Asana yoga terbaik untuk postur untuk skoliosis

Meniskus

Selamat hari, para tetamu laman web yang dikasihi! Salah satu masalah orang moden yang tidak menyenangkan adalah sakit belakang. Sebilangan besar penduduk dunia menderita mereka, dan mereka membawa kepada penyakit tulang belakang yang serius, misalnya, scoliosis. Penyakit utama dikaitkan dengan gaya hidup yang tidak aktif, yang mempunyai kesan mental dan fizikal yang tidak menyenangkan pada tubuh..

Sekiranya anda mengatasi masalah ini tepat pada masanya, anda dapat mengelakkan akibat negatif. Pada awalnya, penyakit ini mudah diubati.

Dan salah satu teknik yang paling berkesan adalah yoga untuk scoliosis. Mari dapatkan maklumat yang lebih menarik mengenai rawatan ini..

Mengapa scoliosis berkembang?

Scoliosis juga merupakan ubah bentuk tulang belakang berkaitan dengan paksinya. Selalunya, penyakit itu muncul pada remaja ketika tulang tumbuh secara aktif.

Penyakit ini menyerang bahagian bawah punggung dan dada. Pada masa akan datang, masalah ini menyebabkan perkembangan osteochondrosis, hernia intervertebral dan radiculitis. Dan juga menyebabkan ubah bentuk dada.
Sebelum kita mengetahui sama ada kemungkinan melakukan yoga dengan skoliosis, mari kita cari tahu penyebab penyakit ini.

Perlu diperhatikan faktor berikut:

  1. Postur yang tidak betul.
  2. Kerja tidak aktif dan kurang aktiviti.
  3. Kekurangan kalsium.
  4. Otot belakang yang kurang berkembang.
  5. Semua jenis kecederaan tulang belakang.
  6. Patologi yang muncul sejak lahir.

Untuk melindungi diri daripada penyakit ini, yoga diperlukan untuk postur tubuh..

Yoga untuk scoliosis

Oleh itu, mari kita ketahui apa kelebihan dan kelebihan amalan India kuno. Yoga membolehkan anda mencapai keadaan harmoni antara badan dan jiwa, serta menyembuhkan beberapa penyakit.

Sekiranya anda melakukan senaman secara teratur, anda dapat meningkatkan fungsi jantung, menstabilkan gula darah dan menghilangkan penyakit saraf. Yoga sangat disarankan untuk kelengkungan tulang belakang.

Pada peringkat perkembangan skoliosis, yoga dapat dipraktikkan

Yoga boleh bermanfaat untuk skoliosis kelas 1 dan 2. Teknik ini membolehkan anda membetulkan keadaan pada peringkat ke-3. Asana yang berkesan membantu mencapai kerja kumpulan otot yang betul, serta membetulkan simetri tulang belakang, dan melambatkan aktiviti penyakit.
Latihan khas menguatkan otot, melegakan kekejangan dan melegakan simptom kesakitan.
Terdapat 4 peringkat:

  1. Pada tahap pertama, sedikit ubah bentuk diperhatikan. Sudut kelengkungan adalah 5-10 darjah.
  2. Pada peringkat kedua, penyimpangan 11-25 darjah didiagnosis.
  3. Tahap ketiga dicirikan oleh kelengkungan 26-50 darjah.
  4. Yang paling sukar adalah tahap keempat, ketika perubahan mempengaruhi seluruh tubuh. Sudut ubah bentuk boleh mencapai lebih dari 50 darjah.

Scoliosis boleh mengambil pelbagai bentuk. Berbentuk C ditunjukkan oleh kelengkungan satu busur, berbentuk S berbeda dalam dua busur, dan berbentuk Z memiliki beberapa busur.

Apabila anda tidak dapat melakukan yoga

Set latihan untuk pemula juga mempunyai beberapa kontraindikasi:

  1. Sakit yang kuat di bahagian belakang.
  2. Penyakit berjangkit sistem muskuloskeletal.
  3. Penyakit semasa tempoh memburukkan lagi.
  4. Kehadiran tumor.
  5. Kecederaan kepala.
  6. Penyakit jantung dan darah.
  7. Gangguan mental.

Latihan harus dilakukan dengan sangat berhati-hati untuk scoliosis kelas 3. Dan di kelas 3, latihan seperti itu dikontraindikasikan..

5 pose untuk memperbaiki postur

Yoga untuk pembetulan postur bertujuan untuk meningkatkan mobiliti sendi. Penting untuk melakukan regangan dengan baik semasa melakukan senaman. Menghilangkan penjepit otot membantu melegakan sakit belakang dan leher.

Postur yoga yang tidak jelas termasuk pergerakan berikut:

  1. Pose gunung (Tadasana) adalah posisi permulaan untuk pergerakan lain. Anda perlu berdiri tegak dan meletakkan kaki di sebelahnya. Leher dan tulang belakang harus dipanjangkan, perut ditarik ke dalam, dan lengan diletakkan di sepanjang batang badan. Anda perlu kekal dalam kedudukan ini selama satu minit..
  2. Separuh pose kapal (Ardha Navasana) dilakukan sambil duduk di lantai. Kaki perlu dibengkokkan di lutut. Pinggang hendaklah rata di atas lantai dan toraks diangkat. Kaki harus dipanjangkan pada sudut 30 darjah, dan lengan harus dijangkau ke kaki..
  3. Asana kakitangan (Dandasana) adalah pergerakan asas. Anda perlu duduk di punggung dan luruskan punggung anda pada sudut 90 darjah. Jauhkan stoking anda dan lengan anda di sisi anda.
  4. Untuk mengendurkan otot, pose anak (Balasana) digunakan. Anda perlu duduk di atas tumit dan menyambungkan jari kaki yang besar. Semasa menghembus nafas, selekoh ke depan dilakukan. Dalam kes ini, anda perlu mencapai lantai dengan dahi anda. Tangan diletakkan di sepanjang tulang belakang.
  5. Corpse Pose (Shavasana) - Sesuai untuk bersantai. Tidak ada yang rumit mengenainya. Anda perlu berbaring telentang, meregangkan lengan dan kaki, dan juga menutup mata.

Asanas untuk menguatkan otot punggung dan abs

Dengan skoliosis berbentuk C, latihan berikut digunakan:

  1. Pernafasan yoga penuh.
  2. Flexion Back and Extension Cat Pose.
  3. Asana sebelumnya dilakukan, tetapi dengan regangan kaki yang bergantian.
  4. Bajak berpose. Dilancarkan pada perut. Anda perlu mengambil kaki dari tangan, bengkokkan punggung dan lakukan beberapa gerakan bergoyang.
  5. Dalam kedudukan terlentang, lutut ditarik secara bergantian ke dada.
  6. Untuk menguatkan leher, anda perlu duduk di atas kerusi. Kemudian letakkan tangan anda di dahi anda dan condongkan kepala anda, mengatasi daya tahan.
  7. Dalam posisi di atas kerusi, lengan diangkat ke atas, dan badan ditarik ke belakang.
  8. Pose kobra dilakukan pada perut. Anda perlu berdiri di atas tangan dan membongkok ke belakang. Pada titik kenaikan yang melampau, anda harus berlama-lama selama beberapa saat..

Bagaimana dan bila hendak berlatih

Untuk memperbaiki keadaan, disyorkan untuk melakukan gimnastik setiap hari dan bahkan dua kali sehari. Dianjurkan untuk melakukan senaman pada waktu pagi dan petang selama 15-25 minit.

