Kehelan sendi bahu

Meniskus

Dislokasi bahu adalah pelanggaran kedudukan relatif permukaan artikular tulang bahu dan skapula. Kecederaan seperti itu sering disertai dengan kerosakan pada bursa dan ligamen berdekatan. Yang paling biasa adalah dislokasi tidak langsung kerana jatuh pada lengan yang diluruskan atau dibengkokkan di siku, ketika pergerakan anggota badan melebihi norma fisiologi: kapsul terkoyak oleh epiphisis humerus dan jatuh dari rongga glenoid.

Dalam kebanyakan kes, dislokasi sendi bahu boleh dibalikkan, tetapi jangka masa pemulihan mungkin berbeza bergantung pada keparahan dan jangka masa kecederaan..

Rujukan anatomi

Sendi bahu dibentuk oleh kepala humerus dan rongga artikular skapula, dibingkai oleh tisu tulang rawan - bibir artikular. Terima kasih kepada yang terakhir, kawasan kemurungan meningkat, kejutan dan gegaran semasa pergerakan tulang bahu dilembutkan. Sendi ditutup dalam kapsul sinovial, yang diperkuat oleh ligamen coracohumeral. Oleh kerana sendi bahu tidak mempunyai ligamen tersendiri dan hanya disokong oleh otot-otot lengan, ia sangat mudah bergerak, tetapi terdedah kepada kerapuhan.

Risiko terkehel tinggi disebabkan oleh kawasan hubungan yang agak kecil antara permukaan artikulasi dan kapsul sinovial yang agak besar tetapi nipis. Di samping itu, ketika jatuh, seseorang paling sering berusaha melembutkan pukulan dengan bersandar pada tangannya, akibatnya sendi bahu cedera..

Sekiranya pesakit mempunyai bahu kiri atau kanan yang terkilir, kemungkinan kecederaan semula meningkat. Ini biasanya disebabkan oleh pecahnya bursa atau pengurangan yang salah. Tempoh pemulihan setelah pengurangan juga sangat penting, kerana pelanggaran rejim atau pelaksanaan latihan yang salah dapat menyebabkan di masa depan munculnya kehelan kebiasaan.

Harus diingat bahawa dislokasi, terutama primer, adalah kecederaan serius dan memerlukan penempatan semula yang kompeten, diikuti dengan pemulihan. Untuk memulihkan struktur anatomi dan fungsi sendi sepenuhnya, latihan fisioterapi dan terapi ditetapkan.

Sebab-sebabnya

Penyebab langsung terkehelnya sendi bahu adalah tekanan mekanikal akibat pukulan langsung, kejatuhan, pergerakan berlebihan atau pengecutan otot. Pada orang tua, dislokasi adalah mungkin dengan latar belakang patologi artikular, yang disertai dengan pemusnahan unsur-unsur osteochondral..

Risiko terkehel lengan meningkat dengan ketara dengan kecacatan kongenital pada struktur sendi - misalnya, hipermobiliti atau ukuran kecil rongga skapular, serta kelengkungan tulang tiub (campomelia).

Penyebab ketiga kehelan adalah kedudukan yang tidak betul..

Penting untuk diketahui bahawa sekiranya terdapat penyakit pada sendi dan tisu penghubung, walaupun sedikit pengaruh luaran cukup untuk menyebabkan perpindahan tulang. Dalam kes yang jarang berlaku, dislokasi berlaku akibat pengecutan otot secara tidak sengaja jika seseorang menderita epilepsi atau patologi lain dari sistem saraf pusat. Kekejangan otot juga boleh berlaku semasa keracunan dengan bahan beracun dan di bawah pengaruh rangsangan elektrik.

Jenis dan klasifikasi

Oleh itu, dislokasi boleh menjadi trauma dan tidak trauma. Kategori yang terpisah ditunjukkan oleh dislokasi bahu kongenital pada anak, yang sangat jarang berlaku dan berlaku semasa melahirkan anak. Bahagian kecederaan tersebut adalah sekitar 20% daripada jumlah terkehel.

Dislokasi trauma tidak rumit dan rumit. Dislokasi yang tidak rumit atau terpencil tidak menyebabkan kerosakan pada struktur berdekatan dan dihilangkan dengan pengurangan sederhana. Kumpulan kedua termasuk dislokasi, yang disertai dengan peregangan dan pecahnya alat ligamen-tendon, kerosakan pada saraf dan saluran darah, serta gangguan integriti tulang (patah tulang).

Komplikasi juga merangkumi patologi berulang, dislokasi kronik dan kebiasaan.

Untuk temujanji rawatan, sangat penting berapa usia dislokasi:

  • segar. Kecederaan itu diterima tidak lebih dari tiga hari yang lalu;
  • basi. Kecederaan itu diterima tidak lebih dari tiga minggu yang lalu;
  • tua. Peraturan had lebih daripada tiga minggu.

Terdapat juga klasifikasi mengikut jenis anjakan tulang, kerana humerus dapat bergerak maju, mundur, atau ke bawah berkaitan dengan skapula. Oleh itu, terdapat tiga jenis kehelan:

  • kehelan anterior. Kepala humerus dipindahkan ke depan, mendekati proses coracoid skapula, oleh itu jenis dislokasi ini juga disebut subcoracoid. Sekiranya tulang bahu lebih tergeser ke arah klavikula, maka kita boleh bercakap mengenai kehelan subclavian. Dislokasi anterior berlaku paling kerap, dalam hampir 90% kes;
  • kehelan posterior. Humerus bergeser ke belakang dan ke atas, iaitu, ia beralih hampir menyerong. Dalam kes ini, epifisis tulang terkoyak dari ligamen dan tendon yang menahannya. Kecederaan ini biasanya berlaku ketika jatuh pada anggota badan yang diluruskan. Dengan dislokasi posterior, bahu membongkok dan berpusing sedikit ke luar;
  • kehelan bawah. Kepala humerus bergerak ke bawah, di bawah rongga glenoid. Sendi cedera jika lengan dinaikkan ketika anggota badan berada di atas paras mendatar. Oleh itu, tangan tetap hampir berada di kedudukan atas yang melampau, dan seseorang tidak dapat menurunkannya. Dislokasi bawah sering disertai dengan kerosakan pada ujung saraf dan saluran darah yang terletak di ketiak.

Kadang-kadang terdapat dislokasi gabungan - selalunya ini adalah jenis anterior-bawah dan posterior-bawah. Sekiranya permukaan artikular sebahagiannya bersentuhan antara satu sama lain, subluksasi sendi bahu didiagnosis..

Harus diingat bahawa ketika jatuh dengan penekanan pada lengan yang terentang, kemungkinan dislokasi posterior lengan bawah juga memungkinkan, di mana pinggir bawah humerus dipindahkan ke depan. Kerosakan seperti itu sering digabungkan dengan patah bahu di kawasan kondilus - penonjolan tulang yang berfungsi sebagai tempat penyambungan tendon otot..

Perlu diingat bahawa dislokasi bahu yang utama hampir selalu disertai dengan kerosakan pada elemen struktur sendi - kapsul, otot, ligamen, tendon atau bibir tulang rawan. Itulah sebabnya, walaupun setelah meletakkan semula, ketidakstabilan berlaku pada sendi, dan menjadi rentan terhadap kecederaan berulang..

Dengan dislokasi terbuka, tulang dengan cepat menyimpang ke sisi benar-benar merobek saraf, saluran darah dan tisu lembut. Dalam kes ini, integriti tisu dapat dipulihkan hanya dengan bantuan operasi pembedahan..

Dislokasi bahu yang kronik adalah ciri kekalahan unsur-unsur artikular terhadap latar belakang patologi berjangkit atau proses tumor.

Gejala

Gejala dislokasi bahu termasuk sindrom kesakitan dengan intensiti yang berbeza-beza, bengkak, kecacatan luaran, dan batasan pergerakan pada sendi. Apabila saraf ditekan, rasa sakit boleh menjadi menusuk, mungkin mati rasa atau gangguan deria di bahu, lengan bawah atau tangan. Kadang-kadang lebam dan lebam muncul.

Rasa sakitnya sangat kuat jika dislokasi berlaku buat pertama kalinya. Kecederaan berulang mungkin menyakitkan atau tidak menyakitkan sama sekali. Punca kesakitan pada semua jenis dislokasi adalah peregangan dan pecahnya kapsul sinovial, di mana sebilangan besar reseptor saraf sensitif berada, serta kerosakan pada otot dan ligamen di sekitar sendi.

Pergerakan pada sendi tidak mungkin dilakukan dan hanya boleh dilakukan dengan bantuan (pergerakan pasif). Dicirikan oleh "gejala ketahanan springy", ketika semasa gerakan pasif rintangan dirasakan disebabkan oleh kontraksi otot reaktif.

Pembengkakan boleh berlaku di kawasan setempat, terbatas pada kawasan bahu, atau merebak ke seluruh anggota badan. Dengan edema yang teruk, mampatan saraf dan saluran darah adalah mungkin, kerana gejala seperti kesemutan dan mati rasa tangan, sianosis kulit, dalam beberapa kes, fungsi motor terganggu berlaku. Dalam hal ini, perlu terlebih dahulu menghilangkan edema, dan hanya kemudian menggunakan pembalut tekanan.

Anda dapat menentukan bentuk kehelan dengan manifestasi visual. Dengan dislokasi anterior, bahu ditarik ke belakang, kontur bahu menjadi bersudut, kepala humerus teraba di bawah proses corakoid dan klavikula.

Pada dislokasi posterior, bahu dibawa ke depan, proses coracoid yang menonjol dari skapula dapat dilihat di depan. Humerus yang terlantar diraba di belakang acromion (titik tertinggi bahu).

Dengan kehelan yang lebih rendah, lengan diangkat di atas kepala, kepala humerus berada di ketiak.

Dislokasi bahu boleh menjadi rumit oleh pecahnya kapsul dan bibir rawan yang bersempadan dengan rongga skapular, patah tulang, kerosakan pada saraf axillary dan radial. Pada orang tua dengan sejarah aterosklerosis, kerosakan pada arteri axillary adalah mungkin, yang menyebabkan kelambatan atau hilangnya nadi di kawasan arteri radial.

Pertolongan cemas

Kedua-dua dislokasi dan subluksasi sendi bahu memerlukan rawatan perubatan segera. Sekiranya tidak ada tanda-tanda komplikasi, dan keadaan ini membolehkan anda pergi ke bilik kecemasan sendiri, ia dibenarkan dilakukan tanpa menghubungi pasukan perubatan. Dalam kes lain, anda perlu menghubungi ambulans, sementara menunggu untuk menghentikan sebarang aktiviti fizikal.

Lebih baik memperbaiki anggota badan yang cedera dengan pembalut selendang, yang mana tisunya sesuai, lebih baik bentuk segitiga. Selendang juga mudah dibuat dari segi empat tepat atau persegi dengan melipat kain secara menyerong. Pada bahagian yang luas, anda perlu meletakkan lengan bawah, membengkokkan lengan ke siku, dan mengikat hujung selendang di leher anda. Selain itu, tuala roller atau tuala wanita diletakkan di antara lengan dan badan untuk mengecualikan pergerakan yang tidak disengajakan.

Sangat tidak diinginkan untuk bergantung pada anggota badan atau membuat usaha untuk mengurangkan diri, kerana ini boleh menyebabkan peningkatan perpindahan, pecahnya ligamen dan kerosakan pada tisu sekitarnya.

Anda boleh minum pil penghilang rasa sakit sebelum ambulans tiba, terutamanya jika menunggu lama. Mana-mana agen anti-radang atau analgesik yang ada di dalam kabinet ubat rumah akan dilakukan - Paracetamol, Ibuprofen, Diclofenac, Nise, dll. Kompres ais atau sejuk akan membantu mengurangkan rasa sakit dan bengkak.

Rawatan

Bahu yang terkeluar dapat dirawat secara konservatif dan pembedahan. Terdapat lebih daripada 50 teknik yang membolehkan anda menyesuaikan sendi: pilihan kaedah tertentu dibuat setelah doktor mengetahui jenis dan sifat kerosakannya. Terlepas dari kaedah yang dipilih, pesakit memerlukan sokongan ubat, oleh itu, suntikan dengan ubat anestetik sangat diperlukan. Sebagai peraturan, Promedol dan Novocaine digunakan untuk suntikan..

