Dislokasi bahu (sendi bahu) - jenis, sebab dan gejala, diagnosis, kaedah pengurangan, rawatan dan pemulihan pembedahan

Diagnostik

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit mesti dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Definisi dan ciri umum dislokasi bahu lengan kanan atau kiri

Istilah "dislokasi bahu" atau "dislokasi bahu" juga sering digunakan untuk merujuk kepada dislokasi bahu. Ketiga-tiga istilah itu adalah sinonim dan menunjukkan keadaan patologi sendi bahu yang sama.

Dislokasi bahu difahami sebagai keadaan di mana terdapat perbezaan permukaan kepala humerus dan rongga glenoid skapula, yang biasanya cukup dekat satu sama lain. Sekiranya biasanya hanya terdapat jurang kecil antara permukaan kepala humeral dan rongga glenoid skapula, yang memberikan pergerakan bebas pada sendi, maka dengan dislokasi jurang kecil ini menjadi lebih besar. Akibatnya, jarak pergerakan pada sendi dikurangkan dengan ketara, kerana kedudukan permukaan artikulasi yang tidak betul tidak memungkinkannya dilakukan. Sesungguhnya, pada sendi, semua permukaan dalam bentuk dan ukuran dipasang dengan hati-hati satu sama lain, dan jika kedudukan relatifnya sedikit berubah, sendi artikular berhenti berfungsi normal.

Definisi dislokasi ini klasik dan sepenuhnya mencerminkan intipati umum keadaan patologi sendi. Walau bagaimanapun, untuk memahami dengan baik dan jelas apa yang merupakan kehelan sendi bahu, perlu diketahui struktur anatominya..

Jadi, sendi bahu dibentuk oleh dua permukaan - kepala humerus dan rongga glenoid skapula. Kepala humerus adalah formasi sfera di salah satu hujungnya, dan rongga skapula adalah takik bulat. Lebih-lebih lagi, ukuran dan bentuk takik skapula sesuai dengan ukuran kepala humerus. Oleh kerana kesesuaian bentuk dan ukuran, kepala humerus sangat sesuai dengan rongga artikular skapula, seperti bola ke dalam galas (lihat Gambar 1), dan oleh itu dapat melakukan berbagai pergerakan.

Gambar 1 - Struktur sendi bahu.

Agar dapat bergerak, kepala humerus dan permukaan artikular skapula tidak tersambung erat; di antara mereka terdapat celah sempit yang dipenuhi dengan cecair khas yang bertindak sebagai sejenis pelincir fisiologi. Sendi diperkuat oleh ligamen dan tendon yang memegang permukaan kepala yang mengartikulasikan dan takik pada kedudukannya.

Tetapi jika, disebabkan oleh beberapa sebab, terdapat perbezaan kepala humerus dan rongga glenoid skapula ke arah yang berbeza dan peningkatan jurang di antara mereka, maka sendi kehilangan kemampuannya untuk bergerak normal. Keadaan inilah yang disebut dislokasi (lihat Gambar 2).

Gambar 2 - Dislokasi sendi bahu (gambar di sebelah kanan menunjukkan struktur sendi yang normal, dan di sebelah kiri - dislokasi).

Oleh kerana sendi bahu kiri dan kanan disusun dalam jenis yang sama, dislokasi di dalamnya juga terbentuk dengan cara yang sama. Lebih-lebih lagi, dislokasi sendi bahu kanan dan kiri tidak berbeza antara satu sama lain dan tidak mempunyai kekhasan, oleh itu kami akan mempertimbangkannya bersama-sama.

Dislokasi bahu berlaku pada orang dewasa pada separuh daripada kes semua kehelan yang direkodkan, yang disebabkan oleh ciri struktur sendi dan gerakan yang besar di dalamnya.

Bahu terkeluar - foto

Foto ini menunjukkan penampilan bahu kanan yang terkilir.

Pengelasan dan penerangan ringkas mengenai pelbagai jenis dislokasi bahu

Bergantung pada sebab, sifat dan kehadiran komplikasi, keseluruhan dislokasi sendi bahu dikelaskan kepada jenis berikut:
1. Dislokasi bahu kongenital;
2. Memperolehi kehelan bahu:

Dislokasi bahu yang diperoleh dibahagikan kepada:
1. Dislokasi traumatik:

  • Kehelan yang tidak rumit;
  • Kehelan yang rumit.
2. Dislokasi bukan trauma (kebiasaan):
  • Kehelan sewenang-wenangnya;
  • Dislokasi patologi kronik.

Dislokasi bahu kongenital agak jarang berlaku dan merupakan akibat kecederaan kelahiran yang diterima oleh anak ketika melalui sendi kemaluan. Diagnosis dan rawatan dislokasi bahu kongenital dilakukan secara langsung di bilik bersalin sejurus selepas kelahiran anak oleh pakar neonatologi atau traumatologi pediatrik.

Dislokasi bahu yang diperoleh, berbanding dengan kongenital, merupakan kumpulan yang sangat besar, kerana ia berlaku lebih kerap dan disebabkan oleh pelbagai faktor, dan bukan hanya trauma kelahiran. Dislokasi yang diperoleh adalah sekitar 80% daripada semua kes, dan 20% selebihnya adalah kongenital.

Dislokasi yang diperoleh, pada gilirannya, bergantung pada sifat faktor yang memprovokasi, dibahagikan kepada dua kumpulan besar - trauma dan bukan trauma. Dislokasi bahu sukarela dan patologi (kronik) dikelaskan sebagai tidak trauma. Dan trauma terbahagi kepada dua jenis - kehelan bahu yang rumit dan tidak rumit. Oleh itu, dislokasi yang tidak rumit menunjukkan kecederaan terpencil pada sendi bahu, di mana tisu dan struktur anatomi di sekitarnya tidak rosak, sehingga dapat menghilangkan masalah dengan pengurangan sederhana. Dislokasi yang rumit merupakan kumpulan yang jauh lebih beragam, termasuk dislokasi yang digabungkan dengan kerosakan pada tisu dan struktur sekitarnya, yang menjadikan pengurangan sederhana tidak mungkin dilakukan. Oleh itu, kemungkinan pilihan berikut disebut sebagai dislokasi bahu trauma yang rumit:

  • Dislokasi terbuka dengan kerosakan pada saraf dan saluran darah;
  • Dislokasi dengan kerosakan pada tendon;
  • Dislokasi dengan patah tulang atau tulang rawan (dislokasi patah tulang);
  • Dislokasi berulang patologi;
  • Kehelan lama;
  • Kehelan kebiasaan.

Bergantung pada usia kecederaan yang diterima, dislokasi terbahagi kepada tiga jenis:
1. Kehelan baru (kecederaan itu diterima dalam tiga hari berikutnya);
2. Dislokasi basi (kecederaan itu diterima dalam tiga minggu ke depan);
3. Kehelan lama (kecederaan itu diterima lebih dari tiga minggu yang lalu).

Bergantung pada lokasi dan arah perbezaan permukaan artikulasi, dislokasi bahu dibahagikan kepada tiga jenis berikut:
1. Dislokasi anterior (dicatat dalam 90% kes) adalah anjakan kepala humerus ke arah klavikula dan jauh di bawah skapula. Oleh kerana kepala humerus dalam dislokasi jenis ini berada di bawah proses coracoid skapula, ia sering disebut subkorakoid. Walau bagaimanapun, jika kepala humerus lebih kuat berpindah ke klavikula, dan bukan di bawah skapula, maka jenis kerosakan ini disebut dislokasi subklavia. Dengan kehelan seperti itu, bahu sedikit diketepikan..
2. Dislokasi posterior (berlaku dalam 2% kes) adalah pemisahan kepala humerus dari ligamen dan tendon yang menahannya dalam kedudukan normal, dan anjakan ke atas (ke kepala) dan ke belakang secara serentak. Dislokasi seperti itu biasanya berlaku ketika jatuh pada lengan yang terentang. Dengan kehelan ini, bahu diculik, dibengkokkan dan sedikit membelok ke luar.
3. Dislokasi inferior (berlaku pada 8% kes) adalah anjakan kepala humerus ke arah kaki. Dengan kehelan seperti itu, seseorang tidak dapat menurunkan tangannya dan terpaksa memegangnya di atas kepalanya. Sekiranya dislokasi lebih rendah, tangan ditarik dari badan, dan orang itu sedikit memiringkan badan ke arahnya, memegangnya dengan tangan yang sihat.

