Apa yang perlu dilakukan sekiranya subluksasi vertebra serviks pada anak: kaedah rawatan dan pembetulan

Artritis

Anak-anak menjalani gaya hidup aktif, jadi mereka memerlukan pengawasan yang berterusan. Tetapi perhatian yang mendalam tidak mengecualikan risiko kecederaan. Salah satunya adalah subluksasi vertebra serviks pada kanak-kanak, yang merupakan perpindahan vertebra di tulang belakang serviks. Ini boleh timbul dengan latar belakang pelbagai faktor: putaran kepala yang tajam, kedudukan yang tidak betul, patologi, dan lain-lain. Walau apa pun, subluxation (kod ICD-10: S13) adalah kecederaan serius yang memerlukan rawatan segera.

Pada bayi, subluksasi Atlanta berlaku lebih jarang daripada pada orang dewasa.

Punca berlakunya

Subluksasi vertebra serviks pertama pada kanak-kanak kurang biasa daripada orang dewasa. Ini disebabkan oleh fakta bahawa tisu tulang dan tulang rawan anak, seperti ligamen, mempunyai keanjalan yang tinggi. Mereka lebih mudah alih dan lebih mudah menghadapi beban yang serius. Pada orang dewasa dan orang tua, trauma berlaku di bawah pengaruh kekuatan luaran tertentu. Contohnya, kerana kebiasaan tidur di perut ketika kepala dipusingkan ke satu sisi. Bagi kanak-kanak, mereka cedera dalam situasi berikut:

  • Semasa melahirkan anak. Ini berlaku pada saat anak melewati saluran kelahiran. Kepalanya dapat menyimpang dari sumbu, yang membawa kepada keadaan berbahaya.
  • Kerana ligamen yang kurang berkembang kerana bayi, ketika bayi baru mula memusingkan badannya sendiri. Kadang-kadang dia dapat memberikannya kedudukan yang tidak wajar. Dalam kombinasi dengan pergerakan tiba-tiba, ini menyebabkan kecederaan leher..
  • Akibat pengecutan otot tertentu yang sewenang-wenang dan tajam.
  • Semasa berlatih sukan seperti ice skating dan roller skating, berenang dan lain-lain. Terutama sering kerosakan diperhatikan dengan jungkir balik yang salah..

Penting! Selalunya, masalah leher diperhatikan pada kanak-kanak yang melakukan gimnastik. Ini disebabkan oleh prestasi pelbagai latihan dan bentuk yang sukar..

Jenis subluksasi serviks

Sekiranya anda mempercayai statistik, maka sering timbul masalah dengan vertebra pertama (atlas) dan kedua (sumbu). Bergantung pada ciri kursus, subluxation dibahagikan kepada beberapa jenis:

  1. Aktif. Ia berlaku dengan latar belakang pergerakan kepala yang tajam. Manifestasi utama termasuk kesakitan dan pengecutan otot leher yang tidak dibenarkan..
  2. Putar. Penyebabnya adalah penyimpangan kepala dari paksi pusat. Selalunya berlaku pada bayi apabila tidak dipegang dengan betul. Pertama sekali, ini berkaitan dengan sokongan kepala yang tidak betul..
  3. Subluksasi atlas. Jenis kecederaan yang paling biasa di mana vertebra pertama terjejas. Pesakit mengalami kesakitan yang teruk di tulang belakang serviks, yang secara signifikan mengurangkan aktiviti motor.
  4. Penyempurnaan Cruvelier. Kerosakan berlaku akibat daripada beban berlebihan atau ligamen yang lemah. Ia juga diperhatikan apabila jurang terbentuk antara cincin vertebral dan proses odontoid..
  5. Subluxation Kienbek. Jenis kecederaan yang sangat berbahaya, kerana kecederaan pada tulang belakang serviks disertai oleh saraf yang terjepit. Hasilnya adalah kesakitan yang teruk dan ketidakupayaan untuk melakukan pergerakan kepala..
  6. Transdental, yang merupakan keadaan patologi yang sangat serius bagi seorang kanak-kanak. Perkara ini berlaku terutamanya bagi bayi yang baru lahir sistem rangka. Sekiranya anda tidak memulakan rawatan tepat pada masanya, pelbagai komplikasi akan timbul..
Pada tanda pertama, anda harus segera berjumpa doktor.

Gejala khas

Subluxation disertai oleh gejala ciri, termasuk:

  • ketidakselesaan di kawasan yang terjejas (kesemutan, terbakar);
  • neuralgia intermembran;
  • lumpuh lengkap atau separa badan;
  • bunyi di telinga;
  • penurunan ketajaman penglihatan;
  • gangguan tidur;
  • sakit kepala;
  • sakit di bahagian belakang dan anggota badan atas, yang diperparah dengan lanjutan;
  • bengkak di kawasan yang terjejas.

Dalam kes bayi, sukar untuk mendiagnosis lesi. Ini disebabkan oleh fakta bahawa mereka tidak dapat mengatakan apa yang membimbangkan mereka. Oleh itu, patologi menampakkan diri pada usia yang lebih tua dalam bentuk kesakitan ketika tulang belakang dimuat. Untuk menentukan kecederaan dan memulakan rawatan yang tepat pada masanya, adalah perlu untuk memantau keadaan bayi dengan teliti. Perhatian khusus harus diberikan kepada manifestasi subluksasi Atlas pada kanak-kanak:

  • regurgitasi bayi yang kerap selepas memberi makan;
  • kenaikan berat badan yang perlahan;
  • kerapuhan tidak berasas;
  • kehilangan kesedaran;
  • kejadian dan perkembangan skoliosis;
  • kelemahan umum dan kelesuan;
  • hiperaktif;
  • gangguan perhatian;
  • gangguan berjalan.

Mengapa ia berbahaya?

Sebagai akibat dari subluksasi mampatan, seorang anak mungkin mengalami pelbagai komplikasi, yang pada masa akan datang akan mempengaruhi perkembangan dan fungsi tubuh secara negatif. Ini berlaku untuk gangguan sistem muskuloskeletal, saraf dan peredaran darah. Selain itu, trauma dapat mengganggu fungsi saluran pencernaan, yang menyebabkan gangguan usus..

Memandangkan risiko ini, anda tidak boleh mengabaikan gejala patologi. Anda perlu berjumpa doktor tepat pada masanya. Jika tidak, anak mungkin mengalami komplikasi berikut:

  • sawan;
  • perhatian dan gangguan ingatan yang terganggu;
  • keletihan cepat;
  • gangguan penglihatan (rabun, strabismus);
  • kelambatan dalam perkembangan mental dan fizikal;
  • scoliosis, osteochondrosis dan patologi lain dari sistem muskuloskeletal;
  • Kaki leper.

Untuk mengelakkan akibat tersebut, perlu memulakan terapi tepat pada masanya..

Setelah menetapkan, anak diberikan kerah khas

Ciri diagnostik

Pelbagai pakar terlibat dalam rawatan kecederaan jenis ini. Selepas dimasukkan ke hospital, pakar pediatrik merujuk pesakit kecil itu ke temu janji dengan ortopedis, kiropraktor, osteopat dan pakar neurologi.

Langkah-langkah diagnostik bermula dengan mengumpulkan maklumat mengenai patologi, gejala dan kemungkinan penyebab kejadiannya. Untuk bekerja dengan cepat, anda perlu memberikan semua data ini kepada doktor. Perhatian khusus harus diberikan kepada perubahan baru-baru ini dalam tingkah laku anak. Dalam kes ini, hanya perlu memberikan fakta dan tiada kesimpulan yang dibuat oleh anda sendiri.

Pada peringkat seterusnya, doktor melakukan palpasi. Dalam kebanyakan kes, ini cukup untuk memberikan diagnosis awal. Untuk mengesahkannya, pesakit dihantar untuk pemeriksaan seperti itu:

  1. Diagnostik sinar-X. Ini adalah prosedur standard untuk lebam, peregangan, kehelan dan subluksasi. Kelainan yang ketara dapat dilihat pada gambar, oleh itu sinar-x sering digabungkan dengan kaedah diagnostik lain.
  2. CT. Kajian sedemikian memungkinkan untuk memperoleh maklumat yang tepat mengenai keadaan vertebra: tahap anjakan dan ketinggian cakera intervertebral.
  3. MRI.

Penting! Berdasarkan hasil pemeriksaan, doktor menetapkan rawatan yang sesuai. Ini mengambil kira usia dan keadaan pesakit..

Cara merawat?

Terapi dimulakan dengan penempatan semula vertebra yang telah dipindahkan. Anda boleh membetulkan keadaan menggunakan pelbagai kaedah. Semasa memilih teknik, usia dan keadaan pesakit, serta kehadiran patologi dan komplikasi bersamaan, dipertimbangkan. Selepas pengurangan, kolar Shants atau korset plaster ditugaskan, yang mesti dipakai untuk waktu tertentu (sebulan atau lebih).

Bersama ini, pesakit diberi terapi konservatif menggunakan prosedur berikut:

  • fisioterapi;
  • kursus vitamin dan ubat sakit;
  • akupunktur;
  • Terapi senaman;
  • urut terapi.

Semasa tempoh pemulihan, perlu untuk membatasi pergerakan kawasan yang terjejas sebanyak mungkin. Ini akan mencegah kambuh, selepas itu komplikasi serius seperti kelumpuhan dan gangguan penglihatan mungkin berlaku..

Urut adalah sebahagian daripada rawatan trauma yang komprehensif

Pencegahan

Untuk mengurangkan risiko kecederaan pada kanak-kanak, peraturan pencegahan tertentu mesti dipatuhi:

  1. Jaga keadaan zon kolar. Pertama sekali, ini berkaitan dengan pelaksanaan senam gimnastik, yang bertujuan untuk memperkuat sistem muskuloskeletal. Gaya hidup aktif juga dapat membantu menyelesaikan masalah ini..
  2. Lakukan senaman pagi. Peraturan ini terpakai untuk semua kanak-kanak. Melakukan satu set latihan selepas bangun tidur membantu menguatkan badan.
  3. Regangkan leher anda dengan kerap. Sekiranya kanak-kanak itu kurang aktif dan menghabiskan banyak masa di komputer atau meja, maka perlu mengajarnya untuk secara berkala meregangkan otot lehernya. Ini akan menjadikan mereka dalam keadaan baik..
  4. Lakukan pemanasan. Memanaskan badan sebelum melakukan senaman atau aktiviti fizikal. Ini akan memanaskan otot-otot bahagian bawah kaki dan seluruh badan dan mengurangkan beban pada sistem dengan ketara..
  5. Buat diet biasa. Bersama dengan makanan, anak harus menerima sejumlah unsur surih yang diperlukan untuk perkembangan normal..

Dan yang paling penting: apabila tanda-tanda pertama keadaan patologi muncul, anda mesti segera melawat pakar pediatrik. Bantuan yang diberikan tepat pada masanya akan mencegah berlakunya komplikasi.

