Kasihanilah otot anda - beri mereka PIRM

Meniskus

Kadang-kadang bukan sahaja osteochondrosis, tetapi keletihan fizikal yang biasa atau tekanan statik berterusan, menimbulkan kekejangan otot kronik. Pada serat otot, apabila sudut kecenderungan tertentu, putaran badan atau anggota badan dicapai, penghalang rasa sakit timbul, yang sangat menghalang pergerakan. Salah satu kaedah perubatan untuk mengatasinya adalah dengan mengurangkan nada otot yang meningkat dengan bantuan relaksan otot. Walau bagaimanapun, ubat-ubatan ini mempengaruhi keseluruhan sistem saraf manusia, melemahkan otot kardio-pernafasan yang penting, dan ini berbahaya, terutama bagi pesakit jantung dan asma. Penyelesaian penyelamatan - kelonggaran otot pasca-isometrik, disingkat PIRM atau PIR.

Apa itu Relaksasi Otot Pasca Isometrik

PIRM bukanlah pendidikan jasmani yang biasa, dan akan ada sedikit pergerakan di dalamnya, oleh itu kompleks ini dapat disarankan dalam banyak kes,

  • sindrom kesakitan dengan radiculitis serviks dan lumbal;
  • periarthritis humerus;
  • sindrom piriformis myofascial;
  • pembedahan penggantian sendi;
  • serangan artritis;
  • ubah bentuk arthrosis, dll..

Latihan PIR sesuai untuk melegakan kekejangan kumpulan otot berikut:

  • ekstensor, pemutar;
  • tangga;
  • trapezoid dan berbentuk berlian;
  • sternoklavikular;
  • dada besar;
  • otot trisep bahu;
  • otot quadriceps femoris;
  • otot gluteus maximus dan piriformis;
  • otot penambah paha;
  • otot bahagian belakang paha dan kaki bawah

Nama "pasca-isometrik" menguraikan keseluruhan maknanya dalam tiga perkataan:

  • pasca - selepas;
  • isometrik (berkaitan dengan ciri otot) - ketegangan maksimum pada otot;
  • santai - relaks.

Berdasarkan makna semantik bahagian penyusun, kami akan merumuskan definisi PIRM berikut:

Relaksasi otot postisometrik (PIRM) adalah relaksasi otot yang berlaku setelah ketegangan maksimum tercipta di dalamnya..

Konsep "maksimum" bukanlah makna yang biasa di sini, kerana otot yang sihat dapat diregangkan sebanyak mungkin dengan mengangkat, misalnya, kaki dengan 90 darjah, dan yang sakit - dengan hanya 30. Dan kita tidak bercakap mengenai dinamik, tetapi mengenai tekanan statik, untuk yang tidak kira berapa kaki / lengan diangkat atau leher berpusing. Di sini tahap ketegangan akan bergantung pada penghalang otot yang menyakitkan, iaitu pada tahap kesakitan yang dapat ditoleransi.

Metodologi PIRM langkah demi langkah

  1. Langkah pertama tidak menyakitkan - kita membawa pergerakan ke arah penghalang penghadang, berhenti sehingga ketegangan muncul pada otot yang sakit.
  2. Kami mewujudkan ketegangan isometrik (beban - tidak lebih dari 30% maksimum) menggunakan usaha pelbagai arah: yang pertama adalah usaha otot, yang berusaha untuk kembali ke keadaan semula jadi yang tidak terbentang, dan yang kedua adalah penentangan terhadap usaha ini.
  3. Kami mengekalkan pose statik hingga 10 saat (kami memilih masa secara individu, anda dapat meningkatkannya secara beransur-ansur).
  4. Langkah seterusnya adalah berehat. Dalam keadaan ini, otot secara pasif, iaitu dengan bantuan sendiri atau mentor, meregangkan selama 5 - 10 saat. ke arah pergerakan terhad.

Latihan dilakukan dalam beberapa pendekatan. Tujuan masing-masing adalah untuk mendorong penghalang rasa sakit sedikit lebih jauh dan meregangkan otot sedikit lagi. Oleh itu, bermula dengan pendekatan kedua, kita memimpin pergerakan dengan mengatasi sedikit kesakitan: kita telah mencapai penampilannya dan melangkah lebih jauh.

Setelah membuat tiga atau empat pendekatan, kami berehat. Sekiranya anda mempunyai kekuatan, anda boleh mengulanginya lagi.

Dengan setiap siri latihan baru, kekejangan dan rasa sakit akan berkurang..

Nafas yang betul semasa melakukan relaksasi pasca-isometrik adalah penting, kerana ini membolehkan anda mencapai kesan peregangan otot dan kelonggaran seterusnya:

  • inspirasi dijalankan dalam fasa peningkatan voltan statik;
  • pernafasan dilakukan pada tahap regangan dan kelonggaran.

Semasa memulakan PIRM, anda perlu mempertimbangkan urutan rawatan dengan teliti, tanpa segera meningkatkan kekuatan dan jangka masa beban, kerana ini dapat menimbulkan kesan sebaliknya - untuk memperburuk nada otot dan memburukkan lagi rasa sakit.

Kontraindikasi PIRM

Terdapat juga kontraindikasi untuk gimnastik terapeutik pasca-isometrik:

  • proses keradangan akut;
  • patologi kardiovaskular;
  • keadaan sebelum dan selepas strok;
  • tromboflebitis;
  • iskemia, gejala serebrum;
  • eksim kulit, abses, abses;
  • gangguan mental.

Pertimbangkan beberapa contoh latihan PIRM. Mari mulakan dengan periarthritis humeroskapular. Kesakitan dengan penyakit ini mungkin tidak hilang selama berbulan-bulan dan menyebabkan banyak kesulitan, kerana sukar untuk mengangkat tangan ke bahu, semakin sukar untuk memimpinnya di belakang punggung. Penyebab patologi adalah peningkatan beban, sebilangan besar tendon dan otot di kawasan bahu dan skapular, serta pada osteochondrosis serviks yang bersamaan.

Kelonggaran pasca isometrik pada periarthritis humeral-scapular

Latihan pertama juga boleh digunakan untuk meregangkan otot leher scalene lateral dengan osteochondrosis serviks. PIRM harus dilakukan ke arah yang sihat. Angka itu menunjukkan latihan untuk periarthritis sebelah kanan: bahu kanan dan pangkal leher di sebelah kanan mengalami kesakitan. Sekiranya rasa sakit tertumpu di sebelah kiri, maka arah kecondongan kepala dibalikkan..

Latihan satu

  • Kami meletakkan tangan kiri yang sihat di sebelah kanan belakang kepala dan secara beransur-ansur mula memiringkan kepala ke kiri sehingga ketegangan muncul di otot serviks.
  • Semasa kita menyedut, kita mengetatkan leher kita, berusaha mengembalikannya ke kanan, dan menahan dengan tangan kita. Menahan ketegangan isometrik 5 - 7 saat.
  • Menghembuskan nafas, rileks leher anda, dan condongkan perlahan-lahan dengan tangan anda sedikit lebih rendah. Masa regangan juga 5 - 7 saat..
  • Kemudian kami sekali lagi menimbulkan ketegangan dan mengulangi latihan 3-4 kali dengan cara yang sama, setiap kali menaikkan sedikit lereng.
  • Masa ketegangan dan kelonggaran, corak pernafasan, bilangan pengulangan adalah sama untuk semua latihan seterusnya.

Latihan dua

  • Kami meletakkan tangan yang sakit di bahu yang sihat, dan dengan yang sihat, kami menyokong siku lengan yang sakit dan membimbingnya, meluncur ke atas dada, sehingga sedikit (tidak tajam!).
  • Kami meregangkan anggota badan yang sakit, seolah-olah cuba menurunkannya, tetapi pada masa yang sama pegang dengan tangan yang sihat.
  • Setelah mengendurkan tangan, kami memimpinnya dengan cara yang sama ke atas, mencapai sedikit lebih tinggi.
  • Kami mengulangi latihan, dengan setiap pengulangan, membawanya ke had yang baru dan lebih tinggi.

Sekiranya serangan periarthritis akut, ia harus dilewatkan.

  • Kami meletakkan kedua tangan di belakang, mengambil pergelangan tangan yang sakit dengan tangan yang sihat dan menariknya ke arah yang sihat sehingga terasa pedih.
  • Kami menimbulkan ketegangan pada lengan yang sakit, seolah-olah cuba melepaskan diri dari cengkaman, tetapi jangan biarkan ia melakukan ini.
  • Kami melepaskan ketegangan dan membawa tangan pasif sedikit ke tahap kesakitan yang dapat ditoleransi.

Latihan empat (dengan berat)

  • Kami meletakkan siku tangan yang sakit di atas meja, kami mengambil buku yang berat (tetapi bukan ukuran ensiklopedia). Di bawah berat buku, tangan cenderung berpusing ke belakang.
  • Kami menahan putaran ini, menegangkan dan mengembalikan lengan yang sakit dan pada masa yang sama menahan pergerakannya dengan tangan yang lain.
  • Kami berehat dan membiarkan tangan jatuh ke bawah berat buku ini, dan dengan tangan yang baik kami membantu untuk turun sedikit.
  • Buat ketegangan lagi dan ulangi kitaran sekali lagi.

Seluruh latihan untuk periarthritis skapula bahu dapat dilihat dalam video ini:

PIRM untuk sindrom piriformis

Kesakitan di kawasan gluteal, pangkal paha, atau bahagian luar paha boleh dikaitkan dengan sindrom piriformis myofascial. Dengan berkontrak, otot menekan saraf sciatic dan menimbulkan rasa sakit atau tarikan yang berpanjangan, diperburuk oleh penculikan dan penambahan paha.

Ini adalah masalah biasa pada atlet, dan juga mereka yang terlibat dalam pekerjaan fizikal yang berat, atau sering menghadapi hipotermia..

