Dislokasi kongenital sendi pinggul pada kanak-kanak dan orang dewasa: rawatan dan pencegahan

Trauma

Dislokasi pinggul kongenital adalah patologi umum sistem muskuloskeletal. Pengesanan awal dan rawatan tepat pada masanya adalah tugas penting ortopedik moden. Pencegahan kecacatan didasarkan pada terapi yang mencukupi segera setelah diagnosis penyakit. Pemulihan sepenuhnya tanpa perkembangan komplikasi adalah mungkin semasa merawat anak-anak dari hari-hari pertama kehidupan

Dislokasi kongenital terdapat pada satu daripada 7000 bayi baru lahir. Kanak-kanak perempuan 5 kali lebih cenderung untuk mengalami anomali intrauterin daripada kanak-kanak lelaki. Lesi dua sisi sendi pinggul dikesan hampir dua kali lebih jarang daripada unilateral.

Sekiranya dislokasi kongenital tidak didiagnosis, atau bantuan perubatan tidak diberikan, maka terapi konservatif tidak akan berjaya. Dalam kes ini, kecacatan anak hanya dapat dielakkan dengan bantuan operasi pembedahan..

Ciri ciri patologi

Penting untuk diketahui! Doktor terkejut: "Terdapat ubat yang berkesan dan berpatutan untuk sakit sendi." Baca lebih lanjut.

Unsur anatomi sendi pinggul adalah femur dan asetabulum tulang pelvis, bentuknya menyerupai cawan. Permukaannya dilapisi dengan rawan hyaline yang elastik tetapi kuat yang mempunyai fungsi menyerap kejutan. Tisu penghubung dengan zat interselular elastik ini dirancang untuk menahan kepala femur di dalam sendi, sehingga mengehadkan pergerakan dengan amplitudo yang terlalu tinggi yang boleh merosakkan sendi. Tisu tulang rawan sepenuhnya menutupi kepala tulang femoral, memastikan gelongsornya yang licin, keupayaan untuk menahan beban yang serius. Unsur anatomi sendi pinggul dihubungkan oleh ligamen, yang dilengkapi dengan banyak saluran darah di mana nutrien memasuki tisu. Struktur sendi pinggul juga merangkumi:

  • beg sinovial;
  • gentian otot;
  • ligamen ekstraartikular.

Struktur yang rumit seperti ini menyumbang kepada penyambungan kepala femoral yang boleh dipercayai, pemanjangan penuh dan lenturan sendi. Dengan displasia, beberapa struktur berkembang dengan tidak betul, yang menyebabkan kepala femur bergeser berhubung dengan rongga asetabular, yang tergelincir. Lebih kerap dengan dislokasi pinggul kongenital pada kanak-kanak, terdapat kecacatan anatomi berikut:

  • meratakan rongga, meratakan permukaannya, pengubahsuaian bentuk berbentuk mangkuk;
  • struktur rawan yang cacat di pinggir rongga, ketidakupayaannya memegang kepala femur;
  • sudut anatomi yang tidak teratur yang dibentuk oleh kepala dan leher femur;
  • ligamen yang terlalu memanjang, kelemahannya, diprovokasi oleh struktur yang tidak normal.

Sebarang kecacatan menjadi penyebab kehelan, subluksasi kepala femoral. Apabila digabungkan dengan otot yang kurang berkembang, keadaan semakin bertambah buruk..

Punca dan faktor yang memprovokasi

Mengapa terdapat kongenital dislokasi sendi pinggul, para saintis masih berpendapat. Terdapat pelbagai versi perkembangan patologi, tetapi masing-masing belum memiliki asas bukti yang cukup meyakinkan. Didapati bahawa kira-kira 2-3% anomali teratogenik, iaitu, terbentuk pada tahap embriogenesis tertentu. Beberapa teori telah dikemukakan mengenai apa yang dapat menjadi prasyarat anatomi untuk permulaan patologi ortopedik:

  • kelahiran pramatang, yang disebabkan oleh peredaran darah yang terganggu antara plasenta dan janin;
  • kekurangan unsur surih, vitamin larut lemak dan air dalam badan wanita semasa membawa anak;
  • kecenderungan keturunan, hipermobiliti sendi yang disebabkan oleh keanehan biosintesis kolagen;
  • trauma kepada seorang wanita semasa kehamilan, pendedahan kepada radiasi, logam berat, asid, alkali dan bahan kimia lain;
  • trauma kepada bayi yang baru lahir semasa melalui saluran kelahiran;
  • pelanggaran perkembangan dan fungsi organ individu dan sistem janin yang betul kerana trofisme tisu yang rosak;
  • turun naik yang tajam dalam tahap hormon, pengeluaran hormon yang tidak mencukupi atau berlebihan yang mempengaruhi pengeluaran sel dalam tisu tulang dan tulang rawan;
  • pengambilan persediaan farmakologi seorang wanita dari pelbagai kumpulan, terutamanya pada trimester pertama, apabila organ utama semua sistem penting terbentuk pada janin.

Semua faktor ini menyebabkan kehilangan femur bebas dari rongga asetabular dengan pergerakan tertentu. Dislokasi kongenital sendi pinggul harus dibezakan dari patologi yang diperoleh, biasanya disebabkan oleh kecederaan atau perkembangan penyakit tulang dan sendi.

Pengelasan

Displasia mendahului dislokasi kongenital pinggul pada bayi baru lahir. Istilah ini merujuk kepada akibat pelanggaran pembentukan bahagian, organ atau tisu individu selepas kelahiran atau semasa perkembangan embrio. Displasia adalah prasyarat anatomi untuk dislokasi, yang belum terjadi, kerana bentuk permukaan artikular yang saling bersentuhan antara satu sama lain. Tidak ada simptomologi patologi, dan mungkin untuk mendiagnosis perubahan tisu hanya dengan bantuan kajian instrumental (ultrasound, radiografi). Kehadiran gambaran klinikal adalah tipikal untuk peringkat penyakit ini:

  • pra-dislokasi. Sendi pinggul terbentuk sepenuhnya, tetapi kepala femur secara berkala diganti. Dia secara bebas kembali ke kedudukan yang betul secara anatomi, tetapi jika tidak ada campur tangan perubatan, keadaan patologi berkembang;
  • subluksasi. Permukaan unsur-unsur sendi pinggul berubah, dan nisbahnya terganggu. Kepala femoral terletak bukan di rongga asetabular itu sendiri, tetapi di pinggir luarnya. Sebarang pergerakan pasif atau aktif boleh mencetuskan kehelan;
  • kehelan. Perubahan tersebut mempengaruhi rongga glenoid, kepala dan leher femoral. Permukaan artikular berpindah kuat antara satu sama lain. Kepala femoral terletak di atas rongga.

Malah masalah sendi yang "diabaikan" dapat disembuhkan di rumah! Ingatlah untuk membasuhnya sekali sehari..

Semasa memilih kaedah terapi, lokasi kecacatan anatomi mesti diambil kira. Dengan displasia asetabulum, ia dilokalisasikan dalam sayatan asetabular. Anomali juga terdapat pada kepala femoral.

Gambar klinikal

Tanda-tanda dislokasi pinggul kongenital tidak spesifik. Malah pakar ortopedis yang berpengalaman tidak mendiagnosis penyakit ini hanya setelah memeriksa pesakit. Patologi mungkin ditunjukkan oleh panjang kaki yang berbeza kerana anjakan kepala femoral. Untuk mengesannya, ortopedik pediatrik meletakkan bayi yang baru lahir di permukaan mendatar dan membengkokkan lutut, meletakkan tumit pada tahap yang sama. Sekiranya satu lutut lebih tinggi daripada yang lain, maka kanak-kanak ditunjukkan diagnostik instrumental lebih lanjut. Manifestasi klinikal berikut adalah ciri patologi:

  • susunan asimetri lipatan gluteal dan kaki. Untuk pemeriksaan, doktor meletakkan bayi yang baru lahir di punggungnya, kemudian membalikkannya ke perutnya. Sekiranya terdapat pelanggaran susunan lipatan asimetri dan kedalamannya yang tidak sama, terdapat kemungkinan displasia yang tinggi. Gejala ini juga tidak spesifik, dan kadang-kadang umumnya merupakan ciri anatomi. Bayi besar selalu mempunyai lipatan di badan mereka, yang membuat diagnosis agak sukar. Di samping itu, kadangkala tisu lemak subkutan berkembang tidak rata, dan seterusnya pengedarannya dinormalisasi (biasanya selepas 2-3 bulan);
  • tanda objektif penyakit ini adalah klik yang tajam dan sedikit teredam. Gejala ini menampakkan diri pada kedudukan terlentang dengan kaki terpisah. Klik ciri didengar apabila anggota badan yang cedera ditarik ke sisi. Sebab kejadiannya adalah pengurangan tulang paha ke dalam acetabulum, penerapan kedudukan anatomi yang betul oleh sendi pinggul. Klik juga menyertai proses sebaliknya, ketika anak melakukan pergerakan pasif atau aktif, dan kepala baldi meluncur keluar dari asetabulum. Apabila kanak-kanak mencapai 2-3 bulan, gejala ini kehilangan kandungan maklumatnya;
  • pada kanak-kanak dengan kongenital dislokasi sendi pinggul, setelah 2 minggu hidup, ada batasan ketika berusaha menggerakkan kaki ke sisi. Pada bayi yang baru lahir, ligamen dan tendon adalah elastik, jadi biasanya menggerakkan anggota badannya sehingga terletak di permukaan. Sekiranya sendi rosak, penculikan terhad. Kadang-kadang ada batasan semu, terutama ketika memeriksa bayi hingga 4 bulan. Ia berlaku kerana berlakunya hipertonia fisiologi, yang juga memerlukan pembetulan, tetapi tidak berbahaya seperti dislokasi.

Sekiranya, atas sebab apa pun, patologi tidak didiagnosis tepat pada masanya, maka patologi itu boleh mempengaruhi tisu lembut yang terletak berhampiran paha. Sebagai contoh, dislokasi kongenital pada kanak-kanak yang berumur lebih dari satu setengah tahun secara klinikal ditunjukkan oleh perkembangan otot punggung yang lemah. Kanak-kanak itu cuba menstabilkan sendi pinggul dan bergoyang semasa pergerakan, kiprahnya menyerupai "bebek".

Diagnosis

Sebagai tambahan kepada pemeriksaan klinikal, kajian instrumental dilakukan untuk membuat diagnosis. Walaupun keberkesanan radiografi dalam mengenal pasti patologi sistem muskuloskeletal, ultrasound ditunjukkan untuk bayi baru lahir. Pertama, ia benar-benar selamat, kerana tidak ada beban radiasi pada badan. Kedua, semasa melakukan imbasan ultrasound, adalah mungkin untuk menilai keadaan semua struktur tisu penghubung dengan kebolehpercayaan maksimum. Pada gambar yang diperoleh, atap tulang, lokasi penonjolan tulang rawan, dan penyetempatan kepala tulang dapat dilihat dengan baik. Hasilnya ditafsirkan menggunakan jadual khas, dan kriteria penilaian adalah sudut kecenderungan rongga asetabular..

X-ray ditunjukkan dari 6 bulan, ketika struktur anatomi mula beroksidasi. Semasa membuat diagnosis, sudut palung juga dikira. Dengan menggunakan gambar sinar-X, anda dapat menilai tahap anjakan kepala femoral, mengesan kelewatan pengoksidaannya.

Kaedah terapi asas

Rawatan dislokasi pinggul kongenital dilakukan dengan kaedah konservatif dan pembedahan. Apabila patologi dikesan, splint digunakan dalam terapi untuk melumpuhkan anggota badan sepenuhnya. Peranti ortopedik digunakan semasa menculik dan melenturkan sendi pinggul dan lutut. Kepala femur sejajar dengan rongga, dan ini membolehkan sendi terbentuk dan berkembang dengan betul. Rawatan yang dilakukan kepada bayi yang baru lahir sejurus selepas pengesanan patologi hampir selalu berjaya..

Rawatan kanak-kanak di bawah 3 bulan dianggap tepat pada masanya. Apabila tisu semakin meningkat, kemungkinan hasil rawatan konservatif yang baik menurun. Tetapi dengan kombinasi faktor-faktor tertentu dengan bantuan serpihan, pemulihan sepenuhnya kanak-kanak lebih dari 12 bulan adalah mungkin..