Akibat subluksasi serviks asimtomatik: kaedah untuk mencegah gangguan mental

Ahli traumatologi dan vertebrologi klinikal terlibat dalam subluksasi serviks. Tetapi sebelum mendiagnosis patologi, pesakit boleh pergi ke ahli terapi dengan aduan sakit kepala selama 2-3 tahun lagi, ke pakar oftalmologi dengan aduan masalah penglihatan, kepada ahli saraf.

Penyakit ini dicirikan oleh kursus tanpa gejala dalam 70% kes klinikal. Kesakitan dan ketidakselesaan setelah kecederaan hilang, tetapi masalahnya tetap tidak dapat diselesaikan. Dislokasi dan subluksasi vertebra serviks berbahaya kerana ia berlaku pada bayi baru lahir dan boleh menyebabkan perkembangan kecacatan postur yang diperoleh, gangguan kognitif.

Vertebra yang cenderung subluxate - C1 dan C2

Tulang belakang serviks mempunyai aktiviti motor tulang belakang yang paling hebat. Semua jenis pergerakan adalah ciri khasnya: lenturan, pemanjangan, lenturan, putaran. Tulang belakang serviks tidak seberat lumbar, tetapi beban per sentimeter persegi luas cakera intervertebral lebih besar. Oleh kerana pergerakan aktif, tulang belakang serviks terdedah kepada kecederaan, terutama pada subluksasi vertebra.

Subluxasi vertebra serviks bermaksud kehilangan separa kesesuaian (kesesuaian) permukaan artikular. Vertebra serviks pertama dan kedua (atlas dan sumbu) mempunyai kecenderungan tinggi untuk subluksasi..

Mengikut jenis subluksasi vertebra serviks, pilihan berikut dibezakan:

  • Aktif. Ia berlaku selepas kecederaan pada latar belakang ketegangan pada otot leher dan pembukaan permukaan artikular. Selalunya dijumpai di antara vertebra C1 dan C2.
  • Subluksasi putaran. Terdapat bukaan separa atlas (C1) dan sumbu (C2) semasa putaran tajam kepala. Biasa pada bayi baru lahir.
  • Subluxation menurut Kovacs. Subluxasi vertebra serviks, menunjukkan ketidakstabilan tulang belakang serviks, varian yang disebut "kebiasaan". Dengan pergerakan lenturan di leher, permukaan artikular saling bergeser, dan dengan gerakan ekstensor mereka kembali ke tempat mereka.
  • Menurut Cruvelier. Penyulingan vertebra serviks kedua kerana proses artikular yang kurang berkembang - gigi.
  • Menurut Kinbek. Atlas atau vertebra serviks pertama (C1) dipindahkan kerana patah gigi paksi (vertebra serviks kedua, C2) atau perubahan kedudukannya, diikuti oleh pecahnya ligamen fiksasi proses odontoid.

Penanda subluksasi serviks adalah blok berfungsi. Ini adalah had pergerakan yang boleh dibalik pada segmen vertebra apabila interposisi proses, kapsul dan sendi artikular berubah apabila ketegangan otot periartikular berubah. Penyebab utama blok berfungsi adalah trauma pada otot dan ligamen tulang belakang. Baca lebih lanjut mengenai keseleo tulang belakang serviks dalam artikel ini..

Sebab-sebabnya

Penyebab utama kehelan vertebra serviks boleh dibahagikan secara kasar kepada beberapa kategori: patologi dan trauma, diperoleh dan kongenital.

Subluksasi patologi (subluxation) berlaku kerana proses tumor pada vertebra atau saraf tunjang. Jenis subluksasi patologi juga merangkumi varian displastik, di mana perpindahan berkembang disebabkan oleh kecacatan atau malformasi vertebra. Subluksasi displastik vertebra serviks - kongenital.

Dalam 80% kes, patologi bersifat trauma, baik pada kanak-kanak dan orang dewasa.

Subluxasi vertebra - atlas serviks pertama (c1), berlaku kerana anjakan putaran paksi kerana kesan trauma aktif atau pasif pada anak. Anak itu secara bebas dapat mengubah kepalanya ke posisi yang tidak wajar secepat mungkin dan mendapat subluksasi. Pada orang dewasa, ini berlaku apabila faktor luaran bertindak..

Subluxasi paksi dan vertebra serviks lain berlaku kerana faktor traumatik yang kuat yang mempengaruhi kepala condong ke hadapan. Keadaan seperti itu timbul:

  • sambil menyelam ke air pada kedalaman cetek;
  • semasa meluncur;
  • semasa helah gimnastik yang salah, berdiri di atas kepala;
  • apabila terlentang dan memukul dengan bahagian belakang kepala pada palang.

Subluksasi traumatik pada orang dewasa berlaku apabila alat ligamen melemah dan ketika pergerakan tiba-tiba dilakukan, poni kepala.

Pada bayi baru lahir, penyebab subluxation adalah seperti berikut:

  • subluksasi vertebra serviks semasa melahirkan anak (ketika anak melewati saluran kelahiran);
  • kecacatan alat fiksasi atau vertebra;
  • kedudukan kepala anak yang tidak wajar.

Semasa melahirkan anak, jika kepala bayi menyimpang dari paksi pusat, lokasi atlas boleh berubah. Iaitu, subluksasi vertebra serviks yang paling rentan akan berlaku kerana penentangan saluran kelahiran ibu.

Gejala

Gambaran klinikal penyakit ini secara konvensional dibahagikan kepada dua jenis gejala: spesifik dan tidak spesifik. Yang pertama akan menjadi ciri subluksasi vertebra serviks, dan yang terakhir akan menunjukkan adanya kecederaan di leher.

Sejumlah gejala khusus untuk subluksasi atlas dan vertebra serviks lain pada orang dewasa:

  • Manifestasi neurologi, kekejangan di lengan, sakit di tali pinggang bahu atas (bilah bahu, bahu) dan anggota badan. Kesakitan memancar ke rahang bawah, menyebabkan tinnitus.
  • Gangguan tidur, insomnia, atau mengantuk.
  • Sakit kepala migrain yang kerap.

Dari luar, doktor akan dapat melihat kehadiran tanda-tanda kecederaan seperti itu:

  • sakit di leher;
  • kedudukan kepala yang dipaksa (pusing ke sisi yang sihat dengan kecondongan ke hadapan);
  • pembengkakan otot serviks;
  • asimetri otot paravertebral (dekat-vertebral) (tanda Albamasov);
  • kelancaran lordosis serviks;
  • sakit dan kekejangan otot leher.

Subluxasi vertebra serviks jarang diraba oleh traumatologist kerana anjakan kecil permukaan artikular. Sekiranya proses vertebra dapat diraba dengan baik, maka kemungkinan terjadinya dislokasi lengkap adalah tinggi. Untuk maklumat lebih lanjut mengenai diagnosis dislokasi vertebra serviks dan gejala yang berkaitan, baca artikel ini.

Sebagai tambahan kepada gejala khas penyakit ini, gejala berikut dapat diperhatikan dengan subluksasi serviks:

  • peningkatan berpeluh;
  • peningkatan kadar jantung dan pernafasan;
  • perasaan "memutar" bahagian bawah;
  • mendung kesedaran;
  • kesukaran menelan makanan;
  • sakit di lidah;
  • gangguan ingatan.

Tanda-tanda ini dijelaskan oleh kerengsaan mekanikal struktur saraf atau saluran (basilar, arteri vertebra), proses vertebra yang dipindahkan.

Gejala pada kanak-kanak dan bayi baru lahir

Pada kanak-kanak, patologi tidak dapat dilihat kerana ketiadaan kesakitan. Sistem saraf kanak-kanak, terutama bayi baru lahir, tidak berkembang sepenuhnya. Oleh itu, sindrom kesakitan, kekejangan otot refleks, edema bersamaan tidak akan berlaku.

Bayi yang baru lahir tidak akan dapat menyusu dengan baik, menangis atau menjerit, kemudian ia akan mula bergulung di perutnya, duduk.

Kemunculan torticollis adalah mungkin, yang akan menyebabkan perkembangan otot tulang belakang dan leher yang tidak normal. Patologi biasanya didiagnosis pada usia sekolah semasa pemeriksaan postur dan tulang belakang pelajar. Dalam kes ini, kanak-kanak itu mungkin menjadi lesu, atau sebaliknya, agresif..

Akan ada masalah dengan selera makan, penglihatan, ingatan dan kemampuan kognitif kerana bekalan darah ke otak tidak mencukupi.

Akibat dari subluksasi putaran vertebra serviks C1 pada kanak-kanak adalah perkembangan scoliosis dan kaki rata, yang memerlukan rawatan yang lebih komprehensif..

Diagnostik

Secara visual, doktor tidak akan dapat menentukan kehadiran tanda-tanda subluksasi serviks. Ini akan ditunjukkan oleh tanda-tanda tidak langsung yang menjadi ciri dari sebarang jenis kecederaan leher. Hanya pada bayi baru lahir atau kanak-kanak di bawah umur 5 tahun yang patologi disyaki oleh asimetri leher (torticollis) dan ketiadaan kesakitan.

Sebelum kaedah pemeriksaan instrumental, doktor melakukan pemeriksaan neurologi, menentukan kepekaan anggota badan atas dan tali pinggang bahu. Kemudian pesakit menjangkakan:

  • Radiografi tulang belakang serviks dan toraks. Kajian ini membolehkan anda memvisualisasikan vertebra, serta lokasi mereka berkaitan dengan paksi tulang belakang dan saling berkaitan. Penyetempatan trauma dapat dilakukan.
  • CT (tomografi dikira). Pemeriksaan ini menyerupai sinar-X, lebih mahal, tetapi gambar atau tomogramnya tepat. CT dapat menentukan peratusan anjakan permukaan artikular.
  • MRI (pengimejan resonans magnetik). Kajian ini ditetapkan sekiranya proses subluksasi bersifat patologi atau terdapat patologi bersamaan pada radiograf (cakera herniasi, penonjolan cakera).

Terdapat empat ukuran perpindahan permukaan artikular tulang belakang, bergantung pada peratusan kawasan perpindahan:

  1. yang pertama - sehingga 25%;
  2. yang kedua - dari 26 hingga 50%;
  3. yang ketiga - dari 51 hingga 75%;
  4. keempat - dari 76 hingga 100%, yang boleh dianggap sebagai kehelan vertebra sepenuhnya.

Dengan gejala neurologi, sakit kepala atau peningkatan tekanan darah, kajian mengenai bekalan darah ke otak dilakukan - rheovasoencephalography.