Relaksasi postisometrik otot piriformis boleh memberi kesan yang sangat cepat pada otot piriformis dan lumbar, melegakan kesakitan spasmodik di dalamnya.

Latihan dilakukan sambil berbaring di lantai atau di sofa (sofa).

Sekiranya terdapat kesakitan / kekejangan yang teruk, sensasi halangan ketika bergerak di sendi pinggul, atau sebaliknya hipermobiliti sendi, latihan harus segera dihentikan dan pemeriksaan sinar-X pada sendi pinggul harus dilakukan pada masa akan datang..

Latihan 1 (rajah 1)

  • Berbaring di punggung, kita memulakan kaki yang cedera dibengkokkan di lutut ke sisi sehingga kaki berada di luar lutut kaki yang sihat. Letakkan tangan sisi sihat di bahagian luar lutut kaki yang terkena dan tarik ke arah menyerong ke bahu yang bertentangan dengan penghalang sakit.
  • Kami memulakan kelonggaran otot pasca-isometrik: kami meregangkan kaki, cuba mengembalikannya ke kedudukan semula (I.P.), tetapi daya tahan tangan membiarkan kaki tidak bergerak. Kami mengekalkan voltan selama 5 - 7 saat.
  • Kami berehat, iaitu, kita mengendurkan otot dan dalam keadaan ini kita menarik kaki sedikit lebih tinggi, juga selama 5-7 saat.
  • Memulakan PIRM lagi.
  • Kami mengulangi latihan tiga hingga lima kali..

Sebaik-baiknya, sudut penambahan kaki relatif ke bahu (ini ditunjukkan dalam gambar) adalah 45 darjah, tetapi anda tidak perlu berusaha untuk segera mencapai nilai ini.

Latihan 2 (rajah 2)

  • Kami berguling di perut dan membengkokkan kaki yang sakit di lutut.
  • Kaki bawah, di bawah beratnya sendiri, cenderung jatuh dalam keadaan santai, tetapi kita memegangnya, menegangkan otot-otot punggung, dan kemudian kita berehat mengikut skema tradisional.

Latihan 3 (rajah 3)

Ia dilakukan bukan sahaja untuk otot piriformis, tetapi juga untuk otot femoral penculik.

  • Kami berbaring di sisi yang sihat, meregangkan lengan bawah, dan meletakkan yang lain di kawasan pantat.
  • Kami menggerakkan kaki yang sakit ke sisi di tepi sofa sehingga otot paha luaran diregangkan dan menahannya dalam kedudukan ini, sambil mengurut punggung secara serentak. Masa pengekalan dapat ditingkatkan secara beransur-ansur dengan setiap larian baru, menjadikannya 15 saat..
  • Turunkan kaki yang santai di bawah beratnya sendiri.

Latihan 4 (rajah 4)

  • Kami berbaring lagi di punggung, membengkokkan kaki yang sakit dan menggenggamnya dengan tangan di bawah lutut. Kami menarik lutut ke dada dan mula mengayunkannya ke belakang dan ke belakang, meningkatkan amplitud dan secara beransur-ansur beralih ke bahu yang bertentangan.
  • Setelah menemui had kesakitan dengan cara ini, kami terus ke PIRM: kami berusaha untuk meluruskan kaki dan menahan dengan tangan kami.
  • Kami melakukan kelonggaran, di mana kami menarik kaki lebih dekat ke dada dan bahu dan mengulang semuanya lagi.

Latihan 5 (rajah 5)

  • Berbaring di punggung anda, bengkokkan kedua kaki anda, tekan ke perut anda.
  • Pada masa yang sama, kami cuba menurunkan kaki, memegangnya dengan tangan, tanpa mengangkat kawasan kepala, leher dan dada dari lantai dan membengkokkan batang tubuh di kawasan lumbar.
  • Berehat dan lenturkan lutut ke belakang dan ke belakang seperti bandul.

Latihan 6 (rajah 6)

  • Sebagai tambahan kepada PIRM, latihan ini membuka vertebra lumbal. Secara luaran, ia menyerupai senaman. 3, tetapi dilakukan dari kedudukan terlentang.
  • Kami membawa kaki melintang ke sisi sejauh mungkin dan cuba mengangkatnya, meregangkan otot belakang.
  • Pertahankan isometri hingga 10 saat, kemudian lepaskan ketegangan, dan kaki yang santai turun, melepaskan vertebra dan pelvis. Dalam kes ini, bunyi klik dapat didengar di sendi, yang menunjukkan penghapusan blok. Sekiranya tidak dikunci, kesakitan biasanya hilang.

Latihan 7 (rajah 7)

Meregangkan otot piriformis dan psoas persegi, serta otot tulang belakang.

  • Berbaring di sisi yang sihat dengan pelvis dan punggung bawah dinaikkan dengan roller, kami membengkokkan kaki sehingga kaki dan kaki tergantung dari sofa.
  • Kemudian kami mengangkat kaki, memegang mendatar sehingga sepuluh saat.
  • Kami melakukan kelonggaran, anggota badan, dengan berat badan masing-masing, jatuh ke lantai.

Latihan 8 (rajah 8)

Bersenam dengan tuala.

  • Berbaring di atas lantai, angkat kaki yang diluruskan dengan tuala yang dilapisi kaki ke sudut pendakian maksimum (gambar menunjukkan sudut untuk orang yang sihat - 80 - 90 darjah). Sudut dipilih secara individu dan bergantung pada penampilan ketegangan yang menyakitkan di kaki.
  • Pada masa yang sama, kami menekan kaki ke tuala, cuba menurunkan kaki, dan menarik tuala ke arah diri kita sendiri. Ketegangan timbul di bahagian punggung, otot dangkal posterior paha, kaki bawah dan kaki.
  • Ini diikuti dengan kelonggaran dan pengulangan PIRM dengan peningkatan sudut ketinggian kaki..

Latihan tuala yang serupa boleh dilakukan pada otot di bahagian depan kaki. Untuk melakukan ini, kita membalikkan perut kita, dan membengkokkan kaki dan menariknya ke punggung. Kami menjalankan PIRM dengan cara yang sama seperti dalam latihan. lapan.

Kelonggaran otot serviks pasca isometrik

PIR untuk otot-otot tulang belakang serviks dapat dilakukan bukan hanya untuk kekejangan di leher, tetapi juga untuk serangan akut osteochondrosis serviks. Dalam kes ini, latihan diubah: pada mulanya, bahagian dinamik dikeluarkan dari mereka - kecenderungan dan putaran, atau latihan dilakukan pada sudut serendah mungkin. Apabila kepekaan kesakitan menurun, dinamika latihan secara beransur-ansur meningkat.

Senaman untuk otot belakang leher dan punggung

  • Duduk di atas kerusi lurus, kami melintasi jari di bahagian belakang kepala, dan memiringkan kepala ke hadapan, cuba mencapai dada dengan dagu sehingga ketegangan yang sedikit menyakitkan muncul di leher.
  • Cuba mengangkat kepala ke belakang, tahan dengan tangan anda selama 5 - 7 saat.
  • Kami mengendurkan leher, menurunkan kepala, dan menekan sedikit dari atas dengan tangan sehingga kepala turun lebih rendah sebelum munculnya kesakitan ringan. Waktu rehat untuk tulang belakang serviks dapat ditingkatkan hingga 15 saat.
  • Kami mengulangi PIRM dua atau tiga kali lagi, setiap kali meningkatkan kedalaman cerun.

Latihan untuk otot-otot anterior leher dan dada

Ia dijalankan mengikut prinsip yang sama, tetapi kepala berada di I.P. condong ke belakang, dan halangan dengan tegangan statik diciptakan di hadapan oleh penumbuk yang menyokong dagu.

Kami cuba memiringkan kepala ke hadapan, tetapi dengan kepalan tangan kami menahan pergerakan kepala.

Bersenam untuk otot-otot leher dan putaran leher

Sekiranya anda memahami intinya, maka anda boleh melakukan latihan ini sendiri dengan mudah, dengan mengingati peraturannya:

  1. Kecondongan atau giliran dibuat di bahagian yang sihat (berlawanan dengan kesakitan) sehingga ketegangan yang menyakitkan (penghalang terhad) muncul, sehingga otot yang sakit diregangkan.
  2. Ketegangan statik diciptakan oleh usaha yang bertujuan untuk mengembalikan kepala ke posisi sebelumnya dan kekuatan tangan lawan arah.
  3. Dalam keadaan santai, membantu dengan tangan anda, meregangkan otot lebih banyak dan mengulangi latihan beberapa kali.

Kelonggaran PIR pasca isometrik akan memberi kesan dalam beberapa hari, dan sakit leher akan hilang.

Latihan untuk relaksasi pasca-isometrik untuk periarthritis

Kelonggaran pasca isometrik untuk periarthritis skapula bahu membantu menghilangkan rasa sakit dengan paling berkesan. Lebih-lebih lagi, ia memberikan kesan yang lebih besar daripada penggunaan ubat-ubatan. Apakah petunjuk utama apabila kaedah rawatan ini digunakan, keberkesanannya dan kemungkinan kontraindikasi?

Apa itu periarthritis sendi bahu

Dengan periartritis seperti itu, proses keradangan merebak ke beg periartikular. Dalam kes ini, tulang rawan artikular tidak berubah. Kerana keradangan tisu otot, tendon dan kapsul sendi, terdapat pelanggaran mobiliti di kawasan sistem muskuloskeletal ini. Pesakit merasa sakit teruk semasa bergerak dan berehat. Selalunya, kesakitan mengganggu bukan sahaja aktiviti kebiasaan, tetapi juga tidur.

  • sindrom kesakitan dengan pelbagai tahap intensiti (ia tidak hilang sendiri dan menghantui pesakit hampir selalu);
  • pelanggaran pergerakan mobiliti sendi yang jelas;
  • penampilan perasaan mati rasa sendi;
  • dengan jenis penyakit seperti ini, suhu badan meningkat, bahkan kadang-kadang melebihi 38 ° C.