Pembedahan juga dilakukan sejurus selepas diagnosis. Ahli ortopedik menegaskan campur tangan sehingga kanak-kanak itu berusia lima tahun. Pembedahan intra-artikular dengan pendalaman rongga asetabular ditunjukkan untuk kanak-kanak di bawah 13-14 tahun. Semasa beroperasi pada remaja dan orang dewasa menggunakan kaedah ekstra-artikular, rim kartilaginus dibuat. Sekiranya dislokasi kongenital didiagnosis lewat, rumit oleh disfungsi sendi, maka endoprosthetics dilakukan.

Akibat dari dislokasi pinggul kongenital yang tidak dirawat pada orang dewasa adalah coxarthrosis displastik awal. Patologi biasanya muncul setelah 25 tahun sindrom kesakitan, kekejangan sendi pinggul, sering menyebabkan hilangnya prestasi. Untuk mengelakkan perkembangan kejadian seperti itu, hanya pemeriksaan bayi baru lahir oleh pakar ortopedik pediatrik, terapi segera.

Dislokasi pinggul kongenital - gejala dan rawatan

Apakah kehelan pinggul kongenital? Kami akan menganalisis penyebab kejadian, diagnosis dan kaedah rawatan dalam artikel oleh Dr. Nikolenko V.A., seorang traumatologist dengan pengalaman 10 tahun.

Definisi penyakit. Punca penyakit

Dislokasi pinggul kongenital adalah patologi sendi pinggul yang berkaitan dengan struktur atipikal kongenitalnya. Penyakit ini mula berkembang dari hari-hari pertama kehidupan dan biasanya didiagnosis pada masa kanak-kanak. Dislokasi pinggul kongenital dicirikan oleh manifestasi yang sedikit pada awalnya, perkembangan yang stabil dan pemusnahan lengkap sendi pinggul sekiranya tidak ada rawatan tepat pada masanya [1].

Sendi adalah artikulasi dua tulang yang bergerak, operasi normalnya hanya mungkin jika semua komponennya saling mematuhi satu sama lain. Pada sendi pinggul, kepala femur harus dibentuk agar sesuai dengan permukaan artikular pelvis (acetabulum). Pemutusan "engsel" segmen penyambung (permukaan artikular tulang) disebut dislokasi. [4]. Sekiranya tiba-tiba terkehel akibat kecederaan, tisu lembut di sekitar sendi diregangkan, ligamen, otot dan tendon terkoyak di bawah kulit.

Dislokasi pinggul kongenital adalah proses yang serupa, hanya dengan perlahan. Dislokasi kongenital tidak ada kaitan dengan trauma: untuk perkembangannya, beban rumah tangga biasa sudah cukup: berjalan, berlari, melompat dan permainan aktif anak. Sendi dalam kes ini menjadi rentan kerana anatomi terjejas [1].

Perubahan unsur artikular disebut displasia pinggul. Displasia disebut apabila:

  • kedalaman glenoid terlalu cetek;
  • tepi rongga sendi condong secara berlebihan;
  • nisbah sudut sendi terganggu;
  • unsur-unsur tulang rawan yang menstabilkan sendi tidak mencukupi fungsi penstabilannya.

Sendi ini kadang-kadang disebut sebagai sendi "displastik". Sendi seperti ini berkembang terlalu perlahan, ia lebih lembut daripada sendi yang sihat pada zaman ini. Ciri-ciri bahagian kedua sendi - kepala artikular - tidak sesuai dengan norma. Dalam kes ini, tidak cukup keras, tidak berbentuk, berbentuk bujur, tidak bertoleransi dengan baik dan menerimanya hanya sebahagian, dan tidak merata di seluruh permukaan.

Semua perkara di atas menyebabkan ketidakstabilan sendi: anatomi sendi pinggul seperti itu tidak dapat menahan beban yang dimaksudkan untuknya [20]. Displasia sendi pinggul menimbulkan latar belakang yang baik dan tidak dapat dielakkan (jika tidak dirawat) melimpah ke dislokasi sendi pinggul [6]. Permukaan artikulasi tidak dipegang pada posisi yang diinginkan dan secara beransur-ansur terpisah ketika anak tumbuh, kehelannya berlangsung. Ini berlaku dengan cepat semasa tempoh kritikal: ketika anak mula duduk, bangun dan berjalan, menimbulkan beban pada sendi.

Sebab utama pembentukan dislokasi pinggul kongenital adalah pelanggaran pembentukan sendi yang betul (displasia), akibatnya anatomi dan biomekanik sendi berubah. Sebab sebenar kerosakan sendi pinggul tidak diketahui. Teori dikemukakan mengenai gangguan perkembangan intrauterin yang berkaitan dengan faktor buruk semasa kehamilan:

  • merokok, alkohol atau penggunaan dadah;
  • penyakit virus;
  • kekurangan zat makanan;
  • jangkitan obstetrik;
  • persembahan breech.

Gejala dislokasi pinggul kongenital

Gejala untuk dislokasi pinggul kongenital dikurangkan kepada asimetri sendi dan fungsinya (berbanding dengan sendi yang sihat). Manifestasi visual pertama diperhatikan oleh ibu kanak-kanak semasa merawatnya, misalnya, asimetri lipatan kulit secara tidak langsung menunjukkan perkembangan sendi yang tidak rata.

Perbezaan rentang gerakan di pinggul adalah tanda lain: kaki dari bahagian yang terkena terhad dalam pergerakan pada sendi, ini dapat dilihat oleh rintangan yang ketat ketika cuba menggerakkan kaki ke sisi [4]. Sekatan dapat dilihat dengan jelas ketika mandi dan menukar anak.

Pemendekan kaki jelas kelihatan pada kedudukan anak yang berbaring di punggungnya dengan kaki yang diluruskan.

Doktor menentukan gejala yang ditunjukkan dengan pemeriksaan dan ujian klinikal, dan pemendekan tepat diakui oleh ukuran perbandingan panjang anggota badan..

Gejala "klik" memerlukan perhatian khusus. Di rumah, gejala ini dapat dijumpai secara tidak sengaja, dalam bentuk penyambungan sendi sekiranya membengkokkan pinggul ke perut. Semasa pemeriksaan, doktor dengan sengaja memprovokasi klik sendi dengan melakukan ujian klinikal. Klik mungkin menunjukkan kegagalan sendi pinggul dan subluksasi - pemisahan separa permukaan artikular [1].

Gejala yang disenaraikan tidak selalu jelas dan jelas, dan kebolehpercayaan gejala ini mungkin rendah. Gejala tunggal tidak semestinya menunjukkan displasia pinggul atau kehelan. Sebilangan gejala boleh berlaku secara normal pada bulan-bulan pertama kehidupan kanak-kanak [10].

Patogenesis dislokasi pinggul kongenital

Dislokasi pinggul kongenital selalu disertai oleh displasia sendi - sejumlah gangguan anatomi kongenital pada sendi pinggul. Sendi tidak disesuaikan dengan beban biasa, seperti berjalan. Komponen sendi kehilangan kedudukan yang betul: di bawah beban sokongan, kepala femur mula terkehel. Acetabulum pelvis, yang biasanya berfungsi sebagai tempat untuk kepala femoral, diabaikan. Ruang bebas digantikan oleh tisu parut [21]. Dalam kes ini, kepala femoral mulai bersandar di tempat baru yang tidak betul pada tulang pelvis, bentuk rongga glenoid baru terbentuk.

Perubahan mempengaruhi seluruh badan: nada otot gluteal dan otot belakang berubah, pelvis menjadi miring, tulang belakang dibengkokkan dalam usaha untuk memberikan keseimbangan badan. Dislokasi dua sisi sendi pinggul membawa kepada pembentukan kiprah yang tidak teratur, perubahan patologi tumbuh secara simetris.

Rangkaian perubahan seperti itu membawa kepada malapetaka akibat anak - kemampuan bergerak bebas terganggu. Berjalan menjadi sukar, kanak-kanak sering ketinggalan dalam prestasi, mengikut standard usia [4].

Pada masa akan datang, penyakit ini berkembang: sendi cacat parah, kehilangan bentuk dan nisbahnya sepenuhnya. Terdapat kekakuan (kontraktur) pada sendi, sehingga kehilangan pergerakan sepenuhnya. Anak tidak boleh bersandar pada kaki yang sakit kerana sakit sendi.

Klasifikasi dan tahap perkembangan dislokasi pinggul kongenital

Dislokasi pinggul kongenital dibahagikan mengikut tahap keparahan kursus:

  • Ijazah pertama adalah pra-dislokasi. Artikulasi komponen sendi betul dan agak stabil, tetapi displasia yang ada menghalang sendi berkembang secara normal.
  • Tahap kedua adalah subluksasi. Subluxasi sendi pinggul adalah ketidakcocokan antara kepala femur dan acetabulum, tahap yang dapat diramalkan untuk sendi pinggul displastik. Pada peringkat ini, hubungan separa permukaan artikular masih terpelihara. Pertumbuhan kanak-kanak yang berterusan dan pengembangan rejim motor membawa kepada perkembangan penyakit ini.
  • Tahap ketiga - kehelan sendi pinggul. Kehilangan hubungan yang lengkap antara kepala femoral dan asetabulum.

Terdapat juga dislokasi kongenital unilateral pinggul dan dua hala.

Bergantung pada komponen sendi yang paling banyak diubah, mereka dibezakan:

  • displasia acetabulum (displasia acetabular);
  • displasia femur proksimal;
  • kekalahan komponen pelvis dan femoral pada masa yang sama;
  • ubah bentuk pelbagai satah.

Untuk kemudahan penilaian visual dalam diagnostik, klasifikasi sinar-X telah dikembangkan, yang merangkumi lima darjah penyakit ini. Penggredan berdasarkan kedudukan kepala femoral relatif terhadap asetabulum [14].

  • Gred 1: kepala sepadan dengan tahap asetabulum, tetapi dipindahkan ke bahagian luar rongga;
  • Gred 2: kepala terletak di atas paras mendatar rawan berbentuk y;
  • Gred 3: kepala berada di tepi bahagian atas asetabulum;
  • 4 darjah: kepala diproyeksikan ke badan ilium;
  • Gred 5: kepala berada di tepi puncak iliaka.

Terlepas dari jenis klasifikasi dislokasi pinggul kongenital, tugasnya meliputi penilaian prognosis penyakit dan petunjuk tidak langsung mengenai taktik terapi rasional.

Komplikasi dislokasi pinggul kongenital

Dislokasi pinggul kongenital pada mulanya dilihat sebagai komplikasi displasia pinggul. Diagnosis tepat pada masanya dan mencukupi menganggap bahawa masalah akan dikenal pasti pada tahap displasia, apabila mungkin untuk merawat penyakit dengan berkesan dan mencegah dislokasi pinggul [9].

Komplikasi yang teruk timbul sekiranya tidak ada pemeriksaan diagnostik kanak-kanak. Perjalanan penyakit tanpa campur tangan membawa kepada komplikasi serius - ubah bentuk osteoartritis sendi pinggul [3] [23]. Dalam kes ini, sendi pinggul cacat dan hancur, kehilangan fungsinya sepenuhnya. Keadaan serupa disertai dengan kesakitan yang kuat bukan sahaja pada sendi yang terjejas, tetapi juga pada bahagian kerangka lain kerana pengagihan semula beban.

Perbezaan yang ketara dalam panjang hujung bawah pada dislokasi pinggul kongenital tidak membenarkan sendi lain berkembang dengan betul. Bagi kanak-kanak, komplikasi ini menjadi kritikal, menyukarkan atau menghentikan proses belajar berjalan..

Komplikasi dislokasi pinggul kongenital dicirikan oleh pembetulan yang sukar. Dalam kebanyakan kes, rawatan pembedahan diperlukan, yang dicirikan oleh skala, trauma, prognosis bertingkat dan tidak jelas [2]. Kelewatan pertumbuhan anggota badan yang terjejas memperburuk keadaan walaupun setelah berjaya menjalani rawatan pembedahan, memerlukan masa pemulihan yang panjang.

