Kehelan bahu - diagnosis, rawatan dan pemulihan

Siku

Sendi bahu adalah sendi paling mudah bergerak di dalam tubuh manusia. Semua jenis pergerakan mungkin ada di dalamnya: perpanjangan lenturan, penambahan penculikan, pelarasan supinasi, putaran. Harga untuk kebebasan bergerak seperti itu adalah "kerapuhan" sendi ini. Artikel ini akan memberi tumpuan kepada kecederaan yang paling biasa yang terperangkap dalam atlet, secara sistematik membebani sendi bahu. Ini adalah bahu yang terkehel. Selain kecederaan itu sendiri, kita akan menyentuh mengenai masalah anatomi, biomekanik, pertolongan cemas dan, yang paling penting, langkah pencegahan.

Anatomi bahu

Sendi bahu secara langsung dibentuk oleh kepala humerus dan rongga glenoid skapula. Permukaan artikular tulang yang ditentukan tidak mempunyai kesesuaian mutlak. Ringkasnya, mereka tidak berdekatan dengan satu sama lain. Momen ini dikompensasi oleh formasi besar yang disebut bibir artikular. Ini adalah badan tulang rawan, berdekatan, di satu pihak, ke rongga artikular skapula, di sisi lain, ke kepala humerus. Kawasan bibir artikular jauh lebih besar daripada permukaan artikular skapula, yang memberikan lebih sesuai permukaan artikulasi di dalam sendi.

© Alila Medical Media - stock.adobe.com

Kepala humerus dan rongga glenoid skapula ditutup dengan rawan hyaline.

Kapsul sendi dan klavikula

Di atas struktur yang dijelaskan ditutupi oleh kapsul artikular nipis. Ia adalah selembar tisu penghubung yang meliputi leher anatomi humerus di satu sisi, dan keseluruhan lilitan rongga glenoid skapula di sisi lain. Serat-serat ligamen coracohumeral, tendon otot-otot yang membentuk rotator cuff yang disebut bahu juga terjalin ke dalam tisu kapsul. Ini termasuk otot infraspinatus, supraspinatus, otot bulat besar dan subscapularis..

Unsur-unsur ini menguatkan kapsul bahu. Otot yang membentuk rotator cuff memberikan sejumlah pergerakan (baca lebih lanjut mengenai ini di bawah). Secara bersama, formasi ini menghadkan rongga sendi segera..

Klavikula juga memainkan peranan penting dalam struktur sendi bahu. Hujung distalnya melekat pada proses akromion atau akomial skapula. Apabila bahu diculik di atas sudut 90 darjah, pergerakan selanjutnya berlaku kerana pergerakan klavikula bersama, tiang bawah skapula dan dada. Ke depan, kami juga mengatakan bahawa otot utama yang melayani sendi bahu - deltoid - melekat pada kompleks anatomi yang dijelaskan.

Otot pemutar

Keadaan otot-otot yang mengelilingi sendi adalah penting untuk kesihatan sendi. (Pernyataan ini berlaku untuk semua sendi di tubuh manusia, bukan hanya pada bahu). Mari kita ulangi bahawa otot-otot yang melayani sendi bahu terletak, sehingga boleh dikatakan, dalam dua lapisan. Otot - rotator yang telah disebutkan - tergolong dalam otot yang dalam:

  • infraspinatus - terletak di badan skapula, kerana tidak sukar untuk menebak dari namanya, di bawah paksinya dan bertanggungjawab untuk supinasi bahu;
  • supraspinatus - terletak di atas paksi, mengambil bahagian dalam penculikan bahu dari badan. Penculikan 45 darjah pertama dilakukan terutamanya oleh otot supraspinatus;
  • subscapularis - terletak di permukaan anterior badan skapula (antara skapula dan dada) dan bertanggungjawab untuk melakukan supinasi kepala humeral;
  • pusingan besar - berjalan dari tiang bawah skapula ke kepala humerus, ditenun ke dalam kapsul dengan tendon. Melakukan sebutan bahu bersama-sama di otot infraspinatus.

Menggerakkan otot

Tendon bisep dan trisep brachii melewati kapsul sendi. Oleh kerana mereka dilemparkan ke atas kepala humerus, melekat pada proses akomial skapula, otot-otot ini juga memberikan pergerakan tertentu pada sendi bahu:

  • bisep melenturkan bahu, membawa badan humerus pada 90 darjah ke tali pinggang bahu atas;
  • trisep, bersama-sama dengan kepala posterior otot deltoid, memanjangkan bahu, menarik badan humerus ke belakang berbanding dengan badan skapula;

Perlu diingatkan bahawa otot-otot utama dan minor pectoralis dan otot latissimus dorsi juga melekat pada tuberkel artikular humerus, memberikan pergerakan yang sesuai:

    pectoralis major dan minor - bertanggungjawab untuk menyatukan tulang humerel antara satu sama lain;

© Sebastian Kaulitzki - stock.adobe.com. Otot-otot pektoral besar (kiri) dan kecil (kanan)

© bilderzwerg - stock.adobe.com. Otot Latissimus

Otot deltoid bertanggungjawab secara langsung untuk pergerakan pada sendi bahu. Ia mempunyai titik lampiran berikut:

  • paksi skapula adalah titik permulaan bahagian posterior otot deltoid;
  • acromion - titik penyambungan bahagian tengah otot deltoid;
  • ujung akromial klavikula adalah titik lampiran bahagian anterior otot deltoid.

Setiap hidangan, sebenarnya, menjalankan fungsi yang berbeza, tetapi pergerakan seimbang pada sendi bahu memerlukan kerja yang diselaraskan dari ketiga-tiga "bundel" tersebut. Ini ditekankan oleh fakta bahawa ketiga-tiga bundel delta menyatu menjadi satu tendon, yang melekat pada tuberositi deltoid humerus.

Sebilangan besar otot ini memberikan gerakan yang sesuai. Walau bagaimanapun, dalam praktiknya, mereka adalah "asas" sendi. Tidak ada struktur tulang yang boleh dipercayai di bahu, sebab itulah semasa aktiviti sukan, terutama ketika melakukan pergerakan amplitud, sendi bahu cedera.

Mekanisme kecederaan

Dislokasi bahu adalah anjakan kepala humerus berbanding dengan rongga glenoid skapula. Dalam arah perpindahan, beberapa jenis dislokasi bahu dibezakan..

Kehelan anterior

Jenis kecederaan ini berlaku dengan paling mudah, kerana tiang posterior kapsul humerus yang paling sedikit dikuatkan oleh tendon dan ligamen. Di samping itu, bahagian belakang kepala deltoid mesti memberikan kestabilan. Walau bagaimanapun, ia tidak cukup berkembang di kalangan sebilangan besar orang biasa, dan atlet tidak terkecuali..

Kecederaan ini boleh berlaku di bawah tindakan kesan sentakan pada anggota badan - ketika berlatih seni mempertahankan diri, melakukan persembahan pada cincin, atau pada batang yang tidak rata, titik permulaan memasuki pegangan tangan. Dislokasi anterior juga mungkin terjadi akibat pukulan pada sendi bahu - ketika mempraktikkan seni bela diri perkusi (tinju, MMA, karate), atau ketika mendarat, setelah melakukan elemen melompat (latihan, parkour).

Kehelan posterior

Dislokasi bahu posterior tidak berlaku sesering dislokasi anterior, tetapi ia agak biasa dari segi peratusan. Dalam kes ini, kepala humerus dipindahkan ke belakang rongga glenoid skapula. Seperti yang anda sangka, anjakan kepala bahu seperti itu berlaku apabila tiang anterior kapsul sendi bahu terluka. Selalunya, bahu berada dalam kedudukan lenturan, lengan berada di hadapan anda. Kesan berlaku di bahagian distal tangan. Ringkasnya, di telapak tangan anda. Kesan seperti itu mungkin berlaku ketika jatuh pada lengan yang terentang - misalnya, dengan prestasi teknikal yang tidak mencukupi dalam latihan burpee. Atau jika berat palang tidak diedarkan dengan betul semasa melakukan penekan bangku.

© Alila Medical Media - stock.adobe.com

Kehelan lebih rendah

Dengan dislokasi rendah, kepala humerus dipindahkan di bawah rongga glenoid skapula. Jenis kecederaan ini tidak biasa dan berlaku apabila lengan diangkat ke atas. Kecederaan seperti itu mungkin berlaku ketika melakukan latihan "bendera", ketika berjalan dengan tangan, meragut dan bersihkan dan tersentak. Kesalahan dan dorongan, dalam kes ini, adalah yang paling trauma, kerana bahu berada dalam kedudukan yang tidak baik secara anatomi, dan beban jatuh secara menegak.

Kehelan kebiasaan

Terdapat jenis kehelan sendi bahu yang lain, namun, pada dasarnya, ini adalah kombinasi dari jenis kecederaan yang dinyatakan di atas.

Akibat yang paling tidak menyenangkan dari dislokasi bahu adalah kroniknya - pembentukan dislokasi kebiasaan. Keadaan ini dicirikan oleh hakikat bahawa sebarang kesan minimum pada sendi yang terkena sebelumnya cukup untuk berlakunya kehelan sepenuhnya. Selalunya, patologi ini berkembang dengan rawatan yang tidak betul terhadap dislokasi bahu utama..

Tanda dan gejala kehelan

Gejala yang tidak menyenangkan berikut menunjukkan kecederaan pada sendi bahu, iaitu, kehelan:

  1. Kesakitan tajam di kawasan sendi yang rosak, disertai dengan sejenis "basah krisis".
  2. Ketidakupayaan untuk melakukan pergerakan aktif pada salah satu paksi pergerakan sendi bahu.
  3. Perpindahan ciri kepala humerus. Di rantau deltoid, proses akromial klavikula ditentukan, di bawahnya adalah "kemurungan". (Dengan kehelan yang lebih rendah, lengan tetap terangkat ke atas, kepala humerus dapat dirasakan di kawasan dada, ketiak). Kawasan itu sendiri, jika dibandingkan dengan kawasan yang sihat, kelihatan "tenggelam". Dalam kes ini, anggota badan yang terkena menjadi lebih panjang..
  4. Bengkak pada kawasan sendi yang terjejas. Ia berkembang kerana kerosakan traumatik pada kapal di sekitar kawasan sendi. Darah yang dicurahkan meresap ke tisu lembut, kadang-kadang membentuk hematoma yang agak besar, yang membawa sensasi menyakitkan tambahan. Lebih-lebih lagi, anda tidak akan melihat "kebiruan" kawasan deltoid sejurus selepas kecederaan - kapal subkutan rosak sangat jarang, dan hematoma yang kelihatan hanya ciri untuk kecederaan langsung pada kapal yang ditunjukkan.

Pertolongan cemas untuk bahu yang terkehel

Berikut adalah beberapa petua yang akan berguna sekiranya anda harus memberi pertolongan cemas kepada mangsa..

Anda tidak perlu meluruskan bahu anda sendiri. Walau apa pun! Percubaan yang tidak terampil untuk mengurangkan bahu menyebabkan kecederaan pada bundle neurovaskular dan pecahnya kapsul bahu yang serius!

Pertama, anda perlu membetulkan anggota badan, memastikan rehat maksimum dan had pergerakan. Sekiranya terdapat ubat penghilang rasa sakit (analgin, ibuprofen atau diclofenac dan sejenisnya), perlu memberi ubat kepada mangsa untuk mengurangkan keparahan sindrom kesakitan.

Sekiranya terdapat ais, salji, ladu beku, atau sayur-sayuran, sapukan sumber sejuk yang ada ke kawasan yang rosak. Seluruh kawasan deltoid harus berada di zon "penyejukan". Oleh itu, anda akan mengurangkan edema pasca trauma pada rongga sendi..

Seterusnya, anda perlu segera membawa mangsa ke hospital di mana terdapat traumatologist dan mesin sinar-X. Sebelum memposisikan semula kehelan, perlu mengambil gambar sendi bahu untuk mengecualikan patah badan humerus dan skapula.

© Andrey Popov - stock.adobe.com

Rawatan dislokasi

Mengenai cara merawat bahu yang terkilir, berikut adalah beberapa petua umum, kerana rawatan diri dalam kes ini boleh menjadi sangat berbahaya. Proses penyembuhan merangkumi beberapa peringkat:

  • pengurangan dislokasi oleh traumatologist yang berkelayakan. Lebih baik - di bawah anestesia tempatan. Sebaik-baiknya, di bawah anestesia umum. Melegakan kesakitan memberikan kelonggaran pada otot yang kekejangan sebagai tindak balas terhadap kecederaan. Oleh itu, pengurangannya akan cepat dan tidak menyakitkan..
  • imobilisasi dan memastikan pergerakan sepenuhnya sendi bahu. Tempoh imobilisasi adalah 1-1.5 bulan. Dalam tempoh ini, kami berusaha mencapai penyembuhan maksimum kapsul bahu. Untuk tujuan ini, dalam tempoh ini, pelbagai fisioterapi diresepkan, yang membantu meningkatkan peredaran darah pada sendi yang terjejas..
  • pemulihan.

Kami akan menerangkan dengan lebih terperinci tahap pemulihan untuk dislokasi bahu di bawah..

© belahoche - stock.adobe.com. Pengurangan kehelan

Pemulihan

Adalah perlu untuk memperluas jangkauan gerakan secara beransur-ansur sejurus selepas membuang imobilisasi. Walaupun tisu penghubung tumbuh bersama, semasa imobilisasi otot melemah dan tidak dapat memberikan kestabilan yang betul pada sendi.