Tahap awal penyakit seperti ini bertindak balas dengan baik terhadap rawatan konservatif. Tetapi, jika anda memulakannya, terapi akan menjadi sukar, walaupun bagi pakar yang berpengalaman..

Anda boleh mengalahkan penyakit ini sepenuhnya dengan menghilangkan proses keradangan pada sendi. Melakukan senaman khas sebagai sebahagian daripada latihan fisioterapi akan membantu mengembalikan pergerakan sendi yang normal, melegakan kesakitan dan mencegah gangguan prestasi.

Apa yang anda perlu ketahui mengenai relaksasi

Dengan kaedah pendedahan ini, otot dilonggarkan dan tisu lembut diregangkan. Ini memungkinkan untuk mencapai penghapusan peningkatan nada dan kesakitan otot. Perlu diingat bahawa semua sendi tubuh manusia dikelilingi oleh tisu otot. Pergerakan lancar dipastikan oleh fakta bahawa beberapa otot menguncup, sementara yang lain berehat pada masa yang sama. Beberapa keadaan patologi sendi menyebabkan kerengsaan reseptor serat otot dan tendon artikular..

Gangguan seperti itu membawa kepada perubahan parameter biomekanik pergerakan tubuh manusia. Dalam kes ini, pergerakan terganggu, dan semasa melakukan aktiviti, seseorang mula mengalami kesakitan. Dalam kes sedemikian, perlu membetulkan aktiviti sendi dan otot. Walau bagaimanapun, seseorang tidak dapat mengatasi tugas itu sendiri kerana fakta bahawa otot periartikular terlalu tegang. Hanya relaksasi otot yang konsisten membantu mengatasi keadaan patologi seperti itu..

Apakah intipati bersantai?

Kaedah relaksasi otot berdasarkan penggunaan refleks penghambatan tulang belakang telah diuji pada tahun 50-an abad yang lalu oleh saintis Amerika. Intinya adalah bahawa mereka diaktifkan dengan kekuatan minimum, selepas itu terdapat perencatan refleks yang kuat..

Ini bermakna bahawa jika otot yang tegang dibuat untuk bekerja sedikit lebih banyak, maka selepas itu ia akan merehatkan badan. Dan penghentian kesakitan bergantung pada kelonggaran otot. "Perintah" untuk bekerja datang ke otot dari pusat motor - diafragma, yang diaktifkan semasa penyedutan. Dari itu, kegembiraan motor merebak ke otot lain. Semasa menghembus nafas, sebaliknya berlaku: semua pusat motor berehat..

Semasa penyakit tertentu, penggantian pengecutan otot dan kelonggaran terganggu, dan sebilangan kumpulan mereka tetap tegang untuk waktu yang lama. Untuk mengembalikan kelonggaran dan ketegangan secara normal, perlu melakukan usaha dalam bentuk melakukan peregangan isometrik.

Teknik yang paling umum untuk relaksasi pasca-isometrik adalah seperti berikut:

  1. Meregangkan otot ke beberapa jenis penghalang elastik. Perlu menarik tanpa menyentak dan tanpa usaha yang tidak perlu. Sekiranya anda melakukannya secara tiba-tiba, maka usaha tambahan yang menyakitkan mungkin muncul, yang tidak diingini.
  2. Kedudukan ini diperbaiki lagi, setelah orang itu menarik nafas. Nafas ditangguhkan selama kira-kira 10 saat (anda boleh mengira hingga 10). Tanpa mengubah panjang otot, anda perlu meregangkannya sedikit.
  3. Selepas ini, pernafasan santai yang tenang dibuat. Semasa anda menghembuskan nafas, usaha untuk mengecut otot sedikit menurun. Kitaran ini diulang beberapa kali..
  4. Kelonggaran ini sebaiknya dilakukan sendiri, tetapi bersama dengan pakar pemulihan.

Apakah kesan kelonggaran pasca isometrik dan kapan ia dinyatakan

Kaedah ini mempunyai sejumlah kesan positif:

  • penghapusan sindrom kesakitan yang sengit;
  • penghapusan kekejangan otot dan sendi;
  • penghapusan batasan fungsi pergerakan sendi;
  • penyingkiran kekejangan otot refleks;
  • meningkatkan aktiviti reseptor pada sendi;
  • pengaktifan pengaliran saraf pada sendi dan otot.

Kelonggaran pasca isometrik ditunjukkan dalam kes berikut:

  • sakit otot atas sebab apa pun;
  • penyediaan otot untuk manipulasi selanjutnya;
  • pengecutan otot patologi;
  • peningkatan nada otot tempatan;
  • perubahan neurologi pada perubahan distrofi degeneratif pada sendi bahu.

Prinsip rawatan dan kontraindikasi terhadap prosedur

Jangan berfikir bahawa kaedah relaksasi pasca isometrik adalah untuk semua orang. Dia mempunyai kontraindikasi berikut:

  1. Penyakit kulit bernanah.
  2. Peningkatan suhu badan.
  3. Gangguan iskemia.
  4. Ekzema pelbagai jenis.
  5. Sakit semasa prosedur.
  6. Aterosklerosis, terutamanya saluran otak.
  7. Patologi sistem kardiovaskular pada tahap dekompensasi.
  8. Kegagalan paru-paru.

Dalam keadaan seperti itu, melakukan manipulasi sedemikian berbahaya bagi kesihatan dan kehidupan pesakit..

Manipulasi ini mempunyai peraturan yang cukup serius. Pesakit harus memperhatikan ciri-ciri berikut:

  1. Sebelum prosedur relaksasi, pesakit diberikan perbualan pengenalan, di mana kontraksi isometrik yang diperlukan ditunjukkan.
  2. Sebelum memulakan latihan, sendi dibawa ke sisi sehingga ketegangan maksimum dapat dicapai. Batasan penculikan adalah tahap di mana intensiti kesakitan bermula.
  3. Pesakit berada dalam kedudukan di mana sendi dapat bergerak dalam amplitud maksimum. Bahagian badan yang tidak mengambil bahagian dalam pergerakan aktif adalah tetap.
  4. Pakar menetapkan kedudukan awal pesakit, berdasarkan pertimbangan ergonomi, kebersihan.
  5. Semua pergerakan yang merangsang pengecutan otot harus dilakukan tanpa rasa sakit yang mungkin.
  6. Ketahanan otot harus sedemikian rupa sehingga badan tidak bergerak di angkasa. Otot yang tegang harus ditahan hanya dengan ketegangan.
  7. Setelah otot tegang, anda perlu berehat sehingga ia merehatkan badan.
  8. Adalah perlu untuk meningkatkan amplitud dengan pergerakan baru.

Rawatan sendi bahu

Relaksasi pasca-isometrik adalah komponen yang sangat penting dalam rawatan patologi sistem muskuloskeletal. Semua tindakan pakar bertujuan untuk memaksimumkan pemulihan rangkaian gerakan pada sendi.

Semasa melakukan latihan yang berkaitan dengan kelonggaran otot pasca-isometrik, langkah berjaga-jaga mesti diikuti. Pertama, kerja otot isometrik tidak boleh bertahan lebih dari 10 saat, iaitu jangka pendek. Kedua, relaksasi harus lancar dan dilakukan hanya semasa menghembus nafas. Dan ketiga, set latihan harus dilakukan 5 kali. Ini adalah satu-satunya cara untuk mencapai kelonggaran otot sepenuhnya dan mengurangkan kesakitan dengan berkesan..

Semua latihan yang berkaitan dengan prestasi relaksasi pasca-isometrik dikembangkan oleh ahli terapi pemulihan secara individu untuk setiap pesakit..

Adakah terapi senaman dapat membantu berehat selepas isometrik?

Untuk menyembuhkan pesakit dan mengurangkan risiko kemungkinan kesan sampingan semasa rawatan, doktor cuba menetapkan jumlah minimum ubat. Kompleks latihan terapi meningkatkan keberkesanan terapi dengan ketara.

Melakukan relaksasi pasca-isometrik akan menjadi lebih berkesan sekiranya pesakit diberi latihan terapi. Latihan yang paling berkesan adalah Popov. Dalam kes ini, pergerakan dilakukan dengan kekuatan dan amplitud yang kecil..

Gimnastik seperti itu bertujuan untuk memulihkan pergerakan sendi yang normal dan melegakan sakit otot. Regangan, lenturan, dan pergerakan mudah dan berkesan yang lain sangat membantu.

Kelonggaran pasca isometrik memberi kesan yang sangat baik pada sendi bahu. Berkat latihan sederhana, seseorang dalam masa yang singkat mengembalikan mobiliti pada sendi, melegakan kesakitan. Sebelum menjalankan rawatan sedemikian, anda mesti memastikan bahawa tidak ada kontraindikasi.

Kelonggaran pasca isometrik pada periarthritis humeral-scapular

Kelonggaran pasca isometrik pada periarthritis humeral-scapular

Kesakitan di kawasan bahu dan lengan bawah mengehadkan pergerakan lengan. Kaedah terapi manual - relaksasi pasca-isometrik sekiranya periarthritis skapula bahu membantu melegakan sensasi yang menyakitkan, mengembalikan pesakit ke kemampuan bekerja. Prosedur ini dijalankan di institusi perubatan oleh pengajar urut dan mempunyai kontraindikasi, oleh itu, ia ditetapkan oleh doktor.

Intipati kaedah

Pada mulanya, pesakit tidak memperhatikan sedikit rasa sakit dan ketidakselesaan di bahu, walaupun ini mungkin merupakan gejala pertama penyakit yang sedang berkembang - periarthritis skapula bahu.

Patologi disebabkan oleh keradangan tisu lembut, yang tidak mempengaruhi kerangka sendi bahu. Dengan perkembangan penyakit, keupayaan kerja hilang, sindrom kesakitan menyebabkan insomnia.