Untuk senaman yang berkesan, disyorkan untuk bangun sekitar jam 5-30 pagi. Tetapi pada masa ini, otot tidak aktif..

Oleh itu, di beberapa sekolah untuk pemula, disarankan untuk memilih senaman pada waktu petang atau petang. Selepas beberapa senaman, otot akan menjadi kurang tegang, dan anda boleh mula berlatih pada waktu pagi. Yoga klasik biasanya diamalkan enam kali seminggu. Wanita tidak digalakkan berlatih pada hari-hari pertama haid..

Sebelum memulakan kompleks, anda harus memanaskan otot dengan baik. Ini boleh menjadi pergerakan mudah untuk membantu mengelakkan keseleo dan kecederaan yang tidak menyenangkan..

Semasa latihan, anda perlu memastikan bahawa semua bahagian terletak secara simetri berkaitan dengan tulang belakang. Semua pergerakan mesti dilakukan dengan perlahan dan lancar..

Sekiranya sakit belakang dan gejala mencurigakan lain muncul semasa pergerakan, gimnastik harus diselesaikan dan berjumpa pakar untuk mendapatkan nasihat.

Dengan scoliosis, penting untuk mengawal badan anda dan mengembangkan mobiliti sendi. Posisi badan untuk postur yang betul harus diperbetulkan dengan menggunakan cara yang ada, misalnya, menggunakan lapisan khas di bawah pelvis.

Walaupun berlatih selama 15-20 minit sehari, setelah beberapa saat anda dapat melihat peningkatan yang nyata.

Itu sahaja untuk hari ini, kawan-kawan yang dikasihi! Sekarang anda boleh membuat rancangan pelajaran dan memulakan latihan. Jumpa lagi!

Video satu set latihan yang baik untuk skoliosis

Cara merawat scoliosis dengan senaman yoga?

Hari ini, hampir setiap orang moden mempunyai masalah belakang, sebab itulah yoga untuk skoliosis semakin popular. Bagaimanapun, dia, seperti latihan fisioterapi, membantu membetulkan pelbagai lekukan dan kecacatan tulang belakang, serta melawan sakit di bahagian belakang..

Adalah mustahak untuk memberikan bantuan yang diperlukan dalam masa dengan memilih latihan dan asana yang betul. Sebagai lanjutan dari siri artikel mengenai yoga untuk kesihatan, kami akan memberitahu anda lebih banyak mengenai perkara ini..

Ciri dan bentuk penyakit

Scoliosis adalah patologi yang paling biasa dari sistem muskuloskeletal hari ini, dinyatakan dalam ubah bentuk ruang tulang belakang, akibatnya kelengkungan postur berlaku. Dalam kes ini, pesakit mempunyai putaran vertebra - setiap vertebra mengubah kedudukannya berbanding dengan ruang tulang belakang, turun dan berpusing ke sisi. Dengan kata lain, scoliosis adalah kelengkungan belakang (lateral) belakang..

Patologi itu sendiri boleh bersifat kongenital dan diperolehi (perkembangan skoliosis mungkin disebabkan oleh gaya hidup yang tidak betul, kurang pergerakan dan penyakit masa lalu, misalnya, riket, lumpuh otak, lesi otot, sendi dan tulang).

Scoliosis terdiri daripada 3 jenis mengikut bentuk kelengkungan

Berbentuk C - satu busur melengkung.

Berbentuk S - dua busur cacat.

Berbentuk Z - apabila kelengkungan berlaku dalam 3 atau lebih busur.

Dalam kes ini, kecacatan boleh mempunyai arah ke sisi kanan atau kiri berbanding paksi - membezakan antara skoliosis sebelah kanan dan kiri.

Di tempat penyetempatan, penyakit ini adalah:

Ramai orang meragui adakah melakukan yoga dengan skoliosis dan bagaimana tidak merosakkan tulang belakang. Rawatan dipilih secara ketat secara individu untuk setiap pesakit, berdasarkan ciri-ciri tubuh, serta tahap perkembangan penyakit.

Manfaat dan kontraindikasi yoga

Pembinaan latihan dan pengembangan satu set latihan harus bersifat individu bagi setiap orang.

Matlamat utama adalah untuk mencegah keadaan pesakit yang semakin teruk, oleh itu penting untuk mengecualikan pergerakan dan kedudukan badan yang membawa kepada perkembangan penyakit ini..

Latihan yoga untuk scoliosis mestilah:

tanpa latihan yang panjang dan intensif - penting untuk memasuki latihan dengan lancar untuk menyiapkan punggung yang rapuh;

tanpa pesongan kuasa - terdapat risiko kelebihan otot;

tanpa berpusing - vertebra akan berpusing relatif terhadap ruang tulang belakang dengan latar belakang pelanggaran yang sudah ada, yang hanya akan memperburuk keadaan;

asana terbalik tidak boleh ada - beban yang terlalu berat pada tulang belakang.

Semasa berlatih yoga, penting untuk memperhatikan kerja badan anda, memantau pernafasan anda, dan berlatih relaksasi mendalam pada akhir setiap sesi..

Mengapa yoga berguna untuk scoliosis:

menguatkan korset otot;

mengurangkan atau menghilangkan sepenuhnya kesakitan di bahagian belakang;

membantu mengembalikan simetri lokasi vertebra;

membantu meningkatkan keanjalan ligamen dan sendi;

mengembalikan fungsi normal organ dalaman (jantung, saluran gastrousus, paru-paru, dan lain-lain);

membantu mengatasi insomnia;

memulihkan sistem saraf.

Statistik menunjukkan bahawa latihan yoga berkesan untuk penyakit sistem muskuloskeletal pada banyak pesakit. Kelas yoga setiap hari selama beberapa minit sehari selama 2-3 bulan membantu membetulkan kelengkungan pada 32% subjek.

Asanas untuk skoliosis

Bergantung pada jenis skoliosis

Untuk serviks - asana untuk menghilangkan penjepit di leher dan bahu:

Di samping itu, pergerakan kepala berpusing dan condong akan berkesan, dengan menggunakan bola untuk melancarkan lancar dari satu sisi ke sisi yang lain..

Apabila toraks - mengurangkan pesongan pada tulang belakang toraks akan difasilitasi oleh:

bar sisi dalam statik;

Adho Mukha Virasana;

Dengan lumbar - untuk mengurangkan kecacatan vertebra di kawasan lumbar akan membantu melakukan kompleks putaran cahaya, selekoh dari posisi berdiri dan backbend kecil, dengan syarat bahawa penggelek khas digunakan:

Tidak kira tahap perkembangan skoliosis

Asana yang fleksibel - ia membolehkan anda menguatkan korset otot dan meregangkan tulang belakang dengan lembut. Asanas untuk kaki sangat berguna:

Supta Baddha Konasana.

Meregangkan otot di bahu akan membantu:

variasi Eka Bhuja Swastikasana dan Padmasana;

Garudasana bertujuan untuk anggota badan atas (lengan);

Pernafasan Yoga - Variasi Pranayama:

Bersantai sepenuhnya di Shavasana, di mana setiap latihan harus berakhir;

Untuk menghilangkan rasa sakit, Balasana disyorkan..