Rangkaian komplikasi dislokasi pinggul kongenital dapat berlanjutan dalam kapasiti yang berbeza, misalnya, setelah rawatan dilakukan dalam bentuk artroplasti pinggul. Masih terdapat risiko ketidakstabilan endoprosthesis, kemungkinan terkehel dan pelbagai gangguan berjalan.

Diagnosis dislokasi pinggul kongenital

Pengesanan dislokasi pinggul kongenital tidak sukar, tetapi diagnosis dislokasi yang telah berlaku dianggap terlambat. Sekiranya pesakit menunjukkan tanda-tanda dislokasi pinggul kongenital (bukan displasia), rawatan akan berpanjangan, sukar, dan kurang berkesan. Tahap perubatan moden memerlukan diagnosis bukan dislokasi kongenital, tetapi pendahulunya [11].

Displasia sendi pinggul tidak dicirikan oleh banyak gejala, lebih-lebih lagi, kebanyakannya mempunyai nilai bersyarat dalam diagnosis. Pemeriksaan menunjukkan kecekapan yang tinggi untuk pengesanan - langkah-langkah yang dirancang untuk mengenal pasti penyakit dengan pemeriksaan instrumental mandatori setiap anak. Pemeriksaan merangkumi pemeriksaan dua kali kanak-kanak oleh pakar ortopedik dan pemeriksaan ultrasound pada sendi pinggul. Kali pertama kanak-kanak itu diperiksa di hospital. Sekiranya tidak ada patologi, pemeriksaan semula dilakukan pada bulan ketiga kehidupan bersama dengan ultrasound sendi pinggul [7] [10].

Kerumitan dan teliti dalam diagnostik diperlukan. Data mengenai perjalanan kehamilan dan semua faktor risiko yang mungkin berlaku untuk displasia - persembahan sungsang, jangkitan intrauterin, oligohidramnios, kelambatan pertumbuhan intrauterin diperlukan [18].

Bagi doktor, maklumat dari ibu adalah penting, yang memerhatikan perkembangan harian anak dan untuk pertama kalinya melihat tanda-tanda diagnostik kecil. Dalam kes ini, cukup untuk mematuhi taktik pencarian aktif - dengan kecurigaan, untuk menganggap keadaan itu sebagai displasia pinggul dan mengecualikan diagnosis semasa pemeriksaan [4] [1].

Kesukaran tertentu dalam diagnosis mungkin adalah kerosakan sendi dua hala. Dalam kes ini, tidak ada asimetri sendi, yang dapat diperhatikan sendiri oleh ibu bapa. Ia tetap dipandu hanya oleh sekumpulan tanda: sekatan penculikan pinggul, data ultrasound pada sendi, jika perlu - sinar-X pelvis [8].

Rawatan untuk dislokasi pinggul kongenital

Rawatan kongenital dislokasi sendi pinggul, jika tahap displasia sudah berlalu, hanya boleh beroperasi. Pembedahan plastik rekonstruktif dilakukan untuk memulihkan anatomi sendi pinggul [12] [22]. Bergantung pada sifat lesi, keutamaan diberikan kepada operasi pada komponen asetabular, femur proksimal atau pembetulan gabungan dua komponen sendi [2] [9].

Rawatan pembedahan memerlukan tempoh pemulihan yang panjang, disertai dengan splinting (batasan mobiliti pada sendi pinggul) dan beban dos yang seterusnya pada sendi, sesuai dengan norma usia dan keadaan sendi selepas pembedahan [11] [17].

Hasil yang paling baik adalah mungkin dalam rawatan displasia pinggul daripada terkehel. Dalam kes ini, rawatan konservatif (bukan pembedahan) adalah mungkin. Dasar rawatan adalah memperbaiki pinggul dalam keadaan lenturan dan penculikan, yang dicapai dengan alat ortopedik. Untuk ini, tayar pengalihan digunakan: Vilensky, Mirzoeva, Turner. Penculikan pinggul digunakan bukan hanya dengan tayar spacer yang disenaraikan, tetapi juga dengan alat reka bentuk serupa yang melakukan fungsi yang sama: Sanggul Pavlik, bantal Frejk [5]. Pada masa yang sama, pergerakan yang dibenarkan dan disyorkan oleh mobiliti pada sendi masih ada.

Pemulihan konfigurasi sendi tidak bermaksud akhir rawatan. Di masa hadapan, terdapat kursus pemulihan: fisioterapi, urut, latihan fisioterapi, berenang terapi [3].

Keadaan umum kanak-kanak disokong oleh pemakanan yang mencukupi dan rejimen terapi. Mod ini terdiri daripada penghentian pemisahan secara beransur-ansur: doktor menetapkan peningkatan beban secara beransur-ansur pada anggota badan walaupun pada tahap pemasangan dengan tayar. Di masa depan, kekerapan prosedur urut meningkat, dan terapi fizikal digunakan. Sekiranya perlu, diet anak diubah dengan penglibatan ahli endokrinologi, kekurangan vitamin D dan kalsium diperbaiki [8] [13].

Hasil rawatan dipantau dengan pemeriksaan berkala dan ujian klinikal untuk sendi pinggul. X-ray diambil secara berkala untuk penilaian objektif pembetulan ortopedik dan untuk menentukan masa berhenti fiksasi [6].

Ramalan. Pencegahan

Prognosis kongenital dislokasi sendi pinggul bergantung sepenuhnya pada diagnosis awal. Sekiranya penyakit ini dikesan pada peringkat awal (dalam bentuk displasia), maka rawatan menghentikan perkembangan penyakit ini [6] [3]. Semakin lama diagnosis dibuat, rawatannya semakin lama dan sukar. Sekiranya pada tahap awal terdapat kaedah konservatif yang cukup, maka prognosis akan lebih baik: seseorang boleh bergantung pada pemulihan fungsi sendi. [lima belas].

Dengan penangguhan rawatan, prognosisnya tidak jelas, dan rawatan perubatan bersifat berperingkat, kerana mustahil untuk menghilangkan masalah itu pada satu ketika [3]. Selalunya dalam kes lanjut, doktor hanya dapat memberikan bantuan yang bertujuan:

  • penghapusan kesakitan;
  • pemulihan sokongan kaki;
  • peningkatan kesan kosmetik.

Sekiranya prospek rawatan pembedahan kurang, kasut ortopedik terapi dan profilaksis digunakan untuk membetulkan ketidakseimbangan panjang anggota badan dan memperbaiki kiprah, mengurangkan tekanan pada sendi [5] [12].

Langkah-langkah pencegahan untuk dislokasi pinggul kongenital termasuk:

  • berunding dengan ahli genetik pada peringkat perancangan kehamilan (dengan adanya penyakit tisu penghubung keturunan);
  • mengurangkan risiko komplikasi kehamilan: pemakanan yang baik, mengelakkan tabiat buruk, kawalan obstetrik;
  • pemeriksaan bayi yang baru lahir untuk mencari tanda-tanda displasia;
  • pengawasan pesakit luar secara berkala oleh pakar pediatrik dan ortopedis;
  • melakukan diagnostik ultrasound pada sendi pinggul sebagai sebahagian daripada pemeriksaan [7].

Mengikut hasil penyelidikan, pelekapan ketat, cara membawa anak, penggunaan tali pinggang dan pendidikan jasmani tidak menunjukkan kesan yang signifikan terhadap perkembangan dan pencegahan dislokasi pinggul kongenital [19].

Rawatan displasia dan kehelan sendi pinggul pada kanak-kanak

Dislokasi pinggul kongenital adalah keadaan serius perkembangan pinggul pinggul, yang menyebabkan, sekiranya tidak ada rawatan komprehensif tepat pada masanya, sehingga hilang upaya.

Patologi didasarkan pada displasia (perkembangan tidak normal) tisu tulang dan tulang rawan di kawasan sendi pinggul, yang menyebabkan ketidakcocokan antara permukaan artikular.

Ketidakseimbangan pinggul mesti diatasi tepat pada waktunya, walaupun pada bayi yang baru lahir. Ini akan membantu mencegah akibat teruk dari displasia pada masa dewasa..

Sebab-sebabnya

Beberapa faktor berperanan dalam perkembangan displasia pinggul, dan sering kali mustahil untuk mengenal pasti punca sebenar penyakit ini. Perlu mengikuti cadangan pakar kandungan-ginekologi semasa mengandung untuk mengelakkan berlakunya patologi.

Kemunculan dislokasi kongenital difasilitasi oleh:

  1. Faktor keturunan. Kemungkinan displasia meningkat sekiranya salah seorang ibu bapa atau saudara terdekat mempunyai kes penyakit ini.
  2. Penyakit hormon dan metabolik ibu semasa mengandung: kekurangan hormon menyebabkan gangguan pembentukan plasenta dan bekalan nutrien yang tidak mencukupi kepada janin.
  3. Hypocalcemia adalah keadaan tubuh wanita hamil apabila kekurangan kalsium dalam darah, yang biasanya memastikan pembentukan kerangka anak. Patologi, dengan pengesanan tepat pada masanya, dengan mudah dikompensasi dengan mengubah diet, mengambil vitamin dan unsur mikro.
  4. Patologi Obstetrik: persembahan sungsang, ukuran besar janin, oligohidramnios. Dalam keadaan ini, ketidakcocokan terbentuk antara keperluan anak untuk nutrien dan kelahirannya, dan pelanggaran kedudukan anatomi janin menyebabkan pembentukan sendi yang tidak betul..
  5. Patologi rongga rahim - lekatan, tumor mengurangkan jumlah rongga, menyebabkan pergerakan yang tidak mencukupi pada sendi pinggul, memerah tisu yang tidak terbentuk.
  6. Malnutrisi umum - pembentukan tisu dan organ kanak-kanak tidak mencukupi pada waktu kelahiran.

Pada orang dewasa, kehelan sendi berlaku di bawah pengaruh sebab lain dan memerlukan kaedah rawatan lain.

Mekanisme pembangunan

Di bawah pengaruh faktor-faktor ini, kepala femoral dipindahkan relatif terhadap rongga glenoid pelvis tulang. Ligamen sendi tidak dapat mengekalkan komponen dalam kedudukan fisiologi.

Dengan pergerakan, satu permukaan artikular meluncur berbanding yang lain. Proses ini melalui beberapa peringkat dan berlaku dalam varian berikut:

  1. Pra-dislokasi - kepala femoral berada dalam asetabulum, tetapi perkembangan elemen artikulasi tidak mencukupi. Dengan pertumbuhan normal kanak-kanak, pra-dislokasi mungkin tidak simptomatik, pembentukan sendi akan selesai sendiri dengan usia.
  2. Subluxasi sendi pinggul adalah keadaan di mana kepala femur menonjol dari rongga glenoid. Doktor memanggil patologi istilah lateroposition, yang bermaksud penyimpangan pinggul dari pelvis ke luar. Semasa ujian, sejumlah besar pergerakan batang keluar dari rongga asetabulum.
  3. Dislokasi kongenital adalah ketidakcocokan sepenuhnya permukaan artikular kerana kedudukan yang salah atau kekurangan elemen individu. Rawatan yang sukar untuk konservatif, sering memerlukan campur tangan pembedahan.

Terlepas dari patologi yang diharapkan, diagnosis lengkap diperlukan berdasarkan gambaran klinikal penyakit dan data radiologi.

Gejala

Keterukan manifestasi penyakit ini tidak hanya bergantung pada tahap penyakit, tetapi juga pada usia anak. Pra-dislokasi mungkin tidak muncul sama sekali sehingga beban yang signifikan pada anggota badan yang terjejas, kerana perpindahan tidak dapat diucapkan - ini menyukarkan diagnosis patologi pada bayi baru lahir.

Dalam tempoh perkembangan kanak-kanak yang berlainan, tanda-tanda ciri displasia pinggul dinyatakan.

Gejala pada bayi baru lahir

Pada kanak-kanak selepas kelahiran, gambaran klinikal malap walaupun pada peringkat kedua penyakit ini. Alat otot belum menderita, kontraktur tidak diperhatikan. Apabila membandingkan anggota badan yang sakit dan sihat pada bayi baru lahir, perbezaannya tersirat.

