Bekalan darah ke sendi bahu

Trauma

Sendi bahu, articulatio humeri, menghubungkan humerus, dan melaluinya, seluruh anggota atas bebas dengan tali pinggang anggota atas, khususnya dengan skapula. Kepala humerus, yang terlibat dalam pembentukan sendi, mempunyai bentuk bola. Rongga glenoid skapula yang mengartikulasikannya mewakili fossa rata.

Di sekeliling keliling rongga terdapat bibir artikular tulang rawan, labrum glenoidale, yang meningkatkan jumlah rongga tanpa mengurangkan mobiliti, dan juga melembutkan gegaran dan gegaran ketika kepala bergerak. Kapsul artikular sendi bahu dilekatkan pada skapula ke tepi tulang rongga glenoid dan, yang meliputi kepala humeral, berakhir di leher anatomi.

Sebagai ligamen tambahan sendi bahu, terdapat sekumpulan serat yang lebih padat yang berasal dari dasar proses coracoid dan ditenun ke dalam kapsul sendi, lig. coracohumerale. Secara amnya, sendi bahu tidak mempunyai ligamen sebenar dan dikuatkan oleh otot-otot anggota badan atas..

Keadaan ini, di satu pihak, positif, kerana mendorong pergerakan sendi bahu yang luas, yang diperlukan untuk fungsi tangan sebagai organ persalinan. Sebaliknya, fiksasi yang lemah pada sendi bahu adalah titik negatif, menjadi penyebab sering terkehelnya.

Sinovium, yang melapisi kapsul sendi dari dalam, memberikan dua tonjolan ekstra artikular. Yang pertama, intubercularis synovialis vagina, mengelilingi tendon kepala otot bisep yang panjang, yang terletak di sulcus intertubercularis; penonjolan lain, bursa m. subscapuldris subtendinea, terletak di bawah bahagian atas m. subskapularis.

Merupakan sendi bola poliaksial khas, sendi bahu sangat mudah bergerak. Pergerakan dibuat di sekitar tiga paksi utama: frontal, sagittal dan vertical. Terdapat juga gerakan bulat (sunat). Semasa bergerak di sekitar paksi frontal, lengan melakukan lenturan dan pemanjangan. Penculikan dan penambahan dilakukan di sekitar sumbu sagital.

Di sekitar paksi menegak, anggota badan berputar ke luar (supinasi) dan ke dalam (sebutan). Fleksi lengan dan penculikan adalah mungkin, seperti yang ditunjukkan di atas, hanya ke paras bahu, kerana pergerakan selanjutnya dihambat oleh ketegangan kapsul artikular dan penekanan ujung atas humerus di lengkungan yang dibentuk oleh akromion skapula dan lig. coracoacromiale.

Sekiranya pergerakan tangan berterusan di atas mendatar, maka pergerakan ini tidak lagi dilakukan di sendi bahu, tetapi seluruh anggota badan bergerak bersama-sama dengan tali pinggang anggota atas, dan skapula membuat giliran dengan anjakan sudut bawah ke anterior dan ke sisi lateral.

Tangan manusia mempunyai kebebasan bergerak yang paling besar. Membebaskan tangan adalah langkah penting dalam evolusi manusia. Oleh itu, sendi bahu telah menjadi sendi badan manusia yang paling bebas. Akibatnya, kita dapat menjangkau dengan tangan kita ke mana-mana titik badan kita dan memanipulasi tangan kita ke semua arah, yang penting dalam proses buruh.

Pada radiografi posterior sendi bahu, cavitas glenoidalis terlihat, dalam bentuk lensa biconvex dengan dua kontur: medial, sepadan dengan separuh bulatan anterior cavitas glenoidalis, dan lateral, sesuai dengan separuh bulatan posteriornya. Kerana keanehan gambar sinar-X, kontur medial ternyata lebih tebal dan tajam, akibatnya kesan setengah cincin dibuat, yang merupakan tanda norma ("gejala cincin separuh jelas").

Pada usia tua dan dengan beberapa penyakit, kontur lateral juga menjadi penekanan, dan kemudian "gejala separuh cincin" normal cavitas glenoidalis digantikan oleh "gejala cincin" patologi.

Kepala humerus pada radiograf posterior di bahagian medial bawahnya dilapisi pada cavitas glenoidalis. Konturnya biasanya licin, jelas, tetapi nipis. Jurang sinar-X sendi bahu dapat dilihat antara cavitas glenoidalis scapulae dan caput humeri. "Ruang sambungan sinar-X" sendi bahu kelihatan seperti pencerahan melengkung yang terletak di antara kontur yang jelas dari tepi medial (anterior) cavitas glenoidalis dan caput humeri.

Untuk menentukan kehelan atau subluksasi sendi bahu, adalah sangat penting untuk mengetahui hubungan normal antara permukaan artikularat artikulatio humeri. Pada radiografi, diambil dalam unjuran posterior yang betul dengan anggota badan memanjang di sepanjang badan, hubungan ini dicirikan oleh fakta bahawa bahagian tengah bahagian bawah kepala dilapisi pada cavitas glenoidalis dan selalu diproyeksikan di atas sempadan bawahnya.

Sendi bahu mendapat pemakanan dari articulare rete yang dibentuk oleh dahan a. circumflexa humeri anterior, a. circumflexa humeri posterior, a. thoracoacromialis (dari. axillaris).

Aliran keluar vena berlaku di urat dengan nama yang sama, mengalir ke v. axillaris. Aliran keluar limfa - melalui saluran limfa dalam - di nodi lymphatici axillares. Kapsul sendi diinervasi dari n. axillaris.

Bekalan darah ke sendi bahu

Sendi bahu mendapat pemakanan dari articulare rete yang dibentuk oleh dahan a. circumflexa humeri anterior, a. circumflexa humeri posterior, a. thoracoacromialis (dari a.axillaris). Aliran keluar vena berlaku di urat dengan nama yang sama, mengalir ke v. axillaris. Aliran keluar limfa - melalui saluran limfa dalam - di nodi lymphatici axillares. Kapsul sendi diinervasi dari n. axillaris.

4. Kelenjar pituitari, strukturnya, berada dalam sistem kelenjar endokrin.

Penambahan otak, hypophysis cerebri (glandula pituitaria) adalah kelenjar sfera kecil atau bujur, berwarna kemerahan, berkaitan dengan otak, dengan umbi cinereum et infundibulum melalui pituitari. Kelenjar terletak di pelana Turki, di mana ia diperkuat dengan diafragma sellae turcicae.

Dimensi pelengkap serebrum kecil: panjang - 8-10 mm, lebar - 12-15 mm, tinggi - 5-6 mm. Berat - 0,35-0,65 g. Semasa kehamilan, ia meningkat dengan ketara dan selepas melahirkan tidak kembali ke nilai sebelumnya.

Dalam epididimis, dua lobus dibezakan, yang mempunyai struktur, fungsi dan perkembangan yang berbeza: anterior, lobus anterior (adenohypophysis), dan posterior, lobus posterior (neurohypophysis). Bahagian atas lobus anterior, berdekatan dengan tubercle kelabu, dibezakan dengan nama pars infundibularis s. tuberalis. Bahagian posterior lobus anterior, terletak dalam bentuk sempadan di antara ia dan lobus posterior, dianggap sebagai bahagian perantaraan, pars intermedia. Di samping itu, menurut PNA, dua bahagian lagi dibezakan: pars distalis dan pars pharyngea.

Lobus anterior dengan pars tuberalis et pars intermedia berkembang dari ektoderm teluk mulut dengan menonjolkan poket faring (pituitari). Ia muncul pada mulanya sebagai kelenjar rembesan luaran, tetapi tidak lama kemudian salurannya berkurang, dan menjadi kelenjar rembesan dalaman, memelihara struktur kelenjar (adenohypophysis). Jejak salur bekas kadangkala kekal dalam bentuk canalis craniopharyngeus, berasal dari bahagian bawah sella turcica ke faring.