Tahap pemulihan pertama

Dalam tiga minggu pertama setelah melepaskan pembalut fiksasi, pita kinesio dapat membantu, mengaktifkan otot deltoid dan dengan demikian meningkatkan kestabilan sendi. Dalam tempoh yang sama, semua penekanan dan pengangkatan mati mungkin dikecualikan. Dari latihan yang ada, berikut:

    Memimpin lengan lurus di seberang. Badan dipasang dalam keadaan tegak berdiri. Bilah bahu ditarik bersama, bahu ditarik terpisah. Sangat perlahan dan terkawal, kita menggerakkan tangan ke sisi ke sudut tidak lebih dari 90 darjah. Kami juga perlahan-lahan mengembalikannya ke kedudukan asalnya..

Berat beban adalah minimum, anda perlu menumpukan perhatian pada perasaan otot semasa melaksanakannya. Barbell dan dumbbell dengan berat sederhana hingga berat ketika ini dilarang sama sekali.

Fasa kedua

Tiga minggu selepas penyingkiran imobilisasi, anda boleh menghidupkan lif di hadapan anda dan merebak di lereng, untuk menghidupkan bahagian depan dan belakang otot deltoid, masing-masing.

Kami mula melakukan penyebaran melalui sisi dalam dua versi: dengan dumbbell kecil dan teknik yang sangat bersih - untuk menguatkan otot supraspinatus, dan dengan dumbbell yang sedikit lebih berat (lebih baik - di simulator, tetapi mungkin tidak terdapat di gim anda) untuk mempengaruhi bahagian tengah otot deltoid.

Oleh itu, anda perlu berlatih selama tiga minggu lagi. Dan hanya selepas tempoh ini, anda boleh kembali ke rejimen latihan yang biasa, secara beransur-ansur termasuk gerakan menekan dan daya tarikan dalam program latihan. Lebih baik - dalam simulator, dengan berat sederhana atau sekata.

Push-up, penekanan overhead, push-up handstand dan latihan pada bar yang tidak rata atau penarikan pada bar atau cincin mendatar masih dilarang. Selama tempoh pemulihan ini, yang panjangnya empat minggu, kami secara beransur-ansur meningkatkan bobot dalam gerakan menarik dan menekan, kami bekerja terutamanya pada simulator. Kami mengepam otot-otot deltoid dan otot-otot pemutar setiap senaman, lebih baik pada awalnya.

Tahap tiga

Selepas peringkat empat minggu, anda boleh terus bekerja dengan berat percuma. Lebih baik memulakan dengan barbel, dan hanya kemudian bekerja dengan berat dan dumbbell. Setelah menguasai pergerakan dengan mereka, anda boleh mula bekerja dengan berat badan anda semula..

Pencegahan dislokasi bahu terdiri daripada penguatan sistematik otot rotator cuff menggunakan latihan yang dijelaskan pada tahap pertama pemulihan, dan bekerja dengan setiap kumpulan otot secara berasingan. Perhatian khusus harus diberikan kepada bahagian belakang otot deltoid, yang bertanggungjawab untuk kestabilan tiang posterior kapsul sendi bahu..

Anda tidak boleh mula melatih delta dengan bobot besar dan latihan bangku / D sebagai pemanasan, sangat berguna untuk mengepam setiap rasuk secara berasingan, melakukan latihan untuk rotator cuff.

Latihan Kecederaan

Oleh kerana tidak sukar untuk difahami dari perkara di atas, latihan yang paling traumatik di CrossFit adalah unsur gimnastik yang dilakukan pada gelang dan di bar yang tidak rata, ragut, bersih dan tersentak dan latihan yang mengarah ke arahnya, berjalan dan tangan.

Walau bagaimanapun, tidak ada latihan yang akan membahayakan anda jika anda melakukan aktiviti dengan bijak dan seimbang. Elakkan tekanan sehala, kembangkan badan anda secara harmoni dan sihat!

Pertolongan cemas untuk kebiasaan dislokasi bahu dan rawatan

Penyimpangan patologi yang terbentuk di bawah pengaruh kecederaan primer pada anggota atas disebut "kebiasaan dislokasi bahu." Usaha fizikal yang tidak signifikan, pergerakan tangan yang cedera secara tiba-tiba mencetuskan kambuh penyakit ini. Penyakit ini tidak diprovokasi oleh trauma luaran dan tindakan ganas - ayunan tajam menyebabkan kehelan kedua.

Maklumat am

Pakar membezakan beberapa jenis anomali:

  1. Jenis kongenital - adalah hasil kelahiran anak yang sukar dan wujud sejak bayi dilahirkan;
  2. Tidak trauma - terbentuk di bawah pengaruh penyakit pihak ketiga dan proses patologi;
  3. Traumatik - direkodkan sekiranya berlaku kecederaan mekanikal, akibat pendedahan daya luaran.

Sumber utama patologi

Prasyarat untuk berlakunya kehelan kebiasaan bahu adalah faktor-faktor tertentu:

  • Kerosakan integriti tisu sendi;
  • Kecacatan di bahagian belakang kepala bahu;
  • Fraktur yang didiagnosis lewat di kawasan ini;
  • Rejimen terapi yang tidak betul untuk trauma awal anggota atas;
  • Beban yang rumit dan dilarang - pada masa terapi untuk kecederaan primer;
  • Struktur sendi bahu yang tidak normal;
  • Mobiliti sendi yang tidak normal;
  • Ukuran kepala humerus yang tidak sesuai - berkaitan dengan artikulasi;
  • Peregangan patologi kapsul sendi;
  • Ketidakstabilan organ yang berkaitan dengan usia atau penyakit;
  • Kelemahan tisu otot di sekitar kawasan masalah;
  • Lumpuh.

Kehelan kebiasaan bahu berkembang pada masa kanak-kanak sebagai akibat daripada pengendalian orang dewasa yang ceroboh - mengangkat dengan satu tangan, sentakan tajam.

Manifestasi simptomatik

Definisi penyimpangan patologi dilakukan mengikut tanda-tanda individu:

  • Sakit berterusan di kawasan yang terjejas;
  • Deformasi bahu, kelihatan tanpa alat luar (sinar-X, ultrasound);
  • Penurunan fungsi motor sendi yang berpenyakit;
  • Kehilangan kepekaan anggota badan atas dan sensasi yang menyakitkan - dengan kerosakan pada saraf pada masa trauma;
  • Pembentukan hematoma dan pembengkakan teruk di tapak sendi yang rosak;
  • Sensitiviti menurun di seluruh kawasan bahu.

Semua manifestasi simptomatik ini jelas ditunjukkan dalam tempoh dislokasi berulang primer. Tanda-tanda pudar dari masa ke masa dan secara beransur-ansur hilang.

Penjagaan utama

Pertolongan cemas harus diberikan secepat mungkin. Campur tangan tepat pada masanya meningkatkan kemungkinan pemulihan sendi yang rosak dengan cepat.

Tindakan utama melibatkan pelekapan anggota atas yang terjejas - untuk menghentikan proses selanjutnya. Untuk membuat pergerakan, ia dibenarkan menggunakan cara yang ada - pembalut perubatan, pembalut, kepingan tisu. Satu hujung pembalut yang dibuat terpaku pada paras leher pesakit, yang kedua berfungsi sebagai sokongan untuk anggota badan yang bengkok.

Keadaan ini akan membolehkan anda mengelakkan pergerakan spontan dan melindungi daripada pertumbuhan sindrom kesakitan yang berlaku di bawah pengaruh gelombang tangan. Langkah seterusnya melibatkan penggunaan ubat penahan sakit - Benalgina, Pentalgina, Miga.

Sekiranya sensasi menyakitkan lemah, maka kompres sejuk digunakan pada kawasan masalah untuk menekannya. Kaedah ini akan membantu mencegah berlakunya lebam dan menghentikan pertumbuhannya. Semasa menggunakan botol air panas dengan ais, seseorang tidak boleh lupa bahawa masa manipulasi berterusan yang dibenarkan tidak boleh melebihi 20 minit - untuk mengelakkan timbulnya luka bakar yang sejuk.

Selepas pemberian rawatan primer, mangsa mesti dibawa ke klinik atau hospital tempatan.

Terapi

Setelah tiba di kemudahan perubatan dan mengesahkan diagnosis "kebiasaan dislokasi bahu", mangsa diberi terapi simptomatik. Rawatan konservatif merangkumi kesan perubatan, fisioterapi dan terapi senaman. Pesakit disarankan untuk mengambil ubat berikut:

  1. Ubat dengan spektrum tindakan anestetik;
  2. Ubat anti-radang bukan steroid - untuk mengurangkan tahap proses keradangan dan menekan manifestasi sindrom kesakitan;
  3. Chondroprotectors - direka untuk menguatkan ligamen sendi, tisu tulang rawan dan meningkatkan proses metabolik di kawasan yang terjejas;
  4. Terapi vitamin - penggunaan sediaan multivitamin, dengan dominasi kalsium.

Untuk menghilangkan tanda-tanda lesi akut - sensasi menyakitkan, edema yang jelas dan pendarahan tempatan - ubat luaran digunakan, dibuat dalam bentuk salap, gel dan semburan.

Semua temu janji dilakukan secara individu, dengan mengambil kira keadaan umum sendi yang terjejas, kesejahteraan pesakit dan hasil pemeriksaan diagnostik.

Prosedur fisioterapi dijalankan untuk meningkatkan fungsi peredaran darah tempatan, mempercepat proses memperbaiki tisu yang rosak, dan menekan rasa sakit. Bagi pesakit yang mengalami dislokasi bahu, rawatan dengan manipulasi berikut adalah disyorkan:

  • Balut lumpur dan parafin;
  • Magnetoterapi;
  • Elektroforesis;
  • Pendedahan UHF;
  • Fonoforesis;
  • Terapi laser;
  • Sesi urut.

Teknik di atas diperlukan untuk mempercepat proses pertumbuhan semula tisu yang terjejas dan memulihkan keadaan sendi yang stabil. Kelas terapi senaman memainkan peranan penting dalam terapi trauma yang kompleks. Latihan yang disesuaikan secara individu dirancang untuk:

  • Untuk menghilangkan kekejangan;
  • Meningkatkan nada umum tisu otot;
  • Normalisasi keadaan sendi yang berpenyakit;
  • Pemulihan prestasi bersama.

Tempoh terapi konservatif biasanya tidak melebihi tiga bulan kalendar.

Campur tangan pembedahan

Mereka adalah antara pengaruh yang paling berkesan pada sendi yang rosak, dengan kehelan kebiasaan. Manipulasi adalah wajib dalam keadaan berikut:

  1. Sekiranya pesakit mengalami kecederaan bahu trauma kronik;
  2. Dengan berulang berulang - lebih daripada tiga kegagalan dalam satu tahun;
  3. Keberkesanan sedikit atau tidak ada dari ubat yang digunakan.

Pemilihan campur tangan pembedahan secara langsung bergantung pada petunjuk keparahan kecederaan, jangka masa penyakit ini, dan perbezaan individu dalam tubuh pesakit..

Untuk menyembuhkan kehelan bahu yang biasa, jenis operasi berikut ditetapkan:

  • Manipulasi untuk menguatkan kapsul sendi yang bermasalah;
  • Pemulihan dengan bantuan plastik tendon dan tisu otot - untuk menghilangkan ketidakseimbangan, perubahan ukurannya ditetapkan;
  • Rawatan kecacatan yang ada pada tisu tulang - sokongan khas digunakan untuk campur tangan.

Intervensi pembedahan sering dilakukan dalam bentuk teknik gabungan. Pemulihan jenis ini dianggap paling berkesan dan memungkinkan untuk operasi dengan kerugian paling sedikit bagi tubuh pesakit - pilihan invasif minimum.

Semasa menetapkan arthroscopy, pakar membuat dua tusukan kecil, yang memungkinkan semua manipulasi yang diperlukan dilakukan melalui mereka. Kaedah-kaedah ini dapat mengurangkan masa keseluruhan tempoh selepas operasi dengan ketara. Dimensi pembedahan tidak dijalankan dengannya.

Teknik yang dilakukan dengan betul akan mencegah perkembangan proses patologi yang berulang, kerosakan pada saluran darah, ujung saraf dan tendon secara tidak sengaja. Matlamat utama campur tangan pembedahan adalah untuk menormalkan fungsi sendi yang berpenyakit, mengembalikan petunjuk standard aktiviti motor.

Tempoh selepas operasi

Selepas tamatnya campur tangan pembedahan, anggota badan yang terkena dipasang dengan pembalut khas untuk mengecualikan kemungkinan pergerakan tidak sengaja. Tempoh pemakaian berbeza dari satu minggu hingga satu bulan kalendar - lamanya bergantung pada tahap kerosakan dan pilihan manipulasi pembedahan.

Jumlah masa pemulihan adalah hingga tiga bulan. Pada masa ini, pesakit harus berhati-hati untuk mengelakkan beban luaran di kawasan tali pinggang bahu. Kegiatan fizikal penuh tidak muncul lebih awal setahun selepas campur tangan.

Waktu pemulihan bertujuan menyatukan kesan positif, mencegah kemungkinan akibat dan mempercepat pertumbuhan semula kawasan yang bermasalah. Dalam proses pemulihan, pesakit disyorkan rawatan:

  • Sesi urut;
  • Prosedur fisioterapeutik;
  • Merangsang tisu otot menggunakan arus frekuensi rendah;
  • Magnetoterapi;
  • Fonoforesis dengan penggunaan ubat anestetik;
  • Terapi senaman berterusan.

