Kaedah untuk merawat subluksasi serviks pada kanak-kanak

Meniskus

Penyembuhan vertebra serviks pada anak, berbeza dengan kehelan sepenuhnya, menyiratkan keselamatan hubungan sendi yang minimum. Walau bagaimanapun, interaksi antara vertebra terganggu, leher tidak lagi berfungsi sepenuhnya. Selalunya, atlas mengalami kecederaan seperti itu - vertebra pertama.

Berkat ligamen sendi antara vertebra di bahagian yang sesuai, leher tidak hanya bergerak, tetapi mampu bergerak dalam bidang yang berbeza. Tugas utama bahagian tulang belakang ini adalah sebagai sokongan. Saluran tulang belakang mengandungi sejumlah besar kapal yang bertanggungjawab untuk membekalkan otak dengan darah. Terdapat juga bahagian saraf tunjang, yang mana kecederaannya lumpuh dengan kelumpuhan anggota badan dan juga kematian..

Jenis

Kecederaan ini boleh menjadi salah satu daripada beberapa jenis.

Penyuburan atlas (vertebra serviks 1 dan 2) pada bayi sering berlaku semasa melahirkan anak, ketika bayi berjalan di sepanjang jalan yang sesuai. C2 dan C1 adalah vertebra "halus", disusun secara khusus. Sekiranya subluksasi Atlanta, leher kehilangan pergerakan, sensasi menyakitkan yang kerap diperhatikan.

Subluksasi putaran serviks boleh berlaku akibat pergerakan kepala yang berlebihan. Terutama jika pada masa yang sama dia mengambil posisi yang tidak wajar berkaitan dengan paksi pusat. Pada bayi baru lahir, ia berlaku kerana pemeliharaan kepala oleh ibu bapa yang tidak betul. Dalam kes yang lebih maju, ia membawa ke crankshaft.

Subluksasi aktif vertebra serviks pada bayi baru lahir dan kanak-kanak yang lebih tua adalah hasil daripada perkembangan sistem muskuloskeletal yang tidak mencukupi. Sekiranya ini meningkatkan nada otot, ruang sendi terbuka. Diiringi oleh pemisahan vertebra atipikal.

Subluksasi Kimbek mempunyai beberapa jenis anjakan, disertai dengan kecederaan tambahan (patah tulang dan pecah). Pada masa yang sama, lehernya cembung, pergerakannya benar-benar tersekat. Untuk menghilangkan rasa sakit, sokong kepala anda dengan tangan anda..

Perpindahan Cruvelier biasanya merupakan akibat dari:

  • beban yang ketara,
  • kecederaan akibat kelonggaran,
  • kehadiran retakan di kawasan cincin vertebra,
  • gigi yang tidak berkembang.

Kecederaan ini sering dikaitkan dengan sindrom rheumatoid arthritis, Down dan Morquio.

Penyelesaian Kovacs sering menjadi kebiasaan. Ia berlaku kerana kelemahan, ketidakstabilan segmen mana pun di ruang tulang belakang, beban berat pada otot serviks. Kadang-kadang ia disebabkan oleh rawatan kecederaan yang salah atau sejenis anomali kongenital. Dengan diagnosis ini, vertebra meluncur ke belakang ketika leher membengkok atau berpusing; ketika kembali ke kedudukan semula jadi, ia juga kembali ke tempatnya.

Sebab-sebabnya

Dislokasi atau subluksasi vertebra serviks pada kanak-kanak, sebagai peraturan, disebabkan oleh pendedahan pada kepala, langsung atau tidak langsung. Kadang-kadang ia disebabkan oleh penguncupan otot serviks secara spontan. Ini boleh berlaku sekiranya anak itu memusingkan kepala secara tidak sengaja sehingga mengambil kedudukan yang tidak wajar..

Subluxation atau dislokasi vertebra serviks pada bayi yang baru lahir juga boleh menjadi kongenital - iaitu, akibat trauma kelahiran. Semasa melahirkan, kepala bayi bergeser, tekanan otot di saluran kelahiran berubah - semua ini menyebabkan kerosakan pada ligamen artikular.

Leher anak yang terkilir sering terseliuh atau cedera semasa berjalan. Ini adalah hasil tindakan berikut:

  • menyelam ke dalam badan air yang cetek yang tidak diketahui,
  • kepala depan,
  • jungkir balik atau senaman lain.

Gejala

Kecederaan ini dikaitkan dengan penyempitan ruang antara vertebra. Penyembuhan vertebra serviks pada kanak-kanak sering disertai oleh:

  • menarik sakit merebak ke belakang di kawasan bahu dan leher,
  • pembengkakan tisu serviks yang ketara,
  • gangguan pendengaran dan penglihatan tanpa sebab,
  • tidak wajar, nada tinggi otot perikranial,
  • mobiliti serviks terjejas,
  • cephalalgia, sering disertai dengan kejang,
  • tidur rehat,
  • kebas tangan.

Subluksasi serviks pada kanak-kanak dalam enam bulan pertama kehidupan hampir tidak dapat dilihat - sehingga timbulnya akibat yang serius. Pada mulanya, hanya kedudukan atipikal kepala dan kelengkungan leher yang dinyatakan. Perhatikan kecederaan ketika balita menjadi aktif atau mula berjalan.

Bayi tidak dapat mengetahui apa yang mengganggunya. Oleh itu, ibu bapa harus memperhatikan tanda-tanda subluksasi leher anak berikut:

  • rengekan berlebihan, air mata, mudah marah,
  • regurgitasi yang kerap selepas makan,
  • ketidakkonsistenan pergerakan yang pasti,
  • kenaikan berat badan yang pantas dan sesuai dengan usia,
  • kelengkungan tulang belakang yang ketara,
  • ketidakhadiran, ketidakupayaan untuk menumpukan perhatian,
  • keletihan, mengantuk.

Setelah menjumpai sekurang-kurangnya beberapa tanda yang ditunjukkan, anda mesti segera menghubungi pakar yang berpengalaman dan merawat anak.

Kaedah diagnostik

Sebelum mendiagnosis dislokasi atau subluksasi leher anak, doktor memeriksa anak sepenuhnya. Dia meminta pesakit untuk melakukan pergerakan tertentu, dan juga merasakan kemungkinan kecederaan. Dalam beberapa keadaan, pakar melakukan ujian diagnostik.

Pemeriksaan sinar-X dianggap sebagai teknik utama untuk mendiagnosis kerosakan sendi. Ia membolehkan anda menentukan dengan tepat bukan sahaja jenis kecederaan, tetapi semua ciri-cirinya. Dalam kes ini, tiga jenis prosedur sinar-X adalah mungkin..

Pemeriksaan, yang dilakukan melalui mulut pesakit, memberikan pandangan mutlak mengenai pasangan vertebra pertama di kawasan leher. Teknik lain tidak mampu untuk ini. Berkatnya, adalah mungkin untuk mengenal pasti subluksasi atau kehelan atlas putaran.

Imej serong memungkinkan untuk memperoleh gambaran keseluruhan proses dan bukaan artikular antara vertebra. Untuk melakukan pemeriksaan ini, kepala pesakit dimiringkan ke sisi pada sudut 45 darjah..

Spondilografi membolehkan anda mempertimbangkan keadaan kedua-dua vertebra itu sendiri dan sendi dan cakera intervertebral yang terletak di antara mereka. Teknik ini dianggap asas. Dua yang lain digunakan hanya jika spondylografi tidak mencukupi untuk membuat diagnosis.

Ciri-ciri rawatan pada kanak-kanak

Sebarang subluksasi atau dislokasi vertebra serviks pada bayi atau kanak-kanak mula dirawat dengan meletakkan semula kawasan yang cedera. Adalah perlu untuk meletakkan sendi yang dipindahkan secepat mungkin dan betul di tempat semula jadi. Untuk mencapai tujuan ini, doktor mempunyai tiga kaedah utama. Pemilihan antara satu sama lain bergantung pada sifat kecederaan, dan juga usia mangsa.

