Pengurangan dan rawatan selanjutnya terkehel pada sendi bahu. Gejala Pencegahan.

Diagnostik

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit mesti dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Definisi dan ciri umum dislokasi bahu lengan kanan atau kiri

Istilah "dislokasi bahu" atau "dislokasi bahu" juga sering digunakan untuk merujuk kepada dislokasi bahu. Ketiga-tiga istilah itu adalah sinonim dan menunjukkan keadaan patologi sendi bahu yang sama.

Dislokasi bahu difahami sebagai keadaan di mana terdapat perbezaan permukaan kepala humerus dan rongga glenoid skapula, yang biasanya cukup dekat satu sama lain. Sekiranya biasanya hanya terdapat jurang kecil antara permukaan kepala humeral dan rongga glenoid skapula, yang memberikan pergerakan bebas pada sendi, maka dengan dislokasi jurang kecil ini menjadi lebih besar. Akibatnya, jarak pergerakan pada sendi dikurangkan dengan ketara, kerana kedudukan permukaan artikulasi yang tidak betul tidak memungkinkannya dilakukan. Sesungguhnya, pada sendi, semua permukaan dalam bentuk dan ukuran dipasang dengan hati-hati satu sama lain, dan jika kedudukan relatifnya sedikit berubah, sendi artikular berhenti berfungsi normal.

Definisi dislokasi ini klasik dan sepenuhnya mencerminkan intipati umum keadaan patologi sendi. Walau bagaimanapun, untuk memahami dengan baik dan jelas apa yang merupakan kehelan sendi bahu, perlu diketahui struktur anatominya..

Jadi, sendi bahu dibentuk oleh dua permukaan - kepala humerus dan rongga glenoid skapula. Kepala humerus adalah formasi sfera di salah satu hujungnya, dan rongga skapula adalah takik bulat. Lebih-lebih lagi, ukuran dan bentuk takik skapula sesuai dengan ukuran kepala humerus. Oleh kerana kesesuaian bentuk dan ukuran, kepala humerus sangat sesuai dengan rongga artikular skapula, seperti bola ke dalam galas (lihat Gambar 1), dan oleh itu dapat melakukan berbagai pergerakan.

Gambar 1 - Struktur sendi bahu.

Agar dapat bergerak, kepala humerus dan permukaan artikular skapula tidak tersambung erat; di antara mereka terdapat celah sempit yang dipenuhi dengan cecair khas yang bertindak sebagai sejenis pelincir fisiologi. Sendi diperkuat oleh ligamen dan tendon yang memegang permukaan kepala yang mengartikulasikan dan takik pada kedudukannya.

Tetapi jika, disebabkan oleh beberapa sebab, terdapat perbezaan kepala humerus dan rongga glenoid skapula ke arah yang berbeza dan peningkatan jurang di antara mereka, maka sendi kehilangan kemampuannya untuk bergerak normal. Keadaan inilah yang disebut dislokasi (lihat Gambar 2).

Gambar 2 - Dislokasi sendi bahu (gambar di sebelah kanan menunjukkan struktur sendi yang normal, dan di sebelah kiri - dislokasi).

Oleh kerana sendi bahu kiri dan kanan disusun dalam jenis yang sama, dislokasi di dalamnya juga terbentuk dengan cara yang sama. Lebih-lebih lagi, dislokasi sendi bahu kanan dan kiri tidak berbeza antara satu sama lain dan tidak mempunyai kekhasan, oleh itu kami akan mempertimbangkannya bersama-sama.

Dislokasi bahu berlaku pada orang dewasa pada separuh daripada kes semua kehelan yang direkodkan, yang disebabkan oleh ciri struktur sendi dan gerakan yang besar di dalamnya.

Bahu terkeluar - foto

Foto ini menunjukkan penampilan bahu kanan yang terkilir.

Pengelasan dan penerangan ringkas mengenai pelbagai jenis dislokasi bahu

Bergantung pada sebab, sifat dan kehadiran komplikasi, keseluruhan dislokasi sendi bahu dikelaskan kepada jenis berikut:
1. Dislokasi bahu kongenital;
2. Memperolehi kehelan bahu:

Dislokasi bahu yang diperoleh dibahagikan kepada:
1. Dislokasi traumatik:

  • Kehelan yang tidak rumit;
  • Kehelan yang rumit.
2. Dislokasi bukan trauma (kebiasaan):
  • Kehelan sewenang-wenangnya;
  • Dislokasi patologi kronik.

Dislokasi bahu kongenital agak jarang berlaku dan merupakan akibat kecederaan kelahiran yang diterima oleh anak ketika melalui sendi kemaluan. Diagnosis dan rawatan dislokasi bahu kongenital dilakukan secara langsung di bilik bersalin sejurus selepas kelahiran anak oleh pakar neonatologi atau traumatologi pediatrik.

Dislokasi bahu yang diperoleh, berbanding dengan kongenital, merupakan kumpulan yang sangat besar, kerana ia berlaku lebih kerap dan disebabkan oleh pelbagai faktor, dan bukan hanya trauma kelahiran. Dislokasi yang diperoleh adalah sekitar 80% daripada semua kes, dan 20% selebihnya adalah kongenital.

Dislokasi yang diperoleh, pada gilirannya, bergantung pada sifat faktor yang memprovokasi, dibahagikan kepada dua kumpulan besar - trauma dan bukan trauma. Dislokasi bahu sukarela dan patologi (kronik) dikelaskan sebagai tidak trauma. Dan trauma terbahagi kepada dua jenis - kehelan bahu yang rumit dan tidak rumit. Oleh itu, dislokasi yang tidak rumit menunjukkan kecederaan terpencil pada sendi bahu, di mana tisu dan struktur anatomi di sekitarnya tidak rosak, sehingga dapat menghilangkan masalah dengan pengurangan sederhana. Dislokasi yang rumit merupakan kumpulan yang jauh lebih beragam, termasuk dislokasi yang digabungkan dengan kerosakan pada tisu dan struktur sekitarnya, yang menjadikan pengurangan sederhana tidak mungkin dilakukan. Oleh itu, kemungkinan pilihan berikut disebut sebagai dislokasi bahu trauma yang rumit:

  • Dislokasi terbuka dengan kerosakan pada saraf dan saluran darah;
  • Dislokasi dengan kerosakan pada tendon;
  • Dislokasi dengan patah tulang atau tulang rawan (dislokasi patah tulang);
  • Dislokasi berulang patologi;
  • Kehelan lama;
  • Kehelan kebiasaan.