Lobus posterior diletakkan lebih lambat daripada lobus anterior, dengan menonjol bahagian bawah ventrikel ketiga. Dari bahagian atas penonjolan ini, yang tetap berongga, tuberkel kelabu dengan corong terbentuk, dan dari bahagian bawah - lobus posterior kelenjar pituitari dan pedikel pituitari, yang, oleh itu, adalah keluar dari corong dan mengandungi unsur-unsur tisu saraf (neurohypophysis).

Fungsi. Struktur dan perkembangan kedua-dua lobus yang berbeza menentukan fungsi yang berbeza.

Lobus anterior mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan seluruh badan (hormon pertumbuhan). Dengan ketumbuhannya, terdapat peningkatan pertumbuhan jari, hidung dan bibir (acromegaly). Lobus anterior juga merangsang aktiviti kelenjar endokrin lain: tiroid (hormon perangsang tiroid), korteks adrenal (hormon adrenokortikotropik) dan gonad (hormon gonadotropik).

Lobus posterior meningkatkan kerja otot licin vaskular, meningkatkan tekanan darah (vasopressin) dan rahim (oxytocin), dan juga mempengaruhi penyerapan semula air di buah pinggang (hormon antidiuretik). Dengan pemusnahan lobus posterior kelenjar pituitari, diabetes insipidus berlaku.

Neurosecretion. Lobus posterior terlibat dalam neurosecretion, iaitu, dalam pengeluaran bahan neurosecretori khas oleh neuron hipotalamus - chemomemitter, yang menyebarkan di sepanjang akson neuron ini melalui pituitari pedikel ke dalam neurohypophysis dan melewati sana melalui sinaps neural-neural ke dalam kapal. Ini disebabkan oleh asal-usul hipotalamus dan kelenjar pituitari dan hubungan konstruktifnya melalui pituitari. Oleh itu, hipotalamus dan kelenjar pituitari digabungkan dengan nama sistem saraf hipotalamus-hipofisis (HPNS).

Oleh kerana kelenjar pituitari menghasilkan hormon yang merangsang perkembangan dan fungsi kelenjar endokrin yang lain, ia dianggap sebagai pusat radas endokrin..

Kapal dan saraf. Ciri bekalan darah ke kelenjar pituitari adalah adanya sistem portal (lobus) di lobus anteriornya: banyak (20-25) cabang lingkaran Vilisian dengan cepat hancur di pedikel hipofisis menjadi kapilari, yang terkumpul ke dalam vena portal yang memasuki pintu pituitari, dan bercabang lagi ke kapilari - sinusoid dalam kandungan kelenjar. Dari yang terakhir adalah urat mengalir kelenjar pituitari. Lobus posterior menerima cawangan dari arteri karotid dalaman. Kedua-dua lobus mempunyai bekalan darah yang terpisah, tetapi terdapat anastomosis di antara salurannya.

Anastomosis arteri dan sambungan tempat tidur kapilari bahagian kelenjar pituitari dapat dianggap sebagai jalan cagaran bekalan darah ke organ yang berpotensi; mereka memberikan kemungkinan pengagihan semula darah dengan intensiti aktiviti kelenjar pituitari yang berbeza-beza, serta dalam proses korelasi neuro-humoral dari komponen organ yang berbeza fungsi (DA Zhdanov, MR Sapin, 1962). Darah vena mengalir ke pleksus di pangkal otak dan seterusnya ke v. cerebri magna. Saluran limfa mengalir ke ruang subarachnoid, di mana beberapa hormon masuk. Saraf (simpatik) berasal dari plexus pia mater.

Nombor tiket 47

1. Diafragma, bahagiannya, berfungsi. Bekalan darah, pemeliharaan.

Penyumbatan perut, diafragma, mewakili otot nipis rata, m. phrenicus, berbentuk kubah, ditutup di atas dan bawah dengan fasia dan membran serous. Serat ototnya, bermula di sekitar lilitan bukaan bahagian bawah dada, memasuki lengkungan tendon yang menempati tengah diafragma, sentrum tendfneum. Di tempat asal serat di bahagian otot penyumbatan perut, bahagian lumbal, kostal dan sternal dibezakan.

Bahagian lumbar, pars lumbalis, terdiri daripada dua bahagian (kaki) - kanan dan kiri, crus dextrum et sinistrum.

Kedua-dua kaki diafragma meninggalkan jurang segitiga antara mereka dan tulang belakang, hiatus aorticus, di mana aorta melewati dengan duktus thoracicus berbaring di belakangnya. Tepi bukaan ini dibatasi oleh jalur tendon, sehingga pengecutan diafragma tidak tercermin pada lumen aorta. Naik ke atas, kaki diafragma bersatu antara satu sama lain di hadapan bukaan aorta dan kemudian menyimpang agak ke kiri dan ke atas daripadanya, membentuk bukaan, hiatus esophdgeus, melalui mana esofagus dan kedua-duanya menyertainya melewati. vagi. Hiatus esophageus dibatasi oleh kumpulan otot yang memainkan peranan sebagai pulpa yang mengatur pergerakan makanan. Di antara ikatan otot setiap kaki diafragma, jurang terbentuk di mana nn melewati. splanchnici, v. azygos (kiri v. hemiazygos) dan batang simpatik.

Bahagian kostum, pars costalis, bermula dari tulang rawan tulang rusuk VII-XII, naik ke arah pusat tendon.

Sternum, pars sternalis, berangkat dari permukaan posterior proses xiphoid sternum ke pusat tendon. Di antara pars sternalis dan pars costalis berhampiran sternum terdapat jurang segitiga berpasangan, trigonum stemocostale, di mana hujung bawah menembusi. thoracica interna (a. epigastrica superior).

Satu lagi jurang berpasangan besar, trigonum lumbocostal, terletak di antara pars costalis dan pars lumbalis. Jurang ini, sesuai dengan komunikasi yang ada dalam kehidupan embrio antara rongga toraks dan perut, ditutupi dari atas oleh pleura dan fascia endothoracica, dan dari bawah oleh fascia subperitoneal, retroperitoneal tisu dan peritoneum. Hernia diafragmatik yang disebut boleh melaluinya..

Agak posterior dan di sebelah kanan garis tengah di pusat tendon adalah bukaan segiempat, foramen venae cdvae, melalui vena cava inferior. Seperti yang ditunjukkan, diafragma memiliki bentuk kubah, tetapi ketinggian kubah tidak simetris di kedua sisi: sisi kanannya, disokong dari bawah oleh hati yang besar, lebih tinggi daripada kiri.

Fungsi. Diafragma berkontraksi dengan penyedutan, kubahnya rata, dan ia menjadi lebih rendah. Kerana penurunan diafragma, peningkatan rongga dada dalam arah menegak dicapai, yang berlaku semasa penyedutan.

Pemeliharaan CIII-V. N. phrenicus, VII-XII nn. intercostales, plexus solaris.

Bekalan darah - arteri diafragmatik perikardial, muskulofrenik, diafragmatik bawah.

2. Plexus simpatik pada rongga perut dan pelvis (celiac, mesenteric superior dan inferior, hypogastric) Sumber pembentukan, nod dan cawangan.

Bahagian lumbar, atau perut, batang simpatik terdiri daripada empat, kadang-kadang tiga nod. Batang simpatik di tulang belakang lumbar terletak pada jarak yang lebih dekat antara satu sama lain daripada di rongga toraks, sehingga simpul terletak di permukaan anterolateral vertebra lumbar di sepanjang pinggir medial m. psoas utama. Rami communicantes dlbi hadir dengan hanya dua atau tiga saraf lumbar yang unggul.

Sebilangan besar cabang berlepas dari bahagian perut batang simpatik sepanjang keseluruhannya, yang, bersama dengan nn. splanchnici major et minor dan bahagian perut saraf vagus membentuk seliak tidak berpasangan terbesar, atau solar, plexus, plexus celiacus. Banyak nodus tulang belakang juga terlibat dalam pembentukan plexus solar (Clima-L3). Ia terletak di separuh bulatan anterior aorta perut, di belakang pankreas, dan mengelilingi bahagian awal batang celiac (truncus celiacus) dan arteri mesenterik yang unggul. Plexus menempati kawasan antara arteri ginjal, kelenjar adrenal dan pembukaan aafik diafragma dan merangkumi nod arteri seliak berpasangan, ganglion celiacum, dan kadang-kadang nod yang tidak berpasangan dari arteri mesenterik unggul, ganglion mesentericum superius, yang terletak di bawah akar yang terakhir.