Di bawah pengaruh ubat-ubatan, otot berehat, yang sangat memudahkan prosedur pengurangan dan meniadakan risiko kerosakan pada tendon, ligamen dan otot secara tidak sengaja. Sekiranya perlu, mereka melakukan operasi, di mana tisu yang terkena dikeluarkan, dan rongga skapular dibandingkan dengan kepala humerus.

Selepas pengurangan atau pembedahan, tempoh pemulihan berlaku, di mana sendi akhirnya sembuh. Terapi pemulihan merangkumi fisioterapi, urut, dan latihan tertentu.

Pengurangan

Sebelum meletakkan semula, anestesia umum atau tempatan dilakukan. Anestesia konduksi yang paling biasa digunakan menurut Meshkov adalah suntikan larutan Novocaine 1% ke kawasan subclavian. Pengurangan bahu boleh dilakukan dengan menggunakan tuas atau kaedah menolak (mendorong humerus ke rongga artikular), serta kaedah fisiologi meregangkan otot. Teknik gabungan sering digunakan.

Selalunya, kaedah yang mudah dan berkesan digunakan, yang merangkumi pengurangan menurut Kokher dan Janelidze.

Kaedah Kocher. Ini didasarkan pada prinsip "leverage": pesakit duduk di atas kerusi, tuala angka-lapan dililitkan di bahu dan penolakan dilakukan. Doktor berdiri di belakang pesakit dan menarik siku pesakit dengan tangannya. Dengan tangan kedua, doktor memegang sendi tangan, membengkokkan anggota badan di siku pada sudut yang betul.

Seterusnya, lengan diregangkan sepanjang paksi sambil secara bersamaan membawanya ke badan. Tanpa menghentikan pergerakan ini, bahu dipusing ke depan, dan sendi siku menghampiri garis tengah badan. Peringkat terakhir - memusingkan bahu ke dalam, meletakkan tangan tangan yang cedera pada tali pinggang bahu yang sihat.

Pengurangan menurut Kocher adalah salah satu yang paling trauma, oleh itu ia hanya boleh digunakan pada orang muda yang kuat secara fizikal yang telah mengalami dislokasi anterior. Kaedah ini tidak digunakan pada orang tua kerana risiko tinggi patah tulang dan komplikasi lain.

Kaedah Janelidze. Cara paling lembut untuk meletakkan semula dislokasi, kerana ia berdasarkan pada relaksasi otot dan selalunya tidak memerlukan penyertaan doktor. Pesakit berbaring di sofa sehingga bahu yang cedera tergantung di tepi. Gulungan tuala yang digulung diletakkan di bawah skapula untuk hubungan badan yang paling hampir dengan sofa. Untuk menopang kepala, meja atau kerusi tambahan dipindahkan ke sofa.

Selepas suntikan Novocaine, 10-15 minit harus berlalu - selama ini, otot bahu benar-benar mengendur, dan di bawah berat badannya sendiri, humerus mula bergerak ke arah rongga skapular. Selalunya tulang menempati kedudukan anatomi yang betul secara spontan, jika tidak, doktor juga terlibat.

Dia berdiri di hadapan pesakit dan membengkokkan lengan yang tergantung dari sofa di siku pada sudut yang betul. Kemudian dia menekan lengan bawah berhampiran sendi siku dengan satu tangan, dan dengan yang lain mencengkam pergelangan tangan dan menarik humerus ke belakang, dan kemudian ke depan. Pada masa penempatan semula, satu klik akan didengar.

Ciri-ciri pemulihan sendi bahu selepas terkehel, latihan untuk menguatkan otot bahu, tujuan fisioterapi dan ciri-ciri pemulihan

Dislokasi sendi bahu (sinonim: dislokasi; singkatan: CHD) - anjakan permukaan artikular bahu berhubung antara satu sama lain, yang menyebabkan komplikasi serius. Dalam artikel ini, kami akan menganalisis latihan untuk memulihkan sendi bahu setelah terkehel..

Perhatian! Dalam Klasifikasi Penyakit Antarabangsa semakan ke-10 (ICD-10), CHD ditentukan oleh kod S43.0.

Sebab-sebabnya

Bahu adalah salah satu sendi yang paling sensitif tetapi juga paling fleksibel. Walau bagaimanapun, pergerakan ini membawa risiko kecederaan yang tinggi. Kehelan boleh berlaku selepas kemalangan atau jatuh. Kehelan bahu disertai dengan kesakitan yang teruk dan mengehadkan jarak pergerakan bahu.

Ketika terkehel akibat pukulan kuat, kepala bahu keluar dari paha. Biasanya, keadaan ini berlaku akibat jatuh ke lengan yang terbentang atau berpusing. Tanda pemakaian usia juga meningkatkan risiko terkehel.

Terdapat dislokasi bahu depan, belakang dan bawah. Sama ada pembedahan bahu diperlukan bergantung pada jenis kecederaan dan gejala pesakit. Sekiranya kapsul dan ligamen rosak akibat dislokasi, pembedahan mungkin diperlukan.

Dislokasi dan subluksasi bahu menyebabkan kesakitan yang tinggi disertai dengan bengkak dan lebam. Pesakit tidak lagi dapat menggerakkan bahu tanpa sekatan. Dislokasi bahu mempengaruhi komponen sekitar sendi bahu. Selalunya, saraf di sekitarnya rosak teruk, tulang patah dan saluran darah, serta ligamen, pecah. Keterukan kecederaan sangat kritikal ketika memilih rawatan. Terutama pada pesakit yang lebih muda, pembedahan sering diperlukan.

Rawatan dan diagnostik konservatif

Prosedur pengimejan, seperti sinar-x bahu, menunjukkan sejauh mana kerosakannya. Doktor akan melumpuhkan sendi bahu secepat mungkin dan perlahan sebelum melakukan ujian tambahan seperti pengimejan resonans magnetik (MRI). Bahu diperiksa untuk mengesampingkan atau mengesahkan gangguan deria, kerosakan saraf, atau kerosakan vaskular.

Sekiranya terkehel, pergerakan lengan harus dielakkan; untuk ini, imobilisasi dilakukan. Penyejukan tempatan dapat mengurangkan kesakitan dan keradangan.

Sekiranya saraf (terutama saraf axillary) atau saluran darah rosak kerana terkehel, gangguan tersebut boleh menyebabkan komplikasi serius. Garis panduan mengesyorkan agar anda meneruskannya tanpa melakukan x-ray awal. Pengangkutan jangka panjang ke hospital terdekat harus mengambil kira masalah peredaran darah, kerosakan saraf neuromuskular dan gangguan lain.

Walau bagaimanapun, sekiranya kesakitan berlaku, pesakit harus mendapat analgesik semasa pengangkutan. Relaksan otot dan ubat lain boleh diambil dengan analgesik untuk membantu menghilangkan rasa sakit. Dalam kes yang teruk, walaupun diperlukan anestesia singkat dengan kelonggaran otot yang lengkap untuk melegakan keadaan pesakit.

Petunjuk untuk rawatan pembedahan adalah komplikasi (kerosakan pada saluran darah, saraf atau otot) dan kehelan berulang. Doktor anda mungkin memerintahkan arthroscopy atau pembedahan terbuka. Operasi ini dilakukan hanya dalam kes yang jarang berlaku dan di bawah anestesia umum. Dislokasi dapat dihilangkan tanpa pembedahan. Pakar dengan pengalaman yang diperlukan mendorong perlahan kepala bahu ke soket. Pilihan rawatan ini memerlukan terapi analgesik tambahan.

Mengapa pemulihan diperlukan?

Selepas pembedahan, doktor anda akan mengesyorkan senaman tertentu. Ini sering memerlukan kesabaran, kerana pemulihan sepenuhnya memerlukan 3-6 bulan secara purata. Pesakit dibantu untuk meningkatkan pergerakan bahu. Ini diikuti dengan peningkatan kekuatan otot. Regangan tidak boleh menyakitkan.

4-6 minggu selepas pembedahan bahu, anda boleh melakukan senaman otot dan sendi anda sendiri. Latihan untuk menguatkan otot bahu membantu proses penyembuhan. Pesakit yang menjalani kursus pemulihan mempunyai komplikasi yang lebih sedikit.

Aktiviti dan latihan pemulihan

Latihan terapi fizikal boleh digunakan untuk mengatasi atau mencegah sakit bahu. Ketidakseimbangan otot sering menjadi penyebab kesakitan. Dalam beberapa kes, ketidakseimbangan disebabkan oleh postur badan yang lemah dan otot belakang yang terlalu kuat.

Walaupun terdapat kecederaan bahu yang ada, terapi fizikal dapat membantu menyembuhkan. Terutama selepas pembedahan, penting untuk melakukan sekumpulan latihan yang berkaitan..

Untuk mengelakkan kecederaan bahu, anda perlu melakukan senaman secara berkala yang menguatkan otot punggung. Berhati-hatilah agar tidak menimbulkan beban satu sisi Pekerja perkeranian harus mengelakkan melengkung punggung selama beberapa jam. Postur tegak mempunyai kesan positif pada otot bahu. Pembina badan mesti bersenam dengan betul semasa latihan kekuatan.

Otot belakang yang lemah dapat dikuatkan dengan latihan terapi fizikal. Dengan senaman harian, rasa sakit di kawasan sendi berkurang. Proses ini boleh berlangsung hingga beberapa bulan setelah kecederaan bahu dan juga memerlukan kesabaran dan ketekunan. Tidak semua kecederaan memerlukan pembedahan. Penting untuk menguatkan kumpulan otot yang bertanggungjawab terhadap ketidakseimbangan.

Setelah simptom dikurangkan dan pergerakan bahu bertambah baik, penyembuhan sendi bahu dapat dilakukan sepenuhnya, walaupun dengan penyakit lanjut. Kejayaan rawatan fisioterapi bergantung pada ubat yang ditetapkan, program senaman, dan kerjasama aktif pesakit. Latihan berikut menyokong otot bahu dan memberi kesan pencegahan. Sekiranya terdapat kecederaan bahu, latihan harus dibincangkan dengan doktor..

  1. Dalam keadaan berdiri, anda perlu meraih jari kaki. Otot lengan mesti dilonggarkan. Semasa latihan, sebotol berisi air boleh diletakkan di lengan yang cedera.
  2. Duduk lurus di kerusi, anda perlu menurunkan tangan anda ke bawah. Lengan harus ditarik ke tanah, dan kepala harus dimiringkan ke bahu yang bertentangan..
  3. Juga, dalam keadaan duduk, disarankan untuk meregangkan kedua bahu ke paras leher..
  4. Berdiri tegak, tangan yang cedera perlu menarik bahu, siku, atau dagu yang sihat. Dianjurkan untuk sedikit meregangkan tangan ke arah yang berbeza.

Sekiranya doktor atau ahli terapi fizikal bersetuju, otot bahu dapat dikuatkan dengan program latihan khas atau dengan memakai pelakon. Penting untuk tidak memberikan terlalu banyak tekanan pada bahu. Semasa sesi, anda boleh menggunakan pembalut elastik dengan pelbagai ketebalan untuk membantu mengelakkan kecederaan. Latihan harus dilakukan 2-3 kali seminggu.

Bila hendak kembali ke aktiviti sukan?

Kecederaan bahu biasanya dikaitkan dengan rawatan jangka panjang. Bergantung pada komponen bahu yang terkena, seberapa parah kecederaannya dan bagaimana proses penyembuhan berjalan. Ramalan sangat berbeza. Dalam kebanyakan kes, pesakit dilarang bermain sukan untuk jangka masa 3 hingga 9 bulan. Doktor membenarkan anda bermain sukan hanya apabila luka sembuh. Aktiviti sukan dalam bentuk apa pun harus dibincangkan dengan doktor anda. Pergerakan ringan yang tidak memuat bahu biasanya hilang sejurus selepas pembedahan.

Panjang fasa rehat bergantung kepada keparahan kecederaan dan, terutamanya, sukan. Sekiranya terdapat peningkatan risiko kecederaan, rehat sukan akan memakan masa lebih lama. Anda boleh kembali berjoging atau sukan berisiko rendah yang lain setelah berehat enam minggu atau tiga bulan. Semakin parah kecederaan, semakin lama pesakit pulih. Anda hanya boleh kembali ke bola sepak, tinju, bola keranjang atau tenis setelah sembilan bulan atau setahun setelah kecederaan.