Rawatan subluksasi atlas dan vertebra lain pada orang dewasa

Taktik umum menguruskan pesakit dengan subluksasi serviks terdiri daripada langkah-langkah perubatan berikut:

  1. anestesia pesakit dengan blokade novocaine atau analgesik narkotik;
  2. reposisi satu langkah atau perpanjangan anjakan menggunakan gelung Gleason;
  3. memakai kolar imobilisasi;
  4. fisioterapi dengan urutan dan pemulihan aktif.

Sekiranya dislokasi ketinggalan zaman atau kebiasaan, pesakit ditetapkan pemulihan, sindrom kesakitan dihilangkan dengan bantuan blokade paravertebral. Dengan subluksasi berulang atau peningkatan gejala (sindrom slip vertebral), campur tangan pembedahan ditunjukkan. Pilihan jenis intervensi bergantung pada kerumitan patologi, masa subluxasi.

Pakar melakukan pelbagai jenis imobilisasi permukaan artikular vertebra:

  • gabungan antara badan;
  • pelekapan dengan plat;
  • fiksasi transpendikular.

Selepas campur tangan pembedahan, pesakit akan bergerak selama dua bulan.

Apa yang perlu dilakukan - pertolongan cemas dan pengurangan

Pertolongan cemas diberikan sejurus selepas kecederaan dan terdiri daripada melumpuhkan tulang belakang serviks pesakit. Untuk melakukan ini, mangsa perlu memakai kolar leher atau kolar Shants. Pada masa yang sama, orang itu sendiri diletakkan di permukaan yang rata dan keras..

Kemudian, dalam traumatologi, manipulasi dilakukan untuk mengurangkan subluksasi. Ia harus berlaku setelah anestesia awal pesakit (blokade paravertebral novocaine tempatan dengan larutan kepekatan 0.25%). Kemungkinan penenang tambahan (mengambil relaksan otot bertindak pendek).

Manipulasi untuk subluksasi serviks dilakukan mengikut kaedah Richet-Hueter. Ini adalah satu langkah, ia terdiri dari meregangkan leher di belakang kepala dengan bantuan gelung Glisson. Kepala pada mulanya memiringkan ke sisi yang sihat, dan kemudian berpusing ke arah subluxation. Sekiranya subluksasi segar, pengurangan berlaku dengan cepat, diikuti dengan rawatan ortopedik. Sekiranya berlaku subluksasi usang, daya tarikan harus dilakukan dalam masa satu minggu.

Semasa kecemasan, anda boleh menggunakan pendakap Gardner Wells. Ia direka sebagai blok laras, yang dipasang pada meja lutsinar untuk diagnostik sinar-X semasa prosesnya.

Keseluruhan proses pengurangan dipantau menggunakan sinar-X.

Campur tangan pembedahan untuk subluksasi ditunjukkan hanya dalam kes proses patologi bersamaan (penonjolan cakera, hernia intervertebral, pemampatan saluran darah atau serat saraf) atau sifat kecederaan yang berulang.

Ortopedik

Sekiranya subluksasi vertebra serviks selepas pengurangan, imobilisasi leher ditunjukkan. Untuk tujuan ini, pesakit diberi kolar Shants atau kolar Philadelphia..

Sekiranya berlaku subluksasi, cukup memakai alat fiksasi selama 4 - 6 minggu. Ukuran peranti disesuaikan mengikut usia, dan tingginya diatur dengan panjang leher. Perbezaan antara belat Schanz dan kolar Philadelphia terletak pada tahap fiksasi. Serpihan Shants lebih kaku, jadi mesti dipakai selama 3 hingga 4 minggu pertama selepas kecederaan, dan kemudian anda boleh membeli kolar Philadelphia atau pembalut elastik.

Kolar fiksasi atau belat tidak mencubit otot leher, mempunyai lubang pengudaraan dan mudah dipasang dengan Velcro. Mereka mengelakkan kecondongan atau putaran kepala..

Ciri-ciri rawatan anak

Kanak-kanak diberi pembalut Shants atau pembalut busa poliuretana lembut. Ini disyorkan setelah subluksasi dikurangkan. Subluxation dapat dirawat secara eksklusif dengan serpihan. Untuk ini, struktur kembung telah diciptakan, yang mengembang ketika rawatan berlangsung, dan meregangkan leher ke atas.

Tidak disyorkan untuk menetapkan alat fiksasi kaku untuk kanak-kanak di bawah umur 5 tahun. Adalah berguna untuk menetapkan korset lembut bersama dengan serpihan atau pembalut untuk menstabilkan tulang belakang. Anda perlu memakai korset hingga dua jam sehari, tetapi pembalut fiksasi - sentiasa.

Keadaan penting untuk rawatan subluksasi vertebra serviks pada bayi adalah urut, yang dilakukan dengan kursus hanya oleh tukang urut yang disahkan.

Fisioterapi

Rawatan fisioterapi untuk subluksasi vertebra serviks dilakukan setelah selesai teknik konservatif untuk menggabungkan hasilnya. Ia dapat dilakukan secara serentak dengan pemulihan aktif dan terapi senaman..

  • akupunktur atau akupunktur dengan titik pencetus;
  • terapi elektro dan magnet;
  • urut, urut diri kolar dan zon paravertebral;
  • penyinaran inframerah.

Selama setahun setelah kecederaan, diperlukan pemeriksaan perubatan dan pemeriksaan oleh traumatologist, serta modus aktiviti yang lembut.

Akibat dan komplikasi

Sejumlah komplikasi dalam patologi merangkumi kes klinikal berikut:

  • peralihan subluksasi vertebra serviks untuk menyelesaikan dislokasi, ketidakstabilan tulang belakang serviks seterusnya, pembentukan hernia intervertebral;
  • disfungsi tulang belakang, kelengkungan lajur dan pembentukan kyphosis serviks;
  • gangguan irama jantung, hipertensi arteri;
  • pelanggaran bekalan darah ke otak, masalah dengan penglihatan, ingatan, kemerosotan kemampuan mental;
  • perkembangan torticollis pada kanak-kanak;
  • sakit kepala, insomnia, perubahan mood;
  • kehilangan kepekaan dan aktiviti motor anggota badan atas.

Pemulihan

Proses pemulihan merangkumi fisioterapi. Di samping itu, pesakit diberi rejimen aktiviti dan pemeriksaan perubatan (pengawasan perubatan) sepanjang tahun. Jangan aktif melakukan latihan leher, membongkok minimal ke depan dan ke belakang tanpa beban selama lima minit sehari sudah cukup.

Video Latihan

Dari video tersebut, anda dapat mengetahui latihan yang disyorkan semasa tempoh pemulihan selepas dislokasi..

kesimpulan

Perkara utama yang perlu diingat sebelum melawat traumatologist:

  1. Subluxation berlaku paling kerap dengan vertebra serviks pertama dan kedua (C1 dan C2).
  2. Selepas kecederaan, tempoh kesejahteraan khayalan mungkin bermula, rasa sakit akan hilang. Dan subluksasi dikurangkan secara bebas hanya dalam 10-15% kes klinikal. Jangan membetulkan subluksasi di rumah!
  3. Patologi kanak-kanak akan menyebabkan masalah ingatan, keterbelakangan mental dan postur badan yang lemah.
  4. Migrain biasa dan insomnia, pernafasan dan masalah jantung boleh menjadi tanda subluksasi serviks.
  5. Diagnosis kecederaan adalah murah.
  6. Rawatan subuxuxation adalah konservatif, tempohnya bergantung pada "kesegaran" kecederaan.
  7. Tempoh pemulihan aktif dan terapi senaman akan membantu menguatkan alat fiksasi dan mengelakkan kambuh.

Kaedah untuk merawat subluksasi serviks pada kanak-kanak

Penyembuhan vertebra serviks pada anak, berbeza dengan kehelan sepenuhnya, menyiratkan keselamatan hubungan sendi yang minimum. Walau bagaimanapun, interaksi antara vertebra terganggu, leher tidak lagi berfungsi sepenuhnya. Selalunya, atlas mengalami kecederaan seperti itu - vertebra pertama.

Berkat ligamen sendi antara vertebra di bahagian yang sesuai, leher tidak hanya bergerak, tetapi mampu bergerak dalam bidang yang berbeza. Tugas utama bahagian tulang belakang ini adalah sebagai sokongan. Saluran tulang belakang mengandungi sejumlah besar kapal yang bertanggungjawab untuk membekalkan otak dengan darah. Terdapat juga bahagian saraf tunjang, yang mana kecederaannya lumpuh dengan kelumpuhan anggota badan dan juga kematian..

Jenis

Kecederaan ini boleh menjadi salah satu daripada beberapa jenis.

Penyuburan atlas (vertebra serviks 1 dan 2) pada bayi sering berlaku semasa melahirkan anak, ketika bayi berjalan di sepanjang jalan yang sesuai. C2 dan C1 adalah vertebra "halus", disusun secara khusus. Sekiranya subluksasi Atlanta, leher kehilangan pergerakan, sensasi menyakitkan yang kerap diperhatikan.

Subluksasi putaran serviks boleh berlaku akibat pergerakan kepala yang berlebihan. Terutama jika pada masa yang sama dia mengambil posisi yang tidak wajar berkaitan dengan paksi pusat. Pada bayi baru lahir, ia berlaku kerana pemeliharaan kepala oleh ibu bapa yang tidak betul. Dalam kes yang lebih maju, ia membawa ke crankshaft.

Subluksasi aktif vertebra serviks pada bayi baru lahir dan kanak-kanak yang lebih tua adalah hasil daripada perkembangan sistem muskuloskeletal yang tidak mencukupi. Sekiranya ini meningkatkan nada otot, ruang sendi terbuka. Diiringi oleh pemisahan vertebra atipikal.

Subluksasi Kimbek mempunyai beberapa jenis anjakan, disertai dengan kecederaan tambahan (patah tulang dan pecah). Pada masa yang sama, lehernya cembung, pergerakannya benar-benar tersekat. Untuk menghilangkan rasa sakit, sokong kepala anda dengan tangan anda..

Perpindahan Cruvelier biasanya merupakan akibat dari:

  • beban yang ketara,
  • kecederaan akibat kelonggaran,
  • kehadiran retakan di kawasan cincin vertebra,
  • gigi yang tidak berkembang.

Kecederaan ini sering dikaitkan dengan sindrom rheumatoid arthritis, Down dan Morquio.

Penyelesaian Kovacs sering menjadi kebiasaan. Ia berlaku kerana kelemahan, ketidakstabilan segmen mana pun di ruang tulang belakang, beban berat pada otot serviks. Kadang-kadang ia disebabkan oleh rawatan kecederaan yang salah atau sejenis anomali kongenital. Dengan diagnosis ini, vertebra meluncur ke belakang ketika leher membengkok atau berpusing; ketika kembali ke kedudukan semula jadi, ia juga kembali ke tempatnya.