Sejumlah plexus berpasangan yang lebih kecil berangkat dari plexus celiac ke diafragma, kelenjar adrenal, ginjal, dan juga plexus testiculdris (ovaricus), mengikuti sepanjang arteri dengan nama yang sama. Terdapat juga sebilangan pleksus yang tidak berpasangan, ke organ individu di sepanjang dinding arteri, nama yang mereka bawa. Yang terakhir, plexus mesenterik yang unggul, pl. mesentericus superior, membekalkan pankreas, usus kecil dan besar hingga separuh panjang kolon melintang, serta ovari.

Punca utama pemeliharaan organ rongga perut kedua adalah plexus pada aorta, plexus aorticus abdominalis, terdiri daripada dua batang yang memanjang dari pleksus seliak, dan cabang dari simpul lumbar batang simpatik. Plexus mesenterik bawah, plexus mesentericus inferior, berlepas dari pleksus aorta, untuk bahagian melintang dan menurun kolon, sigmoid dan rektum atas (pl. Rectales superior). Di tempat asal plexus mesentericus inf. simpul dengan nama yang sama terletak, g. mesentericum inferius. Serat postganglioniknya terdapat di pelvis. hipogastrik.

Plexus aorta pada mulanya terus masuk ke pleksus hipogastrik unggul yang tidak berpasangan, pl. hypogastricus superior, yang membelah pada tanjung dan memasuki plexus pelvis, atau plexus hipogastrik bawah (pl.hypogastricus inferior s.pl. pelvinus). Serat yang berasal dari segmen lumbar atas, mengikut fungsinya, adalah vasomotor (vasokonstriktor) untuk zakar, motor untuk rahim dan sfingter pundi kencing.

Bahagian sakral, atau pelvis biasanya mempunyai empat nod; terletak di permukaan anterior sakrum di sepanjang pinggir medial foramen sakral anterior, kedua batang secara beransur-ansur mendekati satu sama lain ke bawah dan kemudian berakhir pada satu simpul yang tidak berpasangan - ganglion impar, yang terletak di permukaan anterior coccyx. Nod kawasan pelvis, seperti lumbar, saling berkaitan bukan sahaja oleh membujur, tetapi juga oleh batang melintang.

Dari simpul bahagian sakral dari batang simpatik, sebilangan cabang berlepas, yang bersambung dengan ranting yang terpisah dari plexus mesenterik bawah, dan membentuk piring yang memanjang dari sakrum ke pundi kencing; ini adalah plexus hipogastrik atau pelvis bawah yang disebut, pl. hypogastricus inferior s. pl. pelvinus. Plexus mempunyai nodul tersendiri - ganglia pelvina. Pada plexus, beberapa bahagian dibezakan: 1) bahagian antero-inferior, di mana bahagian atasnya, yang menghidupkan pundi kencing, - plexus vesicdlis, dan bahagian bawah membekalkan kelenjar prostat pada lelaki (pl.prostdtlcus), vesikel mani dan vas deferens (pl.de Iferentdlis) dan badan kavernosa (zakar cavernosi); 2) pleksus posterior membekalkan rektum (pl. Rectdles medii et infer lores). Pada wanita, 3 lagi dibezakan) bahagian tengah, bahagian bawahnya memberikan ranting ke rahim dan vagina (pi.uterovagindlis), badan klitoris (nn.covernosl clltoridls), dan bahagian atas ke rahim dan ovari.

3. Arteri subclavian: cawangan dan kawasan yang dibekalkan oleh mereka.


Arteri subclavian kiri sahaja, a. subcldvia, merujuk kepada jumlah cabang yang memanjang secara langsung dari lengkungan aorta, sementara cabang kanan adalah cabang truncus brachiocephalicus.

Arteri membentuk busur cembung ke atas yang membongkok di sekitar kubah pleura. Ia meninggalkan rongga dada melalui apertura superior, menghampiri tulang selangka, terletak di sulcus a. subclaviae I tulang rusuk dan membongkok di atasnya. Di sini, arteri subclavian dapat ditekan untuk menghentikan pendarahan pada tulang rusuk I di belakang tuberkulum m. scaleni. Selanjutnya, arteri terus ke fossa axillary, di mana, bermula dari pinggir luar tulang rusuk I, ia disebut a. axillaris. Dalam perjalanannya, arteri subclavian melepasi plexus saraf brachial melalui spatium interscalenum, oleh itu, 3 bahagian dibezakan di dalamnya: yang pertama - dari tempat asal hingga pintu masuk ke spatium interscalenum, yang kedua - ke spatium interscalenum dan yang ketiga - setelah meninggalkannya, sebelum peralihan ke a... axillaris.

Cabang bahagian pertama arteri subclavian (sebelum pintu masuk ke spatium interscalenum).

1. A. vertebralis, arteri vertebral, cabang pertama memanjang ke atas dalam selang waktu antara m. scalenus anterior dan m. longus colli, menuju ke transversarium foramen vertebra serviks VI dan naik melalui lubang-lubang dalam proses melintang vertebra serviks ke membran atlantooccipitalis posterior, menindik yang masuk melalui magnum foramen tulang oksipital ke dalam rongga kranial. Di rongga kranial, arteri vertebra dari kedua-dua sisi menyatu ke garis tengah dan bergabung menjadi satu arteri utama yang tidak berpasangan berhampiran pinggir belakang jambatan a. basilaris. Dalam perjalanan, ia mengeluarkan cabang kecil ke otot, saraf tunjang dan dura mater fossa kranial posterior, serta cabang besar:

a) A. spinalis anterior berlepas ke rongga kranial berhampiran pertemuan dua arteri vertebra dan turun dan menuju garis tengah menuju arteri satu nama dari seberang, dari mana ia bergabung menjadi satu batang.

b) A. spinalis posterior berlepas dari arteri vertebra sejurus selepas masuk ke rongga kranial dan juga turun ke sisi saraf tunjang. Akibatnya, tiga batang arteri turun di sepanjang saraf tunjang: tidak berpasangan - di sepanjang permukaan depan (anterior spinalis) dan dua yang berpasangan - di sepanjang permukaan posterolateral, satu di setiap sisi (aa.spinales posteriores). Sepanjang jalan ke ujung bawah tulang belakang, mereka mendapat peneguhan melalui foramen intervertebral dalam bentuk rr.spinales: di kawasan leher - dari aa. vertebra, di kawasan toraks - dari aa. intercostales posteriores, di lumbar - dari aa. lumbal. Melalui cabang-cabang ini, anastomosis arteri vertebra dengan arteri subclavian dan aorta menurun ditubuhkan.

c) A. cerebelli inferior posterior - cabang terbesar a. vertebralis (lihat Gamb. 221), bermula di dekat jambatan, kembali ke belakang dan, melewati medulla oblongata, ranting di permukaan bawah otak kecil.

A. basilaris - arteri utama yang terhasil dari peleburan kedua-dua vertebrata, tidak berpasangan, terletak pada alur median pons, di pinggir anterior ia terbahagi kepada dua aa. cerebri posteriores (satu di setiap sisi), yang bergerak ke belakang dan ke atas, membengkokkan permukaan lateral peduncles serebrum dan bercabang di permukaan bawah, dalam dan luar lobus oksipital. Mengambil aa yang dinyatakan di atas. comrriunicantes posteriores dari a. carotis interna, arteri serebrum posterior terlibat dalam pembentukan sirkulus arteriosus cerebri (Willisii). Dari batang a. cabang basilaris dari dahan kecil ke jambatan, ke telinga dalam, melalui meatus acusticus internus, dan dua cabang ke otak kecil: a. cerebelli inferior anterior dan a. cerebelli unggul.