Penting untuk mengikuti nasihat doktor anda dan tidak bertindak sendiri. Walaupun tidak ada rasa sakit atau tidak selesa, tidak digalakkan untuk kembali ke aktiviti sukan lebih awal. Bukan hanya kecederaan yang harus disembuhkan sepenuhnya, tetapi juga bahagian bahu yang sesuai. Bahu adalah sendi yang paling fleksibel di tubuh manusia dan dipegang dan disokong hampir secara eksklusif oleh tendon, ligamen dan otot. Penting untuk memperbaiki otot yang lemah dan rosak terlebih dahulu. Kesabaran yang cukup diperlukan sehingga anda tidak perlu berhenti sejenak kerana kecederaan.

Untuk mengelakkan kecederaan semula, disarankan untuk menguatkan otot walaupun pulih sepenuhnya. Latihan fisioterapi dan gimnastik pemulihan meningkatkan kestabilan sendi dan mengurangkan risiko kepala bahu berpisah dari soket. Dengan senaman yang kerap, risiko kecederaan semula dikurangkan. Penting juga untuk menghubungi pakar untuk sebarang gejala untuk mengelakkan komplikasi pada waktunya..

Aktiviti fizikal yang kerap (terutama berenang di kolam renang) menguatkan otot dan meningkatkan kesejahteraan pesakit. Walau bagaimanapun, anda harus selalu mendapatkan nasihat ahli terapi fizikal yang berpengalaman sebelum melakukan, kerana beberapa aktiviti dapat memperburuk perjalanan gangguan tersebut. Anda boleh kembali ke aktiviti profesional hanya setelah mendapat persetujuan pakar. Anda perlu berhenti bersukan untuk sementara waktu, agar tidak mengganggu pertumbuhan semula tisu dan tidak menyulitkan keadaan.

Pulih di rumah setelah terkehel bahu

Menurut statistik, trauma paling sering dirawat dengan terkehelnya sendi bahu. Penyakit ini boleh dicetuskan oleh pelbagai keadaan. Seseorang mungkin jatuh tidak berjaya atau hanya memusingkan tangan dengan tidak betul. Memang ada beban yang kuat pada sendi bahu, tetapi pada masa yang sama jaringannya sangat kecil.

Orang-orang dari segala usia rentan terhadap penyakit ini, namun pada dasarnya, pesakit usia persaraan meminta bantuan perubatan, kerana dengan usia, otot tisu menjadi lemah. Sebagai peraturan, dislokasi dirawat dengan ubat. Pemulihan selepas dislokasi bahu di rumah juga diperlukan, yang akan mempercepat proses kembali ke irama kehidupan yang biasa..

Rawatan

Sekiranya anda mengalami kecederaan bahu, segera dapatkan rawatan perubatan. Kelewatan boleh menyebabkan kehilangan aktiviti fizikal pada sendi. Rawatan secara langsung bergantung pada jenis kecederaan; dengan bentuk ringan, doktor boleh menetapkan pengurangan dislokasi, dan dengan tahap yang sukar, operasi pembedahan. Tetapi, walaupun terdapat pelbagai jenis rawatan, semua pesakit mesti menjalani pemulihan. Sebagai peraturan, ini terdiri daripada tiga peringkat utama:

  • pengurangan sendi yang rosak;
  • membetulkan anggota badan dalam keadaan tidak bergerak;
  • pemulihan.

Kecederaan ini serius, tetapi dengan rawatan dan pematuhan yang betul terhadap semua kehendak doktor, mungkin untuk memulihkan mobiliti sendi dengan cepat. Setiap peringkat proses pemulihan memerlukan masa yang berbeza. Tempoh pemulihan dan rawatan bergantung pada tahap kecederaan.

Malangnya, terdapat kes-kes apabila seseorang mengalami kambuh dalam jangka masa yang singkat setelah proses pemulihan. Ini mungkin disebabkan oleh fakta bahawa otot-otot tisu sangat lemah. Kemudian doktor boleh menghantar pesakit untuk operasi yang membolehkan anda menguatkan tisu otot dan mengembalikan prestasi organ. Selalunya, pakar bedah menggunakan kaedah ortoskopi, yang tidak menyebabkan kerosakan teruk pada pesakit, tetapi pada masa yang sama cukup berkesan.

Jenis-jenis kecederaan

Apabila cedera, kepala sendi bahu dapat dipindahkan ke sisi yang benar-benar sewenang-wenangnya dari rongga organ. Bergantung pada perpindahannya, jenis penyakit utama dibezakan:

  • dalam kebanyakan kes, pesakit hadir dengan dislokasi anterior. Kecederaan seperti itu dapat diperoleh dengan jatuh pada anggota badan lurus, yang sedikit ditarik ke sisi;
  • juga pesakit boleh mendapat kehelan yang lebih rendah. Selalunya, kecederaan seperti itu adalah akibat kecederaan semasa melakukan latihan pada bar mendatar. Kecederaan ini boleh berlaku pada anak kecil, ketika ibu bapa semasa permainan tidak mengangkat anak dengan tangan dengan betul;
  • dalam kes yang sangat jarang berlaku, kehelan posterior berlaku. Kecederaan ini berlaku apabila pukulan langsung ke anggota badan.

Gejala

Sebelum memulakan rawatan, perlu memahami apakah pesakit benar-benar mengalami kehelan, oleh itu, untuk diagnosis yang tepat, doktor mesti menjalankan:

  • menyoal pesakit - dalam keadaan apa kecederaan itu diterima, kesakitan apa yang dia rasakan;
  • menetapkan sinar-X atau MRI untuk memastikan bahawa diagnosisnya betul. Dan juga perlu untuk memahami apa bentuk kehelan;
  • menetapkan rawatan yang komprehensif.

Dislokasi sendi bahu disertai dengan beberapa gejala ciri yang memungkinkan untuk membezakannya dari kecederaan lain:

  • bentuk pembengkakan ciri pada sendi bahu, yang disertai dengan rasa sakit yang teruk;
  • aktiviti fizikal anggota badan berkurang;
  • organ kehilangan kelancarannya, penonjolan kecil muncul;
  • tisu di kawasan ini kehilangan kepekaannya.

Pada gejala pertama, anda mesti menghubungi institusi perubatan. Anda tidak boleh mengubati diri sendiri - ini boleh menyebabkan organ ini berhenti berfungsi sepenuhnya.

Langkah pemulihan

Matlamat utama pemulihan adalah pemulihan sepenuhnya pergerakan sendi. Sebagai peraturan, dalam setiap kes, semuanya cukup individu. Walau bagaimanapun, terdapat langkah-langkah asas dalam proses pemulihan yang biasa berlaku untuk semua bentuk kecederaan bahu:

  • fiksasi sendi bahu diperlukan agar tisu dapat mengembalikan fungsi biasa. Tidak lebih dari 21 hari dalam masa. Walau bagaimanapun, dalam kes yang teruk, pesakit mungkin diberi plaster cast - maka proses pemulihan memerlukan lebih lama dan memakan masa sekitar 3 bulan;
  • untuk mengembalikan sepenuhnya keupayaan kerja tisu yang rosak, perlu menjalani prosedur fisioterapi, serta melakukan kompleks gimnastik perubatan;
  • hanya enam bulan kemudian pemulihan penuh datang.

Penting untuk diperhatikan bahawa bagi orang yang berusia lebih dari 50 tahun, fiksasi anggota badan dilakukan dalam masa yang singkat. Ini disebabkan oleh fakta bahawa seiring bertambahnya usia, tubuh dan tisu cenderung kehilangan mobiliti sebelumnya, oleh itu, apabila organ berada dalam satu posisi untuk waktu yang lama, atrofi otot tisu mungkin berlaku. Oleh itu, pada usia tua, anda harus berhati-hati dengan kesihatan anda, dan juga berusaha untuk tidak mencederakan sendi bahu..

Dalam 17 peratus kes, inilah hasilnya. Biasanya, dislokasi bahu kebiasaan dikesan pada orang yang berumur bekerja. Lelaki dari 20 hingga 40 tahun menderita 4 kali lebih kerap daripada wanita.

Kekurangan imobilisasi adalah sebab utama kebiasaan terkehel bahu. Juga, aktiviti fizikal pramatang tidak boleh dibenarkan. Dalam kes ini, tisu sendi tidak mempunyai masa untuk menyesuaikan diri dengan perubahan dalam mod aktiviti. Akibatnya, tulang di beberapa tempat tidak tumbuh bersama, ketidakseimbangan otot diperhatikan.

Setelah pesakit dikeluarkan pembalut, doktor menetapkan pemeriksaan menyeluruh. Ini perlu untuk mengetahui pada tahap apa penyembuhan kecederaan. Selalunya, pesakit perlu menjalani X-ray atau MRI. Namun, jika setelah diagnosis ternyata pesakit tidak dibantu oleh fiksasi anggota badan, maka pembedahan perlu dilakukan..

Kompleks gimnastik kesihatan

Mungkin elemen terpenting dalam proses pemulihan adalah aktiviti fizikal. Kompleks kelas bertujuan untuk pemulihan organ yang cedera dengan cepat dan berkesan selepas pembedahan. Latihan kesihatan akan menolong tisu otot, memperbaiki peredaran darah, dan menstabilkan keadaan sendi bahu.

Keesokan harinya setelah pengurangan sendi bahu, pesakit perlu memulakan prosedur peningkatan kesihatan. Oleh kerana sendi yang terkilir benar-benar tidak bergerak, darah perlu mengalir ke dalamnya. Oleh itu, disarankan untuk melakukan sesi rawatan pasif:

  • dengan tangan anggota badan yang cedera, anda perlu melakukan pergerakan bulat ke arah yang berbeza;
  • lakukan pemampatan dengan anggota badan yang sama, namun, pada peringkat pertama, anda tidak boleh menggunakan objek pemberat - ini boleh menyebabkan kecederaan;
  • cuba menegangkan otot, sementara sendi itu sendiri mesti tidak bergerak.

Selepas 20 hari, anda boleh melakukan latihan yang sukar. Tisu dan ligamen pada tahap ini secara beransur-ansur menjadi lebih kuat. Dalam kes ini, pelajaran sudah dilaksanakan tanpa pembalut fiksasi..

Semua pergerakan dilakukan dengan tangan yang cedera:

  • pelajaran mesti dimulakan dengan pemanasan, untuk menegangkan otot dan mempersiapkan mereka untuk beban yang lebih sukar;
  • dalam latihan pertama, adalah perlu untuk memiringkan sendi bahu ke hadapan, ini membawa kepada lenturan ligamen;
  • pada latihan kedua, adalah perlu untuk menggerakkan sendi ke belakang, ini diperlukan untuk memanjangkan ligamen.

Semasa melakukan kompleks, anda mesti mematuhi langkah yang sederhana. Anda tidak perlu terburu-buru kerana anda boleh merosakkan organ secara tidak sengaja. Pelajaran ini harus berlangsung tidak lebih dari setengah jam, bagaimanapun, keseluruhan latihan harus dilakukan sekitar 5 kali sehari. Dengan prestasi yang sistematik, kesan latihan akan datang lebih awal, dan sendi yang rosak dengan cepat akan mengembalikan keupayaan kerja..

Selepas 30 hari, pesakit biasanya dikeluarkan dari pembalut, jika tidak ada komplikasi, dan proses pemulihan berjalan sesuai dengan rawatannya. Semasa melakukan latihan gimnastik, sangat menyakitkan untuk berhati-hati dan tidak melakukan pergerakan secara tiba-tiba sehingga tidak membahayakan tangan. Selalunya, doktor menetapkan latihan berikut:

  • adalah perlu untuk melakukan tindakan aktif dengan sendi bahu ke belakang dan kemudian ke hadapan;
  • untuk meningkatkan aliran darah, anda perlu bekerja dengan jari, jadi sangat mustahak untuk melakukan latihan untuk lenturan dan pemanjangan anggota bawah;
  • juga perlu untuk memasukkan dalam pelajaran latihan untuk menaikkan dan menurunkan lengan - ini akan mengembangkan sendi bahu;
  • pesakit harus melakukan latihan untuk memutar anggota badan;
  • disarankan untuk meregangkan lengan ke sisi, dan juga di belakang punggung.

Aktiviti fizikal dapat ditingkatkan secara beransur-ansur, tetapi latihan tidak boleh menyebabkan rasa tidak selesa atau sakit. Sekiranya ini berlaku, maka perlulah mengecualikan latihan ini sehingga proses pemulihan selesai. Semua kelas mesti dijalankan setiap hari, maka hasilnya akan dapat dilihat. Dan seseorang akan dapat memulihkan fungsi motor yang hilang dengan cepat. Walau bagaimanapun, sangat mustahak untuk diingat bahawa mustahil untuk meregangkan sendi bahu, semua latihan mesti dilakukan secara sederhana.

