Pecahnya ligamen cruciate posterior: sebab, rawatan, dan pemulihan

Artritis

Pecahnya ligamen cruciate posterior lutut didiagnosis lebih jarang daripada kerosakan pada anterior. Kecederaan tersebut disebabkan oleh lanjutan kaki yang berlebihan dalam kombinasi dengan lekapan kaki yang tertahan. Punca pecahnya adalah pukulan kuat ke permukaan anterior tibia. Keadaan ini mungkin berlaku apabila kereta menghentam pejalan kaki. Apabila terkena bumper, pergelangan kaki cedera dengan pecah sebahagian atau keseluruhan ligamen cruciate posterior. Pada asasnya, kombinasi kerosakan pada struktur pergelangan kaki muncul.

Diagnosis kecederaan rumit oleh lokasi anatomi ligamen. Untuk menentukan jenis dan tahap pengendalian, ujian khas dilakukan, sejumlah pemeriksaan instrumental ditetapkan - radiografi, ultrasound, MRI, CT, arthroscopy. Rawatan konservatif ditunjukkan hanya dengan kebarangkalian tinggi penyatuan ligamen yang betul. Sekiranya pemulihan tisu penghubung secara bebas tidak mustahil, pesakit bersedia untuk campur tangan pembedahan..

Ciri-ciri kecederaan

Penting untuk diketahui! Doktor terkejut: "Terdapat ubat yang berkesan dan berpatutan untuk sakit sendi." Baca lebih lanjut.

Sendi lutut mengekalkan kestabilan semasa pergerakan berkat alat ligamen-tendon yang kuat. Ia terdiri daripada ligamen anterior dan posterior, kolateral tibial (lateral dalaman) dan ligamen kolateral peroneal (lateral luaran). Fungsi utama struktur silang adalah untuk mengelakkan kaki bawah dari anjakan anterior dan posterior, cagaran - untuk mengelakkan penyimpangan sendi ke luar dan ke dalam.

Ligamen cruciate posterior (PCL) dianggap sebagai salah satu elemen terkuat pada lutut, jadi air matanya jarang terpencil. Pada masa kecederaan, ligamen berikut sering rosak secara serentak:

  • cruciate anterior;
  • bahagian luar dan (atau) bahagian dalam.

Pecah PCL selalu digabungkan dengan dislokasi kaki bawah, komponennya saling berpindah antara satu sama lain dengan kehilangan kestabilan anggota bawah.

Ligamen cruciate posterior dibentuk oleh dua kumpulan kuat. Mereka sangat kuat, tetapi tidak terlalu elastik. Oleh itu, ZKS tidak dapat meregangkan dengan kuat - ia pecah. Untuk melakukan ini, daya mesti diberikan di bahagian depan lutut yang melebihi kekuatan tegangan tali tisu penghubung. Sekiranya hanya satu bundle yang rosak, peleburan diri mungkin berlaku. Pesakit disyorkan untuk memakai alat ortopedik khas, yang tidak termasuk perpindahan bersama bahagian PCS yang koyak.

Pecahnya yang lengkap menjadi penyebab pelanggaran berat terhadap biomekanik sendi lutut. Semasa anda membengkokkannya, kaki bawah meluncur, bergeser tajam ke belakang dan bukannya putaran bebas pada sendi. Semasa memandu, beban diagihkan antara:

  • bahagian depan kaki bawah;
  • permukaan posterior kondurles femoral.

Selebihnya struktur anatomi tidak terlibat dalam berjalan. Akibatnya, tisu tulang rawan pada lutut dikenakan banyak beban, melebihi had kekuatannya..

Sebab-sebabnya

Untuk pecah ZKS, pergeseran punggung kaki bawah perlu dilakukan. Ini boleh berlaku ketika jatuh dari ketinggian, pergerakan lutut yang terlalu tajam semasa latihan sukan yang sengit. Kecederaan ligamen memicu berhenti secara tiba-tiba setelah berlari, tersandung objek berat. Kecederaan paling kerap dikesan pada atlet ketika jatuh ke belakang dengan kaki terpaku secara mendatar di permukaan tanah. Keadaan ini khas untuk pemain ski, bertambah buruk dengan penggunaan kasut khas dan tinggi. Walaupun semasa kemalangan jalan raya, ligamen lutut posterior lutut tidak terkoyak pada semua mangsa. Kemungkinan kecederaan meningkat di bawah pengaruh faktor luaran dan dalaman:

  • keadaan korset otot. Semakin baik otot rangka di kawasan ini, semakin rendah risiko kecederaan. Korset otot yang kuat akan menerima pukulan, sehingga mengurangkan beban pada ZKS;
  • kehadiran penyakit degeneratif-distrofik atau keradangan pada lutut, sendi pergelangan kaki pinggul. Apa-apa patologi mengurangkan aktiviti fungsional bukan hanya sendi itu sendiri, tetapi juga alat tendon ligamennya.

Pecah dan angulasi (lenturan yang tidak biasa untuk kedudukan normal) ligamen cruciate posterior jarang didiagnosis pada lelaki. Ahli traumatologi menjelaskan ini dengan penghasilan hormon estrogen di dalam badan wanita, yang memastikan keanjalan PCS, tetapi juga mengurangkan kekuatannya..

Gambar klinikal

Malah masalah sendi yang "diabaikan" dapat disembuhkan di rumah! Ingatlah untuk membasuhnya sekali sehari..

Sendi lutut itu sendiri tidak kehilangan kestabilan dengan pecahnya ligamen cruciate posterior, oleh itu, dengan kecederaan terpencil, tidak ada penurunan besar dalam gerakan dalam sendi. Tetapi bahagian tengah lutut berada di bawah tekanan yang teruk, yang menyebabkan kesakitan teruk di pinggul dan patela. Keamatan ketidakselesaan menurun semasa rehat dan meningkat ketika cuba membengkokkan atau meluruskan sendi. Tanda diagnostik ciri pecah adalah masalah semasa kecederaan, yang mengingatkan pada bunyi batang putus. Manifestasi klinikal inilah yang sering memungkinkan seseorang mengesyaki kerosakan pada PCS. Hemarthrosis, atau pendarahan di rongga lutut, tidak selalu diperhatikan, kerana sebilangan kecil saluran darah terletak di kawasan ini. Gejala apa yang masih menjadi ciri pecahnya:

  • bengkak lutut kerana pembentukan edema keradangan;
  • sianosis atau kemerahan kulit di atas ligamen cruciate posterior akibat kerosakan pada saluran darah kecil;
  • perubahan gaya berjalan mangsa, lemas untuk mengurangkan keparahan kesakitan.

Seseorang tidak dapat dengan segera menentukan bahawa sendi itu sebahagiannya kehilangan kestabilannya. Dia berusaha untuk tidak memuatkan kakinya, memberi penekanan yang tidak lengkap pada kaki. Kesukaran dalam diagnosis timbul apabila mangsa tidak mendapatkan bantuan perubatan tepat pada waktunya. Doktor tidak dapat menguji keadaan sendi sepenuhnya kerana perkembangan sindrom kesakitan berterusan..

Ketidakstabilan kadang-kadang ketara, terutama dengan kaki berbentuk O yang jelas atau kecederaan bersamaan dengan ligamen lain. Ia dirasakan sebagai tenggelamnya punggung kaki bawah, tergelincir dari sendi, ketidak patuhan lutut. Apabila anda cuba melakukan pergerakan dengan kaki anda, timbul halangan tertentu. Lecet, pendarahan pada bahagian anterior kaki dan di fossa popliteal menunjukkan pecahnya PCS. Dalam kes sedemikian, pemeriksaan menisci adalah wajib..