A. vertebralis, yang selari dengan batang arteri karotid biasa dan ikut serta dalam bekalan darah ke otak, adalah saluran cagaran untuk kepala dan leher. Bergabung menjadi satu batang, a. basilaris, dua arteri vertebra dan dua aa menyatu menjadi satu batang. spinales anteriores membentuk cincin arteri Zakharchenko, yang, bersama dengan sirkulasi arteriosus cerebri, penting untuk peredaran cagaran medula oblongata.

2. Truncus thyreocervicalis, batang tiroid, berlepas dari a. subclavia ke atas di pinggir medial m. scalenus anterior, panjangnya sekitar 4 cm dan terbahagi kepada cabang berikut: a) a. thyreoidea inferior menuju ke permukaan kelenjar tiroid posterior, memberikan a. laryngea inferior, yang bercabang ke otot dan membran mukus laring dan anastomosis dengan a. laryngea unggul; cawangan - ke saluran angin, ke kerongkongan dan kelenjar tiroid; anastomosa yang terakhir dengan cabang a. thyreoidea unggul daripada sistem a. eksota karotis; b) a. cervicdlis ascendens naik ke atas sepanjang m. scalenus anterior dan membekalkan otot leher yang dalam; c) a. suprascapularis pergi dari batang bawah dan ke belakang, ke incisura scapulae, dan, membongkok ke atas lig. transversum scapula, garpu pada otot punggung skapula; anastomosis dengan a. circumflexa scapulae.

3. A. thoracica interna, arteri toraks dalaman, berlepas dari a. subclavia berbanding permulaan a. vertebralis, turun dan menengah, berdekatan dengan pleura; bermula dari tulang rawan tulang rusuk I, ia bergerak secara menegak ke bawah pada jarak kira-kira 12 mm dari pinggir sternum. Setelah mencapai pinggir bawah tulang rawan VII, dan. thoracica interna terbahagi kepada dua cabang terminal: a. musculophreniea meregangkan secara lateral di sepanjang garis lampiran diafragma, memberikan cabang pada ruang interkostal terdekat, dan a. epigastrica superior - meneruskan jalan a. thoracica interna dari atas ke bawah, menembusi ke dalam otot otot rektus abdominis dan, mencapai tahap pusar, anastomosis dengan a. epigastrica inferior (dari. iliaca externa). Dalam perjalanannya a. thoracica interna memberikan cabang ke formasi anatomi terdekat - ke tisu penghubung mediastinum anterior, ke kelenjar timus, ke hujung bawah trakea dan ke bronkus, ke enam ruang interkostal atas dan ke kelenjar susu. Cabang panjangnya, a. pericardiacophrenica, bersama dengan n. phrenicus pergi ke diafragma, memberikan cabang sepanjang jalan menuju pleura dan perikardium. Anami rami intercostdlesnya berada di enam ruang interkostal atas dan anastomose dengan aa. posterior interkostales (dari aorta).

Cabang bahagian kedua arteri subclavian:

4. Tnincus costocervicalis, trunk costal, berlepas ke spatium interscalenum, kembali dan naik ke leher tulang rusuk I, di mana ia terbahagi kepada dua cabang yang meresap ke otot belakang leher dan memberikan cabang di kanalis vertebralis ke saraf tunjang dan ke ruang interkostal pertama dan kedua.

Cabang bahagian ketiga arteri subclavian:

5. A. Transversa colli, arteri melintang leher, menembusi plexus brachialis, membekalkan otot bersebelahan dan turun di sepanjang pinggir vertebra skapula ke sudut bawahnya.

4. Bahagian pankreas intrasecretory, kelenjar seks; struktur, bekalan darah, pemeliharaan.

Pankreas, pankreas, adalah kelenjar alveolar kompleks dengan rembesan bercampur, mempunyai dua bahagian: bahagian exocrine (ekskresi, atau exocrine) pankreas, pars exocrina pancreatis dan bahagian intrasecretory (endokrin) pankreas, pars endocrina pancreatis; yang terakhir dalam bentuk pulau terletak di bahagian yang berlainan dari parenkim pankreas.

Parenkim kelenjar terdiri daripada vesikel pankreas, acini, yang mempunyai saluran ekskresi (bahagian eksokrin), dan pulau pankreas, insulae pancreaticae (pulau Langerhans), yang merupakan formasi kelenjar rembesan dalaman pankreas (bahagian endokrin).
Pulau pankreas, seperti seluruh pankreas, merupakan turunan endoderm, berkembang dari epitel kelenjar duodenum. Mereka berbentuk bujur atau bulat hingga 0.3 mm; sebahagian daripadanya mencapai diameter 1 mm. Pulau-pulau terletak di sepanjang ketebalan pankreas, kebanyakannya berada di ekor. Mereka tidak mempunyai saluran perkumuhan.

Tajam menonjol di tisu sekitarnya dengan warna kekuningan..
Jumlah pulau kecil pada usia dini tidak sama: pada janin dan pada tahun-tahun pertama kehidupan terdapat lebih banyak; dengan usia, bilangan mereka secara beransur-ansur berkurang. Islet terdiri daripada sel epitelium yang dikelilingi oleh penghubung
tisu yang mengandungi rangkaian kapilari darah sinusoidal yang padat.

Sel-sel pulau pankreas menghasilkan hormon insulin dan
glukagon, yang memasuki aliran darah dan mengatur metabolisme karbohidrat.

Inovasi: plexus celiacus, hepaticus, lienalis menghantar batang saraf, sebahagiannya mengelilingi saluran pankreas, sebahagiannya keluar dari kapal; di samping itu, sejumlah batang yang menghidupkan perut dan duodenum juga menghantar cabang ke pankreas.

Bekalan darah: kepala pankreas dari sisi permukaan depannya - aa. pankreasoduodenales superior, anterior et posterior, cawangan a. gastroduodenalis (dari. hepatica communis); kepala kelenjar terutamanya dari sisi permukaan posteriornya - aa. pankreasoduodenales inferiores, cawangan a. mesenterica superior (atau. jejunalis); arteri ini saling anastomosa pada permukaan organ dan ketebalannya; badan dan ekor kelenjar - a. lienalis, rr. pankreas. Darah vena mengalir dari kepala pankreas di sepanjang vv. pankreasoduodenales dalam v. mesenterica unggul, dari badan dan ekor kelenjar di sepanjang vv. pankreas dalam v. lienalis; darah vena dari pankreas mengalir ke sistem vena portal. Pembuluh limfa diarahkan ke kelenjar getah bening seliak, pankreas dan splenik.

SENJATA UMUM.

Pembentukan endokrin kelenjar seks lelaki juga disebut kelenjar endokrin - buah zakar dan kelenjar pembiakan wanita - ovari. Hormon yang dihasilkannya mempengaruhi pembentukan ciri seksual sekunder.

Zakar.

Unsur intrasecretory dari testis dianggap sebagai sel pertengahan, atau interstisial, yang terletak di tisu penghubung longgar yang terletak di antara tubulus seminiferus, dan mengeluarkan testosteron hormon seks lelaki. Ini adalah sel-sel yang bersifat epitelium dengan protoplasma halus dan dengan kristal lipid berbentuk batang yang termasuk di dalamnya. Bilangan sel tersebut adalah individu; sel-sel tersebut bergantung kepada turun naik usia dan fisiologi. Keseluruhan sel ini dirembeskan ke kelenjar pubertal khas. Menurut penulis lain, bahagian intrasecretory dari testis adalah bahagian genitalnya, iaitu. epitel kelenjar tubulus seminiferus, dan sel interstisial terlibat dalam metabolisme.

Pemeliharaan: plexus celiacus, renalis, aorticus, hypogastricus.

Bekalan darah: a. testis.

Ovari

Fungsi intrasecretory ovari, seperti testis, dikaitkan oleh sebilangan penulis kepada sel interstitial yang menghasilkan hormon seks wanita, estrogen dan progesteron. Walau bagaimanapun, kebanyakan penyelidik mengaitkan fungsi ini dengan sel-sel luteal dari corpus luteum. Sel-sel ini terbentuk dari lapisan dalam membran tisu penghubung folikel dan epitel folikel mereka. Dalam cecair folikel, kehadiran hormon seks wanita - folikulin terbukti.