Fisioterapi

Pakar sangat mengesyorkan menjalani prosedur fisioterapi untuk dislokasi. Oleh kerana ia membolehkan anda memulihkan fungsi motor, serta menguatkan tisu otot, yang mengalami kerosakan semasa kecederaan. Prosedur ini sama sekali tidak berbahaya, dan tidak boleh membahayakan pesakit. Fisioterapi adalah prosedur berkesan yang mempunyai kesan berikut:

  • bertujuan untuk menghilangkan bengkak di tempat kecederaan;
  • mengurangkan kesakitan dengan ketara;
  • mampu melarutkan pembekuan darah yang telah terbentuk dalam tisu;
  • meningkatkan peredaran darah;
  • oksigen dibekalkan ke organ dan tisu sepenuhnya;
  • proses penyembuhan berlangsung lebih cepat.

Prosedur parafin juga memberi kesan positif. Fisioterapi biasanya diberikan beberapa hari selepas kecederaan..

Penggunaan ubat

Pada hari-hari pertama setelah kecederaan itu diterima, orang tersebut mengalami kesakitan yang teruk di tempat terkehel. Untuk melegakan sensasi yang tidak menyenangkan ini, para pakar mengesyorkan salap menghilangkan rasa sakit..

Mereka membantu melegakan kekejangan otot yang disebabkan oleh kehelan. Juga, ubat akan membantu menghilangkan bengkak. Walau bagaimanapun, sebelum menggunakan ubat tertentu, anda mesti berjumpa doktor..

Kemungkinan komplikasi

Dislokasi sendi bahu mempunyai beberapa akibat bagi pesakit:

  • selepas pengurangan, seseorang dapat merasakan kesakitan untuk masa yang lama;
  • perkembangan osteoartritis - penyakit ini adalah keradangan, yang diprovokasi oleh kerosakan pada tulang rawan;
  • penyakit ini adalah periartritis skapular;
  • kecederaan pada ujung saraf, yang seterusnya menyebabkan kebas otot.

Kegiatan fizikal menguatkan struktur otot, meningkatkan peredaran dan nada, yang dapat membantu mencegah dislokasi bahu. Walau bagaimanapun, pesakit perlu melakukan latihan terapi setiap hari dan melakukan semua pergerakan dengan betul. Sekiranya anda meluangkan sedikit masa untuk latihan dan tidak melakukannya secara sistematik, maka tidak akan ada peningkatan. Semasa melakukan satu set latihan, perlu dipertimbangkan fakta bahawa beban tidak boleh kuat, kerana anda dapat memprovokasi kehelan yang lain. Oleh itu, semasa berlatih, langkah sederhana mesti digunakan..

Sekiranya kehelan diulang cukup kerap, maka campur tangan pembedahan perlu dilakukan. Pakar bedah menggunakan kaedah Bankart paling kerap. Teknik ini tidak menyakitkan dan tidak menyebabkan kerosakan pada kulit. Operasi dilakukan secara endoskopi. Namun, selepas itu, pesakit akan menjalani pemulihan yang lama..

Kesimpulannya

Dislokasi sendi bahu adalah keadaan perubatan yang serius. Oleh itu, anda tidak boleh meninggalkan penyakit ini tanpa perhatian yang sewajarnya. Pakar tidak mengesyorkan rawatan diri, kerana ini boleh mengakibatkan akibat negatif..

Pada gejala pertama penyakit, perlu mendapatkan bantuan yang berkelayakan, kerana hanya seorang doktor yang dapat menentukan tahap kecederaan, membuat diagnosis yang komprehensif. Berdasarkan hasil pemeriksaan, dia akan memberikan rawatan yang betul, dan kemudian dia akan memberikan cadangan mengenai langkah-langkah pemulihan. Sekiranya pesakit mematuhi semua preskripsi dengan ketat, maka risiko terkehelnya berulang akan berkurang..

Pemulihan untuk dislokasi bahu

Versi: Garis panduan klinikal Persekutuan Rusia (Rusia) 2013-2017

maklumat am

Penerangan Ringkas


KEMENTERIAN KESIHATAN PERSEKUTUAN RUSIA

INSTITUSI PERBELANJAAN NEGERI PERSEKUTUAN "PUSAT PENYELIDIKAN PERUBATAN PERSEKUTUAN PRIVOLGA" KEMENTERIAN KESIHATAN PERSEKUTUAN RUSIA


INSTITUSI PERBELANJAAN NEGERI PERSEKUTUAN "INSTITUT PENYELIDIKAN SAINTIFIK TENGAH TRAUMATOLOGI DAN ORTHOPEDIKA BERKENAAN SELEPAS N.N. PRIOROV" KEMENTERIAN KESIHATAN PERSEKUTUAN RUSIA


Garis panduan klinikal persekutuan
Pemulihan untuk dislokasi bahu (2015)

penjelasan
Garis panduan klinikal untuk melaksanakan langkah-langkah pemulihan bagi pesakit setelah dislokasi bahu telah dikembangkan.

Garis panduan klinikal (CR) ditujukan untuk traumatologi ortopedik, doktor terapi senaman dan instruktur terapi senaman (instruktur terapi senaman), jururawat fisioterapi dan fisioterapi, jururawat urut, jururawat.

Kadar Penggunaan Garis Panduan Klinikal: Persekutuan.

Pengenalan.
Dislokasi bahu trauma disertai dengan pelbagai kecederaan pada struktur kapsul-ligamen dan tulang rawan, pendarahan yang meluas ke tisu-tisu paraartikular, pemisahan atau pemampatan tendon otot-otot sekitarnya, yang memastikan kestabilan kepala humerus. Dengan terkehelnya kepala, kesan patah kepala, patah tuberkel besar, jarang berlaku patah tulang proses artikular skapula dan leher pembedahan dapat terjadi. Kumpulan khas terdiri daripada dislokasi bahu trauma dalam kombinasi dengan fungsi saraf periferal yang terganggu.
Bergantung pada seberapa memadai langkah-langkah terapi yang dilakukan untuk dislokasi utama, hasilnya mungkin kompensasi penuh fungsi, subkompensasi (sedikit batasan kemampuan motor) dan dekompensasi. Subkompensasi mengandaikan aktiviti fizikal sepenuhnya pada tahap harian, tetapi terhad dalam keadaan sukar (misalnya, bermain sukan). Dekompensasi - pembatasan aktiviti, walaupun pada peringkat harian. Mungkin ada beberapa sebab untuknya. Selalunya, ini adalah ketidakstabilan pasca-trauma sendi bahu yang berulang (dislokasi kebiasaan atau subluksasi), agak jarang berlaku kontraktur pasca-trauma. Yang perlu diperhatikan ialah disfungsi pasca trauma otot periartikular. Ini boleh menjadi kerosakan otot primer, paresis dan kelumpuhan, pembaziran otot akibat kesakitan atau tidak aktif..
Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kaedah penyelidikan non-invasif (sonografi, pengimejan resonans berkomputer dan magnetik) dan invasif (arthroscopy diagnostik) sangat bermaklumat, telah meluas, yang telah memperluas keupayaan diagnostik dengan ketara dan memungkinkan untuk melaksanakan langkah-langkah pemulihan dengan lebih berbeza. Kemunculan kaedah baru untuk mengkaji fungsi otot periartikular memberikan kesan yang lebih disasarkan dan berkesan pada otot, terutama dengan bantuan kaedah moden latihan dengan biofeedback (BFB) untuk EMG dan daya (mod isometrik) dan tork (mod isokinetik). Penyebaran arthroscopy sendi bahu memungkinkan kaedah pembedahan yang lembut untuk menghilangkan kerosakan yang disebabkan oleh kehelan kepala, yang sangat penting bagi orang yang mempunyai aspirasi fungsional yang tinggi (sukan, profesion).
Garis panduan klinikal yang dicadangkan kami dikembangkan berdasarkan analisis data literatur dan pengalaman klinikal bertahun-tahun dari sejumlah klinik di Moscow dan Nizhny Novgorod..

Prinsip diagnostik CR:
- keadaan selepas bahu terkehel

Petunjuk untuk penggunaan KR:
Langkah-langkah pemulihan yang dijelaskan dalam cadangan ini ditunjukkan kepada semua pesakit setelah dislokasi bahu

Kontraindikasi terhadap penggunaan CR:
Kontraindikasi penggunaan garis panduan klinikal adalah keadaan somatik serius pesakit, yang mengancam nyawa

Tahap potensi risiko penggunaan CR:
kelas 1 - teknologi perubatan dengan tahap risiko yang rendah

Sokongan material dan teknikal Republik Kyrgyz:
Semasa menjalankan langkah-langkah pemulihan pada pesakit dengan patologi periartikular sendi bahu, berikut digunakan:
- dewan untuk gimnastik perubatan kumpulan dan individu,
- set peralatan untuk terapi senaman,
- peranti untuk biofeedback oleh EMG atau elektromiograf,
- alat untuk mekanoterapi dengan blok,
- pelatih anggota badan atas
- peralatan fisioterapi: untuk terapi frekuensi rendah dengan medan magnet bergantian - "Almag-01" (No. 29/06070899 / 0409-00 bertarikh 06.21.2000), alat untuk elektroterapi frekuensi rendah - "Potok-1", "Amplipulse-8", " Tonus-1 ", alat untuk terapi laser infra dan rentang merah-Milt (No. 29/06040499 / 0543-00 bertarikh 12 Julai 2000 hingga 12 April 2009), alat untuk darsonvalization tempatan" Iskra-3M ", Rusia (FSR 2011 / 11209 bertarikh 04 Julai 2011, tempoh sah: tidak terhad).
- sofa urut,
- meja untuk gimnastik dan urut.

Pemulihan perubatan

1. Program pemulihan untuk dislokasi bahu trauma primer

FGBU CITO telah berkembang dan lebih daripada 30 tahun berjaya menerapkan program pemulihan untuk dislokasi bahu dan akibatnya, yang mengambil kira sifat trauma pada struktur artikular dan periartikular, kecederaan bersamaan dan keanehan proses pemulihan fungsi sendi bahu.

Bergantung pada arah kehelan kepala, dislokasi anterior, bawah dan posterior dibezakan. Terdapat 3 peringkat rawatan mereka: pengurangan, imobilisasi dan pemulihan fungsi.

Langkah pemulihan untuk trauma dislokasi bahu bermula dari hari-hari pertama setelah pengurangan. Program pemulihan terdiri daripada tiga tempoh:
1. pengaktifan fungsi otot dalam tempoh imobilisasi (3-4 minggu),
2. pemulihan fungsi sendi bahu (hingga 2.5-3 bulan),
3. pemulihan prestasi profesional (sehingga 6 bulan selepas kecederaan).

1.1. Tempoh imobilisasi

Tujuan tempoh imobilisasi adalah untuk mewujudkan keadaan yang optimum untuk pembentukan parut tisu penghubung yang kuat, untuk mengelakkan otot terbengkalai pada tali pinggang bahu dengan mengaktifkan fungsi otot bahu dan anggota badan yang cedera.

Imobilisasi anggota badan atas yang cedera dilakukan dengan pelempar. Untuk patah tulang tuberus humerus yang lebih besar dan kecederaan pada plexus brachial, digunakan splint splint. Ketidakhadiran atau imobilisasi yang tidak mencukupi, misalnya, penggantian plaster cast dengan orthosis lembut, adalah salah satu penyebab komplikasi yang paling biasa selepas dislokasi trauma primer.

Kompleks langkah-langkah pemulihan merangkumi gimnastik perubatan, urut, fisioterapi, terapi pekerjaan dan psikoterapi rasional.
Kaedah pemulihan utama adalah gimnastik pemulihan, yang merangkumi latihan penekanan khas (isometrik) dan am. Dari hari pertama selepas dislokasi dikurangkan, pergerakan aktif dilakukan pada sendi anggota badan yang sihat, serta tangan dan jari tangan yang terkena. Ini membantu mengaktifkan aliran darah periferal dan mengurangkan edema. Dengan penurunan rasa sakit, bermula dari 3-4 hari selepas kecederaan, ketegangan isometrik otot-otot pada tali pinggang anggota atas dimulakan.
Perlu diingatkan bahawa kerosakan ketara pada tisu lembut, kesakitan, ketidakaktifan paksa, keadaan imobilisasi yang luar biasa, menyebabkan penurunan ketara dalam hubungan afrusiif dari sendi bahu. Pada hari-hari selepas kecederaan, ini menunjukkan dirinya sebagai pelanggaran penyelarasan aktiviti otot..