Kelas dijalankan sekiranya tidak ada sensasi yang menyakitkan semasa kecederaan. Manipulasi fisioterapeutik yang paling sesuai dipilih oleh doktor secara individu - mengikut keadaan badan setelah operasi sebelumnya.

Kemungkinan akibat patologi

Dengan pengabaian proses patologi yang berpanjangan, rejimen terapi yang tidak betul yang ditetapkan, hasil negatif dari dislokasi kronik sendi bahu dapat terbentuk:

  • Kejadian penyimpangan ini secara berkala - tanpa adanya sebab sebenar;
  • Perubahan atropik pada tisu otot yang berdekatan;
  • Sindrom nyeri berterusan di kawasan yang terjejas;
  • Penurunan fungsi motor sendi;
  • Pembentukan ketidakstabilan organ patologi;
  • Perubahan yang dapat dilihat di kawasan yang terjejas - kecacatan tempatan;
  • Perubahan struktur di bahu.

Dislokasi bahu kebiasaan merujuk kepada proses negatif yang memerlukan bantuan profesional. Diagnosis masalah yang tepat pada masanya, terapi yang diresepkan dengan betul akan memungkinkan pesakit untuk mencegah perkembangan komplikasi yang mungkin terjadi, pembentukan penyakit yang berulang dan, dalam waktu yang dipercepat, akan mengembalikannya ke kehidupan normal..

Percubaan untuk rawatan diri akan membawa kepada akibat negatif, diselesaikan dengan bantuan campur tangan pembedahan.

Dislokasi bahu: gejala dan rawatan. Cara mencegah kecederaan semula

Bahu dalam tubuh manusia terletak di antara sendi bahu dan siku dan merupakan bahagian yang paling mudah bergerak di dalam badan. Pergerakan pemanjangan lenturan dilakukan dengan bahu, objek diangkat, tangan dapat mencapai pelbagai permukaan kerana sifat sendi bahu. Pada masa yang sama, pergerakan sendi bahu yang unik menjadikannya berisiko mengalami kecederaan. Dislokasi tulang bahu adalah perkara biasa dalam perubatan. Statistik menunjukkan bahawa separuh daripada semua kehelan adalah kecederaan bahu.

Anatomi

Sendi bahu dibentuk oleh kepala humerus dan rongga glenoid skapula. Kedua-dua elemen tulang saling berkaitan 100% bentuknya. Agar bahu dapat melakukan pergerakan dalam bidang yang berbeza, strukturnya mengandaikan adanya jarak antara elemen artikulasi. Otot, tendon, ligamen artikular dan tisu penghubung memberikan penstabilan tertentu pada kepala humerus. Pada masa yang sama, rongga glenoid secara praktikal tidak mempunyai sokongan tulang, yang menyebabkan kerosakan sering berlaku.

Dengan mengambil kira struktur sendi bahu, dislokasi bahu adalah kehilangan hubungan antara permukaan artikulasi kepala humerus dan rongga glenoid. Hasilnya adalah penghentian fungsi normal kawasan bahu. Pada orang dewasa, gejala keparahan yang berbeza-beza diperhatikan. Bahu kelihatan tidak wajar, tidak simetri dengan yang sihat. Mungkin terlalu diturunkan ke bawah atau, sebaliknya, dinaikkan secara berlebihan di atas kedudukan normal.

Gejala

Kehelan bahu berlaku kerana pelbagai sebab. Simptomatologi adalah sama untuk semua jenis kecederaan tersebut, tetapi dengan beberapa kekhasan. Pertama sekali, perlu dinyatakan gejala kecederaan baru yang baru sahaja berlaku:

  • batasan atau ketidakupayaan untuk menggerakkan tangan di kawasan bahu sensasi menyakitkan timbul walaupun dengan pergerakan pasif, ada perasaan tahan lasak,
  • pembengkakan tisu lembut di sekitar kawasan yang cedera,
  • sindrom kesakitan, bergantung kepada keparahan kecederaan, bahu dan skapula, tulang selangka, lengan boleh sakit,
  • penampilan anggota badan yang cedera tidak wajar,
  • mati rasa jari, kehilangan kepekaan, lebam, yang menunjukkan bahawa ujung saraf dicubit.

Punca kecederaan kronik tidak dislokasi. Dalam situasi seperti itu, proses keradangan kronik berkembang, serta penyatuan bebas tisu tulang di kawasan kerosakan. Sebagai hasil daripada peleburan yang tidak betul, pertumbuhan kord berserat terbentuk, yang membetulkan sendi bahu dalam kedudukan yang salah dari sudut pandangan anatomi. Kawasan yang cedera tidak menyebabkan rasa sakit atau bengkak. Semua ini menyekat atau mengganggu pergerakan normal pada sendi dan anggota badan..

Sekiranya terdapat subluksasi sendi bahu, maka selain rasa sakit dan batasan aktiviti motorik, mangsa juga bimbang akan kemerahan pada kulit, peningkatan suhu di kawasan kerosakan.

Cara mengenal pasti bahu yang terkeluar

Tidak kira bahagian tangan mana yang cedera berlaku: bahu kanan atau kiri. Gejala dan tanda adalah sama di kedua-dua belah pihak. Untuk menentukan kehadiran dislokasi, pertama sekali, doktor memeriksa bahu dengan palpasi, menentukan diagnosis anggapan. Juga, doktor mesti memeriksa nadi pada kedua-dua belah tangan untuk mengecualikan kecederaan vaskular. Selepas itu, mangsa dihantar untuk x-ray. Sekiranya perlu, lantik kaedah diagnostik tambahan.

Sebab-sebab kehelan

Penyebab terkilirnya tulang sendi bahu boleh dibahagikan kepada trauma dan patologi. Punca patologi:

  1. penyakit yang mempengaruhi keadaan tulang dan sendi: arthritis, arthrosis,
  2. ciri struktur anatomi tulang dan sendi mereka,
  3. keabnormalan kongenital, seperti hipermobiliti sendi.

Penyebab traumatik termasuk:

  • pukulan, jatuh pada lengan yang diluruskan, dilanjutkan atau diculik,
  • pergerakan sendi bahu secara tiba-tiba,
  • senaman yang tidak betul, kecederaan latihan.

Berisiko adalah atlet yang secara aktif dan kerap memuatkan tali pinggang bahu: perenang, pemain tenis, pemain bola tampar.

Pengelasan

Jenis kerosakan dikelaskan mengikut banyak ciri, mekanisme tindakan, masa.

Mengikut tahap anjakan:

  • kehelan,
  • subluksasi sendi bahu atau dislokasi artikulasi kepala humerus dan rongga glenoid (dalam kes ini, titik hubungan permukaan sendi bahu tetap ada).

Bergantung pada masa kecederaan, perkara berikut dibezakan:

  1. dislokasi kongenital, yang berlaku sama ada akibat dari kelainan intrauterin, atau akibat trauma kelahiran pada bayi baru lahir,
  2. diperoleh.

Item yang dibeli dibahagikan kepada:

  • trauma kerana trauma,
  • kebiasaan terkehel, yang berlaku kerana penguatan otot dan tendon bahu yang lemah selepas kecederaan.

Menurut lokasi kepala humerus yang terlantar, terdapat:

  1. kehelan bahu anterior,
  2. dislokasi bahu bahagian belakang,
  3. kehelan rendah diri.

Pada masa terdedah pada bahu:

  • kehelan kronik: kerosakan berlaku lebih dari tiga minggu yang lalu,
  • kehelan basi: tiga hari hingga tiga minggu,
  • segar: sehingga tiga hari berlalu sejak kecederaan.

Juga dikelaskan kepada:

  1. kehelan utama,
  2. dislokasi bahu kronik secara patologi.

Diagnostik

Diagnosis dapat diramalkan berdasarkan data pemeriksaan awal. Untuk menentukan diagnosis yang tepat, untuk menentukan jenis dislokasi, penting untuk melakukan kajian instrumental.

Kaedah diagnostik merangkumi:

  1. Sinar-X (dua unjuran) adalah wajib. Tanpa itu, mustahil untuk memperbaiki kehelan atau melakukan manipulasi lain untuk rawatan..
  2. Tomografi yang dikira mengesan lokasi dan anjakan kepala humerus, patah tulang atau patah tulang.
  3. MRI membantu anda melihat permukaan yang menarik dengan lebih tepat dan jelas.
  4. Ultrasound dilakukan jika kapal yang dicubit disyaki memvisualisasikan cairan pada sendi.

Penting untuk menjalani pemeriksaan setelah dislokasi, kerana kecederaan yang diabaikan dapat sembuh dengan tidak betul dan menyebabkan operasi untuk menormalkan fungsi.

Rawatan kehelan bahu

Rawatan bergantung pada apa yang ditunjukkan oleh sinar-x, masa perawatan, dan adanya komplikasi. Matlamat traumatologist adalah untuk memulihkan fungsi sendi dan meminimumkan akibatnya.

Setelah diperiksa, doktor akan membetulkan kehelannya, sekiranya keadaan mangsa mengizinkannya. Terdapat banyak kaedah pengurangan dislokasi, bergantung pada gambaran klinikal dan keadaan pesakit..

Sekiranya anda berjumpa doktor pada jam-jam pertama selepas kecederaan, akan lebih mudah dan cepat untuk meletakkan bahu anda. Apabila pertolongan dicari kemudian, otot-otot di sekitar sendi menguncup, dan menjadi lebih sukar untuk membetulkannya. Sekiranya kaedah utama tidak memberikan hasil, begitu juga dengan kecederaan lama, mangsa memerlukan pembedahan. Subluksasi bahu diperlakukan dengan cara yang sama..

Selepas meletakkan semula, penting untuk melumpuhkan lengan yang cedera dengan pelekat atau pembalut. Sebaik sahaja plaster dikeluarkan, pesakit diberi kursus pemulihan wajib..

Pertolongan cemas

Pertolongan cemas untuk disyaki kehelan diberikan sebaik sahaja kecederaan pada anggota badan. Langkah utama adalah:

  1. letakkan mangsa dalam kedudukan yang sama rata, gerakkan anggota badan,
  2. dalam keadaan akut, hubungi ambulans atau segera hubungi pusat traumatologi,
  3. berikan ubat penahan sakit kepada seseorang,
  4. pasangkan tangan yang cedera dan ikat dengan sapu tangan, sapu tangan, atau kain lain yang berguna ke badan,
  5. jika boleh, sapukan ais atau sejukkan bahagian badan yang rosak, pastikan radang dingin tidak terjadi pada tisu anggota badan, kerana ini, keluarkan objek penyejuk setiap seperempat jam.

Dalam keadaan apa pun anda tidak boleh meletakkan bahu anda sendiri. Tindakan seperti itu boleh menyebabkan mangsa lebih parah..

Doktor mana yang harus dirujuk

Apabila ambulans tidak diperlukan, mangsa mesti dibawa ke jabatan trauma sejurus selepas kemalangan. Dislokasi bahu adalah tanggungjawab traumatologist ortopedik. Sekiranya terdapat komplikasi, diperlukan perundingan dengan pakar neurologi, pakar bedah.

Rawatan konservatif

Langkah-langkah untuk memulihkan fungsi motor bahu termasuk pengurangan dislokasi tertutup dan pengenaan pembalut khas atau pelempar plaster.

Kaedah pengurangan yang berkesan: kaedah Janelidze, Kocher, Hippocrates, Mukhin-Mota. Mereka dilakukan dari posisi tubuh yang berlainan, baik dalam posisi terlentang, ketika duduk atau berdiri.

Pertama, prosedur dilakukan di bawah anestesia tempatan. Sekiranya tidak berjaya, usaha dilakukan untuk melakukan pengurangan tertutup di bawah anestesia umum..

Selepas ini, imobilisasi anggota badan adalah wajib sehingga satu bulan menggunakan plaster cast atau pembalut Dezo. Tahap rawatan penting ini mewujudkan keadaan untuk penyembuhan tisu yang cepat dalam keadaan rehat sepenuhnya. Anti-radang juga diresepkan dan pembalut penyejuk digunakan untuk menghilangkan rasa sakit. Selepas pengurangan, rasa sakit biasanya hilang dengan cepat. Langkah terakhir yang paling penting untuk pemulihan adalah pemulihan.

Keadaan dengan penempatan semula kehelan kebiasaan jauh lebih rumit. Inti masalahnya terletak pada ketidakstabilan sendi kerana pemulihannya tidak mencukupi. Bahu tidak bersedia untuk beban biasa, dari mana kerosakan sekejap dan berulang berulang berlaku. Patologi ini dirawat dengan segera..

Rawatan operasi

Bahu yang terkilir memerlukan pembedahan ketika terapi asas tidak berfungsi. Di samping itu, pembedahan diperlukan untuk ketidakstabilan kronik kepala humerus. Beberapa jenis operasi diketahui: Turner, Putti, Bankart, Boychev. Mereka berbeza dalam kaedah melakukan, tahap pencerobohan, trauma dan masa pemulihan. Pembedahan Bankart dianggap paling tidak trauma dan invasif minimum kerana penggunaan arthroscope.

Jenis pembedahan lain boleh dipilih oleh doktor yang hadir berdasarkan gambaran umum mengenai rawatan dan komplikasi.

Pemulihan selepas pembedahan berkaitan dengan petunjuk kesihatan individu pesakit. Pemulihan biasanya memakan masa sehingga 6 minggu.