Pemeliharaan: plexus hypogastricus, uterovaginalis.

Bekalan darah: a. ovarica, a. rahim

Nombor tiket 48

1. Otot leher, fungsinya, bekalan darah, persenyawaan. Fasciae leher.

Secara topografi, otot leher dibahagikan kepada kumpulan berikut:

1. Otot dangkal (platysma, m. Sternocleidomastoideus).

2. Otot tengah, atau otot tulang hyoid:

a) otot yang terletak di atasnya (mm. mylohyoideus, digastricus, stylohyoideus, geniohyoideus);

b) otot yang berada di bawahnya (mm.sternohyoideus, sternothyreoideus, thyreohyoideus, omohyoideus).

3. Otot dalam:

a) lateral, melekat pada tulang rusuk (mm. scaleni ant., med. et post.);

b) prevertebrates (m. longus colli, m. longus capitis, m. rectus capit. semut. et lat.)

Tarikh ditambahkan: 2018-04-05; pandangan: 604;

Struktur sendi bahu manusia

Sendi bahu (dalam bahasa Latin articulatio humeri - "articulatio humeri") adalah sendi terbesar dan paling penting yang menghubungkan anggota atas ke batang. Pada haiwan, sendi ini berperanan sama dengan sendi pinggul. Ini kerana tujuannya - pada mamalia, cakar hanya digunakan sebagai sokongan. Oleh itu, sendi bahu mereka lebih tahan lama, tetapi tidak aktif kerana lokasi otot, ligamen dan skapula yang berbeza.

Pada manusia, kerana postur tegak (hanya pada kaki), sendi bahu mula digunakan untuk melakukan pergerakan yang tepat. Ciri-ciri seperti kekuatan dan pergerakan tidak dapat menghalang perkembangan manusia. Oleh itu, beberapa bahagiannya - misalnya, ligamen tambahan - semasa evolusi menurun atau hilang sepenuhnya. Sebagai balasan, orang itu menerima gerakan yang besar dalam dirinya, yang digabungkan dengan kekuatan otot yang mencukupi di sekitar tali pinggang bahu.

Anatomi sendi

Sendi bahu terletak di bahagian paling atas lengan. Pada orang kurus, anda sudah dapat melihat ke luarnya (melalui kulit). Dari belakang dan sisi, ia cukup ditutupi oleh skapula dan otot deltoid. Dan dari bahagian depan, ia dapat dirasakan dengan mudah di lipatan antara bahu dan otot pektal..

Sendi dibentuk oleh kepala humerus dan rongga artikular yang sesuai (atau fossa) skapula. Ciri anatomi adalah perbezaan tajam dalam ukuran formasi ini - kepalanya hampir tiga kali lebih besar daripada rongga skapular. Ini membolehkan anda membetulkan kehadiran bibir artikular - plat rawan yang mengulangi sepenuhnya bentuk rongga. Tepi-tepinya sedikit melengkung ke luar dan cukup menutupi kepala humerus..

  1. Secara strukturnya sederhana - ia terbentuk hanya oleh dua tulang (scapula dan humerus). Mereka terletak di dalam satu kapsul dan tidak mempunyai cakera rawan dan septa tambahan.
  2. Dari segi bentuk, ia tergolong dalam jenis sendi sfera. Di sini pemisahan berlaku dari segi geometri. Kepala humerus menyerupai setengah bola, dan rongga skapula sesuai dengannya, membentuk setengah lingkaran yang lebih besar.
  3. Dengan bilangan paksi anatomi, ia bersifat multiaxial. Ini bermaksud bahawa seseorang dapat melakukan pergerakan pada sendi ke arah mana pun (ke atas, ke depan, ke belakang). Ini adalah sendi terbesar di mana pergerakan bulat penuh dapat dibuat..

Pembangunan

Semasa anak dalam kandungan, kedua-dua tulang yang membentuk sendi bahu terputus antara satu sama lain. Pembangunan selanjutnya berlaku seperti berikut:

  • Bayi dilahirkan dengan kepala bahu yang hampir terbentuk, bulat dan rongga glenoid yang belum matang. Bentuknya dalam tempoh ini menyerupai bujur rata, dan bibir kartilaginus terbelakang - pendek dan nipis.
  • Sehingga setahun, proses pengukuhan artikulasi berlaku - kapsul artikular menjadi lebih pendek dan padat. Kerana pemendekan, ia mula tumbuh bersama dengan ligamen coracohumeral, yang terletak di atas sendi. Ini secara dramatik mengurangkan pergerakan dalam dirinya, tetapi pada masa yang sama melindunginya dari kecederaan semasa mengajar anak itu bergerak..
  • Sehingga usia tiga tahun, bahagian komponennya bukan sahaja meningkat secara signifikan, tetapi juga membentuk bentuk orang dewasa. Oleh kerana peregangan kapsul sendi dan ligamen dengan tulang yang tumbuh, julat pergerakan mencapai tahap maksimum.

Perubahan terkecil berkenaan dengan kepala humerus - bentuknya sedikit berubah pada masa remaja. Perubahan hanya berkaitan dengan ukurannya, yang meningkat hingga baligh. Selepas itu, proses pengoksidaan biasanya berakhir.

Fungsi

Ciri-ciri seperti struktur sfera tulang yang menghubungkan dan ketiadaan halangan dari sudut pandangan anatomi, membolehkan anda membuat pergerakan yang ketara di bahu. Tetapi gerakan keseluruhan dapat dilaksanakan kerana kerja serentak semua sendi anggota atas. Sendi bahu itu sendiri melakukan pergerakan sehingga tahap mendatar (garis bahu).

  1. Semasa menaikkan dan menurunkan lengan, lenturan dan pemanjangan dilakukan. Dalam kes ini, bahu hanya berfungsi hingga ke paras leher. Seterusnya, sendi klavikula dan skapula dihubungkan, berkat mengangkat sepenuhnya lengan di atas kepala dan meletakkannya kembali, di belakang punggung.
  2. Apabila kita melakukan pergerakan yang serupa dengan kerja sayap burung, sendi bahu melakukan penculikan dan penambahan. Tetapi di sini ia hanya berfungsi sehingga paras bahu. Menaikkan lengan di atas kepala (selepas penculikan) dilakukan semasa bekerja dengan bilah bahu dan tulang belakang.
  3. Sekiranya kita tidak tahu jawapan untuk soalan itu, maka kita secara refleks mengangkat bahu, mengangkatnya. Pergerakan ini juga kompleks - sendi bahu, sendi klavikula dan skapula terlibat dalam pelaksanaannya..
  4. Akhirnya, pergerakan di sekitar semua paksi adalah mungkin - putaran. Secara berasingan, sendi bahu dapat berputar seperti dalam latihan dari pengisian - ketika kita menguli bahu, menariknya. Lingkaran penuh di dalamnya boleh dilakukan dengan penyertaan sendi tangan, skapula dan klavikular.

Kebebasan bergerak di bahu ini sangat penting - ia membolehkan anda menggerakkan anggota atas dengan cepat dan tepat ke objek yang diinginkan. Tetapi ciri ini juga memainkan peranan negatif - kecederaan pada sendi ini adalah yang paling biasa.

Anatomi tisu periartikular

Formasi utama yang mengelilingi sendi bahu merangkumi bibir rawan, kapsul sendi dan ligamen. Semuanya mempunyai struktur dan asal yang berbeza, dan juga melakukan fungsi yang berlawanan. Tetapi matlamat mereka mencapai satu perkara - untuk mewujudkan mobiliti yang mencukupi pada sendi, sekaligus mengurangkan risiko kecederaan..