Bergantung pada usia kecederaan yang diterima, dislokasi terbahagi kepada tiga jenis:
1. Kehelan baru (kecederaan itu diterima dalam tiga hari berikutnya);
2. Dislokasi basi (kecederaan itu diterima dalam tiga minggu ke depan);
3. Kehelan lama (kecederaan itu diterima lebih dari tiga minggu yang lalu).

Bergantung pada lokasi dan arah perbezaan permukaan artikulasi, dislokasi bahu dibahagikan kepada tiga jenis berikut:
1. Dislokasi anterior (dicatat dalam 90% kes) adalah anjakan kepala humerus ke arah klavikula dan jauh di bawah skapula. Oleh kerana kepala humerus dalam dislokasi jenis ini berada di bawah proses coracoid skapula, ia sering disebut subkorakoid. Walau bagaimanapun, jika kepala humerus lebih kuat berpindah ke klavikula, dan bukan di bawah skapula, maka jenis kerosakan ini disebut dislokasi subklavia. Dengan kehelan seperti itu, bahu sedikit diketepikan..
2. Dislokasi posterior (berlaku dalam 2% kes) adalah pemisahan kepala humerus dari ligamen dan tendon yang menahannya dalam kedudukan normal, dan anjakan ke atas (ke kepala) dan ke belakang secara serentak. Dislokasi seperti itu biasanya berlaku ketika jatuh pada lengan yang terentang. Dengan kehelan ini, bahu diculik, dibengkokkan dan sedikit membelok ke luar.
3. Dislokasi inferior (berlaku pada 8% kes) adalah anjakan kepala humerus ke arah kaki. Dengan kehelan seperti itu, seseorang tidak dapat menurunkan tangannya dan terpaksa memegangnya di atas kepalanya. Sekiranya dislokasi lebih rendah, tangan ditarik dari badan, dan orang itu sedikit memiringkan badan ke arahnya, memegangnya dengan tangan yang sihat.

Pertimbangkan penerangan ringkas mengenai pelbagai jenis kehelan pada sendi bahu.

Dislokasi bahu traumatik

Kehelan bahu utama

Kehelan bahu lama

Kebiasaan terkehel bahu

Dislokasi bahu kebiasaan adalah kemerosotan sendi yang berulang dan kerap yang sebelumnya telah rosak. Kebiasaan dislokasi bahu biasanya timbul sekiranya berlaku kerosakan pada bundle neurovaskular, patah rongga glenoid, retakan bibir artikular, dll. struktur dan nisbah struktur sendi. Hasil pelanggaran anatomi sendi yang normal adalah perkembangan ketidakstabilannya dengan kehelan kebiasaan.

Kehilangan kebiasaan wujud sejak sekian lama - selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun. Lebih-lebih lagi, semakin kerap terjadi, semakin sedikit usaha yang diperlukan untuk membentuk kehelan berikutnya. Namun, pada masa yang sama, kaedah pengurangannya dipermudahkan..

Dislokasi terbuka dengan kerosakan pada saraf dan saluran darah atau tendon

Dislokasi dengan patah tulang atau tulang rawan (dislokasi patah tulang)

Dislokasi berulang patologi

Kehelan sewenang-wenangnya

Dislokasi patologi kronik

Gejala kehelan bahu

Walaupun terdapat pelbagai jenis dislokasi bahu, gejala mereka hampir sama. Perbezaan simtomatologi tertentu hanya terdapat pada dislokasi baru-baru ini dan kronik. Oleh itu, kami akan membahagikan gejala dislokasi bahu kepada dua kumpulan besar - dengan kerosakan baru-baru ini dan dengan kronik..

Mana-mana kehelan bahu yang segar atau baru-baru ini disertai dengan rasa sakit yang berbeza-beza, yang merupakan gejala kecederaan yang wajib. Lebih-lebih lagi, semakin besar jumlah kerosakan pada tisu sendi, semakin kuat rasa sakit yang dialami seseorang semasa dislokasi. Kerana kesakitan, seseorang berusaha untuk meletakkan tangannya di sisi kecederaan, cuba memperbaikinya dengan sedikit penculikan dari badan dengan pesongan serentak ke anterior.

Tanda-tanda dislokasi bahu yang paling biasa adalah batasan dan kecacatan. Sendi yang cacat boleh mengambil pelbagai bentuk - cembung, tenggelam, sudut, dll. Penampilan sendi tidak normal, berbeza dengan bahu yang utuh, yang dapat dilihat dengan mata kasar. Walau bagaimanapun, kecacatan bahu yang paling biasa semasa dislokasi terdiri daripada keperitan pada arah anteroposterior dengan penonjolan skapula kuat serentak dengan kemurungan di bawahnya. Kecacatan ini memberikan penampilan yang sangat khas pada sendi..

Dengan bahu yang terkilir, seseorang tidak dapat melakukan pergerakan tangan yang berkaitan dengan sendi ini. Sekiranya anda cuba melakukan pergerakan pasif yang sederhana, maka ciri daya tahan kenyal akan muncul.

Merumuskan perkara di atas, kita dapat mengatakan bahawa gejala-gejala dislokasi bahu yang paling ketara adalah berikut:

  • Kesakitan di bahu, lengan, bilah bahu, dan tulang selangka;
  • Bengkak sendi bahu;
  • Sekatan pergerakan pada sendi (seseorang hanya dapat melakukan pergerakan kecil dalam volume dan amplitud);
  • Penampilan sendi bahu yang cacat, berbeza dengan bahu kedua yang utuh;
  • Bengkak di kawasan sendi
  • Sekiranya saraf terjepit atau rosak, sakit menikam, mati rasa tangan dan lebam di sekitar sendi mungkin berlaku;
  • Kerosakan deria di tangan, bahu dan lengan bawah yang disambungkan ke sendi terkehel.

Dengan kehelan lama, kapsul sendi dipadatkan, akibatnya tisu menjadi lebih tebal dan lebih padat, dan kehilangan keanjalannya. Selain itu, dislokasi yang tidak diarahkan adalah sumber proses keradangan yang kronik, akibatnya sebilangan besar tali berserat terbentuk di rongga sendi. Jalur ini seolah-olah menumbuhkan permukaan tulang yang membentuk sendi bahu, dan membentuk peleburan padat seluruh rongga dalaman kapsul artikular. Akibat peleburan tulang yang membentuk sendi, ia kehilangan fungsinya sepenuhnya dan terpaku pada kedudukan anatomi yang salah. Kehelan lama seperti itu tidak lagi menyakitkan, tetapi tidak membenarkan pergerakan normal pada sendi. Oleh itu, tanda-tanda utama dislokasi kronik adalah kecacatan sendi dan batasan pergerakan di dalamnya. Selain itu, dislokasi tidak dapat diperbaiki tanpa pembedahan, kerana sejumlah besar tali berserat telah terbentuk, yang mengganggu pergerakan tulang ke kedudukan anatomi normal mereka..