Latihan yang dipilih dengan baik akan memberi kesan positif bukan hanya pada keadaan tulang belakang dan punggung, tetapi juga pada seluruh badan secara keseluruhan. Kes setiap pesakit adalah unik, jadi terapi yoga harus memperbaiki tahap perkembangan patologi tertentu. Sekiranya anda mengikuti semua cadangan untuk pelaksanaan teknik yang betul, anda dapat mencapai penempatan vertebra di tempatnya, normalisasi kerja organ dalaman dan penghapusan kekejangan sakit di bahagian belakang..

Video

Video diambil dari sumber terbuka dari YouTube di saluran Yoga Wellness

Adakah mungkin melakukan yoga dengan skoliosis 1, 2 dan 3 darjah?

Scoliosis adalah salah satu penyakit yang paling biasa, yang selama dua dekad terakhir telah diperhatikan di lebih daripada separuh populasi. Menerima nama di kalangan doktor "barah ortopedik", penyakit ini boleh berlaku kerana pelbagai sebab, tetapi dalam keadaan apa pun, ia akan menyekat pergerakan seseorang. Dan, jika sebelum ini hanya dijumpai pada kanak-kanak, kini terdapat lebih banyak orang dewasa yang menderita kelengkungan skoliotik tulang belakang. Lebih-lebih lagi, di kalangan wanita, anomali didiagnosis lebih kerap daripada di kalangan wakil separuh manusia yang kuat. Kaedah merawat patologi bervariasi, tetapi yoga adalah yang paling popular. Terapi dengan senam pemulihan kuno menunjukkan hasil yang sangat baik. Baca lebih lanjut mengenai apa yang berguna dan bagaimana yoga membantu dengan scoliosis, baca terus.

Bagi pesakit yang didiagnosis dengan skoliosis, keberkesanan rawatan sangat penting ketika memilih kaedah rawatan. Oleh itu, persoalan sama ada yoga dapat benar-benar membantu scoliosis tetap relevan bagi banyak orang..

Kebaikan dan kebaikan amalan India kuno

Bagi mereka yang ingin mengetahui sama ada mungkin untuk berlatih yoga dengan skoliosis, dan apakah teknik India kuno ini dapat membantu dengan kelengkungan yang besar, ada berita baik. Latihan yoga khas dapat benar-benar membasmi masalah pada peringkat awal dan menghentikan perkembangannya pada peringkat kemudian. Walaupun ubat menafikan keberkesanan latihan terapi seperti itu, ada bukti yang cukup dipercayai bahawa ia membantu banyak pengamal untuk mendapatkan kembali mobiliti..

Sejak zaman kuno, yoga telah digunakan oleh orang-orang bukan hanya untuk meningkatkan kesihatan rohani, tetapi juga untuk meningkatkan kesihatan fizikal. Bermula beberapa ribuan tahun yang lalu, amalan ini telah menjadi sangat popular hari ini. Yoga dianggap sangat diminati semasa rawatan pelbagai patologi, di antaranya skoliosis masih jauh dari yang terakhir..

Sistem India kuno untuk meningkatkan jiwa dan raga menganggap tubuh manusia sebagai cengkerang dengan pusat tenaga dan banyak saluran. Oleh itu, pelaksanaan latihan sedemikian membolehkan anda memberi kesan yang kompleks pada tubuh, menghilangkan gangguan dan memulihkan keseimbangan. Dengan prestasi asana yang betul, bukan sahaja keadaan mental seseorang bertambah baik, tetapi juga sistem tubuh yang lain yang bertanggungjawab untuk kehidupannya sepenuhnya.

Dengan kesan menguntungkan yang kuat, yoga menyumbang kepada rawatan kelengkungan tulang belakang. Ini berlaku kerana beban yang lancar dan berintensiti rendah yang menghilangkan ubah bentuk. Asana statik, disyorkan untuk scoliosis, membantu pesakit dalam beberapa aspek sekaligus:

  • melonggarkan tisu otot, pada masa yang sama mengembalikannya ke nada yang sihat, akibatnya sakit belakang secara beransur-ansur akan hilang;
  • melatih sistem pernafasan, menyediakan ketepuan oksigen penuh badan;
  • meningkatkan peredaran darah dan meningkatkan fungsi sistem saraf;
  • kembalikan simetri ke tulang belakang dengan meningkatkan keanjalan korset otot;
  • tarik vertebra, membantu mereka kembali ke tempat mereka;
  • meningkatkan keupayaan motor manusia;
  • mengoptimumkan operasi semua sistem dalaman;
  • mempunyai kesan positif terhadap mood;
  • kembali tidur penuh.

Senarai syarat-syarat yang amalannya tidak digalakkan

Walau bagaimanapun, scoliosis adalah penyakit progresif individu yang berkembang secara berbeza untuk setiap pesakit. Oleh itu, sebelum berlatih yoga untuk tujuan terapi, anda mesti menjalani pemeriksaan menyeluruh dan berunding dengan doktor anda..

Seperti jenis aktiviti fizikal, yoga mungkin tidak selalu bermanfaat. Maksudnya, ada kelainan dan patologi di mana lebih baik tidak melakukan yoga, agar tidak menyebabkan kerosakan pada tubuh anda..

Kontraindikasi untuk yoga dengan penyakit scoliotik adalah keadaan berikut:

  • 4 darjah penyakit;
  • gejala sakit teruk di bahagian belakang;
  • gangguan kesihatan mental;
  • kecederaan otak trauma;
  • penyakit berjangkit, radang, kardiovaskular;
  • penyakit darah.

Sebagai tambahan kepada nuansa fisiologi, pengajaran itu sendiri tidak mengesyorkan beberapa asana bagi mereka yang menghidap skoliosis. Banyak postur mesti dilakukan secara dinamik dan berirama, yang bertentangan dengan terapi scoliosis. Mereka harus dikeluarkan dari program pemulihan yoga.

Terlepas dari asana ini, lebih baik jangan berlatih memutar dan membelok ke belakang. Pelaksanaannya dapat memprovokasi perpindahan sumbu tulang belakang yang lebih kuat (terutama bagi orang dengan penyakit kelas 3).

Juga tidak disarankan untuk melakukan postur anti-graviti dan tidak wajar bagi orang-orang dengan penyakit scoliotik, di mana tulang belakang harus bertarung dengan beban mampatan yang kuat..

Bagi mereka yang mempunyai skoliosis primer atau kelas 2, beban yang diukur dalam bentuk asana untuk meregangkan dan meregangkan otot adalah sesuai. Latihan yoga mesti dilakukan dengan berhati-hati oleh mereka yang mengalami kesakitan semasa bersenam. Sekiranya mereka tidak hilang, lebih baik membatalkan latihan yoga atau memilih asana yang lebih lembut untuk kes klinikal anda. Apa jenis latihan yang sesuai untuk rawatan tulang belakang yang cacat akibat skoliosis, kami mencadangkan agar anda membiasakan diri dengan lebih mendalam.

Tugas utama latihan yoga adalah untuk mengembalikan nada otot korset yang menyokong tulang belakang. Oleh itu, asana yang akan dimasukkan ke dalam program latihan harus ditujukan untuk menguatkan dan merehatkan tisu secara serentak..