Pertimbangkan penerangan ringkas mengenai pelbagai jenis kehelan pada sendi bahu.

Dislokasi bahu traumatik

Kehelan bahu utama

Kehelan bahu lama

Kebiasaan terkehel bahu

Dislokasi bahu kebiasaan adalah kemerosotan sendi yang berulang dan kerap yang sebelumnya telah rosak. Kebiasaan dislokasi bahu biasanya timbul sekiranya berlaku kerosakan pada bundle neurovaskular, patah rongga glenoid, retakan bibir artikular, dll. struktur dan nisbah struktur sendi. Hasil pelanggaran anatomi sendi yang normal adalah perkembangan ketidakstabilannya dengan kehelan kebiasaan.

Kehilangan kebiasaan wujud sejak sekian lama - selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun. Lebih-lebih lagi, semakin kerap terjadi, semakin sedikit usaha yang diperlukan untuk membentuk kehelan berikutnya. Namun, pada masa yang sama, kaedah pengurangannya dipermudahkan..

Dislokasi terbuka dengan kerosakan pada saraf dan saluran darah atau tendon

Dislokasi dengan patah tulang atau tulang rawan (dislokasi patah tulang)

Dislokasi berulang patologi

Kehelan sewenang-wenangnya

Dislokasi patologi kronik

Gejala kehelan bahu

Walaupun terdapat pelbagai jenis dislokasi bahu, gejala mereka hampir sama. Perbezaan simtomatologi tertentu hanya terdapat pada dislokasi baru-baru ini dan kronik. Oleh itu, kami akan membahagikan gejala dislokasi bahu kepada dua kumpulan besar - dengan kerosakan baru-baru ini dan dengan kronik..

Mana-mana kehelan bahu yang segar atau baru-baru ini disertai dengan rasa sakit yang berbeza-beza, yang merupakan gejala kecederaan yang wajib. Lebih-lebih lagi, semakin besar jumlah kerosakan pada tisu sendi, semakin kuat rasa sakit yang dialami seseorang semasa dislokasi. Kerana kesakitan, seseorang berusaha untuk meletakkan tangannya di sisi kecederaan, cuba memperbaikinya dengan sedikit penculikan dari badan dengan pesongan serentak ke anterior.

Tanda-tanda dislokasi bahu yang paling biasa adalah batasan dan kecacatan. Sendi yang cacat boleh mengambil pelbagai bentuk - cembung, tenggelam, sudut, dll. Penampilan sendi tidak normal, berbeza dengan bahu yang utuh, yang dapat dilihat dengan mata kasar. Walau bagaimanapun, kecacatan bahu yang paling biasa semasa dislokasi terdiri daripada keperitan pada arah anteroposterior dengan penonjolan skapula kuat serentak dengan kemurungan di bawahnya. Kecacatan ini memberikan penampilan yang sangat khas pada sendi..

Dengan bahu yang terkilir, seseorang tidak dapat melakukan pergerakan tangan yang berkaitan dengan sendi ini. Sekiranya anda cuba melakukan pergerakan pasif yang sederhana, maka ciri daya tahan kenyal akan muncul.

Merumuskan perkara di atas, kita dapat mengatakan bahawa gejala-gejala dislokasi bahu yang paling ketara adalah berikut:

  • Kesakitan di bahu, lengan, bilah bahu, dan tulang selangka;
  • Bengkak sendi bahu;
  • Sekatan pergerakan pada sendi (seseorang hanya dapat melakukan pergerakan kecil dalam volume dan amplitud);
  • Penampilan sendi bahu yang cacat, berbeza dengan bahu kedua yang utuh;
  • Bengkak di kawasan sendi
  • Sekiranya saraf terjepit atau rosak, sakit menikam, mati rasa tangan dan lebam di sekitar sendi mungkin berlaku;
  • Kerosakan deria di tangan, bahu dan lengan bawah yang disambungkan ke sendi terkehel.

Dengan kehelan lama, kapsul sendi dipadatkan, akibatnya tisu menjadi lebih tebal dan lebih padat, dan kehilangan keanjalannya. Selain itu, dislokasi yang tidak diarahkan adalah sumber proses keradangan yang kronik, akibatnya sebilangan besar tali berserat terbentuk di rongga sendi. Jalur ini seolah-olah menumbuhkan permukaan tulang yang membentuk sendi bahu, dan membentuk peleburan padat seluruh rongga dalaman kapsul artikular. Akibat peleburan tulang yang membentuk sendi, ia kehilangan fungsinya sepenuhnya dan terpaku pada kedudukan anatomi yang salah. Kehelan lama seperti itu tidak lagi menyakitkan, tetapi tidak membenarkan pergerakan normal pada sendi. Oleh itu, tanda-tanda utama dislokasi kronik adalah kecacatan sendi dan batasan pergerakan di dalamnya. Selain itu, dislokasi tidak dapat diperbaiki tanpa pembedahan, kerana sejumlah besar tali berserat telah terbentuk, yang mengganggu pergerakan tulang ke kedudukan anatomi normal mereka..

Punca terkehel bahu

Sakit selepas bahu terkehel

Kesakitan selepas dislokasi bahu agak kuat, akut, tetapi dilokalisasi di kawasan sendi dan praktikalnya tidak merebak ke tisu sekitarnya. Sensasi menyakitkan meningkat ketika cuba melakukan pergerakan dengan lengan atau bahu.

Secara langsung dalam proses penempatan semula dislokasi, seseorang dapat merasakan kesakitan yang sangat kuat, akut dan hampir tidak tertahankan, oleh itu disarankan untuk melakukan manipulasi ini dengan menggunakan anestesia. Sekiranya anda tidak menggunakan anestesia, maka kerana kesakitan yang teruk, orang itu secara naluriah akan meregangkan otot, dan pengurangan dislokasi mungkin menjadi tidak lengkap atau tidak betul, yang akan menimbulkan keadaan untuk kebiasaan terkehel di masa depan..

Setelah dislokasi dikurangkan, rasa sakit akan berkurang, tetapi akan hilang sepenuhnya setelah 2 hingga 4 bulan. Lebih-lebih lagi, sensasi menyakitkan akan menurun secara beransur-ansur, perlahan-lahan memudar. Setelah dislokasi ditempatkan semula, rasa sakit yang tersisa dikaitkan dengan keseleo pada ligamen dan tendon. Sehingga struktur ini, yang menguatkan dan menahan sendi pada kedudukan normal, tidak menyusut ke ukuran normalnya, rasa sakit akan dirasakan oleh orang tersebut. Maksudnya, setelah dislokasi sendi, rasa sakit akan sama seperti selepas keseleo otot atau ligamen..

Cara mengenal pasti bahu yang terkehel (diagnosis)

Diagnosis bahu yang terkilir didasarkan pada hasil pemeriksaan, palpasi dan sinar-X pada sendi yang rosak. Dalam kes yang meragukan, pencitraan resonans komputer dan magnetik digunakan untuk menjelaskan kehelan..

Setelah diperiksa, doktor mengenal pasti ubah bentuk sendi bahu yang kelihatan dan cuba memastikan di mana bahagiannya berada. Setelah menjalani pemeriksaan visual, traumatologist tersebut dengan hati-hati merasakan sendi bahu yang terkelupas untuk mencari kepala humerus. Kepala mempunyai bentuk bulat bulat, oleh itu ia jelas kelihatan dan teraba di bawah kulit. Dengan sebarang kehelan, kepala humerus dapat dialihkan ke belakang di bawah skapula, ke dada di bawah tulang selangka atau ke bawah.