Punca terkehel bahu

Sakit selepas bahu terkehel

Kesakitan selepas dislokasi bahu agak kuat, akut, tetapi dilokalisasi di kawasan sendi dan praktikalnya tidak merebak ke tisu sekitarnya. Sensasi menyakitkan meningkat ketika cuba melakukan pergerakan dengan lengan atau bahu.

Secara langsung dalam proses penempatan semula dislokasi, seseorang dapat merasakan kesakitan yang sangat kuat, akut dan hampir tidak tertahankan, oleh itu disarankan untuk melakukan manipulasi ini dengan menggunakan anestesia. Sekiranya anda tidak menggunakan anestesia, maka kerana kesakitan yang teruk, orang itu secara naluriah akan meregangkan otot, dan pengurangan dislokasi mungkin menjadi tidak lengkap atau tidak betul, yang akan menimbulkan keadaan untuk kebiasaan terkehel di masa depan..

Setelah dislokasi dikurangkan, rasa sakit akan berkurang, tetapi akan hilang sepenuhnya setelah 2 hingga 4 bulan. Lebih-lebih lagi, sensasi menyakitkan akan menurun secara beransur-ansur, perlahan-lahan memudar. Setelah dislokasi ditempatkan semula, rasa sakit yang tersisa dikaitkan dengan keseleo pada ligamen dan tendon. Sehingga struktur ini, yang menguatkan dan menahan sendi pada kedudukan normal, tidak menyusut ke ukuran normalnya, rasa sakit akan dirasakan oleh orang tersebut. Maksudnya, setelah dislokasi sendi, rasa sakit akan sama seperti selepas keseleo otot atau ligamen..

Cara mengenal pasti bahu yang terkehel (diagnosis)

Diagnosis bahu yang terkilir didasarkan pada hasil pemeriksaan, palpasi dan sinar-X pada sendi yang rosak. Dalam kes yang meragukan, pencitraan resonans komputer dan magnetik digunakan untuk menjelaskan kehelan..

Setelah diperiksa, doktor mengenal pasti ubah bentuk sendi bahu yang kelihatan dan cuba memastikan di mana bahagiannya berada. Setelah menjalani pemeriksaan visual, traumatologist tersebut dengan hati-hati merasakan sendi bahu yang terkelupas untuk mencari kepala humerus. Kepala mempunyai bentuk bulat bulat, oleh itu ia jelas kelihatan dan teraba di bawah kulit. Dengan sebarang kehelan, kepala humerus dapat dialihkan ke belakang di bawah skapula, ke dada di bawah tulang selangka atau ke bawah.

Kemudian doktor mengambil tangan dengan sendi yang rosak dan berusaha menjadikannya sedikit pergerakan. Apabila terkehel, daya tahan kenyal akan terasa. Apabila anda cuba membuat garis lurus dengan tangan anda diturunkan di sepanjang badan dengan gerakan bulat berlawanan arah jarum jam, terdapat putaran serentak kepala humerus yang menonjol dan terkilir. Pergerakan jari dan sendi siku dengan kehelan bahu tidak menderita dan dipelihara sepenuhnya.

Semasa mendiagnosis dislokasi sendi bahu, sangat mustahak untuk memeriksa tindak balasnya terhadap pergerakan dan kepekaan kulit, kerana kecederaan seperti itu sering kali rumit oleh kerosakan saraf. Di samping itu, adalah mustahak untuk merasakan denyutan pada arteri lengan bawah di sekitar telapak tangan dan menentukan kekuatannya. Sekiranya nadi lebih lemah daripada pada lengan yang sihat, maka ini menunjukkan kerosakan pada saluran darah, yang juga sering terjadi dengan dislokasi bahu.

Oleh itu, tanda-tanda yang memungkinkan untuk mengenali bahu yang terkeluar adalah berikut:

  • Sendi bahu yang cacat;
  • Rintangan springy khas ketika cuba bergerak pada sendi yang terkelupas;
  • Putaran kepala humerus serentak dengan putaran di sekitar paksinya lengan lurus dan lurus;
  • Pemeliharaan pergerakan pada jari dan sendi siku.

Walau bagaimanapun, untuk memperjelas diagnosis dislokasi bahu, yang dibuat berdasarkan tanda-tanda di atas, perlu dilakukan sinar-x, yang, selain mengesahkan andaian diagnostik, akan memungkinkan anda untuk melihat lokasi tulang dengan tepat antara satu sama lain. Ini seterusnya, akan membolehkan doktor menentukan taktik yang paling berkesan dan paling tidak trauma untuk pengurangan dislokasi seterusnya..

Dengan kebiasaan dislokasi bahu, sebagai peraturan, konfigurasi sendi tidak cacat, tetapi pergerakan di dalamnya sangat terhad. Tanda-tanda kehelan kebiasaan adalah pelbagai sekatan pergerakan pada sendi bahu, yang disebut gejala Weinstein, Babich dan Stepanov.

Gejala Weinstein ialah seseorang diminta untuk mengangkat kedua-dua lengannya ke sisi dengan jarak 90 o, dan kemudian membengkokkannya pada siku pada sudut yang betul. Orang itu kemudian diminta untuk mencuba mengangkat lengan bawah setinggi mungkin. Dengan dislokasi bahu yang biasa, jarak pergerakan kurang daripada pada sisi yang utuh. Gejala Babich adalah apabila doktor cuba melakukan pergerakan dengan tangan seseorang, dia bertindak balas dan cuba mengawalnya sendiri. Gejala Stepanov diperiksa pada kedudukan orang yang berbaring di punggungnya. Pesakit diminta untuk meregangkan tangannya ke seluruh badan dan meletakkannya dengan telapak tangan di permukaan sofa. Orang itu kemudian diminta memusingkan tangan mereka sehingga bahagian belakang tapak tangan menyentuh permukaan sofa. Sekiranya terdapat kebiasaan terkehel di bahu, orang itu tidak sampai ke sofa dengan belakang tangannya.