Bibir tulang rawan memperdalam rongga glenoid sambil secara serentak menjadikannya sesuai dengan kepala humerus. Ini dicapai kerana keanjalan tulang rawan, yang mudah menyesuaikan diri dengan sebarang ketidaksamaan pada tulang. Mengelilingi kepala bahu hampir separuh jalan, ia tidak hanya meningkatkan jarak pergerakan, tetapi juga melembutkan sebarang kesan. Tetapi dengan kejutan yang kuat, kekuatannya tidak mencukupi - kehelan berlaku.

Kapsul artikular

Lapisan sendi adalah tisu nipis tetapi kuat. Asalnya terletak di sekitar rongga skapula, di mana ia melekat di bahagian tulang. Kemudian mengelilingi kepala bahu sepenuhnya dan terpaku di sepanjang pinggirnya - di leher anatomi. Ia terpaku pada tulang pada tahap yang berbeza - di permukaan dalaman bahu, titik ini jauh lebih rendah. Di tempat ini, ia dilekatkan di sepanjang leher pembedahan, membentuk poket axillary.

Permukaan kapsul sendi mempunyai ketebalan yang berbeza. Yang paling kuat adalah permukaan atas dan luar cangkang, yang mengandungi tali berserat - ligamen:

  • Ligamen coracohumeral adalah yang paling padat dan tahan lama. Ia bermula dari proses coracoid dan, merebak di atas bahu, terpaku di luar. Ia memegang sendi dari luar, melindunginya dari pemanjangan yang berlebihan. Berkat formasi ini, pergerakan di bahu dilakukan dengan penyertaan skapula.
  • Di sisi lain, sendi bahu diperkuat oleh ligamen brachial atas, tengah dan bawah. Mereka sedikit berkembang, tetapi masih mewakili penebalan kapsul..

Kawasan di antara lubang hidung tetap nipis dan lemah. Titik paling lemah dari segi anatomi adalah bahagian anterior cangkang - antara ligamen tengah dan bawah.

Beg bersama

Sendi bahu mempunyai sejumlah besar beg sinovial di tisu sekitarnya. Pembentukan ini terdiri daripada tisu kapsul dan mengandungi cecair intra-artikular. Mereka direka untuk membuat gelongsor normal tendon yang terletak di sekitar sendi.

Oleh itu, tujuan mereka adalah untuk membuat pergerakan halus pada sendi dan melindungi cengkerang dari peregangan. Bilangan dan strukturnya adalah individu untuk setiap orang:

  1. Subscapularis bursa adalah yang paling berterusan dan biasa. Ia dianggap sebagai bagian dari rongga artikular dalam bentuk poket atau volvulus. Ia terletak di permukaan belakang sendi, mengelilingi tendon otot skapular.
  2. Kantung terletak di sebelah subscapularis, tetapi sedikit lebih tinggi. Mereka biasanya berkomunikasi antara satu sama lain..
  3. Beg antara tubercular - mengandungi tendon bisep bahu. Ia terletak di alur di kepala humerus, menutup ligamen dari atas. Lokasinya di sana adalah perlu untuk membatasi dari ligamen otot skapular yang melintas berdekatan.
  4. Subdeltoid bursa adalah yang terbesar, terletak di luar sendi antara kapsul dan serat otot deltoid. Ia boleh mempunyai struktur yang berbeza - dalam bentuk satu formasi kecil atau besar. Ia mengelilingi ligamen otot skapular, menghampiri bahagian belakang sarung..

Anatomi otot

Kapsul sendi dan ligamennya sendiri sangat penting hanya dalam mewujudkan pergerakan normal. Peranan utama dalam memperkuat artikulasi dimainkan oleh otot-otot yang mengelilingi anggota badan atas. Lebih-lebih lagi, pada masa yang sama tisu otot itu sendiri dan tendon mereka membentuk "lembut" dan pada masa yang sama rangka yang kuat untuk bahu.

Otot bertindak pada sendi oleh dua mekanisme secara serentak. Pertama, sebilangan dari mereka tidak melekat pada cangkang sendi, tetapi membolehkan anda memegang skapula dan bahu dengan kuat di antara mereka (deltoid, bisep, otot coracoid). Kedua, otot-otot yang lain mempunyai titik fiksasi tendon mereka ke cengkerang sendi, selain itu menguatkannya dari belakang dan dari atas.

Struktur otot merangkumi:

  • Otot deltoid terletak di permukaan luar bahu. Ia dipercayakan dengan peranan utama melindungi sendi - ia menutupnya di tiga sisi. Ia melekat pada beberapa tulang pada masa yang sama - bahu, skapula dan tulang selangka.
  • Otot bisep (atau bisep) terletak di bahagian depan bahu. Dia melakukan dua peranan sekaligus untuk menguatkan bahu. Salah satu kepalanya terpaku pada skapula, dan yang lain terletak di dalam cangkang.
  • Otot korakoid - secara luaran pada orang yang tidak terlatih hampir tidak kelihatan, ia terletak di permukaan bahu. Melindungi dinding depan dan bawah sendi.
  • Tendon otot skapular menutup kapsul dari sisi depan, belakang, atas dan luar. Mereka dengan kuat menjalarnya, melekat dari luar kepala humerus.

Adalah mudah untuk melihat bahawa bahu terutamanya diperkuat di bahagian atas dan belakang oleh ligamen dan tendon otot. Dan pada bahagian dalam dan bawah mereka hampir tidak hadir, yang menyebabkan terkehel bahu ke arah ini.

Bekalan darah

Sebagai tambahan kepada sumber utama aliran darah - arteri axillary, terdapat dua anastomosis vaskular (bulatan) di sekitar sendi bahu. Lingkaran arteri scapular dan acromio-deltoid diperlukan untuk bekalan darah tambahan ke anggota atas. Ini mungkin diperlukan sekiranya arteri axillary rosak atau tersekat oleh plak aterosklerotik..

Inti mereka terletak pada pembentukan rangkaian vaskular padat dalam ketebalan otot deltoid dan subscapularis. Kapal yang memberi makan formasi ini berangkat sedikit lebih awal daripada arteri axillary. Oleh itu, jika aliran darah terganggu melaluinya, maka pleksus ini akan membolehkan bekalan darah terus ke arteri bahu.

Oleh kerana saluran plexus ini berukuran kecil, mereka akan dapat memberikan aliran darah normal hanya dengan kerosakan secara beransur-ansur pada arteri axillary. Oleh itu, mereka akan berfungsi dengan berkesan hanya dengan aterosklerosis kapal ini..

Penyakit sendi bahu

Penyakit yang paling biasa dari sebatian ini adalah trauma. Daripada jumlah tersebut, yang paling biasa adalah kehelan dan kerosakan pada alat penguat. Ini disebabkan oleh keanehan permukaan artikular dan adanya bintik-bintik "lemah" di kapsul dan ligamen. Proses patologi mempunyai mekanisme perkembangan berikut:

  • Dislokasi biasanya berdasarkan kerosakan tidak langsung. Ia berlaku ketika jatuh ke lengan yang terentang atau bengkok. Dalam kes ini, kepala humerus dipindahkan ke atas dan ke depan di bawah tulang selangka - ini adalah jenis kehelan anterior. Tanda utama adalah kedudukan anggota atas yang diculik dan dibengkokkan, yang dipegang oleh pesakit dengan tangannya yang sihat. Secara luaran, bahu "tenggelam" ke dalam.
  • Sekiranya berlaku kerosakan pada ligamen, kecederaan boleh berlaku (langsung) atau tidak langsung. Hanya sekiranya berlaku kerosakan tidak langsung, kekuatan kejatuhan tidak cukup untuk membentuk kehelan. Tanda-tanda utama adalah sakit dan batasan pergerakan pada sendi bahu. Kecederaan tendon skapular adalah perkara biasa.

Rawatan untuk semua kecederaan "segar" selalu konservatif, operasi hanya dilakukan untuk kecederaan kronik dan kehelan kebiasaan. Mereka menggunakan kaedah imobilisasi perubatan dan fisioterapi (elektroforesis, UHF, urut).

Perkara yang sangat penting adalah janji awal latihan fisioterapi. Ia membolehkan anda mempercepat proses pemulihan dan meningkatkan nada otot pada bahagian atas anggota badan.