Satu set latihan untuk orang yang menderita skoliosis

  1. Asana yang paling mudah tetapi sangat berguna adalah berbaring di atas lantai dan meletakkan kaki anda dibengkokkan di lutut di sofa atau kerusi. Mengekalkan kedudukan ini membolehkan otot sakral berehat. Sekiranya gejala kesakitan dan ketidakselesaan tidak berlaku, asana boleh menjadi rumit dari masa ke masa. Untuk melakukan ini, cukup untuk mengangkat satu kaki dan membawanya ke sisi. Berlama-lama dalam kedudukan ini, anda boleh mengembalikan kaki anda ke tempatnya dan mengulanginya sama dengan kaki yang lain..
  2. Asana peregangan pepenjuru berguna pada peringkat awal penyakit. Berbaring di lantai atau di atas tikar yoga khas di punggung, anda perlu meregangkan seluruh anggota badan secara bergilir. Latihan yang sama harus diulang semasa berbaring di perut..
  3. Gomukhasana atau pose lembu - berdiri di atas empat, berbaring di atas lantai dengan telapak tangan terbuka. Dalam kedudukan ini, anda harus membengkokkan dengan lancar di kawasan lumbar, sambil mengangkat wajah ke atas dengan perlahan. Selepas itu, anda juga perlahan-lahan perlu melengkung punggung ke arah busur, cuba menarik pelvis dan bahu ke dalam. Latihan ini membantu merangsang aliran darah di dalam badan dan menguatkan otot bukan sahaja di bahagian belakang, tetapi juga di kaki..
  4. Latihan seterusnya, jambatan, akan membantu menjadikan serat otot belakang lebih kuat. Berbaring di punggung, anda perlu sedikit menaikkan badan anda di atas lantai, memegangnya hanya dengan lengan dan kaki.
  5. Vrikshasana (pose pokok) - sesuai untuk orang yang menderita tulang belakang yang cacat. Sebagai permulaan, anda boleh mencuba versi asas latihan, berdiri dengan punggung rata dan lengan lurus, sedikit disisihkan dari pinggul. Latihan dilakukan sepenuhnya sambil berdiri di sebelah kaki, sementara kaki kedua meletakkan kaki di paha dalam yang pertama, dan lengan diangkat.
  6. Chakravakasana adalah pose yang relevan untuk sakit belakang apa pun. Setelah mengambil posisi melutut dan membuka telapak tangan, anda perlu mengangkat kaki dan lengan kiri secara bersamaan, membentuk satu garis dengan mereka. Selepas kelewatan 10 saat, anda boleh kembali ke posisi awal dan mengulanginya dengan tangan dan kaki kanan..
  7. Shavasana adalah asana kesihatan dan kesejahteraan terakhir yang membolehkan otot berehat selepas latihan dan menenangkan sistem saraf. Duduk di punggung dengan lengan dan kaki yang terpisah, anda boleh berbaring sehingga anda benar-benar santai..

Kompleks lain yang akan membantu menghilangkan ubah bentuk tulang belakang, serta menghentikan perkembangan keadaan ini pada peringkat kemudian, dicadangkan dalam video.

Semasa melakukan yoga untuk scoliosis, jangan lupa praktikkan teknik pernafasan. Melengkapkan rutin senaman teras, bernafas dengan betul akan membantu meningkatkan prestasi senaman anda dan memanfaatkan sepenuhnya latihan anda..

Yoga untuk skoliosis: asana untuk pelbagai jenis kelengkungan tulang belakang. Pendapat doktor terapi latihan

Gaya hidup "tidak menetap" kita mulai memberi bukan sahaja kesan mental pada tubuh, tetapi juga fizikal.

Pelbagai jenis penyakit (dari masalah pada sendi hingga munculnya patologi tulang belakang) tidak memungkinkan kita untuk hidup dengan damai.

Yang paling tidak menyenangkan daripadanya adalah sakit belakang, yang sering menjadi tanda kemunculan kelengkungan tulang belakang dan perkembangan skoliosis dengan keparahan yang berbeza-beza..

Sekiranya anda tidak mengatasi masalah ini pada waktunya, maka pada masa akan datang anda dapat menyesali kemalasan dan ketidaksediaan anda, kerana scoliosis adalah penyakit yang sangat berbahaya dan boleh menyebabkan kecacatan kerangka yang serius, yang hampir mustahil untuk diperbaiki..

Nasib baik, pada peringkat awal, scoliosis tidak begitu berbahaya dan berjaya dirawat. Ramai orang menyebut yoga sebagai kaedah paling berkesan untuk membetulkan postur tubuh..

Apa itu scoliosis?

Sekiranya anda menggambarkan skoliosis dengan kata mudah, maka anda boleh memasukkan satu definisi mudah: scoliosis adalah kelengkungan tulang belakang.

Seperti banyak penyakit lain dari sistem muskuloskeletal, scoliosis mempunyai kecenderungan yang tidak menyenangkan: ia dapat berkembang.

Oleh itu, terdapat 4 darjah ubah bentuk:
Darjah 1menyiratkan ubah bentuk samar di mana sudut kelengkungan adalah 5-10 darjah;
Darjah 2didiagnosis dengan kelengkungan tulang belakang pada sudut 11 hingga 25 darjah;
Darjah 3mencapai kelengkungan 26-50 darjah ubah bentuk;
Darjah 4adalah melampau dan membawa perubahan pada keseluruhan kerangka manusia. Sudut ubah bentuk melebihi 50 darjah..

Bergantung pada bahagian mana kecacatan diarahkan (kiri atau kanan), disarankan untuk membincangkan jenis skoliosis seperti skoliosis sisi kanan dan kiri.

Sebagai tambahan kepada keparahan penyakit dan sisi kelengkungan, bentuk kecacatan juga harus ditentukan. Dari sudut pandang ini, scoliosis dibahagikan kepada berbentuk C (kelengkungan hanya memiliki satu busur), berbentuk S (kelengkungan memiliki dua busur), berbentuk Z (kelengkungan memiliki tiga atau lebih busur).

Kelebihan yoga untuk badan secara keseluruhan

Yoga datang kepada kami dari budaya India kuno, yang memahami sesuatu dalam perkembangan rohani dan fizikal seseorang. Oleh itu, yoga akan berguna untuk banyak penyakit, bukan sahaja dari bidang fizikal, tetapi juga mental.

Kelebihan yoga untuk sistem muskuloskeletal badan

Organisme kita, seperti mana-mana sistem yang kompleks, yang merangkumi banyak subsistem dan cabang daripadanya, dapat memberi isyarat pertolongan jika ada yang salah dengannya, tetapi selalunya kita tidak memahaminya kerana kita tidak melihat kaitan antara "apa yang menyakitkan "Dan" apa yang sebenarnya berlaku ".

Itulah sebabnya banyak yang tidak dapat sembuh dari penyakit yang menjengkelkan, kerana pil dan ubat-ubatan lain yang tidak berkesudahan diminum oleh segelintir dengan harapan bahawa "apa yang menyakitkan".

Yoga menarik dalam hal ini kerana mempunyai banyak sekolah yang disebut, masing-masing mempunyai pengkhususan tersendiri yang bertujuan untuk memperbaiki pelbagai kekurangan dan masalah dalam badan (fleksibiliti, daya tahan berkembang, kekebalan tubuh semakin kuat, tekanan lega, peredaran darah bertambah baik, dll.).

Untuk penyakit sistem muskuloskeletal, yoga sangat berkesan. Dia mengajarkan tiga prinsip utama: non-kekerasan, perhatian dan kesederhanaan. Oleh itu, sebelum anda memulakan latihan ini, anda perlu mendengarkan badan anda dengan teliti: beban harus membawa kelonggaran, tidak ada rasa tidak selesa dan kesakitan yang tidak menyenangkan yang menghantui sendi anda setiap hari.