Sebab-sebabnya

Dislokasi atau subluksasi vertebra serviks pada kanak-kanak, sebagai peraturan, disebabkan oleh pendedahan pada kepala, langsung atau tidak langsung. Kadang-kadang ia disebabkan oleh penguncupan otot serviks secara spontan. Ini boleh berlaku sekiranya anak itu memusingkan kepala secara tidak sengaja sehingga mengambil kedudukan yang tidak wajar..

Subluxation atau dislokasi vertebra serviks pada bayi yang baru lahir juga boleh menjadi kongenital - iaitu, akibat trauma kelahiran. Semasa melahirkan, kepala bayi bergeser, tekanan otot di saluran kelahiran berubah - semua ini menyebabkan kerosakan pada ligamen artikular.

Leher anak yang terkilir sering terseliuh atau cedera semasa berjalan. Ini adalah hasil tindakan berikut:

  • menyelam ke dalam badan air yang cetek yang tidak diketahui,
  • kepala depan,
  • jungkir balik atau senaman lain.

Gejala

Kecederaan ini dikaitkan dengan penyempitan ruang antara vertebra. Penyembuhan vertebra serviks pada kanak-kanak sering disertai oleh:

  • menarik sakit merebak ke belakang di kawasan bahu dan leher,
  • pembengkakan tisu serviks yang ketara,
  • gangguan pendengaran dan penglihatan tanpa sebab,
  • tidak wajar, nada tinggi otot perikranial,
  • mobiliti serviks terjejas,
  • cephalalgia, sering disertai dengan kejang,
  • tidur rehat,
  • kebas tangan.

Subluksasi serviks pada kanak-kanak dalam enam bulan pertama kehidupan hampir tidak dapat dilihat - sehingga timbulnya akibat yang serius. Pada mulanya, hanya kedudukan atipikal kepala dan kelengkungan leher yang dinyatakan. Perhatikan kecederaan ketika balita menjadi aktif atau mula berjalan.

Bayi tidak dapat mengetahui apa yang mengganggunya. Oleh itu, ibu bapa harus memperhatikan tanda-tanda subluksasi leher anak berikut:

  • rengekan berlebihan, air mata, mudah marah,
  • regurgitasi yang kerap selepas makan,
  • ketidakkonsistenan pergerakan yang pasti,
  • kenaikan berat badan yang pantas dan sesuai dengan usia,
  • kelengkungan tulang belakang yang ketara,
  • ketidakhadiran, ketidakupayaan untuk menumpukan perhatian,
  • keletihan, mengantuk.

Setelah menjumpai sekurang-kurangnya beberapa tanda yang ditunjukkan, anda mesti segera menghubungi pakar yang berpengalaman dan merawat anak.

Kaedah diagnostik

Sebelum mendiagnosis dislokasi atau subluksasi leher anak, doktor memeriksa anak sepenuhnya. Dia meminta pesakit untuk melakukan pergerakan tertentu, dan juga merasakan kemungkinan kecederaan. Dalam beberapa keadaan, pakar melakukan ujian diagnostik.

Pemeriksaan sinar-X dianggap sebagai teknik utama untuk mendiagnosis kerosakan sendi. Ia membolehkan anda menentukan dengan tepat bukan sahaja jenis kecederaan, tetapi semua ciri-cirinya. Dalam kes ini, tiga jenis prosedur sinar-X adalah mungkin..

Pemeriksaan, yang dilakukan melalui mulut pesakit, memberikan pandangan mutlak mengenai pasangan vertebra pertama di kawasan leher. Teknik lain tidak mampu untuk ini. Berkatnya, adalah mungkin untuk mengenal pasti subluksasi atau kehelan atlas putaran.

Imej serong memungkinkan untuk memperoleh gambaran keseluruhan proses dan bukaan artikular antara vertebra. Untuk melakukan pemeriksaan ini, kepala pesakit dimiringkan ke sisi pada sudut 45 darjah..

Spondilografi membolehkan anda mempertimbangkan keadaan kedua-dua vertebra itu sendiri dan sendi dan cakera intervertebral yang terletak di antara mereka. Teknik ini dianggap asas. Dua yang lain digunakan hanya jika spondylografi tidak mencukupi untuk membuat diagnosis.

Ciri-ciri rawatan pada kanak-kanak

Sebarang subluksasi atau dislokasi vertebra serviks pada bayi atau kanak-kanak mula dirawat dengan meletakkan semula kawasan yang cedera. Adalah perlu untuk meletakkan sendi yang dipindahkan secepat mungkin dan betul di tempat semula jadi. Untuk mencapai tujuan ini, doktor mempunyai tiga kaedah utama. Pemilihan antara satu sama lain bergantung pada sifat kecederaan, dan juga usia mangsa.

Kaedah Vitiug biasanya digunakan untuk membetulkan subluksasi tanpa komplikasi yang ketara. Kawasan yang rosak dianalisis secara awal: dengan cara ini ketidakselesaan dihilangkan, dan ligamen dan otot serviks kembali ke nada normal. Selanjutnya, pengurangan biasanya dilakukan secara bebas: cukup mudah untuk memiringkan atau memusingkan kepala. Sekiranya ini tidak berlaku, doktor mengawal kecederaan dengan tangannya, sambil berusaha sedaya upaya.

Teknik gelung Gleason biasanya digunakan ketika subluksasi diperbaiki pada anak-anak atau remaja yang lebih tua. Prosedur ini memerlukan masa yang lama untuk diselesaikan. Mangsa diletakkan di permukaan yang tegak dan rata. Dalam kes ini, kepalanya dinaikkan sehingga lebih tinggi daripada badan. Gelung kain lembut diletakkan di dagu dengan berat yang melekat pada hujungnya. Berat sinker dipilih secara individu. Apabila digantung, ia menekan dengan cara tertentu pada tulang belakang serviks dan rahang, sehingga peregangan perlahan dan dengan itu menetapkan sendi terkehel.

Kaedah leverage dapat memperbaiki keadaan dengan serta-merta. Prosedur dijalankan, bergantung pada usia dan kesihatan pesakit, serta kerumitan kecederaan, dengan atau tanpa anestesia tempatan.

Penting untuk memperbaiki dan melumpuhkan leher sekurang-kurangnya satu bulan setelah sendi yang rosak ditempatkan semula. Cara termudah untuk mencapainya adalah dengan menggunakan kolar Shants, alat perubatan khusus. Banyak saiz terdapat di farmasi.

Rawatan jenis ini adalah konservatif. Tujuannya adalah untuk memberi kemampuan membina tisu tulang rawan dengan otot di kawasan kecederaan. Ini memastikan kestabilan semua elemen tulang belakang serviks. Penting untuk memakai kolar Shants untuk jangka masa yang ditetapkan oleh doktor anda untuk mengelakkan risiko kehelan kebiasaan..

Varieti kaedah subluksasi dan rawatan vertebra serviks

Subluxasi vertebra serviks adalah keadaan tidak normal yang dicirikan oleh anjakan sendi vertebra yang tidak lengkap. Biasanya atlas menderita - vertebra serviks pertama. Trauma membawa kepada sakit leher.

Terdapat juga risiko posisi paksa badan, pening, kehilangan kepekaan badan dan anggota badan. Untuk mengatasi penyakit, anda perlu segera menghubungi doktor.

Sebab-sebabnya

Faktor-faktor berikut boleh menyebabkan kemunculan subluksasi:

  • Bekerja di persekitaran pengeluaran yang berbahaya;
  • Kerosakan pada tulang belakang serviks atau keseluruhan tulang belakang;
  • Pergerakan kepala yang tidak tepat;
  • Kejatuhan;
  • Pelanggaran peraturan keselamatan ketika melakukan semua jenis latihan dan trik.

Penyembuhan vertebra serviks pada bayi baru lahir sangat biasa. Ia adalah hasil pergerakan otot leher yang tidak betul semasa melahirkan anak. Dalam keadaan ini, terdapat risiko gangguan kedudukan fisiologi kepala atau anjakannya berhubung dengan paksi pusat. Kanak-kanak itu dicirikan oleh kelemahan alat ligamen, oleh itu ancaman kecederaannya cukup tinggi.

Pengelasan

Doktor membezakan beberapa jenis subluksasi. Mereka berbeza dalam gejala, kawasan lesi, sifat pergeseran vertebra.

Jenis putar

Pelanggaran ini adalah perkara biasa. Subluksasi putaran terdiri daripada anjakan sendi sendi vertebra serviks 1 dan 2 yang tidak lengkap. Kerosakan tersebut sering disebut sebagai subluksasi Atlantean..

Penyebab penyakit ini adalah pergerakan ceroboh. Ia boleh menjadi anggukan atau putaran. Subluxation boleh disebabkan oleh sentuhan tajam.

Pada kanak-kanak, trauma kelahiran adalah faktor yang memprovokasi. Masalah ini biasanya dilihat pada bayi yang baru lahir. Gejala utama anomali adalah penampilan torticollis. Kepala anak condong ke sisi tertentu - biasanya sebelah kanan. Vertebra paksi dialihkan ke kiri.

Terdapat 2 jenis subluksasi seperti:

  1. Subluksasi Atlantoaxial. Ia dicirikan oleh kehilangan kestabilan vertebra serviks. Orang itu mengalami kesukaran untuk menggerakkan kepala mereka.
  2. Subluksasi atlas. Ia disertai dengan putaran maksimum berkaitan dengan vertebra serviks kedua C1. Kepala seseorang condong ke arah yang sihat dan ada peluang untuk memutarnya ke arah yang berbeza.

Dengan sedikit anjakan dan ketidakselesaan yang tidak dapat dinyatakan, anda boleh menetapkan atlas di rumah. Ini dilakukan untuk kerosakan yang disebabkan oleh kedudukan yang tidak selesa pada waktu malam. Sekiranya kanak-kanak mengalami kesakitan atau kecederaan yang teruk, rawatan perubatan diperlukan..

Jenis aktif

Kecederaan ini disebabkan oleh sesak otot serviks yang tiba-tiba kerana putaran kepala yang tajam. Dalam keadaan sedemikian, vertebra pertama dan kedua terbuka dan zon tekanan rendah terbentuk. Serpihan kapsul sendi masuk ke dalamnya. Keadaan ini dipanggil pseudosubluxation..

Biasanya, gangguan ini memberi kesan kepada pesakit kanak-kanak dan remaja. Biasanya kecederaan ini diperbaiki sendiri..

Simptom cruvellier

Kerosakan ini dilokalisasikan antara vertebra pertama dan paksi. Penyebab utama anomali adalah kekalahan proses odontoid, kemunculan jurang di kawasan ini, ligamen yang kurang berkembang.

Faktor utama patologi termasuk peningkatan beban di leher dan kerosakan pada kawasan ini. Subluksasi seperti ini sering terdedah kepada orang yang menderita penyakit Morquio..

Subluxation Kienbeck

Kerosakan tersebut agak jarang berlaku, tetapi sangat membahayakan kesihatan. Dalam keadaan ini, anda perlu menolong pesakit. Lesi seperti itu disertai dengan kerosakan pada 1 vertebra serviks. Dengan latar belakang ini, yang kedua.