Pemulihan

Semua tulang di dalam tubuh manusia boleh rosak. Jangan memandang rendah akibat kecederaan. Adalah sangat penting untuk menyelesaikan pemulihan sepenuhnya dan mengikuti semua cadangan doktor.

  • terapi ubat,
  • fisioterapi,
  • Terapi senaman,
  • urut.

Proses penyembuhannya cukup lama:

  1. Pergerakan pertama dilakukan dua hari selepas pemberian bantuan dan penggunaan plaster. Pergerakan tangan lancar, tidak tiba-tiba. Beban secara beransur-ansur meningkat dan pilihan pergerakan mengembang. Pada masa yang sama, doktor menetapkan fisioterapi.
  2. Setelah menanggalkan pakaian yang tidak bergerak, peringkat seterusnya bermula, berlangsung sehingga dua minggu. Pembalut sokongan dibiarkan di bahu. Urutan dibenarkan. Senaman lembut, pergerakan bahu atas dan bawah dibenarkan.
  3. Pemulihan terakhir akan berlaku dalam enam bulan. Dalam tempoh ini, latihan dengan pemberat dilakukan sudah dalam batas yang munasabah. Dengan meningkatkan beban secara beransur-ansur, bahu dipulihkan dengan lancar.

Fisioterapi

Bersama dengan latihan selepas dislokasi, fisioterapi mempunyai kesan yang baik dan memberi kesan positif dalam bentuk pengurangan edema, melegakan kesakitan, memperbaiki peredaran darah, membekalkan tisu dengan oksigen dan mempercepat proses pemulihan..

  1. magnetoterapi nadi intensiti rendah / tinggi,
  2. krioterapi,
  3. inductothermy,
  4. parafin,
  5. elektroforesis.

Penggunaan satu atau lain kesan fisioterapeutik hanya mungkin setelah berunding dengan doktor yang hadir, kerana semua prosedur ini mempunyai kontraindikasi sendiri.

Pada kanak-kanak

Dislokasi sendi bahu pada kanak-kanak boleh menjadi kongenital atau trauma. Dalam kes-kes di mana kecederaan kelahiran telah berlaku, atau selama tempoh perkembangan intrauterin, anak itu mengalami patologi sendi, mereka berbicara tentang kecederaan kongenital.

Sekiranya bahu yang terkelupas pada anak telah terjadi akibat kecederaan atau kejatuhan, kesannya, maka kita bercakap mengenai jenis kecederaan yang traumatik. Pada bayi, kecederaan seperti itu berlaku semasa bermain aktif atau semasa bersukan. Penyebab tambahan penyakit seperti itu adalah kelebihan berat badan dan keturunan anak..

Gejala serupa dengan yang dilihat pada orang dewasa. Terapi dijalankan mengikut prinsip yang sama. Pemulihan memainkan peranan penting dalam membantu sendi pulih sepenuhnya.

Komplikasi

Komplikasi yang paling kerap berlaku adalah penempatan semula. Pemulihan sering diabaikan oleh orang. Kesalahan ini menghalang sendi akhirnya pulih, dan akibatnya, kecederaan berulang tidak dapat dielakkan, yang menyebabkan penampilan biasa. Satu-satunya pilihan di jalan pemulihan adalah pembedahan.

Pencegahan

Semakin kuat tali pinggang bahu, semakin rendah risiko kecederaan. Oleh itu, petunjuk utama dalam pencegahan patologi ini adalah aktiviti sukan biasa, gaya hidup sihat, dan tidak boleh menerima ubat-ubatan sendiri sekiranya berlaku kecederaan. Latihan harus dilakukan dengan semua kumpulan otot untuk membentuk badan otot yang kuat.

Kehelan bahu: pertolongan cemas, rawatan dan pemulihan

Sendi bahu mempunyai gerakan yang luas dan merupakan tempat yang paling biasa untuk dislokasi dan subluksasi. Menurut statistik, paling kerap lelaki berumur 10 hingga 20 tahun dengan dislokasi bahu.

Sekiranya anda mengesyaki bahu yang terkeluar, anda harus segera mendapatkan bantuan perubatan yang berkelayakan. Semakin lama anda menangguhkan lawatan ke traumatologist, semakin banyak peluang untuk pembentukan dislokasi kebiasaan, di mana kepala sendi akan "keluar" walaupun dengan kecederaan ringan atau pergerakan tangan.

Apabila timbul?

Situasi yang paling biasa berlaku apabila dislokasi bahu adalah:

  • Jatuh pada lengan yang diluruskan.
  • Kesan di kawasan sendi bahu.
  • Mencuba untuk mengelakkan kejatuhan dengan menggenggam penopang di atas tali pinggang bahu, seperti pagar di tangga yang licin.
  • Pergerakan tidak wajar ketika mengangkat berat (terutamanya dengan satu tangan).

Gejala

Semasa kecederaan, sakit akut berlaku pada sendi bahu. Sekiranya tangan diangkat, ia jatuh dengan sukar ke kedudukan asalnya..

Mobiliti pada sendi bahu sejurus selepas kecederaan dibatasi dengan ketara: mangsa mengadu sakit semasa bergerak, perasaan penyumbat di bahu, klik, dll..

Semasa diperiksa, sendi bahu kelihatan tidak wajar, mustahil atau sukar dirasakan di bawah kulit tuberkul besar humerus, yang mudah dirasakan di bahagian yang sihat.

Mangsa menurunkan bahu yang cedera dan memegangnya dengan tangan yang baik.

Pertolongan cemas

Oleh kerana dislokasi bahu sering menyebabkan kecederaan pada tulang (patah tulang, retak), otot dan saraf, anda tidak harus berusaha membetulkan sendiri kehelan tersebut. Tindakan yang tidak memenuhi syarat dapat memperburuk keadaan dan mengakibatkan komplikasi yang tidak menyenangkan.

Tindakan pertolongan cemas:

  • Dengan bantuan alat improvisasi (pembalut, selendang, tuala, pakaian, dll.), Sapukan pembalut saputangan yang akan memperbaiki bahu dan mengurangkan beban pada sendi bahu.
  • Sekiranya tidak ada luka, selsema dapat disapu pada bahu - ini akan mengurangkan bengkak dan sakit.
  • Sekiranya boleh, anda boleh memberi ubat anestetik kepada mangsa (analgin, tempalgin, ketorol, dll.).
  • Memastikan pengangkutan mangsa ke hospital.

Apa yang akan dilakukan oleh doktor?

Rawatan untuk dislokasi harus merangkumi sinar-x atau ujian pencitraan lain sebelum dan selepas dislokasi dikurangkan. Dengan menggunakan kaedah ini, adalah perlu untuk mengecualikan kehadiran kecederaan tulang dan otot yang bersamaan, yang berlaku pada 40% pesakit yang meminta pertolongan dengan bahu yang terkeluar.

Ujian kepekaan menghilangkan kecederaan saraf periferal.

Setelah semua prosedur diagnostik, doktor akan mula membetulkan kehelannya. Sekiranya kehelan bahu tidak rumit oleh patah tulang, maka manipulasi dilakukan di bawah anestesia tempatan. Dalam beberapa kes, kehelan disesuaikan secara bebas sudah pada tahap memperkenalkan anestetik ke rongga sendi. Sekiranya ini tidak berlaku, salah satu daripada beberapa kaedah pengurangan dislokasi akan digunakan. Ini adalah prosedur yang cepat dan agak tidak menyakitkan yang tidak perlu ditakuti.

Sekiranya kecederaan itu rumit, dan dislokasi rumit oleh patah tulang, doktor boleh menjalani pembedahan di bawah anestesia umum, dengan syarat tidak ada kontraindikasi untuknya..

Setelah dislokasi dikurangkan, sinar-X kawalan sendi bahu diambil dan pembalut fiksasi digunakan, yang tidak boleh dikeluarkan selama 3-4 minggu setelah kecederaan.

Pemulihan

Ini adalah langkah wajib, kerana ligamen yang diregangkan oleh kecederaan mesti kembali ke keadaan semula dan memperbaiki sendi dengan selamat.

Pemulihan dilakukan dalam jangka masa yang lama dan tidak boleh dipaksa.

Kompleks latihan fisioterapi diresepkan, yang tujuannya adalah untuk menguatkan otot-otot tali pinggang bahu, memulihkan alat ligamen, mencegah pembentukan dislokasi kebiasaan dengan pemulihan serentak mobiliti sendi bahu.

Semasa proses pemulihan, fisioterapi dan urut boleh diresepkan.

Sekiranya anda menemui ralat, sila pilih potongan teks dan tekan Ctrl + Enter.

Dislokasi sendi bahu (bahu). Punca, gejala, jenis, pertolongan cemas dan pemulihan

Dislokasi bahu adalah keadaan patologi di mana permukaan artikular humerus dan skapula sepenuhnya atau sebahagian (subluksasi) terputus. Dalam kes ini, di bawah pengaruh tulang yang dipindahkan, pecahnya beg artikular dan alat ligamen dari kawasan yang sesuai dapat diperhatikan. Walaupun terdapat kepercayaan yang popular, dislokasi sendi yang terbentuk oleh klavikula dan skapula tidak termasuk dalam kategori patologi traumatologi ini.


Dislokasi bahu adalah terkehelnya sendi besar dalam amalan perubatan. Menurut beberapa statistik, penyakit ini berlaku pada 50-60% daripada jumlah dislokasi. Ini disebabkan oleh beberapa ciri anatomi dan fisiologi kawasan ini, yang menentukan potensi fungsional dan strukturnya. Sendi bahu, yang merupakan sendi bergerak dua tulang, adalah sendi yang paling mudah bergerak dalam sistem muskuloskeletal manusia, kerana ia mampu melakukan pergerakan amplitud besar di semua bidang. Struktur ini memastikan prestasi anggota atas, tetapi secara signifikan melemahkan sendi itu sendiri.

Sendi bahu berisiko tinggi terkehel kerana alasan berikut:

  • tahap pergerakan sendi yang tinggi;
  • kawasan hubungan yang agak kecil antara permukaan artikular;
  • kapsul sendi yang agak besar;
  • kapsul sendi agak nipis;
  • kecederaan anggota badan yang kerap semasa jatuh.
Dalam kebanyakan kes, dislokasi bahu adalah akibat dari kesan faktor traumatik yang kuat pada anggota atas dan sendi. Ini boleh berlaku jika anda jatuh dengan tangan terentang, dipanjangkan atau diculik..

Dengan latar belakang tahap kebebasan sendi bahu yang tinggi, beberapa pilihan untuk pemindahan humerus berhubung dengan rongga glenoid skapula adalah mungkin. Walau bagaimanapun, walaupun terdapat beberapa kemungkinan kedudukan, pemindahan tulang anterior berlaku pada hampir 98% kes..

Orang yang pernah mengalami kehelan sendi bahu pada masa lalu sering kali berhadapan dengan masalah kehelan berulang atau kebiasaan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa semasa trauma awal pecahnya beg artikular dan alat ligamen terjadi, atau dengan fakta bahawa dislokasi diselaraskan dan disembuhkan dengan tidak betul.

Dislokasi sendi bahu jarang menjadi ancaman serius bagi kehidupan manusia. Walau bagaimanapun, jika patologi ini digabungkan dengan patah tulang humerus atau skapula, kerosakan traumatik pada tisu lembut, saluran darah besar dan saraf yang terletak di sekitarnya mungkin berlaku..

Dislokasi bahu adalah patologi yang agak serius yang memerlukan rawatan yang mencukupi dan pengurangan yang betul, kerana ketidakpatuhan terhadap syarat-syarat ini atau pelaksanaannya oleh pegawai yang tidak berkelayakan dapat menyebabkan sejumlah komplikasi, termasuk kecacatan.

Anatomi bahu

Sendi bahu memberikan hubungan fleksibel antara anggota badan atas bebas dan tali pinggang anggota badan atas yang terbentuk oleh skapula, klavikula dan otot, ligamen dan tendon yang sepadan.

Keutuhan anatomi, fisiologi dan fungsi sendi bahu disokong oleh struktur berikut:

  • ligamen artikular-humeral;
  • kapsul sendi;
  • otot tali pinggang bahu;
  • tekanan intra-artikular negatif;
  • sendi antara permukaan artikular.
Tulang berikut terlibat dalam pembentukan sendi bahu:
  • Tulang brakial. Ia adalah tulang tubular panjang yang membentuk rangka atas anggota atas yang bebas. Di hujung atasnya terdapat kepala artikular, yang terlibat secara langsung dalam pembentukan sendi bahu. Kepala berbentuk bulat, kerana ia dapat melakukan pergerakan di hampir semua bidang. Kepala bergabung menjadi bahagian tulang yang lebih nipis yang disebut leher anatomi bahu.
  • Skapula. Ini adalah tulang segitiga rata yang terletak di belakang dada, dan pada sudut lateral (luaran) yang merupakan rongga glenoid. Dimensi rongga glenoid relatif terhadap luas kepala humeral cukup kecil untuk memberikan kebebasan pergerakan maksimum pada sendi, tetapi yang melemahkan sendi itu sendiri, kerana ia mengurangkan kawasan hubungan dan kekuatan sendi. Di sepanjang perimeter rongga glenoid terdapat bibir glenoid - pembentukan elastik yang dibentuk oleh tisu tulang rawan, yang berfungsi untuk menguatkan sendi (ia meningkatkan luas rongga, tetapi kerana keanjalannya, ia tidak banyak mempengaruhi pergerakan mobil itu sendiri). Di atas dan di atas rongga glenoid adalah proses coracoid skapula. Di atas dan di belakang rongga glenoid adalah acromion - pertumbuhan tulang yang mengambil bahagian dalam pembentukan sendi dengan klavikula (sendi acromioclavicular).
Tempat bersentuhan permukaan artikular kedua tulang ini dikelilingi oleh beg artikular tisu penghubung (kapsul), yang menjalankan fungsi menjaga struktur sendi, dan juga memastikan keketatannya, yang diperlukan untuk operasi sejumlah mekanisme yang mencukupi. Kapsul dilekatkan pada leher anatomi humerus dan ke pinggir rongga glenoid skapula. Oleh itu, ia merangkumi dan menutupi kepala humerus, permukaan dalaman rongga glenoid skapula, serta bibir glenoid..