Di samping itu, dengan kebiasaan terkehel bahu, doktor atau orang lain dapat dengan mudah menurunkan lengan yang diangkat ke sisi, walaupun terdapat cubaan yang kuat untuk menolak. Tangan dengan sendi bahu yang sihat tidak boleh diturunkan ke badan jika seseorang secara aktif mengatasi ini.

X-ray mesti diambil untuk mengesahkan dislokasi bahu yang disyaki berdasarkan tanda-tanda ini..

Prinsip umum rawatan

Rawatan bahu yang terkilir bertujuan untuk memulihkan struktur normal sendi bahu. Matlamat rawatan ini dapat dicapai dengan pelbagai kaedah pengurangan dislokasi atau dengan campur tangan pembedahan, oleh itu, keseluruhan kaedah untuk merawat dislokasi bahu dibahagikan kepada dua kategori besar - konservatif dan operasi. Kaedah konservatif merangkumi beberapa cara untuk mengurangkan dislokasi, dan kaedah pembedahan merangkumi pelbagai jenis campur tangan pembedahan plastik, di mana doktor membuang tisu yang berlebihan atau meradang dan membentuk sendi yang normal dari baki.

Selepas pengurangan atau pembedahan, apabila sendi bahu memperoleh struktur anatomi normalnya, perlu untuk menyekat pergerakannya sehingga penyembuhan dan pemulihan semua tisu lengkap, yang memerlukan masa 4 hingga 6 minggu. Untuk melumpuhkan sendi (mengehadkan pergerakannya), serpihan Turner atau saputangan digunakan pada seseorang selama 3 - 6 minggu, dan untuk pemulihan tisu yang paling cepat, kursus fisioterapi ditetapkan (UHF, elektroforesis dengan anestetik, fisioterapi, dll.).

Pertimbangkan kaedah mengurangkan dislokasi, melakukan operasi pembedahan dan pemulihan selanjutnya di bahagian yang berasingan..

Pengurangan kehelan bahu

Dislokasi bahu harus diperbetulkan secepat mungkin setelah pembentukannya. Pengurangan dislokasi mesti dilakukan dengan penggunaan anestesia. Bergantung pada keadaan orang, anestesia umum atau tempatan boleh digunakan..

Kaedah anestesia yang paling mudah dan berkesan untuk mengurangkan dislokasi bahu adalah anestesia konduksi Meshkov. Untuk pengeluarannya, seseorang duduk di atas kerusi, diminta untuk memusingkan kepalanya ke bahu yang sihat, dan satu titik dijumpai di bawah pinggir bawah klavikula di sempadan pertiga pertengahan dan luarnya. Penyelesaian Novocaine disuntikkan pada ketika ini, tunggu 5-10 minit sehingga anestesia masuk, selepas itu mereka mula meletakkan semula dislokasi dengan kaedah yang tersedia.

Terdapat lebih daripada sepuluh cara untuk meletakkan semula dislokasi bahu, di antaranya adalah yang paling sederhana, trauma minimum dan paling berkesan:

  • Kaedah Kocher. Pertama, doktor menarik lengan yang cedera pada bahagian bawah bahu dan pergelangan tangan, membengkokkannya pada siku pada sudut yang betul, selepas itu, secara serentak menghirup paksi bahu, menekannya ke badan. Pada masa pergerakan, pembantu mesti memegang bahu orang itu agar tidak naik. Kemudian doktor membuka lengan bawah yang dibengkokkan ke siku ke arah luar, sehingga siku diarahkan ke arah perut. Selepas itu, putar tangan lagi sehingga siku dihalakan ke hadapan (di depan perut). Akhirnya, tangan dipusingkan lagi sehingga siku berada di dekat perut..
  • Cara Dzhanelidze. Orang itu ditawarkan untuk berbaring di tepi sofa, meja atau tempat tidur, atau duduk di atas kerusi sehingga lengan yang cedera tergantung bebas dari tepi. Dalam kedudukan ini, seseorang harus berbaring selama 10 - 15 minit untuk merehatkan otot, selepas itu doktor membengkokkan lengan di siku pada sudut yang tepat dan menariknya ke bawah, serentak menekan lengan bawah dan memutarnya secara bergantian ke dalam dan ke luar.
  • Kaedah Mukhin-Mota berlaku untuk semua jenis kehelan. Orang itu duduk di atas kerusi atau diletakkan di sofa, selepas itu skapula dari sisi sendi yang rosak diikat dengan tuala ke belakang, melemparkannya ke ketiak. Kemudian doktor membengkokkan lengan di siku dan mengangkatnya ke sisi hingga paras bahu. Dalam posisi ini, doktor dengan lembut meregangkan lengan di sepanjang paksi bahu, sambil sedikit menggoyangkan dan memutarnya dari sisi ke sisi.
  • Cara Hippocrates. Orang itu dibaringkan di punggungnya, doktor menarik tangan di sisi sendi yang rosak dengan tangan dan meletakkan kaki di bahagian ketiak. Kemudian, pada masa yang sama, dia menarik lengan dan menolak kepala humerus dengan tumit ke arah sendi.

Pengurangan dislokasi bahu menurut Kocher - video

Pengurangan dislokasi bahu menurut Hippocrates - video

Pembalut kehelan bahu

Setelah meletakkan semula dislokasi, lengan dalam posisi penculikan ke sisi badan dengan jarak 30-45 o mesti dipasang dengan cor plaster mengikut Turner (Gambar 3) atau dengan pembalut selendang (Gambar 4). Sebelum menggunakan pembalut atau serpihan, roller kain kasa kapas dimasukkan ke ketiak.

Gambar 3 - Longuette mengikut Tourner.

Gambar 4 - Pembalut kerang.

Longuette atau saputangan digunakan sekurang-kurangnya 4 minggu pada orang dewasa dan selama 3 minggu pada orang tua (lebih dari 65) dan kanak-kanak di bawah 12 tahun. Orang tua dan kanak-kanak disarankan untuk memakai saputangan dan bukannya serpihan selama 10-14 hari.

Setelah melepaskan serpihan atau saputangan, sangat mustahak untuk melakukan senaman khas yang bertujuan untuk menguatkan sendi dan otot, yang akan mencegah terkehelnya bahu pada masa akan datang..

Dislokasi bahu yang biasa: penyebab, gejala, ujian, rawatan (pengurangan), pembalut - video

Rawatan pembedahan dislokasi bahu

Dengan dislokasi trauma dari bahu pada usia berapa pun, pengurangan konservatifnya tidak selalu mungkin, dan dalam hal ini doktor melakukan pembedahan, yang merangkumi membuka kapsul sendi, mengembalikan tulang ke tempat mereka dan kemudian menjahit tisu yang koyak. Operasi semacam itu tidak sukar, tetapi dilakukan hanya setelah usaha pengurangan dislokasi secara konservatif tidak berakhir dengan jayanya..