Kecederaan ligamen posteriorCiri ciri kerosakan
Fraktur mikroKeutuhan serat tisu penghubung individu terjejas. Tidak ada manifestasi klinikal yang jelas, keadaan mangsa bertambah buruk. Kaedah rawatan konservatif digunakan
Jurang separa atau subtotalKira-kira 50% serat ZKS rosak. Aktiviti fungsional lutut menurun, sakit teruk, bengkak, pendarahan berlaku. Tempat kerja pesakit diambil kira semasa memilih kaedah terapi. Contohnya, atlet profesional mesti menjalani pembedahan
Rehat lengkapSendi lutut kehilangan kestabilannya sepenuhnya, orang yang cedera tidak dapat fokus pada kaki. Terdapat sakit tajam dan menusuk, terdapat pembengkakan sendi yang kuat. Untuk memulihkan integriti ligamen, campur tangan pembedahan ditunjukkan

Diagnostik

Kesukaran timbul semasa pemeriksaan PCV sejurus selepas kecederaan akibat sakit akut, termasuk pada palpasi, dan edema keradangan yang terbentuk. Oleh itu, pertama, terapi simptomatik dengan ubat-ubatan dengan kesan anestetik dijalankan. Kompres sejuk digunakan untuk mengawal bengkak dan lebam, dan lutut tidak bergerak dengan pendakap yang kaku untuk mencegah kerosakan pada ligamen cruciate posterior. Hanya setelah kesejahteraan mangsa bertambah baik, traumatologist melakukan langkah diagnostik.

Seorang doktor mungkin mengesyaki kecederaan ligamen berdasarkan keterangan pesakit mengenai mekanisme kecederaan. Salah satu tanda yang paling bermaklumat disebut gejala laci posterior. Mangsa diminta berbaring di punggungnya, bengkokkan sendi lutut pada sudut yang betul. Doktor dengan lembut memberi tekanan pada bahagian bawah kaki untuk menilai tahap anjakan tibial ke belakang. Untuk kesucian ujian, manipulasi yang sama dilakukan dengan kaki yang sihat..

Semasa pemeriksaan fizikal mangsa, ujian Godfrey juga dilakukan, yang memungkinkan untuk memastikan kemungkinan kerosakan pada ZKS. Semasa membengkokkan lutut dan pinggul pesakit, doktor memerhatikan penarikan kaki bawah dengan pembentukan sejenis langkah di persimpangan tibia dan patella. Sekiranya otot quadriceps berkontraksi secara aktif, maka pengurangan subluksasi menjadi jelas..

Untuk mengesahkan diagnosis primer dan menilai tahap kecederaan yang diterima oleh pesakit, kajian instrumental dijalankan:

  • Sinar-X pada unjuran anterior, posterior dan lateral untuk mengecualikan kerosakan tulang yang menyertainya, seperti patah avulsion atau retak;
  • CT, MRI untuk menilai keadaan struktur tisu penghubung lutut, saraf berdekatan, saluran darah, untuk menentukan penyetempatan pecah.

Pemeriksaan arthroscopic pada sendi dalam trauma akut sukar. Penemuannya boleh berbeza-beza dari tiada pemusnahan tisu hingga kerosakan pada ligamen cruciate posterior. Apabila serat yang koyak dipindahkan ke bahagian tengah lutut, diagnosis pembezaan ditunjukkan untuk mengecualikan pecah tanduk posterior meniskus medial.

Kaedah rawatan asas

Dengan sedikit jurang, rawatannya adalah konservatif. Pesakit ditunjukkan memakai orthosis, mengambil ubat anti-radang bukan steroid (Nise, Nurofen, Ketoprofen) sekiranya mengalami kesakitan, 5-10 sesi prosedur fisioterapeutik (terapi UHF, rangsangan elektrik, elektroforesis, magnetoterapi).

Sekiranya berlaku kecederaan serius, operasi invasif minimum dilakukan. Setelah menggunakan pucat pucat pucat ke paha untuk mengecualikan pendarahan, pakar bedah membuat dua sayatan kecil 0,5 cm. Setelah memasukkan arthroscope dan instrumen perubatan (pencukur, gunting, nippers) ke dalamnya, struktur tisu penghubung diperiksa, ukuran medan operasi ditentukan. Peranti ini dilengkapi dengan kamera video mini, sehingga semua elemen artikular dapat dilihat dengan baik pada layar monitor. Pakar bedah membuang unsur-unsur yang terpisah dari PCS, membersihkan kawasan untuk penempatan cantuman. Satu lagi sayatan mini dibuat di mana tendon femoral kecil dipungut. Sekiranya manipulasi ini tidak mungkin, cantuman diambil dari ligamen patellar. Tendon yang diekstrak dijahit, kemudian saluran dibentuk di tibia dan femur untuk menghilangkan cantuman dan memperbaiki kedudukan ketegangannya.

Selama 4-5 minggu selepas pembedahan, pesakit ditunjukkan penggunaan kruk ketika berjalan. Saliran limfa secara berkala di kawasan yang dikendalikan dilakukan, analgesik digunakan untuk menghilangkan rasa sakit. Beban lutut secara beransur-ansur meningkat untuk merangsang peredaran dan mencegah osteoartritis pasca-trauma. Sepanjang tempoh pemulihan (2-3 bulan), pesakit melakukan senaman khas setiap hari yang membantu meningkatkan aktiviti fungsi sendi.

Sekiranya tidak ada campur tangan perubatan, 5 tahun sudah cukup untuk pemusnahan rawan hyalin sepenuhnya setelah pecahnya ligamen. Apabila kaki bawah tergelincir, sendi patellofemoral mengalami beban berlebihan, memprovokasi pemakaian tisu tulang rawan patela dengan cepat. Oleh itu, walaupun dengan kecederaan ringan, anda harus mendapatkan rawatan perubatan..

Pecahnya ligamen cruciate posterior

Pecahnya ligamen cruciate posterior sendi lutut adalah kejadian yang agak biasa berlaku akibat kecederaan traumatik. Patologi ini dapat diprovokasi oleh latihan sukan, kecederaan rumah tangga, dan peningkatan aktiviti fizikal. Bergantung pada keparahan kes klinikal tertentu dan ciri-cirinya, terapi dapat dijalankan baik secara konservatif dan pembedahan..

Sedikit anatomi

Ligamen cruciate dilokalisasikan di rongga sendi lutut, yang mempunyai struktur yang kompleks dan merangkumi beberapa permukaan artikular. Lutut terdiri daripada bahagian tulang (kelopak), ligamen dan menisci. Sendi itu sendiri menyatukan patela, tibia, dan femur.

Menisci lutut

Mereka adalah lapisan tulang rawan yang mendorong penyerapan kejutan dan juga pengagihan beban, berbentuk bulan sabit dan mempunyai struktur elastik halus yang memastikan pergerakan lancar.

Menisci dalaman dan luaran dibezakan, terletak di antara paha dan kaki bawah. Yang pertama mempunyai beban paling besar kerana fakta bahawa ia memudahkan kerja artikulasi semasa pergerakan aktif, melompat, berlari.

Ligamen sendi

Terdapat 2 ligamen utama pada sendi lutut: anterior dan posterior. Ligamen anterior cruciate (ACL) bertanggungjawab untuk penetapan sendi yang boleh dipercayai, pencegahan patologi anjakan kaki bawah ke arah hadapan. Bahagian belakang tidak membenarkan kaki bawah bergerak ke belakang.

Beban terbesar terletak pada ligamen lateral anterior, dan itulah sebabnya ia sering mengalami kecacatan etiologi trauma.