Kaedah Vitiug biasanya digunakan untuk membetulkan subluksasi tanpa komplikasi yang ketara. Kawasan yang rosak dianalisis secara awal: dengan cara ini ketidakselesaan dihilangkan, dan ligamen dan otot serviks kembali ke nada normal. Selanjutnya, pengurangan biasanya dilakukan secara bebas: cukup mudah untuk memiringkan atau memusingkan kepala. Sekiranya ini tidak berlaku, doktor mengawal kecederaan dengan tangannya, sambil berusaha sedaya upaya.

Teknik gelung Gleason biasanya digunakan ketika subluksasi diperbaiki pada anak-anak atau remaja yang lebih tua. Prosedur ini memerlukan masa yang lama untuk diselesaikan. Mangsa diletakkan di permukaan yang tegak dan rata. Dalam kes ini, kepalanya dinaikkan sehingga lebih tinggi daripada badan. Gelung kain lembut diletakkan di dagu dengan berat yang melekat pada hujungnya. Berat sinker dipilih secara individu. Apabila digantung, ia menekan dengan cara tertentu pada tulang belakang serviks dan rahang, sehingga peregangan perlahan dan dengan itu menetapkan sendi terkehel.

Kaedah leverage dapat memperbaiki keadaan dengan serta-merta. Prosedur dijalankan, bergantung pada usia dan kesihatan pesakit, serta kerumitan kecederaan, dengan atau tanpa anestesia tempatan.

Penting untuk memperbaiki dan melumpuhkan leher sekurang-kurangnya satu bulan setelah sendi yang rosak ditempatkan semula. Cara termudah untuk mencapainya adalah dengan menggunakan kolar Shants, alat perubatan khusus. Banyak saiz terdapat di farmasi.

Rawatan jenis ini adalah konservatif. Tujuannya adalah untuk memberi kemampuan membina tisu tulang rawan dengan otot di kawasan kecederaan. Ini memastikan kestabilan semua elemen tulang belakang serviks. Penting untuk memakai kolar Shants untuk jangka masa yang ditetapkan oleh doktor anda untuk mengelakkan risiko kehelan kebiasaan..

Apa yang perlu dilakukan sekiranya subluksasi vertebra serviks pada anak: kaedah rawatan dan pembetulan

Anak-anak menjalani gaya hidup aktif, jadi mereka memerlukan pengawasan yang berterusan. Tetapi perhatian yang mendalam tidak mengecualikan risiko kecederaan. Salah satunya adalah subluksasi vertebra serviks pada kanak-kanak, yang merupakan perpindahan vertebra di tulang belakang serviks. Ini boleh timbul dengan latar belakang pelbagai faktor: putaran kepala yang tajam, kedudukan yang tidak betul, patologi, dan lain-lain. Walau apa pun, subluxation (kod ICD-10: S13) adalah kecederaan serius yang memerlukan rawatan segera.

Pada bayi, subluksasi Atlanta berlaku lebih jarang daripada pada orang dewasa.

Punca berlakunya

Subluksasi vertebra serviks pertama pada kanak-kanak kurang biasa daripada orang dewasa. Ini disebabkan oleh fakta bahawa tisu tulang dan tulang rawan anak, seperti ligamen, mempunyai keanjalan yang tinggi. Mereka lebih mudah alih dan lebih mudah menghadapi beban yang serius. Pada orang dewasa dan orang tua, trauma berlaku di bawah pengaruh kekuatan luaran tertentu. Contohnya, kerana kebiasaan tidur di perut ketika kepala dipusingkan ke satu sisi. Bagi kanak-kanak, mereka cedera dalam situasi berikut:

  • Semasa melahirkan anak. Ini berlaku pada saat anak melewati saluran kelahiran. Kepalanya dapat menyimpang dari sumbu, yang membawa kepada keadaan berbahaya.
  • Kerana ligamen yang kurang berkembang kerana bayi, ketika bayi baru mula memusingkan badannya sendiri. Kadang-kadang dia dapat memberikannya kedudukan yang tidak wajar. Dalam kombinasi dengan pergerakan tiba-tiba, ini menyebabkan kecederaan leher..
  • Akibat pengecutan otot tertentu yang sewenang-wenang dan tajam.
  • Semasa berlatih sukan seperti ice skating dan roller skating, berenang dan lain-lain. Terutama sering kerosakan diperhatikan dengan jungkir balik yang salah..

Penting! Selalunya, masalah leher diperhatikan pada kanak-kanak yang melakukan gimnastik. Ini disebabkan oleh prestasi pelbagai latihan dan bentuk yang sukar..

Jenis subluksasi serviks

Sekiranya anda mempercayai statistik, maka sering timbul masalah dengan vertebra pertama (atlas) dan kedua (sumbu). Bergantung pada ciri kursus, subluxation dibahagikan kepada beberapa jenis:

  1. Aktif. Ia berlaku dengan latar belakang pergerakan kepala yang tajam. Manifestasi utama termasuk kesakitan dan pengecutan otot leher yang tidak dibenarkan..
  2. Putar. Penyebabnya adalah penyimpangan kepala dari paksi pusat. Selalunya berlaku pada bayi apabila tidak dipegang dengan betul. Pertama sekali, ini berkaitan dengan sokongan kepala yang tidak betul..
  3. Subluksasi atlas. Jenis kecederaan yang paling biasa di mana vertebra pertama terjejas. Pesakit mengalami kesakitan yang teruk di tulang belakang serviks, yang secara signifikan mengurangkan aktiviti motor.
  4. Penyempurnaan Cruvelier. Kerosakan berlaku akibat daripada beban berlebihan atau ligamen yang lemah. Ia juga diperhatikan apabila jurang terbentuk antara cincin vertebral dan proses odontoid..
  5. Subluxation Kienbek. Jenis kecederaan yang sangat berbahaya, kerana kecederaan pada tulang belakang serviks disertai oleh saraf yang terjepit. Hasilnya adalah kesakitan yang teruk dan ketidakupayaan untuk melakukan pergerakan kepala..
  6. Transdental, yang merupakan keadaan patologi yang sangat serius bagi seorang kanak-kanak. Perkara ini berlaku terutamanya bagi bayi yang baru lahir sistem rangka. Sekiranya anda tidak memulakan rawatan tepat pada masanya, pelbagai komplikasi akan timbul..
Pada tanda pertama, anda harus segera berjumpa doktor.

Gejala khas

Subluxation disertai oleh gejala ciri, termasuk:

  • ketidakselesaan di kawasan yang terjejas (kesemutan, terbakar);
  • neuralgia intermembran;
  • lumpuh lengkap atau separa badan;
  • bunyi di telinga;
  • penurunan ketajaman penglihatan;
  • gangguan tidur;
  • sakit kepala;
  • sakit di bahagian belakang dan anggota badan atas, yang diperparah dengan lanjutan;
  • bengkak di kawasan yang terjejas.

Dalam kes bayi, sukar untuk mendiagnosis lesi. Ini disebabkan oleh fakta bahawa mereka tidak dapat mengatakan apa yang membimbangkan mereka. Oleh itu, patologi menampakkan diri pada usia yang lebih tua dalam bentuk kesakitan ketika tulang belakang dimuat. Untuk menentukan kecederaan dan memulakan rawatan yang tepat pada masanya, adalah perlu untuk memantau keadaan bayi dengan teliti. Perhatian khusus harus diberikan kepada manifestasi subluksasi Atlas pada kanak-kanak:

  • regurgitasi bayi yang kerap selepas memberi makan;
  • kenaikan berat badan yang perlahan;
  • kerapuhan tidak berasas;
  • kehilangan kesedaran;
  • kejadian dan perkembangan skoliosis;
  • kelemahan umum dan kelesuan;
  • hiperaktif;
  • gangguan perhatian;
  • gangguan berjalan.

Mengapa ia berbahaya?

Sebagai akibat dari subluksasi mampatan, seorang anak mungkin mengalami pelbagai komplikasi, yang pada masa akan datang akan mempengaruhi perkembangan dan fungsi tubuh secara negatif. Ini berlaku untuk gangguan sistem muskuloskeletal, saraf dan peredaran darah. Selain itu, trauma dapat mengganggu fungsi saluran pencernaan, yang menyebabkan gangguan usus..