Dalam keadaan seperti itu, seseorang tidak dapat menopang kepalanya secara bebas - ia memerlukan sokongan berterusan. Pergerakan kepala sangat terhad, rasa sakit kelihatan jelas.

Subluksasi Kovacs

Pelanggaran seperti itu disebut kebiasaan subluksasi. Ini adalah hasil beban tinggi pada leher dan khas untuk pesakit dengan struktur vertebra patologi. Apabila seseorang memiringkan kepalanya, proses penyambungan sendi hilang.

Keabnormalan ini disebut cakera herniated. Ia biasanya dilokalisasi di kawasan vertebra ke-3 dan ke-4.

Gambar klinikal

Gejala terbahagi kepada 2 kumpulan luas - khusus dan tidak spesifik. Kategori kedua merangkumi tanda-tanda yang tidak membenarkan mendapatkan idea khusus mengenai sifat kerosakan:

  1. Kesukaran menggerakkan kepala;
  2. Sakit di leher;
  3. Gangguan kedudukan kepala - ia boleh dimiringkan ke depan atau dipusing ke arah yang sihat;
  4. Ketegangan, bengkak, sakit di kawasan yang terjejas;
  5. Keupayaan untuk merasakan proses penonjolan vertebra yang terkena - gejala ini tidak selalu ada.

Tanda-tanda khusus menunjukkan sifat masalahnya. Berikut ini membantu mengenal pasti subluksasi vertebra serviks:

  • Bunyi di telinga;
  • Masalah tidur;
  • Sindrom konvulsi di tangan;
  • Ketidakselesaan belakang;
  • Sensasi kesemutan di jari;
  • Pening;
  • Kemerosotan fungsi tangan;
  • Kekalahan tali pinggang bahu;
  • Kesakitan di kawasan rahang;
  • Sakit kepala.

Sekiranya mangsa mengalami subluksasi putaran C1 ke kiri, kepala berpusing ke kanan. Apabila terkehel ke arah lain, gambar berubah. Dalam keadaan seperti itu, pesakit menghadapi masalah dengan memutar kepala ke arah yang rosak. Selain itu, terdapat ancaman pening, pengsan, penglihatan kabur.

Dengan kecederaan pada vertebra ke-2 dan ke-3, bengkak lidah, sakit di leher, gangguan menelan berkembang. Pelembutan vertebra ke-3 dan ke-4 dicirikan oleh ketidakselesaan di leher, yang mempengaruhi tali pinggang bahu dan bahagian belakang kepala. Terdapat juga risiko sakit dada di sebelah kiri. Sebilangan orang mengalami kembung.

Ciri-ciri kecederaan pada kanak-kanak

Pada seorang kanak-kanak, kekalahan itu dikaitkan dengan sebab-sebab tertentu. Tendon dan alat ligamen tidak berkembang dengan baik kerana ciri usia. Di samping itu, kelemahan tisu otot diperhatikan..

Itulah sebabnya kerosakan tidaklah sukar. Untuk ini, tindakan kecil sudah cukup - kedudukan kepala yang tidak betul, pergerakan yang tidak tepat, tidur di perut dengan kepala dipusingkan.

Kecederaan sering disebabkan oleh pergerakan yang tidak tepat yang dilakukan oleh anak semasa permainan luar, atau pukulan ke kepala. Pada bayi baru lahir, kerosakan kelahiran adalah faktor yang memprovokasi. Mereka sering dikaitkan dengan sokongan yang tidak betul untuk kepala bayi..

Kanak-kanak biasanya mempunyai jenis trauma aktif dan putaran. Mereka juga dicirikan oleh gejala Kienbeck. Sekiranya anda tidak memulakan terapi dengan segera, terdapat risiko perbezaan panjang anggota badan..

Ancaman kekalahan adalah bahawa tanda-tandanya tidak segera muncul. Sekiranya bayi cedera semasa melahirkan, manifestasi akan timbul hanya ketika dia mula mengambil posisi tegak - duduk atau berjalan. Proses ini disertai dengan gaya berjalan yang tidak teratur, peningkatan keletihan, dan perkembangan torticollis..

Kaedah diagnostik

Untuk mengenal pasti patologi, doktor melakukan pemeriksaan awal. Pesakit boleh meminta pesakit melakukan serangkaian pergerakan. Ia bergantung pada gambaran klinikal kerosakan. Kemudian kawasan yang terjejas diraba dan pemeriksaan diagnostik dilakukan. Untuk mengesan subluksasi, prosedur berikut dapat dilakukan:

  1. Spondylography - membantu menggambarkan keadaan tulang belakang, sendi dan cakera. Sekiranya perlu, jenis radiografi lain ditetapkan.
  2. Radiografi serong diperlukan untuk visualisasi proses bersama dan visualisasi foramen intervertebral. Prosedur dilakukan dengan kecondongan 45 darjah.
  3. X-ray oral - Prosedur ini membolehkan visualisasi hanya 2 vertebra pertama. Berkat pelaksanaannya, mungkin untuk mengenal pasti subluksasi putaran atlas.

Pertolongan cemas

Setelah menerima kerosakan, adalah mustahak untuk memberi mangsa pertolongan cemas. Normalisasi keadaan pesakit bergantung pada ini. Sejurus selepas kecederaan, leher mesti bergerak. Ini akan membantu mengelakkan perpindahan vertebra yang lebih serius. Sekiranya tidak ada kerah serviks khas, pesakit diletakkan di permukaan rata dengan kekerasan yang mencukupi.

Semasa pesakit berbaring, serpihan harus digunakan pada kawasan leher. Kompres sejuk juga diperlukan. Ini akan membantu mengelakkan pembengkakan teruk dan melegakan kesakitan. Setelah melakukan manipulasi seperti itu, disarankan untuk memanggil pasukan doktor. Pesakit dibawa ke kereta dengan menggunakan tandu atau pelindung yang kukuh.

Kaedah rawatan

Untuk membetulkan subluksasi, teknik yang berbeza digunakan. Penerapan kaedah tertentu bergantung pada komplikasi, kategori umur, jenis kerosakan. Kaedah yang berkesan merangkumi yang berikut:

  1. Kaedah Vitiug - digunakan untuk prosedur mudah yang tidak disertai dengan komplikasi. Dalam kes ini, anestesia tempatan digunakan. Ia membantu melegakan ketidakselesaan dan menormalkan nada otot. Kadang-kadang vertebra ditetapkan secara spontan. Dalam situasi lain, doktor menormalkan kedudukannya dengan sedikit usaha..
  2. Gelung Glisson - pesakit diletakkan di permukaan keras dengan sedikit cerun. Kepala harus berada di atas badan. Gelung kain khas hendaklah diletakkan di dagu. Beban dilampirkan padanya, jisimnya dikira secara individu. Kemudian digantung ke bawah, yang membantu meregangkan vertebra dengan lancar. Pengurangan ini boleh memakan masa yang lama dan tidak selalu memberikan hasil yang diinginkan..
  3. Kaedah tuas - menyiratkan pengurangan unsur-unsur vertebra, yang dilakukan secara serentak. Analgesik boleh digunakan semasa prosedur. Dalam kes sederhana, pengurangan berlaku tanpa mereka..

Selepas prosedur, kawasan yang cedera harus digerakkan sekurang-kurangnya 1 bulan. Adalah disyorkan untuk melakukan ini dengan kerah Shants. Mereka dibuat dalam pelbagai saiz, jadi setiap orang akan dapat memilih pilihan terbaik. Rawatan konservatif mendorong pemulihan tulang rawan dan otot. Ini akan membantu mengelakkan penyakit ini berulang..

Pelbagai ubat digunakan untuk memulihkan peredaran serebrum..

Untuk mempercepat pemulihan, prosedur berikut digunakan:

  1. Urut - membantu menghilangkan ketegangan otot dan meningkatkan aliran darah di dalamnya;
  2. Ultrasound - gelombang khas memasuki tisu, yang menjalankan micromassage mereka, yang mempercepat proses pemulihan;
  3. Manipulasi haba - kompres panas digunakan untuk memerangi ketegangan otot;
  4. Elektroforesis - fungsinya adalah pemanasan tempatan;
  5. Magnetotherapy - menyediakan vasodilasi tempatan, mengaktifkan bekalan oksigen ke otak, mempercepat proses metabolik.

Kemungkinan komplikasi

Sekiranya tidak dirawat dengan subluksasi leher, ia boleh menyebabkan akibat yang berbahaya. Kecederaan seperti itu menimbulkan hipoksia dan pembengkakan otak, yang menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial. Ini disebabkan oleh pemampatan bundle vaskular di mana urat dan arteri berada.

Mampatan saraf tunjang menyebabkan masalah dengan aliran darah dan patologi pelbagai organ. Terdapat risiko kehilangan fungsi anggota badan dan organ pernafasan. Sekiranya lumpuh, anda perlu segera menghubungi ambulans..

Subluxation agak berbahaya bagi kanak-kanak. Ramai ibu bapa tidak mengetahui bahawa bayi itu mengalami kerosakan seperti itu. Semasa kanak-kanak itu membesar, kesan berbahaya akan muncul. Ini termasuk gangguan berjalan. Scoliosis dan kaki rata juga boleh muncul. Sekiranya anda tidak terlibat dalam terapi, terdapat ancaman kemerosotan kemampuan intelektual anak..

Pelanggaran seperti itu boleh menyebabkan akibat berikut:

  • Peningkatan aktiviti;
  • Kemerosotan penglihatan;
  • Kerosakan ingatan;
  • Sakit kepala;
  • Keletihan yang teruk;
  • Rengek.

Sekiranya kecondongan kepala yang salah atau peningkatan kegembiraan pada anak, pemeriksaan menyeluruh harus dilakukan. Ini akan membantu mengelakkan akibat negatif..

Pemutihan leher boleh dianggap sebagai kecederaan yang cukup serius. Untuk mengelakkan komplikasi, anda perlu berjumpa doktor tepat pada masanya, yang akan memperbaiki vertebra yang dipindahkan dan memilih terapi yang mencukupi..

Subluxasi vertebra serviks pada kanak-kanak atau orang dewasa: rawatan dan gejala, penyebab kehelan putaran

Rawatan subluksasi vertebra serviks

Subluxasi vertebra serviks memerlukan rawatan tepat pada masanya, yang terdiri daripada prosedur untuk meletakkan semula vertebra dan pemulihan selanjutnya. Dalam beberapa kes, anda mungkin memerlukan pertolongan segera.