Kemudian doktor mengambil tangan dengan sendi yang rosak dan berusaha menjadikannya sedikit pergerakan. Apabila terkehel, daya tahan kenyal akan terasa. Apabila anda cuba membuat garis lurus dengan tangan anda diturunkan di sepanjang badan dengan gerakan bulat berlawanan arah jarum jam, terdapat putaran serentak kepala humerus yang menonjol dan terkilir. Pergerakan jari dan sendi siku dengan kehelan bahu tidak menderita dan dipelihara sepenuhnya.

Semasa mendiagnosis dislokasi sendi bahu, sangat mustahak untuk memeriksa tindak balasnya terhadap pergerakan dan kepekaan kulit, kerana kecederaan seperti itu sering kali rumit oleh kerosakan saraf. Di samping itu, adalah mustahak untuk merasakan denyutan pada arteri lengan bawah di sekitar telapak tangan dan menentukan kekuatannya. Sekiranya nadi lebih lemah daripada pada lengan yang sihat, maka ini menunjukkan kerosakan pada saluran darah, yang juga sering terjadi dengan dislokasi bahu.

Oleh itu, tanda-tanda yang memungkinkan untuk mengenali bahu yang terkeluar adalah berikut:

  • Sendi bahu yang cacat;
  • Rintangan springy khas ketika cuba bergerak pada sendi yang terkelupas;
  • Putaran kepala humerus serentak dengan putaran di sekitar paksinya lengan lurus dan lurus;
  • Pemeliharaan pergerakan pada jari dan sendi siku.

Walau bagaimanapun, untuk memperjelas diagnosis dislokasi bahu, yang dibuat berdasarkan tanda-tanda di atas, perlu dilakukan sinar-x, yang, selain mengesahkan andaian diagnostik, akan memungkinkan anda untuk melihat lokasi tulang dengan tepat antara satu sama lain. Ini seterusnya, akan membolehkan doktor menentukan taktik yang paling berkesan dan paling tidak trauma untuk pengurangan dislokasi seterusnya..

Dengan kebiasaan dislokasi bahu, sebagai peraturan, konfigurasi sendi tidak cacat, tetapi pergerakan di dalamnya sangat terhad. Tanda-tanda kehelan kebiasaan adalah pelbagai sekatan pergerakan pada sendi bahu, yang disebut gejala Weinstein, Babich dan Stepanov.

Gejala Weinstein ialah seseorang diminta untuk mengangkat kedua-dua lengannya ke sisi dengan jarak 90 o, dan kemudian membengkokkannya pada siku pada sudut yang betul. Orang itu kemudian diminta untuk mencuba mengangkat lengan bawah setinggi mungkin. Dengan dislokasi bahu yang biasa, jarak pergerakan kurang daripada pada sisi yang utuh. Gejala Babich adalah apabila doktor cuba melakukan pergerakan dengan tangan seseorang, dia bertindak balas dan cuba mengawalnya sendiri. Gejala Stepanov diperiksa pada kedudukan orang yang berbaring di punggungnya. Pesakit diminta untuk meregangkan tangannya ke seluruh badan dan meletakkannya dengan telapak tangan di permukaan sofa. Orang itu kemudian diminta memusingkan tangan mereka sehingga bahagian belakang tapak tangan menyentuh permukaan sofa. Sekiranya terdapat kebiasaan terkehel di bahu, orang itu tidak sampai ke sofa dengan belakang tangannya.

Di samping itu, dengan kebiasaan terkehel bahu, doktor atau orang lain dapat dengan mudah menurunkan lengan yang diangkat ke sisi, walaupun terdapat cubaan yang kuat untuk menolak. Tangan dengan sendi bahu yang sihat tidak boleh diturunkan ke badan jika seseorang secara aktif mengatasi ini.

X-ray mesti diambil untuk mengesahkan dislokasi bahu yang disyaki berdasarkan tanda-tanda ini..

Prinsip umum rawatan

Rawatan bahu yang terkilir bertujuan untuk memulihkan struktur normal sendi bahu. Matlamat rawatan ini dapat dicapai dengan pelbagai kaedah pengurangan dislokasi atau dengan campur tangan pembedahan, oleh itu, keseluruhan kaedah untuk merawat dislokasi bahu dibahagikan kepada dua kategori besar - konservatif dan operasi. Kaedah konservatif merangkumi beberapa cara untuk mengurangkan dislokasi, dan kaedah pembedahan merangkumi pelbagai jenis campur tangan pembedahan plastik, di mana doktor membuang tisu yang berlebihan atau meradang dan membentuk sendi yang normal dari baki.

Selepas pengurangan atau pembedahan, apabila sendi bahu memperoleh struktur anatomi normalnya, perlu untuk menyekat pergerakannya sehingga penyembuhan dan pemulihan semua tisu lengkap, yang memerlukan masa 4 hingga 6 minggu. Untuk melumpuhkan sendi (mengehadkan pergerakannya), serpihan Turner atau saputangan digunakan pada seseorang selama 3 - 6 minggu, dan untuk pemulihan tisu yang paling cepat, kursus fisioterapi ditetapkan (UHF, elektroforesis dengan anestetik, fisioterapi, dll.).

Pertimbangkan kaedah mengurangkan dislokasi, melakukan operasi pembedahan dan pemulihan selanjutnya di bahagian yang berasingan..

Pengurangan kehelan bahu

Dislokasi bahu harus diperbetulkan secepat mungkin setelah pembentukannya. Pengurangan dislokasi mesti dilakukan dengan penggunaan anestesia. Bergantung pada keadaan orang, anestesia umum atau tempatan boleh digunakan..

Kaedah anestesia yang paling mudah dan berkesan untuk mengurangkan dislokasi bahu adalah anestesia konduksi Meshkov. Untuk pengeluarannya, seseorang duduk di atas kerusi, diminta untuk memusingkan kepalanya ke bahu yang sihat, dan satu titik dijumpai di bawah pinggir bawah klavikula di sempadan pertiga pertengahan dan luarnya. Penyelesaian Novocaine disuntikkan pada ketika ini, tunggu 5-10 minit sehingga anestesia masuk, selepas itu mereka mula meletakkan semula dislokasi dengan kaedah yang tersedia.

Terdapat lebih daripada sepuluh cara untuk meletakkan semula dislokasi bahu, di antaranya adalah yang paling sederhana, trauma minimum dan paling berkesan:

  • Kaedah Kocher. Pertama, doktor menarik lengan yang cedera pada bahagian bawah bahu dan pergelangan tangan, membengkokkannya pada siku pada sudut yang betul, selepas itu, secara serentak menghirup paksi bahu, menekannya ke badan. Pada masa pergerakan, pembantu mesti memegang bahu orang itu agar tidak naik. Kemudian doktor membuka lengan bawah yang dibengkokkan ke siku ke arah luar, sehingga siku diarahkan ke arah perut. Selepas itu, putar tangan lagi sehingga siku dihalakan ke hadapan (di depan perut). Akhirnya, tangan dipusingkan lagi sehingga siku berada di dekat perut..
  • Cara Dzhanelidze. Orang itu ditawarkan untuk berbaring di tepi sofa, meja atau tempat tidur, atau duduk di atas kerusi sehingga lengan yang cedera tergantung bebas dari tepi. Dalam kedudukan ini, seseorang harus berbaring selama 10 - 15 minit untuk merehatkan otot, selepas itu doktor membengkokkan lengan di siku pada sudut yang tepat dan menariknya ke bawah, serentak menekan lengan bawah dan memutarnya secara bergantian ke dalam dan ke luar.
  • Kaedah Mukhin-Mota berlaku untuk semua jenis kehelan. Orang itu duduk di atas kerusi atau diletakkan di sofa, selepas itu skapula dari sisi sendi yang rosak diikat dengan tuala ke belakang, melemparkannya ke ketiak. Kemudian doktor membengkokkan lengan di siku dan mengangkatnya ke sisi hingga paras bahu. Dalam posisi ini, doktor dengan lembut meregangkan lengan di sepanjang paksi bahu, sambil sedikit menggoyangkan dan memutarnya dari sisi ke sisi.
  • Cara Hippocrates. Orang itu dibaringkan di punggungnya, doktor menarik tangan di sisi sendi yang rosak dengan tangan dan meletakkan kaki di bahagian ketiak. Kemudian, pada masa yang sama, dia menarik lengan dan menolak kepala humerus dengan tumit ke arah sendi.