Kami telah mengembangkan teknik latihan otot isometrik dalam keadaan imobilisasi.
Proses pembentukan kemahiran terdiri daripada tiga peringkat:
1. persediaan,
2. mengembangkan kemahiran (fasa tumpuan),
3. penyatuan dan peningkatan kemahiran (fasa automasi).

Pada peringkat pertama, pengajar terapi senaman menunjukkan fungsi otot, kemudian secara pasif memperbanyakkannya pada tangan yang sihat, mengajak pesakit untuk melakukan pergerakan dengan penyertaan otot ini, setelah itu pesakit cuba mengetatkan otot-otot pada orang yang sakit dan di sisi yang sihat secara serentak dan bergantian. Kemudian, dia secara bebas mengetatkan otot yang terlatih dengan kawalan kendali palpasi. Tempoh ketegangan selama tempoh latihan adalah 1 saat, semasa latihan berikutnya meningkat menjadi 5-7 saat. Keamatan secara beransur-ansur dibawa ke submaximal. Walau bagaimanapun, kawalan kendiri palpasi tidak membenarkan dos intensiti penguncupan otot yang tepat, yang sering menyebabkan peningkatan kesakitan dan merumitkan latihan. Dalam kes sedemikian, latihan dos terpilih dengan pemantauan diri audio-visual aktiviti bioelektrik otot (BFB oleh EMG) ditunjukkan..

Elektrod bipolar diletakkan pada titik motor otot yang sedang dilatih, yang disambungkan ke elektromiograf atau simulator khas untuk latihan dengan biofeedback (BFB) oleh EMG. Fasa awal pembelajaran mirip dengan yang dijelaskan sebelumnya, iaitu gerakan pasif dan aktif dilakukan secara berurutan di sisi yang sihat, yang membentuk program tindakan tertentu. Kemudian, pesakit diajak untuk secara mental memperbanyak pergerakan yang sama pada bahagian yang terjejas (latihan ideomotor), mengawal tindakannya dengan gambar elektromyogram semula jadi di layar monitor dan (atau) oleh kesan kebisingan (retak). Pesakit harus meregangkan otot secara berirama yang dilatih di bawah kawalan isyarat elektromiografi. Sebagai peraturan, pada awalnya sukar untuk mengawal intensiti dan tempoh penguncupan; otot sinergis terlibat. Sekiranya pesakit tidak dapat memperoleh ketegangan otot yang terkoordinasi (selektif dan dos), maka latihan harus diteruskan menggunakan beberapa saluran maklum balas. Satu elektrod bipolar kekal pada otot agonis, satu lagi di sinergis, yang menyukarkan pengembangan kemahiran. Pesakit diberi tugas untuk meningkatkan intensiti voltan yang direkodkan pada saluran 1 dan menurunkannya pada saluran 2.

Latihan dilakukan setiap hari, intensiti ketegangan menghampiri maksimum, jangka masa pengecutan meningkat dari 1 hingga 5-7 saat, dan kelonggaran hingga 2-3 saat.

Berdasarkan idea moden mengenai peranan otot dalam menstabilkan kepala humerus, perhatian utama semasa tempoh imobilisasi diberikan untuk melatih supraspinatus, deltoid, infraspinatus, pekeliling kecil dan bisep brachii. Tempoh latihan setiap otot adalah sekitar 5 minit, sehingga tanda-tanda keletihan muncul (penurunan amplitud dan kekerapan isyarat EMG). Prosedur ini merangkumi latihan pernafasan dan pergerakan tangan yang sihat.

Dengan dislokasi trauma bersamaan bahu, patah tuberkel besar humerus, ketika imobilisasi dilakukan dalam posisi penculikan bahu, kaedah latihan terapi agak berbeza.

Pada hari-hari pertama selepas kecederaan, pesakit melakukan pergerakan aktif dengan tangan yang sihat dan pada sendi tangan dan jari-jari yang cedera. Percubaan dilakukan pada pergerakan sendi siku (fleksi, panjangan, pronasi dan supinasi), serta pada sendi bahu (lenturan, penambahan, panjangan bahu). Dari 10-14 hari, pesakit dijemput menaikkan siku dan memusingkan bahu ke luar. Dari 14-20 hari, tanpa melepaskan belat penculikan, lakukan pergerakan aktif pada sendi siku. Dengan 21, mereka memulakan pergerakan yang difasilitasi secara aktif pada sendi bahu di satah mendatar. Kriteria klinikal penyembuhan patah tulang adalah keupayaan untuk mengangkat lengan di atas belat penculik tanpa sokongan pada tangan.

Urut, dalam kes ini, bermula 2-3 minggu selepas kecederaan. Prosedur ini dilakukan dalam keadaan duduk tanpa melepaskan belat penculikan. Teknik mengusap dan menggosok tali pinggang bahu dan kawasan deltoid dilakukan. Quilting dan menepuk digunakan jika tidak ada rasa sakit..
Petunjuk untuk penggunaan urut awal selama tempoh imobilisasi adalah dislokasi trauma bahu, kerosakan pada pleksus brakial. Kaedah membuat prosedur urut adalah serupa dengan kaedah yang dijelaskan sebelumnya, digunakan untuk patah tuberkel besar. Ia dilengkapi dengan urutan getaran pada titik paravertebral C2-D3, sepanjang plexus brachial dan titik-titik lampiran otot deltoid; fungsi saraf axillary paling kerap terjejas. Dengan lesi plexus brachial yang lebih luas, getaran dihasilkan di sepanjang batang saraf utama lengan yang cedera, titik keluar (lokasi dangkal) saraf periferal, dan apabila tanda-tanda pemulihan fungsinya muncul, titik-titik lampiran otot tendon dan titik-titik motor otot, persaratan yang dilakukan.

Fisioterapi menduduki tempat penting di antara kaedah pemulihan yang digunakan dalam tempoh imobilisasi untuk dislokasi bahu trauma. Jadi, untuk mengurangkan pembengkakan tisu lembut, terapi gelombang mikro atau UHF atau magnetoterapi diresepkan ke kawasan sendi bahu melalui pelempar. Dengan sindrom kesakitan yang teruk, elektroneuroanalgesia, elektroforesis anestetik tempatan atau refleksoterapi dilakukan. Setelah melegakan kesakitan, rangsangan elektrik berirama otot periartikular digunakan untuk mencegah pembaziran otot dan mengaktifkan aliran darah tempatan.

Kompleks langkah-langkah pemulihan yang ditentukan yang dilakukan dalam tempoh imobilisasi dengan dislokasi bahu trauma dapat mengurangkan keparahan otot yang teruk pada bahagian yang terjejas, yang meningkatkan keadaan untuk mengimbangi fungsi sendi bahu.

1.2. Tempoh pemulihan fungsi sendi bahu

Selepas penghentian imobilisasi, tempoh pemulihan yang paling penting bermula. Tujuannya adalah untuk mengembalikan kestabilan sendi bahu dan jarak pergerakan pada sendi bahu. Kompleks langkah-langkah pemulihan termasuk gimnastik pemulihan, urut, terapi pekerjaan, latihan kemahiran sehari-hari, hidrokoloterapi dan fisioterapi. Dalam beberapa kes, anda mesti menggunakan mekanoterapi.
Sesuai dengan fasa penyusunan semula struktur dan fungsional tisu sendi bahu, dua sub-tempoh dibezakan: postimmobilization awal (sehingga 1.5 bulan selepas kecederaan) dan postimmobilization lewat (hingga 2.5-3 bulan). Untuk atlet dan orang yang profesinya dikaitkan dengan keperluan fungsi tinggi untuk sendi bahu, tempoh pemulihan kemahiran motor khas dan profesional diperuntukkan (sehingga 6 bulan).

1.2.1. Masa selepas imobilisasi awal

Untuk menentukan proses proses penyusunan semula struktur dalam tempoh ini, penyelidikan sonografi dinamik, dan, jika perlu, pencitraan resonans magnetik dapat dilakukan. Berdasarkan hasilnya, jumlah dan penyetempatan kerosakan pada struktur kapsular-ligamen, tulang rawan dan struktur otot ditentukan. Sekiranya kerosakan ketara pada bibir tulang rawan dikesan (kecederaan Bankart), kesan kepala humerus (kecederaan Hill-Sachs), kerosakan ketara pada pemutar bahu pendek, kebarangkalian berulang ketidakstabilan pasca-trauma adalah tinggi dan tidak mungkin untuk mengimbangi sepenuhnya fungsi sendi bahu. Bagi orang yang mempunyai keperluan fizikal yang terhad, seseorang dapat mengharapkan subkompensasi, yang akan memungkinkan mereka melakukan beban di tingkat rumah tangga. Walau bagaimanapun, untuk mengelakkan berlakunya ketidakstabilan akibat ketidakseimbangan fasa, julat pergerakan pada sendi bahu harus agak terbatas (kontraksi penambahan-putaran). Di samping itu, perlu dilakukan hipertrofi otot yang memberikan penstabilan kepala bahu. Penstabilan arthroscopic adalah kaedah pilihan untuk pemulihan fungsi penuh, bahkan pada orang dengan tahap tuntutan fungsional rata-rata dengan kombinasi Bankart, Hill-Sachs dan pemutar bahu pendek..

Walaupun pencegahan pembaziran otot dilakukan pada tahap sebelumnya, kestabilan sendi bahu tetap berkurang pada hari-hari pertama selepas penghentian imobilisasi. Ketegangan otot refleks pelindung berkembang, yang bersifat meresap. Hematoma yang terbentuk pada saat dislokasi teratur dan merupakan bekas luka di tempat pecahnya kapsul sendi bahu, yang mempunyai kekuatan mekanikal tertentu, tetapi mampu meregangkan dengan mudah.

Tugas pada masa postimobilisasi awal adalah untuk menghilangkan kontraksi myogenik pada sendi bahu tanpa melanggar integriti parut pasca-trauma yang terbentuk.

10-14 hari pertama setelah penghentian imobilisasi, tangan yang cedera diletakkan di atas saputangan lebar, yang menghalang peregangan kapsul sendi. Ia dipakai hanya pada waktu prosedur perubatan tidak dijalankan..

Peranan utama dalam kompleks langkah-langkah pemulihan pada tahap ini terus dimainkan oleh gimnastik pemulihan. Gunakan posisi awal yang menghalang peregangan kapsul sendi bahu - berbaring di punggung, berbaring di sisi yang sihat, duduk dan berdiri, menyokong lengan yang terkena dengan yang sihat atau meletakkannya di selendang lebar, duduk dengan roller di ketiak, duduk, bersandar pada siku atau lengan bawah yang bengkok tangan yang sakit di paha atau di atas kapal terbang, pada keempat-empat kaki dan berlutut, bersandar di dada dengan sokongan (najis).

Untuk mengekalkan nada otot, latihan tahan diri dilakukan pada posisi duduk awal dengan sokongan dengan siku bengkok atau lengan bawah di paha. Dengan daya tahan tangan yang sihat, penculikan, lenturan, putaran bahu ke luar dan lenturan lengan bawah terlentang dilakukan. Laju pergerakannya perlahan, intensiti reaksi maksimum, jangka masa sesi adalah 15-20 minit. 3-4 kali sehari.

Untuk meningkatkan jarak pergerakan pada sendi bahu, pergerakan aktif digunakan dalam keadaan yang difasilitasi: meluncur pada permukaan yang licin, dengan troli roller, dengan menggantung lengan yang cedera pada tali, dengan mengimbangkan jisim segmen lengan masing-masing menggunakan blok dan berat. Mereka diganti dengan latihan dengan lengan bengkok, yang dilakukan dengan bantuan diri, dengan benda ringan (tongkat gimnastik, bola, dll.).
Gerakan mengepakkan dan pasif, seperti yang tidak mencukupi dari segi intensiti hentaman pada parut tisu penghubung, tidak dianjurkan pada tahap ini, kerana mereka, dalam kebanyakan kes, menyebabkan peningkatan sindrom kesakitan dan menyebabkan mobilisasi berlebihan.