Punca dan jenis kerosakan

Kecederaan yang paling biasa adalah ligamen lutut yang pecah. Dalam kebanyakan kes, ia boleh disebabkan oleh kemalangan jalan raya, keadaan kecemasan, bermain sukan..

Bergantung pada keparahannya, traumatologists membezakan jenis kecederaan berikut:

  1. Pecah mikro - perubahan degeneratif yang sedikit ketara dengan sprain ligamen yang bersamaan tanpa mengganggu kestabilan sendi.
  2. Air mata - sedikit pemisahan dengan peregangan dan kecenderungan berulang.
  3. Pecah lengkap - dicirikan oleh gejala yang teruk, gangguan kestabilan tulang pada sendi lutut, fungsi sokongan anggota badan yang cedera.

Bergantung pada seberapa teruk ligamen lutut rosak, gejala klinikal muncul..

Manifestasi

Sekiranya ligamen cruciate posterior dan anterior rosak, mangsa mengalami kesakitan. Doktor mengenal pasti gejala klinikal berikut dari jenis kecederaan ini:

  • sakit akut dengan kecenderungan meningkat semasa pergerakan, cubaan bersandar pada kaki yang cedera;
  • bengkak;
  • bunyi klik tertentu pada masa kerosakan;
  • pelanggaran aktiviti motor;
  • ketidakstabilan sendi;
  • hemarthrosis - pengumpulan darah yang dilokalisasi di kawasan beg artikular;
  • pendarahan subkutan, hematoma.

Pesakit mengadu sensasi yang menyakitkan, ketidakstabilan berjalan, ketidakupayaan untuk memijak anggota badan yang cedera.

Dalam situasi seperti itu, perlu memberikan pertolongan cemas dengan cekap. Kompres ais atau sejuk dapat digunakan pada kawasan yang cedera untuk mengurangkan pembengkakan, sakit, dan mencegah perkembangan hemarthrosis lebih lanjut.

Selepas itu, kawasan sendi lutut tidak bergerak dengan pembalut yang ketat. Setelah menyelesaikan bahagian terapi ini, pesakit harus dihantar ke bilik kecemasan secepat mungkin dan diserahkan kepada traumatologist.

Kaedah untuk mengesan patologi

Diagnosis kerosakan pada ligamen dan sendi lutut adalah kompleks. Pertama sekali, mangsa diperiksa oleh traumatologist. Doktor menganalisis manifestasi gambaran klinikal, hasil anamnesis yang dikumpulkan, mendengar keluhan pesakit. Selepas itu, pemeriksaan awal dilakukan dengan palpasi.

Pemeriksaan klinikal

Untuk diagnosis awal kecederaan pada ligamen lutut, doktor menggunakan ujian khas:

  1. "Laci" - anjakan kaki bawah ke hadapan dan ke belakang, dengan syarat sendi lutut dibengkokkan. Terlalu banyak pergerakan menunjukkan kerosakan pada ligamen sacral posterior atau anterior.
  2. Untuk menentukan keadaan ligamen lateral, ujian yang sama dilakukan, tetapi dalam keadaan anggota badan lurus dilanjutkan ke hadapan..
  3. Memeriksa ketidakstabilan patela untuk mengesan pengumpulan cecair yang tidak normal yang terdapat di sendi lutut.

Untuk mendapatkan hasil penyelidikan yang paling tepat dan informatif, disarankan untuk menghubungi pakar tepat pada masanya, segera setelah cedera, kerana pembentukan edema yang luas seterusnya akan menyulitkan diagnosis.

Pemeriksaan instrumental

Sekiranya disyaki pecah ligamen cruciate, mangsa ditugaskan:

  • Pemeriksaan sinar-X;
  • arthroscopy - membolehkan anda memeriksa struktur dalaman, struktur sendi;
  • pengimejan resonans terkira dan magnetik - apabila diperiksa pada tomografi, angulasi ligamen juga dikesan - lenturan patologi atipikal, tidak khas untuk keadaan normal;
  • pemeriksaan ultrasound - jarang dilakukan kerana kekurangan kandungan maklumat.

Pemeriksaan instrumental yang komprehensif membolehkan anda mengenal pasti keparahan dan penyetempatan kerosakan, trauma pada menisci. Berdasarkan data yang diperoleh, pakar membuat diagnosis yang tepat untuk pesakit dan menentukan cara merawat kerosakan pada ligamen dan sendi.

Rawatan

Untuk menangani pecah ligamen, traumatologist menggunakan kaedah konservatif dan pembedahan dengan pemulihan komprehensif berikutnya. Kaedah terapi dipilih secara individu bergantung kepada keparahan kecederaan.

Rawatan konservatif

Ditunjukkan dengan air mata separa dan patah mikro. Pertama sekali, sekiranya terdapat manifestasi hemarthrosis, doktor, menggunakan alat khas, menghisap darah yang terkumpul, cecair dari rongga artikular dengan tusukan.

Pada peringkat seterusnya, anggota badan yang cedera tidak bergerak dengan menggunakan pelekat pelekat. Pesakit diberi rawatan terapi ubat, termasuk ubat penahan sakit, analgesik, ubat anti-radang bukan steroid.

Setelah mengeluarkan serpihan plaster, kursus pemulihan dijalankan. Masa pemulihan memakan masa dari 1 hingga 1.5 bulan. Dalam tempoh ini, pesakit ditunjukkan kelas terapi fizikal, yang memungkinkan mereka memulihkan otot dan mobiliti sendi, terapi manual, prosedur fisioterapi..

Sekiranya keberkesanan kaedah terapi konservatif tidak mencukupi, pesakit disyorkan untuk melakukan operasi.

Pembedahan

Kecederaan traumatik ligamen lutut dirawat secara pembedahan sekiranya mangsa didiagnosis mengalami pecah besar atau jika tidak ada keberkesanan kaedah konservatif.

Operasi dilakukan beberapa minggu selepas kecederaan. Pengecualian adalah atlet profesional yang memerlukan pemulihan yang dipercepat, kes klinikal yang kompleks dengan patah tulang yang sama, pelanggaran integriti tisu tulang.

Pakar bedah melakukan pembedahan plastik ligamen cruciate menggunakan struktur tisu atau bahan buatan pesakit sendiri. Semasa operasi, kawasan ligamen yang rosak dikeluarkan, selepas itu prostesis dipasang.

Sebilangan besar pakar menjalankan campur tangan pembedahan ini menggunakan kaedah arthroscopic invasif yang minimum, yang mengelakkan beberapa komplikasi dan akibat pasca operasi. Arthroscopy menawarkan trauma minimum dan pemulihan yang dipercepat.

Setelah mengalami kecederaan, menjalani pembedahan, pesakit memerlukan pemulihan yang kompeten. Untuk tujuan ini, gimnastik terapeutik, magnetoterapi, elektroforesis dan prosedur fisioterapeutik lain disyorkan yang mendorong pengaktifan peredaran darah dan bekalan darah ke kawasan yang terjejas..

Kecederaan pada ligamen lutut belakang posterior adalah kecederaan yang agak biasa yang boleh dialami baik dalam kemalangan dan dalam situasi sehari-hari, semasa latihan sukan. Air mata ligamen lutut disertai oleh sindrom kesakitan yang teruk, aktiviti motor terganggu dan mengancam dengan komplikasi serius.

Tetapi dengan rawatan tepat pada masanya dan mengikut cadangan doktor yang menghadiri semasa menjalani kursus terapi dan tempoh pemulihan, akibat yang tidak diingini dapat dielakkan. Terapi yang dilakukan secara kompeten membolehkan anda mengembalikan mobiliti artikular dalam masa 1,5-2 bulan dan mengembalikan pesakit ke irama kehidupan yang biasa.