Pengurangan dislokasi bahu menurut Kocher - video

Pengurangan dislokasi bahu menurut Hippocrates - video

Pembalut kehelan bahu

Setelah meletakkan semula dislokasi, lengan dalam posisi penculikan ke sisi badan dengan jarak 30-45 o mesti dipasang dengan cor plaster mengikut Turner (Gambar 3) atau dengan pembalut selendang (Gambar 4). Sebelum menggunakan pembalut atau serpihan, roller kain kasa kapas dimasukkan ke ketiak.

Gambar 3 - Longuette mengikut Tourner.

Gambar 4 - Pembalut kerang.

Longuette atau saputangan digunakan sekurang-kurangnya 4 minggu pada orang dewasa dan selama 3 minggu pada orang tua (lebih dari 65) dan kanak-kanak di bawah 12 tahun. Orang tua dan kanak-kanak disarankan untuk memakai saputangan dan bukannya serpihan selama 10-14 hari.

Setelah melepaskan serpihan atau saputangan, sangat mustahak untuk melakukan senaman khas yang bertujuan untuk menguatkan sendi dan otot, yang akan mencegah terkehelnya bahu pada masa akan datang..

Dislokasi bahu yang biasa: penyebab, gejala, ujian, rawatan (pengurangan), pembalut - video

Rawatan pembedahan dislokasi bahu

Dengan dislokasi trauma dari bahu pada usia berapa pun, pengurangan konservatifnya tidak selalu mungkin, dan dalam hal ini doktor melakukan pembedahan, yang merangkumi membuka kapsul sendi, mengembalikan tulang ke tempat mereka dan kemudian menjahit tisu yang koyak. Operasi semacam itu tidak sukar, tetapi dilakukan hanya setelah usaha pengurangan dislokasi secara konservatif tidak berakhir dengan jayanya..

Jenis pembedahan yang sama sekali berbeza adalah kaedah merawat kehelan sendi yang biasa, kerana selama ini, pakar bedah harus membentuk semula kapsul sendi yang normal, mencocokkan permukaan tulang, menghilangkan tisu yang meradang, tali berserat dan pertumbuhan yang terbentuk, dan menjahit ligamen, tendon dan tulang rawan yang koyak.

Pembedahan untuk merawat kehelan bahu yang biasa

Pembedahan untuk rawatan kebiasaan dislokasi bahu bertujuan menghilangkan penyebabnya. Sebagai contoh, jika seseorang mempunyai kapsul sendi bahu yang terlalu besar dan meregang, maka sebahagiannya dikeluarkan dan dijahit. Apabila ligamen diregangkan, mereka dipendekkan dan yang baru dibentuk dari yang terdapat di kawasan berdekatan. Sekiranya terdapat tali dan penebalan berserat yang menghalang tulang agar tidak cukup dekat antara satu sama lain, doktor akan mengeluarkan dan mengeluarkannya.

Selalunya, untuk menghilangkan kebiasaan terkehel, operasi pada kapsul bahu digunakan, di mana tisu berlebihan dikeluarkan, diikuti dengan pemotongan dan penjahitan. Operasi kedua yang paling popular adalah membuat tendon dan ligamen baru yang menguatkan kepala humerus dan mencegah sendi terkehel. Dalam kes ini, doktor memotong kepingan kecil ligamen dan tendon dari otot jarak dekat dan menjahitnya ke titik yang diperlukan pada sendi bahu..

Pilihan umum ketiga untuk merawat kebiasaan dislokasi bahu adalah teknik Eden atau Andin, berdasarkan pembentukan semula tulang dengan beberapa titik sokongan untuk mencegah terkehelnya sendi..

Malangnya, semua operasi untuk merawat kebiasaan terkehel di bahu mempunyai kelemahan dan risiko berulang, jadi setiap orang harus bersedia secara mental untuk fakta bahawa mereka harus melakukan operasi lebih dari satu kali. Jumlah minimum kambuh dicatat untuk operasi Boychev-M.

Selepas bahu terkehel - pemulihan

Rehabilitasi setelah dislokasi bahu berlaku dalam tiga tahap, sesuai dengan perubahan berurutan dalam kaedah rawatan, dan terdiri dalam melakukan latihan tertentu dan prosedur fisioterapi.

Pada tahap pertama, yang berlangsung selama minggu pertama setelah dislokasi ditempatkan semula, tindakan pemulihan berikut harus dilakukan:

  • Sekatan pergerakan pada sendi bahu;
  • Memanaskan tangan dan pergelangan tangan untuk memastikan aliran darah normal di dalamnya;
  • Tekanan sejuk pada sendi untuk menghilangkan rasa sakit;
  • Mengambil ubat dari kumpulan ubat anti-radang bukan steroid (Nimesulide, Ibuprofen, Diclofenac, dll.);
  • Elektroforesis dengan Novocaine.

Pada tahap kedua pemulihan, yang berlangsung dari 2 hingga 4 minggu setelah pemerintahan dislokasi, termasuk, perlu melakukan tindakan berikut:
  • Pergerakan pemanasan ringan dan lancar dengan bahu;
  • Sekiranya semasa pergerakan pemanasan bahu tidak merasa sakit, maka anda dapat menggerakkan sendi dengan lancar ke arah yang berbeza;
  • Sebaiknya gunakan sejuk pada sendi selepas bersenam..

Pada tahap ini, dilarang sama sekali melakukan gerakan gabungan, seperti, misalnya, menarik lengan ke depan, ke sisi dan belakang dan memusingkan bahu ke luar, kerana ini dapat memicu kehelan berulang.

Tahap pemulihan tahap ketiga bermula dari 3 hingga 4 minggu setelah dislokasi ditempatkan semula. Dalam tempoh ini pembalut atau serpihan dikeluarkan dan tindakan berikut bermula:

  • Penculikan tangan ke sisi;
  • Pergerakan pemanasan bahu yang lancar ke arah yang berbeza.

Latihan pada tahap ketiga harus ditujukan untuk mengembalikan keseluruhan gerakan pada sendi, oleh itu, mereka mula dilakukan setelah mengeluarkan serpihan atau pembalut dan terus melakukannya selama 2 hingga 3 bulan.

Rehabilitasi setelah dislokasi bahu bukan hanya melakukan senaman tertentu yang bertujuan untuk menguatkan otot dan ligamen yang memegang sendi, tetapi juga dalam menghentikan proses keradangan dan menyediakan keadaan untuk pemulihan struktur tisu yang rosak yang terbaik dan cepat. Oleh itu, selain latihan, disarankan untuk melakukan kursus jenis pemulihan fisioterapeutik berikut:

  • Galvanisasi otot bahu dan lengan bawah;
  • Elektroforesis Novocaine;
  • Ozokerite;
  • Terapi laser;
  • Magnetoterapi.

Kaedah fisioterapi yang disenaraikan boleh digunakan secara bergantian atau selektif atas cadangan doktor pemulihan.