Dengan pergerakan pasif kaki pada sendi pinggul, pakar pediatrik atau neonatologi mengesan gejala tergelincirnya kepala femoral.

Ini bermaksud bahawa apabila anggota badan diculik ke dalam, ia jatuh dari rongga sendi. Kepala memasuki semula alur ketika kaki ditarik keluar dari garis tengah. Tanda ini adalah simptom yang jelas dari kekurangan sendi pada bayi baru lahir..

Klinik untuk kanak-kanak di bawah enam bulan

Selama bulan-bulan pertama kehidupan kanak-kanak, simptomologi penyakit berkembang, dan pengesanan patologi memerlukan usaha diagnostik yang lebih sedikit. Walau bagaimanapun, rawatan memerlukan kaedah yang lebih invasif (trauma)..

Sebagai tambahan kepada gejala tergelincir, gejala berikut muncul:

  1. Sekatan pergerakan anggota bawah ke arah luar. Lazimnya, jarak pergerakan ketika menculik kaki dari garis tengah adalah sekitar 80 ° pada tempoh awal kehidupan dan menurun hingga 50 ° dengan sembilan bulan.
  2. Asimetri lipatan kulit di kawasan gluteal. Sekiranya kanak-kanak diletakkan di perutnya, terdapat kedudukan lipatan glute-femoral dan lutut yang salah pada anggota badan yang terkena.
  3. Memusingkan kaki ke luar. Dengan pergerakan aktif kanak-kanak, dislokasi anggota badan secara tidak sengaja dari sendi berlaku, dan kaki berada dalam kedudukan penculikan luaran.
  4. Selepas bulan kedua, pemendekan anggota badan yang sakit menjadi ketara berbanding dengan anggota badan yang sihat..

Tanda-tanda ini harus mendorong orang dewasa berjumpa doktor secepat mungkin..

Gejala selepas enam bulan hidup

Kanak-kanak dengan dislokasi pinggul kongenital lebih sukar untuk memindahkan beban pada anggota bawah, mereka mula berjalan jauh lebih lambat daripada rakan sebaya yang sihat.

Perubahan gaya berjalan bergantung pada tahap keparahan dan lokasi kecederaan. Sekiranya hanya satu sendi terjejas, ketidakstabilan pergerakan, kepincangan diperhatikan. Dengan patologi dua hala, kanak-kanak yang sakit bergerak, berjalan dari kaki ke kaki.

Sekiranya kanak-kanak hanya berdiri di kaki yang sakit dan cuba membengkokkannya pada sendi lutut dan pinggul, batang badan akan condong ke arah anggota badan yang sihat.

Pada orang dewasa dengan patologi yang tidak dirawat, terdapat gangguan kiprah dan pergerakan yang berterusan pada sendi..

Diagnostik

Pada kecurigaan sedikit pun mengenai displasia pinggul, anda harus berjumpa dengan pakar pediatrik. Sekiranya perlu, doktor mengarahkan anak-anak ke pakar traumatologi atau pakar bedah pediatrik yang akan melakukan satu set kajian yang diperlukan.

X-ray

Kaedah utama untuk mendiagnosis dislokasi kongenital pada sendi pinggul adalah radiografi. Prosedur ini membawa bahaya kepada bayi baru lahir, tetapi penggunaannya adalah wajib untuk diagnosis yang tepat. Kajian ini mengenal pasti gejala sinar-X khas yang menunjukkan patologi:

  • Sudut segiempat.
  • Cerun asetilulum.
  • Pergeseran ke atas pinggul.
  • Akhir osifikasi paha dan pelvis.
  • Garisan Shenton.

Sejumlah gejala dapat dijumpai setelah setahun hidup, apabila dislokasi sendi pinggul menyebabkan kedudukan struktur tulang yang tidak betul secara anatomi. Ciri-ciri ini merangkumi kedudukan paha dalam posisi anjakan, penurunan kepala femoral, pesongan ke depan, asetabulum yang rata, dan lain-lain. Pada bayi baru lahir, sinar-x hanya menunjukkan gejala displasia tidak langsung..

Penyelidikan tambahan

Radiografi mengesahkan diagnosis dalam kebanyakan kes, tetapi untuk pemeriksaan penuh anak, prosedur diagnostik tambahan mungkin diperlukan, yang akan menunjukkan kerosakan pada tisu sekitarnya dan organ lain dari sistem muskuloskeletal..

Sebagai kaedah penyelidikan tambahan yang melengkapkan diagnosis, berikut dilakukan:

  1. Pencitraan resonans magnetik - menunjukkan penglibatan struktur tulang rawan dan ligamen dalam proses patologi. Teknik yang mahal tetapi sangat bermaklumat.
  2. Pemeriksaan ultrabunyi pada sendi - akan menunjukkan adanya lesi keradangan, boleh digunakan sebagai kaedah yang selamat dan cepat pada bayi baru lahir untuk mengawal keadaan.
  3. X-ray Tangan - Digunakan untuk menilai pembentukan tulang. Nukleus pengoksidaan di tangan menunjukkan usia tulang anak, keadaan metabolisme mineralnya.

Rawatan

Seperti diagnosis, terapi untuk displasia sendi bergantung pada peringkat penyakit dan usia kanak-kanak. Pada bayi baru lahir, rawatan pembedahan dikontraindikasikan, kerana risiko pembedahan terlalu besar. Perpindahan kepala femoral dapat diperbaiki dengan menggunakan kaedah rawatan konservatif dan pembedahan..

Rawatan konservatif

Ia dihasilkan dengan meregangkan anggota badan dengan penculikannya ke luar. Cara lain untuk menghilangkan perpindahan adalah pengurangan dislokasi tertutup, yang dilakukan di bawah anestesia umum..

Selepas penggantian semula, sendi dipasang dalam pelapis plaster sehingga 6 bulan. Imobilisasi dilakukan dalam pelbagai posisi bergantung pada tahap displasia.

Terapi neonatal

Sekiranya diagnosis displasia pinggul dilakukan pada kanak-kanak pada hari-hari pertama kehidupan, rawatan dilakukan tanpa menunggu keputusan ujian diagnostik. Biasanya pada usia ini, perkembangan preluxasi diperhatikan, yang dapat diperbaiki..

Pada bayi baru lahir, anggota badan yang terjejas diletakkan dalam posisi penculikan dari garis tengah, di posisi ini kaki dipegang sehingga dinamik positif muncul. Gunakan bantal dan lampin berbentuk T untuk membuat pose yang diingini.

Otot paha dan pelvis secara beransur-ansur mengendur, selepas itu traumatologist meletakkan anggota badan pada kedudukan yang betul berbanding dengan asetabulum.

Kaedah tambahan adalah penggunaan serpihan khas, korset dan alat pembalut, yang mengejar tujuan yang sama. Sekiranya berlaku pra-dislokasi, gejala kemunduran diri dan rawatan tambahan tidak diperlukan.

Rawatan kanak-kanak sehingga enam bulan

Matlamat utama terapi adalah untuk mengekalkan hubungan yang betul antara kepala femur dan berongga tulang pelvis. Rawatan dijalankan terutamanya secara konservatif, menggunakan serpihan khas.

Pencabulan pinggul juga dicapai secara beransur-ansur dengan bantuan gimnastik dan struktur sokongan. Imobilisasi dalam jangka hayat ini boleh menyebabkan kontraksi otot, oleh itu, disyorkan latihan terapi yang betul dan betul.

Terapi pada separuh kedua kehidupan

Sekiranya selama rawatan langkah-langkah yang diberikan tidak cukup untuk menghilangkan gejala penyakit, setelah 6-12 bulan mereka memutuskan pilihan kaedah rawatan. Campur tangan pembedahan digunakan apabila kaedah lain tidak berkesan.

Rawatan operasi

Rawatan jenis ini mungkin berlaku ketika anak berusia lebih dari 1 tahun. Campur tangan pembedahan adalah tindakan yang melampau, yang paling sering digunakan untuk diagnosis penyakit yang lebih lambat, ketika anak sudah mulai berjalan. Kaedah rawatan pembedahan:

  1. Pengurangan terbuka dengan pendalaman permukaan artikular, permukaan kepala femoral - teknik yang digunakan untuk mengembalikan sepenuhnya fungsi artikulasi.
  2. Arthrodesis sendi pinggul - penutupan sendi tanpa kemungkinan pergerakan. Ia digunakan apabila mustahil untuk melakukan teknik lain. Dalam traumatologi pediatrik, indikasi minimum.
  3. Operasi ekstra artikular yang bersifat rekonstruktif. Termasuk pembinaan semula leher femoral, osteotomi, pembentukan semula asetabular. Kaedah-kaedah ini diperlukan apabila pengurangan telah dicapai, tetapi gerakan penuh tidak dapat dicapai kerana adanya patologi sistem muskuloskeletal..

Dislokasi sendi pinggul adalah patologi melumpuhkan yang teruk yang memerlukan diagnosis dan rawatan awal. Akibat untuk anak dapat dielakkan dengan menghubungi pakar yang berkelayakan tepat pada waktunya.

Dislokasi pinggul kongenital

Dislokasi pinggul kongenital adalah dislokasi kepala femur dari acetabulum, yang disebabkan oleh kegagalan fungsi kongenital pada sendi. Dislokasi pinggul, yang tidak didiagnosis pada masa bayi, ditunjukkan oleh kepincangan anak pada percubaan pertama untuk berjalan secara bebas. Rawatan konservatif yang paling berkesan terhadap dislokasi pinggul kongenital pada kanak-kanak 3-4 bulan pertama kehidupan. Sekiranya tidak berkesan atau jika patologi didiagnosis lewat, campur tangan pembedahan dilakukan. Kurangnya rawatan tepat pada masanya dislokasi pinggul kongenital menyebabkan perkembangan coxarthrosis dan kecacatan pesakit secara beransur.

ICD-10

  • Pengelasan
  • Gejala
  • Komplikasi
  • Rawatan untuk dislokasi pinggul kongenital
  • Harga rawatan

Maklumat am

Displasia sendi pinggul dan dislokasi kongenital pinggul adalah tahap yang berbeza dari patologi yang sama yang timbul daripada pelanggaran perkembangan normal sendi pinggul. Dislokasi pinggul kongenital adalah salah satu malformasi yang paling biasa. Menurut penyelidik antarabangsa, 1 dari 7000 bayi baru lahir menderita patologi kongenital ini. Penyakit ini menyerang kanak-kanak perempuan sekitar 6 kali lebih kerap daripada kanak-kanak lelaki. Lesi unilateral berlaku 1.5-2 kali lebih kerap daripada dua hala.

Displasia sendi pinggul adalah keadaan yang serius. Traumatologi dan ortopedik moden telah mengumpulkan banyak pengalaman dalam diagnosis dan rawatan patologi ini. Data yang diperoleh menunjukkan bahawa jika tidak ada rawatan tepat pada masanya, penyakit ini dapat menyebabkan kecacatan awal. Semakin awal rawatan dimulakan, semakin baik hasilnya, oleh karena itu, pada sedikit pun kecurigaan terkongkong kongenital pinggul, perlulah menunjukkan kepada anak kepada ortopedis secepat mungkin.

Pengelasan

Terdapat tiga darjah displasia:

  • Displasia sendi pinggul. Rongga artikular, kepala dan leher femoral diubah. Nisbah normal permukaan artikular dikekalkan.
  • Subluksasi kongenital pinggul. Rongga artikular, kepala dan leher femoral diubah. Nisbah permukaan artikular terganggu. Kepala femoral dipindahkan dan terletak berhampiran pinggir luar sendi pinggul.
  • Dislokasi pinggul kongenital. Rongga artikular, kepala dan leher femoral diubah. Permukaan artikular dipisahkan. Kepala femoral terletak di atas dan jauh dari rongga glenoid..

Gejala

Sendi pinggul cukup dalam, ditutup dengan tisu lembut dan otot yang kuat. Pemeriksaan secara langsung pada sendi sukar, oleh itu, patologi dikesan terutamanya berdasarkan tanda-tanda tidak langsung.

  • Simptom klik (Simptom Marx-Ortolani)

Ia dikesan hanya pada kanak-kanak di bawah umur 2-3 bulan. Bayi dibaringkan di punggungnya, kakinya dibengkokkan, dan kemudian dibawa bersama dan dibesarkan dengan teliti. Dengan sendi pinggul yang tidak stabil, dislokasi dan penempatan semula pinggul berlaku, disertai dengan klik khas.