Kekuatan tambahan sendi bahu diberikan oleh sejumlah ligamen, serat yang membentang sepanjang kapsul sendi. Walau bagaimanapun, perlu diingat bahawa ligamen bahu agak rapuh dan jumlahnya sedikit. Oleh kerana itu, pergerakan sendi yang tinggi dapat dicapai, tetapi daya tahan terhadap kesan trauma dikurangkan..

Ligamen berikut menguatkan sendi bahu:

  • Ligamen Coracohumeral. Ligamen coracohumeral adalah ligamen berserat yang paling kuat pada sendi bahu. Ia dibentuk oleh serat tisu penghubung yang ditenun ke dalam kapsul artikular, yang terbentang dari proses coracoid skapula ke leher anatomi dan tuberkel besar humerus. Ligamen ini menguatkan bahagian atas dan anterior kapsul sendi.
  • Ligamen sendi-brachial. Terdapat tiga ligamen artikular-humeral, yang memanjang dari bibir artikular sendi bahu hingga leher anatomi humerus. Ligamen ini menguatkan bahagian anterior kapsul sendi. Yang paling penting dalam dislokasi adalah ligamen artikular-humeral bawah, yang paling sering pecah dengan anjakan kepala humerus anterior.
Selain itu, ligamen coracoacromial harus diperhatikan, yang merangkumi dari proses coracoid skapula hingga ke acromion. Ia tidak secara langsung mengambil bahagian dalam pembentukan sendi bahu, namun, ia membentuk lengkungan bahu, dan juga merupakan salah satu mekanisme untuk melindungi sendi dari pengaruh luaran..

Sebagai tambahan kepada alat ligamen, kekuatan sendi bahu ditentukan oleh otot-otot gelang bahu dan tendonnya. Sendi bahu menguatkan otot-otot skapula, pectoralis minor, serta otot-otot bahu (bisep) dan trisep (trisep).

Pergerakan pada sendi bahu dilakukan dalam tiga bidang utama, oleh itu, anggota atas yang bebas dapat melakukan pergerakan yang cukup banyak. Dari sudut pandangan anatomi, sendi bahu dapat berputar di sekitar tiga paksi bersyarat saling tegak lurus utama, masing-masing melewati sendi.

Sendi bahu bergerak di sekitar paksi berikut:

  • paksi menegak (melewati pusat kepala humeral dan diarahkan secara menegak ke bawah);
  • paksi frontal (garis melalui pusat kedua-dua sendi);
  • sumbu sagittal (garis mendatar berjalan dari depan ke belakang melalui pusat sendi).
Sendi bahu mampu melakukan pergerakan berikut:
  • Membawa. Ini adalah nama pergerakan yang dilakukan di sekitar sumbu sagital, di mana anggota atas yang bebas menghampiri badan.
  • Penculikan. Seperti penambahan, ini adalah pergerakan yang dilakukan di sekitar sumbu sagital, tetapi akibatnya anggota atas bergerak jauh dari badan.
  • Fleksi. Ia adalah pergerakan di sekitar paksi depan. Semasa melenturkan, anggota atas yang bebas bergerak ke hadapan.
  • Sambungan. Ini adalah nama pergerakan, akibatnya bahu bergerak ke belakang, sehingga menyimpang dari garis menegak yang dibentuk oleh anggota badan atas dalam kedudukan anatomi normal..
  • Putaran luaran (supinasi). Ini adalah pergerakan di sekitar paksi menegak, dan memanifestasikan dirinya sebagai putaran humerus dan kerangka keseluruhan anggota atas bebas ke arah luar (iaitu, putaran mengikut arah jam untuk bahu kanan, dan berlawanan arah jarum jam untuk kiri).
  • Putaran dalaman (sebutan). Ini adalah pergerakan yang arahnya berpusing ke arah putaran ke luar. Oleh itu, akibat putaran dalaman, humerus berputar di sekitar paksi menegak, yang diarahkan ke arah badan (berlawanan arah jarum jam untuk bahu kanan, searah jarum jam untuk bahu kiri).
Oleh itu, sendi bahu mampu melakukan pergerakan yang cukup banyak. Walau bagaimanapun, pergerakan sendi dibatasi oleh sejumlah struktur anatomi (acromion, proses coracoid skapula), serta oleh ketegangan kapsul sendi dan ligamen sendi bahu. Akibatnya, penculikan bahu dan pergerakan lenturan terhad kepada tahap mendatar. Namun, kerana putaran dan perpindahan skapula, seseorang dapat mengangkat lengannya jauh lebih tinggi.

Penyebab terkehelnya sendi bahu

Dislokasi sendi bahu biasanya timbul akibat kesan traumatik pada salah satu komponen sendi, tali pinggang anggota badan atas atau anggota atas yang bebas, yang boleh berkembang akibat pukulan, kejatuhan, kontraksi atau pergerakan otot yang kuat dan tiba-tiba. Akibatnya, di bawah pengaruh faktor yang merosakkan, permukaan artikular dipindahkan dan kapsul sendi pecah sebahagian atau sepenuhnya. Bergantung pada arah perpindahan humerus berbanding dengan permukaan artikular skapula, beberapa jenis dislokasi dibezakan, yang masing-masing berbeza satu darjah atau yang lain dalam mekanisme kejadian.

Bentuk kehelan sendi bahu berikut berlaku:

  • Kehelan anterior. Perpindahan humerus anterior berlaku paling kerap, dalam hampir 95 - 98% kes di antara semua dislokasi sendi bahu. Dalam jenis kecederaan ini, kepala humerus bergerak ke hadapan di bawah proses coracoid skapula, sementara kehilangan hubungan dengan rongga glenoid skapula. Perpindahan anterior humerus berkembang akibat trauma tidak langsung ke anggota badan atas yang bebas, yang berada dalam kedudukan pemanjangan dan putaran luaran. Dislokasi juga boleh berlaku akibat kesan langsung pada humerus akibat hentakan belakang. Dalam kes yang jarang berlaku, perpindahan boleh berlaku akibat pengecutan otot semasa kejang. Kerosakan kongenital pada tisu penghubung, yang terlibat dalam pembentukan kapsul sendi, boleh menyebabkan dislokasi anterior berulang atau kebiasaan dengan kerosakan minimum pada tisu lembut, saraf dan saluran darah yang berdekatan.
  • Kehelan posterior. Perpindahan posterior kepala humerus dengan dislokasi pada sendi bahu adalah lebih jarang berlaku berbanding anterior, tetapi lebih kerap daripada bentuk patologi lain. Varian dislokasi ini berlaku akibat kedua-dua kecederaan langsung, ketika tempat penekanan kekuatan berada di kawasan anterior sendi bahu, dan tidak langsung, ketika tempat penekanan daya jauh dari sendi (di kawasan lengan bawah, siku, tangan). Dislokasi posterior biasanya berlaku dengan kesan bahu pada lenturan dan putaran dalaman.
  • Kehelan rendah diri. Perpindahan ke bawah kepala humeral relatif terhadap rongga glenoid sangat jarang berlaku. Bentuk kehelan ini berkembang akibat terkena bahu, yang berada dalam posisi penculikan berlebihan (lengan dinaikkan di atas paras mendatar). Akibatnya, humerus dipindahkan di bawah rongga glenoid, memperbaiki anggota badan dalam kedudukan patologi (lengan dinaikkan di atas kepala). Selalunya, dengan anjakan yang lebih rendah, kerosakan pada saluran darah dan saraf berlaku, yang melintas di ketiak.
  • Jenis anjakan lain. Di antara pilihan lain yang mungkin untuk pemindahan humerus, anteroinferior dan dislokasi posterior inferior diperhatikan. Bentuk-bentuk patologi ini agak jarang berlaku dan merupakan gabungan dari bentuk-bentuk perpindahan lain yang sesuai.
Berdasarkan yang disebutkan di atas, kita dapat menyimpulkan bahawa penyebab yang paling biasa terkehel pada sendi bahu, tanpa mengira bentuknya, adalah langsung (kesan sendi itu sendiri) atau kesan trauma tidak langsung.

Dislokasi perlu disebutkan secara khusus, disebabkan oleh penguncupan otot-otot ikat bahu yang kuat dan tajam dengan pergeseran permukaan artikular dan pecahnya alat tendon-ligamen. Mekanisme terkehel sendi bahu sangat jarang berlaku. Dalam beberapa kes, ia boleh menyertai kejang (pengecutan otot yang tidak terkawal) yang disebabkan oleh patologi sistem saraf pusat (epilepsi), keracunan dengan toksin tertentu, dan juga di bawah pengaruh rangsangan elektrik.

Perlu diingat bahawa dalam pelbagai patologi sendi, ligamen, dan juga penyakit tisu penghubung, dislokasi pada sendi bahu boleh berlaku di bawah pengaruh faktor traumatik dengan intensiti yang jauh lebih rendah daripada pada keadaan normal. Selalunya terdapat "kebiasaan" dislokasi bahu, iaitu, keadaan patologi berkembang, di mana perpindahan permukaan artikular menjadi kronik. Kejadian patologi ini dikaitkan dengan kerosakan pada formasi yang memastikan integriti fungsi dan anatomi sendi..

Dislokasi kebiasaan dapat berkembang dengan latar belakang kerosakan pada struktur berikut:

  • tendon otot yang menstabilkan bahu;
  • ligamen bahu;
  • beg bersama;
  • bibir glenoid yang terletak di rongga glenoid skapula.

Dalam sebilangan besar kes, kehelan sendi bahu yang baru muncul disertai dengan kerosakan (pecah atau peregangan) struktur yang disenaraikan. Akibatnya, walaupun selepas pengurangan humerus, sendi kehilangan kestabilan sebelumnya dan terdedah kepada anjakan berikutnya..

Gejala kehelan bahu

Dislokasi sendi bahu adalah patologi yang disertai dengan penampilan sejumlah gejala luaran yang hampir selalu memungkinkan untuk menentukan penyakit ini dengan tepat. Pada dasarnya, ini adalah tanda-tanda yang menunjukkan perubahan struktur dan fungsi sendi, serta perubahan bentuk bahu dan tali pinggang bahu. Dislokasi biasanya disertai dengan sejumlah pengalaman subjektif yang tidak menyenangkan, di antaranya terdapat sensasi yang menyakitkan.

Di antara gejala dislokasi bahu, kumpulan tanda berikut dibezakan:

  • tanda-tanda kehelan sendi bahu;
  • tanda-tanda kehelan bahu yang rumit.

Tanda-tanda sendi bahu yang terkehel

Gejala sendi bahu yang terkeluar boleh sangat bervariasi, tetapi biasanya terdapat rasa sakit, batasan pergerakan, dan kecacatan bahu..

Gejala sendi bahu yang terkeluar:

  • Sakit tajam di kawasan sendi. Sejurus selepas dislokasi, rasa sakit yang tajam berlaku, yang paling ketara jika dislokasi berlaku untuk pertama kalinya. Sekiranya terkehel berulang kali, sindrom kesakitan mungkin kurang jelas atau tidak ada sama sekali. Sensasi menyakitkan dikaitkan dengan pecah dan ketegangan kapsul sendi, yang mengandungi sebilangan besar ujung sakit saraf, serta kerosakan pada otot bahu dan radang ligamen tendon.
  • Sekatan pergerakan pada sendi bahu. Pergerakan aktif aktif pada sendi bahu menjadi mustahil. Dengan pergerakan pasif (dengan bantuan luar), gejala "daya tahan kenyal" dapat ditentukan, iaitu, terdapat beberapa daya tahan elastik terhadap pergerakan apa pun. Hal ini disebabkan oleh fakta bahawa ketika terkeluar, permukaan artikular terlantar dan kehilangan kontak, akibatnya sendi kehilangan fungsinya. "Rintangan musim bunga" adalah hasil pengecutan otot pelindung (sebagai tindak balas kepada kesakitan) dan juga berkaitan dengan ketegangan pada bahagian kapsul dan ligamen sendi yang utuh.
  • Kecacatan yang dapat dilihat pada kawasan sendi bahu. Apabila salah satu sendi bahu terkeluar, kawasan bahu menjadi tidak simetri. Di bahagian yang terkena, perataan sendi diperhatikan, penonjolan yang terbentuk oleh klavikula dan akromion skapula dapat dilihat, dalam beberapa kes, anda dapat melihat atau merasakan kepala humerus yang terlantar.
  • Pembengkakan tisu-tisu di kawasan bahu.Pembengkakan berlaku akibat perkembangan reaksi keradangan yang menyertai pemindahan trauma permukaan artikular. Edema berkembang di bawah pengaruh zat pro-radang yang melebarkan saluran darah kecil dan memudahkan penembusan plasma dan cecair dari tempat tidur vaskular ke ruang antar sel. Di samping itu, dalam beberapa kes, edema mungkin terjadi akibat pemampatan saluran darah besar (vena axillary), kerana ini menghalang aliran keluar cairan, tekanannya meningkat, dan ia mulai meninggalkan lumen pembuluh darah. Edema muncul dengan peningkatan relatif pada bahu yang terjejas dan perkembangan kegemukan (ketika menekan di tempat yang terletak berdekatan dengan struktur tulang padat, tanda kesan berterusan untuk waktu yang lama). Dalam beberapa kes, terdapat pembengkakan seluruh anggota atas yang bebas. Harus diingat bahawa edema yang berkembang dengan latar belakang reaksi keradangan yang reaktif dapat menyebabkan mampatan pada saluran dan saraf bahu, sehingga menyebabkan sejumlah gejala yang tidak menyenangkan (kesemutan dan mati rasa tangan, anggota badan biru) dan bahkan komplikasi yang teruk. Atas sebab ini, sehingga edema hilang, sangat tidak digalakkan untuk menggunakan pembalut tekanan di bahu dan anggota atas yang bebas..
Seperti yang disebutkan di atas, terdapat beberapa bentuk dislokasi bahu, yang berbeza di lokasi perpindahan kepala humeral. Dalam kebanyakan kes, berdasarkan manifestasi luaran, serta beberapa tanda tidak langsung, dapat diasumsikan apa bentuk kehelan pada mangsa.