Yoga ditunjukkan kepada orang-orang dari semua peringkat umur, perkara utama adalah melakukan senaman fizikal ajaib ini dengan betul dan teratur. Sekiranya anda memulakan rawatan dengan teknik ini, maka tidak lama lagi anda akan melihat perubahan positif: peredaran darah akan bertambah baik (seiring dengannya, pergerakan sendi akan bertambah baik), otot punggung, leher akan menjadi lebih kuat, tisu tulang rawan akan menjadi lebih kuat (ini akan menghalang perkembangan osteochondrosis dan arthrosis), keadaan mental akan pulih, perubahan mood, gangguan saraf akan berhenti.

Penting! Walaupun jarang berlaku, masih ada kes ketika yoga tidak sesuai sebagai aktiviti fizikal terapi dan pemulihan. Kes seperti ini sangat biasa berlaku pada orang yang mempunyai berat badan berlebihan dan orang yang menghidap asma. Oleh itu, jika anda merasa tidak selesa setelah beberapa sesi yoga, anda mengalami gejala yang tidak menyenangkan atau keadaan umum badan anda semakin teruk, anda harus memikirkan kaedah lain untuk menguatkan badan dan semangat anda..

Yoga untuk scoliosis

Scoliosis adalah salah satu penyakit sistem muskuloskeletal yang paling biasa, jadi semakin banyak orang hari ini mencari jalan untuk memperbaiki kecacatan tulang belakang. Banyak yang menggunakan yoga dalam perkara ini..

Pada peringkat perkembangan skoliosis, yoga dapat dipraktikkan

Selalunya, yoga diresepkan untuk orang dengan skoliosis 1 dan 2 darjah, kerana pada tahap ini kecacatannya belum terlalu serius dan berjaya diperbaiki dengan pendekatan dan kawalan yang tepat oleh pakar.

Dengan 3 darjah kecacatan tulang belakang, yoga juga dapat digunakan untuk membetulkan kelengkungan, tetapi ada beberapa batasan pada pilihan latihan, jadi pastikan untuk berunding dengan pakar.

Penting! Yoga adalah aktiviti fizikal yang serius, jadi anda tidak boleh menggunakan terapi yoga secara membabi buta atau menetapkannya sendiri. Pastikan anda berunding dengan doktor anda, tentukan tahap perkembangan penyakit anda, dan juga tentukan sama ada terdapat kontraindikasi khusus dalam kes anda.

Apabila anda tidak dapat melakukan yoga

Terdapat sebilangan besar kontraindikasi, di mana anda tidak boleh memulakan kelas yoga:

  • dengan kecacatan tulang belakang darjah ke-4;
  • sakit belakang dan sendi yang teruk;
  • penyakit berjangkit sistem muskuloskeletal;
  • pemburukan penyakit;
  • kehadiran tumor malignan pada tulang belakang
  • dengan penyakit darah dan gangguan serius dalam kerja jantung;
  • trauma kraniocerebral;
  • gangguan mental yang serius.

Video: "Teknik melakukan latihan untuk scoliosis"

Asanas untuk pelbagai jenis skoliosis

Bergantung pada penyetempatan kelengkungan (tulang belakang serviks, lumbal atau toraks), kompleks asana (latihan) dibezakan, yang harus dilakukan untuk membetulkan kecacatan.

Asanas untuk skoliosis tulang belakang serviks

Berikut adalah beberapa asana yang paling biasa yang membantu mengatasi penyakit di leher dan bahu..

Penting! Sebelum memulakan pelajaran, anda harus memanaskan badan untuk memanaskan badan dan menyiapkan otot untuk beban yang akan datang. Sekiranya ini tidak dilakukan, terdapat risiko meregangkan otot dan memburukkan lagi kesakitan..

Latihan memanaskan badan:

  1. Berdiri tegak, pastikan bahawa semasa pemanasan dan semasa asana semua bahagian badan anda secara simetrik berbanding tulang belakang, bernafas melalui hidung anda, lakukan semua latihan dengan lancar tanpa air mata tiba-tiba. Miringkan kepala anda ke hadapan, sambil berusaha menjangkau dagu ke arah dada anda. Kemudian condongkan kepala ke belakang. Lekukan 8-10 kali ke setiap arah;
  2. Pusingkan kepala anda ke kiri dan kanan, pastikan dagu anda selari dengan bahu anda. Lakukan juga 8-10 pendekatan ini di setiap arah;
  3. Condongkan kepala anda ke kiri dan kanan, menyentuh telinga anda ke bahu yang sepadan. Lakukan 8-10 selekoh ke setiap sisi.

Setelah anda melakukan pemanasan, anda harus beralih ke latihan utama (asanas):

  • Berbaring di sebelah kanan anda, panjangkan tangan kanan anda dan letakkan kepala anda di atasnya. Pada masa yang sama, tangan kiri harus terletak di lantai di hadapan badan (ia akan berfungsi sebagai sejenis jack). Sekarang angkat kepala, tahan dalam kedudukan ini selama 4-6 saat dan turunkan diri anda. Lakukan 10 lif ini di satu sisi, kemudian di sisi lain;
  • Berbaring dalam posisi dari latihan pertama. Hanya giliran yang diperlukan dan bukannya mengangkat kepala biasa. Angkat kepala dan putar ke bahu maksimum. Pada titik putaran yang melampau, berhenti sebentar selama beberapa saat, kemudian berehat. Ulangi 8-10 kali;
  • Duduk di kerusi atau bangku, luruskan punggung, pastikan tulang belakang anda lurus. Letakkan tangan anda di dahi anda dan miringkan kepala anda ke depan, sementara, seperti dulu, tahan pergerakan kepala anda dengan telapak tangan anda. Ini akan membantu menguatkan otot leher anda. Ulangi 8-10 kali;
  • Ambil posisi dari asana nombor 3, hanya kali ini letakkan telapak tangan anda di kuil. Bengkokkan kepala anda ke sisi sambil menahan pergerakan ini dengan telapak tangan anda. Ulangi latihan 8-10 kali (pada setiap arah).

Asanas untuk skoliosis tulang belakang toraks

Sekiranya anda mengalami kesakitan pada tulang belakang toraks yang disebabkan oleh scoliosis, maka anda harus mencuba beberapa asana yang disediakan untuk masalah ini:

  1. Berlutut, duduk di tumit anda. Kami menghembuskan nafas dan menurunkan badan ke hadapan, sambil menyentuh lantai (atau tikar gimnastik) dengan dahi kita. Pada masa yang sama, kami meregangkan lengan ke seluruh badan. Kedudukan ini harus dijaga selama beberapa minit. Latihan ini membantu merehatkan otot di dada;
  2. Duduk di atas kerusi, angkat tangan ke atas dan perlahan-lahan tarik badan anda ke belakang. Dalam kes ini, punggung anda harus diletakkan di bahagian belakang kerusi seolah-olah jaring pengaman. Latihan harus dilakukan 8-10 kali, sambil melakukannya dengan sangat lancar, jangan tergesa-gesa;
  3. Duduk tegak, luruskan lengan dan kunci di belakang punggung. Kumpulkan bilah bahu anda. Anda mesti kekal dalam kedudukan ini selama beberapa minit. Anda boleh mengulangi latihan ini 5-6 kali..