  • Batasan plumbum

Ia dikesan pada kanak-kanak di bawah umur satu tahun. Anak itu dibaringkan di punggungnya, kakinya dibengkokkan, dan kemudian, tanpa usaha, mereka dilemparkan ke sisi. Pada anak yang sihat, sudut penculikan pinggul adalah 80-90 °. Sekatan penculikan mungkin menunjukkan displasia pinggul.

Harus diingat bahawa dalam beberapa kes, batasan penculikan disebabkan oleh peningkatan semula jadi nada otot pada anak yang sihat. Dalam hal ini, batasan unilateral penculikan pinggul adalah nilai diagnostik yang lebih besar, yang tidak dapat dikaitkan dengan perubahan nada otot..

  • Memendekkan anggota badan

Kanak-kanak itu dibaringkan di punggungnya, kakinya dibengkokkan dan menekan perutnya. Dengan displasia unilateral sendi pinggul, asimetri di lokasi sendi lutut terungkap, disebabkan oleh pemendekan pinggul pada bahagian yang terkena.

  • Asimetri lipatan kulit

Kanak-kanak diletakkan terlebih dahulu di punggungnya dan kemudian di perutnya untuk memeriksa lipatan kulit inguinal, gluteal dan popliteal. Biasanya, semua lipatan simetri. Asimetri adalah bukti patologi kongenital.

  • Putaran luar anggota badan

Kaki anak di bahagian yang terkena dipusing ke luar. Gejala ini dapat dilihat dengan baik ketika bayi sedang tidur. Perlu diingat bahawa putaran luaran anggota badan juga dapat dikesan pada anak yang sihat..

  • Gejala lain

Kanak-kanak berusia lebih dari 1 tahun mengalami gangguan kiprah ("itik gait", kelesuan), kekurangan otot gluteal (gejala Duchenne-Trendelenburg) dan lokasi yang lebih tinggi dari trokanter yang lebih besar.

Diagnosis patologi kongenital ini dibuat berdasarkan sinar-X, ultrasound dan MRI sendi pinggul.

Komplikasi

Sekiranya patologi tidak dirawat pada usia dini, hasil dari displasia adalah coxarthrosis displastik awal (pada usia 25-30), disertai dengan rasa sakit, pergerakan sendi yang terhad dan secara beransur-ansur membawa kepada ketidakupayaan pesakit. Dengan subluksasi pinggul yang tidak dirawat, kepincangan dan sakit sendi muncul pada usia 3-5 tahun, dengan dislokasi kongenital pinggul, rasa sakit dan kepincangan berlaku sebaik sahaja mula berjalan.

Rawatan untuk dislokasi pinggul kongenital

  • Terapi konservatif

Dengan permulaan rawatan yang tepat pada masanya, terapi konservatif digunakan. Belat yang dipilih secara individu digunakan untuk memastikan kaki anak diculik dan bengkok pada sendi pinggul dan lutut. Penjajaran tepat pada masanya kepala femoral dengan asetabulum mewujudkan keadaan normal untuk perkembangan sendi yang betul. Semakin awal rawatan dimulakan, hasil yang lebih baik dapat dicapai..

Lebih baik jika rawatan bermula pada hari-hari pertama kehidupan bayi. Permulaan rawatan untuk displasia pinggul dianggap tepat pada masanya jika anak itu belum berusia 3 bulan. Dalam semua kes lain, rawatan dianggap terlambat. Walaupun begitu, dalam situasi tertentu, terapi konservatif cukup berkesan dalam rawatan kanak-kanak berumur lebih dari 1 tahun..

  • Rawatan operasi

Hasil terbaik dalam rawatan pembedahan patologi ini dapat dicapai sekiranya anak itu menjalani pembedahan sebelum berumur 5 tahun. Selepas itu, semakin tua kanak-kanak itu, semakin sedikit kesan yang diharapkan dari operasi tersebut..

Operasi untuk dislokasi pinggul kongenital boleh menjadi intra-artikular dan ekstra-artikular. Intervensi intra-artikular dilakukan untuk kanak-kanak di bawah usia remaja. Semasa operasi, asetabulum diperdalam. Operasi ekstra artikular ditunjukkan kepada remaja dan orang dewasa, intinya adalah untuk membuat bumbung asetabulum. Endoprosthetics sendi pinggul dilakukan dalam kes-kes yang teruk dan terlambat didiagnosis dislokasi pinggul kongenital dengan disfungsi sendi yang teruk.

Dislokasi pinggul kongenital

Dislokasi pinggul kongenital adalah salah satu manifestasi perkembangan abnormal sendi pinggul, yang berlaku pada peringkat awal perkembangan intrauterin janin.

Perkembangan dislokasi pinggul kongenital

Hollow sendi pinggul

Dalam kes eksartikulasi kongenital, ketika kepala berada di luar sendi, rongga glenoid tidak berkembang sama sekali. Perkembangannya dikaitkan dengan kerengsaan kepala yang berfungsi. Pada embrio berusia 3-4 bulan, rongga glenoid mempunyai bentuk bujur - ia memanjang ke atas dan ke belakang. Rongga yang tidak berkembang dilengkapi dengan tepi tulang rawan yang membentuk cincin di sekelilingnya, membuat kecacatan di bahagian atas dan meratakan permukaan tulang yang tidak rata. Rongga sendi bersama dengan cawan membentuk lebih daripada belahan bumi, sehingga lebih dari 180% dari keseluruhan permukaan.

Selepas melahirkan anak, bentuk bujur rongga glenoid secara beransur-ansur berubah menjadi bentuk bulat, tulang rawan bibir asetabular menguat dan melengkapkan tepi bumbung. Pengoksidaan secara beransur-ansur dapat diperhatikan pada sinar-X, tepi rongga glenoid dilengkapi dengan penambahan baru. Pada bayi baru lahir, rongga artikular merangkumi 1/3 permukaan kepala femoral, selebihnya dilindungi oleh rim fibrocartilaginous, yang berjalan di sepanjang pinggir asetabulum dan meningkatkan artikulasi dengan kepala femoral. Pada akhir tahun pertama kehidupan, 42% permukaan kepala sudah diliputi oleh rongga glenoid, pada usia 3 tahun - 54%, dan pada usia 5 tahun - 57% permukaan kepala.

Paksi leher dan kepala pada bayi baru lahir melintasi rongga glenoid. Dengan usia antara 1 hingga 6 tahun, lokasi leher dan kepala berubah sehingga pada usia 6 tahun paksi mereka melintasi tepi atas tulang rawan berbentuk Y.

Perubahan kedudukan dan lokasi rongga glenoid terdiri daripada fakta bahawa pada masa embrio rongga glenoid terletak lebih ventral dan dekat, dan ketika pelvis berkembang, ia bergerak jauh dan lebih posterior dan menempati posisi frontal. Rongga artikular pada kanak-kanak lelaki yang baru lahir dipusing secara merata kedua-dua anterior dan ke luar, sementara pada kanak-kanak perempuan agak anterior dan lebih ke luar. Pada wanita, rongga glenoid terletak lebih depan berbanding lelaki. Keadaan ini menjelaskan dislokasi pinggul kongenital yang lebih biasa pada kanak-kanak perempuan..

Rongga artikular melengkapkan pembentukannya pada usia 10 tahun. Selepas 10 tahun, rongga glenoid tidak lagi berubah bentuknya kerana keadaan fisiologi. Rawan berbentuk Y tumbuh bersama menjelang 13-16 tahun. Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud bahawa bentuk rongga glenoid tidak dapat berubah pada masa akan datang. Dengan coxa vara congenita (kecacatan yang sangat jarang dan tidak dapat dikaji, yang digabungkan dengan kecacatan bahagian proksimal dan pemendekan paha hingga mikromelia, kadang-kadang dengan kerosakan pada bahagian distal anggota badan), bumbung rongga normal sehingga sekitar 10 tahun, setelah 10 tahun, menyesuaikan diri dengan kepala, menjadi curam. Juga, dengan nekrosis aseptik kepala femoral dan dengan kelumpuhan tulang belakang pediatrik, kecacatan sekunder rongga glenoid berlaku. Pemerhatian ini menunjukkan bahawa rongga glenoid, yang sudah berkembang, sangat sensitif terhadap sebarang perubahan anatomi pada kepala femoral. Sendi pinggul yang terbentuk dengan betul adalah hasil bentuk tulang anatomi dan fungsi yang betul..

Kepala femur pada embrio pada awal perkembangan dipusingkan ke belakang - dalam kedudukan retroversion dari 4 hingga 11 °. Kira-kira pada pertengahan tempoh embrio, kepala dan leher femur berputar ke anterior dan pada akhir kehamilan adalah antetorsi 20-40 °. Pada tahun-tahun pertama kehidupan kanak-kanak, tahap antetorsi yang ketara ini kembali meningkat sehingga mencapai 8-11 ° pada orang dewasa..

Perkembangan femur

Pada orang dewasa, kepala femoral mempunyai bentuk bulat yang tetap. Pada embrio, bahagian belakang kepala di kawasan kemurungan pusat diratakan dan mempunyai bentuk elips. Jika dibandingkan dengan ukuran keseluruhan badan, kepalanya kira-kira 2 kali lebih besar daripada pada orang dewasa. Lehernya pendek dan besar. Leher yang panjang dan nipis hanya terbentuk pada separuh kedua dekad pertama, apabila bentuknya seperti biasa. Trokanter yang lebih besar pada embrio dan bayi baru lahir adalah besar; trokanter yang lebih rendah diarahkan ke belakang. Kepala femoral embrio menunjukkan retroversion tertentu, bahagian depan leher lebih panjang daripada belakang. Pada embrio dan bayi baru lahir yang lebih dewasa, retroversi ini secara beransur-ansur hilang dan hilang sepenuhnya dalam tempoh selepas bersalin..

Rongga artikular pada dislokasi, serta rongga artikular embrio, pada separuh pertama kehidupan embrio mempunyai bentuk berbentuk pir, bahagian atas, bahagian atasnya tidak dikembangkan, kepalanya kecil. Oleh itu, rongga artikular dengan dislokasi, adalah hasil daripada kelewatan pengembangan sendi pinggul, pelvis dan seluruh kawasan pinggul.

Kejadian antropoid terkehel

Pada mamalia, anggota badan bawah tetap dalam kedudukan lenturan sepanjang hayat. Mereka hampir tidak mempunyai dislokasi kongenital pada pinggul. Pada manusia, tulang punggung setelah kelahiran berpindah dari lenturan ke peluasan; semasa kelahiran, ia tidak mempunyai 30 ° hingga pemanjangan penuh, dan 20 ° untuk menyelesaikan penambahan. Peralihan yang ditunjukkan bermaksud perubahan statik yang ketara. Otot membujur paha menghalang pemanjangan dan, semasa memanjangkan, menolak kepala keluar dari rongga glenoid.

Gejala dan Diagnosis

Perkembangan dislokasi pada anak tahun pertama kehidupan sedemikian rupa sehingga pada saat kelahiran hanya dijumpai dalam kes yang sangat luar biasa. Dalam kajian kanak-kanak berumur 3 bulan, proses displasia ringan dan subluksasi berlaku, dislokasi jarang berlaku; semasa memeriksa kanak-kanak berumur 5-6 bulan, peratusan kemewahan sudah meningkat dan beberapa kehelan ini sudah sangat tinggi. Semakin tua anak, semakin dominan kemewahan berbanding prelux dan sublux.

Kecederaan semasa melahirkan anak tidak memberi kesan terhadap berlakunya displasia kongenital. Konfusi pada kanak-kanak pada bulan-bulan pertama setelah kelahiran juga bukan penyebab dislokasi kongenital pinggul, kerana penyumbatan tidak dapat menyebabkan kelewatan osifikasi seluruh pelvis.

Kekemasan selalu intrakapsular, kepala meregangkan kapsul artikular dan kekal di dalam kapsul. Dalam pengembangan perpindahan lebih lanjut, juga menentukan betapa kuatnya ligamen kepala femoralis..