Sekiranya anda mengabaikan rawatan, penyakit ini menjadi kronik..

Periarthritis bahu-skapular tidak selalu merupakan gejala patologi serius sistem muskuloskeletal, ia boleh disebabkan oleh satu kesan buruk.

Kaedah rawatan yang popular adalah kelonggaran pasca-isometrik, sejenis terapi manual, satu set latihan khas untuk otot lengan dan bahu. Prosedur ini dilakukan oleh pakar di institusi perubatan seperti yang ditetapkan oleh doktor.

Inti manipulasi adalah meregangkan otot, membetulkannya pada kedudukan tertentu, kemudian berehat. Dalam kombinasi dengan rawatan ubat dan fisioterapi, terapi membolehkan anda menyingkirkan patologi sepenuhnya.

Petunjuk untuk relaksasi pasca-isometrik pada periarthritis skapula bahu

Kelonggaran pasca-isometrik ditetapkan untuk sakit otot dari sebarang etiologi, apabila perlu untuk menyediakan tisu lembut untuk prosedur rawatan, dan juga untuk neuralgia, peningkatan patologi dalam nada otot. Prosedur ini membolehkan anda menghilangkan rasa sakit, menghilangkan kekejangan otot dan ketidakstabilan fungsi sendi, dan mengembalikan kepekaan pada mereka. Kaedah ini mempunyai kontraindikasi:

  • pelbagai luka kulit di tempat pendedahan;
  • keadaan ARVI;
  • patologi jantung aktif;
  • sindrom kesakitan yang teruk semasa manipulasi;
  • trombosis pelbagai asal;
  • kekurangan paru-paru.

Bagaimana prosedur dijalankan?

Sebagai permulaan, doktor bercakap dengan pesakit, menjelaskan intipati kaedah, kesan dan faedahnya. Dengan persetujuan pesakit, rujukan diberikan ke bilik urut. Prosedur itu sendiri dijalankan seperti berikut:

  • Pesakit duduk di kerusi dalam keadaan selesa.
  • Pengajar menekan perlahan bahu dengan satu tangan dan pada masa yang sama menjauhkan leher dari tangannya dengan tangan yang lain.
  • Pesakit, dari pihaknya, melakukan gerakan balas ke tangan tukang urut sambil menghirup dan menahan nafasnya selama maksimum 10 saat.
  • Usaha otot ringan sekitar 20-30% dari kemungkinan.
  • Kedudukan tegangan diperbaiki selama 4-8 saat, kemudian pada relaksasi pernafasan berlaku.
  • Dengan setiap pendekatan baru, tekanan meningkat, tetapi rasa sakit tidak boleh meningkat..

Hasil positif dari kelonggaran pasca isometrik dapat disahkan dengan mudah. Rasa sakit harus berkurang dan pergerakan lengan dan bahu harus dipulihkan. Selepas sesi pertama, sukar untuk mengharapkan penyembuhan lengkap, minimum 15.

Sekiranya kesannya diperhatikan, tetapi rasa tidak selesa tidak sepenuhnya, doktor boleh menetapkan kursus kedua. Satu set latihan dikembangkan dalam setiap kes secara individu.

Semasa melakukan manipulasi, pesakit boleh menolak untuk meneruskan rawatan atau, dengan usaha sukarela, mengatasi sindrom kesakitan.

Kelonggaran pasca isometrik dan periarthritis humeral-scapular

Satu set latihan yang bertujuan untuk menghilangkan sakit otot di kawasan bahu disebut kelonggaran pasca-isometrik dengan periarthritis skapula bahu. Sesi rawatan yang dilakukan di bawah bimbingan ahli terapi pemulihan akan membantu meringankan keadaan pesakit walaupun terdapat bentuk penyakit yang teruk. Pada masa yang sama, keberkesanannya seringkali jauh lebih tinggi daripada penggunaan ubat-ubatan..

Intipati prosedur

Asas teknik relaksasi pasca-isometrik dari kawasan bahu adalah penggunaan terapi manual, akibatnya mobilitas sendi meningkat, dan keanjalan otot dipulihkan..

Doktor mula meregangkan otot hanya setelah pesakit mengalami ketegangan.

Titik relaksasi pasca-isometrik pada periarthritis bahu adalah untuk membantu relaksasi otot sendi bahu secara refleks dan mengembalikan semua fungsinya menjadi normal. Selepas satu pusingan prosedur, rasa sakit dan kekejangan akan hilang.

Untuk kesan terbaik, rawatan harus digabungkan dengan urutan santai untuk menghangatkan otot. Mereka akan meregangkan lebih banyak lagi, jadi manipulasi doktor tidak akan menimbulkan kesulitan dan kesakitan kepada pesakit..

Petunjuk untuk digunakan

Seorang doktor pemulihan menetapkan prosedur relaksasi pasca-isometrik sekiranya pesakit mengalami penyumbatan otot akibat periarthritis skapula bahu tidak mengalami kelegaan yang ketara setelah mengambil ubat. Sesi kompleks memberikan kesan terbaik, dan kadang-kadang latihan untuk relaksasi dan pengecutan otot melebihi kesan ubat dalam keberkesanannya. Kelonggaran pasca isometrik disyorkan sekiranya:

Latihan seperti itu diperlukan sekiranya rasa sakit muncul di kawasan masalah..

  • pengecutan otot patologi;
  • sakit di bahagian yang meradang;
  • kekejangan otot;
  • mobiliti terjejas;
  • pelanggaran fungsi penuh reseptor beg artikular;
  • penyediaan otot untuk prosedur selanjutnya.

Ciri-ciri prosedur

Untuk mengembalikan fungsi otot yang normal, anda perlu melakukan usaha tertentu, melakukan tindakan regangan. Untuk masa tertentu, ketegangan maksimum dilakukan, dan kemudian kelonggaran kumpulan otot. Prosedur untuk prosedur:

  1. Regangkan otot ke had tertentu tanpa usaha dan tersentak. Sekiranya prosedur dilakukan dengan tidak betul, dengan menggunakan pergerakan yang terlalu tajam, peningkatan kesakitan mungkin terjadi..
  2. Betulkan kedudukan, dan kemudian menyedut. Tahan nafas selama 10 saat, ketegangan otot.
  3. Tarik nafas perlahan-lahan, sambil mengurangkan usaha mengecutkan otot. Ulangi prosedur beberapa kali.

Kelonggaran isometrik harus dilakukan di bawah pengawasan doktor pemulihan..

Kontraindikasi

Relaksasi pasca isometrik boleh membahayakan kesihatan dan kehidupan manusia dalam patologi berikut:

  • penyakit iskemia;
  • haba;
  • ruam bernanah pada kulit, eksim;
  • aterosklerosis;
  • penyakit jantung dan saluran darah;
  • kekurangan paru-paru;
  • sakit semasa prosedur.

Relaksasi pasca isometrik membantu memaksimumkan kelonggaran otot dan menghilangkan rasa sakit. Perlu diingat bahawa doktor memilih satu set latihan individu untuk setiap pesakit yang didiagnosis dengan periarthritis skapula bahu, dengan mengambil kira tahap kerosakan pada sendi yang berpenyakit dan patologi bersamaan. Dianjurkan untuk menjalankan prosedur bersama dengan agen terapi lain..

Latihan untuk relaksasi pasca-isometrik untuk periarthritis

Kelonggaran pasca isometrik untuk periarthritis skapula bahu membantu menghilangkan rasa sakit dengan paling berkesan. Lebih-lebih lagi, ia memberikan kesan yang lebih besar daripada penggunaan ubat-ubatan. Apakah petunjuk utama apabila kaedah rawatan ini digunakan, keberkesanannya dan kemungkinan kontraindikasi?

Apa itu periarthritis sendi bahu

Dengan periartritis seperti itu, proses keradangan merebak ke beg periartikular. Dalam kes ini, tulang rawan artikular tidak berubah.

Kerana keradangan tisu otot, tendon dan kapsul sendi, terdapat pelanggaran pergerakan di kawasan sistem muskuloskeletal ini.

Pesakit merasa sakit teruk semasa bergerak dan berehat. Selalunya, kesakitan mengganggu bukan sahaja aktiviti kebiasaan, tetapi juga tidur.

  • sindrom kesakitan dengan pelbagai tahap intensiti (ia tidak hilang sendiri dan menghantui pesakit hampir selalu);
  • pelanggaran pergerakan mobiliti sendi yang jelas;
  • penampilan perasaan mati rasa sendi;
  • dengan jenis penyakit seperti ini, suhu badan meningkat, bahkan kadang-kadang melebihi 38 ° C.

Kelonggaran pasca isometrik dalam periarthritis bahu-skapular: apa itu, teknik PIRM langkah demi langkah dan kontraindikasi, contoh latihan

Kadang-kadang bukan sahaja osteochondrosis, tetapi keletihan fizikal yang biasa atau tekanan statik berterusan, menimbulkan kekejangan otot kronik. Pada serat otot, apabila sudut kecenderungan, putaran batang atau anggota badan tertentu tercapai, timbul penghalang rasa sakit, yang sangat menghalang pergerakan.

Salah satu kaedah perubatan untuk mengatasinya adalah dengan mengurangkan nada otot yang meningkat dengan bantuan relaksan otot. Walau bagaimanapun, ubat-ubatan ini mempengaruhi keseluruhan sistem saraf manusia, melemahkan otot kardiorespiratori penting, dan ini berbahaya, terutama bagi pesakit jantung dan asma..

Penyelesaian penyelamatan - kelonggaran otot pasca-isometrik, disingkat PIRM atau PIR.