Cara merawat kecederaan atau pecahnya ligamen cruciate posterior lutut

Kecederaan pada ligamen cruciate posterior lutut berlaku apabila tibia ditarik ke belakang. Alat ligamen direka untuk mengawal jarak pergerakan. Sebilangan besar reseptor memberi isyarat kepada sistem saraf untuk menghentikan pengecutan otot.

Ligamen kuat membentuk sokongan lutut dalam bentuk dua jalur bersilang. Posterior - Membantu mengekalkan tibia di atas paha, memastikan paksi sendi yang betul. Kerosakan ligamen sering menyebabkan ketidakstabilan lutut.

Sebab-sebabnya

Ligamen cruciate posterior (PCL) lebih jarang rosak oleh anterior kerana ketebalan dan kekuatannya yang lebih besar. Mekanisme kecederaan yang paling biasa adalah kesan langsung pada kaki anterior.

Ligamen cruciate posterior lutut yang pecah memerlukan daya yang ketara. Situasi trauma yang paling biasa:

  1. Kesan pada tulang kering di papan pemuka dalam kemalangan kereta.
  2. Jatuhan berat ke lutut bengkok.
  3. Lenturan lutut penuh tanpa sokongan pergelangan kaki.
  4. Pendaratan yang tidak betul selepas melompat.
  5. Kehelan bersama.

Selalunya, pemain ski, pemain bola keranjang, dan pemain bola sepak mengalami kecederaan seperti itu. Kecederaan pada ligamen cruciate posterior disertai dengan kerosakan pada saraf, saluran darah.

Gejala

Tidak seperti klik yang menarik dengan kesakitan teruk seperti pecah ligamen cruciate anterior, pecah PCL yang terpencil boleh menyebabkan pembengkakan dan sakit ringan di lutut. Gejala hilang dalam beberapa hari atau seminggu.

Tanda-tanda utama kecederaan ligamen cruciate posterior adalah seperti berikut:

  • kesakitan ringan yang meningkat dari masa ke masa;
  • ketidakstabilan lutut, kelemahan di dalamnya;
  • bengkak sejurus selepas kecederaan;
  • kekejangan kerana edema;
  • kesukaran berjalan dan menuruni tangga.

Tanda-tanda boleh menjadi sangat halus sehingga kebanyakan orang tidak menyedari masalahnya. Gejala meningkat dari masa ke masa, rasa sakit menjadi lebih teruk, dan lutut menjadi tidak stabil tanpa rawatan. Lebam popliteal menunjukkan pecah tisu.

Selepas sebarang kecederaan, penting untuk mengunjungi traumatologist untuk mendiagnosis masalah ligamen. Pembengkakan awal pada sendi boleh menyukarkan penilaian tahap kerosakan. Setelah tanda-tanda pertama keradangan dan kesakitan reda, anda harus berjumpa doktor sekali lagi.

Diagnostik

Ahli traumatologi bertanya mengenai aduan, asal usulnya, melakukan pemeriksaan. Penting untuk membincangkan bagaimana kecederaan itu berlaku, menerangkan kedudukan kaki pada waktu kecederaan. Pakar bedah menggunakan sindrom "laci" untuk mendiagnosis trauma PCS. Dengan lutut dibengkokkan, doktor menolak tibia ke belakang. Pergerakan yang banyak menunjukkan kelemahan atau kerosakan pada PCV.

Doktor memeriksa semua struktur lutut yang rosak dan membandingkannya dengan sendi yang sihat. Oleh itu, adalah mungkin untuk mencari ligamen atau tulang rawan yang cedera. X-ray dan MRI masing-masing mendedahkan kerosakan pada tulang dan struktur lembut.

Sekiranya diagnosis menunjukkan angulasi ligamen cruciate posterior, apakah maksudnya bagi pesakit? Kriteria diagnostik yang membantu menetapkan diagnosis. Bergantung pada integriti menisci dan ligamen lain, keputusan dibuat mengenai operasi tersebut.

Spektrum trauma PCS termasuk lebam, regangan, atau laserasi. Kecederaan dikelaskan mengikut jarak anjakan tibial yang berlaku apabila lutut dilenturkan 90 darjah. Dalam kes-kes yang melampau, ligamen dihilangkan - terlepas sepenuhnya dari tulang.

Klasifikasi kerosakan ZKS:

  • darjah pertama - pecah separa;
  • darjah kedua - pecah lengkap terpencil;
  • darjah ketiga - pecah dengan kecederaan bersamaan yang lain.

Semasa mendiagnosis keseleo, salah satu daripada dua diagnosis dibuat:

  • keseleo darjah pertama - ligamen sedikit rosak pada dislokasi kelas satu. Tisu diregangkan, tetapi masih mengekalkan kestabilan sendi;
  • sprain darjah kedua - sprain yang mengakibatkan ligamen terkoyak separa.

Pecah PCR yang lengkap dan kerosakan bersamaan pada struktur lutut lain biasanya memerlukan pembedahan untuk memulihkan fungsi sendi.

Rawatan

Sekiranya ligamen cruciate posterior rosak, anda mesti:

  1. Bongkar anggota badan sehingga bengkak dan sakit hilang. Adalah disyorkan untuk menggunakan kruk.
  2. Sapukan pembalut elastik atau pendakap untuk menstabilkan sendi. Sokongan diperlukan untuk menjaga struktur dalam keadaan normal semasa regenerasi.
  3. Fisioterapi membantu mengembalikan pergerakan dan kekuatan anggota badan.

Operasi untuk memulihkan ligamen dan struktur lain diperlukan untuk dislokasi darjah 2 atau lebih. Untuk kecederaan yang lebih ringan, hanya imobilisasi dan rehat yang diperlukan untuk masa pemulihan - 2-3 minggu. Ramai pesakit terus hidup dan bergerak dengan ligamen yang rosak. Tetapi dengan trauma pada usia muda, ketidakstabilan dapat muncul pada usia tua atau dengan penangguhan aktiviti fizikal..

Kaedah konservatif

Pertolongan cemas berkaitan dengan memberi rehat pada sendi lutut:

  1. Berbaring dan letakkan kaki di atas bantal, lebih baik di atas paras jantung anda. Bergerak dengan kruk.
  2. Sapukan pek ais selama 20 minit 3-4 kali sehari.
  3. Balut lutut dengan pembalut elastik atau gunakan pembalut mampatan. Ubat ini membantu mencegah peningkatan bengkak.

Ibuprofen, naproxen boleh digunakan untuk mengurangkan rasa sakit dan bengkak. Salap seperti Troxevasin digunakan untuk mengurangkan bengkak, Diclofenac - melawan keradangan.

Pembedahan

Pembentukan semula pembedahan ligamen cruciate posterior jarang dilakukan - hanya untuk air mata tahap ketiga. Oleh kerana kerumitan teknikal operasi, beberapa pakar bedah ortopedik tidak melihat titik intervensi. Sebaliknya, pembedahan diperlukan untuk petunjuk berikut:

  • pecahnya ligamen dengan patah jenis yang boleh dilepaskan (serpihan tibia atau femur);
  • kekurangan kemajuan dalam terapi konservatif;
  • keperluan mendesak untuk fungsi sendi pada atlet.

Arthroplasty pembedahan diperlukan jika pelbagai ligamen rosak atau kestabilan lutut hilang. Untuk pembinaan semula, cantuman yang diambil dari tendon di bahagian badan yang lain digunakan.