A. Perubahan anatomi pada kanak-kanak selama 6 bulan pertama kehidupan

Kerosakan tahap paling ringan adalah pengoksidaan nukleus kepala yang tertunda. Dalam kes ini, tepi luar rongga glenoid biasanya dikembangkan, kepala terletak di tengah rongga glenoid. Keadaan ini belum menjadi displasia femur; osifikasi kepala yang tertunda juga boleh disebabkan oleh fungsi tiroid yang tidak mencukupi..

Kumpulan pertama - pra-dislokasi

Nukleus kepala berayun terlambat, bumbungnya curam, membentuk sudut lebih dari 30 ° dengan mendatar, garis Shenton dengan anggota bawah yang diperpanjang dan dengan penutup lutut menghadap ke anterior tetap utuh.

Pra-dislokasi sembuh secara spontan sehingga ia berkaitan dengan kontraktor penambah. Sekiranya penculikan sendi pinggul terhad, mereka secara beransur-ansur berpindah ke kumpulan kedua..

Kumpulan kedua - subluxation

Pengesahan inti kepala tertunda, bumbungnya sedikit lebih curam daripada pada kumpulan pertama. Kepala digerakkan ke atas bertentangan dengan pinggir luar rongga glenoid. Garis Shenton terputus; semasa penculikan, kepala tidak meluncur ke sendi. Keadaan ini, sebelum rawatan, dikaitkan dengan batasan penculikan, yang merupakan tanda subluxasi yang paling penting. Sekiranya tidak ada penculikan femur yang lengkap, kepala menekan pada pinggir luar rongga glenoid dan mencegah osifikasi pinggir luarnya. Hanya selepas penghapusan kontraktor penambah, pengembangan sendi yang lebih normal dapat dilakukan. Kadang-kadang mungkin untuk mencapai kelonggaran kontraktor adduktor dan pergerakan penculikan sistemik yang dilakukan oleh ibu selepas melahirkan anak dan pada bulan-bulan pertama selepas melahirkan anak, atau kedudukan penculik - memasukkan kain atau lampin di antara kaki. Sekiranya kaedah ini gagal untuk menghilangkan penculikan, maka tidak ada harapan bahawa penyembuhan spontan akan datang. Kepala akan tetap berada dalam posisi subluksasi, atau secara beransur-ansur berubah menjadi kehelan sepenuhnya.

Kumpulan ketiga - kehelan

Dengan kehelan sepenuhnya, pengosongan kepala tertunda, bumbungnya sangat curam. Kepala terletak sisi dan berdekatan dari rongga glenoid. Garis Shenton terjejas dengan ketara, penculikan terhad, selalunya kurang terhad berbanding dengan subluxation. Dengan penculikan yang teliti, kepala dengan jelas meluncur di pinggir luar rongga glenoid (gejala Marx). Pesakit yang telah dirawat sejak awal dengan teknik penculikan atau kedudukan penculik boleh melakukan penculikan percuma walaupun dengan kehelan sepenuhnya pada usia dini. Dislokasi tergelincir yang lengkap mungkin sudah berlaku semasa lahir, tetapi biasanya berkembang dari keadaan awal kemunculannya kemudian. Kumpulan ketiga merangkumi, bersama dengan gelongsor kemewahan, kemewahan tinggi yang tidak tergelincir; kepala dalam kes sedemikian dipisahkan dari pinggir luar rongga glenoid.

B. Perubahan anatomi pada kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun

Subluxatio coxae - subluxation

Subluxation adalah keadaan peralihan kepada pengembangan kehelan sepenuhnya, tetapi juga dapat menjadi keadaan jangka panjang. Di sekolah, remaja dan dewasa, ada pesakit yang mengalami subluksinya selama-lamanya. Dalam kes ini, kepala hanya sebahagian dari rongga glenoid, separuh dan bahkan 2/3 kepala terletak di luar rongga glenoid. Sudut kecenderungan meningkat, dan kecacatan disalah anggap sebagai coxa valga luxans. Menemukan kepala dalam posisi subluksasi kadang-kadang disebabkan oleh antetorsi tinggi, sementara kepala dirasakan di depan dalam bentuk tisu lembut yang menonjol tubercle.

Luxatio marginalis - kemewahan marginal

Kepala terletak di pinggir luar rongga glenoid dan dirasakan di hadapan rongga antara mm. rectus femoris dan sartorius, di satu pihak, dan m. tensor fasciae latae - di sisi lain. Beg artikular memanjang, kepala menekan pada pinggir luar rongga glenoid dan mencegah pengerasan limbus tulang rawan. Tepi luar rongga glenoid sama sekali tidak berkembang; di sekitar rongga glenoid yang asal, rongga glenoid baru timbul, dihubungkan secara meluas ke rongga glenoid yang asal. Hanya bahagian bawah rongga glenoid yang dipenuhi dengan tisu penghubung dari masa ke masa, serta lekatan antara kapsul dan rongga glenoid. Pengurangan menjadi mustahil agak lewat, setelah 10 tahun hidup anak. Kepala, yang terletak di permukaan tulang pelvis, segera kehilangan penutup tulang rawannya, agak awal pada bahagian tengahnya yang rata dan mempunyai bentuk kerucut atau penyangga.

Luxatio supracotyloidea - kehelan anterior

Kepala terletak di luar sendi di pinggir luar rongga glenoid, yang lebih baik dikembangkan daripada pada kes kehelan marginal. Kepala mengeluarkan kapsul sendi di belakangnya. Rongga artikular yang baru terbentuk disambungkan secara meluas ke rongga artikular yang asal - semakin banyak kepala bergerak ke atas, semakin banyak kapsul menyempit di tempat limbus tulang rawan dan membentuk isthmus yang disebut.

Rongga artikular pada anak kecil kosong dan berkembang dengan baik, pada kanak-kanak yang lebih tua ia terbuat dari tisu penghubung dan sebahagiannya menyatu dengan kapsul artikular. Setelah penyingkiran limbus tulang rawan, dapat dilihat bahawa rongga glenoid yang asli mempunyai bentuk bujur, hampir segitiga dengan pangkalan yang terletak di bahagian jauh. Bentuk ini diperoleh kerana limbus cartilagineus tidak beroksidasi di kuadran atas luarnya dan tetap tulang rawan.

Kepala femur pada anak kecil cacat, rata di luar, dan mempunyai bentuk kerucut. Tulang rawan pada titik kontak dengan ilium rosak. Di atas rongga glenoid asal pada kanak-kanak yang lebih tua, rongga glenoid baru terbentuk, pada mulanya sangat cetek, kemudian menjadi lebih dalam kerana pembentukan perubahan ubah bentuk. Di rongga glenoid yang baru terbentuk ini, kepala boleh dipegang seumur hidup. Tekanan mekanikal di kepala selalu ketara, dan oleh itu, pada masa dewasa, sebagai peraturan, perubahan ubah bentuk yang teruk berlaku..

Luxatio intermedia - lateral, lateral, dislokasi

Dengan pergerakan lebih jauh ke atas ke belakang, kepala tetap berada di tepi menegak, pada titik di mana permukaan anterior dan posterior ilium bertemu. Sekiranya terdapat perpanjangan sendi pinggul, kepala dirasakan di bahagian belakang ilium. Kepala dipegang di tempat ini untuk beberapa waktu, dan lama-kelamaan ia bergerak lebih jauh ke belakang dan membentuk kehelan posterior.

Luxatio ilica - suite belakang

Jalur kepala dengan arah posterior di permukaan luar ilium meninggalkan trek yang berjalan hampir selari dengan pinggir femur. Kepala tidak bersentuhan langsung dengan tulang, tetapi hanya dengan m. glutaeus minimus, yang seratnya atrofi di bawah tekanan dari kepala. Rongga glenoid baru tidak berkembang pada ilium, walaupun dislokasi posterior kekal seumur hidup. Kepala kehilangan sokongan tulang.

Paha disambungkan ke pelvis hanya dengan otot dan kapsul artikular memanjang, di mana femur digantung ketika berjalan dan berdiri. Rongga glenoid yang asli diisi dengan tisu penghubung dan menyatu dengan kapsul artikular. Isthmus sempit, tidak dapat dilalui kepala, kadang-kadang ditutup dengan lekatan tisu penghubung: kepala dalam kebanyakan kes kecil, atropik, melekat pada kapsul sendi.

B. Tanda-tanda kehelan kongenital

Adalah perlu untuk membezakan tanda-tanda dislokasi pinggul kongenital berikut sebelum anak mula berjalan: asimetri lipatan kulit paha dan punggung, pelvis mempunyai bentuk pelvis wanita. Dilihat dari depan, kontur sisi ilium tidak rata, tetapi cembung. Terdapat tonjolan yang lebih besar atau lebih kecil di bawah puncak iliaka, yang memberikan sendi pinggul bentuk cembung. Lonjakan ini disebabkan oleh kedudukan tinggi trokanter yang lebih besar. Pada kedudukan rawan, sisi yang terkilir rata, kurang cembung daripada sisi yang sihat. Paha berada dalam kedudukan putaran luaran.

Ciri penting dan sangat ketara ini terdapat di tempat penempatan sekitar 45% kes. Pemendekan satu anggota badan dapat dilihat hanya dengan dislokasi unilateral, kedudukan trochanter yang tinggi dan penurunan jarak antara tulang belakang unggul anterior dan pergelangan kaki dalam menjadi ketara. Mengukur panjang pada bayi baru lahir sangat sukar. Pemendekan akan lebih ketara jika anak diletak di punggung dan kaki dibengkokkan di lutut dan sendi pinggul ke kedudukan lenturan segi empat tepat, maka perbezaan panjang kedua-dua paha akan dapat dilihat dengan jelas. Pemendekan anggota badan yang terkilir akan lebih ketara jika anak itu duduk dari posisi terlentang.

Pada palpasi, trochanter yang lebih besar terletak di atas garis Roser-Nelaton. Pemeriksaan kepala dilakukan seperti berikut: jika anda meletakkan ibu jari kedua tangan di tulang belakang atas depan, dan jari telunjuk pada trochanters besar di setiap sisi, anda dapat merasakan perbezaan besar ketinggian trochanters besar. Kepala artikular jarang dipalit pada ilium dari belakang, lebih kerap mereka diraba di depan di bawah tulang belakang superior anterior. Rongga artikular kosong. Pada kanak-kanak dengan lemak badan yang ketara, hasil palpasi tidak memuaskan. Semasa cuba memberi paha pada posisi penculikan, seseorang dapat merasakan penambah tegang yang jelas menonjol, di sisi yang terdapat kemurungan. Semasa cuba mengeluarkan pinggul dari posisi penculikan, tergelincir yang jelas kadang-kadang terasa (gemerisik pengurangan). Gejala ini disiasat dengan cara ini: tangan diletakkan di bahagian luar paha sehingga jari tengah berada di kawasan trochanter yang lebih besar, dan ibu jari memeluk bahagian paha yang jauh. Dengan tahap penculikan tertentu, tergelincir berlaku pada sendi.

Tanda yang paling penting dari pinggul yang terkilir adalah batasan penculikan. Gejala ini tidak ada pada displasia dan subluksasi. Sekiranya terdapat dislokasi, penculikan adalah terhad atau tidak mungkin - kepala terletak di tepi luar rongga glenoid dan paha berada pada kontraktor penambah. Selebihnya pergerakan sendi pinggul dilakukan dalam jumlah yang lebih besar daripada pada sendi pinggul biasa.

Penambahan pada kanak-kanak begitu bebas sehingga paha anggota badan yang terkilir dapat diletakkan di pangkal paha sisi lain. Putaran ke dalam dan ke luar boleh dilakukan dua kali ganda. Pada kaki yang sihat, putaran masuk dan keluar boleh dilakukan hingga 45 °, dengan kehelan - hingga 90-100 °. Oleh itu, jumlah putaran sekiranya berlaku kehelan 180-200 °.

Tidak mungkin selalu menemukan semua tanda dan jarang sekali berlaku, terutamanya dengan dislokasi pinggul kongenital dua hala, untuk membuat diagnosis satu atau yang lain pada usia dini setelah pemeriksaan luar. Walau bagaimanapun, setiap kanak-kanak yang menunjukkan asimetri lipatan kulit, pemendekan anggota badan, putaran femur ke luar, penculikan terhad dan tergelincir kepala harus dilakukan sinar-X..