Perasaan tidak yakin dan takut semasa pergerakan lengan yang cedera, ciri dari hari-hari pertama setelah penghentian imobilisasi, dihilangkan ketika melakukan senaman pernafasan statik dengan pernafasan yang berlanjutan (otot-otot keledar anggota atas adalah otot pernafasan tambahan). Bagi pesakit dengan hipereksitiviti sistem saraf, disarankan untuk melakukan beberapa sesi latihan autogenous atau pengaruh heterosugitif (cadangan), serta menggunakan psikoterapi rasional.

Urut mempunyai kemungkinan yang lebih luas untuk aplikasi pada awal pasca-imobilisasi. Seperti yang telah disebutkan, pada hari-hari pertama setelah penghentian imobilisasi, ada rasa sakit ketika melakukan pergerakan dan ketegangan otot refleks. Untuk menghilangkannya, 1-2 prosedur urutan jet bawah air di kawasan bahu dan tali pinggang bahu dilakukan dengan tekanan rendah jet air dan dengan penambahan udara. Untuk tujuan yang sama, urut manual di bawah air dan urut dengan unit pancuran digunakan. Semua prosedur di atas diakhiri dengan pelaksanaan pergerakan aktif bebas di sendi bahu dan siku di dalam air. Lebih banyak prosedur hydromassage tidak diingini, kerana ia membawa kepada kelonggaran otot yang berlebihan dan penurunan kestabilan sendi, yang disertai dengan peregangan kapsul dan penyebaran semula kesakitan.

Untuk menghilangkan kontraksi myogenik, disarankan untuk menggunakan fenomena kelonggaran (istirehat) otot pasca-isometrik. Pada posisi duduk awal, pesakit secara berurutan menghasilkan ketegangan otot isometrik (percubaan untuk menaikkan, mendorong ke hadapan, menyambungkan bilah bahu) dengan ketahanan manual (manual) terhadap pergerakan yang diberikan oleh pengajar. Kemudian, dengan cara yang sama, otot-otot yang mengelilingi sendi bahu tegang (percubaan membengkokkan, memimpin, meluruskan, menculik, memusingkan bahu ke dalam dan ke luar). Teknik ini membolehkan anda menghilangkan kontraktur tanpa meregangkan kapsul. Penggunaannya tidak memerlukan peralatan khas.

Di masa depan, penetapan sasaran proses pemulihan berubah secara radikal. Tugas utama menjadi peningkatan gerakan dan penguatan otot bahu dan tali pinggang ekstremitas atas.

Tempat teratas dalam kompleks langkah-langkah pemulihan terus diduduki oleh gimnastik pemulihan. Seperti sebelumnya, latihan dilakukan di posisi permulaan yang menghalang peregangan kapsul sendi bahu. Pada mulanya, bahagian latihan yang bertujuan untuk meningkatkan jangkauan gerakan lebih besar daripada penguatan otot. Secara beransur-ansur, nisbah ini diterbalikkan. Penekanannya adalah untuk menguatkan otot, yang fungsinya telah mengalami penderitaan yang lebih besar berdasarkan hasil ujian otot manual dan yang memastikan kestabilan sendi bahu. Laju latihan harus perlahan, amplitud harus berada dalam had pergerakan aktif, beban harus dosis bergantung pada kemampuan fungsian kumpulan otot tertentu, jangka masa sesi secara beransur-ansur meningkat dari 10-15 hingga 30-40 minit, 2-3 kali pada siang hari. Latihan khas untuk meningkatkan jarak gerakan dan menguatkan otot diganti dengan latihan statik dan dinamik bernafas.

Latihan toning umum tidak digunakan, kerana peranan mereka dalam prosedur dilakukan oleh yang khas. Untuk mematuhi prinsip menyebarkan beban otot, pergerakan ganti tangan yang terjejas dan sihat.

Untuk menggabungkan hasil yang dicapai, gunakan gaya perubatan lengan yang terkena pada posisi terlentang atau duduk di meja - penculikan bahu dengan membetulkannya dan tali pinggang bahu dengan beban. Tempoh pembetulan kedudukan ditentukan oleh toleransi secara individu, tetapi tanpa rasa sakit, dalam 5-10 minit.

Dengan dislokasi bahu anterior, perhatian khusus diberikan untuk menguatkan otot yang memutar bahu ke luar - mengembalikan kestabilan mendatar sendi bahu. Dengan dislokasi anteroinferior dan inferior, penekanan diberikan pada latihan yang melibatkan otot bisep dan supraspinatus - mengembalikan kestabilan menegak.

Sekiranya dislokasi bahu anterior, tidak diinginkan untuk melakukan, awal 1.5 bulan selepas kecederaan, peningkatan amplitud pasif putaran luar bahu, dan dengan penculikan bahu yang lebih rendah, masing-masing (tanpa penyertaan tali pinggang anggota atas) di atas tahap mendatar dalam jangka masa yang sama.
Untuk mengelakkan pelanggaran irama bahu-skapular yang berterusan, pergerakan pada sendi bahu dilakukan secara terpisah dengan tali pinggang bahu tetap (tali khas seperti tali pinggang pedang atau beban). Perhatian khusus diberikan untuk menguatkan otot anterior serratus. Semua pergerakan bahu dilakukan dengan menekan tali pinggang anggota atas ke hadapan, ke atas atau ke sisi.

Kedudukan permulaan harus sesuai dengan fungsi sendi bahu. Pada mulanya, ini hanya kedudukan terlentang, duduk di meja, dengan sokongan pada pinggul dan bantuan diri (dengan sokongan lengan sihat yang cedera). Dengan peningkatan lenturan lengan yang cedera hingga 90 °, dan penculikan hingga 60 °, latihan diperkenalkan dalam posisi rawan pada sisi yang sihat, yang memungkinkan peningkatan beban pada otot yang menculik dan memutar bahu ke luar. Pada masa yang sama, latihan ini termasuk dalam latihan kompleks dalam keadaan rawan dengan roller di bawah tali pinggang anggota badan atas (untuk memberi penekanan pada kepala bahu dan membengkokkan sedikit). Ini mendorong penglibatan ekstensor yang lebih besar dalam penculikan mendatar..
Dengan peningkatan lenturan hingga 120 °, mereka mula menggunakan posisi pergelangan lutut, najis atau kubus diletakkan di bawah dada, dan apabila busur putaran bahu mencapai 90 ° dengan penarikan 70-80 °, mereka memulakan latihan untuk memperkuat pemutar luar bahu dalam posisi rawan dengan bahu dan lengan bawah tergantung di tepi sofa. Pada masa yang sama, posisi duduk awal diperkenalkan dengan roller di ketiak (siku dibengkokkan pada sudut yang tepat).

Latihan dalam posisi berdiri dibenarkan jika tidak ada rasa sakit dan tidak ada tanda-tanda perpindahan pasif kepala humeral yang berlebihan (ujian negatif pergeseran pasif atau serangan kepala bahu). Untuk mengelakkan pergerakan pengganti, tali pinggang bahu dipasang dengan tali pinggang, latihan dilakukan di depan cermin.

Dengan pemenuhan latihan yang dijelaskan sebelumnya, mereka beralih ke pergerakan serupa dengan berat tambahan (dumbbells 0,5-2 kg, pengembang), kecepatannya meningkat menjadi rata-rata.

Terapi pekerjaan digunakan secara meluas pada tahap pemulihan fungsi sendi bahu pada masa pasca-imobilisasi awal. Tugas yang diselesaikan dengan pertolongannya sepenuhnya bertepatan dengan tugas gimnastik perubatan.

Pada hari-hari pertama setelah penghentian imobilisasi, pesakit dapat melakukan proses persalinan dalam keadaan berdiri dengan sokongan pada tangan mereka yang sihat atau meletakkannya di atas selendang lebar. Mereka memilih operasi buruh yang ringan, meluncur di sepanjang permukaan meja: mengisar, mengelap, menyeterika, dll. (menurut A.F. Kaptelin, L.A. Lasskoy, 1979). Dianjurkan untuk memasukkan tangan yang cedera dalam layan diri, untuk melatih kemahiran rumah tangga.

5-7 hari selepas penamatan imobilisasi, kerja diperkenalkan yang memerlukan lebih banyak usaha otot dan ketegangan statik yang diperlukan untuk menjaga tangan dengan siku diculik: menyeterika kain dengan besi ringan, mengisar, mengusap permukaan yang terletak tepat dan menegak, menenun, mengait dan menjahit. Tetapkan kerja membuat karton, menaip, bekerja dengan papan kekunci komputer atau kayu bedik, dll. Untuk memulihkan fungsi sendi bahu, permainan komputer dengan konsol yang dikawal oleh pergerakan tangan dapat digunakan. Latihan boleh dilakukan di bawah pengawasan langsung instruktur atau jarak jauh dengan kawalan melalui Internet (telerehabilitation).

Urut manual menjadi tempat penting dalam program pemulihan dalam tempoh ini. Prosedur ini dilakukan dalam keadaan duduk dengan sokongan tangan yang sakit di meja urut, meletakkan telapak tangan di ketiak, sesuai dengan teknik klasik. Semasa prosedur pertama, tukang urut menyokong kepala humerus dengan tangannya dari bawah. Penekanan adalah pada otot yang menstabilkan sendi bahu: supraspinatus, infraspinatus, bulat kecil, bisep brachii (kepala panjang).

Semasa urutan tali pinggang anggota atas, getaran dan giliran pasif skapula dilakukan, setelah itu diangkat dan digulung ke belakang. Kemudian gosokan mendalam dari tulang belakang dari skapula dilakukan. Pada beberapa pesakit, permukaan dalamannya juga dapat diakses untuk tindakan, yang memungkinkan untuk mengurut otot subscapularis.

Oleh itu, sebagai hasil langkah pemulihan yang dijelaskan, kira-kira 1.5 bulan selepas kecederaan, amplitud pergerakan dan kemampuan kekuatan otot dipulihkan dalam keperluan fungsional yang dikenakan pada tangan seseorang yang profesinya tidak berkaitan dengan latihan fizikal yang berat. Subkompensasi tahap ini mencukupi untuk keperluan isi rumah. Penilaian tahap kecacatan menurut soal selidik DASH pada akhir tempoh ini mestilah di bawah 50 mata.

1.2.2. Tempoh pasca-imobilisasi lewat

Matlamat tempoh ini adalah untuk memulihkan sepenuhnya tangan yang cedera. Ia bertahan sehingga 2.5-3 bulan selepas kecederaan. Ia dicirikan oleh penurunan kemampuan fungsional supraspinatus, infraspinatus dan otot bulat kecil (rotator pendek bahu), yang sangat ketara pada kedudukan penculikan bahu. Ini menyebabkan pelanggaran stereotaip pergerakan anggota atas dan, terutama, penculikannya dari 60 ° hingga 90 °.
Sehubungan itu, tugas utama dalam tempoh pasca-imobilisasi akhir adalah untuk mengembalikan keseimbangan otot - untuk menyelaraskan pergerakan lengan yang cedera. Di samping itu, perhatian diberikan kepada peningkatan daya tahan terhadap beban statik dan dinamik otot bahu dan tali pinggang anggota badan atas yang berpanjangan, serta pemulihan kemahiran motorik profesional..

Semasa menyelesaikan masalah ini, seseorang harus meneruskan idea bahawa syarat berikut diperlukan untuk memastikan fungsi motor normal anggota badan yang cedera:
1. pemulihan pelbagai gerakan pasif;
2. Kekuatan otot yang terlibat dalam pergerakan yang mencukupi;
3. daya tahan untuk kerja statik dan dinamik yang berpanjangan;
4. penindasan stereotaip pergerakan patologi;
5. Kekurangan kesakitan semasa pergerakan aktif dan pasif.

Untuk menghilangkan kecacatan stereotaip motor atas anggota badan yang dikenal pasti, diperlukan untuk membuat idea yang jelas mengenai struktur irama bahu-skapular yang normal (pergerakan kompaun pada sendi bahu dan tali pinggang bahu), mengajar relaksasi otot secara sukarela yang terlibat dalam gerakan penggantian, pembetulan pasif pergerakan (penetapan tali pinggang bahu dan skapula ), dan juga peningkatan afrensi persetujuan dari kawasan ini.