Latihan selepas dislokasi bahu

Kehelan bahu - pertolongan cemas

Dislokasi mesti diperbetulkan secepat mungkin, tetapi ini mesti dilakukan oleh traumatologist atau pakar bedah. Oleh itu, sekiranya berlaku dislokasi bahu, anda perlu memanggil ambulans, atau dengan kekuatan dan cara anda sendiri untuk menghantar orang yang cedera ke institusi perubatan terdekat.

Sehingga seseorang dibawa ke kemudahan perubatan, pertolongan cemas harus diberikan kepadanya, yang, jika terkena bahu, terdiri dari melumpuhkan sendi dengan pembalut saputangan. Adalah optimum untuk hanya menggunakan pembalut gusset seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5.

Gambar 5 - Pembalut kerang.

Sekiranya boleh, anda harus menyejukkan sendi dan memberi pil ubat bius kepada seseorang (Nimesulide, Analgin, Trigan, Baralgin, Sedalgin, MIG, dll.).

Anda tidak boleh membuat usaha untuk memperbaiki kehelan diri sendiri, kerana dengan teknik yang salah ini dapat memperburuk keadaan..

Penjagaan kecemasan untuk bahu yang terkilir pada anak - video

Pengarang: Nasedkina A.K. Pakar Penyelidikan Bioperubatan.

Dislokasi klasifikasi bahu

Punca: Kecederaan tidak langsung (jatuh pada lengan yang diculik dan terentang atau di siku), kecederaan langsung (memukul bahu dari belakang atau dari depan) jarang berlaku. Bergantung pada anjakan kepala humeral, dislokasi anterior, posterior dan inferior dibezakan.

Tanda-tanda. Dengan dislokasi anterior, kepala dipindahkan ke anterior dan terletak di bawah klavikula atau di bawah proses coracoid, di mana ia dapat diraba. Peregangan otot deltoid ditentukan, akromion menonjol, di bawahnya terdapat penarikan balik tisu lembut. Anggota badan dibengkokkan pada sendi siku, diculik, mangsa menyokongnya dengan tangan yang sihat. Paksi bahu digerakkan ke dalam. Kepala dan batang tubuh mangsa condong ke arah kecederaan. Pergerakan aktif pada sendi tidak mungkin, pasif - sangat terhad dan kenyal.

Sekiranya dislokasi rendah, kepala dipindahkan ke bawah dan terletak di bawah rongga glenoid (dislokasi axillary). Dalam kes ini, bahu diculik dengan lebih tajam, kepalanya terasa di fossa axillary, terdapat panjangan anggota badan yang relatif.

Pada dislokasi posterior, kepala bahu dipindahkan ke belakang. Gejala utamanya sama seperti dislokasi anterior, namun kepala humerus terasa di belakang rongga glenoid, ligamen korakoklavikular terasa tegang, bahu terpaku pada posisi lenturan.

Dislokasi mungkin disertai dengan pecahnya tubercle besar atau patah leher pembedahan humerus, seperti yang dibuktikan dengan pembengkakan bahu, pendarahan, dan sakit tempatan yang teruk,

Pada semua mangsa, sangat mustahak untuk memeriksa pergerakan dan kepekaan jari dan seluruh tangan (mungkin pemampatan bundle neurovaskular).

Rawatan. Kehelan tidak boleh diperbaiki di tempat kejadian. Anggota badan yang cedera dipasang dengan serpihan atau sapu tangan. Pesakit dihantar ke pusat trauma, di mana pemeriksaan klinikal lengkap dilakukan..

Adalah perlu untuk memperbaiki kehelan dengan anestesia yang baik. 1 ml larutan promedol 2%, 1 ml larutan diphenhydramine 1% disuntikkan secara subkutan, 40 ml larutan novocaine 1% disuntik ke dalam rongga sendi. Pengaliran brachial plexus atau anestesia boleh digunakan untuk menghilangkan rasa sakit..

Cara-cara untuk mengurangkan kehelan bahu Kaedah Kocher. Ia digunakan untuk dislokasi anterior. Kaedah pengurangan terdiri daripada empat peringkat.

Tahap pertama - traumatologist menarik anggota badan dengan sepertiga bahagian bawah bahu dan sendi pergelangan tangan, melenturkannya pada sendi siku pada sudut 90 ° dan, sambil melakukan peregangan sepanjang paksi bahu, membawa anggota badan ke badan. Pembantu pada masa ini membetulkan tali pinggang bahu pesakit.

Tahap kedua - tanpa melemahkan daya tarikan sepanjang paksi bahu, traumatologist memutar anggota badan ke luar, menekan siku ke badan.

Tahap ketiga - sambil mengekalkan daya tarikan sepanjang paksi bahu, siku dibawa ke hadapan.

Tahap keempat - tanpa mengubah kedudukan anggota badan, traumatologist memutar bahu ke dalam, sambil menggerakkan tangan anggota badan yang terjejas ke sendi bahu yang sihat, lengan bawah terletak di dada. Apabila dislokasi dikurangkan, klik khas akan dirasakan.

Kaedah Janelidze digunakan untuk dislokasi bahu axillary bawah. Pesakit diletakkan di sisinya di tepi meja sehingga lengan yang cedera tergantung dan bilah bahu bersandar di tepi meja. Kepala pesakit diletakkan di atas meja kedua.

Selepas 10-15 minit, otot-otot gelang bahu mengendur. Kemudian traumatologist melenturkan anggota badan pada sendi siku hingga 90 ° dan meregangkan ke bawah, menekan lengan bawah, sambil memutarnya ke luar dan kemudian ke dalam.

Kaedah Mukhin - Motamo dapat digunakan untuk sebarang jenis kehelan. Pesakit berbaring di atas meja atau duduk di kerusi. Pembantu membetulkan skapula dengan tuala dilemparkan ke atas ketiak lengan yang cedera. Ahli traumatologi menarik lengan bawah dan bahu mangsa dan secara beransur-ansur menarik lengan pesakit, membengkokkan pada sendi siku, ke kedudukan mendatar, melakukan daya tarikan sederhana di sepanjang paksi bahu dan membuat pergerakan getaran ringan, putaran dan penambahan-penarikan sehingga dislokasi dikurangkan. Pelbagai varian kaedah ini telah dicadangkan..

Kaedah Hippocrates - Cooper digunakan untuk dislokasi bahu anteroinferior dan inferior. Pesakit diletakkan di punggungnya. Pakar traumatologi menanggalkan kasutnya, duduk menghadap mangsa dari sisi kehelan, menarik tangannya dari pergelangan tangan dan sendi pergelangan tangan, memberi penekanan pada ketiak pesakit dengan tumitnya dan sekaligus menarik anggota badan di sepanjang paksi.

Setelah dislokasi dikurangkan, lengan dipasang pada posisi penculikan (hingga 30-45 °) dengan pelempar plaster mengikut G.I. Turner, sebelum imobilisasi, roller kain kasa kapas mesti dimasukkan ke dalam fossa axillary.

Tempoh imobilisasi - 3-4 minggu, pemulihan - 2 minggu.

Ditunjukkan semua jenis rawatan fungsional, urut, rawatan termal.

Keupayaan untuk bekerja dipulihkan selepas 5-6 minggu.

Penamatan fiksasi pramatang dan pengembangan pergerakan secara paksa dapat menyumbang kepada perkembangan kehelan kebiasaan, yang rawatannya hanya dapat dijalankan. Pengurangan terbuka juga ditunjukkan untuk dislokasi yang tidak dapat direduksi dan kronik, dislokasi fraktur, dislokasi dan patah pada hujung proksimal humerus.

Dislokasi bahu: sebab, gejala, diagnosis, rawatan

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dan lain-lain) adalah pautan yang boleh diklik untuk kajian tersebut.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau boleh dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dislokasi bahu (dislokasi sendi bahu) adalah pemisahan permukaan artikulasi kepala humerus dan rongga glenoid skapula yang berterusan akibat daripada kekerasan fizikal atau proses patologi. Apabila kesesuaiannya pecah, tetapi sentuhan permukaan artikulasi dipertahankan, mereka bercakap mengenai subluksasi bahu..