D. Masuk balita

Kanak-kanak dengan kongenital dislokasi pinggul biasanya mula berjalan pada 16-20 bulan.

Pada kanak-kanak yang sudah mulai berjalan, dislokasi pinggul kongenital ditunjukkan oleh kepincangan pada kaki yang sakit, yang disebut "itik gait".

Dengan dislokasi unilateral, kanak-kanak lemas pada kaki yang sakit, kedudukan anggota badan tidak stabil berbanding dengan kedudukan pelvis. Kepala femoral bergerak hampir dengan setiap langkah. Kelesuan juga disebabkan oleh gejala Trendelenburg. Apabila anak berdiri pada kaki yang sihat, otot-otot gluteal tegang dan dengan ketegangannya memegang pelvis dalam kedudukan mendatar.

Dengan kongenital dislokasi otot paha dan terutamanya mm. gluteus medius dan minimus dipendekkan dan dilemahkan, m. gluteus maximus dilemahkan. Apabila kanak-kanak bersandar pada anggota badan yang sakit, otot yang lemah tidak dapat menjaga pelvis dalam kedudukan mendatar dan pelvis tenggelam ke bahagian yang sihat. Tulang belakang boleh turun dengan pelvis. Pesakit, cuba meratakan kecacatan statik yang timbul, pada saat menurunkan kaki ke lantai, dengan cepat membelokkan badan ke sisi, ke arah kaki yang sakit: pergerakan yang kompleks ini ketika berjalan memberikan kesan osilasi pada sendi pinggul dan disebut itik gait (gejala Duchenne). Semasa memeriksa gejala Trendelenburg, anak berdiri di kaki yang sakit, dan mengangkat yang lain. Gejala itu positif jika pelvis dalam posisi ini turun ke sisi yang sihat, dan pesakit, yang ingin mengekalkan keseimbangan, memiringkan badan ke sisi yang sakit.

Diagnostik sinar-X

Diagnosis sinar-X pada bayi baru lahir dan anak kecil adalah mungkin. Walaupun inti kepala pada kanak-kanak yang sihat muncul antara bulan ke-3-5 kehidupan, dislokasi dapat dibezakan oleh kedudukan tulang yang relatif sebelum munculnya inti ossified.

• Tepi luar rongga glenoid. Sudut atap dijumpai seperti berikut: garis mendatar dilukis melalui kedua-dua tulang rawan berbentuk Y dan sudut yang melintang ini terbentuk dengan satah pinggir luar pelvis.

• Kepala femoral. Semasa menerangkan pengoksidaan, ukuran dan bentuk kepala, perhatian khusus diberikan kepada pengembangan inti kepala dan perbezaan pengembangan inti kedua kepala. Perkembangan yang tertangguh ditunjukkan dalam kenyataan bahawa pada akhir separuh pertama kehidupan anak dan kemudian, kepala sama ada belum mula terbentuk sama sekali, atau ia kurang normal.

• Jarak hujung femur proksimal dari pelvis. Ia menunjukkan jarak sisi kepala dari sendi.

• Garisan Shenton. Garis ini diperoleh dengan menghubungkan kontur distal leher dengan kontur distal partis horizontalis ossis pubis. Pada sendi pinggul normal, garis ini membentuk lengkungan biasa. Setiap anjakan kepala ke arah proksimal melanggar garis Shenton.

Keempat-empat petunjuk utama ini memberikan pemahaman yang lengkap mengenai keadaan pelvis dan kepala dan perpindahan lateral dan proksimal femur..

X-ray harus membezakan kehelan dari riket pada anak kecil. Riket ditunjukkan oleh fakta bahawa tepi dalaman metafisis leher pada arah medial menyerupai paruh dan tulang umumnya dikalsifikasi.

Diagnosis sinar-X berbeza mengikut perubahan anatomi pada sendi. Dengan subluksasi, kepala dipindahkan secara lateral, pada mulanya berdiri di rongga glenoid hanya dengan bahagian dalamnya, bahagian kepala tetap tidak ditemui oleh bumbung, garis Shenton patah. Sekiranya dislokasi marginal, garis Shenton terganggu secara signifikan, pinggir luar rongga glenoid tidak hadir, rongga glenoid diperbesar pada arah proksimal. Kepala cacat, sering diratakan, atau berbentuk cendawan. Dengan dislokasi iliac, kepala terletak di sisi ilium; pada kanak-kanak kecil, terdapat jurang besar antara kedua tulang. Tepi luar rongga glenoid curam, kurang berkembang daripada pada sendi pinggul biasa, tetapi lebih baik dikembangkan daripada dislokasi marginal.

Pada pesakit tua pada usia remaja, kepala selalu bertumpu pada ilium dan terletak di rongga yang baru terbentuk terletak berdekatan dengan rongga asal. Kepala dalam kes ini berbentuk kerucut atau berbentuk cendawan. Tulang, di tempat pembentukan rongga baru, dipadatkan secara sklerotik dan membentuk rabung marginal yang kuat. Dengan dislokasi lateral, kepala skigram menyentuh ilium. Pada dislokasi posterior, kontur kepala berada di belakang ilium, kontur kedua-dua tulang berlapis. Tepi luar rongga glenoid curam, kepalanya kecil, cacat. Pada kanak-kanak berumur lebih dari 10 tahun, pada masa remaja dan dewasa, kepala terlalu kecil, rongga glenoid hilang sepenuhnya.

Dengan akibat keradangan purulen pada sendi pinggul, bayangan kepala tidak dapat dilihat walaupun pada kanak-kanak berusia beberapa tahun. Tali leher berdiri di tepi luar rongga glenoid dan di atasnya, semua pergerakan sendi pinggul adalah terhad. Sejarah proses purulen teruk pada separuh pertama tahun pertama kehidupan. Parut fistula terdapat di bahagian depan, luar, atau belakang paha.

Keradangan tuberkulosis ditunjukkan oleh sakit sendi, batasan pergerakan sendi yang seragam, dan diagnosis sinar-x khas. Coxa vara congenita dan nekrosis kepala femoral mempunyai penculikan dan fleksi bebas yang terhad.

Rawatan konservatif

Kepala, terkeluar sebahagian atau sepenuhnya, mesti disesuaikan, dan kemudian cuba menyimpannya di rongga glenoid untuk jangka masa yang lama. Kedua-dua fasa rawatan - pengurangan dan pengekalan - sangat diperlukan. Berbeza dengan trauma, sendi tidak dikembangkan pada dislokasi pinggul kongenital; oleh itu, perlu memegang kepala setelah pengurangan sendi selama bumbung dan kepala tumbuh ke bentuk anatomi normal mereka.

1. Letakkan semula dengan sanggul Pavlik atau bantal Frejk

Sekiranya tidak ada halangan anatomi, pengurangan dengan sanggur berjaya (sebagai peraturan). Reposisi dilakukan dalam dua peringkat. Pada peringkat pertama, terdapat penurunan secara beransur-ansur dari kontraktor penambah, pada tahap kedua, kepala dalam posisi penculik itu sendiri dimasukkan ke dalam rongga glenoid.

Pada peringkat pertama dan kedua, terapi gerakan dilakukan. Tekanan elastik dan berat anggota badan secara beransur-ansur meningkatkan penculikan. Pelemahan penculikan secara beransur-ansur dan perlahan ini disertai dengan pergerakan kecil yang tidak berkesudahan: kepala mendorong masuk ke sendi dan, akhirnya, dalam kedudukan tertentu dimasukkan ke dalam asetabulum. Kelonggaran secara beransur-ansur ini adalah inti pati rawatan bantal dan sapu, itu adalah pengurangan pergerakan. Sekiranya kepala tidak dapat menemukan jalan ke rongga glenoid dan ketika pengurangan spontan tidak dilakukan, anda boleh menggunakan kaedah lain untuk mencapai pengurangan.

Dianjurkan untuk meneruskan rawatan bantal pada putaran dalaman paha atau menggunakan tangga dengan putaran dalaman. Kelemahan penambahan berlaku dalam 7-30 hari. Perkembangan atap bermula secara perlahan, sedikit demi sedikit dan berterusan untuk jangka masa yang agak lama pada kanak-kanak yang dirawat pada usia satu tahun.

Masa rawatan, walaupun terdapat perkembangan yang baik, sebanding dengan tahap atap yang kurang berkembang; semakin besar sudut bumbung, semakin lama tahan, sehingga bumbung sepenuhnya dikembangkan.

Semasa menggunakan bantal dan sapu, anda tidak akan mendapat penculikan lebih dari 90 ° dan kepala tidak akan didorong ke depan. Oleh itu, tidak perlu dilakukan pemeriksaan sinar-X yang kerap. Dan untuk dislokasi lebih tua dari dua tahun (hampir hingga tiga tahun), rawatan bantal boleh dimulakan pada setiap masa. Semasa rawatan, kelemahan kontrak dicapai, dan jika sendi bebas, maka pada anak yang lebih tua, pengurangan spontan berlaku. Pada masa akan datang, kanak-kanak seperti itu diberikan alat penahan. Terapi lanjutan juga sesuai. Dalam kebanyakan kes, pada usia ini, perubahan seperti itu berlaku pada sendi sehingga pengurangan, walaupun setelah penambah lemah, gagal dan pesakit diindikasikan untuk pembedahan.

Masa yang paling sesuai untuk memulakan rawatan adalah ketika anak berusia 3 bulan. Selama tempoh ini, preluxasi, subluksasi kecil mendominasi; kemerosotan kemerosotan juga dihadapi, namun, kemewahan tinggi belum berkembang selama periode ini. Oleh itu, kebanyakan pesakit dapat disembuhkan dengan ubat yang mudah. Pada kanak-kanak berumur 5-6 bulan, terdapat peratusan kemewahan yang lebih besar dan terdapat kes-kes apabila pengurangan gagal.

2. Rawatan dengan alat penculikan

Pada usia 8 bulan, perkembangan sendi yang dikurangkan belum selesai. Pada masa ini, bumbungnya dibangunkan secara tidak lengkap. Dalam kes sedemikian, mustahil untuk meneruskan rawatan dengan bantal atau sanggur, kerana anak mula berdiri di atas kakinya dan akan mengatasi daya tahan bantal dan sanggur. Oleh itu, ketika anak mencapai usia 8-12 bulan, mereka beralih ke rawatan dengan alat penculik yang memperbaiki sendi pinggul pada posisi lenturan 80 ° dan penculikan pada 70 °. Ini adalah alat kulit, diperkuat dengan tayar logam, dengan klip di pinggang dan di sekitar pinggul. Hampir sampai ke lutut. Tayar boleh dilanjutkan.

Peranti tidak betul-betul memperbaiki sendi pinggul. Dari fakta bahawa hanya sampai ke lutut, sendi pinggul tetap bebas, dan kedudukan penculikan dijaga dengan ketat. Peranti sentiasa dua hala. Dalam alat ini, kepala dan atap berkembang menjadi bentuk normal dan radas tidak menyebabkan kerosakan. Sebilangan besar kanak-kanak menggunakan peranti berjalan. Peranti ini digunakan siang dan malam sehingga radiograf menunjukkan bahawa bumbungnya cukup dikembangkan untuk menahan kepala pada sendi. Ini biasanya bergantung pada tahap penyakit, hingga tempoh ketika anak mencapai usia 14-24 bulan. Di masa depan, anak diberi kesempatan untuk bergerak pada siang hari, dan pada waktu malam, untuk menunjang penambahan dan pengembangan atap lebih lanjut, mereka masih meninggalkan peralatan. Alat yang digunakan hanya pada waktu malam tidak menyekat kanak-kanak. Kawalan sinar-X dilakukan selepas 6 bulan dan selalu dalam dua unjuran - di anteroposterior dan dalam penculikan dan lenturan pada sudut 90 °.

3. Rawatan dengan belat penculikan Vilensky

Banyak perhatian harus diberikan kepada rawatan fungsi dislokasi pinggul kongenital pada tahun pertama kehidupan dengan belat penculikan Vilensky. Ia direka sebagai spacer bergeser teleskopik. Di hujung spacer, dengan bantuan engsel, manset dipasang untuk melekatkan belat di sepertiga bahagian bawah kaki bawah di atas pergelangan kaki anak.