Bagaimana sendi bahu berfungsi, struktur, bekalan darah, pemeliharaan

Setelah primata dalam proses evolusi beralih ke postur tegak dan mulai menggunakan tangan mereka bukan untuk sokongan, tetapi untuk memegang objek, jarak gerakan pada sendi bahu meningkat dengan ketara, tetapi ia sendiri menjadi lebih rentan terhadap kecederaan. Ia adalah yang paling mudah bergerak dan pada masa yang sama paling mudah terdedah kepada pelbagai penyakit dan kecederaan pada sendi manusia..

Sendi bahu adalah bahagian dari tali pinggang bahu - kompleks otot, tulang dan ligamen yang memberikan pergerakan lengan yang terkoordinasi.

Beg sinovial sendi bahu

Bursa mengurangkan geseran antara otot, tendon, dan ligamen. Beg sinovial utama sendi bahu adalah subakromial, dan beg sub-deltoid, beg otot coracohumeral dan beg supraspinatus supraspinatus sebenarnya merupakan penonjolan beg subakromial atau kapsul sendi. Daun bawah bursa subakromial sebahagiannya merangkumi sulcus antar tubercular humerus, bahagian atas melekat pada permukaan bawah akromion dan ligamen coracoacromial. Daun atas dan bawah saling menempel rapat Subakromial bursa memainkan peranan penting dalam biomekanik bahu, yang membolehkan kapsul otot sendi bahu meluncur di bawah akromion dan ligamen coracoacromial. Dengan bursitis, geseran daun sangat menyakitkan sehingga penculikan dan putaran bahu menjadi mustahil. Bursitis subakromial pelekat sangat menyekat pergerakan pada sendi bahu.

Kapsul sendi bahu

Kapsul sendi bahu mampu meregangkan hingga dua kali ukuran kepala humerus. Ini memberikan pergerakan yang tinggi pada sendi, tetapi menurunkan kestabilannya. Kapsul dilekatkan pada pinggir bibir glenoid dan rongga glenoid skapula dan leher anatomi dan diafisis humerus. Dari bahagian dalam, kapsul dilapisi dengan membran sinovial, yang melepasi ke selubung tendon kepala panjang bisep brachii, yang berkomunikasi dengan rongga sendi.

Di beberapa tempat, kapsul menebal, membentuk ligamen. Ligamen coracohumeral bermula dari tepi lateral proses coracoid dan, mengelilingi kepala sendi bahu, melekat pada tuberkel besar humerus. Ligamen artikular-humeral atas, tengah dan bawah terletak di hadapan, di mana terdapat jurang, kadang-kadang mencapai ukuran yang ketara. Ligamen humeral tengah kadang-kadang terlalu nipis atau tidak ada, menyumbang kepada kehelan bahu anterior. Sekiranya kapsul dilampirkan bukan ke rongga glenoid, tetapi ke leher skapula, poket muncul di bahagian depan sendi.

Rongga artikular sendi bahu

Rongga artikular skapula lebar di bahagian bawah dan mengetuk di bahagian atas. Di sepanjang pinggirnya, bibir artikular yang terdiri daripada tulang rawan berserat dilekatkan, yang menguatkan sendi bahu. Permukaan artikular kepala humeral menghadap ke belakang, ke atas dan pertengahan; di mana-mana kedudukan bahu, hanya sebahagiannya yang bersentuhan dengan rongga glenoid. Alur intertubular, di mana tendon kepala panjang otot bisep terletak, dibatasi oleh tuberkel besar humerus di sisi lateral dan yang kecil di sisi medial. Osteofit yang berlaku di sini boleh menyebabkan penipisan dan pecahnya tendon ini..

Bekalan darah ke sendi bahu

Bekalan darah ke sendi bahu disediakan oleh arteri suprascapular, arteri anterior dan posterior yang mengelilingi humerus, dan kadang-kadang arteri thoracicacromial dan subscapularis menghampirinya. Bahagian distal tendon supraspinatus dan kadang-kadang juga tendon infraspinatus dan subscapularis relatif kurang dibekalkan dengan darah. Ini adalah apa yang disebut "zon kritikal", dipercayai bahawa kerana iskemia dan hipoksia, enzim lisosom dilepaskan di sini, serat kolagen terkoyak dan, sebagai akibatnya, tendonitis berkembang. Kapasiti regeneratif tendon di kawasan ini dikurangkan. Selain itu, tendon otot yang membentuk kapsul otot dibengkokkan tajam ke atas kepala humerus, yang menyebabkan mampatan vaskular dan memperburuk iskemia..

Pemeliharaan sendi bahu

Sendi bahu diinervasi oleh dua saraf deria: axillary dan suprascapular.

  • Saraf axillary membongkok di sekitar humerus dari bawah dan belakang, memberikan cabang ke kapsul sendi bahu.
  • Saraf suprascapular berlepas dari bahagian supraclavicular plexus brachial, pergi ke sisi dan ke bawah di bawah otot trapezius dan supraspinatus ke takaran skapula dan, melewati ligamen melintang yang lebih baik dari skapula, memasuki fossa infraspinatus, di mana ia berpecah menjadi cabang terminal. Ia menghidupkan bahagian atas dan posterior kapsul sendi bahu, sendi acromioclavicular dan sebahagian besar sarung tendon kepala panjang bisep..

Kedua-dua saraf juga menghidupkan ligamen coracoclavicular, coracoacromial, coracohumeral, dan artikular-humeral. Proses coracoid dan sendi acromioclavicular diinervasi oleh cabang saraf toraks panjang. Sensitiviti kesakitan tulang rawan dan tulang artikular rendah, ia meningkat mengikut urutan berikut: tulang rawan artikular dan tulang, otot, kapsul sendi, membran sinovial, ligamen, bursae, tendon.

"Bagaimana sendi sendi berfungsi, struktur, bekalan darah, pemeliharaan" dan artikel lain dari bahagian Penyakit sendi

Bagaimana bahu manusia berfungsi, fungsi dan ciri-cirinya

Anatomi khas sendi bahu memberikan pergerakan yang tinggi pada lengan di semua pesawat, termasuk pergerakan bulat 360 darjah. Tetapi bayaran balik adalah kelemahan dan ketidakstabilan sendi. Pengetahuan mengenai ciri-ciri anatomi dan struktur akan membantu memahami penyebab penyakit yang mempengaruhi sendi bahu.

Tetapi sebelum meneruskan tinjauan terperinci mengenai semua elemen yang membentuk formasi, dua konsep harus dibezakan: bahu dan sendi bahu, yang banyak membingungkan.

Bahu adalah bahagian atas lengan dari ketiak ke siku, dan sendi bahu adalah struktur di mana lengan menghubungkan ke batang tubuh.

Ciri struktur

Sekiranya kita menganggapnya sebagai konglomerat kompleks, sendi bahu dibentuk oleh tulang, tulang rawan, kapsul sendi, bursae sinovial (bursa), otot dan ligamen. Dengan strukturnya, sederhana, terdiri daripada 2 tulang, sendi kompleks berbentuk bulat. Komponen yang membentuknya mempunyai struktur dan fungsi yang berbeza, tetapi mereka dalam interaksi yang ketat, yang dirancang untuk melindungi sendi dari kecederaan dan memastikan pergerakannya.

Komponen Sendi Bahu:

  • skapula
  • tulang brakial
  • bibir artikular
  • kapsul sendi
  • beg sinovial
  • otot, termasuk manset pemutar
  • ligamen

Sendi bahu dibentuk oleh skapula dan humerus, tertutup dalam kapsul artikular.

Kepala humerus yang bulat bersentuhan dengan katil artikular skapula yang agak rata. Dalam kes ini, skapula tetap tidak bergerak dan pergerakan tangan berlaku kerana anjakan kepala relatif ke tempat tidur artikular. Lebih-lebih lagi, diameter kepala adalah 3 kali diameter tempat tidur.
"alt =" ">
Perbezaan antara bentuk dan ukuran ini memberikan pelbagai gerakan, dan kestabilan sendi dicapai kerana korset otot dan alat ligamen. Sendi ini juga diperkuat oleh bibir artikular yang terletak di rongga skapular - tulang rawan, tepi melengkungnya melampaui tempat tidur dan merangkumi kepala humerus, dan manset rotator elastik yang mengelilinginya.