Jenis pembedahan yang sama sekali berbeza adalah kaedah merawat kehelan sendi yang biasa, kerana selama ini, pakar bedah harus membentuk semula kapsul sendi yang normal, mencocokkan permukaan tulang, menghilangkan tisu yang meradang, tali berserat dan pertumbuhan yang terbentuk, dan menjahit ligamen, tendon dan tulang rawan yang koyak.

Pembedahan untuk merawat kehelan bahu yang biasa

Pembedahan untuk rawatan kebiasaan dislokasi bahu bertujuan menghilangkan penyebabnya. Sebagai contoh, jika seseorang mempunyai kapsul sendi bahu yang terlalu besar dan meregang, maka sebahagiannya dikeluarkan dan dijahit. Apabila ligamen diregangkan, mereka dipendekkan dan yang baru dibentuk dari yang terdapat di kawasan berdekatan. Sekiranya terdapat tali dan penebalan berserat yang menghalang tulang agar tidak cukup dekat antara satu sama lain, doktor akan mengeluarkan dan mengeluarkannya.

Selalunya, untuk menghilangkan kebiasaan terkehel, operasi pada kapsul bahu digunakan, di mana tisu berlebihan dikeluarkan, diikuti dengan pemotongan dan penjahitan. Operasi kedua yang paling popular adalah membuat tendon dan ligamen baru yang menguatkan kepala humerus dan mencegah sendi terkehel. Dalam kes ini, doktor memotong kepingan kecil ligamen dan tendon dari otot jarak dekat dan menjahitnya ke titik yang diperlukan pada sendi bahu..

Pilihan umum ketiga untuk merawat kebiasaan dislokasi bahu adalah teknik Eden atau Andin, berdasarkan pembentukan semula tulang dengan beberapa titik sokongan untuk mencegah terkehelnya sendi..

Malangnya, semua operasi untuk merawat kebiasaan terkehel di bahu mempunyai kelemahan dan risiko berulang, jadi setiap orang harus bersedia secara mental untuk fakta bahawa mereka harus melakukan operasi lebih dari satu kali. Jumlah minimum kambuh dicatat untuk operasi Boychev-M.

Selepas bahu terkehel - pemulihan

Rehabilitasi setelah dislokasi bahu berlaku dalam tiga tahap, sesuai dengan perubahan berurutan dalam kaedah rawatan, dan terdiri dalam melakukan latihan tertentu dan prosedur fisioterapi.

Pada tahap pertama, yang berlangsung selama minggu pertama setelah dislokasi ditempatkan semula, tindakan pemulihan berikut harus dilakukan:

  • Sekatan pergerakan pada sendi bahu;
  • Memanaskan tangan dan pergelangan tangan untuk memastikan aliran darah normal di dalamnya;
  • Tekanan sejuk pada sendi untuk menghilangkan rasa sakit;
  • Mengambil ubat dari kumpulan ubat anti-radang bukan steroid (Nimesulide, Ibuprofen, Diclofenac, dll.);
  • Elektroforesis dengan Novocaine.

Pada tahap kedua pemulihan, yang berlangsung dari 2 hingga 4 minggu setelah pemerintahan dislokasi, termasuk, perlu melakukan tindakan berikut:
  • Pergerakan pemanasan ringan dan lancar dengan bahu;
  • Sekiranya semasa pergerakan pemanasan bahu tidak merasa sakit, maka anda dapat menggerakkan sendi dengan lancar ke arah yang berbeza;
  • Sebaiknya gunakan sejuk pada sendi selepas bersenam..

Pada tahap ini, dilarang sama sekali melakukan gerakan gabungan, seperti, misalnya, menarik lengan ke depan, ke sisi dan belakang dan memusingkan bahu ke luar, kerana ini dapat memicu kehelan berulang.

Tahap pemulihan tahap ketiga bermula dari 3 hingga 4 minggu setelah dislokasi ditempatkan semula. Dalam tempoh ini pembalut atau serpihan dikeluarkan dan tindakan berikut bermula:

  • Penculikan tangan ke sisi;
  • Pergerakan pemanasan bahu yang lancar ke arah yang berbeza.

Latihan pada tahap ketiga harus ditujukan untuk mengembalikan keseluruhan gerakan pada sendi, oleh itu, mereka mula dilakukan setelah mengeluarkan serpihan atau pembalut dan terus melakukannya selama 2 hingga 3 bulan.

Rehabilitasi setelah dislokasi bahu bukan hanya melakukan senaman tertentu yang bertujuan untuk menguatkan otot dan ligamen yang memegang sendi, tetapi juga dalam menghentikan proses keradangan dan menyediakan keadaan untuk pemulihan struktur tisu yang rosak yang terbaik dan cepat. Oleh itu, selain latihan, disarankan untuk melakukan kursus jenis pemulihan fisioterapeutik berikut:

  • Galvanisasi otot bahu dan lengan bawah;
  • Elektroforesis Novocaine;
  • Ozokerite;
  • Terapi laser;
  • Magnetoterapi.

Kaedah fisioterapi yang disenaraikan boleh digunakan secara bergantian atau selektif atas cadangan doktor pemulihan.

Latihan selepas dislokasi bahu

Kehelan bahu - pertolongan cemas

Dislokasi mesti diperbetulkan secepat mungkin, tetapi ini mesti dilakukan oleh traumatologist atau pakar bedah. Oleh itu, sekiranya berlaku dislokasi bahu, anda perlu memanggil ambulans, atau dengan kekuatan dan cara anda sendiri untuk menghantar orang yang cedera ke institusi perubatan terdekat.

Sehingga seseorang dibawa ke kemudahan perubatan, pertolongan cemas harus diberikan kepadanya, yang, jika terkena bahu, terdiri dari melumpuhkan sendi dengan pembalut saputangan. Adalah optimum untuk hanya menggunakan pembalut gusset seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5.

Gambar 5 - Pembalut kerang.

Sekiranya boleh, anda harus menyejukkan sendi dan memberi pil ubat bius kepada seseorang (Nimesulide, Analgin, Trigan, Baralgin, Sedalgin, MIG, dll.).

Anda tidak boleh membuat usaha untuk memperbaiki kehelan diri sendiri, kerana dengan teknik yang salah ini dapat memperburuk keadaan..