Memandangkan risiko ini, anda tidak boleh mengabaikan gejala patologi. Anda perlu berjumpa doktor tepat pada masanya. Jika tidak, anak mungkin mengalami komplikasi berikut:

  • sawan;
  • perhatian dan gangguan ingatan yang terganggu;
  • keletihan cepat;
  • gangguan penglihatan (rabun, strabismus);
  • kelambatan dalam perkembangan mental dan fizikal;
  • scoliosis, osteochondrosis dan patologi lain dari sistem muskuloskeletal;
  • Kaki leper.

Untuk mengelakkan akibat tersebut, perlu memulakan terapi tepat pada masanya..

Setelah menetapkan, anak diberikan kerah khas

Ciri diagnostik

Pelbagai pakar terlibat dalam rawatan kecederaan jenis ini. Selepas dimasukkan ke hospital, pakar pediatrik merujuk pesakit kecil itu ke temu janji dengan ortopedis, kiropraktor, osteopat dan pakar neurologi.

Langkah-langkah diagnostik bermula dengan mengumpulkan maklumat mengenai patologi, gejala dan kemungkinan penyebab kejadiannya. Untuk bekerja dengan cepat, anda perlu memberikan semua data ini kepada doktor. Perhatian khusus harus diberikan kepada perubahan baru-baru ini dalam tingkah laku anak. Dalam kes ini, hanya perlu memberikan fakta dan tiada kesimpulan yang dibuat oleh anda sendiri.

Pada peringkat seterusnya, doktor melakukan palpasi. Dalam kebanyakan kes, ini cukup untuk memberikan diagnosis awal. Untuk mengesahkannya, pesakit dihantar untuk pemeriksaan seperti itu:

  1. Diagnostik sinar-X. Ini adalah prosedur standard untuk lebam, peregangan, kehelan dan subluksasi. Kelainan yang ketara dapat dilihat pada gambar, oleh itu sinar-x sering digabungkan dengan kaedah diagnostik lain.
  2. CT. Kajian sedemikian memungkinkan untuk memperoleh maklumat yang tepat mengenai keadaan vertebra: tahap anjakan dan ketinggian cakera intervertebral.
  3. MRI.

Penting! Berdasarkan hasil pemeriksaan, doktor menetapkan rawatan yang sesuai. Ini mengambil kira usia dan keadaan pesakit..

Cara merawat?

Terapi dimulakan dengan penempatan semula vertebra yang telah dipindahkan. Anda boleh membetulkan keadaan menggunakan pelbagai kaedah. Semasa memilih teknik, usia dan keadaan pesakit, serta kehadiran patologi dan komplikasi bersamaan, dipertimbangkan. Selepas pengurangan, kolar Shants atau korset plaster ditugaskan, yang mesti dipakai untuk waktu tertentu (sebulan atau lebih).

Bersama ini, pesakit diberi terapi konservatif menggunakan prosedur berikut:

  • fisioterapi;
  • kursus vitamin dan ubat sakit;
  • akupunktur;
  • Terapi senaman;
  • urut terapi.

Semasa tempoh pemulihan, perlu untuk membatasi pergerakan kawasan yang terjejas sebanyak mungkin. Ini akan mencegah kambuh, selepas itu komplikasi serius seperti kelumpuhan dan gangguan penglihatan mungkin berlaku..

Urut adalah sebahagian daripada rawatan trauma yang komprehensif

Pencegahan

Untuk mengurangkan risiko kecederaan pada kanak-kanak, peraturan pencegahan tertentu mesti dipatuhi:

  1. Jaga keadaan zon kolar. Pertama sekali, ini berkaitan dengan pelaksanaan senam gimnastik, yang bertujuan untuk memperkuat sistem muskuloskeletal. Gaya hidup aktif juga dapat membantu menyelesaikan masalah ini..
  2. Lakukan senaman pagi. Peraturan ini terpakai untuk semua kanak-kanak. Melakukan satu set latihan selepas bangun tidur membantu menguatkan badan.
  3. Regangkan leher anda dengan kerap. Sekiranya kanak-kanak itu kurang aktif dan menghabiskan banyak masa di komputer atau meja, maka perlu mengajarnya untuk secara berkala meregangkan otot lehernya. Ini akan menjadikan mereka dalam keadaan baik..
  4. Lakukan pemanasan. Memanaskan badan sebelum melakukan senaman atau aktiviti fizikal. Ini akan memanaskan otot-otot bahagian bawah kaki dan seluruh badan dan mengurangkan beban pada sistem dengan ketara..
  5. Buat diet biasa. Bersama dengan makanan, anak harus menerima sejumlah unsur surih yang diperlukan untuk perkembangan normal..

Dan yang paling penting: apabila tanda-tanda pertama keadaan patologi muncul, anda mesti segera melawat pakar pediatrik. Bantuan yang diberikan tepat pada masanya akan mencegah berlakunya komplikasi.

Penyembuhan vertebra serviks pada kanak-kanak

Subluxasi vertebra serviks pada kanak-kanak adalah keadaan patologi yang serius, yang disertai dengan anjakan vertebra di kawasan leher. Pelbagai faktor penyebab boleh menyebabkan subluksasi, mulai dari kedudukan kepala yang tidak betul hingga pelbagai penyakit bersamaan. Dalam kebanyakan kes, prognosis untuk subluksasi adalah baik, tetapi jika rawatan tidak tepat pada masanya, komplikasi serius dapat terjadi. Maklumat lebih lanjut mengenai rawatan subluksasi vertebra serviks akan dibincangkan dalam artikel ini.

Punca berlakunya

Kemunculan subluksasi dipengaruhi oleh pengaruh aktif atau pasif pada kepala anak. Faktor risiko biasa termasuk pengecutan tisu otot secara spontan dan tidak disengajakan. Sebagai peraturan, ini berlaku ketika memusingkan kepala dan memperbaiki dalam kedudukan yang tidak wajar. Oleh kerana kanak-kanak menjalani gaya hidup yang sangat aktif, terus berlari, melompat, mereka sering menghadapi fenomena seperti subluksasi..

Patologi boleh didapati atau kongenital. Sekiranya semuanya jelas dengan kehelan yang diperoleh, maka perkara kongenital sedikit lebih rumit. Semasa melahirkan anak, kepala bayi mungkin sedikit menyimpang dari paksi badan, yang meningkatkan daya tahan di saluran kelahiran. Akibatnya, sendi rosak. Oleh kerana alat ligamen pada bayi baru lahir masih belum matang dan tidak cukup terbentuk, kecederaan seperti itu sangat tidak diingini oleh mereka..

Jenis subluksasi serviks

Menurut statistik, dua vertebra pertama paling kerap menderita (dalam perubatan mereka disebut sumbu dan atlas). Perlu diperhatikan bahawa subluksasi dibahagikan kepada beberapa jenis, berbeza antara satu sama lain dalam ciri kursus.

Jadual. Pengelasan subluksasi serviks.

Jenis subluksasi serviksPenerangan
Biasanya, kecederaan ini berlaku kerana pergerakan kepala secara tiba-tiba. Subluksasi aktif disertai dengan sensasi yang menyakitkan, yang sering menampakkan diri bersama dengan kontraksi otot yang tidak terkawal di leher.
Ia berlaku apabila kepala menyimpang dari paksi pusatnya. Dalam kebanyakan kes, bayi mengalami kecederaan jenis ini jika tidak menopang kepalanya dengan betul..
Ia dianggap sebagai bentuk subluksasi serviks yang paling biasa. Ia disertai dengan sensasi yang menyakitkan di tempat kecederaan, yang secara signifikan mengganggu pergerakan leher.
Jenis kecederaan lain pada vertebra serviks, yang berlaku dengan latar belakang beban berlebihan atau ligamen yang lemah. Juga, subklusi Cruvellier didiagnosis pada kanak-kanak dengan pembentukan ruang celah antara proses gigi dan cincin vertebra, lebih tepatnya, permukaan dalamannya.
Keadaan patologi yang agak berbahaya di mana ujung saraf dicubit. Perubahan seperti itu boleh menyebabkan sakit kepala yang teruk atau tidak bergerak..