Inti rawatan fungsional dengan belat terdiri daripada peregangan otot adduktor yang perlahan dan dosis sambil mengekalkan pergerakan pada sendi hujung bawah, tidak termasuk penambahan pinggul. Rawatan fungsional dilengkapi dengan latihan terapi, urutan, mandi air suam. Dalam kes yang ditunjukkan, daya tarikan digunakan oleh tayar dengan peningkatan beban dan penarikan secara beransur-ansur..

Di bawah pengaruh pergerakan yang diarahkan pada tayar, kepala femoral secara beransur-ansur berpusat dan, dengan penurunan nada otot adduktor, ia dimasukkan ke dalam rongga glenoid.

Pergerakan aktif meningkatkan peredaran darah dan limfa, menguatkan alat otot, mempercepat pengisahan atap asetabular dan mewujudkan keadaan yang baik untuk memulihkan fungsi sokongan anggota badan.

Selepas bermulanya pemusatan kepala di asetabulum, kanak-kanak itu dibenarkan berjalan di belat. Belat penculikan Vilenskiy juga digunakan untuk meningkatkan pusat kepala setelah pengurangan dislokasi pinggul yang terbuka dan tanpa darah.

Rawatan operasi

Penyelesaian paling mudah untuk rawatan pembedahan dislokasi pinggul kongenital adalah pembentukan rongga glenoid baru di atas rongga glenoid yang sebenarnya, menggabungkannya menjadi satu bahagian dan meletakkan semula kepala ke dalam rongga glenoid baru ini..

Operasi Zagradnichek

Dalam operasi Zagradnichek, sayatan seperti pintu bermula dari tulang belakang unggul anterior, melengkung ke arah luar, memanjangkan hampir 2 jari di luar bahagian proksimal batang femoral. Sayatan membujur pada arah distal sepanjang 5-8 cm dilekatkan pada sayatan ini pada hujung lateralnya. Selepas kulit dipotong, fasia dipotong. Di sisi posterior trokanter yang lebih besar, fascia juga dibedah di bahagian posterior, hampir ke otot. Kemudian periosteum dikeluarkan dari permukaan luar trochanter yang lebih besar. Tulang tidak dikeluarkan dari trokanter yang lebih besar, kerana merobohkan trokanter yang lebih besar dapat merosakkan tulang rawan apophyseal, yang mengawal pertumbuhan bukan hanya trochanter yang lebih besar, tetapi seluruh bagian trochanteric dari poros femoral, serta pertumbuhan leher femoral. Apabila tulang rawan ini rosak, leher terasa memanjang dan mengambil kedudukan valgus. Oleh itu, hanya periosteum dengan lapisan atas tulang yang dirobohkan dari trokanter yang lebih besar dan ditarik ke arah proksimal.

Kemudian femur dibedah. Di bahagian belakang tulang paha dan di kawasan subtrokanterik ke arah posterior, otot-otot bersama dengan periosteum dibedah dengan pahat yang tajam. Kemudian anggota badan dipusingkan ke posisi putaran ke luar dan periosteum ditolak ke belakang dengan raspor ke arah anterior, hampir di bawah pinggir trokanter yang lebih besar. Mereka bergerak sangat dekat dengan tulang agar tidak merosakkan saluran koronari wilayah trochanteric. Raspator dimasukkan di bawah trochanter yang lebih rendah untuk memastikan bahawa tendon ilio-psoas tidak rosak semasa pembedahan. Otot ini selalu tertinggal pada lekatannya. Tulang dipotong secara serong dari sisi luar-proksimal dalam arah distal dan medial, selalu bermula di bawah trokanter yang lebih besar dan berakhir di bawah trokanter yang lebih rendah. Pada pemotongan tulang ini, reseksi selari batang femoral segera dilekatkan, memotong, menurut sinar-X, bahagian tulang yang diinginkan agar cantuman diperlukan untuk kanopi. Reka bentuk akhir baji medial dan posterior harus diserahkan ke peringkat terakhir operasi..

Kapsul artikular ditransaksikan kira-kira dua jari yang berdekatan dengan pemasangan kapsul ke tulang paha. Sekiranya pemotongan kapsul di sekeliling dilakukan dengan tidak betul, kepala kehilangan sokongan anteriornya, setelah operasi, kelonggaran berlaku pada arah anterior. Oleh itu, di bahagian depan, bahagian lembut kapsul harus dibedah dengan teliti untuk memastikan bahawa otot iliopsoas tetap utuh, dan hanya bahagian kapsul artikular yang terletak di sekitar kepala yang terkeluar harus dipotong pada arah anterior. Bahagian asetabular di depan tidak boleh dibuka. Istmus dan bahagian asetabular kapsul dibedah ke arah posterior. Apabila bahagian bawah rongga dicapai, ligamen bulat dipotong dan bahagian lembut dipalingkan dari tulang rawan ke arah distal dengan sudu tajam. Kemudian, betul-betul di atas pinggir rongga yang paling rendah, kapsul sendi dibedah melintang dan bahagian bawahnya diasingkan bersama dengan ligamen bulat dan dengan ligamentum transversum acetabuli.

Limbus, yang kadang-kadang menembusi rongga dan membentuk interposisi di bahagian tengah sendi, harus benar-benar habis, bahagian proksimalnya harus dipelihara jika mungkin. Selepas pemotongan bahagian lembut dari bahagian asetabular, perlu membalut saluran pendarahan.

Beg artikular pada kanak-kanak kecil berbentuk bulat; pada kanak-kanak yang lebih tua, kebanyakannya mempunyai bentuk kerucut segitiga - ia hanyalah alur dalam antara bahagian anterior dan posterior rongga glenoid. Kadang-kadang bahagian tengah kemurungan membentuk batuk kering yang tidak teratur. Penyimpangan dalam rongga glenoid ini harus dihilangkan dengan pemotong. Walau bagaimanapun, anda perlu bekerja dengan berhati-hati sehingga hanya lapisan atas tulang rawan dan tulang yang diselaraskan dan tulang rawan berbentuk Y rosak sekecil mungkin. Kepala diproses sedemikian rupa sehingga melintasi ligamen bulat di titik lampiran. Bentuk kepala harus dipelihara, jika boleh, dan tidak bulat; dalam keadaan ubah bentuk yang teruk, kepala diperlakukan dengan penjajaran tajam tepi. Sebuah kanopi dibentuk dalam setiap kes untuk kemewahan dan juga subluksasi. Pertama, otot gluteus maximus dikeluarkan dari bursa. Di tempat-tempat di mana kapsul tumbuh ke sayap ilium, perlu menyiapkannya dari sayap ilium hampir ke tepi luar rongga glenoid, kemudian melekatkan tepi luar kapsul sendi selebar 2-3 jari.

Kapsul adalah kesinambungan langsung dari rongga glenoid. Kanopi dibentuk sebagai akibat dari peninggalan seluruh lengkungan rongga artikular dan pengenalan cantuman yang diambil dari batang femoral yang dilindungi. Cangkok tulang didorong masuk dan, dengan memeriksa rongga glenoid, diperiksa bahawa bumbung sendi memuaskan, terbentuk secara merata, dan tidak ada penyimpangan yang terjadi di permukaannya sejak pengenalan cantuman. Dalam kes-kes apabila tidak ada cukup bahan tulang di tangan, auto-atau homoseksual harus digunakan. Kursus pasca operasi sangat sesuai apabila bumbung yang baru dibentuk mencukupi dan mempunyai arah mendatar.

Pengurangan kepala ke rongga glenoid tidak sukar. Sekiranya kepala tidak berpegang teguh di rongga glenoid, ia diperlakukan seperti rongga glenoid, menghilangkan semua bekas luka dari itu. Kemudian kepala dipegang sehingga betul-betul berpusat pada sendi, sementara pembantu meregangkan anggota badan di lutut sehingga pada kedudukan lateral lutut menghadap lurus ke depan. Dalam kedudukan ini, diperiksa berapa banyak lagi yang diperlukan untuk memotong serpihan untuk mencapai pemendekan yang betul, sudut kecenderungan yang betul dan penjajaran antetorsi yang betul. Kedua-dua serpihan tulang disambungkan dengan dawai nipis yang dimasukkan ke dalam lubang yang digerudi di fragmen proksimal femur. Setelah menyambung dengan wayar, periksa lokasi serpihan sekali lagi dengan mengeluarkan kepala dari sendi. Selepas pengurangan baru, serpihan disambungkan menggunakan dua skru, salah satunya menghubungkan serpihan di atas gelung wayar dan memasuki leher femoral, yang lain masuk di bawah gelung wayar ke tulang kortikal di wilayah trokanter yang lebih rendah..

Kapsul sendi dijahit dengan sangat hati-hati, kapsul sendi dijahit di depan, di luar dan di belakang, tetapi terutama dengan tekun di depan, sehingga relaksasi kepala tidak dapat terjadi di anterior. Kemudian bumbung dipantau lagi dan, jika perlu, ditambah. Kemudian otot gluteus maximus yang didorong ke belakang dijahit kembali ke tempat asalnya. Periosteum trochanter yang lebih besar dijahit dengan berhati-hati di depan dan di belakang. Selepas itu, fasia fascia pada paha, tisu subkutan dan kulit dijahit.

Sebelum menggunakan plaster cast, hasil operasi mesti diperiksa dengan sinar-X. Pelekat plaster digunakan pada kaki yang dikendalikan dalam keadaan penculikan yang sederhana. Pembalut harus sampai ke hujung jari kaki, pada kaki yang sihat - hanya ke lutut. Plaster cast dibiarkan selama 4 minggu, kemudian dikeluarkan dengan hati-hati dari pesakit di tempat tidur dan kemudian pembalut ekstensor digunakan. Latihan dimulakan dengan sangat berhati-hati, kaki dalam keadaan tergantung.

Pengendalian sinar-X dilakukan 3 minggu selepas mengeluarkan pelekat. Dalam kes-kes tersebut apabila kedudukan kepala yang tepat dicapai dan ketika leher mempunyai sudut kecenderungan dan kilasan yang betul, tidak ada batasan pergerakan mobiliti sendi. Sebaliknya, dalam kes di mana terdapat antetorsi atau retrotorsi, rawatan sangat sukar; di sebalik semua usaha, mustahil untuk mencapai pergerakan bebas. Dalam kes ini, perlu beroperasi semula, untuk meletakkan kepala pada kedudukan yang betul. Pesakit di rumah diberhentikan pada kruk 2 bulan setelah membuang plaster cast. Pemuatan anggota badan yang dikendalikan hanya dibenarkan selepas enam bulan.

Derotasi osteotomi dengan kanopi di sepanjang Zagradnichek

Sayatan sama seperti dalam operasi Zagradnichek, transisi serong femur, reseksi baji dengan baji secara mediasi dan posterior. Sebelum menjahit tulang, periksa bahawa kepala betul-betul berada di tengah sendi. Kedua-dua serpihan tulang dihubungkan dengan wayar dan dua skru, kemudian sendi dibuka dengan sayatan membujur hampir ke tepi luar rongga glenoid, sementara dapat dilihat bahawa terdapat ruang bebas antara kepala dan rongga glenoid. Ruang ini diisi dengan menurunkan bumbung dengan cara yang sama seperti dalam operasi Zagradnichek. Selepas operasi, plaster cast dibiarkan selama 8 minggu, kemudian pergerakan tanpa beban disarankan, setelah 3 minggu mereka dibenarkan berjalan di tongkat, dan beban penuh sendi dibenarkan hanya 6 bulan setelah operasi. Skru dikeluarkan enam bulan selepas operasi.

Derotasi osteotomi dapat dilakukan dari usia 3 tahun, tidak lebih awal, dan berumur sekitar 14 tahun dengan antetorsi lebih besar dari 45 °. Pada kanak-kanak yang lebih tua, kepala sangat cacat sehingga penghinaan mendekatkan permulaan arthrosis ubah bentuk.

Pada orang dewasa, osteotomi derotasi dianggap sebagai kontraindikasi, ia selalu menyebabkan keterbatasan pergerakan sendi.