Penjagaan kecemasan untuk bahu yang terkilir pada anak - video

Pengarang: Nasedkina A.K. Pakar Penyelidikan Bioperubatan.

Punca, gejala dan rawatan sendi bahu yang terkeluar

Dari artikel ini, anda akan belajar: apa itu kehelan sendi bahu, apa yang menyebabkannya berkembang. Jenis dislokasi bahu, gejala dan diagnosisnya, rawatan dan tempoh pemulihan.

Pengarang artikel: Nivelichuk Taras, ketua jabatan anestesiologi dan rawatan intensif, 8 tahun pengalaman kerja. Pengajian tinggi dalam bidang "Perubatan Am".

Dislokasi sendi bahu (disingkat CHD) adalah kecederaan di mana kepala humerus melangkaui rongga glenoid skapula.

Penyebab CHD yang paling biasa adalah kejatuhan pada lengan atau bahu yang diluruskan.

PJK menyebabkan sakit bahu yang teruk dan ketidakupayaan untuk bergerak di sendi yang cedera.

Kadang-kadang ia membawa kepada perkembangan komplikasi berbahaya:

  • pecah otot, ligamen dan tendon;
  • kerosakan pada saraf dan saluran darah yang berdekatan.

Dalam kes sedemikian, pembedahan mungkin diperlukan untuk merawat PJK..

Selepas rawatan konservatif dan pembedahan, pemulihan sepenuhnya dan pemulihan fungsi sendi adalah mungkin..

Pakar trauma terlibat dalam rawatan PJK.

Struktur dan penyebab terkehelnya sendi bahu

Sendi bahu adalah sendi paling mudah bergerak di dalam tubuh manusia. Ia dibentuk oleh kepala bulat humerus dan rongga glenoid skapula.

Struktur sendi bahu. Klik pada foto untuk membesarkan

Rongga itu sendiri mempunyai bentuk yang agak rata. Di sepanjang pinggirnya terdapat bibir artikular yang dibentuk oleh tulang rawan. Ia memberikan fiksasi kepala humeral yang lebih baik dan melembutkan pergerakan anggota badan atas.

Struktur anatomi ini dikelilingi oleh kapsul artikular, di dalamnya terdapat rongga yang mengandungi cecair sinovial..

Anatomi sendi bahu. Klik pada foto untuk membesarkan

Oleh kerana pergerakan sendi bahu yang tinggi, terkehel di dalamnya sering terjadi.

CHD berlaku apabila kepala secara paksa ditolak keluar dari lokasinya di rongga glenoid.

Mekanisme terkehel sendi bahu ketika jatuh di lengan. Klik pada foto untuk membesarkan

  • kecederaan semasa bersukan - kontak (bola sepak, hoki) dan dengan kebarangkalian terjatuh yang tinggi (lereng ski, gimnastik dan bola tampar);
  • kecederaan bukan sukan - pukulan kuat pada bahu yang diterima semasa kemalangan juga boleh menyebabkan PJK;
  • jatuh - bahu boleh dilucutkan ketika jatuh di lengan yang terentang.

PJK pada orang muda paling kerap berlaku akibat trauma. Orang tua terdedah kepada kehelan kerana kelemahan ligamen dan tulang rawan yang menyokong sendi bahu. Tetapi dalam kes seperti itu, untuk pengembangan PJK, beberapa kekuatan harus diberikan ke bahu agar dislokasi berlaku..

Tiga jenis patologi

Bergantung pada arah anjakan kepala humerus, terdapat 3 jenis PJK:

  1. Anterior - kepala dipindahkan secara anterior dari sendi. Selalunya disebabkan oleh pukulan langsung atau jatuh pada lengan yang terentang. Dislokasi anterior menyumbang 95% daripada keseluruhan PJK.
  2. Posterior - dislokasi, di mana kepala dipindahkan ke belakang rongga glenoid. Ia boleh disebabkan oleh pengecutan otot yang kuat kerana kejutan elektrik atau kejang. Dislokasi posterior lebih jarang berlaku - 2–4% daripada semua PJK.
  3. Lebih rendah - kepala bergerak ke bawah dari rongga glenoid. Ia adalah spesies paling jarang dan berlaku dalam 1% kes PJK..

Di samping itu, terdapat subluksasi sendi bahu, di mana (tidak seperti dislokasi) kepala humerus tidak sepenuhnya melampaui rongga glenoid..

Normal dan subluksasi sendi bahu. Klik pada foto untuk membesarkan

Subluxations juga anterior, posterior, dan inferior..

Pakar trauma secara terpisah membezakan dislokasi bahu yang biasa - suatu keadaan di mana, setelah kecederaan awal, kambuh kehelan berlaku kerana walaupun sedikit kesan pada bahu yang cedera.

Gejala khas

Apabila humerus dipindahkan dari kedudukan normalnya, otot, ligamen, tulang rawan dan tisu yang bersebelahan diregangkan dan koyak. Oleh itu, dengan CHD, gejala utama adalah kesakitan yang teruk..

Kerana sindrom kesakitan yang teruk, pesakit sering tidak dapat melakukan pergerakan pada sendi yang rosak. Kekejangan berlaku pada otot bahu, yang seterusnya meningkatkan rasa sakit.

Biasanya, dengan PJK anterior, lengan pesakit yang terkena sedikit ditarik dari badan. Pesakit menyokongnya dengan tangan yang lain untuk menghilangkan rasa sakit..

Deformasi dan pembengkakan sendi bahu berlaku sejurus selepas kecederaan. Dengan CHD anterior, pembentukan cembung dapat muncul di permukaan anterior bahu - ini adalah kepala humerus yang menonjol dari sendi.

Kecacatan sendi bahu

Kesakitan yang teruk yang diperhatikan dengan PJK boleh menimbulkan permulaan gejala sistemik - mual, muntah, peningkatan berpeluh, pening dan kelemahan.

Gejala pelupusan

Subluxation adalah keadaan di mana permukaan artikular saling bersentuhan antara satu sama lain. Gejala dan kursus tidak berbeza dengan yang mengalami kehelan sepenuhnya, apabila permukaan artikular sama sekali tidak sesuai.

Kemungkinan komplikasi

Kemungkinan komplikasi CHD:

  • pecah otot, ligamen dan tendon yang menstabilkan sendi bahu;
  • kerosakan pada saraf dan saluran darah yang berdekatan;
  • ketidakstabilan sendi bahu, yang boleh menyebabkan CHD biasa.

Diagnostik

Untuk menetapkan diagnosis, traumatologist bertanya kepada pesakit mengenai gejala dan mekanisme kecederaan, dan juga memeriksa tangan yang cedera.