Pada nota! Kecederaan pada vertebra serviks sangat berbahaya bagi tubuh anak, kerana sistem kerangka mereka belum cukup terbentuk pada tahap perkembangan ini. Rawatan yang tidak tepat waktu atau ketidakhadirannya sepenuhnya boleh menyebabkan beberapa komplikasi serius.

Gejala khas

Dengan subluksasi vertebra serviks, kanak-kanak biasanya mengalami gejala berikut:

  • sensasi terbakar dan kesemutan di tali pinggang bahu;
  • perkembangan neuralgia intermembran;
  • lumpuh seluruh badan atau separuh daripadanya;
  • penampilan bunyi bising di telinga;
  • penurunan atau kehilangan kepekaan lengkap di bahagian bawah atau atas;
  • penurunan ketajaman penglihatan;
  • had pergerakan leher;
  • insomnia, kekejangan otot, migrain;
  • bengkak di leher;
  • kesakitan teruk meluas ke bahu, punggung, dan lengan.

Pada nota! Hanya satu simptom yang dapat menunjukkan kemunculan subluksasi pada bayi - kelengkungan serviks di kawasan yang terjejas. Hanya dalam proses perkembangan, ketika anak mula berjalan, patologi membuat dirinya terasa, dimanifestasikan dalam bentuk kesakitan akut. Ini disebabkan oleh peningkatan beban pada tulang belakang..

Dalam kes seperti itu, bayi, tidak dapat bercakap, tidak dapat menjelaskan kepada ibu bapa mengenai penyakit itu, jadi mereka perlu memantau tingkah laku anak dengan teliti. Sekiranya mereka melihat tanda-tanda berikut pada bayi mereka, maka mereka harus berwaspada:

    regurgitasi yang kerap selepas makan makanan;

Kelewatan dalam perkembangan bayi, misalnya, jika dia mula tergelincir atau duduk lebih lama daripada anak-anak lain yang seusia dengannya, mungkin juga menunjukkan subluksasi vertebra serviks. Harus diingat bahawa pada tahap awal perkembangan keadaan patologi ini, terapi cukup mudah; dengan rawatan tepat pada masanya, komplikasi yang tidak menyenangkan dapat dielakkan. Oleh itu, pakar mengesyorkan agar segera menghubungi pakar, kerana anda melihat tanda-tanda awal subluksasi jenis ini.

Mengapa ia berbahaya?

Subluxation dapat menimbulkan gangguan serius, yang akan mempengaruhi fungsi tubuh secara negatif pada masa akan datang. Pertama sekali, sistem muskuloskeletal, saraf dan peredaran darah terjejas. Juga, subluksasi dapat mengganggu kerja sistem pencernaan, yang menyebabkan gangguan usus. Oleh itu, seseorang tidak boleh mengabaikan tanda-tanda keadaan patologi, tetapi memperhatikan sedikit pun manifestasi mereka. Patologi pediatrik boleh menyebabkan perkembangan komplikasi berikut:

  • sawan;
  • gangguan ingatan, ketidakupayaan untuk menumpukan perhatian;
  • peningkatan keletihan;
  • kelewatan perkembangan;
  • patologi oftalmik, contohnya, miopia atau strabismus;
  • Kaki leper;
  • perkembangan osteochondrosis, scoliosis dan penyakit tulang belakang yang lain.

Sebilangan besar pelanggaran di atas dapat dicegah, yang utama adalah pengesanan subluksasi tepat pada masanya dan rawatannya bermula tepat pada waktunya.

Ciri diagnostik

Untuk menentukan penyebab keadaan patologi, pesakit mesti menjalani pemeriksaan diagnostik, yang biasanya dimulakan dengan pemeriksaan awal dan anamnesis. Selepas itu, pakar neurologi meraba kawasan yang terjejas.

Tetapi langkah-langkah ini tidak selalu mencukupi untuk membuat diagnosis yang tepat, oleh itu, kanak-kanak itu mungkin diberi beberapa jenis pemeriksaan sinar-X, termasuk roentgenogram pembukaan mulut, radiografi serong (dilakukan untuk mengkaji semua proses artikular) dan spondylografi - kaedah diagnostik biasa untuk subluxation, yang memungkinkan untuk menilai keadaan cakera dan sendi intervertebral. Berdasarkan hasil langkah-langkah yang diambil, doktor membuat diagnosis dan menetapkan rawatan yang sesuai.

Cara merawat?

Terapi untuk subluksasi, pertama sekali, merangkumi penempatan semula vertebra yang dipindahkan. Manipulasi ini dapat dilakukan mengikut teknik seperti terapi manual, penerapan prinsip Ruche-Guter atau gelung Glisson. Kaedah pengurangan dipilih dengan mengambil kira beberapa faktor, misalnya, status kesihatan pesakit, adanya komplikasi atau patologi bersamaan.

Pada nota! Setelah tamat kursus urut, doktor menetapkan anak itu memakai produk khas - kolar Shants atau korset plaster. Wajib memakai produk seperti itu selama beberapa bulan (sekitar 1 hingga 5).

Selari dengan terapi manual, doktor menetapkan rawatan konservatif. Ini mempercepat proses penyembuhan. Ini merangkumi prosedur berikut:

  • terapi vitamin;
  • fisioterapi;
  • akupunktur;
  • gimnastik terapeutik dan urut;
  • penggunaan ubat penahan sakit.

Semasa tempoh pemulihan selepas subluksasi vertebra serviks, perlu mengurangkan aktiviti bayi. Batasan ini akan mencegah kemungkinan berlakunya kambuh keadaan patologi, yang boleh menyebabkan komplikasi serius dalam bentuk kemerosotan fungsi visual atau kelumpuhan sepihak..

Sekiranya anda ingin mengetahui dengan lebih terperinci teknologi terapi manual untuk osteochondrosis tulang belakang serviks, anda boleh membaca artikel mengenai perkara ini di portal kami.

Langkah pencegahan

Terdapat langkah-langkah pencegahan tertentu, memerhatikan yang mana, anda dapat mencegah subluksasi serviks. Terutama, mereka bertujuan mencegah kecederaan. Aktiviti-aktiviti ini merangkumi yang berikut:

  • menjaga kesihatan zon kolar (gimnastik biasa, mengekalkan gaya hidup aktif);
  • melakukan senaman pagi;

Pemutihan vertebra di leher adalah kecederaan serius, mengabaikan yang boleh memberi kesan negatif terhadap keadaan seluruh tubuh anak. Oleh itu, jika bayi anda mula berubah-ubah tanpa sebab tertentu, atau anda melihat perkembangan patologi lehernya, anda harus segera mendapatkan bantuan doktor. Hanya dengan terapi tepat pada masanya anda dapat mencapai kesan maksimum dan mencegah akibat yang tidak menyenangkan.

Video - Penyulingan vertebra serviks

Penyakit lain - klinik di Moscow

Pilih antara klinik terbaik berdasarkan ulasan dan harga terbaik dan buat janji temu

Penyembuhan vertebra serviks pada kanak-kanak: sebab, gejala dan rawatan

Pada kanak-kanak dan remaja, subluksasi serviks dianggap sebagai jenis kecederaan yang paling biasa. Kadang-kadang tulang belakang leher cedera semasa proses kelahiran. Kes subluksasi yang kerap pada masa kanak-kanak dikaitkan dengan kurangnya pembentukan sistem muskuloskeletal.

Ibu bapa sering beralih kepada pakar pediatrik dengan masalah subluksasi tulang belakang leher anak. Seperti yang ditunjukkan oleh statistik, pada bayi yang berusia di bawah 5 tahun, kecederaan seperti ini jarang terjadi. Tetapi pada usia 8-12, kekerapan perpindahan vertebra meningkat, terutamanya jika anak itu aktif.

Apa itu

Subluxasi vertebra serviks difahami sebagai keadaan di mana hubungan antara vertebra terganggu dan terdapat batasan pergerakan leher. Peralihan darjah adalah 1/2, 1/3, 3/4. Sekiranya hubungan hanya berlaku di antara bahagian atas proses artikular dari vertebra yang mendasari dan unggul, maka kecederaan itu disebut bahagian atas.