Untuk tujuan ini, dua kumpulan latihan terkemuka digunakan untuk melatih irama bilah bahu yang normal: pergerakan skapula dan pada sendi bahu.
Koordinasi pergerakan yang melibatkan tali pinggang bahu biasanya mudah dikuasai. Pesakit menjalani latihan gantian dengan memasukkan otot yang menyebabkan pergerakan penggantian. Kami menggunakan kawalan diri visual (di depan cermin), tekanan pada pinggir vertebra skapula (peningkatan sensasi otot). Momen paling sukar untuk latihan adalah pergerakan sudut bawah skapula - penculikan dan penambahan. Pengajar terapi senaman menggenggam sudut skapula dengan jarinya dan melakukan pergerakan secara pasif, dan kemudian menawarkan untuk mengulanginya secara aktif, membantu pesakit dengan tangannya, setelah itu latihan dilakukan secara bebas. Semua latihan ini dilakukan semasa duduk atau berdiri dengan tangan diturunkan secara bebas di sepanjang badan, pertama kali digabungkan dengan pergerakan lengan yang sihat, dan kemudian bergantian dan, akhirnya, hanya dengan lengan yang cedera. Lebih sukar untuk mengkoordinasikan pergerakan yang serupa dengan kecondongan badan ke hadapan, ke sisi, berbaring di perut dan di sisi yang sihat.

Tugas yang lebih sukar adalah menormalkan kawalan otot-otot yang mengelilingi sendi bahu. Ia boleh dibahagikan secara bersyarat kepada tiga kumpulan tugas motor, yang bertujuan untuk pengembangan pembezaan ruang, daya dan koordinasi. Dalam kes ini, usaha otot yang berlebihan tidak diingini, yang menghalang perkembangan fungsi otot yang berbeza..

Pada awalnya, kemampuan untuk memegang tangan yang cedera dalam posisi penculikan bahu maksimum tanpa penglibatan tali pinggang anggota atas dipraktikkan. Pergerakan aktif lengan bengkok dengan amplitud kecil dalam pelbagai arah secara berurutan dikuasai dalam posisi berbaring di sisi yang sakit, tergantung di tepi sofa. Kemudian mereka memberikan tugas untuk menahannya dalam beberapa waktu dalam posisi penculikan, kelenturan atau perpanjangan. Selepas itu, mereka mencadangkan mengulangi latihan dengan lengan yang diluruskan. Untuk menghasilkan idea mengenai fungsi otot pemutar bahu, latihan serupa digunakan, tetapi dalam keadaan rawan dengan bahu diculik dan lengan bawah tergantung di tepi sofa. Bahu berpusing ke luar dan ke dalam dengan peningkatan amplitud dan dengan kelewatan tangan pada titik pergerakan yang melampau. Untuk mengelakkan pergerakan penggantian, pengajar terapi senaman memperbaiki tali pinggang bahu dengan tangannya. Pada tahap akhir latihan, instruktur melepaskan lengan yang bengkok, dan yang lain membetulkan lengan bawah, setelah itu dia mengusulkan untuk secara aktif memegang lengan yang cedera pada posisi yang diberikan. Kemudian, latihan diulang dengan lengan yang dilanjutkan..

Setelah berjaya menyelesaikan tugas gerakan yang ditetapkan, mereka meneruskan latihan dalam mod yang rumit. Hasilkan pergerakan aktif dengan tangan yang diculik dengan amplitud kecil pada kadar yang berubah-ubah (lenturan, panjangan, putaran).

Di masa depan, mereka beralih ke pergerakan terkoordinasi yang kompleks dengan pemberat tambahan di pelbagai posisi permulaan..

Keadaan penting bagi stereotaip motor normal pergerakan anggota badan atas adalah daya tahan yang mencukupi untuk kerja statik dan dinamik yang berpanjangan. Ini disedari dengan bantuan latihan dengan pegangan tangan yang panjang pada kedudukan tertentu dengan standard (dumbbells 0,5-2 kg) atau berat dosis (usaha 10-25% dari maksimum). Contoh latihan seperti ini adalah ujian fungsional yang dicadangkan kami untuk daya tahan terhadap beban statik penahan bahu yang berpanjangan - memegang lengan bengkok dalam satah mendatar dengan dumbbell 2 kg.
Pada akhir tempoh ini, untuk melatih daya tahan untuk kerja dinamik jangka panjang, latihan peniruan dengan penambahan beban dilakukan. Contohnya, meniru kerja tangan semasa bermain ski, berkayak, berkanu dengan pengembara. Latihan bola ubat dengan berat yang berbeza (bola ubat) dapat digunakan, misalnya, menyerahkan pedang dari satu tangan ke tangan yang lain di depan atau di sekitar badan di tempatnya, antara kaki di tempat dan dengan kemajuan. Bagi orang yang aktif dalam sukan, anda boleh menggunakan push-up dalam keadaan berbaring. Pada mulanya, roller atau bola besar diletakkan di bawah dada untuk mengelakkan peregangan bahu secara paksa. Selepas itu, beban dapat ditingkatkan dengan meletakkan kaki anda di atas bangku atau menawarkan untuk berjalan di tangan anda dengan penekanan sambil berbaring, meluncurkan kaki anda ke lantai. Perlu diingatkan bahawa dalam semua hal, tidak disarankan untuk melebarkan lengan dan menjauhkan siku dari badan, kerana ini dikaitkan dengan putaran bahu paksa luar yang ketara.

Bagi orang yang aktif terlibat dalam sukan pada tahap pemulihan ini, latihan menggunakan simulator isokinetik boleh digunakan. Ia membolehkan anda mengukur amplitud, kadar dan kerja yang dilakukan dengan ketat. Di samping itu, simulator ini dapat dengan tepat melakukan ujian objektif tahap pemulihan fungsi otot periartikular, baik dalam mod isometrik dan isokinetik..

Salah satu cara pemulihan yang mencukupi pada masa pasca-imobilisasi akhir adalah terapi pekerjaan, yang membolehkan anda mengembalikan koordinasi pergerakan, daya tahan terhadap beban statik dan dinamik, serta kemahiran motor profesional. Lebih-lebih lagi, dalam proses aktiviti buruh yang disengajakan, pergerakan diulang berkali-kali. 1.5 bulan selepas dislokasi bahu, proses persalinan disarankan yang memerlukan peningkatan usaha dengan amplitud strok kerja yang terhad: pekerjaan pertukangan dan tukang kunci. Untuk meningkatkan daya statik pada otot yang menstabilkan tali pinggang bahu, sebahagian dari operasi kerja harus dilakukan semasa duduk.

Oleh itu, penghapusan gangguan fungsi yang konsisten yang berkembang pada masa pasca-imobilisasi akhir dengan dislokasi bahu trauma primer dicapai dengan penggunaan gimnastik pemulihan dan terapi pekerjaan yang kompleks, yang memungkinkan pemulihan irama bahu-skapular, ketahanan terhadap beban statik dan dinamik yang berpanjangan dan memberikan kemungkinan aktiviti profesional sepenuhnya kepada 2.5-3 bulan selepas kecederaan.

Dalam tempoh pasca-imobilisasi, disarankan untuk memakai pembalut bahu elastik, kerana ia meningkatkan afrentasi proprioceptif dari sendi bahu, mengurangkan kesakitan dan meningkatkan koordinasi otot. Ini membolehkan anda memulakan kerja dan latihan yang sudah lewat pada masa pasca-imobilisasi lewat (1.5-2 bulan selepas kecederaan).

1.3. Tempoh pemulihan prestasi profesional (sukan)

Sehingga 6 bulan, disarankan untuk mengelakkan pergerakan yang tidak sesuai dengan keadaan fungsi sendi bahu: panjangan paksa, bahu membelok ke luar, berayun, tergantung, sokongan belakang, melempar, mengangkat dan membawa beban. Harus diingat bahawa selain menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan pemulihan perubatan, terapi pekerjaan menyumbang kepada penciptaan latar belakang emosi positif dan sikap psikologi yang berterusan terhadap pemulihan dan pemulihan kelayakan profesional pesakit..

Dengan keterbatasan pergerakan sendi bahu yang berterusan hingga 2.5-3 bulan atau lebih setelah kecederaan, latihan fizikal di dalam air dengan suhu yang tidak berubah (hingga 35˚) harus dilakukan, memperbetulkan peletakan bahu pada saat aplikasi parafin-ozokerit. Kompleks gimnastik pemulihan merangkumi gantung, berhenti, ayunan dan pergerakan pasif. Sekiranya kontraksi sendi bahu berterusan, urut kapsul sendi bahu diresepkan bersama dengan pergerakan pasif (tanpa rasa sakit) dan mekanoterapi (lebih baik menggunakan alat elektrik). Perlu ditekankan bahawa pelantikan prosedur yang disenaraikan lebih awal mungkin menjadi salah satu sebab untuk pembentukan dislokasi bahu yang biasa..
Bagi orang yang profesinya berkaitan dengan kemungkinan trauma sendi bahu, dan atlet, disarankan untuk memerhatikan rejimen motor dengan beban terhad pada lengan yang cedera sehingga prestasi profesional pulih sepenuhnya (hingga 6 bulan).

2. Ciri-ciri program pemulihan untuk dislokasi bahu trauma dalam kombinasi dengan kecederaan lain

Apabila dislokasi bahu traumatik digabungkan dengan detasmen tuber besar humerus pada masa pasca-imobilisasi awal, latihan digunakan untuk mengembangkan pergerakan putaran: dengan bantuan diri, dengan tongkat gimnastik, dengan pemasangan blok. Pada masa postimobilisasi akhir (1.5-2 bulan selepas kecederaan), latihan fizikal di dalam air ditetapkan. Pada mulanya, pergerakan aktif di dalam air dengan objek terapung, dengan tongkat gimnastik di permukaan air, latihan menolong diri di bawah air digunakan. Sekiranya berlaku kontraksi berterusan, dalam jangka masa lebih dari 2.5 bulan, dan dengan adanya tanda-tanda penyatuan radiologi, berhenti, tergantung di dalam air termasuk dalam prosedur. Bersamaan dengan latihan untuk menggerakkan sendi bahu, latihan juga diberikan untuk meningkatkan kestabilannya: pergerakan di bawah air dengan dumbbell busa, mengeluarkan tangan yang cedera dari air (kesan kontras daya ketika daya apung berhenti). Pada peringkat akhir, berenang gaya dada digunakan, dan untuk meningkatkan intensiti kesan latihan dengan sirip tangan. Latihan fizikal di dalam air dilakukan dengan pemasangan tali pinggang bahu dengan tali dan diakhiri dengan pembetulan pembetulan di dalam air dengan penculikan dan memusingkan bahu ke luar (di sisi kolam atau di tab mandi terapi hidrokinesis besar).

Dalam kes di mana trauma dislokasi bahu berlaku serentak dengan kecederaan lain (polytrauma), program pemulihan dibuat dengan mempertimbangkan sifat kecederaan yang paling parah (dominan pada tahap ini), keparahan keadaan umum mangsa, taktik rawatan pembedahan, kemampuan pesakit untuk secara aktif berpartisipasi dalam proses pemulihan fungsi... Kelas dijalankan secara berasingan, dosis ketat, dengan mengambil kira reaksi umum dan tempatan, di posisi permulaan kerana kecederaan utama.

Pada orang tua dan pesakit yang dilemahkan oleh penyakit bersamaan, setelah penghapusan dislokasi bahu trauma, imobilisasi berlangsung 2-3 minggu, dan sekiranya keadaan umum yang teruk, pembalut lembut digunakan. Ketegangan otot isometrik diajar mengikut skema yang dipermudahkan (pengecutan serentak otot kedua-dua anggota atas ketika cuba menggerakkan bahu ke sisi, tanpa menekan fungsi ahli sinergi). Mangsa aktif menghidupkan tangan yang cedera semasa rawatan diri. Selepas penghentian imobilisasi, ia diletakkan di atas selendang lebar selama 2-3 minggu. Semasa gimnastik terapeutik, hanya latihan khas yang digunakan pada posisi permulaan berdiri, duduk dan berbaring di belakang, pergerakan dasar dipilih. Dalam proses terapi pekerjaan, operasi buruh sederhana dan biasa dilakukan. Bagi kategori mangsa dengan trauma dislokasi bahu, secara rasional terbatas pada penghapusan rasa sakit, tetapi tidak berusaha untuk pemulihan lengkap gerakan, kerana fungsi otot lengan yang cedera tetap berkurang.