Semasa pemeriksaan, denyutan arteri dan persarafan (bekalan serat saraf) sendi yang terjejas mesti diperiksa untuk mengecualikan kerosakan pada saluran atau saraf.

Setelah mengenal pasti tanda-tanda kehelan, doktor mengarahkan pesakit ke sinar-X, dengan mana anda dapat melihat kedudukan kepala dan mengecualikan adanya patah tulang.

Pendedahan semula mungkin diperlukan setelah pengurangan.

Sekiranya terdapat kecurigaan kerosakan pada tisu lembut (tendon atau ligamen) yang terletak di sebelah sendi bahu, dan sekiranya terjadi kehelan kebiasaan, pesakit ditunjukkan untuk pencitraan resonans magnetik. MRI membolehkan anda mengesan kerosakan pada tulang rawan, bahagian tulang sendi, ligamen, menilai penyambungan kapsul sendi, bekalan darahnya.

MRI sendi bahu

Kaedah rawatan

Bagaimana merawat pesakit setelah mengalami kecederaan? Rawatan merangkumi pertolongan cemas, pengurangan dislokasi oleh traumatologist dengan kepatuhan lebih lanjut terhadap rejimen pemulihan dan terapi fizikal. Setelah menjalani terapi sepenuhnya, pemulihan sepenuhnya prestasi sendi dapat dilakukan.

Pertolongan cemas

Sejurus selepas kecederaan bahu, apabila terdapat kecurigaan bahawa seseorang mempunyai bahu yang terkilir, anda perlu menghubungi ambulans atau pergi ke hospital sendiri.

Pertolongan cemas di lokasi termasuk:

  • imobilisasi (imobilisasi) bahu dengan selendang (atau tisu yang ada di tangan); Pembalut bahu
  • meletakkan pek ais ke kawasan yang rosak (bungkusan ais harus dibalut dengan kain dan disapukan pada sendi selama 5 minit);
  • mengambil ubat penahan sakit - paracetamol, ibuprofen (dos ditunjukkan dalam arahan ubat).

Pesakit tidak boleh makan atau minum, kerana muntah mungkin timbul jika diperlukan anestesia semasa pengurangan dislokasi..

Pertolongan cemas untuk subluksasi sama seperti untuk kehelan sendi sepenuhnya.

Pengurangan kehelan

Tujuan rawatan awal untuk dislokasi bahu adalah menetapkan dan mengembalikan kepala ke soket.

Terdapat beberapa kaedah meletakkan semula bahu yang terkeluar. Keputusan mengenai mana yang akan digunakan bergantung pada jenis PJK dan pengalaman doktor.

Biasanya, pengurangan dislokasi dilakukan pada pesakit yang sedar. Untuk mengurangkan kesakitan dan mengendurkan otot semasa prosedur, ubat penenang dan penghilang rasa sakit dapat diberikan.

Dalam kes yang sukar, diperlukan anestesia umum untuk menghilangkan PJK.

Dalam kebanyakan kes, pengurangan humerus secara konservatif berjaya, tetapi kadang-kadang diperlukan pembedahan.

Campur tangan pembedahan dilakukan apabila:

  1. Sekiranya tendon, ligamen atau serpihan tulang memasuki rongga sendi, yang menghalang kepala kembali ke rongga glenoid.
  2. Kegagalan kaedah konservatif.
  3. Kehadiran kerosakan pada saluran darah atau saraf.

Kadang kala bagi pesakit muda (di bawah usia 25 tahun) dengan risiko tinggi terkehel berulang, traumatologi mengesyorkan pembedahan arthroscopic awal.

Mereka diresepkan untuk memulihkan bibir sendi dan mengeluarkan serpihan tisu lembut dari rongga sendi..

Pengurangan juga diperlukan untuk subluksasi. Teknik ini tidak mempunyai perbezaan asas.

Pemulihan

Sejurus selepas dislokasi diperbaiki, traumatologist memeriksa semula lengan untuk memastikan bahawa tidak ada arteri atau saraf yang rosak semasa prosedur.

Untuk menilai keberkesanan pengurangan, radiografi kawalan dilakukan.

Oleh kerana semasa dislokasi kerosakan pada tisu yang memastikan kestabilan sendi bahu berlaku, pada masa pemulihan awal, perkembangan anjakan tulang berulang adalah mungkin..

Untuk mengurangkan tekanan pada lengan yang cedera, doktor mengesyorkan menggunakan ortosis bahu khas (pembalut pembetulan) atau jilbab, penggunaannya membolehkan otot-otot di sekitar sendi berehat.

Sokongan bahu

Dalam kes-kes yang teruk, traumatologist boleh menggunakan pemeran.

Pesakit boleh pulang ke rumah sejurus selepas meletakkan semula. Sekiranya prosedur itu dilakukan dengan anestesia umum, pesakit mesti berada di hospital sehingga kesedaran yang jelas dipulihkan..

Dalam kes ini, disarankan agar pesakit ditemani pulang oleh saudara atau orang terdekat..

Tempoh imobilisasi tangan yang cedera bergantung pada keadaan tertentu. Biasanya ia adalah 5-7 hari, dalam kes yang teruk - lebih lama.

Doktor berusaha untuk mencapai keseimbangan antara memberikan rehat fungsional untuk sendi yang cedera dan mengurangkan pergerakannya kerana imobilisasi yang berpanjangan.

Elakkan tekanan pada lengan yang cedera selama 2-6 minggu.

Sekiranya pesakit mengalami kesakitan selepas pengurangan, doktor mungkin menetapkan ubat anti-radang nonsteroid (ibuprofen, naproxen, ketoprofen, dan lain-lain).

Kaedah yang ada untuk menghilangkan rasa sakit dan mengurangkan pembengkakan tisu yang rosak adalah dengan menggunakan ais yang dibalut dengan tuala. Untuk melakukan ini, balut ais dengan tuala atau kain lain, sapukan pada sendi selama 5 minit.

Prinsip-prinsip pemulihan untuk subluksasi tidak berbeza dengan prinsip-prinsip yang sepenuhnya terkehel sendi. Biasanya, dengan subluksasi, pemulihan lebih cepat: dalam 3-5 minggu.

Fisioterapi

Selepas berakhirnya "tempoh rehat", pesakit harus berjumpa doktor terapi fizikal. Dia akan mengembangkan program pemulihan fizikal secara individu yang bertujuan untuk memulihkan pergerakan sepenuhnya pada sendi yang rosak dan menguatkan otot-otot tali bahu.