Pertolongan cemas


Pertolongan cemas diberikan sejurus selepas bermulanya subluxation

Ia membantu mengurangkan kesan kecederaan dan melegakan keadaan mangsa. Pertama sekali, perlu melumpuhkan sepenuhnya kawasan badan yang rosak dengan menggunakan serpihan atau menggunakan cara yang ada: pin, tongkat, dll. Ketika leher tidak bergerak, kain yang direndam dalam air sejuk dapat disapu ke kawasan yang terkena. Sekiranya kecederaan dialami dalam keadaan duduk, mangsa tidak boleh diletakkan di punggungnya..

Selepas semua prosedur, perlu memanggil ambulans atau menghantar pesakit ke bilik kecemasan.

Pengurangan subluksasi

Doktor akan membetulkan subluksasi hanya jika tidak ada komplikasi (retak, pecah ligamen, dll.)

Semakin cepat mangsa dihantar ke pos pertolongan cemas, semakin mudah bagi pakar untuk menjalankan tugasnya..

Langkah pemulihan

Setelah subluksasi diselaraskan, perlu menjalani kursus pemulihan.

Dalam tempoh ini, aktiviti fizikal harus dibatasi, kembalinya ke rejim motor biasa harus berlaku secara beransur-ansur, agar tidak menimbulkan berulang subluksasi. Ukuran utama pemulihan adalah penggunaan kolar Shants atau pembalut khas untuk waktu yang lama.

Biasanya, pemulihan sedemikian berlangsung dari 30 hingga 90 hari. Kemudian doktor menetapkan kursus urut, fisioterapi, terapi manual untuk terapi senaman dan akupunktur.

Kami mengesyorkan agar anda membiasakan diri dengan ciri-ciri pilihan korset lumbosacral separa tegar dan pembetulan magnetik.

Perlu juga diperhatikan ciri-ciri pemulihan selepas pembedahan tulang belakang.

Terapi manual

Kiropraktor tidak hanya membetulkan subluksasi, tetapi juga memulihkan pesakit. Pakar memeriksa gambar dan menentukan keadaan tulang belakang dan otot, menetapkan rawatan yang diperlukan untuk memperbaiki nada otot.

Alat bantu ortopedik

Peranti ini tidak dapat dipilih secara bebas, penggunaan hanya mungkin seperti yang diarahkan oleh doktor. Tugas utama mereka adalah melindungi tulang belakang, yang masih rapuh setelah cedera, dan melegakan tulang belakang serviks dari pergerakan tiba-tiba dan berbahaya. Dalam perubatan moden, orthoses Philadelphia dan serpihan Shants digunakan.

Fisioterapi

Terapi fizikal adalah sebahagian daripada proses pemulihan. Untuk pemulihan pesakit yang cepat, pakar boleh menetapkan EHF (prosedur termal), elektroforesis dan ultrasound. Kemudian rangsangan mikro transkranial dapat dilakukan. Kaedah fisioterapi hanya boleh digunakan bersama dengan kaedah pemulihan yang lain.

Ubat

Ubat harus dimulakan seawal mungkin. Doktor, bergantung pada ciri-ciri keadaan pesakit, menetapkan ubat-ubatan: "Mydocalm" untuk relaksasi otot, "Milgamma" atau "Neurorubin" untuk meningkatkan fungsi sistem saraf dan peredaran darah, "Phenotropil" untuk menormalkan peredaran serebrum, "Diprospan" untuk menghilangkan rasa sakit dan keradangan, "Trental" untuk meningkatkan peredaran mikro, "Dicarb" untuk menormalkan tekanan intrakranial.

Latihan penyembuhan

Anda boleh menjalani latihan fisioterapi sejurus selepas pengurangan. Leher tidak mengambil bahagian dalam proses latihan, semua pergerakan dilakukan oleh otot-otot gelang bahu dan bahu. Bahagian inilah yang akan menyokong bahagian leher yang lemah setelah mengeluarkan peralatan ortopedik. Peraturan utama latihan terapeutik adalah meningkatkan beban secara beransur-ansur..

Urut

Urut lembut adalah kaedah pemulihan lain selepas subluxation. Anda boleh melakukannya sendiri: perlahan pipi anda dengan gerakan dari hidung ke telinga, gosokkan bahagian klavikula. Otot hanya boleh dibelai, digosok dan diuli.

Akupunktur

Titik aktif terkena jarum. Kaedah ini membantu merehatkan dan menegangkan otot, melegakan kawasan yang rosak dan mempercepat proses pertumbuhan semula. Untuk kursus akupunktur, anda perlu menghubungi ahli terapi akupunktur.

Rawatan subluksasi vertebra serviks

Rawatan kecederaan ini mesti dilakukan dengan cekap untuk mengelakkan akibat yang serius pada masa akan datang. Pertimbangkan langkah-langkah yang diambil untuk merawat subluksasi.

Pertolongan cemas

Perkara utama yang harus dilakukan pada awalnya adalah pergi ke hospital secepat mungkin. Secara bebas, sebelum kedatangan doktor, kawasan leher mesti disejukkan untuk mengurangkan bengkak, dan melumpuhkan sebanyak mungkin untuk mengelakkan patologi serius pada masa akan datang. Anda tidak boleh melakukan tindakan lain, agar tidak menimbulkan komplikasi..

Pengurangan: kaedah

Untuk meluruskan vertebra serviks, teknik yang berbeza digunakan:

  • Kaedah Vitiug. Disyorkan untuk subluksasi yang tidak rumit. Doktor, di bawah anestesia tempatan, secara bebas menyesuaikan vertebra ke tempat mereka.
  • Gelung Gleason. Gelung di dagu dilekatkan pada sofa yang terletak di permukaan yang keras. Dia sendiri berhubung dengan beban yang dipilih khas untuk orang tertentu. Pengurangan ini berpanjangan dan tidak selalu membawa hasil yang diinginkan..
  • Kaedah memanfaatkan. Doktor menetapkan vertebra dalam satu saat dengan atau tanpa anestesia.

Selepas prosedur pengurangan, leher mangsa mesti dilekatkan dengan belat khas untuk menguatkan ligamen. Memakai masa adalah beberapa minggu.

Ubat

Doktor menetapkan terapi ubat untuk keseluruhan tempoh pemulihan. Ini diperlukan untuk menormalkan peredaran serebrum, terganggu oleh vertebra yang terlantar. Untuk melakukan ini, ambil vitamin kumpulan B ("Milgamma") dan ubat nootropik yang meningkatkan aliran darah dan aktiviti otak ("Elkar", "Glycine"). Diprosan sangat sesuai untuk menghilangkan rasa sakit. Agar otot-otot tidak menekan kawasan yang terjejas, anda perlu mengambil ubat-ubatan yang mengendurkan otot ("Mydocalm").

Fisioterapi

Melakukan prosedur fisioterapi khas mempercepat pemulihan badan selepas kecederaan. Suara ultrasonik mampu meresap jauh ke dalam tisu dan membuat "micromassage", elektroforesis memanaskan tisu dalam satu titik dan membolehkannya menjana semula dengan lebih cepat. Terapi magnetik melebarkan saluran darah dan membantu otak membekalkan cukup oksigen.

Urut

Kursus urut yang diselesaikan dengan pakar yang kompeten juga menyumbang kepada pemulihan yang lebih cepat dari kecederaan. Urutan mengendurkan otot, memperbaiki nada mereka. Anda mesti mempercayai pakar yang berpengalaman untuk melakukan urutan, jika tidak, urutan yang dilakukan secara mandiri dan buruk dapat membuat pesakit cacat.

Akupunktur

Ini adalah salah satu kaedah ubat alternatif untuk menghilangkan rasa sakit. Jarum nipis memberi kesan positif pada titik aktif biologi pada tubuh pesakit, menenangkan sistem saraf, menghilangkan pening. Akupunktur membantu mempercepat pemulihan dan menghilangkan rasa sakit tanpa ubat.

Bantuan ortopedik untuk pemulihan dari trauma

Peranti sedemikian untuk pengembaraan kursus pemulihan merangkumi kerah leher dalam tiga variasi:

  • Kolar empuk (bas Shantz);
  • Korset separa tegar;
  • Pembalut keras yang diperbuat daripada plastik (ortosis Philadelphia).

Korset leher harus dipadankan dengan ukuran orang dewasa dan kanak-kanak. Ia tidak boleh menekan terlalu banyak dan menyebabkan ketidaknyamanan, tetapi anda tidak boleh membiarkan leher anda dalam keadaan bergerak..

1 Apa yang berlaku pada vertebra serviks dengan subluksasi?

Ikatan saraf dan vaskular melewati setiap vertebra. Kapal terlibat dalam peredaran serebrum, proses saraf tunjang terlibat dalam selusin proses yang berbeza (termasuk penstabilan kedudukan badan di ruang angkasa).

Dengan subluksasi, pemampatan (pengapit) saluran dan nod saraf berlaku. Ini selalu menyebabkan bekalan darah ke otak tidak mencukupi, perbezaan hanya dapat terjadi pada intensiti proses ini. Sebagai contoh, semuanya dapat berjalan dengan mudah dan hampir tidak dapat dilihat, atau boleh berakhir dengan strok iskemia..

1.1 Bagaimana anda boleh mendapat subluksasi serviks?

Terdapat banyak mekanisme untuk mendapatkan subluksasi vertebra serviks, jadi masuk akal untuk hanya fokus pada yang paling biasa:

  1. Kecederaan teruk pada kawasan serviks. Contohnya, akibat kemalangan jalan raya.
  2. Putaran kepala yang tajam, terutamanya jika ia didahului oleh kekejangan otot-otot tulang belakang (misalnya, disebabkan oleh hipotermia).
  3. Beban paksi (putaran) yang berlebihan pada vertebra serviks, termasuk disebabkan oleh senaman yang tidak betul (contohnya pergerakan bulat kepala yang terlalu tajam).
  4. Jatuh benda berat di kepala dari atas. Bahkan ada istilah "kecederaan penambang" (yang mengalami kecederaan serupa kerana tanah jatuh di kepala mereka).
  5. Trauma pada anak (baru lahir) semasa melahirkan (aka "trauma kelahiran" ketika melalui saluran kelahiran).

1.2 Akibat subluksasi serviks: mengapa ia berbahaya?

Dengan sendirinya, kecederaan seperti itu cukup berbahaya bagi pesakit. Akibat yang paling jelas adalah gangguan jangka panjang dalam kehidupan normal: pesakit boleh menjalani pemulihan sehingga satu tahun, hilang upaya selama ini.

Anatomi tulang belakang serviks pada tahap C1-C4

Tetapi ada juga akibat yang lebih berbahaya, termasuk kerosakan pada saraf tunjang atau arteri vertebra. Terutamanya arteri rosak dengan subluksasi vertebra serviks pertama dan kedua (C1 dan C2).

Di samping itu, jika urat simpul pecah, mereka mungkin tumbuh bersama dengan tidak betul atau tidak sama sekali, yang sudah penuh dengan kecacatan. Situasi ini boleh diperburuk oleh pengurangan vertebra yang tidak betul - dalam kes ini, kemungkinan berlaku akibat maut..