Sebab-sebabnya

Sebab-sebab perkembangan subluksasi vertebra di tulang belakang serviks berbeza pada bayi dan kanak-kanak yang lebih tua. Ini disebabkan oleh ciri fisiologi badan..

Pada bayi baru lahir, ligamen, tendon tidak terbentuk, lemah. Perpindahan berlaku apabila:

  1. Tiba-tiba membuang belakang, kepala berpusing.
  2. Kerosakan mekanikal kecil.
  3. Mengambil kedudukan yang janggal.

Ia berlaku bahawa bayi cedera semasa melahirkan ketika kepala bayi condong ke sisi semasa bersalin.

Penyebab subluksasi untuk kanak-kanak yang lebih tua:

  • Punggung, kecederaan leher.
  • Anomali kongenital tulang belakang.
  • Osteochondrosis.

Mengapa ia berbahaya

Subluxation adalah bahaya bagi tubuh anak. Pada bayi, proses metabolik dipercepat. Oleh kerana itu, perubahan degeneratif pada sendi yang rosak berkembang dengan cepat..

Keradangan berlaku, tisu otot merosot menjadi tisu penghubung, jumlah kapsul sendi menurun. Menjadi mungkin untuk memulihkan sepenuhnya fungsi muskuloskeletal hanya dengan pembedahan.

Bahaya subluksasi adalah bahawa perpindahan leher ketiga, keempat vertebra berlaku tanpa manifestasi yang jelas. Komplikasi lewat adalah:

  1. Ingatan buruk.
  2. Peningkatan keletihan.
  3. Kesungguhan.
  4. Kepekatan perhatian yang rendah.
  5. Mengantuk.
  6. Sakit kepala yang kerap.
  7. Penglihatan kabur.

Sekiranya arteri disebarkan semasa subluksasi, ini menimbulkan iskemia serebrum. Sekiranya aliran darah vena disekat, pembengkakan otak berkembang. Kecederaan saraf tunjang mengancam kelumpuhan anggota badan dan gangguan fungsi organ dalaman.

Gejala

Dislokasi vertebra leher dicirikan oleh manifestasi berikut:

  • Sakit di rahang, leher, punggung, bahu, diperburuk oleh pergerakan.
  • Pening.
  • Bengkak lidah dan sukar menelan makanan.
  • Penglihatan kabur.
  • Pengsan.
  • Ketegangan otot bahu, leher.
  • Sakit di bahagian dada.
  • Ketidakupayaan untuk mengubah kedudukan leher yang tidak selesa, putar kepala ke sisi lain.

Diagnostik

Subluksasi serviks pada kanak-kanak sukar didiagnosis. Sejumlah penyakit lain mempunyai simptom yang serupa. Traumatologist-orthopedist mampu membezakan patologi.

Kaedah penentuan perpindahan:

  • Spondylography (sinar-X diambil dari tulang belakang serviks dalam dua unjuran).
  • Imbasan CT.
  • X-ray dalam unjuran serong (digunakan untuk membuat diagnosis dalam kes-kes yang sukar ketika teknik lain tidak berkesan).

Diagnosis dibuat berdasarkan aduan, pemeriksaan dan hasil diagnostik yang diterima.

Rawatan

Penyembuhan vertebra serviks pada bayi memerlukan rawatan yang tepat pada masanya dan lengkap. Doktor membuat rancangan tindakan berdasarkan penyebab perkembangan penyakit, keadaan pesakit dan hasil kajian.

Terapi yang kompeten berlaku dalam beberapa peringkat:

  1. Pertolongan cemas.
  2. Pengurangan.
  3. Pemulihan.

Sekiranya perpindahan tulang belakang menyebabkan pelanggaran tisu berdekatan, gangguan struktur, fungsi bahagian badan, maka diperlukan campur tangan pembedahan.

Pencegahan

Pada kanak-kanak, subluksasi tulang belakang leher sering berlaku. Untuk mencegah patologi seperti itu, anda perlu memberi perhatian kepada bayi dan mengambil langkah pencegahan.

  1. Edarkan aktiviti fizikal dengan betul.
  2. Benarkan anak anda melakukan senaman dan latihan sukar lain hanya selepas pemanasan yang baik.
  3. Rawat penyakit tulang belakang tepat pada masanya.
  4. Lawati doktor secara berkala untuk menilai keadaan vertebra serviks.
  5. Sekiranya terdapat rasa sakit di kawasan leher, kecederaan pada kawasan serviks, anda harus segera berjumpa doktor.
  6. Ikuti semua arahan dan cadangan traumatologist ortopedik.

Subluxasi vertebra serviks

Tulang belakang serviks adalah bahagian khasnya. Sendi antara vertebra bahagian ini harus memberi leher pergerakan yang cukup dan kemampuan untuk melakukan pelbagai jenis pergerakan, sambil melakukan fungsi pendukung yang serius.

Di bahagian saluran tulang belakang ini, tidak hanya ada saluran yang bertanggung jawab atas penyaluran darah ke otak dan medulla oblongata, tetapi juga bagian dari saraf tunjang, kerusakan yang mengancam nyawa..

Selain itu, tulang belakang serviks mempunyai perbezaan yang signifikan pada masa kanak-kanak dan sangat rentan terhadap perubahan degeneratif pada usia tua. Semua perkara di atas menjadikan kawasan serviks paling rentan terhadap sebarang kecederaan..

Apa ini? ↑

Subluxation adalah pelanggaran hubungan normal antara permukaan artikular vertebra, sementara hubungan penuh antara permukaan artikulasi tidak hilang.

Contohnya: dislokasi adalah kehilangan sepenuhnya hubungan antara permukaan artikular, sementara integriti tulang tidak terganggu.

Bergantung pada seberapa banyak permukaan artikulasi telah berubah berbanding dengan permukaan yang lain, subluksasinya dapat ½, 1/3, ¾.

Sekiranya perpindahan telah berlaku hampir sepenuhnya, tetapi hubungan antara bahagian atas proses artikular vertebra di atas dan bawah masih terpelihara, ini adalah subluksasi, ia disebut "atas".

Anatomi jabatan ↑

Untuk memahami bagaimana pelanggaran artikulasi vertebra normal diperoleh, mari kita analisis secara ringkas anatomi bahagian atas tulang belakang serviks..

Dua vertebra pertama mempunyai struktur yang berbeza dari vertebra yang lain:

  • Vertebra pertama (C1 atau atlas) kelihatan seperti cincin, bahagian lateralnya lebih padat daripada anterior dan posterior. Mereka bersuara dengan tulang oksipital.
  • Vertebra serviks kedua (C2, paksi, paksi) serupa dengan cincin. Ia juga mempunyai permukaan lateral yang lebih tebal (mereka berkomunikasi dari atas dengan atlas, di bawah - dengan vertebra ketiga). Di depan, vertebra aksial dilengkapi dengan "gigi" - menonjol ke atas, serupa dengan phalanx jari, suatu proses. Proses ini juga meluncur di sepanjang permukaan dalam cincin anterior atlas (ini dipanggil sendi Cruvelier).

Rajah: vertebra serviks

Akibatnya, sambungan "4 dalam 1" diperoleh antara C1 dan C2: dua "sisi", gigi dan cincin anterior dikomunikasikan (sambungan diperkuat oleh ligamen); gigi di belakang juga diartikulasikan oleh ligamen melintang yang ditutup dengan tulang rawan. Cincin posterior vertebra pertama kelihatan "kendur" dan tidak bersambung dengan apa-apa.

Gambar: Lokasi vertebra serviks

Semua permukaan artikular sendi ditutup dengan kapsul dengan lipatan, yang memberi peluang untuk memusingkan kepala dan memiringkannya ke sisi. Terdapat juga beberapa ligamen antara vertebra kedua dan belakang kepala, diarahkan ke arah yang berbeza untuk memastikan kebolehpercayaan sendi serviks-oksipital.

Hanya pada sendi ini kemungkinan putaran (putaran) dapat dilakukan. Yang kedua dengan vertebra ketiga dan yang mendasari disambungkan sehingga mereka hanya dapat memiringkan kepala ke sisi.