Apa itu Relaksasi Otot Pasca Isometrik

PIRM bukanlah pendidikan jasmani yang biasa, dan akan ada sedikit pergerakan di dalamnya, oleh itu kompleks ini dapat disarankan dalam banyak kes,

  • sindrom kesakitan dengan radiculitis serviks dan lumbal;
  • periarthritis humerus;
  • sindrom piriformis myofascial;
  • pembedahan penggantian sendi;
  • serangan artritis;
  • ubah bentuk arthrosis, dll..

Latihan PIR sesuai untuk melegakan kekejangan kumpulan otot berikut:

  • ekstensor, pemutar;
  • tangga;
  • trapezoid dan berbentuk berlian;
  • sternoklavikular;
  • dada besar;
  • otot trisep bahu;
  • otot quadriceps femoris;
  • otot gluteus maximus dan piriformis;
  • otot penambah paha;
  • otot bahagian belakang paha dan kaki bawah, dll..

Nama "pasca-isometrik" menguraikan keseluruhan maknanya dalam tiga perkataan:

  • pasca - selepas;
  • isometrik (berkaitan dengan ciri otot) - ketegangan maksimum pada otot;
  • santai - relaks.

Berdasarkan makna semantik bahagian penyusun, kami akan merumuskan definisi PIRM berikut:

Relaksasi otot postisometrik (PIRM) adalah relaksasi otot yang berlaku setelah ketegangan maksimum tercipta di dalamnya..

Konsep "maksimum" bukanlah makna yang biasa di sini, kerana otot yang sihat dapat diregangkan sebanyak mungkin dengan mengangkat, misalnya, kaki 90 darjah, dan yang sakit - hanya 30.

Dan kita tidak bercakap mengenai dinamik, tetapi mengenai tekanan statik, yang mana tidak kira berapa kaki / lengan naik atau leher bertukar.

Di sini tahap ketegangan akan bergantung pada penghalang otot yang menyakitkan, iaitu pada tahap kesakitan yang dapat ditoleransi.

Metodologi PIRM langkah demi langkah

  1. Langkah pertama tidak menyakitkan - kita membawa pergerakan ke arah penghalang penghadang, berhenti sehingga ketegangan muncul pada otot yang sakit.
  2. Kami mewujudkan ketegangan isometrik (beban - tidak lebih dari 30% maksimum) menggunakan usaha pelbagai arah: yang pertama adalah usaha otot, yang berusaha untuk kembali ke keadaan semula jadi yang tidak terbentang, dan yang kedua adalah penentangan terhadap usaha ini.
  3. Kami mengekalkan pose statik hingga 10 saat (kami memilih masa secara individu, anda dapat meningkatkannya secara beransur-ansur).
  4. Langkah seterusnya adalah berehat. Dalam keadaan ini, otot secara pasif, iaitu dengan bantuan sendiri atau mentor, meregangkan selama 5 - 10 saat. ke arah pergerakan terhad.

Latihan dilakukan dalam beberapa pendekatan. Tujuan masing-masing adalah untuk mendorong penghalang rasa sakit sedikit lebih jauh dan meregangkan otot sedikit lagi. Oleh itu, bermula dengan pendekatan kedua, kita memimpin pergerakan dengan mengatasi sedikit kesakitan: kita telah mencapai penampilannya dan melangkah lebih jauh.

Setelah membuat tiga atau empat pendekatan, kami berehat. Sekiranya anda mempunyai kekuatan, anda boleh mengulanginya lagi.

Dengan setiap siri latihan baru, kekejangan dan rasa sakit akan berkurang..

Nafas yang betul semasa melakukan relaksasi pasca-isometrik adalah penting, kerana ini membolehkan anda mencapai kesan peregangan otot dan kelonggaran seterusnya:

  • inspirasi dijalankan dalam fasa peningkatan voltan statik;
  • pernafasan dilakukan pada tahap regangan dan kelonggaran.

Semasa memulakan PIRM, anda perlu mempertimbangkan urutan rawatan dengan teliti, tanpa segera meningkatkan kekuatan dan jangka masa beban, kerana ini dapat menimbulkan kesan sebaliknya - untuk memperburuk nada otot dan memburukkan lagi rasa sakit.

Kontraindikasi PIRM

Terdapat juga kontraindikasi untuk gimnastik terapeutik pasca-isometrik:

  • proses keradangan akut;
  • patologi kardiovaskular;
  • keadaan sebelum dan selepas strok;
  • tromboflebitis;
  • iskemia, gejala serebrum;
  • eksim kulit, abses, abses;
  • gangguan mental.

Pertimbangkan beberapa contoh latihan PIRM. Mari mulakan dengan periarthritis humeroskapular.

Kesakitan dengan penyakit ini mungkin tidak hilang selama berbulan-bulan dan menyebabkan banyak kesulitan, kerana sukar untuk mengangkat tangan ke bahu, semakin sukar untuk mendapatkannya di belakang punggung.

Penyebab patologi adalah peningkatan beban, sebilangan besar tendon dan otot di kawasan bahu dan skapular, serta pada osteochondrosis serviks yang bersamaan.

Kelonggaran pasca isometrik pada periarthritis humeral-scapular

Latihan pertama juga boleh digunakan untuk meregangkan otot leher scalene lateral dengan osteochondrosis serviks. PIRM harus dilakukan ke arah yang sihat. Angka itu menunjukkan latihan untuk periarthritis sebelah kanan: bahu kanan dan pangkal leher di sebelah kanan mengalami kesakitan. Sekiranya rasa sakit tertumpu di sebelah kiri, maka arah kecondongan kepala dibalikkan..

Latihan satu

  • Kami meletakkan tangan kiri yang sihat di sebelah kanan belakang kepala dan secara beransur-ansur mula memiringkan kepala ke kiri sehingga ketegangan muncul di otot serviks.
  • Semasa kita menyedut, kita mengetatkan leher kita, berusaha mengembalikannya ke kanan, dan menahan dengan tangan kita. Menahan ketegangan isometrik 5 - 7 saat.
  • Menghembuskan nafas, rileks leher anda, dan condongkan perlahan-lahan dengan tangan anda sedikit lebih rendah. Masa regangan juga 5 - 7 saat..
  • Kemudian kami sekali lagi menimbulkan ketegangan dan mengulangi latihan 3-4 kali dengan cara yang sama, setiap kali menaikkan sedikit lereng.
  • Masa ketegangan dan kelonggaran, corak pernafasan, bilangan pengulangan adalah sama untuk semua latihan seterusnya.

Latihan dua

  • Kami meletakkan tangan yang sakit di bahu yang sihat, dan dengan yang sihat, kami menyokong siku lengan yang sakit dan membimbingnya, meluncur ke atas dada, sehingga sedikit (tidak tajam!).
  • Kami meregangkan anggota badan yang sakit, seolah-olah cuba menurunkannya, tetapi pada masa yang sama pegang dengan tangan yang sihat.
  • Setelah mengendurkan tangan, kami memimpinnya dengan cara yang sama ke atas, mencapai sedikit lebih tinggi.
  • Kami mengulangi latihan, dengan setiap pengulangan, membawanya ke had yang baru dan lebih tinggi.

Sekiranya serangan periarthritis akut, ia harus dilewatkan.

  • Kami meletakkan kedua tangan di belakang, mengambil pergelangan tangan yang sakit dengan tangan yang sihat dan menariknya ke arah yang sihat sehingga terasa pedih.
  • Kami menimbulkan ketegangan pada lengan yang sakit, seolah-olah cuba melepaskan diri dari cengkaman, tetapi jangan biarkan ia melakukan ini.
  • Kami melepaskan ketegangan dan membawa tangan pasif sedikit ke tahap kesakitan yang dapat ditoleransi.

Latihan empat (dengan berat)

  • Kami meletakkan siku tangan yang sakit di atas meja, kami mengambil buku yang berat (tetapi bukan ukuran ensiklopedia). Di bawah berat buku, tangan cenderung berpusing ke belakang.
  • Kami menahan putaran ini, menegangkan dan mengembalikan lengan yang sakit dan pada masa yang sama menahan pergerakannya dengan tangan yang lain.
  • Kami berehat dan membiarkan tangan jatuh ke bawah berat buku ini, dan dengan tangan yang baik kami membantu untuk turun sedikit.
  • Buat ketegangan lagi dan ulangi kitaran sekali lagi.

Seluruh latihan untuk periarthritis skapula bahu dapat dilihat dalam video ini:

Pyrm dengan sindrom piriformis

Kesakitan di kawasan gluteal, pangkal paha, atau bahagian luar paha boleh dikaitkan dengan sindrom piriformis myofascial. Dengan berkontrak, otot menekan saraf sciatic dan menimbulkan rasa sakit atau tarikan yang berpanjangan, diperburuk oleh penculikan dan penambahan paha.

  • Ini adalah masalah biasa pada atlet, dan juga mereka yang terlibat dalam pekerjaan fizikal yang berat, atau sering menghadapi hipotermia..
  • Relaksasi postisometrik otot piriformis boleh memberi kesan yang sangat cepat pada otot piriformis dan lumbar, melegakan kesakitan spasmodik di dalamnya.
  • Latihan dilakukan sambil berbaring di lantai atau di sofa (sofa).
  • Sekiranya terdapat kesakitan / kekejangan yang teruk, sensasi halangan ketika bergerak di sendi pinggul, atau sebaliknya hipermobiliti sendi, latihan harus segera dihentikan dan pemeriksaan sinar-X pada sendi pinggul harus dilakukan pada masa akan datang..
  • Berbaring di punggung, kita memulakan kaki yang cedera dibengkokkan di lutut ke sisi sehingga kaki berada di luar lutut kaki yang sihat. Letakkan tangan sisi sihat di bahagian luar lutut kaki yang terkena dan tarik ke arah menyerong ke bahu yang bertentangan dengan penghalang sakit.
  • Kami memulakan kelonggaran otot pasca-isometrik: kami meregangkan kaki, cuba mengembalikannya ke kedudukan semula (I.P.), tetapi daya tahan tangan membiarkan kaki tidak bergerak. Kami mengekalkan voltan selama 5 - 7 saat.
  • Kami berehat, iaitu, kita mengendurkan otot dan dalam keadaan ini kita menarik kaki sedikit lebih tinggi, juga selama 5-7 saat.
  • Memulakan PIRM lagi.
  • Kami mengulangi latihan tiga hingga lima kali..