Asanas untuk skoliosis tulang belakang lumbar

Sekiranya terdapat masalah di kawasan lumbal (scoliosis, radiculitis dan neuralgia saraf sciatic), asana harus dilakukan dengan berhati-hati. Adalah mustahak untuk berjumpa doktor dan tenaga pengajar kerana terdapat risiko saraf terjepit.

Kompleks Asana:

  • Duduk di kerusi dan condongkan pergelangan kaki kaki kiri anda di lutut kanan anda. Kaki kiri harus digantung. Lakukan perkara yang sama dengan kaki yang bertentangan. Pose ini disebut pose Kapotasana;
  • Berbaring telentang, bengkokkan lutut kanan sehingga kaki anda berada di atas lantai. Kemudian letakkan buku lali kaki kiri di paha kanan. Apabila anda merasa otot meregangkan, kunci dalam kedudukan ini selama beberapa minit. Kami melakukan perkara yang sama untuk kaki yang bertentangan. Pose ini disebut pose Sucirandhrasana;
  • Berbaring di perut anda. Angkat batang tubuh anda di lengan anda dan bengkok ke belakang seperti ular tedung. Pada titik pendakian yang melampau, anda perlu berlama-lama selama beberapa saat, dan kemudian perlahan-lahan turun. Lakukan 7-10 lif ini.

Video: "Gimnastik untuk pembetulan postur"

Kesimpulannya

Yoga telah membantu banyak orang dari pelbagai penyakit selama berabad-abad. Skoliosis dengan keparahan yang berbeza-beza tetap menjadi salah satu penyakit yang paling baik untuk dirawat dengan yoga..

Tetapi seperti aktiviti fizikal yang lain, anda perlu berhati-hati dengan yoga dan ingat beberapa perkara penting:

  • Walaupun terdapat kesan positif yoga pada tubuh, dalam banyak kes, kontraindikasi untuk digunakan. Ini berlaku untuk tahap skoliosis yang melampau (darjah 4), dan yoga juga dilarang untuk tumor di tulang belakang, untuk penyakit berjangkit pada tulang belakang, pemburukan, trauma dan kesakitan yang teruk pada sendi. Oleh itu, anda mesti berjumpa doktor yang akan menentukan tahap dan jenis skoliosis anda dan memberi nasihat mengenai cara terbaik untuk membetulkan keadaan;
  • Walaupun anda tidak mempunyai kontraindikasi terhadap terapi yoga, anda tidak harus selalu berlatih yoga. Terdapat banyak orang yang yoga tidak sesuai sebagai jenis aktiviti fizikal untuk satu sebab atau yang lain. Oleh itu, anda harus memantau keadaan anda dengan teliti setelah memulakan rawatan yoga. Sekiranya anda merasakan kemerosotan keadaan anda, gejala dan penyakit yang tidak menyenangkan muncul, anda harus berhenti dan mencari cara lain untuk membetulkan kecacatan;
  • Sebelum anda mula melakukan asana untuk skoliosis jenis anda, ingat untuk memanaskan otot anda dan melakukan beberapa latihan pemanasan. Ini akan membantu mengelakkan kecederaan dan keseleo yang tidak diingini;
  • Semasa melakukan asana, perhatikan posisi batang tubuh anda, semua bahagian badan harus terletak secara simetri berkaitan dengan tulang belakang. Latihan harus dilakukan dengan perlahan, lancar, jelas mengikut arahan;
  • Sekiranya anda merasa semakin teruk selepas memulakan senaman, sakit belakang atau gejala lain yang berkaitan dengan kelainan pada tulang belakang, berhenti bersenam dan berjumpa doktor.

Ikuti ujian!

Sejauh mana anda tahu asana yoga dan bagaimana menerapkannya untuk scoliosis?

Kesihatan dan yoga

Untuk sekian lama, scoliosis disebut "misteri doktor" atau "barah ortopedik." Dalam 15 tahun yang lalu, jumlah orang dengan diagnosis ini telah meningkat dengan ketara..

Kajian mendapati bahawa wanita didiagnosis dengan skoliosis tujuh kali lebih kerap daripada lelaki.

Dalam 90% kes, proses ini melibatkan bahagian kanan, dengan selekoh toraks dan ganda, 80% dengan skoliosis lumbal-toraks - juga diarahkan ke kanan, 70% lumbar - ke kiri.

Bagaimana penilaian dijalankan dan parameter skoliosis apa yang dikelaskan?

Scoliosis adalah penyakit sistem muskuloskeletal yang cenderung berkembang.

Dengan skoliosis, terdapat kelengkungan belakang (dari Latin lateralis - lateral) di tiga satah: frontal, sagittal dan horizontal.

Di bidang frontal (dilihat dari belakang), scoliosis dapat dilihat sebagai kecondongan ke kanan atau kiri.

Di bidang sagittal (dilihat dalam profil), ia dicirikan oleh peningkatan atau penurunan kelengkungan tulang belakang (lordosis, kyphosis).

Di satah mendatar (dilihat dari atas atau bawah) dinyatakan dengan memutar (putaran) tulang belakang.

Terdapat banyak pilihan untuk klasifikasi skoliosis, mari kita berkenalan dengan beberapa di antaranya:

Dengan bilangan lengkok:

- Satu busur, berbentuk C
- Dua busur, berbentuk S
- Tiga atau lebih busur, berbentuk Z

- ke sebelah kanan
- ke kiri

Dengan mengubah fungsi statik ruang tulang belakang:

- diberi pampasan (kepala di atas garis tulang ekor)
- tanpa pampasan (kepala diganti)

Dengan menukar kedudukan dengan beban di tulang belakang:

- tetap
- tidak diperbaiki (di bawah beban, bentuk tulang belakang akan berubah)

Disyorkan untuk dilihat

Adakah mungkin melakukan yoga dengan skoliosis?

Penting untuk difahami bahawa pembinaan amalan yoga untuk scoliosis dalam kes ini sangat individu bagi setiap orang. Setelah mempertimbangkan klasifikasi termudah dan mengetahui bagaimana ruang tulang belakang dapat berubah, kita dapat menyimpulkan bahawa hampir mustahil untuk bertemu dengan dua skoliosis yang sama.

Ini dapat dijelaskan sebagai berikut: kelengkungan pada bidang yang berlainan mempengaruhi pembentukan banyak patologi organ dalaman, perubahan di dada, banyak otot di tulang belakang dan tulang di bahagian atas dan bawah, badan mula cacat secara dalaman dan luaran, tetapi tidak mengikut satu corak tunggal. Dalam penampilan, anda dapat melihat kesamaannya, tetapi, mungkin, setelah mempelajari alasannya, sudah tentu jelas bahawa pendekatan pembetulan akan berbeza.

Sekiranya anda juga berminat untuk meningkatkan jisim otot selain merawat scoliosis dengan yoga, maka anda boleh mengikuti pautan http://tutknow.ru/beauty/1210-brutalin-dlya-uvelichenie-myshechnoy-massy.html dan mengetahui bagaimana anda boleh mencapai perkara ini hasil pantas.

Terdapat juga corak umum dan, bermula dari mereka, diberikan kontraindikasi berikut dalam praktik yoga hada untuk skoliosis.

Ciri-ciri dan kontraindikasi untuk yoga dengan skoliosis

1. Amalan intensif yang sangat simetris. Amalan ini dapat diterima bagi orang yang menderita skoliosis peringkat pertama 1-2 kali seminggu jika mereka biasa dengan asana yang tidak boleh mereka lakukan dan dengan mereka yang perlu memperkenalkan asimetri bagi mereka. Namun, harus diingat bahawa latihan seperti ini tidak hanya tidak dapat memperbaiki keadaan tulang belakang yang ada, tetapi juga dapat memperburuk masalah, kerana dengan latihan dinamik intensif, agak sukar untuk secara sadar memperhatikan ciri-ciri tubuh anda..