Pemulihan

Tidak kira sama ada pesakit memerlukan pembedahan atau tidak, pemulihan adalah wajib. Senaman membantu mengembalikan fungsi sendi:

  1. Menguatkan rektus femoris: duduk di atas lantai, meregangkan kaki yang cedera, bengkokkan yang lain. Tekan sakit lutut ke lantai, meregangkan otot quadriceps. Pegang kedudukan selama 10 saat. Lakukan 2 set 15 repetisi.
  2. Pengecutan isometrik: Duduk di atas kerusi bersandar lurus, bengkokkan lutut pada sudut 90 darjah. Kencangkan otot paha quadriceps, angkat kaki dari lantai. Kekalkan ketegangan selama 10 saat. Lakukan 2 set 15 kali.
  3. Kaki naik: sambil berbaring di punggung, bengkokkan lutut yang tidak cedera, letakkan kaki di lantai. Tegangkan otot rektus femoris pada anggota badan yang cedera, tinggikannya 20 cm di atas lantai. Perlahan-lahan turunkan kaki ke lantai. Lakukan 2 set 15 repetisi.
  4. Squats dengan bola: berdiri dengan punggung ke dinding, letakkan kaki anda pada jarak 40 cm darinya. Letakkan bola sepak atau bola keranjang di belakang punggung anda. Bersandar pada bola, perlahan-lahan duduk sehingga anda menekuk lutut pada sudut 45 darjah. Tidak perlu mencuba lebih mendalam. Pegang kedudukan selama 10 saat, kemudian perlahan-lahan kembali ke belakang. Ulangi 10 kali, lakukan 2 set.
  5. Langkah Pengembang: Kencangkan gelung pengembang pada tahap pergelangan kaki. Masukkan kaki yang cedera ke dalam gelung. Gerakkan jarak untuk meregangkan pengembang sedikit. Selangkah ke belakang, putar badan ke arah kaki yang baik, yang tetap di tempatnya. Cuba jangan mengembang pelvis.

Hanya selepas sebulan anda dapat memuatkan kaki yang dikendalikan, dan setelah tiga kali berlari dan melakukan latihan aktif.

Sangat penting untuk menjaga urut, yang meningkatkan bekalan darah ke sendi. Anda boleh mengunjungi osteopath selepas pembedahan untuk membuang lekatan yang terbentuk.

Kesimpulannya

Kecelakaan ligamen posterior adalah kecederaan lutut yang jarang berlaku. Walaupun pecah sedikit boleh menyebabkan ketidakstabilan sendi dari masa ke masa. Bahagian ekstrem memerlukan rehat, imobilisasi dan, jika ditunjukkan, pembedahan. Senaman membantu mengimbangi kelemahan ligamen yang cedera dengan otot paha dan kaki bawah.

Kecederaan ligamen posterior: penyebab, gejala, diagnosis, rawatan

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dan lain-lain) adalah pautan yang boleh diklik untuk kajian tersebut.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau boleh dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kecederaan pada ligamen cruciate posterior (PCL) adalah salah satu kecederaan paling serius pada alat ligamen kapsul pada sendi lutut. Mereka dijumpai lebih jarang daripada pecahnya ligamen anterior cruciate (ACL), mereka menyumbang 3-20% dari semua kecederaan pada sendi lutut.

Pecahnya ligamen cruciate posterior boleh diasingkan atau dikaitkan dengan kerosakan pada ligamen lain dan struktur sendi lutut (contohnya, menisci, ligamen anterior cruciate, ligamen cagaran, kapsul sendi, tendon popliteal, ligamen arcuate). Pecah terasing pada ligamen cruciate posterior menyumbang 40% daripada semua kecederaan dan 3.3-6.5% dari semua kecederaan pada sendi lutut.

Apa yang Menyebabkan Kerosakan pada Ligamen Posterior Cruciate?

Beberapa mekanisme kecederaan ligamen cruciate posterior telah dijelaskan dalam literatur. Mekanisme cedera langsung yang paling biasa adalah pukulan ke permukaan anterior ketiga proksimal kaki, bengkok pada sendi lutut. Mekanisme seperti ini paling sering dijumpai dalam kemalangan jalan raya (kesan pada papan pemuka). Kecederaan pada ligamen cruciate posterior menjadi semakin biasa semasa sukan, terutamanya dalam sukan seperti bola sepak, ragbi, hoki, ski alpine, dan gusti. Mekanisme kecederaan yang lebih jarang berlaku pada ligamen cruciate posterior adalah mekanisme kecederaan tidak langsung - kejatuhan pada sendi lutut dan hiperextensi paksa pada bahagian bawah kaki pada sendi. Ini menyebabkan pecahnya bahagian posterior kapsul sendi dan ligamen cruciate posterior. Kecederaan serentak pada ligamen cruciate posterior dan ligamen cruciate anterior biasanya berlaku apabila kekuatan agen traumatik diterapkan di beberapa pesawat. Ini adalah momen putaran dengan kaki tetap sambil memberi kekuatan dari luar ke dalam dan dari depan ke belakang. Kecederaan seperti ini mungkin berlaku semasa jatuh dari ketinggian dan kemalangan kereta. Pengetahuan dan pemahaman mengenai mekanisme kerosakan pada ligamen cruciate posterior memungkinkan untuk mendiagnosis tepat pada masanya pecahnya ligamen cruciate posterior.

Gejala kecederaan ligamen posterior

Kerana kesukaran dalam membezakan kecederaan ligamen cruciate anterior dan ligamen cruciate posterior, ketika mendiagnosis kerosakan pada ligamen cruciate posterior, sering tidak didiagnosis, yang menyebabkan perkembangan ketidakstabilan posterior dan perubahan sekunder pada sendi lutut. Sekiranya tidak dirawat, arthrosis sendi lutut yang cacat berlaku pada 8-36% kes.

Air mata ligamen cruciate posterior dapat digabungkan dengan kerosakan pada struktur dalaman dan / atau ligamen luaran posterior sendi lutut, bergantung pada mekanisme kecederaan.

Terdapat banyak perselisihan dalam literatur mengenai rawatan ketidakstabilan lutut posterior. Sebilangan pengarang cuba mengembalikan ligamen cruciate posterior dengan apa jua kos. Yang lain, dengan mempertimbangkan kesulitan teknikal yang berkaitan dengan pemulihan paksi pusat, melakukan plastik struktur aktif dan pasif sendi lutut, yang memberikan kedudukan stabil semasa penculikan atau penambahan, serta putaran dalaman atau luaran kaki bawah yang terkawal. Kaedah pembinaan semula merangkumi pembedahan plastik dengan tisu tempatan, pembedahan plastik menggunakan tisu sintetik, kaedah saluran tunggal dan berganda, kaedah terbuka dan arthroscopic.

Semua kaedah dan kaedah pembedahan pembedahan kecederaan ligamen posterior sendi lutut boleh dibahagikan kepada intra-artikular dan ekstra-artikular. Operasi ekstra artikular didasarkan pada mengehadkan subluksasi posterior bahagian bawah kaki. Makna penstabilan ekstra-artikular adalah meletakkan struktur tendon di hadapan pusat putaran sendi lutut, yang menimbulkan halangan pada subluksasi posterior kaki bawah semasa pergerakan pada sendi. Pada masa ini, pembinaan semula artikular, sebagai kaedah penstabilan terpencil, jarang digunakan; lebih sering ia menjadi tambahan kepada penstabilan intra-artikular. Lebih baik melakukan penstabilan ekstra-artikular dengan tahap arthrosis ubah bentuk sendi lutut yang ketara.