Kod ICD-10

S43.0. Kehelan sendi bahu.

Apa yang menyebabkan bahu terkehel?

Mekanisme kecederaan terutamanya tidak langsung: kejatuhan pada lengan yang diculik pada kedudukan penyimpangan anterior atau posterior, putaran bahu yang berlebihan dalam kedudukan yang sama, dll..

Anatomi bahu

Sendi bahu dibentuk oleh kepala humerus dan rongga glenoid skapula. Permukaan artikular ditutup dengan rawan hyaline. Kawasan hubungan mereka adalah 3.5: 1 atau 4: 1. Di sepanjang pinggir rongga glenoid skapula, terdapat bibir artikular, yang mempunyai struktur fibro-cartilaginous. Dari situ bermula kapsul artikular, yang melekat pada leher anatomi humerus. Ketebalan kapsul tidak sekata. Di bahagian atas, ia menebal kerana ligamen artikular-humeral dan coracohumeral yang terjalin, dan di bahagian anteromedial ia menipis dengan ketara; dengan sewajarnya, inilah 2-3 kali lebih tahan lama. Di bahagian antero-inferior, kapsul sendi terpasang dengan ketara di bawah leher pembedahan, meningkatkan rongga dan membentuk volvulus axillary (poket Riedel). Yang terakhir ini memungkinkan bahu untuk dialihkan secara maksimum, sementara ikatan neurovaskular mendekati permukaan artikulasi, yang harus diingat semasa intervensi pembedahan. Bundel merangkumi saraf plexus brachial: saraf kulit dan bahu bawah medial, saraf muskulokutaneus, saraf median, radial, ulnar dan axillary. Kapal juga melintas di sini: arteri axillary dan vena dengan cabang-cabangnya (thoracicacromial, subscapularis, arteri toraks atas, anterior dan posterior, membongkok di sekitar humerus, dengan urat yang menyertainya).

Gejala kehelan bahu

Pesakit mengadu sakit dan berhenti berfungsi sendi bahu berikutan kecederaan. Pesakit memegang tangan di sisi kecederaan dengan tangannya yang sihat, berusaha memperbaikinya pada posisi penculikan dan beberapa penyimpangan di anterior.

Mana sakitnya?

Pengelasan kehelan bahu

  1. Kongenital.
  2. Diperolehi:
    • tidak trauma:
      • sewenang-wenangnya;
      • patologi (kronik);
    • trauma:
      • tidak rumit;
      • rumit: terbuka, dengan kerosakan pada bundel neurovaskular, dengan pecah tendon, dislokasi fraktur, patologi berulang, dislokasi bahu kronik dan kebiasaan.

Dislokasi bahu trauma mencapai 60% daripada semua kehelan. Ini disebabkan oleh ciri-ciri anatomi dan fisiologi sendi (kepala bulat humerus dan rongga glenoid rata skapula, perbezaan antara ukurannya, rongga sendi besar, kelemahan alat ligamen-kapsular, terutama di kawasan anterior, kerja otot yang pelik dan sejumlah faktor lain yang menyumbang kepada berlakunya kejadian).

Berkaitan dengan skapula, terdapat dislokasi bahu anterior (subcoracoid, intracoracoid, axillary), bawah (subartikular) dan posterior (subakromial, infraspinatal). Yang paling biasa (75%) adalah dislokasi anterior, dislokasi axillary menyumbang 24%, selebihnya 1%.

Diagnostik kehelan bahu

Anamnesis

Sejarah - petunjuk kecederaan.

Pemeriksaan fizikal dan pemeriksaan fizikal

Sendi bahu cacat: ia diratakan ke arah anteroposterior, akromion akan berdiri di bawah kulit, terdapat kemurungan di bawahnya. Semua ini memberikan ciri khas pada sendi..

Pada palpasi, pelanggaran tanda luar luaran bahu proksimal ditentukan: kepala diraba di tempat yang tidak biasa untuknya, sering ke dalam atau ke luar dari rongga glenoid skapula. Pergerakan aktif tidak mungkin dilakukan, dan ketika berusaha melakukan gerakan pasif, gejala positif ketahanan springy terungkap. Pergerakan putaran bahu dihantar ke kepala atipikal. Merasa dan menentukan fungsi motor sendi bahu disertai dengan rasa sakit. Pergerakan pada sendi distal tangan dijaga dengan lengkap. Pakar bedah mesti menentukan pergerakan, dan juga kepekaan kulit, kerana dislokasi dapat disertai dengan kerosakan saraf, saraf axillary menderita lebih kerap daripada yang lain. Kerosakan pada kapal besar juga mungkin, oleh itu, denyutan pada arteri anggota badan harus diperiksa dan dibandingkan dengan denyutan pada bahagian yang sihat..

Penyelidikan makmal dan instrumental

Radiografi adalah kaedah penyelidikan tambahan utama untuk dislokasi bahu. Tanpa itu, mustahil untuk membuat diagnosis akhir, dan usaha untuk menghilangkan dislokasi sebelum radiografi harus dikaitkan dengan kesalahan perubatan. Tanpa radiografi, adalah mungkin untuk tidak mengenali patah tulang pada hujung proksimal humerus atau skapula, akibatnya, semasa manipulasi, membahayakan pesakit.

Apa yang perlu dikaji?

Cara meneliti?

Rawatan kehelan bahu

Rawatan konservatif dislokasi bahu

Segmen yang terkeluar mesti diselaraskan sebaik sahaja didiagnosis. Melegakan kesakitan boleh menjadi umum atau tempatan. Anestesia harus disukai. Anestesia tempatan disediakan dengan menyuntikkan larutan prokain 1% dalam jumlah 20-40 ml ke dalam rongga sendi selepas suntikan subkutan awal larutan morfin, atau codeine + morfin + narkotin + papaverine + thebaine.

Pengurangan bahu tanpa anestesia harus dianggap sebagai kesalahan. Sebelum menghilangkan dislokasi, perlu menghubungi pesakit: untuk menenangkannya, untuk menentukan tingkah laku pada tahap pengurangan, untuk mencapai kelonggaran otot maksimum.

Sapukan anestesia konduksi brachial plexus mengikut kaedah V.A. Meshkov (1973). Lakukan seperti berikut. Pesakit duduk di atas kerusi, bersandar di punggungnya, atau berbaring di meja solek. Kepalanya dipusingkan ke arah bahu yang sihat. Untuk anestesia, titik ditentukan di bawah pinggir bawah klavikula di sempadan pertiga luar dan pertengahannya di atas puncak proses coracoid dari skapula, di mana "kerak lemon" dibuat. Kemudian jarum dimasukkan tegak lurus ke permukaan kulit hingga kedalaman 2.5-3.5 cm (bergantung kepada keparahan lapisan lemak dan otot subkutan pesakit) dan 20 ml larutan prokain 1% 2% atau 40 ml disuntik.

Penyelidikan oleh V.A. Meshkov menunjukkan bahawa jarum di tempat ini tidak dapat merosakkan saluran subclavian, dan larutan yang dipompa melaluinya mencuci cabang saraf yang terlibat dalam pemeliharaan kapsul dan otot sendi bahu.

Setelah mencapai anestesia, mereka mula meletakkan bahu.

Terdapat lebih daripada 50 kaedah untuk merawat kehelan bahu. Kesemuanya boleh dibahagikan kepada tiga kumpulan:

  • kaedah tuas;
  • kaedah fisiologi berdasarkan keletihan otot dengan melakukan regangan (daya tarikan);
  • kaedah yang melibatkan mendorong kepala humerus ke rongga sendi (kaedah menolak).

Harus diingat bahawa pembahagian seperti itu sangat sewenang-wenangnya, kerana banyak kaedah menggabungkan pelbagai elemen teknik reposisi bahu.