Video: anatomi tulang belakang serviks

Sebab utama ↑

Subluxation atlas - vertebra serviks pertama

Subluksasi 1 vertebra serviks ini hampir selalu mempunyai mekanisme putaran. Istilah "putaran" bermaksud bahawa selain pemisahan permukaan vertebra I dan II, masih terdapat perpindahan atlas berbanding dengan vertebra paksi.

Subluksasi putaran vertebra serviks c1 berlaku:

  • pada kanak-kanak - dengan penguncupan otot serviks yang tidak terkoordinasi, yang berlaku secara aktif, iaitu, anak itu sendiri memusingkan kepalanya menjadi kedudukan yang tidak wajar;
  • pada kanak-kanak dan orang dewasa - apabila daya luaran digunakan pada kepala atau leher dengan cara aktif atau pasif.

Penyulingan vertebra serviks lain

Subluksasi vertebra seperti itu, termasuk subluksasi vertebra serviks ke-2, boleh berlaku pada remaja dan orang dewasa sekiranya tekanan kuat diberikan pada kepala yang condong ke depan.

Ini sering berlaku ketika menyelam di air cetek, runtuh di lombong, memukul kepala dan mendarat di atasnya atau di muka.

Sukan juga boleh menyebabkan berlakunya patologi ini..

Yang paling berbahaya dari segi pengembangan subluksasi vertebra leher:

  • jatuh semasa meluncur ais;
  • prestasi kepala depan yang tidak betul;
  • pukulan ke bahagian belakang kepala ketika tergantung di palang;
  • jungkir balik.

Sendi antara kelima dan keenam, dan juga vertebra keenam dan ketujuh paling mudah terkena subluksasi..

Pada bayi baru lahir dan kanak-kanak

Subluksasi ini mempunyai mekanisme perkembangan yang sedikit berbeza. Ia berlaku walaupun dengan kecederaan ringan atau kedudukan kepala yang tidak wajar, kerana kanak-kanak masih mempunyai alat ligamen dan tendon yang belum matang yang memperbaiki sendi.

Dengan amplitud besar pergerakan nonfisiologi, ligamen meregang dan bahkan boleh pecah.

Pada bayi baru lahir, subluksasi serviks berlaku akibat trauma kelahiran.

Sebarang penyimpangan kepala dari paksi pusat badan semasa melahirkan anak membawa kepada fakta bahawa arah daya rintangan saluran kelahiran relatif terhadap paksi leher berubah..

Hasilnya adalah kehelan vertebra berbanding yang lain. Ia adalah C1 yang paling sering menderita, kerana yang paling rentan.

Gejala spesifik dan tidak spesifik ↑

Gejala subluksasi serviks boleh menjadi spesifik dan tidak spesifik.

Tidak spesifik adalah yang tidak memberikan gambaran yang tepat mengenai sifat kecederaan.

  • sakit di leher
  • posisi paksa kepala (boleh dipusingkan ke sisi yang sihat, diarahkan ke anterior)
  • ketidakupayaan untuk menggerakkan leher
  • terdapat ketegangan, bengkak dan sakit di tempat lesi
  • dalam beberapa kes, anda dapat merasakan proses penonjolan vertebra yang berpindah melalui kulit.

Gejala khusus secara tidak langsung menunjukkan masalah yang kemungkinan besar anda alami.

Tanda-tanda berikut menunjukkan masalah dengan vertebra:

  • kekejangan tangan;
  • sakit di rahang atas atau bawah;
  • sakit bahu;
  • sakit belakang;
  • pening;
  • penurunan kekuatan dan julat pergerakan di bahagian atas, dan dengan lesi tinggi (C1, C2, C3) dengan kehelan yang ketara - pada anggota bawah;
  • Meremang bulu roma;
  • bunyi di telinga;
  • sakit kepala;
  • gangguan tidur.

Oleh itu, jika terdapat subluksasi putaran dari C1 ke kiri, tanda-tanda berikut berlaku:

  • kepala pesakit akan dipusingkan ke sebelah kanan (jika dislokasi ke kanan, maka, masing-masing, ke kiri);
  • kesakitan atau kemustahilan sepenuhnya untuk berpaling ke sisi yang sakit;
  • gangguan penglihatan mengikut jenis penyempitan bidangnya;
  • kehilangan kesedaran;
  • pening.

Dengan subluksasi C2-C3, gejalanya akan seperti berikut:

  • sakit di leher;
  • perasaan bengkak lidah;
  • kesukaran menelan makanan.

Untuk subluksasi sendi antara vertebra ketiga dan keempat:

  • terdapat sakit di leher, yang merebak ke permukaan belakang dan bahu;
  • kesakitan mungkin muncul di sebelah kiri belakang sternum;
  • mungkin kembung.

Bahaya subluksasi pada bahagian ini untuk bayi baru lahir adalah bahawa gejala ciri tidak akan timbul.

Sistem saraf yang tidak matang pada usia ini tidak akan memberikan ciri reaksi pada orang yang lebih tua, dan pada bayi seperti itu hanya sedikit tortikolis yang dapat dilihat..

Oleh kerana itu, patologi ini sangat jarang didiagnosis, yang membawa kepada perkembangan subluksasi putaran kronik c1. Dan ini, seterusnya, boleh mempengaruhi keterbelakangan mental, scoliosis dan perkembangan kaki rata pada seorang kanak-kanak..

Terapi resonans magnetik adalah kaedah yang tepat dan selamat untuk mendiagnosis patologi tulang belakang. Anda boleh mengetahui dalam keadaan apa MRI tulang belakang serviks dilakukan di laman web kami.

Adakah anda tahu berapa banyak tulang di rangka manusia? Baca maklumat menarik dan berinformasi mengenai badan kita di sini.

Mengapa ia berbahaya? ↑

Bahaya pertama dari lesi seperti ini adalah kerana perpindahan vertebra yang saling berkaitan, bundle vaskular dimampatkan.

Mampatan arteri menyebabkan iskemia kawasan otak, dan penyumbatan aliran keluar vena menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial, yang mengancam dengan edema serebrum.

Gambar: Sindrom arteri vertebra

Bahaya kedua adalah bahawa saraf tunjang, yang berjalan pada tahap ini, bertanggung jawab bukan hanya untuk pergerakan keempat-empat anggota badan, tetapi juga untuk fungsi normal organ-organ dalaman..

Juga, di jabatan inilah pusat utama yang bertanggungjawab untuk bernafas berada..

Pemampatan oleh vertebra yang dipindahkan dari bahagian saraf tunjang mengganggu bekalan darah di dalamnya, akibatnya, fungsi-fungsi penting yang dinyatakan di atas terganggu.

Gejala yang menunjukkan bahawa seseorang tidak dapat melakukan tanpa bantuan perubatan dalam kes ini (iaitu, "ia tidak akan hilang dengan sendirinya") adalah gangguan pernafasan, kelumpuhan satu atau dua sisi, gangguan fungsi usus, ginjal dan pundi kencing.

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Akibat subluksasi vertebra serviks meliputi:

  • kebas anggota badan;
  • kelemahan otot di kaki dan lengan;
  • pelanggaran kepekaan jari;
  • sakit kepala;
  • gangguan tidur.

Sekiranya patologi seperti itu berlaku pada kanak-kanak di bawah satu tahun, keadaannya jauh lebih rumit..

Semasa dia berbaring atau duduk, subluksasi yang tidak dirawat di tulang belakang serviks tidak begitu terasa (kecuali ada penyakit lain atau anomali sistem muskuloskeletal). Apabila bayi sudah mula berjalan, beban menegak yang signifikan muncul, anak harus melakukan pergerakan yang kompleks, dan akibatnya, ibu bapa melihat langkah yang tidak betul, beralih kepada pakar ortopedis yang mendiagnosis skoliosis, kaki rata.

Selain gangguan postur, perkembangan mental kanak-kanak dengan subluksasi serviks yang tidak dirawat atau tidak disembuhkan dengan baik juga menderita..

Para saintis telah memperhatikan bahawa sering komplikasi akhir subluxation vertebra serviks adalah:

  • hiperaktif;
  • sakit kepala;
  • penurunan penglihatan;
  • defisit perhatian;
  • ingatan yang lemah;
  • keperitan;
  • cepat gemuk.