Dislokasi anterior dicirikan oleh:

  • anggota badan dan bahu atas bebas dalam kedudukan penculikan;
  • bahu dalam kedudukan putaran luaran;
  • kontur bahu sudut berbanding sisi sihat;
  • kepala humerus dapat dirasakan di bawah proses coracoid dan klavikula;
  • mangsa tidak dapat menggerakkan bahu, membuat putaran dalaman, atau menyentuh bahu yang bertentangan.
Dislokasi posterior dicirikan oleh:
  • lengan dipegang dalam kedudukan penambahan dan putaran dalaman;
  • bahu memperoleh kontur sudut, proses coracoid yang menonjol dari skapula dapat dilihat di hadapan;
  • kepala humerus diraba di belakang acromion;
  • mangsa menentang pergerakan penculikan dan putaran luaran.
Dislokasi bawah dicirikan oleh:
  • lengan diculik sepenuhnya dan dibengkokkan pada siku, lengan bawah terletak di atas kepala;
  • kepala humerus dapat dirasakan di bahagian ketiak di bahagian dada.

Tanda-tanda kehelan bahu yang rumit

Dalam beberapa kes, dislokasi bahu disertai dengan perkembangan sejumlah komplikasi, di antaranya bahaya yang paling besar adalah kerosakan pada bundle neurovaskular, serta keretakan humerus dan kerosakan tisu lembut.

Dislokasi bahu boleh menjadi rumit oleh situasi patologi berikut:

  • Kerosakan bankart. Ia berlaku apabila kapsul artikular pecah dalam kombinasi dengan pemisahan bibir artikular anterior. Kerosakan ketara pada bibir artikular sering memerlukan campur tangan pembedahan. Secara luaran, kecederaan ini tidak berbeza dengan kehelan yang tidak rumit, tetapi sensasi kesakitan mungkin lebih kuat.
  • Kerosakan Hill Sachs. Ia berlaku apabila bahagian belakang kepala humeral mengalami keretakan (dengan anjakan anterior) akibat perlanggaran dengan rongga glenoid. Dengan kerosakan ini, beberapa krepitus (keretakan) serpihan tulang dapat diperhatikan, namun, dalam kebanyakan kes, diagnosis patologi ini memerlukan penyelidikan tambahan.
  • Keretakan struktur tulang di kawasan bahu. Di bawah pengaruh faktor traumatik yang menyebabkan dislokasi, patah tulang humerus, klavikula dan akromion dapat terjadi. Semua kecederaan ini akan disertai dengan tanda-tanda klasik patah tulang - sakit teruk di kawasan yang terjejas, fungsi bahu yang terganggu (yang juga terganggu dengan latar belakang kehelan), pemendekan tulang (disebabkan oleh perpindahan serpihan tulang), krepitus (keretakan tertentu dari serpihan tulang ketika merasakannya).
  • Kerosakan saraf. Bundel saraf yang berjalan di kawasan ini rosak. Selalunya, saraf axillary rosak, yang disertai dengan kebas bahu di otot deltoid dan kelemahan otot semasa penculikan dan putaran luar bahu. Dengan kerosakan pada saraf radial, yang terletak di dekat axillary, mati rasa tangan, siku, kelemahan otot extensor diperhatikan.
  • Kerosakan saluran darah. Kecederaan arteri aksila jarang berlaku, tetapi boleh berlaku pada pesakit tua dengan perubahan aterosklerotik dengan anjakan humerus anterior dan inferior. Patologi ini disertai dengan penurunan atau hilangnya gelombang nadi di kawasan arteri radial..

Diagnosis kehelan sendi bahu

Diagnosis dislokasi sendi bahu didasarkan pada gambaran klinikal, yang dalam kebanyakan kes cukup spesifik dan memungkinkan diagnosis dibuat tanpa penyelidikan tambahan. Namun, kerana dalam beberapa kes penyakit ini dapat disertai dengan sejumlah komplikasi yang teruk, untuk diagnosis akhir, perlu menjalani serangkaian pemeriksaan yang akan menentukan jenis dislokasi dan mengenal pasti patologi yang bersamaan..

Kaedah berikut boleh digunakan untuk mendiagnosis terkehel sendi bahu:

  • sinar-x;
  • Imbasan CT;
  • Pengimejan resonans magnetik;
  • ultrasonografi.

X-ray

Radiografi disyorkan untuk semua pesakit yang disyaki terkehel dari sendi bahu, kerana memungkinkan untuk menentukan jenis dislokasi secara tepat dan mencadangkan kemungkinan komplikasi. Pengurangan dislokasi tanpa sinar-X awal tidak boleh diterima.

Inti kaedahnya adalah untuk mendapatkan gambaran struktur anatomi bahu pada filem khas menggunakan sinar-X. Sinar-X, yang melalui tubuh manusia, diserap sebahagiannya, dan tahap penyerapan bergantung pada jenis tisu dan organ. Tisu tulang menyerap sinar-X sebanyak mungkin, menghasilkan gambaran struktur tulang yang cukup jelas pada sinar-X.

Sekiranya dislokasi disyaki, radiografi sendi bahu disyorkan dalam dua unjuran - garis lurus dan paksi. Gambar sinar-X menentukan tahap anjakan kepala humerus dan arah anjakan, serta patah tulang, jika ada.

Tomografi yang dikira (CT)

Komputasi tomografi adalah kaedah moden yang memungkinkan untuk mengkaji organ dan tisu lapisan badan dengan lapisan dengan mendapatkan gambar resolusi tinggi yang sesuai. Tomografi yang dikira berdasarkan sinar-X dan teknologi komputer moden. Inti kaedah ini terletak pada kenyataan bahawa pesakit yang berada di atas meja pengimbas CT selama beberapa minit "disinari" dengan serangkaian sinar-X yang berasal dari alat yang berputar di sekelilingnya, yang mengambil banyak gambar. Kelebihan utama daripada radiografi konvensional adalah bahawa selepas pemprosesan komputer, gambar lapisan demi lapisan yang lebih jelas dan terperinci mengenai organ dalaman yang diperiksa dan struktur anatomi diperoleh.

Sekiranya dislokasi sendi bahu, CT dapat menentukan arah dislokasi dengan tepat, kedudukan kepala humerus berhubung dengan permukaan artikular skapula. Penentuan patah tulang dan retakan tulang adalah mungkin, jika ada.

Sekiranya perlu, penggunaan kontras khusus intravena dapat digunakan, yang memungkinkan untuk memvisualisasikan tisu lembut dan saluran darah di kawasan yang dikaji dengan lebih baik. Penting untuk diperhatikan bahawa dengan CT, seperti sinar-X, pesakit terdedah kepada pendedahan radiasi, oleh itu, pelantikan CT harus selalu dibenarkan. Walau bagaimanapun, tomografi yang dikira moden memungkinkan untuk meminimumkan dos radiasi, sehingga hari ini CT dianggap sebagai kaedah penyelidikan yang agak selamat dan satu-satunya kontraindikasi untuk pelaksanaannya adalah kehamilan..

Sekiranya bahu anda terkeluar, doktor anda mungkin menetapkan CT scan dalam kes berikut:

  • jika radiografi tidak membenarkan anda menentukan dengan tepat tahap lesi sendi;
  • jika anda mengesyaki patah tulang humerus atau skapula, yang tidak dipaparkan pada radiografi konvensional;
  • jika anda mengesyaki kerosakan pada saluran bahu (CT dengan kontras);
  • semasa merancang pembedahan bahu.

Pengimejan resonans magnetik (MRI)

Pencitraan resonans magnetik adalah kaedah ketepatan tinggi moden untuk memeriksa organ dan tisu dalaman badan, yang dianggap benar-benar selamat dan tidak berbahaya bagi manusia. Prosedur itu sendiri sama dengan tomografi yang dikira, tetapi tidak seperti CT, di mana sinar-X digunakan untuk mendapatkan gambar, MRI menggunakan kesan resonans magnetik nuklear, yang membolehkan anda memperoleh gambar tisu lembut, ligamen, permukaan tulang rawan, kapsul sendi, kapal yang lebih tepat. Kelebihan utama CT adalah ketiadaan radiasi sepenuhnya, jadi satu-satunya kontraindikasi untuk MRI adalah adanya bahagian logam di dalam tubuh pesakit (implan, serpihan logam selepas kecederaan).

Petunjuk untuk MRI sekiranya terdapat kehelan sendi bahu:

  • penjelasan mengenai hasil radiografi konvensional sekiranya terdapat kontraindikasi terhadap CT;
  • data yang dipersoalkan yang diperoleh dengan CT;
  • penentuan sejauh mana kerosakan pada tisu periartikular (pecahnya kapsul sendi, ligamen, otot);
  • untuk mendiagnosis mampatan saluran bahu (tidak diperlukan kontras).

Pemeriksaan ultrabunyi (ultrasound) sendi bahu

Pertolongan cemas untuk bahu yang disyaki terkeluar

Pertolongan cemas untuk disyaki terkehel bahu harus terdiri daripada mengehadkan pergerakan di kawasan sendi yang rosak, menghilangkan faktor traumatik, dan juga dengan segera mendapatkan bantuan perubatan.

Sekiranya anda mengesyaki kehelan bahu, langkah-langkah berikut harus diambil:

  • memastikan rehat sendi sepenuhnya (hentikan semua pergerakan);
  • sapukan ais atau selesema lain (membolehkan anda mengurangkan tindak balas keradangan dan pembengkakan tisu);
  • panggil ambulans.
Sangat tidak digalakkan untuk memperbaiki kehelan bahu anda sendiri, kerana, pertama, sangat sukar untuk melakukan ini tanpa kelayakan yang betul, dan kedua, ini boleh menyebabkan kerosakan pada otot, saraf dan saluran darah yang berdekatan..

Adakah saya perlu menghubungi ambulans?

Kedudukan apa yang lebih baik untuk pesakit?

Mangsa harus memberi rehat maksimum untuk sendi yang rosak. Ini dicapai dengan meletakkan anggota atas yang bebas pada posisi penculikan (penambahan dengan dislokasi posterior). Pada masa yang sama, lengan bawah dibengkokkan pada paras siku dan bersandar pada roller yang ditekan ke sisi badan. Pada masa yang sama, untuk memastikan mobilitas lengkap, disarankan untuk menggunakan pembalut yang menyokong lengan (selendang segitiga, di mana lengan bawah diletakkan, dan yang diikat di leher).

Tidak disarankan untuk bersandar atau beristirahat di bahu yang cedera atau anggota badan atas yang bebas, kerana ini boleh menyebabkan perpindahan permukaan artikular yang lebih besar, pecahnya alat ligamen dan kerosakan pada bundle vaskular.

Adakah perlu memberi ubat bius?

Pemberian ubat sendiri tidak digalakkan, namun, jika mustahil untuk mendapatkan bantuan perubatan segera, mangsa mungkin mengambil beberapa ubat sakit, sehingga dapat mengurangi pengalaman sakit yang negatif. Dalam kebanyakan kes, ubat anti-radang bukan steroid harus digunakan, yang, kerana kesannya terhadap sintesis bahan aktif biologi tertentu, dapat mengurangkan intensitas kesakitan..

Ubat-ubatan berikut boleh diambil:

  • parasetamol pada dos 500 - 1000 mg (satu atau dua tablet);
  • diclofenac dalam dos harian 75 - 150 mg;
  • ketorolac pada dos 10 - 30 mg;
  • ibuprofen dalam dos harian hingga 1200 - 2400 mg.
Menyapu ais ke sendi yang terjejas juga dapat mengurangkan intensiti kesakitan..

Rawatan kehelan bahu

Bagaimana kehelan dikurangkan?

Lebih daripada 50 kaedah terkenal kerana meletakkan semula dislokasi bahu. Terlepas dari teknik pengurangan yang dipilih, pesakit memerlukan ubat pelali (ubat penenang) dan anestesia, yang dicapai dengan menyuntikkan 1 - 2 ml larutan promedol 2% intramuskular dan suntikan intra-artikular 20 - 50 ml larutan novocaine 1%. Oleh kerana tindakan ubat-ubatan ini, kelonggaran otot separa dicapai, yang memudahkan penempatan semula dan menghilangkan risiko kerosakan pada tendon dan otot.