Di beberapa mangsa, trauma dislokasi bahu berlaku dengan latar belakang penyakit degeneratif-dystrophik tulang belakang yang sudah ada. Kedua-dua trauma itu sendiri dan perubahan beban statik selama tempoh imobilisasi adalah mekanisme pencetus untuk sindrom kesakitan, yang menduduki posisi dominan dalam gambaran klinikal, dan secara signifikan menyulitkan proses pemulihan. Sehubungan itu, tugas utama adalah menghilangkan kesakitan. Terapi patogenetik dijalankan sesuai dengan ciri-ciri manifestasi penyakit bersamaan.

Tugas yang sangat sukar adalah pemulihan fungsi ketika trauma dislokasi bahu digabungkan dengan kerosakan pada saraf periferal, terutama jika ia memberi daya tahan pada otot yang terlibat dalam menstabilkan kepala humerus. Imobilisasi dalam kes ini dikurangkan menjadi 2-3 minggu. Lengan yang terkena diberi kedudukan di mana titik-titik pelekatan otot-otot paretik saling mendekat, yang lebih penting untuk pemulihan fungsi motornya. Tayar sokongan khas digunakan.

Kaedah pemulihan utama adalah rangsangan elektrik dan latihan terapi, yang sifatnya bergantung pada hasil ujian otot manual..

Dengan skor 0, tindakan motor ideomotor (khayalan) dan pergerakan pasif digunakan, 1 - ketegangan isometrik otot paretik dengan intensiti dan tempoh yang rendah, 2 - pergerakan yang difasilitasi aktif, 3 atau lebih titik - pergerakan aktif dengan daya tahan dan beban. Dengan skor 1-2 mata, latihan otot paretik dengan biofeedback oleh EMG sangat berkesan.

Satu ciri rawatan pemulihan fungsi kumpulan pesakit ini adalah bahawa tugas memulihkan otot paretik, jarak pergerakan dan kestabilan kepala humerus diselesaikan secara serentak. Bersama dengan latihan untuk latihan selektif otot paretik, gerakan pasif digunakan yang tidak menimbulkan rasa sakit, dan juga menguatkan otot yang terlibat dalam menstabilkan kepala humerus, fungsinya dipelihara.

Dari hari-hari pertama selepas penamatan imobilisasi, latihan fizikal di dalam air diresepkan untuk memudahkan pergerakan. Semasa menilai fungsi otot menculik bahu kurang dari 3 titik, prosedur dilakukan dalam mandi air. Pergerakan dilakukan dengan bantuan instruktur terapi senaman. Mereka berusaha untuk mengembalikan mobiliti pasif pada sendi bahu pada masa yang sama seperti pada dislokasi bahu konvensional, memandangkan sifat anjakan kepala.

Pada semua peringkat pemulihan fungsi sendi bahu yang terjejas untuk pesakit dengan akibat kecederaan plexus brachial dan paresis otot-otot anggota badan atas, disarankan untuk menggunakan terapi pekerjaan.

Kompleks ubat untuk rawatan pemulihan dilengkapi dengan urutan, fisioterapi, refleksoterapi, dan dengan pemulihan fungsi yang perlahan, rawatan spa ditunjukkan..

Apabila pelepasan tubercle besar humerus digabungkan dengan kerosakan pada saraf periferal pada dislokasi bahu yang traumatik, taktik berikut harus diikuti: pengurangan hemat, imobilisasi pada posisi penculikan bahu selama 3 minggu, penggunaan serpihan untuk mendekatkan titik-titik lampiran otot-otot paretik. Pada masa akan datang, anda perlu menumpukan pada dinamika pemulihan fungsi saraf. Tidak lebih dari 4 minggu selepas kecederaan, perlu untuk memulakan perkembangan gerakan putaran pada sendi bahu. Rejim motor lembut disyorkan sehingga 1 tahun.

3. Ciri-ciri program pemulihan untuk rawatan bedah dislokasi bahu trauma

Pertama sekali, perlu diperhatikan bahawa campur tangan pembedahan untuk dislokasi bahu trauma tidak sering dilakukan. Petunjuk untuk rawatan pembedahan adalah: dislokasi yang tidak dapat direduksi, perpindahan ketara dari tuberus humerus yang lebih besar atau serpihan marginal dari proses artikular skapula, serta dislokasi kronik. Petunjuk untuk arthroscopy pembedahan pada dislokasi yang tidak rumit adalah tahap tuntutan fungsional pesakit yang tinggi atau kombinasi Bankart, Hill-Sachs, dan rotator bahu pendek pada individu dengan tahap aktiviti fizikal rata-rata..
Setelah pengurangan terbuka dislokasi yang tidak dapat direduksi, lengan dipasang dengan pelempar thoracobrachial, dan setelah penempatan semula tuberkel besar diletakkan pada belat penculikan. Langkah pemulihan bermula sebaik sahaja pesakit keluar dari anestesia. Teknik untuk memulihkan fungsi sebahagian besarnya serupa dengan yang dijelaskan sebelumnya untuk pengurangan dislokasi tertutup. Keunikannya adalah bahawa setiap tempoh memerlukan 1-2 minggu. lebih banyak lagi. Fungsi dipulihkan ke tahap keperluan isi rumah sebanyak 2.5-3 bulan. Sebagai peraturan, terdapat pemulihan perlahan pergerakan amplitud, dalam hal ini, setelah 1.5-2 bulan. kursus terapi hidrokinesis ditetapkan.

Apabila dislokasi lama diposisikan semula, kontraksi yang lebih berterusan diperhatikan. tempoh imobilisasi sekurang-kurangnya 4-6 minggu. Dalam kumpulan pesakit ini, selain terapi hidrokinesis, selepas 2.5-3 bulan. kursus penggunaan parafin-ozokerit pada sendi bahu dan mekanoterapi ditetapkan. Harus diingat bahawa dengan perubahan ketara pada kepala bahu (nekrosis aseptik, pembentukan semula sista), perkembangan pergerakan intensif dikontraindikasikan..

Kumpulan khas terdiri daripada dislokasi bahu posterior, yang cenderung berulang. Dalam kes-kes ini, adalah perlu untuk membatasi pemulihan amplitud pergerakan ke tahap yang memastikan fungsi normal tangan dalam kehidupan seharian, dan kemudian fokus pada penguatan otot periartikular dan mengembangkan gerakan penggantian.

Selepas pembedahan arthroscopy sendi bahu, proses pemulihan fungsi tidak jauh berbeza dengan yang dijelaskan sebelumnya untuk pengurangan tertutup bahu. Fiksasi dilakukan dengan pelempar thoracobrachial, di mana lubang dibuat dalam unjuran otot deltoid, infraspinatus dan bisep, untuk latihan selanjutnya dalam tempoh imobilisasi. Adalah mungkin untuk memulakan latihan pemutar luar bahu setelah campur tangan seperti itu hanya setelah mengeluarkan jahitan di kawasan skapular. Rangsangan elektrik otot infraspinatus diresepkan hanya selepas 2 minggu. Harus diingat bahawa pemulihan penculikan bahu setelah arthroscopy bahu sangat mudah, oleh itu, sebagai peraturan, latihan khas untuk meningkatkan mobiliti tidak digunakan, tetapi segera menjalani latihan otot periartikular. Pemulihan amplitud putaran luaran dan kekuatan infraspinatus dan otot bulat kecil agak perlahan. Sekiranya peningkatan putaran bahu tidak boleh dipaksa sehingga 2-3 bulan, maka perhatian yang besar harus diberikan untuk melatih kekuatan otot memusingkan bahu. Sebagai peraturan, fungsi hampir dipulihkan sepenuhnya oleh 3-4 bulan..

4. Penilaian keberkesanan pemulihan
Untuk menilai keberkesanan pemulihan pesakit setelah dislokasi bahu, kaedah penyelidikan klinikal dan instrumental digunakan, serta skala dan soal selidik yang mengukur tahap pembatasan aktiviti dalam kehidupan seharian dan perubahan dalam kualiti hidup. Kaedah klinikal merangkumi, pertama sekali, analisis dinamika amplitud pergerakan aktif dan pasif pada sendi bahu, gejala ketidakstabilan dan perubahan irama bahu-bahu.

Untuk menilai dinamika aktiviti dalam kehidupan seharian (tahap aktiviti, menurut ICF), kami mengesyorkan menggunakan soal selidik DASH (Kecacatan Lengan, Bahu dan Ukuran Hasil Tangan - DASH - soal selidik hasil dan kecacatan tangan dan tangan). Pada tahun 2005 borang soal selidik ini melalui proses penyesuaian antara budaya dalam bahasa Rusia (Yagdzhyan G.V. et al., 2005); versi bahasa Rusia boleh didapati di laman web Institut Buruh dan Kesihatan (Kanada) - http://www.dash.iwh.on.ca. Bahagian utama soal selidik DASH (Disability / Symptom Scale) terdiri daripada 30 item-item yang berkaitan dengan keadaan fungsi tangan pada minggu terakhir. Pada masa yang sama, 21 daripadanya menunjukkan tahap kesukaran melakukan pelbagai tindakan fizikal kerana keterbatasan fungsi bahu atau tangan; 6 poin berkaitan dengan keparahan beberapa gejala dan 3 - fungsi sosial dan peranan. Setiap item mempunyai 5 pilihan jawapan, diberi skor 1 hingga 5. Jumlah mata untuk semua item kemudian ditukar menjadi skala 100 mata. Oleh itu, DASH menilai batasan anggota badan atas dari 0 - tiada batasan (fungsi yang baik) hingga 100 - had yang berlebihan.

Kemungkinan komplikasi dan cara untuk menghapuskannya:
Tidak ada komplikasi semasa menggunakan garis panduan klinikal ini

Keberkesanan penggunaan CD:
Keberkesanan penggunaan CR disahkan oleh hasil fungsional yang baik dan cemerlang (skor DASH di bawah 50 mata) yang diperoleh semasa pemulihan lebih daripada 2000 pesakit berusia 17 hingga 90 tahun..

Maklumat

Sumber dan Sastera

  1. Garis panduan klinikal Kesatuan Rehabilitologi Rusia
    1. 1. Movshovich I.A. Ortopedik operasi. - M.: Perubatan, 1994.-- 445an. 2. Mironov S.P., Orletskiy A.K., Burmakova G.M., Tsykunov M.B. - Perubatan sukan, garis panduan nasional. M., "GEO-TAR-Media", 2012, S 617-875 3. Roberts SB, Beattie N, McNiven ND, Robinson CM Sejarah semula jadi dislokasi anterior primer sendi glenohumeral pada masa remaja. Bone Joint J. 2015 Apr; 97-B (4): 520-6. doi: 10.1302 / 0301-620X.97B4.34989. 4. Wilk KE, Macrina LC. Pemulihan tidak operasi dan pasca operasi untuk ketidakstabilan glenohumeral. Clin Sports Med. 2013 Okt; 32 (4): 865-914. doi: 10.1016 / j.csm.2013.07.017. 5. Smith BI, Bliven KC, Morway GR, Hurbanek JG. Pengurusan Dislokasi Bahu Anterior Utama Menggunakan Imobilisasi. Kereta Api J Athl. 2015 5 Mac. [Epub lebih awal daripada cetak]

Maklumat

Tsykunov M.B., MD, prof. (FGBU CITO dinamakan N.N. Priorov), Builova T.V., Doktor Sains Perubatan (FGBU PFMITS).

Kajian Garis Panduan Amalan Klinikal:
kumpulan pakar pemulihan perubatan Kementerian Kesihatan Rusia,
kumpulan pakar traumatologi dan ortopedik Kementerian Kesihatan Rusia.

Metodologi

Kaedah yang digunakan untuk mengumpulkan / memilih bukti
Cari di pangkalan data elektronik

Penerangan mengenai kaedah yang digunakan untuk mengumpulkan bukti
Asas bukti untuk menulis garis panduan klinikal ini adalah bahan yang termasuk dalam MedLine, pangkalan Cochrane, bahan dari Elsevier dan artikel dalam jurnal domestik yang berwibawa dalam traumatologi dan ortopedik. Kedalaman carian adalah 25 tahun.

Kaedah yang digunakan untuk menilai kualiti dan kekuatan bukti:
• Konsensus pakar;
• Penilaian kepentingan sesuai dengan skema penilaian (skema dilampirkan).

Skema penilaian untuk menilai kekuatan cadangan (Jadual 1)

Kaedah yang digunakan untuk menganalisis bukti:
• Ulasan meta-analisis yang diterbitkan;
• Ulasan sistematik dengan jadual bukti.

Kaedah yang digunakan untuk merumuskan cadangan:
• kata sepakat pakar.

Skema penilaian untuk menilai kekuatan cadangan (Jadual 2)