1.3 Pengelasan: jenis subluksasi serviks

Istilah "subluksasi vertebra serviks" boleh bermaksud 3 kecederaan yang agak serupa antara satu sama lain, berbeza dengan nuansa kecil.

Subluksasi leher dikelaskan kepada jenis berikut:

  1. Subluxation Kinbek - dalam hal ini vertebra pertama "jatuh" dengan latar belakang pelanggaran integriti yang kedua. Jenis kecederaan ini jarang berlaku..
  2. Putaran adalah jenis subluxation yang paling biasa. Berlaku dengan latar belakang putaran kepala yang tajam, beban paksi yang berlebihan, dan juga disebabkan oleh anggukan tajam yang biasa.
  3. Pseudosubluxation aktif - berkembang dengan latar belakang peningkatan nada otot (tajam) kedua. Biasanya berjalan dengan mudah tanpa membawa akibat yang serius.

1.4 Vertebra mana yang paling kerap terjejas?

Dalam kebanyakan kes, kerosakan berlaku pada 1, 2 dan, lebih jarang, 3 vertebra. Tetapi kerosakan pada vertebra 4, 5, 6 dan 7 lebih banyak ciri dari kehelan ini. Mengapa tiga vertebra pertama paling kerap rosak?

Diagnosis subluksasi atlas serviks pada kanak-kanak

Ini semua harus disalahkan untuk struktur tulang belakang serviks pada manusia, yang evolusi jelas tidak membawa ke bentuk yang dapat diterima. Bahagian atas segmen serviks sangat terdedah kepada sebarang kecederaan, terutamanya jika terdapat anomali kongenital di latar belakang (misalnya, anomali Kimmerle, yang terdapat pada 15% populasi dunia).

Dalam kes ini, dari tiga vertebra pertama, paling kerap masalah timbul dengan yang pertama (atlas serviks). Atlant sering terdedah kepada pelbagai patologi sehingga banyak doktor bahkan mengesyorkan untuk menjalani prosedur untuk "penstabilan" (pengurangan) beberapa kali dalam setahun.

1.5 Ciri-ciri subluksasi serviks pada kanak-kanak

Memandangkan walaupun pada orang dewasa, kekuatan tulang belakang serviks sangat rendah, keadaan pada kanak-kanak lebih buruk lagi. Mereka boleh mengalami subluksasi walaupun dari kecederaan yang paling sederhana yang tidak mengancam orang dewasa dengan sesuatu yang serius..

Pada masa yang sama, subluksasi pada kanak-kanak sering bersifat subklinikal. Maksudnya, tanda-tanda klinikal trauma ada selama beberapa hari, selepas itu hilang. Selalunya, ibu bapa tidak menyedari kelengkungan leher anak, yang boleh menyebabkan kecacatan serius (kadang-kadang tidak dapat dirawat).

Gambar klinikal

Gejala perpindahan vertebra serviks bergantung pada beberapa faktor: arah pergeseran, tahap anjakan, penyebab keadaan patologi, serta nombor siri vertebra dan jumlah objek yang dipindahkan.

Sekiranya lebih daripada dua vertebra jatuh dalam satu arah, maka anjakan itu disebut scalene. Perpindahan pelbagai arah vertebra disebut gabungan. Gejala dan rawatan untuk pemindahan serviks bergantung pada tahap perpindahan. Peruntukkan 5 darjah. Pada tahap pertama perpindahan, vertebra berpindah sebanyak 25%, pada yang kedua - sebanyak 50%, pada yang ketiga - sebanyak 75%, dan pada yang keempat, vertebra jatuh dari lajur sepenuhnya.

Oleh itu, dua peringkat pertama mungkin tidak mengganggu seseorang, dan gejala neurologi - rasa sakit, pergerakan dan sensasi terhad, muncul pada tahap ketiga. Di samping itu, pesakit mungkin terganggu oleh:

  • insomnia, migrain dan sakit di separuh kepala;
  • penurunan ketajaman penglihatan;
  • hilang pendengaran;
  • suara serak;
  • strabismus;
  • hidung tersumbat;
  • disfungsi kelenjar tiroid, gondok.

Keistimewaan klinik bergantung pada lokasinya

Gejala perpindahan vertebra serviks bergantung pada tempat perpindahan, oleh itu, sebilangan tanda ciri harus ditentukan untuk setiap jenis proses patologi:

  1. Pemindahan vertebra serviks pertama (atlas, C1) disertai dengan gejala: sakit kepala, kehilangan kesedaran, keletihan kronik, gangguan ingatan.
  2. Paksi (C2): hipertensi atau hipotensi, mual, muntah, gangguan kemampuan kognitif otak.
  3. Vertebra (C3): laringitis, sakit tekak, gangguan pendengaran, sakit muka.
  4. Vertebra (C4): kilat panas, gangguan pendengaran, cegukan, muntah, kesemutan pada otot punggung, gangguan bau.
  5. Vertebra (C5): sciatica, kelengkungan postur, suara serak, gangguan deria anggota badan atas dan skapula.
  6. Vertebra (C6): Leher kaku, sakit bahu, perubahan degupan jantung.
  7. Vertebra (C7): disfungsi kelenjar tiroid, artritis sendi anggota badan atas, batasan pergerakan anggota badan atas.

Gejala perpindahan vertebra serviks berkembang dari masa ke masa. Offset tidak membetulkan dirinya sendiri.

Ciri-ciri gejala pada kanak-kanak

Gejala perpindahan vertebra serviks pada kanak-kanak tidak muncul secara mendadak. Gambaran klinikal yang jelas muncul dalam kes trauma akut. Dalam situasi lain, semua tanda patologi tidak langsung. Contohnya, semasa menggerakkan kepala, anak akan menangis, mungkin refleks membuang kepala ke belakang jika anak itu lebih tua dari tiga bulan. Bayi akan menolak makan, refleks akan menjadi lembap atau kehilangan simetri. Simetri tangan akan patah. Gejala-gejala ini dapat dikesan semasa pemeriksaan pencegahan oleh pakar pediatrik tiga bulan sekali..

Seorang kanak-kanak prasekolah atau usia sekolah akan mengadu kesukaran belajar, dia akan mengalami gangguan postur, kemungkinan penampilan lipatan di leher, memendekkan leher. Kanak-kanak mungkin pingsan di kelas atau di jalan.

Rawatan subluksasi vertebra

Sekiranya subluksasi vertebra disebabkan oleh kecederaan, subluksasi diselaraskan secara manual pada masa yang sama atau tulang belakang ditarik keluar, diikuti dengan pengenaan kerah kaku atau pelempar. Sekiranya rawatan konservatif tidak berkesan, operasi dilakukan - vertebra ditetapkan dan diperbaiki dengan bantuan struktur logam. Kemudian fisioterapi, urut, terapi senaman ditetapkan.

Dengan subluksasi kronik, langkah-langkah terapi bertujuan untuk melegakan kekejangan otot dan menghilangkan sindrom kesakitan: rawatan ubat, fisioterapi, osteopati, urut, akupunktur. Dalam beberapa kes, digalakkan memakai korset.

Peningkatan gejala neurologi pada subluksasi vertebra kronik menunjukkan ketidakstabilan tulang belakang. Dalam kes ini, mereka menggunakan rawatan pembedahan, yang tujuannya adalah untuk menghilangkan mampatan saluran darah dan elemen saraf. Sebilangan besar operasi melibatkan pengenaan struktur logam. Dalam tempoh selepas operasi, langkah-langkah terapi bertujuan untuk memulihkan peredaran darah penuh dan fungsi elemen saraf dengan bantuan urut, fisioterapi, terapi air dan lumpur.

Patogenesis subluksasi vertebra

Subluxasi vertebra serviks berlaku ketika jatuh ke bawah. Kekuatan putaran paksa tulang belakang bertindak dengan lenturan leher serentak ke anterior dan penyimpangan ke sisi. Ligamen rosak, akibatnya terjadi subluksasi vertebra (dalam kes yang teruk - dislokasi).

Hasil daripada tindakan kekuatan traumatik dalam kemalangan kereta, ketika leher membengkok dan tidak membengkok tajam, alat ligamen rosak dan terjadi subluksasi vertebra serviks. Kerana keanehan struktur kawasan artikular vertebra serviks, ketika ligamen terkoyak, vertebra meluncur ke depan atau ke belakang. Ini adalah apa yang disebut whiplash..

Pergerakan atlas yang tidak terkoordinasi berkaitan dengan vertebra kedua atau ke kondilus tulang oksipital diperhatikan semasa laluan janin melalui saluran kelahiran semasa melahirkan anak yang cepat, rangsangan persalinan, menekan wanita yang bersalin di perut, menggunakan forceps obstetrik, ketika mengeluarkan janin dengan bahagian caesar. Semasa saluran kelahiran berlalu, daya pemampatan, lenturan dan putaran serentak bertindak pada tulang belakang serviks janin, akibatnya, subluksasi putaran dan anterior atlas paling kerap terjadi. Dengan bahagian caesar, ligamen tulang belakang mengalami daya regangan dan putaran, yang juga menyebabkan peregangan atau robekan ligamen dan subluksasi vertebra, lebih sering atlas.

Sebagai akibat dari perpindahan vertebra, kekejangan otot yang kuat berlaku di leher, yang menghalang perpindahannya yang lebih jauh. Kekejangan otot ini berterusan sepanjang tempoh sementara vertebra tidak berada di tempatnya, dan merupakan penyebab mampatan saluran darah dan unsur saraf.

Pergerakan leher atau kepala yang tidak terkoordinasi pada orang dengan otot serviks yang lemah, nada otot yang rendah atau dengan hiperobilitas kongenital sendi dengan kecondongan lateral kepala yang kuat disertai dengan pembukaan permukaan artikular atlas dan paksi dan pelanggaran kapsul sendi kerana kekejangan menyakitkan dari kumpulan otot serviks yang berdekatan.

Mekanisme subluksasi putaran Atlantean semasa proses keradangan pada sendi atlantoaxial lateral dikaitkan dengan pengumpulan cecair keradangan. Ini diperhatikan dalam penyakit Grisel, penyebabnya adalah peralihan jangkitan dari nasofaring ke sendi atlantoaxial lateral.

Pada artritis reumatoid, keradangan membran sinovial sendi atlantoaxial menyebabkan kelemahan ligamen melintang yang membetulkan atlas ke proses odontoid vertebra serviks kedua; subluksasi atlas anterior terbentuk.

Sekiranya berlaku kerosakan sistemik pada tisu penghubung kerana peregangan radas ligamen dan kelemahan otot serviks, terdapat subluksasi vertebra serviks ketika melenturkan atau memanjangkan leher dalam bentuk perpindahan berlebihan badan vertebra ke hadapan atau belakang.