Sebaik-baiknya, sudut penambahan kaki relatif ke bahu (ini ditunjukkan dalam gambar) adalah 45 darjah, tetapi anda tidak perlu berusaha untuk segera mencapai nilai ini.

Latihan 2 (rajah 2)

  • Kami berguling di perut dan membengkokkan kaki yang sakit di lutut.
  • Kaki bawah, di bawah beratnya sendiri, cenderung jatuh dalam keadaan santai, tetapi kita memegangnya, menegangkan otot-otot punggung, dan kemudian kita berehat mengikut skema tradisional.

Latihan 3 (rajah 3)

Ia dilakukan bukan sahaja untuk otot piriformis, tetapi juga untuk otot femoral penculik.

  • Kami berbaring di sisi yang sihat, meregangkan lengan bawah, dan meletakkan yang lain di kawasan pantat.
  • Kami menggerakkan kaki yang sakit ke sisi di tepi sofa sehingga otot paha luaran diregangkan dan menahannya dalam kedudukan ini, sambil mengurut punggung secara serentak. Masa pengekalan dapat ditingkatkan secara beransur-ansur dengan setiap larian baru, menjadikannya 15 saat..
  • Turunkan kaki yang santai di bawah beratnya sendiri.

Latihan 4 (rajah 4)

  • Kami berbaring lagi di punggung, membengkokkan kaki yang sakit dan menggenggamnya dengan tangan di bawah lutut. Kami menarik lutut ke dada dan mula mengayunkannya ke belakang dan ke belakang, meningkatkan amplitud dan secara beransur-ansur beralih ke bahu yang bertentangan.
  • Setelah menemui had kesakitan dengan cara ini, kami terus ke PIRM: kami berusaha untuk meluruskan kaki dan menahan dengan tangan kami.
  • Kami melakukan kelonggaran, di mana kami menarik kaki lebih dekat ke dada dan bahu dan mengulang semuanya lagi.

Latihan 5 (rajah 5)

  • Berbaring di punggung anda, bengkokkan kedua kaki anda, tekan ke perut anda.
  • Pada masa yang sama, kami cuba menurunkan kaki, memegangnya dengan tangan, tanpa mengangkat kawasan kepala, leher dan dada dari lantai dan membengkokkan batang tubuh di kawasan lumbar.
  • Berehat dan lenturkan lutut ke belakang dan ke belakang seperti bandul.

Latihan 6 (rajah 6)

  • Sebagai tambahan kepada PIRM, latihan ini membuka vertebra lumbal. Secara luaran, ia menyerupai senaman. 3, tetapi dilakukan dari kedudukan terlentang.
  • Kami membawa kaki melintang ke sisi sejauh mungkin dan cuba mengangkatnya, meregangkan otot belakang.
  • Pertahankan isometri hingga 10 saat, kemudian lepaskan ketegangan, dan kaki yang santai turun, melepaskan vertebra dan pelvis. Dalam kes ini, bunyi klik dapat didengar di sendi, yang menunjukkan penghapusan blok. Sekiranya tidak dikunci, kesakitan biasanya hilang.

Latihan 7 (rajah 7)

Meregangkan otot piriformis dan psoas persegi, serta otot tulang belakang.

  • Berbaring di sisi yang sihat dengan pelvis dan punggung bawah dinaikkan dengan roller, kami membengkokkan kaki sehingga kaki dan kaki tergantung dari sofa.
  • Kemudian kami mengangkat kaki, memegang mendatar sehingga sepuluh saat.
  • Kami melakukan kelonggaran, anggota badan, dengan berat badan masing-masing, jatuh ke lantai.

Latihan 8 (rajah.

Bersenam dengan tuala.

  • Berbaring di atas lantai, angkat kaki yang diluruskan dengan tuala yang dilapisi kaki ke sudut pendakian maksimum (gambar menunjukkan sudut untuk orang yang sihat - 80 - 90 darjah). Sudut dipilih secara individu dan bergantung pada penampilan ketegangan yang menyakitkan di kaki.
  • Pada masa yang sama, kami menekan kaki ke tuala, cuba menurunkan kaki, dan menarik tuala ke arah diri kita sendiri. Ketegangan timbul di bahagian punggung, otot dangkal posterior paha, kaki bawah dan kaki.
  • Ini diikuti dengan kelonggaran dan pengulangan PIRM dengan peningkatan sudut ketinggian kaki..

Relaksasi pasca isometrik untuk melegakan kekejangan dan sakit otot

Dalam artikel sebelumnya, kita telah menyentuh topik latihan isometrik. Hari ini kita akan membincangkan bagaimana mereka boleh digunakan untuk meningkatkan fleksibiliti dan mobiliti, serta menghilangkan rasa sakit yang disebabkan oleh ketegangan otot kronik..

Relaksasi otot pasca isometrik (PIR) adalah teknik yang paling berkesan untuk merehatkan otot yang terletak walaupun di bahagian dalam sistem muskuloskeletal. Relaksasi pasca-isometrik menunjukkan pengekalan tegangan secara berurutan diikuti dengan regangan otot, sehingga secara refleks memicu mekanisme untuk mengurangkan nada otot.

Gejala kehadiran pengecutan otot spasmodik:

- keupayaan terhad untuk bergerak ke sisi yang bertentangan dengan otot spasmodik (dengan sakit belakang, sukar untuk membongkok ke hadapan, dll.)

- scoliosis, lordosis, kyphosis dan gangguan kedudukan badan yang lain

- pembentukan anjing laut yang menyakitkan

- sakit di tempat di mana otot melekat pada periosteum

Apa yang dilakukan oleh latihan relaksasi pasca isometrik (PIR):

-meningkatkan mobiliti tulang belakang dan sendi,

- pemulihan keanjalan otot dan ligamen,

- penghapusan ketegangan otot spasmodik,

- menyingkirkan sindrom kesakitan.

Ketegangan otot berterusan yang disebabkan oleh pergerakan tiba-tiba atau kedudukan tidak selesa yang berpanjangan adalah sebab utama untuk memerah bundel neurovaskular yang masuk ke dalam otot, yang menyebabkan sensasi yang menyakitkan. Jadi, dengan bantuan isometri (ketegangan statik) dan kelonggaran (diikuti dengan kelonggaran lancar, peregangan otot), kekejangan dihilangkan dan rasa sakit dihilangkan.

Peraturan pelaksanaan IDP:

1. Latihan tidak boleh dimulakan tanpa pemanasan. Mereka perlu dihangatkan dan dilemaskan. Kompres, mandian air panas, urutan ringan sesuai untuk ini. Agar otot-otot berehat, mereka perlu diregangkan (atau gemetar, jika ini adalah anggota badan).

2. Lakukan relaksasi pasca-isometrik hanya dengan perlahan, kerana ia menyebabkan kelonggaran mendalam dan dapat membebani ligamen dan tendon dengan tekanan yang berlebihan.

3. Untuk kelonggaran pasca-isometrik, anda mesti terlebih dahulu memberikan beban isometrik untuk otot sasaran tidak lebih dari 10-15 saat. Kemudian meregangkan otot..

4. Untuk mencapai regangan utama, adalah mungkin untuk menggunakan keseluruhan pusingan regangan: pertama, meregangkan otot sasaran selama 15-20 saat. Selepas itu, beban isometrik diberikan pada otot ini selama 15-20 saat. Selepas itu, regangan segera dilakukan lagi selama 15-20 saat.

Pergantian regangan dan ketegangan ini membolehkan anda meregangkan dan merehatkan otot sebanyak mungkin. Selepas itu, berehat sekurang-kurangnya 20 saat. Skema relaksasi isometrik lengkap adalah seperti berikut:

Regangan - ketegangan isometrik - regangan panjang.

5. Setiap latihan mesti dilakukan 3-5 kali..

Latihan 1

SP duduk. Kami membengkokkan lengan di bahagian kerja pada sendi siku dan membawanya kembali ke paras punggung bawah. Dengan tangan yang lain, kita menggenggam parieto-temporal kepala dengan telapak tangan dari sisi kerja, seperti yang ditunjukkan pada gambar. Siku diketepikan, bahu dilonggarkan sepenuhnya. Gelang bahu, kepala dan siku harus berada pada satah yang sama. Mengekalkan kedudukan tangan yang ditunjukkan, kami berehat.

Kami menarik nafas dengan hidung, mengalihkan pandangan ke sisi bahu yang berfungsi, dan mula menekan kepala dengan lembut ke telapak tangan, cuba memiringkan kepala ke bahu. Pada masa yang sama, tangan kita menahan kepala, memegangnya pada kedudukan asalnya. Tahan ketegangan selama 5-7 saat.

Tenang, hembuskan nafas, lihat ke arah yang bertentangan dan condongkan kepala sedikit ke tangan. Cuba tahan masa regangan otot 7-10 saat.

Kecondongan kepala yang baru akan menjadi titik permulaan untuk mengulangi senaman yang sama, akibatnya kecondongan kepala akan meningkat lebih banyak..

Selepas lima manipulasi seperti itu, kepala akan dimiringkan ke hentian yang dapat diakses ke bahu yang bertentangan, dan otot akan relaks dan meregangkan secara maksimum. Kami duduk lurus, bernafas dengan tenang melalui hidung. Kami mengulangi latihan yang sama pada otot bahagian lain.

Latihan 2

Kesakitan yang datang dari kawasan serviks bawah dan merebak ke kawasan toraks atas dapat diatasi dengan PIRM, yang juga paling baik dilakukan di bawah pancuran air panas - berdiri atau duduk.