2. Memusing dalam. Bahagian tulang belakang tidak terpisah antara satu sama lain dan saling berpusing dengan latar belakang kelainan yang sudah ada di dalam pesawat.

3. Asana terbalik. Dalam asana, terdapat beban mampatan pada tulang belakang..

4. Pesongan. Di sini, berlaku terlalu banyak otot punggung (dangkal dan dalam), yang boleh menyebabkan bahaya besar kepada mereka, menjadikannya lebih teruk.

Terapi yoga scoliosis

Mari tentukan apa yang harus kita kembangkan dengan bantuan yoga untuk scoliosis:

• kesedaran ketika bekerja dengan badan;
• latihan relaksasi mendalam;
• pernafasan diafragmatik dan pernafasan yang tidak simetri;
• kebiasaan mengawasi badan dan menyesuaikan postur dalam kehidupan seharian (ketika duduk ketika makan tengah hari atau di komputer, gunakan alas di bawah pelvis, bekerja dengan kaki dalam keadaan berdiri, misalnya ketika mencuci pinggan, cari posisi tidur yang optimum);
• mobiliti sistem muskuloskeletal;
• otot kaki - kaki, kaki, paha, serta otot punggung, dasar panggul dan perut.

Untuk mencapai perkara di atas, kami menggunakan kitaran marjariasana, teknik pernafasan dan asana yang memberi kesan positif pada punggung, dengan mengambil dasar skoliosis berbentuk C sisi kanan di kawasan toraks.

Hatha yoga untuk skoliosis (berbentuk C)

Latihan ini dilakukan dari posisi pembetulan yang sesuai, iaitu: bantalan di bawah pelvis, siku diletakkan di atas kerusi dan alat penyangga untuk menyokong lengan depan, sisi cekung atau kedua-dua lengan, semuanya diletakkan yang memperbaiki bentuk belakang secara visual.

2. Pernafasan Ujjayi cuba menahan keseluruhan latihan. Dari posisi duduk, kami bergerak ke pose Marjariasana (kucing). Di sini kami juga menggunakan alat peraga, selimut dan semua yang anda perlukan. Dari kedudukan ini, kita melakukan pergerakan seperti gelombang dengan amplitud yang sangat kecil (15-20 kali)

3. Merumitkan asana, sambil menghirup, kita meluruskan kaki kanan ke belakang, kaki kiri berpusat (asana asimetrik) relatif ke pelvis, kita meregangkan ke depan dengan dada, tumit belakang, sambil menghembus nafas, kita membulatkan punggung, membawa lutut ke dahi. Dilakukan pada kedua kaki 10-15 kali.

4. Semasa menghirup, kita memanjangkan dan mengangkat kaki dari lantai, dengan tumit kita meregangkan ke belakang, memanjangkan otot-otot kaki bawah, sambil menghembus nafas, kita membulatkan belakang, membawa lutut ke dahi. Pelvis tetap ditutup. Sokong kaki berpusat. Secara bergantian pada kedua kaki 10-15 kali.

5. Siku dibengkokkan dan di bawah sendi bahu, lutut di bawah sendi pinggul. Semasa menghirup, kita memanjangkan lengan sisi cekung, tulang ekor dan mahkota naik, tetapi bahu tidak berubah arah, semasa menghembus nafas kita perlahan-lahan membelakangi punggung, mengendurkan leher dan kepala, mengarahkan tulang ekor ke bawah. Di sini kerja hanya di satu bahagian badan. 7-10 kali.

6. Kurangkan jarak antara anggota badan. Kami menggerakkan siku lebih dekat ke lutut dan, dengan daya tahan berterusan, tarik tulang ekor dan mahkota kepala ke atas, sambil menghembus nafas, kami menurunkannya. 7-10 kali.

7. Dari pose kucing, peralihan dilakukan kepada adho mukha virasana. Menghirup, hulurkan tangan anda di hadapan anda. Untuk meregangkan otot di bahagian cekung, alihkan sedikit berat ke sisi yang bertentangan. Lebar bahu palma terpisah. Lakukan asana selama satu minit, kemudian berehat, meletakkan bahagian cekung di bawah lengan, di bawah punggung dan lutut berlawanan bantal.

8. Peralihan ke kedudukan terlentang. Variasi Ardha-salabhasana. Dalam asana ini, tarik tumit sisi cembung ke belakang dan lengan sisi cekung ke hadapan. Dilakukan di satu sisi. 3-5 kali selama 15-20 saat, kemudian berehat

9. Kami berbohong di pihak kami. Kami mengetatkan otot perut dan menolak lantai dengan tangan atas, menaikkan tulang rusuk, pelvis dan pinggul. Lengan atas boleh bersandar pada bata. Kami memberikan penekanan pada otot kaki, kaki dan betis. Gerakkan bahu ke belakang dan ke bawah, dan angkat dada sedikit ke hadapan. Leher tidak boleh tegang. 8-10 kali.

10. Peregangan pampasan. Berbaring di perut anda, kami menarik lutut ke badan. Pada kedua kaki selama 10-15 saat.

11. Ardha-pavanamuktasana. Kami membalikkan punggung dan menarik kedua-dua lutut ke dada secara bergiliran, merasakan regangan di punggung bawah.

12. Dalam kes ini, Shavasana dapat dilakukan walaupun berbaring di sisinya, jika membantu merehatkan otot punggung sebanyak mungkin..

Yoga untuk scoliosis juga dapat merangkumi sejumlah asana yang fleksibel, di mana semua kumpulan otot punggung diregangkan.

Di bawah sistem latihan senaman Soviet, pembinaan latihan untuk scoliosis didasarkan pada pengukuhan lengkungan cembung dan latihan dinamik. Kini latihan seperti ini dikecam oleh para pakar, kerana melalui penelitian telah terbukti bahawa kumpulan otot yang terletak di seberang busur memerlukan perhatian lebih, kerana ia mempunyai tekanan dan ketegangan yang berterusan. Dan kumpulan otot inilah yang perlu diarahkan ke relaksasi, peregangan dan "pengisian dari dalam". Perlu diperhatikan bahagian tubuh ini dengan setiap penyedutan, mengembung dan menyelaraskan, semakin banyak tenggelam dalam kesedaran ke dalam badan.

Tidak akan mudah untuk mengikuti latihan yang disengajakan. Ingat bahawa pendekatan untuk scoliosis sangat beragam dan kadang-kadang bertentangan, tetapi walaupun demikian, latihan yoga untuk scoliosis membantu mengimbangi penyakit ini..

Perlu diingat bahawa setiap kes masing-masing unik dengan caranya sendiri dan proses pembetulan akan mempunyai watak individu yang jelas..

Kepercayaan kepada kejayaan dan pergerakan harian dalam latihan yoga untuk scoliosis akan membantu menghilangkan semua keraguan batin dalam usaha mencapai matlamat anda!

Pengarang artikel dan foto kompleks yoga untuk scoliosis - Tamara Kambieva
Penyuntingan dan penerbitan bahan - Sergey Chernov

Yoga dan scoliosis: amalan terapi yoga untuk scoliosis

Untuk menghentikan perkembangan penyakit, perlu mencari penyebab berlakunya..