Radas ligamen

Sendi bahu dikelilingi oleh kapsul sendi yang padat (kapsul). Membran berserat kapsul mempunyai ketebalan yang berbeza dan melekat pada skapula dan humerus, membentuk kantung yang luas. Ia dilonggarkan longgar, yang memungkinkan untuk bergerak dan berputar dengan bebas dengan tangan.

Dari bahagian dalam, beg dilapisi dengan selaput sinovial, yang rahsia adalah cecair sinovial, yang menyuburkan tulang rawan artikular dan memastikan bahawa tidak ada geseran semasa gelongsor mereka. Di luar, kapsul sendi diperkuat oleh ligamen dan otot.

Alat ligamen melakukan fungsi penetapan, mencegah anjakan kepala humerus. Ligamen terbentuk oleh tisu yang kuat dan tidak dapat diregangkan dan melekat pada tulang. Keanjalan yang lemah menyebabkan kerosakan dan pecah. Faktor lain dalam perkembangan patologi adalah tahap bekalan darah yang tidak mencukupi, yang menjadi penyebab perkembangan proses degeneratif radas ligamen..

Ligamen bahu:

  1. coracohumeral
  2. bahagian atas
  3. rata-rata
  4. bawah

Anatomi manusia adalah mekanisme yang kompleks, saling berkaitan dan difikirkan sepenuhnya. Oleh kerana sendi bahu dikelilingi oleh alat ligamen yang kompleks, beg sinovial mukosa (bursa), berkomunikasi dengan rongga sendi, disediakan untuk meluncurkan yang terakhir di tisu sekitarnya. Mereka mengandungi cecair sinovial, memastikan fungsi sendi yang lancar dan melindungi kapsul dari peregangan. Bilangan, bentuk dan ukurannya adalah individu bagi setiap orang..

Kerangka otot

Otot sendi bahu dilambangkan oleh struktur besar dan kecil, disebabkan oleh itu putaran bahu bahu terbentuk. Bersama-sama mereka membentuk kerangka yang kuat dan elastik di sekitar sendi.
"alt =" ">
Otot yang mengelilingi sendi bahu:

  • Deltoid. Ia terletak di bahagian atas dan luar sendi, dan melekat pada tiga tulang: humerus, skapula, dan klavikula. Walaupun otot tidak dihubungkan secara langsung ke kapsul sendi, ia boleh melindungi strukturnya dari 3 sisi.
  • Bisep (bisep). Ia melekat pada skapula dan humerus dan menutup sendi dari depan..
  • Triceps (triceps) dan coracoid. Melindungi sendi dari dalam.

Pemutar sendi bahu memberikan pelbagai gerakan dan menstabilkan kepala humerus, menyimpannya di tempat tidur artikular.

Ia dibentuk oleh 4 otot:

  1. subskapularis
  2. infraspinal
  3. supraspinatus
  4. pusingan kecil

Rotator cuff terletak di antara kepala bahu dan acromine, proses skapula. Sekiranya ruang di antara mereka menyempit kerana pelbagai sebab, manset dicubit, menyebabkan pelanggaran kepala dan akromion, dan disertai dengan rasa sakit yang teruk.

Para doktor memanggil keadaan ini "sindrom impingement". Dengan sindrom impingement, kecederaan pada rotator cuff berlaku, menyebabkan kerosakan dan pecah.

Bekalan darah

Bekalan darah ke struktur dilakukan dengan menggunakan rangkaian arteri bercabang di mana nutrien dan oksigen memasuki tisu sendi. Vena bertanggungjawab untuk penyingkiran produk metabolik. Sebagai tambahan kepada aliran darah utama, terdapat dua lingkaran vaskular tambahan: scapular dan acromio-deltoid. Risiko pecahnya arteri besar yang melintas di dekat arteri sangat meningkatkan risiko kecederaan.

Unsur bekalan darah

  • suprascapular
  • depan
  • belakang
  • bahagian dada
  • subskapularis
  • kelucuan
  • axillary

Pemeliharaan

Sebarang kerosakan atau proses patologi dalam tubuh manusia disertai oleh sindrom kesakitan. Kesakitan boleh memberi isyarat masalah atau melakukan fungsi penjaga.

Dalam kes sendi, sakit secara paksa "mematikan" sendi yang berpenyakit, menghalang pergerakannya untuk membolehkan struktur yang cedera atau meradang pulih.

  • axillary
  • suprascapular
  • dada
  • sinar
  • subskapular
  • axillary

Pembangunan

Semasa bayi dilahirkan, sendi bahu tidak terbentuk sepenuhnya, tulangnya terputus. Setelah bayi dilahirkan, pembentukan dan perkembangan struktur bahu berterusan, yang memakan masa sekitar tiga tahun. Pada tahun pertama kehidupan, plat rawan tumbuh, rongga glenoid terbentuk, kapsul menguncup dan menebal, ligamen di sekitarnya menguat dan tumbuh. Akibatnya, sendi dikuatkan dan diperbaiki, dan risiko kecederaan dikurangkan..

Dalam dua tahun akan datang, segmen artikulasi meningkat dan mengambil bentuk akhir. Humerus adalah yang paling rentan terhadap metamorfosis, kerana bahkan sebelum melahirkan, kepala mempunyai bentuk bulat dan hampir sepenuhnya terbentuk.

Ketidakstabilan sendi bahu

Tulang sendi bahu membentuk sendi yang fleksibel, kestabilannya disediakan oleh otot dan ligamen.

Struktur ini memungkinkan pergerakan yang besar, tetapi pada masa yang sama menjadikan sendi terdedah kepada kehelan, keseleo dan pecah ligamen..

Juga, sering orang menghadapi diagnosis seperti ketidakstabilan sendi, yang dibuat dalam keadaan ketika, ketika lengan bergerak, kepala humerus melampaui tempat tidur artikular. Dalam kes-kes ini, kita tidak membicarakan kecederaan, akibatnya adalah kehelan, tetapi mengenai ketidakfungsian kepala untuk tetap berada di posisi yang diinginkan..

Terdapat beberapa jenis kehelan, bergantung pada anjakan kepala:

  1. depan
  2. belakang
  3. lebih rendah

Struktur sendi bahu manusia sedemikian rupa sehingga di belakangnya ditutup oleh skapula, dari sisi dan dari atas oleh otot deltoid. Bahagian depan dan bahagian dalam tetap tidak terlindungi dengan baik, yang menyebabkan dominasi dislokasi anterior.

Fungsi bahu

Mobiliti sendi yang tinggi membolehkan semua pergerakan tersedia dalam 3 pesawat. Tangan manusia dapat mencapai titik mana-mana badan, membawa beban berat dan melakukan kerja-kerja halus yang memerlukan ketepatan tinggi.

  • pengalihan
  • membawa
  • putaran
  • pekeliling
  • kelenturan
  • sambungan

Adalah mungkin untuk menyelesaikan semua pergerakan di atas sepenuhnya hanya dengan kerja serentak dan terkoordinasi dengan baik dari semua elemen tali pinggang bahu, terutama klavikula dan sendi akomiokavikular. Dengan penyertaan satu sendi bahu, lengan hanya dapat dinaikkan ke paras bahu.

Pengetahuan mengenai anatomi, ciri struktur dan fungsi sendi bahu akan membantu memahami mekanisme berlakunya kecederaan, proses keradangan dan patologi degeneratif. Kesihatan semua sendi di tubuh manusia secara langsung bergantung pada gaya hidup.

Kelebihan berat badan dan kekurangan aktiviti fizikal membahayakan mereka dan merupakan faktor risiko perkembangan proses degeneratif. Sikap berhati-hati dan penuh perhatian terhadap badan anda akan membolehkan semua elemen penyusunnya berfungsi untuk waktu yang lama dan sempurna.