IP - tangan dirapatkan di bahagian belakang kepala, siku menghadap ke hadapan. Rehatkan punggung, siku tarik batang badan anda ke hadapan. Lakukan pergerakan kecil dengan bahagian belakang kepala anda ke belakang, mengatasi kecondongan ini, melihat ke atas dan menarik nafas.

Tahan ketegangan penyedutan selama 7-10 saat. Menghembuskan nafas, melihat ke bawah, berehat. Siku anda akan menarik anda ke hadapan dan ke bawah. Gelombang regangan akan bergerak dari bahagian belakang kepala ke bilah bahu. Ulangi teknik 3-4 kali, secara beransur-ansur meningkatkan cerun.

Tulang belakang lumbosacral

Keluhan yang paling biasa bagi pesakit dengan sindrom nyeri lumbosacral adalah sakit yang memanjang dari punggung bawah ke kawasan sakrum dan pinggul, yang meluas di bahagian belakang paha. Pola kesakitan (sensasi) ini diperhatikan dengan kekejangan otot piriformis yang melibatkan ligamen, otot gluteal, dan lentur kaki bawah. Pembetulan dilakukan dengan latihan berikut.

Latihan untuk relaksasi pasca-isometrik untuk periarthritis

Kelonggaran pasca isometrik untuk periarthritis skapula bahu membantu menghilangkan rasa sakit dengan paling berkesan. Lebih-lebih lagi, ia memberikan kesan yang lebih besar daripada penggunaan ubat-ubatan. Apakah petunjuk utama apabila kaedah rawatan ini digunakan, keberkesanannya dan kemungkinan kontraindikasi?

Apa yang anda perlu ketahui mengenai relaksasi

Dengan kaedah pendedahan ini, otot dilonggarkan dan tisu lembut diregangkan. Ini memungkinkan untuk mencapai penghapusan peningkatan nada dan kesakitan otot.

Perlu diingat bahawa semua sendi tubuh manusia dikelilingi oleh tisu otot. Pergerakan lancar dipastikan oleh fakta bahawa beberapa otot menguncup, sementara yang lain berehat pada masa yang sama..

Beberapa keadaan patologi sendi menyebabkan kerengsaan reseptor serat otot dan tendon artikular..

Gangguan seperti itu membawa kepada perubahan parameter biomekanik pergerakan tubuh manusia. Dalam kes ini, pergerakan terganggu, dan semasa melakukan aktiviti, seseorang mula mengalami kesakitan.

Dalam kes sedemikian, perlu membetulkan aktiviti sendi dan otot. Walau bagaimanapun, seseorang tidak dapat mengatasi tugas itu sendiri kerana fakta bahawa otot periartikular terlalu tegang..

Hanya relaksasi otot yang konsisten membantu mengatasi keadaan patologi seperti itu..

Apakah intipati bersantai?

Kaedah relaksasi otot berdasarkan penggunaan refleks penghambatan tulang belakang telah diuji pada tahun 50-an abad yang lalu oleh saintis Amerika. Intinya adalah bahawa mereka diaktifkan dengan kekuatan minimum, selepas itu terdapat perencatan refleks yang kuat..

Ini bermakna bahawa jika otot yang tegang dibuat untuk bekerja sedikit lebih banyak, maka selepas itu ia akan merehatkan badan. Dan penghentian kesakitan bergantung pada kelonggaran otot.

"Perintah" untuk bekerja datang ke otot dari pusat motor - diafragma, yang diaktifkan semasa penyedutan. Dari itu, kegembiraan motor merebak ke otot lain..

Semasa menghembus nafas, sebaliknya berlaku: semua pusat motor berehat..

Semasa penyakit tertentu, penggantian pengecutan otot dan kelonggaran terganggu, dan sebilangan kumpulan mereka tetap tegang untuk waktu yang lama. Untuk mengembalikan kelonggaran dan ketegangan secara normal, perlu melakukan usaha dalam bentuk melakukan peregangan isometrik.

Teknik yang paling umum untuk relaksasi pasca-isometrik adalah seperti berikut:

  1. Meregangkan otot ke beberapa jenis penghalang elastik. Perlu menarik tanpa menyentak dan tanpa usaha yang tidak perlu. Sekiranya anda melakukannya secara tiba-tiba, maka usaha tambahan yang menyakitkan mungkin muncul, yang tidak diingini.
  2. Kedudukan ini diperbaiki lagi, setelah orang itu menarik nafas. Nafas ditangguhkan selama kira-kira 10 saat (anda boleh mengira hingga 10). Tanpa mengubah panjang otot, anda perlu meregangkannya sedikit.
  3. Selepas ini, pernafasan santai yang tenang dibuat. Semasa anda menghembuskan nafas, usaha untuk mengecut otot sedikit menurun. Kitaran ini diulang beberapa kali..
  4. Kelonggaran ini sebaiknya dilakukan sendiri, tetapi bersama dengan pakar pemulihan.

Apakah kesan kelonggaran pasca isometrik dan kapan ia dinyatakan

Kaedah ini mempunyai sejumlah kesan positif:

  • penghapusan sindrom kesakitan yang sengit;
  • penghapusan kekejangan otot dan sendi;
  • penghapusan batasan fungsi pergerakan sendi;
  • penyingkiran kekejangan otot refleks;
  • meningkatkan aktiviti reseptor pada sendi;
  • pengaktifan pengaliran saraf pada sendi dan otot.

Kelonggaran pasca isometrik ditunjukkan dalam kes berikut:

  • sakit otot atas sebab apa pun;
  • penyediaan otot untuk manipulasi selanjutnya;
  • pengecutan otot patologi;
  • peningkatan nada otot tempatan;
  • perubahan neurologi pada perubahan distrofi degeneratif pada sendi bahu.

Prinsip rawatan dan kontraindikasi terhadap prosedur

Jangan berfikir bahawa kaedah relaksasi pasca isometrik adalah untuk semua orang. Dia mempunyai kontraindikasi berikut:

  1. Penyakit kulit bernanah.
  2. Peningkatan suhu badan.
  3. Gangguan iskemia.
  4. Ekzema pelbagai jenis.
  5. Sakit semasa prosedur.
  6. Aterosklerosis, terutamanya saluran otak.
  7. Patologi sistem kardiovaskular pada tahap dekompensasi.
  8. Kegagalan paru-paru.

Dalam keadaan seperti itu, melakukan manipulasi sedemikian berbahaya bagi kesihatan dan kehidupan pesakit..

Manipulasi ini mempunyai peraturan yang cukup serius. Pesakit harus memperhatikan ciri-ciri berikut:

  1. Sebelum prosedur relaksasi, pesakit diberikan perbualan pengenalan, di mana kontraksi isometrik yang diperlukan ditunjukkan.
  2. Sebelum memulakan latihan, sendi dibawa ke sisi sehingga ketegangan maksimum dapat dicapai. Batasan penculikan adalah tahap di mana intensiti kesakitan bermula.
  3. Pesakit berada dalam kedudukan di mana sendi dapat bergerak dalam amplitud maksimum. Bahagian badan yang tidak mengambil bahagian dalam pergerakan aktif adalah tetap.
  4. Pakar menetapkan kedudukan awal pesakit, berdasarkan pertimbangan ergonomi, kebersihan.
  5. Semua pergerakan yang merangsang pengecutan otot harus dilakukan tanpa rasa sakit yang mungkin.
  6. Ketahanan otot harus sedemikian rupa sehingga badan tidak bergerak di angkasa. Otot yang tegang harus ditahan hanya dengan ketegangan.
  7. Setelah otot tegang, anda perlu berehat sehingga ia merehatkan badan.
  8. Adalah perlu untuk meningkatkan amplitud dengan pergerakan baru.

Rawatan sendi bahu

Relaksasi pasca-isometrik adalah komponen yang sangat penting dalam rawatan patologi sistem muskuloskeletal. Semua tindakan pakar bertujuan untuk memaksimumkan pemulihan rangkaian gerakan pada sendi.

Semasa melakukan latihan yang berkaitan dengan kelonggaran otot pasca isometrik, langkah berjaga-jaga mesti diikuti.

Pertama, kerja otot isometrik tidak boleh bertahan lebih dari 10 saat, iaitu jangka pendek. Kedua, kelonggaran harus lancar dan dilakukan hanya semasa menghembus nafas..

Dan ketiga, set latihan harus dilakukan 5 kali. Ini adalah satu-satunya cara untuk mencapai kelonggaran otot sepenuhnya dan mengurangkan kesakitan dengan berkesan..

Semua latihan yang berkaitan dengan prestasi relaksasi pasca-isometrik dikembangkan oleh ahli terapi pemulihan secara individu untuk setiap pesakit..

Adakah terapi senaman dapat membantu berehat selepas isometrik?

Untuk menyembuhkan pesakit dan mengurangkan risiko kemungkinan kesan sampingan semasa rawatan, doktor cuba menetapkan jumlah minimum ubat. Kompleks latihan terapi meningkatkan keberkesanan terapi dengan ketara.

Melakukan relaksasi pasca-isometrik akan menjadi lebih berkesan sekiranya pesakit diberi latihan terapi. Latihan yang paling berkesan adalah Popov. Dalam kes ini, pergerakan dilakukan dengan kekuatan dan amplitud yang kecil..

Gimnastik seperti itu bertujuan untuk memulihkan pergerakan sendi yang normal dan melegakan sakit otot. Regangan, lenturan, dan pergerakan mudah dan berkesan yang lain sangat membantu.

Kelonggaran pasca isometrik memberi kesan yang sangat baik pada sendi bahu. Berkat latihan sederhana, seseorang dalam masa yang singkat mengembalikan mobiliti pada sendi, melegakan kesakitan. Sebelum menjalankan rawatan sedemikian, anda mesti memastikan bahawa tidak ada kontraindikasi.