Latihan fisioterapi boleh dimulakan setelah rasa sakit mereda dan imobilisasi dikeluarkan.

Pertama, pesakit disyorkan untuk melakukan latihan isometrik (mereka melatih kekuatan otot tanpa meningkatkan jisimnya), mereka juga merupakan latihan statik, di mana tidak ada pergerakan pada sendi bahu yang terjejas. Bukan kekuatan yang penting, tetapi jangka masa beban..

Contoh latihan isometrik

1. Panjangan isometrik

Berdiri dengan punggung ke dinding, letakkan tangan anda di sisi badan anda. Pastikan lengan anda lurus, tekan dengan kuat ke dinding dan tahan tekanan selama 5 saat. Ulangi 5 kali.

2. Lenturan isometrik

Berdiri menghadap dinding dengan tangan anda di sisi badan anda. Pastikan lengan anda lurus, tekan dengan kuat ke dinding dan tahan tekanan selama 5 saat. Ulangi 5 kali.

3. Pemutus isometrik

Letakkan bantal kecil atau surat khabar yang digulung di antara tangan dan badan anda. Tekan tangan anda ke badan anda dan tahan kedudukan ini selama 5 saat. Bermula dengan objek kecil, secara beransur-ansur bertambah besar. Ulangi latihan 5 kali.

4. Penculikan isometrik

Berdiri di sebelah dinding, letakkan bahagian belakang tangan anda di atasnya. Tekan ke bawah dinding seolah-olah cuba mengangkat tangan ke sisi. Tahan tekanan selama 5 saat. Ulangi senaman 5 kali.

5. Putaran luaran

Berdiri menghadap kerangka pintu. Bengkokkan siku anda pada sudut yang betul dan letakkan bahagian belakang tangan anda di sisi bingkai. Tekan ke bawah, tahan tekanan selama 5 saat. Ulangi 5 kali.

6. Putaran dalaman

Berdiri menghadap kerangka pintu. Bengkokkan siku anda pada sudut yang betul dan letakkan telapak tangan anda di sisi bingkai. Tekan ke bawah, tahan tekanan selama 5 saat. Ulangi 5 kali.

Kemudian mereka mula melakukan senaman dinamik di mana pergerakan dilakukan pada sendi yang terjejas.

Contoh latihan dinamik

1. Putaran dalaman

Latihan yang paling penting untuk mencegah dislokasi bahu anterior berulang. Pasang pita pengembang ke objek pegun, berdiri di sebelahnya. Pegang hujung pita di tangan anda, bengkokkan siku anda pada sudut yang betul. Pastikan siku anda ditekan ke badan anda, gerakkan tangan anda ke perut, kemudian perlahan-lahan kembali ke posisi awal. Ulangi 5 kali.

2. Putaran luaran

Latihan ini tidak boleh dilakukan pada tahap awal pemulihan, karena dalam hal ini ada risiko CHD berulang. Berbaring di sebelah anda dengan kaki dibengkokkan di lutut dengan lengan yang terkena di atas. Letakkan tuala di bawah sikunya, ambil dumbbell. Bengkokkan siku anda pada sudut yang betul. Putar lengan di sendi bahu, mengarahkan tangan dari dumbbells ke atas. Kembali perlahan ke kedudukan permulaan. Ulangi 5 kali.

Semasa berdiri di salah satu hujung pita pengembang, ambil yang lain di tangan anda. Pastikan lengan anda lurus di siku, angkat ke sisi, mencapai paras bahu dengan berus. Perlahan-lahan kembali ke posisi awal dan ulangi latihan 5 kali.

Semasa berdiri di salah satu hujung pita pengembang, ambil yang lain di tangan anda. Pastikan lengan anda lurus di siku, angkat di hadapan anda, sampai ke paras bahu dengan berus. Perlahan-lahan kembali ke posisi awal dan ulangi latihan 5 kali.

Sebagai tambahan kepada latihan yang bertujuan untuk menguatkan otot tali pinggang bahu, kelas dilakukan untuk meningkatkan pergerakan pada sendi yang terjejas..

    Berdiri di sebelah bangku, bengkok dan letakkan tangan baik anda di atasnya. Satu kaki harus dilanjutkan ke depan, yang lain harus sedikit di belakang. Rehatkan lengan yang cedera, biarkan bebas digantung. Memindahkan berat badan dari satu kaki ke kaki yang lain, melakukan pergerakan badan berayun, di mana lengan yang cedera juga mula berayun dari depan ke belakang. Untuk melakukan getaran lengan sisi, kaki mesti diletakkan selebar bahu.

Pegang hujung gimnastik dengan kedua tangan. Gunakan lengan yang baik untuk melakukan lenturan, putaran dalaman dan luaran, penambahan, dan penculikan di bahu. Tangan yang cedera akan bergerak seiring dengan yang sihat.

Letakkan tuala yang digulung di antara lengan dan badan anda yang cedera. Bengkokkan siku anda pada sudut yang betul. Dengan tangan yang baik, tekan siku lengan yang cedera ke badan anda. Latihan ini bukan sahaja dapat meningkatkan pergerakan sendi bahu, tetapi juga meregangkan kapsulnya..

Langkah pencegahan

Untuk mengelakkan bahu terkehel:

  • mengurangkan kemungkinan jatuh;
  • memakai peralatan pelindung semasa melakukan sukan bersentuhan;
  • bersenam secara berkala untuk menguatkan otot dan meningkatkan kelenturan sendi (lihat contoh latihan di atas).

Selepas episod pertama PJK, risiko dislokasi semula di masa depan cukup tinggi (menurut statistik, pada 80% pesakit di bawah 30 tahun, dislokasi kedua berlaku selepas dislokasi utama). Untuk mengurangkan kemungkinan kambuh, anda perlu mengikuti cadangan doktor dan kerap melakukan latihan yang ditetapkan olehnya..

Prognosis pemulihan

Dislokasi sendi bahu tidak secara langsung mengancam nyawa. Bahaya utama mereka adalah kecacatan sementara, perkembangan komplikasi (kerosakan saluran darah dan saraf) dan risiko kambuh yang tinggi. Kemungkinan dislokasi semula secara langsung bergantung pada usia pesakit:

  1. Sehingga 20 tahun, kekambuhan berlaku pada 85% kes.
  2. Berumur lebih dari 40 tahun, risikonya adalah 10-15%.

Sebilangan besar dislokasi semula berlaku dalam 2 tahun pertama selepas episod pertama.