Untuk menilai keadaan sendi lutut, kaedah pemeriksaan klasik digunakan: anamnesis, penjelasan mekanisme kecederaan, pemeriksaan, palpasi, pengukuran keliling segmen sendi dan periartikular anggota bawah untuk mengesan hipotrofi otot, amplitud pergerakan pasif dan aktif, ujian khas yang mengesan kerosakan pada struktur menisci, ligamen, ketidakstabilan dan lain-lain. Kaedah penyelidikan tambahan khas, ultrasound, MRI, radiografi biasa, radiografi fungsional dengan tekanan digunakan.

Aduan pesakit bervariasi dan tidak selalu menunjukkan ketidakstabilan lutut posterior. Pesakit mungkin mengadu mengenai:

  • ketidakselesaan pada sendi lutut ketika anggota badan dibengkokkan, ketika naik dan turun tangga, serta ketika berjalan jarak jauh;
  • sakit di bawah patela akibat pesongan posterior tibia;
  • ketidakstabilan pada sendi ketika berjalan di kawasan yang tidak rata;
  • sakit di bahagian dalam sendi, yang berkaitan dengan perubahan degeneratif pada sendi.

Pemeriksaan fizikal dan pemeriksaan fizikal

Pada pemeriksaan, perhatian diberikan kepada sifat kiprah, adanya kepincangan. Dalam semua jenis ketidakstabilan lutut, perhatian diberikan kepada sumbu anggota bawah (penyimpangan varus atau valgus, pemulihan). Pemeriksaan dilanjutkan dengan pesakit berbaring untuk perbandingan dengan anggota badan yang sihat.

Ketidakstabilan posterior kronik jauh lebih mudah untuk didiagnosis daripada pecahnya ligamen krusiat posterior akut. Keluhan pesakit yang sering mengalami kecederaan akut adalah sakit pada sendi lutut. Kehadiran efusi yang ketara pada sendi jarang diperhatikan, kerana darah kerana pecahnya bahagian posterior kapsul (sesak sendi patah) dapat merebak melalui ruang antara kaki bawah. Sebilangan besar pesakit dengan air mata ligamen cruciate posterior pada masa kecederaan tidak melaporkan klik yang sering didengar dengan air mata ligamen anterior cruciate. Kesakitan dan hematoma pada fossa popliteal harus memberi amaran kepada doktor mengenai ligamen cruciate posterior yang pecah. Dalam kes ini, penjelasan terperinci mengenai mekanisme kecederaan dapat membantu merumuskan diagnosis yang tepat (misalnya, kesan langsung dari permukaan depan kaki bawah terhadap papan pemuka dalam kemalangan kereta adalah mekanisme kecederaan yang paling khas). Pesakit dengan ligamen cruciate posterior yang pecah dapat bergerak secara bebas dengan beban penuh pada anggota badan, tetapi kaki bawah sedikit bengkok pada sendi lutut, mangsa mengelakkan peluasan penuh kaki bawah dan putaran luarannya. Semasa pemeriksaan, perhatian khusus harus diberikan pada lebam dan lecet kulit pada permukaan depan sendi lutut kerana pukulan langsung, adanya lebam di fossa popliteal. Penting untuk diingat bahawa ketiadaan efusi sendi tidak mengecualikan kecederaan serius pada struktur kapsular-ligamen sendi lutut..

Sekiranya luka pada ligamen cruciate posterior digabungkan dengan kecederaan pada ligamen lutut lain, akan terdapat lebih banyak efusi pada sendi. Dengan pecahnya ligamen, terdapat risiko kerosakan pada struktur neurovaskular. Ini berlaku terutamanya dengan terkehelnya kaki bawah pada sendi lutut. Kira-kira 50% dislokasi tulang kering diset semula secara spontan semasa trauma, sehingga tidak dikesan semasa pemeriksaan fizikal, yang menyebabkan diagnosis yang salah dan rawatan yang tidak tepat. Oleh itu, dalam semua kes, pemantauan peredaran darah dan kepekaan anggota bawah dapat dilakukan dengan teliti. Dalam kes yang diragukan, pengimbasan Doppler pada kapal-kapal di bahagian bawah kaki dan EMG dapat dilakukan.

Ujian yang digunakan untuk mendiagnosis kecederaan ligamen posterior cruciate

Langkah pertama dalam pemeriksaan klinikal sendi lutut yang rosak adalah pembezaan antara anterior patologi dan anjakan tibial posterior. Biasanya, pada lenturan 90 °, dataran tinggi tibial menonjol sekitar 10 mm anterior ke kondoral femoral. Dalam ketidakstabilan posterior, tibia dipindahkan ke belakang oleh graviti. Gejala "laci" anterior yang dikesan dari kedudukan ini akan positif positif, yang boleh menyebabkan penafsiran patologi yang salah dan diagnosis yang salah..

  • Ujian laci posterior dengan lenturan lutut 90 ° adalah ujian yang paling tepat untuk mendiagnosis pecah ligamen cruciate posterior. Tahap perpindahan ditentukan dengan mengubah jarak antara permukaan anterior dataran tinggi tibia dan medial condyle femur. Pada kebiasaannya, dataran tinggi berada 1 cm di hadapan condoral femoral. "Laci" posterior diklasifikasikan sebagai gred I (+) dengan anjakan tibia 3-5 mm, dengan dataran tinggi tibia terletak di hadapan konduktor femoral; Gred II (++) - pada ketinggian 6-10 mm, tibial dataran tinggi berada pada tahap condoral femoral, III darjah (+++) - pada 11 mm atau lebih, dataran tinggi tibial berada di belakang condoral femoral.

Tahap anjakan pada arah sagital dinilai dengan melenturkan sendi lutut pada sudut 30 °. Peningkatan sedikit anjakan pada 30 ° dan bukan 90 ° lenturan mungkin menunjukkan kerosakan pada kompleks non-lateral posterior (PPC). Ujian laci posterior sukar dilakukan pada fasa akut kerana bengkak dan lenturan terhad lutut. Sekiranya terdapat kecederaan akut, ujian Lachman belakang boleh digunakan.

  • Ujian Lachman Terbalik (Rear Lachman Test). Seperti ujian Lachman biasa, lutut dipegang dengan cara yang sama pada 30 ° lenturan, dengan tibia berpindah ke belakang. Perpindahan tibia posterior relatif ke paha menunjukkan pecahnya ligamen cruciate posterior.
  • Ujian Trillat - anjakan posterior kaki bawah semasa lenturan pada sendi lutut ke sudut 20 °.
  • Ujian pesongan posterior (kendur, ujian Godfrey) adalah penurunan lonjakan tuberosity tibia berbanding anggota badan yang sihat. Untuk melakukan ujian ini, pesakit berbaring di punggungnya dengan sendi lutut dan pinggul dibengkokkan pada sudut 90 °. Doktor memegang kaki pesakit di hujung jari kaki. Tibia dipindahkan oleh graviti.
  • Ujian aktif otot quadriceps femoris - dengan lenturan pada sendi lutut hingga sudut 90 ° dan kaki tetap semasa ketegangan otot quadriceps femoris, kaki bawah bergerak keluar dari kedudukan subluksasi posterior (pengurangan).
  • Uji untuk penghapusan aktif subluxation posterior. Anggota badan yang dikaji dibengkokkan pada sendi lutut hingga sudut 15 °, dengan peningkatan anggota badan yang aktif sejauh 2-3 cm dari permukaan, subluksasi posterior kaki bawah pada sendi lutut dihilangkan.
  • Uji untuk penghapusan pasif (pengurangan) subluksasi kaki bawah posterior. Sama dengan ujian sebelumnya dengan satu-satunya perbezaan bahawa ketika menaikkan anggota bawah dengan tumit, tibia proksimal dipindahkan ke anterior.
  • Ujian dinamik perubahan titik pangsi belakang. Lenturan pada sendi pinggul 30 ° dengan sudut lenturan kecil pada sendi lutut. Dengan pemanjangan penuh, subluksasi bahagian bawah kaki bawah dihilangkan dengan satu klik.
  • Gejala "laci" posterior pada kedudukan pesakit yang terbaring di perutnya pada 90 ° lenturan pada sendi lutut. Dengan anjakan pasif kaki bawah, subluksasi posteriornya berlaku. Kaki digerakkan ke arah kerosakan gabungan.
  • Ujian untuk putaran luaran kaki bawah dilakukan dengan pesakit berada dalam kedudukan rawan pada lenturan 30 ° dan 90 ° pada sendi lutut. Kerosakan terpencil pada struktur posterolateral memberikan peningkatan maksimum putaran luaran pada 30 °, dan kecederaan gabungan ligamen cruciate posterior dan PCL meningkatkan tahap putaran luaran yang berlebihan pada 90 ° lenturan. Tahap putaran diukur dengan sudut yang dibentuk oleh sempadan medial tibia dan paksi femur. Perbandingan dengan sisi kontral adalah wajib. Perbezaan lebih daripada 10 D dianggap patologi.