Dalam praktik trauma, kaedah berikut digunakan untuk mengurangkan dislokasi bahu:

  • Pengurangan sepanjang Janelidze. Kaedah Janelidze klasik didasarkan pada kelonggaran otot secara beransur-ansur. Ia adalah trauma paling tidak dan oleh itu yang paling disukai dalam traumatologi moden. Pesakit diletakkan dalam posisi berbaring di sisinya di permukaan mendatar rata (sofa, meja), sehingga anggota badan yang terkilir digantung dari tepi meja. Beg pasir atau tuala diletakkan di bawah skapula untuk memastikannya melekat lebih kuat ke permukaan. Seorang pembantu memegang kepala pesakit, tetapi anda boleh melakukannya tanpa meletakkan kepala mangsa di atas meja kecil, meja sisi katil atau tripod Trubnikov khas. Selepas kira-kira 15 - 25 minit, sekatan novocaine melonggarkan otot-otot pada tali pinggang bahu dan, di bawah pengaruh graviti, kepala humerus menghampiri rongga glenoid skapula. Dalam beberapa kes, pengurangan boleh berlaku dengan sendirinya. Sekiranya ini tidak berlaku, traumatologist mengambil posisi di hadapan pesakit, membengkokkan lengan gantungnya pada sendi siku pada sudut 90 darjah, dengan satu tangan menekan ke bawah di bahagian bawah siku siku, dengan tangan yang lain, menutupi lengan bawah pesakit, memutar sendi bahu ke luar dan kemudian ke dalam. Detik pengurangan disertai dengan klik ciri.
  • Pengurangan di sepanjang Kocher. Kaedah ini lebih trauma dibandingkan dengan yang sebelumnya dan digunakan untuk dislokasi bahu anterior pada individu yang kuat secara fizikal, dengan dislokasi basi. Pesakit berada dalam keadaan terlentang. Ahli traumatologi menarik anggota badan dengan bahagian bawah bahu pada sendi pergelangan tangan, melenturkannya pada sendi siku pada sudut 90 darjah dan melakukan daya tarikan sepanjang paksi bahu, membawa anggota badan ke badan. Pada masa ini, pembantu membetulkan tali pinggang bahu pesakit. Sambil mengekalkan daya tarikan di sepanjang paksi bahu, traumatologist membawa siku sebanyak mungkin ke anterior dan menengah, dan kemudian, tanpa mengubah kedudukan anggota badan, memutar bahu ke dalam, sementara tangan anggota badan yang terkena bergerak ke sendi bahu yang sihat, dan lengan bawah terletak di dada. Apabila dislokasi dikurangkan, klik khas akan dirasakan. Selepas itu, pelekat plaster dengan pembalut gantung dan roller kasa dikenakan. Setelah mengeluarkan serpihan, pesakit diberi latihan latihan fisioterapi dan latihan fizikal untuk memulihkan nada otot yang memperbaiki beg artikular.
  • Pengurangan menurut Hippocrates. Kaedah ini dianggap paling kuno dan paling sederhana, bersama dengan kaedah Cooper. Pesakit berada dalam keadaan terlentang. Ahli traumatologi duduk atau berdiri menghadap pesakit dari sisi kehelan dan dengan kedua tangan mencengkam lengan bawah di bahagian sendi pergelangan tangan. Doktor meletakkan tumit kaki telanjangnya, dengan nama yang sama dengan lengan mangsa yang terkilir, di ketiaknya dan menekan kepala humerus, yang telah beralih ke dalamnya, sambil secara bersamaan meregangkan lengan di sepanjang paksi. Kepala humerus yang dipindahkan diselaraskan ke rongga glenoid. Daya tarikan (tarikan) dilakukan di sepanjang badan.
  • Kaedah Cooper. Pesakit berada dalam keadaan duduk di atas bangku atau kerusi rendah. Dengan meletakkan kaki di atas najis atau kerusi yang sama, traumatologist meletakkan lututnya ke ketiak, tangan yang terkilir digenggam dengan kedua tangan di kawasan pergelangan tangan, tarikan bahu serentak ke bawah dan mendorong kepala humerus yang terkilir dengan lutut ke atas.
  • Kaedah Chaklin. Pesakit berada dalam posisi terlentang, traumatologist meraih sepertiga luar lengan bawah yang dibengkokkan dengan satu tangan dan melakukan penculikan dan daya tarikan anggota badan di sepanjang paksinya, tangan yang lain menekan kepala humerus di fossa axillary.
  • Kaedah Shulyak. Ia dilakukan oleh dua pakar traumatologi. Pesakit berada dalam keadaan terlentang. Yang pertama terletak di lengan bawah di permukaan dada sehingga kepalan tangannya melihat ke kawasan axillary dan bersentuhan dengan kepala humerus yang terkeluar, dan traumatologist kedua melakukan daya tarikan sambil membawa lengan ke badan secara serentak. Selebihnya kepala di penumbuk dan penambahan anggota badan menghasilkan tuil yang menyumbang kepada pengurangan.

Adakah imobilisasi tangan diperlukan selepas pengurangan??

Selepas pengurangan selama 3 minggu, imobilisasi (imobilisasi) anggota badan yang cedera diperlukan untuk mengurangkan pergerakan pada sendi yang terjejas dan, dengan demikian, untuk memastikan rehat sepenuhnya dan keadaan optimum untuk penyembuhan dan pemulihan. Tanpa imobilisasi yang betul, proses penyembuhan beg artikular dan alat ligamen dapat terganggu, yang penuh dengan perkembangan kehelan kebiasaan.

Sekiranya terdapat patah tulang humerus, klavikula atau skapula, imobilisasi yang lebih lama mungkin diperlukan (dari 2 hingga 3 minggu hingga beberapa bulan), yang bergantung kepada jenis patah tulang, tahap perpindahan serpihan tulang, serta kaedah pemadanan serpihan ini (pembedahan atau konservatif) ).

Rawatan pembedahan dislokasi sendi bahu

Petunjuk utama untuk campur tangan pembedahan adalah pembentukan dislokasi kebiasaan atau ketidakstabilan kronik kepala humerus. Kerana dislokasi berulang dan kebiasaan, kapsul peregangan sendi, hipermobiliti dan ketidakstabilan muncul. Poket yang terbentuk di dalam kapsul menjadi tempat kebiasaan agar kepala bahu tergelincir.

Rawatan pembedahan mempunyai tujuan berikut:

  • pemulihan dan pengukuhan radas ligamen;
  • perbandingan rongga glenoid skapula dengan kepala humerus;
  • penghapusan kebiasaan dislokasi bahu.
Jenis operasi berikut digunakan untuk rawatan pembedahan dislokasi bahu:
  • Operasi pusingan. Operasi Turner adalah operasi invasif minimum, iaitu, dilakukan dengan memperkenalkan alat optik khas dan sejumlah manipulator kecil ke kawasan sendi melalui beberapa sayatan kulit kecil. Inti operasi terdiri daripada pemotongan penutup elipsoidal kapsul di kawasan tiang bawah, diikuti dengan jahitan kapsul sendi yang ketat. Operasi ini dirumitkan oleh jarak dekat kumpulan neurovaskular. Kelebihan utama operasi ini adalah trauma minimum pada tisu lembut, kecacatan kosmetik yang agak kecil (parut kecil yang hampir tidak dapat dilihat terbentuk di kawasan sayatan) dan pemulihan cepat setelah campur tangan..
  • Operasi Putti. Operasi Putti lebih trauma daripada operasi Turner, namun, ia digunakan jika tidak ada peralatan yang diperlukan, dan, jika perlu, akses yang lebih luas sekiranya terdapat kecederaan yang bersamaan. Dengan campur tangan ini, sayatan berbentuk T dibuat untuk mengakses sendi bahu, diikuti dengan pemotongan sejumlah otot. Semasa operasi, kapsul dijahit, yang menguatkannya dengan ketara. Operasi ini sangat trauma dan memerlukan tempoh pemulihan yang lama.
  • Operasi Boychev. Operasi Boychev serupa dalam banyak aspek dengan Operasi Putti. Ini juga melibatkan sayatan kulit berbentuk T yang luas, diikuti dengan pemotongan otot yang mendasari. Walau bagaimanapun, dengan campur tangan ini, kapsul sendi dijahit setelah penyingkiran awal segmen segitiga kecil - ini memungkinkan untuk tidak meningkatkan ketebalan kapsul.
  • Operasi Bankart. Operasi Bankart adalah operasi invasif minimum, di mana instrumen khas (arthroscope) dimasukkan ke dalam rongga sendi untuk menstabilkan sendi bahu. Berkat campur tangan ini, adalah mungkin untuk mencapai penghapusan komprehensif dari beberapa faktor sekaligus menyedari kehelan kepala humerus dan pemulihan dalam waktu sesingkat mungkin. Namun, kerana kekurangan peralatan yang diperlukan dan kelayakan doktor yang mencukupi, operasi ini tidak banyak digunakan dalam traumatologi moden..
Tempoh pemulihan selepas pembedahan bergantung pada jumlah dan jenis operasi, usia pesakit, dan kehadiran patologi bersamaan. Rata-rata, pemulihan dari pembedahan memerlukan satu hingga tiga hingga enam minggu.

Gimnastik terapeutik setelah meletakkan semula kehelan

Imobilisasi sendi bahu dengan bantuan pembalut khas (pembalut jenis Desot) ditunjukkan sebaik sahaja kehelan dikurangkan selama 4-6 minggu. Selama ini, pergerakan pada sendi bahu harus dielakkan, namun, untuk mengelakkan atrofi otot lengan dan meningkatkan peredaran darah di kawasan yang sesuai, disarankan untuk melakukan beberapa senaman ringan dengan pergerakan di pergelangan tangan..

Selama sebulan setelah dislokasi diperbaiki, disarankan untuk melakukan latihan berikut:

  • putaran berus;
  • mengepalkan jari ke penumbuk tanpa beban (latihan dengan pergelangan tangan dapat memprovokasi kontraksi otot di kawasan bahu dengan pelanggaran rejim imobilisasi);
  • pengecutan statik otot bahu (ketegangan jangka pendek bisep, otot trisep bahu, serta otot deltoid membantu meningkatkan peredaran darah dan mengekalkan nada).
Bermula dari 4 - 5 minggu setelah dislokasi ditempatkan semula, ketika beg artikular dan ligamen bahu telah mengembalikan integriti sebahagiannya, pembalut dikeluarkan semasa latihan, dan pesakit mula melakukan serangkaian pergerakan pada sendi bahu. Pada mulanya, pergerakan ini mungkin bersifat pasif (dilakukan dengan bantuan anggota badan yang lain atau doktor), tetapi secara beransur-ansur menjadi aktif.

4-6 minggu setelah dislokasi diperbaiki, latihan berikut disarankan:

  • lenturan sendi (pergerakan bahu ke hadapan);
  • lanjutan sendi (pergerakan bahu ke belakang).

Latihan gimnastik ini harus diulang 5-6 kali sehari selama setengah jam dengan kadar yang perlahan. Ini memungkinkan dalam mod yang paling lembut dan optimum untuk mengembalikan fungsi sendi dan memastikan pemulihan alat ligamen yang paling lengkap..

Pergerakan penculikan dan putaran luaran dianjurkan untuk dihindari, kerana dapat menyebabkan kerosakan pada kapsul sendi, dan dalam beberapa kes bahkan dislokasi semula.

Dalam 5 - 7 minggu setelah dislokasi dikurangkan, pembalut yang tidak bergerak dikeluarkan sepenuhnya. Pada tahap ini, kepentingan gimnastik pemulihan adalah sangat tinggi, kerana latihan yang dipilih dengan betul membolehkan anda mengembalikan pergerakan sendi tanpa risiko kerosakan pada kapsul sendi, otot dan ligamen.

Tugas gimnastik pemulihan dalam tempoh pemulihan sendi adalah:

  • pemulihan pelbagai gerakan pada sendi bahu;
  • pengukuhan struktur otot;
  • penghapusan lekatan;
  • penstabilan sendi;
  • pemulihan keanjalan kapsul sendi.
Latihan berikut digunakan untuk memulihkan mobiliti sendi:
  • penculikan aktif dan penambahan bahu;
  • putaran bahu luaran dan dalaman.
Pada tahap ini, jarak gerakan harus dipulihkan secara beransur-ansur, tetapi seseorang tidak harus terburu-buru, kerana pemulihan fungsi sendi sepenuhnya memerlukan masa sekitar satu tahun. Untuk menguatkan otot semasa melakukan pergerakan, anda boleh menggunakan pelbagai berat (dumbbells, expander, rubber band).

Fisioterapi selepas pengurangan dislokasi

Fisioterapi adalah satu set langkah-langkah yang bertujuan untuk memulihkan struktur dan fungsi sendi dan pada penstabilannya, yang berdasarkan pada pelbagai kaedah pengaruh fizikal..

Dengan pendedahan kepada faktor fizikal (haba, arus elektrik langsung atau bergantian, ultrasound, medan magnet, dan lain-lain), pelbagai kesan terapeutik dicapai, yang, pada satu tahap atau yang lain, menyumbang kepada percepatan penyembuhan dan pemulihan..

Fisioterapi mempunyai kesan berikut:

  • menghilangkan edema tisu;
  • mengurangkan intensiti kesakitan;
  • menggalakkan penyerapan semula pembekuan darah;
  • meningkatkan peredaran darah tempatan;
  • meningkatkan pengoksigenan tisu;
  • mengaktifkan simpanan pelindung badan;
  • mempercepat pemulihan dan penyembuhan;
  • memudahkan penghantaran ubat ke kawasan yang terjejas.