Subluxasi vertebra serviks membawa kepada komplikasi dalam bentuk pelanggaran akar saraf, kekejangan arteri vertebra, akibatnya kesakitan dan komplikasi neurologi lain berkembang.

Tindakan daya dalam trauma vertebra lumbal oleh jenis mekanisme lenturan-putaran menyebabkan pecahnya ligamen, patah proses artikular atau lengkungan, dan pembentukan subluksasi atau fraktur-subluksasi vertebra. Pemampatan saraf tunjang atau akarnya berlaku. Mekanisme kecederaan yang serupa pada persimpangan servikotoraksis menyebabkan mampatan plexus brachial dan saluran yang membekalkan anggota atas, dengan gangguan fungsi.

Punca dan mekanisme pengembangan subluksasi

Subluxation adalah ciri orang dewasa, tetapi juga berlaku pada bayi baru lahir. Kedudukan kepala yang terdedah adalah selekoh ke hadapan. Kekuatan tajam dan mencukupi dari luar pada leher atau kepala dalam kedudukan ini penuh dengan subluksasi.

Mekanisme subluksasi adalah bahawa ketika berinteraksi di leher atau kepala, vertebra berpindah secara patologi antara satu sama lain, permukaan artikular mereka tidak dapat berfungsi dengan baik di antara mereka, tetapi ada hubungan di antara mereka. Apabila leher terkilir, sentuhan sendi yang bekerja sama putus sepenuhnya. Dari segi keparahan (berapa banyak permukaan artikular vertebra serviks telah beralih berbanding yang lain), subluksasi boleh berbeza: 1/3, ½ atau ¾. Vertebra yang dipindahkan memberi tekanan pada saraf, saluran darah, menyebabkan kebuluran oksigen otak dan disfungsi sistem saraf.

Permulaan patologi ini bermula dengan kesan traumatik pada leher dan kepala, yang muncul apabila:

  • pelbagai kemalangan jalan raya;
  • jatuh di leher, muka;
  • aktiviti profesional yang berkaitan dengan peningkatan risiko kecederaan (lombong, kilang, dll.);
  • latihan fizikal yang dilakukan melanggar peraturan pelaksanaan (lebih kerap dengan kepala depan, pelbagai jeda);
  • sukan yang dicirikan oleh peningkatan trauma (gimnastik artistik dan berirama, meluncur angka, papan luncur salji);
  • berenang dan melompat ke dalam air;
  • trauma kelahiran (khas untuk kanak-kanak);
  • pergerakan kepala secara tiba-tiba.

Dari sebab-sebab di atas, kesimpulan berikut dapat diambil: penyebab utama masalah dengan perpindahan vertebra adalah pesakitnya sendiri. Tidak ada artinya ada peraturan untuk melakukan latihan, keselamatan di tempat kerja, peraturan lalu lintas. Kesemuanya diciptakan untuk melindungi orang dari bahaya dan mengurangkan risiko kecederaan. Sekiranya anda mengabaikan peraturan, maka risikonya meningkat.

Menetapkan diagnosis

Sekiranya gejala subluxation muncul, berjumpa doktor. Pertama, pakar mengumpulkan anamnesis, melakukan pemeriksaan fizikal, di mana dia menyedari bahawa kedudukan kepala terganggu. Pada palpasi segmen serviks, rasa sakit diperhatikan pada bahagian yang terkena.

Untuk mengesahkan diagnosis, doktor menetapkan kajian instrumental berikut:

  • X-ray akan membolehkan anda menilai keadaan vertebra serviks, untuk menentukan tempat perpindahan mereka. Dengan bantuan fluoroskopi, anda dapat melihat kawasan yang rosak dalam masa nyata.
  • Tomografi yang dikira diresepkan untuk menilai keadaan tulang dan tulang rawan.
  • Pencitraan resonans magnetik ditunjukkan untuk disyaki kerosakan pada tisu lembut yang mengelilingi segmen serviks tulang belakang.

X-ray adalah kaedah instrumental utama yang membolehkan anda menentukan subluxation. Kajian ini dijalankan dalam unjuran frontal dan lateral. Sekiranya perlu, gambar diambil dalam kedudukan serong, melalui mulut, dalam keadaan lenturan / pemanjangan leher. X-ray membolehkan anda menentukan subluksasi, lokasinya yang tepat, serta gangguan fungsi tulang belakang.

Dengan bantuan CT, dapat dilihat bahawa ketinggian cakera intervertebral telah menurun, dan permukaan artikular telah bergeser. Sekiranya subluksasi Atlas, kajian akan menunjukkan bahawa terdapat asimetri antara vertebra pertama dan proses odontoid kedua.

MRI ditetapkan untuk menilai keadaan alat ligamen segmen serviks

Ini adalah kajian penting, kerana patologi ligamen yang sering menimbulkan subluksasi.

Pesakit yang disyaki subluksasi serviks sering dirujuk untuk berunding dengan pakar neurologi. Pakar akan melakukan pemeriksaan untuk kehadiran atau ketiadaan gangguan neurologi.

Rujukan. Dalam beberapa kes, gangguan neurologi berlaku dengan latar belakang dislokasi kronik vertebra serviks. Kemudian pesakit diresepkan rheoencephalography - ini adalah kajian mengenai sistem vaskular otak. Prosedur ini dijalankan jika terdapat kecurigaan pelanggaran bekalan darah ke otak ketika arteri vertebra diperas oleh vertebra yang terlantar..

Gejala perpindahan

Kadang kala doktor, atas sebab tertentu, tidak mendedahkan perpindahan vertebra serviks pada bayi

Dalam kes ini, setiap ibu bapa harus tahu apa yang harus dicari sekiranya anda merasakan ada sesuatu yang tidak kena dengan bayi.

Gejala perpindahan vertebra serviks pada kanak-kanak boleh seperti berikut:

  • Bayi menangis sepanjang masa, kenyang dan kering;
  • Tidur malam yang sangat gelisah;
  • Regurgitasi yang banyak setelah makan;
  • Peningkatan berat badan yang lemah
  • Kanak-kanak mula memegang kepalanya lebih lambat daripada rakan sebayanya, merangkak, duduk, dll..

Selalunya, sebab-sebab perpindahan vertebra serviks pada kanak-kanak adalah subluksasi dua vertebra serviks pertama - atlas dan paksi.

Jenis-jenis perpindahan vertebra serviks pada seorang anak Nama Punca dan ciri-ciri gejala Subluksasi putaran Ia berlaku pada bayi baru lahir dan kanak-kanak yang lebih tua. Kecederaan berlaku akibat kecondongan tiba-tiba atau pergerakan kepala yang lain. Subluksasi putaran mempunyai 2 jenis: 1. Pada subluksasi jenis pertama, kedua-dua ruas vertebra tersumbat, kepala dipusingkan ke sisi. 2. Pada jenis kedua, salah satu daripada 2 vertebra tersumbat. Kedudukan kepala selalunya tidak berubah.
Seperti yang telah disebutkan, subluksasi putaran dapat dilihat atau disembunyikan. Kesakitan ketika cuba memusingkan kepala akan terasa teruk. Pergerakan leher sukar untuk kanak-kanak

Subluksasi aktif Berlaku dengan pergerakan cepat kepala yang ceroboh Biasanya tidak memerlukan campur tangan perubatan dan menyelesaikannya sendiri. Kesakitannya jangka pendek tetapi teruk

Trauma subluksasi Kimbek berlaku kerana patah pada sumbu, kerosakan pada ligamen proses odontoid, atau keluarnya sumbu dari cincin atlas. Gejala utama subluksasi Kimbek adalah: · Ketidakupayaan untuk menopang kepala secara bebas; · Ketidakupayaan menggerakkan kepala; Bengkak di leher.
Subluxation Cruvelier Anomali dalam pengembangan sendi serviks. Subluxation berlaku semasa trauma atau stres dan biasanya disertai dengan penyakit seperti: sindrom Down, rheumatoid arthritis, dll. Kovacs perpindahan atau kebiasaan subluksasi Ia berlaku akibat kelainan kongenital tulang belakang serviks atau trauma yang diperoleh. Dalam proses subluksasi, akar saraf disentuh. Apabila Kovacs dipindahkan, segmen vertebra meninggalkan sendi, dan kemudian kembali dengan sendirinya. Gejala subluksasi serupa dengan hernia: · Sakit di bahagian belakang dan bahagian bawah; Atrofi otot anggota bawah.

2 Gejala dislokasi vertebra di jabatan yang berlainan

Gejala bergantung pada kawasan tulang belakang yang tepat di mana kecederaan itu berlaku. Gejala kerosakan pada kawasan lumbal dan serviks paling ketara, kerana kehadiran di zon ini sebilangan besar nod saraf.

Gejala tulang belakang serviks:

  1. Kesakitan dengan intensiti yang berbeza-beza.
  2. Kemunculan kekejangan di leher.
  3. Pesakit menerima kedudukan kepala pampasan paksa (untuk meredakan sensasi yang menyakitkan).
  4. Perubahan ubah bentuk pada vertebra serviks.
  5. Pening, loya dan muntah, mata menjadi gelap.
  6. Gangguan kepekaan dan pergerakan anggota badan atas.

Gejala toraks:

  1. Sakit yang teruk di tempat kecederaan.
  2. Ketidakupayaan untuk menggerakkan tulang belakang (imobilisasi separa).
  3. Perkembangan paresthesia di kawasan di bawah kecederaan.
  4. Lumpuh anggota bawah (dengan kecederaan saraf tunjang).

Gejala lumbar:

  1. Sakit yang teruk.
  2. Imobilisasi tulang belakang lumbar lengkap.
  3. Kelemahan dan paresthesia pada anggota bawah.
  4. Kekurangan kepekaan di bahagian bawah kaki, punggung, kadang-kadang di kawasan perut.

2.1 Diagnostik

Sebelum memulakan rawatan, perlu mengesahkan kecederaan tertentu ini (dan bukan patah tulang atau hanya lebam). Diagnostik pengimejan diperlukan untuk diagnosis yang tepat. Pesakit ditemuramah di hadapannya.

Kedudukan pesakit dalam rawatan dislokasi vertebra

Langkah-langkah untuk diagnosis dislokasi vertebra:

  1. Menemu ramah pesakit - mengumpulkan anamnesis, bertanya mengenai mekanisme kecederaan.
  2. Pemeriksaan pesakit - melakukan pelbagai ujian neurologi, palpasi kawasan yang menyakitkan.
  3. Radiografi anteroposterior dan lateral ruang tulang belakang.
  4. Pengiraan tomografi atau pengimejan resonans magnetik.

Biasanya, anda boleh mengehadkan diri dengan radiografi digital. Sekiranya anda mengesyaki penglibatan tisu lembut dalam proses patologi, imbasan MRI mungkin diperlukan. Pada kecederaan yang teruk, tomografi terkomputerisasi 4D dapat dilakukan dengan pemeriksaan penuh vertebra yang rosak.