Relaksasi Otot Postisometrik (Bahagian 2)

Topik: Kelonggaran otot pasca isometrik

Periarthritis bahu-skapular: gejala

Penyakit ini menjadi kronik pada sekitar separuh kes. Gejala bentuk penyakit kronik adalah seperti berikut:

Set latihan periarthritis bahu-skapular

Berikut adalah sekumpulan latihan yang digunakan dalam rawatan penyakit ini..

senaman untuk periarthritis:

PIRM untuk sindrom piriformis

Latihan dilakukan sambil berbaring di lantai atau di sofa (sofa).

Latihan 1 (rajah 1)

Latihan 2 (rajah 2)

Latihan 3 (rajah 3)

Ia dilakukan bukan sahaja untuk otot piriformis, tetapi juga untuk otot femoral penculik.

Latihan 4 (rajah 4)

Latihan 5 (rajah 5)

Latihan 6 (rajah 6)

Latihan 7 (rajah 7)

Meregangkan otot piriformis dan psoas persegi, serta otot tulang belakang.

Latihan 8 (rajah.

Bersenam dengan tuala.

Senaman untuk otot belakang leher dan punggung

  • Duduk di atas kerusi lurus, kami melintasi jari di bahagian belakang kepala, dan memiringkan kepala ke hadapan, cuba mencapai dada dengan dagu sehingga ketegangan yang sedikit menyakitkan muncul di leher.
  • Cuba mengangkat kepala ke belakang, tahan dengan tangan anda selama 5 - 7 saat.
  • Kami mengendurkan leher, menurunkan kepala, dan menekan sedikit dari atas dengan tangan sehingga kepala turun lebih rendah sebelum munculnya kesakitan ringan. Waktu rehat untuk tulang belakang serviks dapat ditingkatkan hingga 15 saat.
  • Kami mengulangi PIRM dua atau tiga kali lagi, setiap kali meningkatkan kedalaman cerun.

Latihan untuk otot-otot anterior leher dan dada

Kami cuba memiringkan kepala ke hadapan, tetapi dengan kepalan tangan kami menahan pergerakan kepala.

Bersenam untuk otot-otot leher dan putaran leher

Sekiranya anda memahami intinya, maka anda boleh melakukan latihan ini sendiri dengan mudah, dengan mengingati peraturannya:

Kelonggaran PIR pasca isometrik akan memberi kesan dalam beberapa hari, dan sakit leher akan hilang.

Periarthritis bahu-skapular: penyebab

Periarthritis bahu, seperti banyak penyakit, mempunyai dua bentuk manifestasi: akut dan kronik.

Rawatan periarthritis humeroscapular

Rawatan kompleks periarthritis skapula bahu merangkumi:

Satu set latihan untuk periarthritis bahu-skapular

Satu set latihan untuk periarthritis skapular mengikut kaedah Dr. Popov disajikan dalam video.

Kelonggaran otot pasca-isometrik untuk tulang belakang lumbar

"Rawatan dengan tangan" - ini adalah bagaimana nama amalan kesejahteraan diterjemahkan dari bahasa Latin. Kami telah membincangkannya secara terperinci dalam artikel "Urut manual: kami memulihkan kecantikan dan kesihatan dalam 45 minit." Seperti bidang sains perubatan yang lain, terapi manual didasarkan pada peraturan dan prinsip asas, pelaksanaannya menjadi undang-undang bagi setiap doktor..

  • Prosedur ini harus dilakukan hanya oleh ahli terapi urut terlatih yang memiliki diploma pendidikan perubatan tinggi ke arah "ortopedik", "neurologi", "traumatologi", "terapi" atau "pediatrik", yang telah menamatkan pengajian dan menyelesaikan kursus yang menyiapkan kiropraktor.
  • Sebarang manipulasi dilarang tanpa pemeriksaan klinikal awal..
  • Dengan menggunakan ujian palpasi dan kinestetik, penyetempatan sumber kesakitan diperjelaskan.
  • Rawatan bermula dengan kelonggaran umum badan dan normalisasi nada otot..
  • Doktor bertindak pada tisu yang sangat berbaring: sendi, tulang, otot, ligamen, fasia, organ dalaman.
  • Pada peringkat awal rawatan, semua pergerakan dibuat ke arah yang paling tidak menyakitkan..
  • Pemilihan kaedah pendedahan adalah individu, dengan mengambil kira diagnosis, keadaan pesakit dan ciri-ciri perjalanan penyakit ini.

Kiropraktor memberi perhatian khusus untuk mengolah tulang belakang, walaupun pesakit tidak mengadu sakit belakang. Ini kerana kepekaan, aktiviti motorik, trofisme dan tumbuh-tumbuhan mana-mana organ dalam tubuh manusia disediakan oleh saraf tunjang

Dan arteri besar yang memberi makan sebahagian besar otak melalui proses vertebra serviks.

Oleh itu, banyak penyakit sistem saraf dan organ dalaman: VSD, hipertensi, dyskinesia bilier, cardialgia, sakit kepala - bermula dengan perubahan patologi pada tulang belakang. Semasa memilih kaedah pendedahan, mereka juga mengikuti peraturan yang ketat: teknik putar (putar) lebih disukai ketika bekerja dengan tulang belakang lumbal dan serviks, untuk zon dada, teknik menekan dipilih.

Bahan tematik

  • Urut manual
  • Cara melakukan urutan belakang
  • Urut leher

Kemungkinan komplikasi

Tulang belakang serviks agak rapuh, walaupun fungsinya sangat penting. Prestasi prosedur kelonggaran pasca isometrik yang tidak betul atau kurang baik untuk otot-otot tulang belakang dan tulang belakang serviks boleh menyebabkan berlakunya banyak komplikasi, jadi anda harus berhati-hati ketika memilih pakar.

Komplikasi berikut mungkin berlaku semasa urut:

  • Sindrom nyeri meningkat;
  • Menyekat segmen tulang belakang yang bersebelahan;
  • Regangan refleks (penampilan kekejangan ketika otot diregangkan);
  • Perkembangan kelemahan ligamen;
  • Sakit semasa bergerak.

Memahami Kaedah Relaksasi Pasca Isometrik

Dalam terminologi perubatan, sakit pada otot disebut myalgia. Mereka boleh menjadi spastik atau berpanjangan. Terapi myalgias pada tulang belakang serviks paling kerap dilakukan dengan bantuan ubat-ubatan yang digabungkan dengan salah satu kaedah memulihkan nada otot. Pembedahan dengan campur tangan pembedahan oleh doktor dijalankan sebagai langkah terakhir.

Untuk menegangkan otot mana-mana bahagian badan dan menghilangkan rasa sakit, gunakan jenis kesan berikut:

  • latihan fisioterapi;
  • fisioterapi;
  • terapi manual;
  • refleksologi;
  • pelbagai bentuk ubat.

Kaedah rawatan dipilih bergantung kepada faktor penyebab kesakitan. Kelonggaran pasca isometrik merujuk kepada kaedah pendedahan manual. Pengaruh manual merangkumi sekumpulan prosedur yang dilakukan melalui kerja tangan ahli terapi pada bahagian tubuh yang mengganggu pesakit.

Petunjuk

Urut diresepkan menggunakan teknik PIR untuk pelbagai keadaan yang dicirikan oleh sakit otot dan peningkatan nada otot. Hanya pakar yang berpengalaman dalam bidang ini yang harus melaksanakan prosedur..

Petunjuk penggunaan urutan sedemikian di tulang belakang serviks adalah syarat berikut:

  • Kesakitan berfungsi di mana-mana lokasi;
  • Tisu myodystrophic atau myodystonic berubah dengan sakit otot;
  • Ketidakseimbangan postur serantau;
  • Kehadiran titik pencetus dalam tisu lembut, laten atau aktif;
  • Hipertonia otot tempatan;
  • Kesakitan muskuloskeletal pada genesis viseral, vertebrogenik dan lain-lain;
  • Sebagai peringkat awal persiapan untuk manipulasi selanjutnya.

Walaupun terdapat manfaat terapi manual untuk tubuh manusia, teknik ini mempunyai kontraindikasi tersendiri, di mana penggunaannya boleh menyebabkan bahaya serius kepada kesihatan dan memulakan banyak proses patologi.

Apabila memilih kaedah rawatan seperti PIR, perlu mengambil kira kesan negatifnya terhadap tubuh dalam kes seperti:

  • Penolakan kategori pesakit;
  • Luka kulit;
  • Kemunculan kesakitan semasa prosedur;
  • Demam;
  • Kehadiran penyakit kardiovaskular;
  • Kekurangan kardiopulmonari;
  • Thromboembolism, trombosis, atau thrombophlebitis;
  • Gangguan irama jantung;
  • Aterosklerosis saluran serebrum.

Relaksasi Otot Postisometrik - Kawasan Lumbar

Terdapat banyak cara untuk menolong badan anda sendiri menahan kesakitan. Pertama sekali, anda perlu memahami bahawa kesakitan adalah isyarat yang menunjukkan kerosakan pada "mekanisme" badan anda yang sempurna..

Penggunaan ubat-ubatan membolehkan anda mengurangkan, "meredam" dorongan kesakitan, tetapi tidak menyelesaikan masalah mekanikal perpindahan vertebra, pergerakan terganggu, bekalan darah atau pemeliharaan organ.

Dengan mematikan reseptor kesakitan, analgesik, yang terbaik, hanya menerjemahkan proses akut menjadi proses kronik. Dalam kes ini, semua gangguan fisiologi kekal, tahap penyesuaian badan menurun.

Penyelesaian ideal untuk masalah yang timbul - pembetulan osteopati yang berkualiti.

Sekiranya tidak ada kemungkinan akses ke osteopath tepat pada masanya, dan sindrom kesakitan mengganggu irama hidup anda, gunakan kaedah pertolongan diri yang berfungsi secara fisiologi - terapi putar, gimnastik "Cermin" dan kelonggaran otot pasca-isometrik yang bebas.