Jenis prosedurMekanisme tindakan terapeutikKontraindikasiTempoh rawatan
Terapi Magnetik Berdenyut Intensiti TinggiImpaknya berdasarkan kejadian tork bagi molekul biologi di bawah pengaruh medan magnet. Ini membawa kepada perubahan kebolehtelapan membran sel, peningkatan sejumlah reaksi anabolik dan katabolik, ke peningkatan oksidasi radikal bebas. Hasilnya adalah kesan anti-radang yang ketara. Harus diingat bahawa jenis fisioterapi ini mempunyai kesan analgesik yang paling ketara, yang berlaku selepas sesi pertama (atau semasa dua hingga tiga prosedur pertama). Selain itu, magnetoterapi merangsang pertumbuhan semula tisu yang rosak, memberikan kesan penyembuhan yang ketara.Dengan tekanan darah rendah, dengan patologi darah, dengan kecenderungan untuk membentuk gumpalan darah, dengan patah tulang sehingga fragmen stabil.6 - 10 prosedur, masing-masing 10 - 15 minit.
Magnetoterapi berdenyut intensiti rendahIni didasarkan pada perubahan potensi elektronik molekul biologi, yang menyebabkan peningkatan metabolisme, percepatan reaksi redoks, dan juga peningkatan kebolehtelapan membran biologi. Potensi perlindungan tempatan dan umum meningkat disebabkan oleh rangsangan pengeluaran antibodi, aktiviti sistem saraf autonomi stabil. Kesan anti-radang berkembang. Mengurangkan edema tisu di kawasan yang terjejas, meningkatkan pertumbuhan dan pertumbuhan semula kawasan yang rosak.Semasa pendarahan, dengan tekanan darah rendah, dengan implan logam dan alat pacu jantung.10 - 15 prosedur selama setengah jam setiap hari.
Terapi diadynamicIa berdasarkan kesan pada badan dengan arus impuls dengan frekuensi 50 - 100 Hz. Arus ini menjengkelkan ujung saraf periferal, yang menyebabkan gangguan pengaliran isyarat kesakitan. Kesan pada sistem saraf autonomi (autonomi) membawa kepada pengembangan kapilari periferi dengan peningkatan peredaran darah pada tahap tisu periferal.
Kesan anestetik berkembang, peredaran darah tempatan bertambah baik, proses pemakanan dan pernafasan tisu dinormalisasi. Semasa terdedah kepada arus, kontraksi otot otot rangka berlaku, yang mengekalkan nada.
Sekiranya terdapat penyakit purulen pada kulit dan tisu adiposa subkutan, sekiranya berlaku pendarahan, epilepsi, dengan adanya alat pacu jantung.9 - 10 sesi harian.
InductothermyIni adalah kaedah mempengaruhi tisu menggunakan medan magnet frekuensi tinggi. Di bawah pengaruh arus eddy yang dihasilkan di bidang ini, tisu dipanaskan hingga kedalaman sekitar 5 - 10 cm. Ini membawa kepada fakta bahawa peredaran darah di kawasan yang sesuai bertambah baik, pernafasan tisu dan pemakanan meningkat, dan sistem kekebalan tubuh menormalkan. Kesan anestetik, anti-radang berkembang. Dengan pendedahan berulang, kekejangan otot dihilangkan, fungsi otot rangka bertambah baik.Dengan tumor ganas, penyakit radang saluran gastrousus, semasa kehamilan, serta tuberkulosis dan semasa infark miokard.10 prosedur, masing-masing 10 - 20 minit.
Aplikasi parafinBiarkan merata dan lama untuk memanaskan kawasan badan yang rosak. Ia meningkatkan pemakanan tisu, menormalkan peredaran darah, mengurangkan pembengkakan dan keradangan..Pada penyakit berjangkit dan radang akut, penyakit ginjal dan darah, serta pada tumor ganas.10 prosedur, masing-masing 25 - 30 minit.
Krioterapi tempatanIa berdasarkan pendedahan jangka pendek terhadap udara sejuk (suhu hingga minus 30 darjah) di kawasan badan yang rosak. Akibatnya, metabolisme tempatan menjadi perlahan, penggunaan oksigen menurun. Pada tisu yang lebih dalam, reaksi refleks berlaku, yang bertujuan menormalkan kerja kawasan yang sesuai dan melindungi dari kemungkinan kerosakan. Oleh itu, di bawah pengaruh suhu rendah, proses penyembuhan dipercepat, fungsi kekebalan dinormalisasi, dan peredaran darah bertambah baik..Dalam penyakit saluran periferal, seperti di bawah pengaruh sejuk, kekejangan dapat terjadi dengan gangguan peredaran pada tisu periferal. Di samping itu, prosedur fisioterapi ini dikontraindikasikan pada kanak-kanak di bawah umur lima tahun..10 rawatan setiap hari, masing-masing mengambil masa lima hingga sepuluh minit.

Prosedur fisioterapi adalah kaedah rawatan tambahan yang agak berkesan, yang dapat mempercepat proses pemulihan dan dapat menghilangkan beberapa gejala yang tidak diingini tanpa menggunakan ubat farmakologi. Walau bagaimanapun, harus difahami bahawa, seperti prosedur dan cara perubatan lain, fisioterapi mempunyai sejumlah kesan sampingan dan kontraindikasi. Atas sebab ini, mereka semua mesti dipersetujui dengan doktor yang hadir..

Harus diingat bahawa fisioterapi tidak memungkinkan untuk menyembuhkan sendi yang terkelupas tanpa pengurangan yang sesuai atau campur tangan pembedahan. Kombinasi pelbagai prosedur fisioterapi dengan latihan terapi membolehkan anda mencapai pemulihan yang cepat dan kembali ke aktiviti harian yang normal.

Jawapan untuk soalan yang sering diajukan

Apakah kebiasaan terkehel bahu?

Dislokasi bahu kebiasaan adalah keadaan patologi di mana, di bawah pengaruh faktor traumatik dengan intensiti rendah atau akibat pengecutan otot-otot tali pinggang bahu, dislokasi berulang pada sendi bahu berlaku. Dengan kata lain, dislokasi kebiasaan disebut dislokasi bahu, yang kemudiannya terjadi lagi.

Sendi bahu adalah sendi paling fleksibel dalam tubuh manusia. Artikulasi ini memungkinkan pergerakan dalam tiga satah saling tegak lurus dengan amplitud yang agak besar, dan kerana sambungan tali pinggang anggota badan yang tidak kaku dengan badan, anggota badan yang bebas dapat melakukan pergerakan lebih banyak daripada yang diperuntukkan oleh sendi.

Sendi bahu adalah elemen utama dalam pergerakan anggota atas yang bebas. Struktur ini dibentuk oleh dua tulang dan sejumlah ligamen tisu penghubung, yang, kerana ketegangannya, menstabilkan dan menguatkan sendi.

Sendi bahu dibentuk oleh struktur anatomi berikut:

  • Skapula. Pada permukaan lateral skapula terdapat takik artikular, di sepanjang perimeternya terdapat bibir artikular, yang terlibat dalam pembentukan sendi bahu. Kerana adanya bibir artikular tulang rawan, luas permukaan artikular meningkat sedikit tanpa kehilangan kemungkinan pergerakan. Bibir artikular membantu menstabilkan sendi, kerana ia menghalang kepala humerus daripada meluncur ke belakang dan ke belakang.
  • Tulang brakial. Kepala humerus berbentuk bulat, kerana ia dapat berputar di semua satah. Biasanya, ia bersentuhan dengan takik artikular skapula. Kawasan kepala humerus jauh lebih besar daripada kawasan takik artikular, yang memungkinkan untuk meningkatkan jarak pergerakan pada sendi, tetapi yang mengurangkan kekuatan sendi itu sendiri.
  • Beg bersama. Kapsul sendi adalah kapsul tisu penghubung yang terbentang di antara permukaan lateral takik artikular skapula dan leher anatomi bahu, yang menutup ruang sendi. Mengekalkan integriti anatomi sendi dengan memberikan sedikit ketegangan pada gentian elastik dan dengan mengekalkan tekanan negatif di dalam sendi.
  • Ligamen bahu. Sendi bahu menguatkan jumlah ligamen yang agak kecil, yang memungkinkannya mengekalkan tahap pergerakan yang tinggi.
Apabila dislokasi utama berlaku pada sendi bahu, pecahnya beg artikular berlaku dan bibir artikular pecah. Setelah dislokasi diperbaiki, beberapa pemulihan dan penyembuhan struktur ini berlaku, tetapi ia menjadi kurang elastik dan menstabilkan sendi menjadi lebih teruk. Akibatnya, beberapa saat selepas pemulihan, dislokasi kedua mungkin terjadi kerana gelongsor anterior anterior kepala humerus (atau posterior dalam kes dislokasi posterior). Akibatnya, dislokasi kebiasaan berkembang, iaitu, dislokasi pada sendi bahu berlaku pada beban yang jauh lebih rendah daripada yang diperlukan oleh sendi yang sihat..

Kehilangan kebiasaan disertai dengan gambaran klinikal yang agak lebih kecil daripada gambar pertama. Walau bagaimanapun, dalam kebanyakan kes, terdapat kecacatan bahu dengan anjakan kepala humerus anterior atau posterior. Sindrom nyeri pada mulanya sangat ketara, namun, seiring berjalannya waktu, intensitasnya menurun.

Rawatan kebiasaan dislokasi bahu adalah pembedahan secara eksklusif. Ini disebabkan oleh fakta bahawa kaedah konservatif tidak dapat mengembalikan integriti struktur bibir artikular dan beg artikular. Operasi traumatologi moden membolehkan intervensi pembedahan ini dilakukan dengan kerosakan minimum pada tisu sekitarnya. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, sayatan luas sendi diperlukan untuk penutupan kapsul yang mencukupi. Pilihan jenis campur tangan pembedahan sangat bergantung pada jenis aktiviti manusia, kerana setelah beberapa operasi jarak gerakan pada sendi bahu mungkin sedikit berkurang..

Adakah mungkin untuk membetulkan bahu anda yang terkeluar?

Sudah tentu tidak disarankan untuk menyesuaikan diri dislokasi bahu, kerana tanpa peralatan yang tepat, persiapan mangsa dan kelayakan yang diperlukan, sejumlah kapal besar dan saraf dapat rusak, serta memprovokasi ubah bentuk permukaan artikular yang tidak dapat dipulihkan dengan kecacatan berikutnya.

Penempatan semula sendi bahu yang terkeluar dengan betul memerlukan peraturan berikut:

  • Pemeriksaan sendi untuk patah tulang. Selalunya, kehelan pada sendi bahu disertai dengan patah tulang humerus, skapula, atau klavikula. Kehadiran patah tulang ini memerlukan pendekatan yang sama sekali berbeza dan dalam banyak kes melibatkan campur tangan pembedahan. Untuk memeriksa integriti kerangka anggota badan atas, sinar-X dalam dua unjuran, tomografi yang dikira, dan pencitraan resonans magnetik digunakan. Pencitraan resonans magnetik juga dapat mengesan tahap kerosakan pada kapsul sendi, saraf dan saluran darah, serta otot.
  • Pemeriksaan anggota badan atas untuk kerosakan pada saraf dan saluran darah. Ia dilakukan semasa pemeriksaan klinikal, dengan mengenal pasti kawasan dengan kepekaan yang hilang, dan juga dengan membandingkan nadi pada arteri radial kedua tangan. Pemeriksaan kapal juga dilakukan dengan menggunakan agen kontras semasa sinar-X.
  • Menghilangkan rasa sakit yang mencukupi. Sindrom nyeri menimbulkan kekejangan otot refleks, yang tidak membenarkan pengurangan sendi. Di samping itu, rasa sakit itu menyebabkan rasa tidak selesa dan penderitaan yang cukup besar kepada mangsa..
  • Relaksasi otot. Relaksasi otot dicapai dengan menyuntikkan anestetik tempatan ke kawasan plexus brachial (tempat laluan batang saraf besar yang memberi impuls motor dan deria ke otot-otot ikat bahu) atau dengan pemberian dana secara intravena yang menyebabkan kelonggaran otot semasa anestesia umum.
  • Kawalan pengurangan sendi. Selepas pengurangan sendi, perlu dilakukan kawalan sinar-X penjajaran permukaan artikular yang betul.
Pengurangan bahu boleh dilakukan dengan beberapa cara. Pengurangan mengikut kaedah Janelidze paling sering digunakan, kerana kaedah ini paling tidak trauma dan paling senang. Pengurangan dilakukan hanya selepas anestesia dan kelonggaran otot yang mencukupi. Mangsa terletak di permukaan mendatar di sisinya, bahunya yang terkilir tergantung dari tepi meja, kepalanya disandarkan di atas meja kecil. Pada saat kelonggaran otot sepenuhnya, doktor menekan pada lengan bawah yang dibengkokkan pada sudut 90 darjah, dan pada masa yang sama melakukan putaran luaran pada sendi bahu. Pada saat kepala humerus jatuh ke tempatnya, klik khas dapat didengar.

Pengurangan sendi bahu di rumah dikaitkan dengan risiko kerosakan kapsul sendi yang tinggi, peregangan dan pecahnya otot, saraf dan saluran darah. Adalah perlu untuk menjalankan prosedur ini hanya di institusi perubatan. Perlu difahami bahawa pengurangan sendi terkehel mesti dilakukan dalam beberapa hari pertama, jika tidak, permukaan artikular mula atrofi dan sendi kehilangan fungsi asalnya..