Oleh kerana kecederaan ligamen cruciate posterior jarang diasingkan, pemeriksaan klinikal ligamen lutut lain harus dilakukan pada semua pesakit. Ujian penculikan dan penambahan digunakan untuk mengenal pasti kegagalan ligamen kolon peroneal dan tibial. Kajian ini dilakukan pada kedudukan lutut penuh kaki dan pada 30 ° lenturan pada sendi lutut. Tahap penculikan kaki bawah di satah sagital dapat digunakan untuk menilai tahap kerosakan pada struktur kapsular-ligamen. Peningkatan penyimpangan varus pada lenturan lutut 30 ° menunjukkan kerosakan pada ligamen kolateral peroneal. Penambahan sedikit penyimpangan varus pada pemanjangan penuh serasi dengan kerosakan pada kedua struktur ini. Sekiranya terdapat tahap penyimpangan varus yang besar dengan peluasan penuh, maka kerosakan gabungan pada ZLK, ZKS dan ACL adalah mungkin..

Diagnosis kecederaan ligamen posterior cruciate

Pemeriksaan sinar-X adalah kaedah yang paling dipercayai untuk memeriksa sendi lutut. Penilaian radiografi sangat penting. Kalsifikasi dan osteofit di kawasan interkondilar posterior bukan sahaja menunjukkan kerosakan kronik pada ligamen cruciate posterior, tetapi juga boleh mengganggu operasi. Perubahan degeneratif sering berlaku di kawasan medial dan sendi femoral-patellar. Untuk menentukan anjakan posterior kaki bawah berbanding paha, radiografi fungsional dilakukan dengan tekanan. Pelbagai alat digunakan untuk menggeser kaki bawah. Kaki bawah diletakkan pada sokongan khas, dengan sudut lenturan pada sendi lutut hingga 90 °, kaki tetap, kaki bawah dipindahkan ke belakang menggunakan batang khas ke posisi maksimum.

Kaedah penyelidikan instrumental non-invasif yang paling bermaklumat adalah pencitraan resonans magnetik (MRI), yang memungkinkan untuk menggambarkan struktur tulang dan tisu lembut sendi lutut.

Ketepatan diagnostik dengan MRI, menurut penulis yang berbeza, adalah 78-82%. Pada MRI, pecahnya ligamen cruciate posterior lebih jelas daripada ligamen anterior cruciate. Ligamen cruciate anterior lebih terang daripada ligamen cruciate posterior. Serat ligamen cruciate posterior selari, dan gentian ligamen cruciate anterior dipintal. Kekurangan kesinambungan serat atau orientasi kacau menunjukkan pecahnya ligamen. Ligamen cruciate posterior utuh ditakrifkan secara posterior sebagai struktur cembung, homogen dengan intensiti isyarat rendah. Jurang meningkatkan intensiti isyarat. Kawasan pendarahan dan pembengkakan (dalam pecah akut) muncul sebagai kawasan terhad dengan peningkatan intensiti isyarat. MRI 100% bermaklumat untuk pecah lengkap ligamen cruciate posterior. Air mata dan luka separa di sepanjang ligamen lebih sukar dikenali. Dengan pemanjangan tibial, ligamen cruciate posterior mempunyai sedikit kemiringan posterior di satah sagital.

Selalunya, berhampiran ligamen cruciate posterior, terdapat tali berserat yang menghubungkan tanduk posterior meniskus luaran ke condyle femoral. Ini adalah ligamen meniscofemoral anterior atau posterior (Wrisberg atau Hemphrey).

MPT boleh digunakan untuk menilai keadaan menisci, permukaan artikular, dan ligamen lutut yang tidak dapat dilihat pada radiografi konvensional dan tidak dapat dibezakan pada tomografi yang dikira. Walau bagaimanapun, MRI standard biasanya tidak bermaklumat untuk menilai PLC.

Pemeriksaan ultrabunyi memungkinkan, menurut echogenicity struktur, untuk mengkaji keadaan tisu lembut sendi lutut, permukaan tulang dan tulang rawan, dan juga untuk menentukan edema tisu, pengumpulan cecair di rongga sendi atau formasi periartikular dengan mengurangkan echogenicity.

Tempat yang paling mudah diakses dan sesuai untuk pemeriksaan ligamen cruciate adalah popliteal fossa. Ini adalah tempat penyambungan ligamen distal. Kedua-dua ligamen cruciate dilihat pada sonogram sebagai jalur hipoechoik pada luka sagital. Ligamen anterior cruciate paling baik diperiksa secara melintang di popliteal fossa. Kajian perbandingan sendi kontralateral adalah wajib.

Kerosakan lengkap pada ligamen dikenal pasti sebagai pembentukan hypo- atau anechoic di tempat lekatan pada tulang paha atau tibia. Kerosakan separa atau lengkap pada ligamen kelihatan seperti penebalan ligamen global.

Diagnostik ultrabunyi boleh digunakan untuk mengesan kecederaan ligamen cruciate, menisci lutut, ligamen cagaran, struktur tisu lembut yang mengelilingi sendi lutut.

Rawatan kecederaan ligamen cruciate posterior

Dalam tempoh kecederaan akut (hingga 2 minggu), ketika ligamen cruciate posterior terkoyak dari condyle femoral dalaman, adalah mungkin untuk memperbaiki tunggul ligamen ke lokasi lampiran anatomi menggunakan teknik arthroscopic.

Sekiranya berlaku ketidakstabilan posterior kronik sendi lutut dalam bentuk pampasan, rawatan konservatif dilakukan, termasuk latihan terapeutik yang bertujuan untuk menguatkan otot-otot yang mencegah anjakan patologi kaki bawah, urut, rangsangan elektrik otot paha quadriceps paha.

Ketidakstabilan posterior sendi lutut subkompensasi atau dekompensasi hanya dapat dibetulkan dengan segera. Untuk tujuan ini, operasi penstabilan autoplastik intra-artikular atau alloplastik (contohnya, lavsan-plastik) dan ekstra-artikular (bertujuan untuk mengaktifkan aktiviti otot periartikular) dilakukan..

Di jabatan sukan dan trauma balet FGU 1 DITO, operasi penstabilan intra-artikular arthroscopic dilakukan dengan penggunaan autograft single-beam atau double-beam dari ligamen patellar sekiranya berlaku kerosakan pada ligamen cruciate posterior.