Contoh yang paling terkenal mengenai prinsip leverage bahu adalah kaedah Kocher (1870). Pesakit duduk di atas kerusi. Tutup sendi bahu yang cedera dengan tuala dalam bentuk gelung 8, mewujudkan daya tarikan balas. Doktor meletakkan tangannya, dengan nama yang sama dengan tangan mangsa yang terkilir, di atas selekoh siku dan menutupnya, dan dengan tangan yang lain memegang sendi pergelangan tangan, membengkokkan anggota badan pesakit pada sendi siku pada sudut yang betul. Selanjutnya, tindakan doktor terdiri daripada empat peringkat, saling menggantikan dengan lancar:

  • daya tarikan sepanjang paksi anggota badan dan penambahan bahu ke badan;
  • meneruskan pergerakan tahap pertama, bahu diputar ke luar dengan memesongkan lengan bawah ke arah yang sama;
  • tanpa mengubah kedudukan dan daya tarikan yang dicapai, gerakkan sendi siku ke arah anterior dan ke dalam, mendekatkannya ke garis tengah badan;
  • menghasilkan putaran dalaman bahu di belakang lengan bawah, menggerakkan tangan tangan ini ke tali pinggang bahu yang sihat.

Kaedah Kocher adalah salah satu yang paling trauma; ia boleh digunakan untuk meletakkan kembali bahu pada orang muda dengan dislokasi bahu anterior. Pada orang tua, ia tidak boleh digunakan kerana ancaman patah tulang berliang bahu dan komplikasi lain.

Kaedah F.F. Andreeva (1943). Pesakit melabuhkan punggung di sofa. Pakar bedah, berdiri di kepala tempat tidur, mengambil lengan mangsa yang cedera oleh lengan bawah yang dibengkokkan pada sudut yang tepat dan mengangkatnya ke satah frontal, sambil serentak menarik sepanjang paksi bahu. Lengan diputar terlebih dahulu ke dalam, kemudian ke luar dan diturunkan ke bawah.

Yang paling banyak harus diakui kumpulan kaedah berdasarkan pengurangan dislokasi oleh daya tarikan. Daya tarikan sering digabungkan dengan gerakan putaran atau goyang. Yang paling kuno dalam kumpulan ini adalah kaedah Hippocrates (IV abad SM). Pesakit berbaring di sofa di punggungnya. Doktor meletakkan tumit kakinya yang tidak terikat (dengan nama yang sama dengan lengan pesakit yang terkilir) di kawasan axillary pesakit. Menggenggam tangan mangsa, daya tarikan sepanjang paksi lengan dengan penambahan dan tekanan secara bertahap serentak dengan tumit di kepala bahu ke luar dan ke atas. Semasa menolak kepala, ia berkurang.

Kaedah E.O. Mukhina (1805). Pesakit berbaring di belakang atau duduk di kerusi. Sendi bahu yang cedera ditutup dari belakang dengan kepingan yang dilipat, hujungnya bersilang di dada pesakit. Pembantu menggunakannya untuk daya tarikan. Pakar bedah dengan lancar, dengan daya tarikan yang meningkat di bahu pesakit, secara beransur-ansur memindahkannya ke sudut yang tepat dan pada masa yang sama melakukan pergerakan putaran (Gbr. 3-10).

Cara Mot (1812). Pesakit berbaring di atas meja. Pembantu menarik lengannya yang sakit ke atas, meletakkan kakinya di tali pinggang bahu mangsa, dan pakar bedah cuba meletakkan kepala bahu dengan jarinya.

Terdapat beberapa kaedah lagi untuk menghilangkan dislokasi bahu, berdasarkan daya tarikan pada kaki yang rosak. Ini adalah kaedah Simon (1896), Hofmeister (1901), A.A. Kudryavtseva (1937).

Menurut kaedah Simon, pesakit diletakkan di lantai di sisi yang sihat. Pembantu berdiri di atas bangku dan menarik tangan yang terkilir ke atas, dan pakar bedah cuba meletakkan kepala humerus dengan jarinya.

Kaedah Hofmeister dan A.A. Kudryavtseva berbeza kerana pada kes pertama, daya tarikan untuk anggota badan dilakukan dengan bantuan beban yang digantung dari lengan, dan pada yang kedua, dengan bantuan tali yang dilemparkan ke atas blok.

Yang paling fisiologi, atraumatik dalam kumpulan ini adalah kaedah Yu.S. Janelidze (1922). Ia berdasarkan kelonggaran otot dengan peregangan, oleh graviti anggota badan yang terkena. Pesakit diletakkan di atas meja rias di sisinya sehingga lengan yang terkilir tergantung di tepi meja, dan meja yang tinggi atau meja sisi tempat tidur diletakkan di bawah kepalanya.

Tubuh pesakit dipasang dengan penggelek, terutama di kawasan bilah bahu, dan dibiarkan dalam kedudukan ini selama 20-30 minit. Kelonggaran otot berlaku. Pakar bedah, menangkap lengan bawah bengkok pesakit, tarikan ke bawah di sepanjang lengan (ke luar), diikuti dengan putaran ke luar dan ke dalam. Arah bahu dapat dikenal pasti dengan ciri khas dan pemulihan pergerakan pada sendi.

Sebilangan kecil kaedah didasarkan pada mendorong langsung kepala humerus ke rongga glenoid tanpa menggunakan daya tarikan atau dengan daya tarikan yang sangat sedikit.

Kaedah V.D. Chaklin (1964). Pesakit diletakkan di punggungnya. Pakar bedah itu, setelah merebut sepertiga bahagian atas lengan bawah, membongkok pada sudut yang tepat, agak melepaskan lengan yang terkilir dan meregangkan sumbu bahu. Pada masa yang sama, tangan yang lain, yang dimasukkan ke dalam ketiak, menekan kepala bahu, yang menyebabkan pengurangan.

Kaedah V.A.Meshkov (1973) diklasifikasikan sebagai atraumatik, lebih mudah untuk menghilangkan dislokasi anterior dan (terutamanya) yang lebih rendah.

Setelah anestesia konduksi subclavian yang dijelaskan sebelumnya, pesakit diletakkan di atas meja di punggungnya. Pembantu mengangkat anggota badan yang terkilir ke atas dan anterior pada sudut 125-130 ° dan menahannya dalam kedudukan ini, tanpa melakukan apa-apa tindakan selama 10-15 minit untuk meletihkan dan mengendurkan otot. Pakar bedah dengan satu tangan membuat bantalan balas kerana tekanan pada acromion, dan dengan tangan yang lain, dia mendorong kepala bahu keluar dari ketiak ke atas dan ke belakang dengan dislokasi anterior dan hanya ke atas - dengan bawah.

Kaedah di atas untuk menghilangkan dislokasi bahu tidak setara dalam teknik dan populariti, tetapi masing-masing dapat memulihkan anatomi sendi. Benar, ini tidak bermaksud bahawa pakar bedah wajib menerapkan semua kaedah dan pengubahsuaiannya dalam pekerjaannya. Cukup untuk menguasai teknik pengurangan kepala dalam tiga hingga lima cara, mereka cukup untuk menghilangkan sebarang jenis dislokasi trauma. Anda perlu memilih kaedah pengurangan atraumatik yang lembut. Kaedah Dzhanelidze, Kudryavtsev, Meshkov, Chaklin, Hippocrates, Simon dapat dianggap pantas diperkenalkan secara meluas dalam praktik. Tetapi mereka akan berjaya hanya jika manipulasi dilakukan dengan berhati-hati dan dengan anestesia lengkap..