Putar

Ini adalah pemisahan permukaan artikular 1-2 vertebra serviks yang tidak lengkap apabila yang pertama diputar relatif dengan paksi kedua.

Selalunya, jenis subluksasi ini berlaku pada kanak-kanak kerana selekoh tajam, anggukan, putaran dan putaran kepala..

Terdapat 2 jenis subluksasi ini:

Jenis I: sendi lateral antara C1 dan C2 tersumbat pada kedudukan ketika vertebra pertama digunakan secara maksimum berbanding kedua.

Gejala jenis ini: kepala condong ke sisi yang sihat dan memusingkan dagu ke sebaliknya.

Gambar: Lokasi Atlanta

Jenis II: salah satu sendi atlanto-axial lateral disekat oleh kekejangan otot, sementara atlas (vertebra pertama) tidak diputar secara maksimum.

Dalam kes ini, torticollis juga terjadi, hanya kepala tidak terlalu dikerahkan, mungkin tidak ada giliran sama sekali.

Subluksasi putaran yang paling biasa dari c1 ke kanan: atlas berpusing ke kanan, membongkok, sementara vertebra aksial berpusing ke kiri. Sambungan antara atlas dan penonjolan tulang oksipital di sebelah kanan menjadi tetap.

Subluxation aktif

Ia berlaku tanpa kecederaan, tetapi dengan ketegangan yang tidak terkoordinasi dari pelbagai otot serviks. Subluksasi seperti itu paling sering berlaku pada masa kanak-kanak dan remaja, biasanya mereka membetulkan diri, tanpa campur tangan..

Selalunya, "aktif" tepatnya subluksasi putaran, yang berlaku dengan putaran kepala yang tiba-tiba tajam ke sisi.

Dalam kes ini, tiga pergerakan berlaku pada sendi: putaran, pesongan lateral dan anggukan. Akibatnya, ruang sendi di sisi cembung yang dihasilkan terbuka, dan perbezaan berlaku di antara permukaan sisi C1 dan C2.

Ini menimbulkan tekanan negatif, dan bahagian kapsul sendi "disedut" ke ruang sendi.

Sindrom nyeri yang ketara muncul, yang menyebabkan otot-otot leher berkontraksi secara refleks, dan kapsul terjepit pada sendi.

Subluxation Kienbeck

Ini adalah perpindahan vertebra serviks pertama, yang timbul kerana salah satu daripada tiga keadaan:

  • patah gigi C2 (anjakan transdental);
  • pecah ligamen yang menahan proses odontoid pada permukaan dalaman atlas (anjakan transligamen);
  • tergelincir proses odontoid dari "cincin" yang dibentuk oleh atlas dan ligamen (anjakan tempat tinggal).

Gejala:

  • kesakitan teruk di kawasan oksipital dan leher selepas kecederaan;
  • leher menjadi cembung;
  • seseorang memegang kepalanya dengan tangan;
  • mustahil untuk menggerakkan kepala anda.

Subluksasi seperti itu jarang terjadi, tetapi memerlukan bantuan segera, kerana sukar kerana mampatan saluran darah, saraf, dan saraf tunjang..

Subluksasi Kovacs

Ini adalah sejenis "kebiasaan subluksasi" - tanda ketidakstabilan beberapa segmen tulang belakang. Apabila leher dibengkokkan, proses artikular vertebra yang meluncur ke belakang, apabila leher diluruskan, semuanya jatuh ke tempatnya.

Biasanya, subluksasi seperti ini berlaku pertama kali dengan beban otot yang kuat pada orang yang mengalami gangguan kongenital atau memperoleh anatomi normal vertebra..

Subluksasi ini menampakkan dirinya sebagai hernia intervertebral tulang belakang serviks:

  • sakit di kaki;
  • sakit belakang;
  • ketegangan otot belakang;
  • pelanggaran aktiviti motor kaki;
  • pembaziran otot bahagian bawah kaki.

Diagnosis hanya boleh dibuat berdasarkan pemeriksaan sinar-X.

Simptom cruvellier

Ini adalah subluksasi anterior antara atlas dan vertebra aksial, yang berlaku kerana:

  • kelemahan ligamen leher;
  • proses odontoid yang kurang berkembang;
  • anomali perkembangan seperti jurang antara gigi dan badan vertebra kedua.

Gejala Cruvellier menampakkan dirinya:

  • sakit leher;
  • had pergerakan kepala;
  • saraf tunjang serviks boleh dimampatkan.

Patologi ini memprovokasi kecederaan leher atau terlalu banyak otot serviks.

Subluksasi ini mungkin menunjukkan patologi seperti sindrom Down, penyakit Morquio, rheumatoid arthritis.

Mengapa punggung saya sakit semasa mengandung? Mungkin ini disebabkan oleh peningkatan osteochondrosis tulang belakang. Anda boleh mengetahui cara merawat osteochondrosis semasa mengandung di laman web kami.

Apa itu gout? Mengapa ia muncul? Lihat sini.

Bagaimana neuralgia intercostal dirawat? Baca di sini.

Kaedah diagnostik ↑

Untuk mengenal pasti subluksasi vertebra serviks digunakan:

  • Radiografi dalam beberapa unjuran (unjuran frontal, lateral, ujian pada lenturan dan pemanjangan kepala, gambar melalui mulut terbuka, radiograf serong);
  • Imbasan CT

Diagnosis dibuat berdasarkan definisi:

  • mengurangkan ketinggian cakera antara vertebra
  • anjakan permukaan artikular
  • sekiranya berlaku subluksasi antara C1 dan C2 - asimetri antara gigi dan atlas.

Untuk setiap jenis subluxation terdapat jenis penyelidikan "sendiri", yang membolehkan anda mendiagnosis patologi ini dengan tepat. Oleh itu, subluksasi putaran didiagnosis dengan gambar yang diambil melalui mulut terbuka. Subluxations Kienbeck - ketika memeriksa radiograf lateral.

Rawatan ↑

Cara merawat subluksasi vertebra serviks:

Memberi pertolongan cemas dengan betul

Pertolongan cemas adalah jika anda mengesyaki ada masalah pada tulang belakang serviks, kepala dan leher mangsa harus bergerak.

Sekiranya kecederaan berlaku di dalam kereta, mangsa tidak dikeluarkan dari kenderaan sebelum lehernya dilekatkan dengan selamat.

Untuk penetapan tulang belakang serviks, serpihan jenis Shants atau Philadelphia digunakan.

Di persekitaran hospital, betulkan subluksasi dengan pelbagai cara

Pengurangan subluksasi dilakukan hanya setelah diagnosis jenisnya di persekitaran hospital. Hanya traumatologist yang berhak melakukan manipulasi tersebut..

Semakin sedikit masa yang berlalu sejak permulaan subluksasi, semakin banyak peluang untuk pemulihan yang cepat..

Dan, sebaliknya, semakin banyak masa berlalu, semakin banyak pembengkakan tisu di sekitar tulang belakang, yang akan mengganggu subluksasi normal..

Foto: pengurangan vertebra serviks

Biasanya, pengurangan berlaku menggunakan gelung Glisson: pesakit diletakkan di punggungnya, bantal rata kecil diletakkan di bawah bahunya, tali gelung dilemparkan ke atas blok di hujung kepala tempat tidur. Beban dengan jisim yang dikira digantung pada tali dari gelung.

Dalam beberapa kes, perlu dilakukan pengurangan manual, apabila daya tarikan dan putaran kepala dilakukan oleh tangan pakar ortopedis.

Ambil langkah pemulihan

Selepas pengurangan, pesakit perlu memakai kolar Shants atau pembalut kraniothorasik selama 1-3 bulan (doktor akan menunjukkan masa yang tepat). Selepas tempoh ini tamat, anda perlu memakai orthosis yang boleh ditanggalkan, mengikuti kursus urut, terapi manual, fisioterapi, akupunktur dan terapi senaman.