Penstabilan statik posterior menggunakan autograft balok tunggal dari ligamen patellar

Jenis pembedahan ini digunakan pada pesakit yang mengalami kecederaan pada ligamen cruciate posterior dan menisci, salah satu ligamen cagaran, serta dalam kes ketidakstabilan anteroposterior (iaitu, dengan pemulihan serentak ligamen anterior cruciate dan ligamen cruciate posterior).

Pada peringkat pertama, diagnostik arthroscopic rongga sendi lutut dilakukan, semua manipulasi yang diperlukan dilakukan (contohnya, reseksi menisci, pemotongan batang ligamen anterior cruciate, rawatan zon chondromalacia dan kecacatan tulang rawan, penghapusan badan intra-artikular bebas), dan pengumpulan cantuman dari ligamen patellar. Dari pendekatan postero-medial tambahan, tepi tibia posterior diperiksa dan dibebaskan dari tisu parut. Dengan analogi dengan lokasi ligamen cruciate posterior asli, lokasi keluar dari saluran intraosseous ditentukan - 1-1,5 cm di bawah pinggir posterior tibia di tengahnya. Jarum disalurkan ke tempat yang dikira untuk saluran tibial menggunakan sistem stereoskopik. Radiograf lateral intraoperatif dilakukan untuk menentukan kedudukan wayar yang betul..

Bor berkanel dimasukkan di sepanjang wayar panduan, ukurannya bergantung pada ukuran blok tulang cantuman. Pelindung khas digunakan untuk mengelakkan kerosakan pada struktur neurovaskular.

Kedudukan kaki bawah pada masa ini adalah anterior kemajuan maksimum.

Seterusnya, kondyle femoral dalaman diperiksa dan lokasi untuk saluran intraosseous dipilih, lokasi semula jadi ligamen cruciate posterior berfungsi sebagai panduan. Kawat panduan dihantar ke tempat yang dikira. Semasa melakukan saluran femoral, perlu menjaga sudut lenturan yang tetap pada sendi lutut (110-120 °) untuk meletakkan dan memudahkan penggerudian saluran dengan betul, dan juga untuk mengurangkan kemungkinan kerosakan tulang rawan pada condyle femoral lateral. Bor dimasukkan di sepanjang jarum dan saluran intraosseous digerudi.

Tahap operasi seterusnya terdiri daripada membawa cantuman ke rongga sendi lutut. Cangkok dipasang dengan titanium gangguan atau skru bioresorbable. Semasa pengenalan skru, perlu mengetatkan cengkaman sebanyak mungkin untuk mengelakkan berliku di sekeliling skru.

Kemudian cantuman dipasang di kanal tibial dengan skru gangguan sambil melenturkan kaki bawah pada sendi lutut hingga 90 ° dan penyingkiran maksimumnya dari kedudukan subluksasi posterior. Setelah membetulkan cantuman pada meja operasi, radiografi kawalan dilakukan dalam unjuran frontal dan lateral. Setelah selesai operasi, anggota badan dipaku dengan belat. Sudut lenturan kaki bawah pada sendi lutut di belat ialah 20 °.

Penstabilan statik posterior sendi lutut menggunakan cantuman dua rasuk

Petunjuk untuk operasi ini adalah ketidakstabilan sendi lutut (kerosakan pada ligamen cruciate posterior, ligamen cruciate anterior dan ligamen cagaran). Penggunaan cantuman dua rasuk untuk jenis ketidakstabilan ini memungkinkan untuk menghilangkan putaran kaki bawah dengan secukupnya.

Pada peringkat pertama, diagnostik arthroscopic sendi lutut dan manipulasi pembedahan yang diperlukan untuk patologi intra-artikular bersamaan dilakukan dengan cara yang serupa. Autograft selebar 13 mm diambil dari ligamen patela dengan dua blok tulang dari tiang bawah patela dan tuberositi tibial. Bahagian tendon cantuman dan satu blok tulang dibedah menjadi dua bahagian.

Tahap operasi seterusnya (menyoroti tempat penyambungan ligamen cruciate posterior pada tibia, pembentukan saluran tibial) dilakukan dengan cara yang sama seperti ketika menggunakan cantuman rasuk tunggal. Kemudian teruskan ke pelaksanaan saluran femoral. Bahagian tengah terusan untuk ikatan anterolateral terletak pada jarak 7 mm dari pinggir tulang rawan artikular dan 7 mm dari bumbung fossa interkondilar, dan pusat terusan untuk ikatan medial posterior terletak pada jarak 4 mm dari tepi rawan artikular dan 15 mm dari bumbung fossa interkondilar Pada titik yang ditentukan, pin panduan dijalankan secara bergantian, saluran dibor di sepanjangnya, pertama medial posterior, dan kemudian anterolateral. Kemudian cantuman dilakukan. Pakej medial posterior dijalankan dan diperbaiki terlebih dahulu. Kemudian, dengan lanjutan penuh kaki bawah pada sendi lutut, hujung distal cangkok dipasang di saluran tibial. Selepas itu, kaki bawah di sendi lutut dibengkokkan hingga 90 °, bundle anteromedial ditarik dan, dengan penyingkiran maksimum kaki bawah dari kedudukan subluksasi posterior, ia tetap.

Rawatan arthroscopic sista popliteal (Baker cysts)

Akibat kecederaan intra-artikular dan sendi sendi lutut yang kerap mengganggu fungsi dan toleransi senaman, adalah kista yang terbentuk di kawasan popliteal. Menurut pengarang yang berbeza, kebarangkalian sista popliteal dalam pelbagai proses patologi pada sendi lutut adalah dari 4 hingga 20%.

Kista popliteal, atau kista Baker, bukan kista yang benar. Ini adalah lesi volumetrik pada fossa popliteal yang mengandungi cecair, mempunyai membran sinovial dan biasanya berkaitan dengan sendi lutut.

Pengenalan meluas dalam beberapa tahun terakhir teknik arthroscopic untuk diagnosis dan rawatan kecederaan dan penyakit sendi lutut, serta maklumat mengenai ciri-ciri anatomi dan fungsi sendi yang diperoleh semasa pemeriksaan endoskopi sendi lutut, menjadi asas arah baru dalam rawatan sista popliteal. Penggunaan arthroscopy memungkinkan untuk membuktikan bahawa kista di kawasan popliteal berkembang sebagai perubahan patologi sekunder terhadap latar belakang kerosakan pada struktur intra-artikular dan penyakit degeneratif pada sendi lutut..

Kista popliteal berasal dari kantung lendir sendi lutut - rongga tertutup, dalam beberapa kes terpencil, yang lain mempunyai komunikasi dengan rongga sendi atau dengan kista yang berdekatan. Substrat untuk kejadian sista ini adalah peregangan beg dari kawasan popliteal, berkomunikasi dengan rongga sendi lutut (khususnya, beg yang terletak di antara tendon kepala medial gastrocnemius dan otot semimembran). Peningkatan jumlah cecair pada sendi lutut menyebabkan pengumpulan cecair di dalam beg dan kemunculan sista popliteal.

Arthroscopy mendedahkan anastomosis sista popliteal. Ia kelihatan seperti kecacatan kapsul di bahagian belakang sendi lutut, lebih kerap dilokalisasikan di bahagian tengahnya pada atau di atas celah artikular, biasanya mempunyai bentuk dan ukuran bulat dari 3 hingga 10 mm, lebih jarang - sejenis kecacatan kapsul seperti celah panjang hingga 12-15 mm.

Pemulihan struktur inter-artikular yang normal pada sendi lutut menyumbang kepada kista. Untuk mengelakkan perkembangan kista berulang dan mencapai hasil rawatan yang lebih dipercayai apabila fistula sista dikesan, selain sanitasi, fistula sista dibekukan.