Perlu diperhatikan bahawa kadang-kadang, walaupun dengan pelaksanaan teknik klasik, tidak mungkin untuk memulihkan sendi. Ini adalah apa yang disebut kehinaan bahu Meshkov. Mereka timbul apabila tisu berada di antara permukaan yang mengartikulasikan. Interponat yang paling biasa adalah tendon dan otot yang rosak, tepi kapsul sendi yang koyak dan bergulung, tendon licin dari kepala otot bisep yang panjang, dan serpihan tulang. Selain itu, halangannya adalah tendon otot skapula yang terkoyak dari tuberkel otot skapula yang besar, disolder ke kapsul sendi dan disebut oleh pakar bedah sebagai manset rotator..

Pembedahan kehelan bahu

Dislokasi yang tidak dapat dipertimbangkan dianggap sebagai petunjuk untuk rawatan pembedahan dislokasi bahu - arthrotomy sendi bahu, penghapusan halangan, penghapusan dislokasi dan pemulihan kesesuaian permukaan artikulasi.

Selepas pengurangan bahu yang tertutup atau terbuka, anggota badan harus bergerak dengan pelempar Turner dari tali bahu yang sihat ke kepala tulang metacarpal anggota badan yang cedera. Tempoh tidak bergerak, untuk mengelakkan perkembangan kebiasaan terkehel bahu, sekurang-kurangnya 4 minggu pada orang muda, dan 3 minggu pada orang tua. Pada orang tua dan tua, saputangan (bukan plaster) digunakan untuk jangka masa 10-14 hari.

Tentukan analgesik, UHF pada sendi bahu, terapi senaman statik dan pergerakan aktif pada sendi tangan.

Selepas penghapusan imobilisasi, terapi senaman ditetapkan untuk sendi bahu. Latihan haruslah jenis pasif dan aktif, yang bertujuan untuk memulihkan pergerakan pekeliling dan penculikan bahu. Semasa gimnastik pemulihan, perlu dikawal bahawa pergerakan bahu dan skapula dipisahkan, dan sekiranya terdapat sindrom bahu-skapula (bahu bergerak dengan skapula), skapula harus diperbaiki oleh tangan ahli metodologi. Mereka juga menetapkan galvanisasi berirama otot-otot bahu dan tali pinggang bahu, elektroforesis procaine, ozokerite, sinar laser, magnetoterapi, kelas di kolam renang.

31. Dislokasi bahu trauma, klasifikasi, kaedah rawatan.

Kehelan sendi bahu - ini, pertama sekali, melanggar kestabilannya. Maksudnya, di bawah pengaruh kekuatan luaran, akibat pergerakan yang banyak dilakukan, kepala humerus berada di luar rongga glenoid.

Klasifikasi kehelan bahu:

Kehelan bahu sewenang-wenangnya

Dislokasi kronik patologi (terbuka, dengan pecah tendon, patah dislokasi, dengan kerosakan pada ikatan neurovaskular, patologi berulang, kebiasaan)

Komplikasi (terbuka, dengan pecah tendon, patah dislokasi, dengan kerosakan pada bundle neurovaskular, berulang patologi, kebiasaan)

Bergantung pada arah anjakannya relatif dengan permukaan artikular skapula terdapat beberapa jenis kehelan sendi bahu:

Dislokasi anterior sendi bahu - yang paling biasa, dicirikan oleh anjakan kepala humerus ke hadapan. Lebih-lebih lagi, boleh: di bawah proses coracoid skapula- kehelan subkorakoid.

Kepala humerus melangkah lebih jauh ke depan, berada di bawah tulang selangka - kehelan subclavian.

Juga membezakan dislokasi bahu intrakoracoid.

Sebagai peraturan, dengan dislokasi anterior, terjadi kerosakan kecil pada rawan tulang rawan (pemisahan di rongga anterior) dan pecahnya kapsul artikular

Kehelan posterior (subakromial, infraspinatal): jarang berlaku, dicirikan oleh pemisahan rawan tulang rawan di bahagian posterior rongga glenoid. Anda boleh mendapat dislokasi posterior ketika anda terlentang..

Kehelan lebih rendah (axillary) - dicirikan oleh anjakan kepala humerus ke bawah ketiak, akibatnya tidak mungkin menurunkan lengan ke bawah: sehingga penurunan kehelan, mangsa akan menahannya di atas kepala.

Bila kehelan yang tidak lengkap (subluxation) kepala humerus sebahagiannya menonjol dari rongga glenoid. Bila kehelan lengkap- kepala tulang sepenuhnya keluar dari rongga glenoid.

Pada masa yang berlalu sejak pelanggaran kesesuaian sendi, dislokasi terbahagi:

Segar kehelan dipertimbangkan apabila tidak lebih dari 3 hari berlalu sejak kecederaan.

Basi - dari 3 hingga 3 minggu.

Yang tua - jika 3 minggu atau lebih telah berlalu.

Gejala kehelan bahu:

Penderita dislokasi bahu mengadu sakit dan berhenti fungsi sendi bahu sejurus selepas kecederaan. Mangsa memegang lengan yang cedera dengan tangan yang baik, cuba memperbaikinya dalam keadaan penculikan dan penyimpangan. Sendi bahu cacat: ia diratakan pada ukuran anterior-posterior, akromion menonjol di bawah kulit, terdapat kemurungan di bawahnya. Semua ini memberikan sendi penampilan ciri:

Kepala humerus kelihatan

Tangan ditarik sedikit

Lengan bawah yang disokong disokong oleh pihak lain

Juga, dengan dislokasi, gejala berikut diperhatikan:

Rawatan bahu terkehel:

Langkah pertama adalah membuat ubat bius menggunakan anestesia tempatan. Untuk melakukan ini, larutan novocaine, ledocaine disuntik ke kawasan bahu, dan sekiranya sakit teruk, promedol.

Fasa kedua - pengurangan sendi bahu dilakukan secara eksklusif oleh doktor (dalam kes tidak secara bebas!) dengan salah satu daripada beberapa kaedah - Kocher, Hippocrates atau Janelidze. Dalam kes ini, pergerakan tertentu dilakukan pada sendi bahu, yang mengembalikan kepala humerus ke kedudukan normal. Sekiranya tidak mungkin untuk membetulkan sendi dengan cara seperti itu atau terdapat kehelan kebiasaan, maka mereka menggunakan rawatan pembedahan, apabila, di bawah anestesia umum, doktor meletakkan semula sendi dan membetulkannya dengan jarum rajut dan jahitan di rongga artikular.

Cara Dzhanelidze. Ini adalah kaedah paling fisiologi, atraumatik. Ia berdasarkan kelonggaran otot dengan daya tarikan di bawah pengaruh graviti anggota badan yang terkena. Pesakit diletakkan di atas meja rias di sisinya sehingga lengan yang terkilir tergantung di tepi meja, dan meja yang tinggi atau meja di sebelah katil diletakkan di bawah kepalanya. Tubuh dipasang dengan penggelek, terutama di kawasan bilah bahu, dan pesakit dibiarkan selama 20-30 minit - relaksasi otot berlaku. Pakar bedah, menangkap lengan bawah bengkok pesakit, tarikan ke bawah di sepanjang lengan (ke luar), diikuti dengan putaran ke luar dan ke dalam. Permulaan pengurangan dapat ditentukan oleh ciri klik dan pemulihan pergerakan pada sendi.

Sebilangan kecil kaedah didasarkan pada mendorong langsung kepala humerus ke rongga glenoid tanpa menggunakan daya tarikan atau dengan daya tarikan yang sangat sedikit.

Tahap ketiga melibatkan imobilisasi anggota badan yang cedera, yang diperlukan untuk penyembuhan awal dan pencegahan kambuh. Untuk melakukan ini, serpihan atau pembalut Dezo digunakan pada kawasan yang terkena bencana selama satu bulan, yang akan memastikan rehat sepenuhnya..

Pada peringkat keempat rawatan, pemulihan, bertujuan untuk menguatkan otot dan ligamen bahu, yang akan mengelakkan terkehel berulang kali. Selama ini, urut, prosedur fisioterapi dan gimnastik khas akan berguna..