Terapi manual

Doktor yang menangani arah pemulihan ini dengan teliti memeriksa gambar tulang belakang serviks, kemudian memeriksanya. Dia memerlukan ini untuk menentukan sama ada dalam kes anda perlu menggunakan kesan yang lebih kuat untuk menegangkan otot, atau yang lebih lembut - untuk merehatkannya..

Video: pengurangan Atlanta menggunakan kaedah terapi manual

Alat bantu ortopedik

Mereka diperlukan untuk menstabilkan dan melegakan tulang belakang serviks, untuk melindunginya dari pergerakan tiba-tiba dan ceroboh. Setelah subluksasi vertebra serviks dikurangkan, mangsa mesti memakai pendakap dengan struktur kaku selama beberapa bulan dan tidur di dalamnya.

Pendakap dipilih dengan teliti oleh doktor. Ukuran yang salah membawa kepada pelanggaran bekalan darah ke otak.

Pada masa ini, jenis alat ortopedik berikut digunakan:

  • Shants 'splint: Ini adalah kerah yang menutupi seluruh leher. Semasa memilihnya, ukur lilitan leher di bahagian bawah (lebar) dan jarak dari sudut rahang bawah (dekat telinga) ke tengah klavikula. Lebar boleh disesuaikan di bahagian belakang dengan gesper.
  • Orthosis "Philadelphia". Ia mempunyai reka bentuk yang lebih kaku dan digunakan jika terdapat peningkatan pergerakan vertebra. Ia juga mempunyai bukaan trakeostomi.

Foto: kiri - Orthosis Shants, kanan - orthosis Philadelphia

Fisioterapi ↑

Ia dilakukan pada tahap pemulihan. Prosedur termal (EHF), pengenalan analgesik dan bahan anti-radang menggunakan elektroforesis dan ultrasound digunakan. Dalam jangka masa yang lebih jauh, rangsangan mikro transkranial dilakukan.

Ubat

Pengenalan bermula semasa dan sejurus selepas pengurangan subluksasi. Tindakan mereka bertujuan untuk:

  • kelonggaran otot leher yang "diperah" secara patologi ("Midocalm");
  • peningkatan peredaran darah dan normalisasi sistem saraf: vitamin kumpulan B ("Milgamma", "Neurorubin");
  • peningkatan peredaran serebrum ("Phenotropil");
  • kesan anestesia dan anti-radang (sekatan novocaine dengan penggunaan "Diprospan", blokade paravertebral dengan penggunaan ozon);
  • pengurangan peningkatan tekanan intrakranial ("Diacarb");
  • peningkatan peredaran mikro ("Trental").

Foto: penyediaan fenotropil

Latihan

Mereka mula melakukan latihan fisioterapi sebaik sahaja pengurangan subluksasi. Teruskan rawatan ini di rumah.

Selepas pengurangan, latihan pertama dilakukan bukan di kawasan serviks, tetapi oleh otot-otot bahu dan tali pinggang bahu, sehingga pada saat melepaskan kolar, mereka dapat menyokong leher yang lemah. Pergerakan juga dilakukan dengan seluruh badan..

Jadi, pertama, gimnastik seperti itu digunakan:

  1. Siku berada di atas meja, telapak tangan saling bertepuk tangan.
  2. Berus memerah pengembang atau bola kecil.
  3. Dalam kedudukan terlentang, putar tangan ke atas dan ke bawah dengan telapak tangan, kemudian mulailah perlahan-lahan membengkokkan lengan di siku, kemudian angkat.
  4. Membongkok batang tubuh.
  5. Berdiri kaki.
  6. Kaki diletakkan pada satu garisan, tutup mata dan berdiri seperti ini selama beberapa saat.
  7. Bergiliran mengangkat kaki dalam keadaan berdiri.

Semasa melakukan latihan, tidak boleh ada pening atau mengejutkan. Sekiranya gejala seperti itu muncul, segera hentikan gimnastik..

Apabila kolar Shants sudah dilepaskan, latihan sudah termasuk pergerakan leher.

Perkara utama adalah meningkatkan beban secara beransur-ansur.

Seterusnya, lakukan latihan berikut:

  1. Berbaring di punggung anda perlu menekan sofa dengan belakang kepala anda.
  2. Berbaring di perut mereka melakukan perkara yang sama dengan dahi mereka.
  3. Duduk. Pembantu meletakkan tangannya di dahi dan menahan tekanan pesakit.
  4. Perkara yang sama - hanya tangan pembantu - di bahagian belakang kepala.
  5. 2 latihan sebelumnya yang sama, hanya pesakit yang berbohong.
  6. Memusingkan kepala ke sisi.
  7. Membaling belakang kepala.

Apakah sebab-sebab kesakitan di bahagian belakang kepala? Anda boleh mendapatkan maklumat mengapa bahagian belakang kepala terasa sakit di laman web kami.

Apa itu sciatica lumbar? Cari di sini.

Urut

Boleh digunakan dalam tempoh akut.

Tugasnya adalah untuk meningkatkan bekalan darah dan pemakanan ke otot, mengendurkan otot yang tegang di satu sisi, dan menegangkan otot yang berlawanan..

Untuk melakukan ini, mengusap wajah dari tengah pipi ke telinga, otot leher yang tegang diusap, digosok ke arah dari kawasan di belakang telinga ke tulang selangka. Otot belakang digosok, diregangkan, dibelai dengan kuat.

Akupunktur

Ini adalah kesan jarum khas pada kedalaman tertentu pada titik aktif, yang merupakan sistem ujung saraf, saluran darah dan sel kulit secara langsung.

Sekiranya subluksasi vertebra serviks, akupunktur melegakan kesakitan, merangsang pertumbuhan semula, merehatkan atau mengencangkan otot - bergantung pada kesan yang ingin anda capai.

Pakar akupunktur mempunyai pengetahuan tentang sudut apa, sejauh mana jarum harus dimasukkan untuk diagnosis tertentu, bergantung pada keadaan pesakit. Jarum pakai nipis khas digunakan, yang dimasukkan ke bawah kulit hingga kedalaman 0,4-8 cm, tidak menyebabkan kesakitan.

Rawatan kanak-kanak

Imobilisasi sekiranya berlaku subluksasi dengan kolar Shants atau "Philadelphia".

Seterusnya, anak dibawa ke hospital, di mana daya tarikan dilakukan, yang bergantung pada jenis subluksasi.

Oleh itu, jika terdapat subluksasi putaran C1, disarankan untuk memasang tali pinggang anak pada cincin kapas-kasa, dan kemudian melakukan tarikan menggunakan gelung Glisson dengan berat beban yang dihitung.

Beban ini diedarkan secara tidak simetri - sebahagian besar jenis I - di sisi kecondongan kepala, dengan jenis II - di sisi yang bertentangan. Dalam beberapa kes, pengurangan manual juga digunakan, sebelum itu, sekatan novocaine dilakukan. Kadang-kadang selepas ini terdapat pengurangan subluksasi bebas.

Foto: Kolar kanak-kanak Shants

Selepas penyesuaian, anak mesti memakai kolar Shants sekurang-kurangnya 1 bulan. Sekiranya pengurangan manual dilakukan, maka leher dan dada dipasang dengan korset plaster selama 1 bulan, setelah mengeluarkannya, anak itu perlu berjalan di kolar Shants hingga enam bulan.

Terapi ubat digunakan untuk meningkatkan bekalan darah ke otak dan otot. Vitamin terpakai kumpulan B ("Neurovitan", "Trimetabol").

Kaedah pemulihan fisioterapeutik juga digunakan: prosedur termal, ultrasound, elektroforesis.

Pemanasan vertebra serviks adalah patologi serius yang boleh berkembang pada kanak-kanak dan orang dewasa. Keadaan ini tidak dapat diubati sendiri: rawatan yang tidak mencukupi sangat berbahaya.

Agar osteochondrosis tidak berlaku atau subluksasi kebiasaan tidak terbentuk, penting untuk mematuhi preskripsi doktor dalam segala hal dan menyelesaikan rawatan sepenuhnya.

Tidak ada "sepele" dalam terapi subluksasi vertebra: untuk pemulihan, anda memerlukan terapi senaman, fisioterapi, dan mengambil ubat.