Terdapat sudut pandangan berbeza mengenai amalan yoga untuk scoliosis. Dari kepercayaan tanpa pamrih pada kekuatan terapi yoga, hingga jenama yoga tanpa kompromi sebagai sistem senaman yang sama sekali tidak sesuai untuk penyakit ini. Seperti biasa, kebenaran terletak di suatu tempat. Dan tengah ini sepertinya saya seperti gaung bermata mendalam. Mari cuba pergi lebih mendalam. Saya akan membuat tempahan dengan segera bahawa penggunaan kata ganti "I" yang kerap dijelaskan oleh kerumitan dan ketidakkonsistenan maklumat mengenai topik ini, oleh itu artikel ini menunjukkan pemahaman saya mengenai masalah pada masa ini, tanpa tuntutan untuk saintifik.

I Scoliosis: apa dan bagaimana?

1. "Mengetahui penyakit ini adalah separuh penawarnya"

Scoliosis adalah penyakit progresif kompleks sistem muskuloskeletal (selepas ini ODA) yang mempengaruhi keadaan keseluruhan organisma. Pada tahap kerangka, ia ditunjukkan oleh kelengkungan tulang belakang dalam tiga bidang: frontal, sagittal dan horizontal. Di satah frontal, i.e. jika anda melihat dari depan, ini dinyatakan oleh kecondongan tulang belakang ke kanan atau kiri, yang dapat dilihat walaupun dengan mata kasar di sepanjang garisan bahu. Di sagittal, i.e. jika anda melihat profil, - peningkatan atau penurunan selekoh semula jadi tulang belakang: lordosis (selekoh ke depan) dan kyphosis (selekoh belakang). Dalam satah mendatar, iaitu jika dilihat dari atas atau bawah, kelengkungan dinyatakan dengan putaran (memutar) tulang belakang, yang sering diperbaiki oleh perubahan bentuk vertebra itu sendiri dan dalam hal ini disebut kilasan.

Definisi skoliosis menggambarkan mekanisme pembangunannya yang kompleks dan tidak seragam (!) Walaupun pada tahap kerangka. Pada tahap bahagian motor sistem muskuloskeletal (otot dan ligamen), masih lebih sukar.

2. Kelemahan kekuatan

Sistem muskuloskeletal yang diubah secara skoliotik tidak dapat mematuhi undang-undang biomekanik biasa: "Skoliosis selalu bermaksud banyak kontraktur asimetri pada bahagian sistem muskuloskeletal, serta perubahan asimetris dalam bentuk tulang sedemikian rupa sehingga seluruh sistem berperilaku berbeda daripada pada" lurus " orang. " (Christa Lehnert-Schroth "Dreidimensionale Skoliosebehandlung", 7. Auflage URBAN und FISCHER, Muenchen, S. 49).

Di sisi cembung lengkungan skoliosis, terdapat peningkatan aktiviti elektromiografi otot (atau, menurut beberapa sumber, hipertonisitas), baik dalam dan dangkal, serta pemanjangannya (tetapi bukan peregangan fisiologi!). Pada cekung, sebaliknya, memendekkan (tetapi tidak kontraksi!), Disertai dengan nada yang menurun (S.A.Bumakov, A.A. Shevchenko dan M.G.Dudin, 1998). Lebih-lebih lagi, "daya rangsangan elektrik otot-otot paraspinal pada sisi cembung busur tidak berbeza dengan nilai-nilai kegembiraan elektrik yang diperhatikan pada orang yang sihat, tetapi pada sisi cekung, ia berkurang dengan ketara." (Sistem saraf pusat dan skoliosis idiopatik M. G. Dudin, D. Yu. Pinchuk, Pembedahan tulang belakang 1/2005 (hlm. 45-55))

Pendapat yang bertentangan masih boleh didapati dalam literatur. Sebilangan pengarang (misalnya, V. A. Epifanov, V. N. Moshkov, R. I. Antufiev, 1990) percaya bahawa scoliosis berlaku kerana ketidakseimbangan otot atau kelemahan korset otot. Dan kelemahan ini dinyatakan dengan tepat di sisi lengkungan scoliosis, sementara di sisi cekung, otot berada dalam keadaan hipertonik. Walau bagaimanapun, adalah perlu untuk membezakan antara sebab dan akibat. Walaupun kita meneruskan dari fakta bahawa penyebab kecondongan tulang belakang ke kiri (dengan lengkungan sisi kanan) adalah pengecutan otot di sebelah kiri, ini tidak bermaksud bahawa kontraksi inilah yang dapat mengekalkan kecondongan yang lama. Sebaliknya, otot-otot di sisi tonjolan busur membuat tubuh tidak jatuh, seperti yang dikatakan oleh buku teks akal dan biomekanik. Tetapi otot-otot di sisi cekung tidak dapat berada dalam keadaan baik, kerana mereka berada dalam keadaan yang pendek, yang secara praktiknya tidak dapat menahan kemampuan kontraktil mereka.

Yang mendamaikan kedua-dua kedudukan ini adalah bahawa hipertonik otot di bahagian cembung lengkungan scoliosis tidak bermaksud bahawa mereka lebih kuat. Faktanya adalah bahawa kemampuan kontraktil mereka mendekati nol, kerana mereka (a) terlalu banyak dan (b) berada dalam keadaan yang disebut "kelemahan penggunaan semula." Mereka hanya letih, sangat, sangat letih. Ia kelihatan seperti insomnia orang yang sangat letih dan terlalu banyak bekerja..

"Kegiatan elektrik otot yang kuat di bahagian cembung adalah hasil dari fakta bahawa mereka sendiri harus menanggung berat bahagian badan yang lebih tinggi. Mereka tidak mengalami hipertrofi atau menjadi lebih kuat seperti yang kita fikirkan sebelumnya. Mereka dilebih-lebihkan. Mereka tidak dapat menanggung beban sendirian dan bukannya menguatkan mereka melemahkan. " (Сhrista Lehnert-Schroth “Dreidimensionale Skoliosebehandlung”, 7. Auflage URBAN und FISCHER, Muenchen, S. 50).

Pengalaman mengesahkan bahawa scoliosis disertai dengan sejumlah besar hipertonik asimetris. Perkara lain ialah otot spasmodik kronik ini tidak dapat berfungsi dengan betul dan dalam pengertian ini benar-benar hubungan yang lemah..

3. "Semuanya keliru di rumah Oblonskys..."

Biarkan saya memartabatkan. Setiap sistem muskuloskeletal, tidak diubah oleh skoliosis, tidak diubah olehnya dengan cara yang sama, masing-masing diubah diubah dengan caranya sendiri.

Kelengkungan tulang belakang dalam tiga pesawat juga membawa perubahan kedudukan tulang-tulang ikat pinggang atas dan bawah ekstremitas, serta ubah bentuk dada. Dan perubahan ini tidak selalu tertakluk kepada peraturan umum. Lebih-lebih lagi, walaupun skoliosis yang sama, sebenarnya memerlukan pendekatan yang berbeza untuk pembetulan..

Mari kita memikirkan beberapa keteraturan buat masa ini. Putaran dan, sebagai akibatnya, kilasan, iaitu putaran vertebra itu sendiri, juga memerlukan putaran dan ubah bentuk dada, yang dinyatakan oleh bonggol tulang rusuk di sisi busur lengkung. Oleh kerana semuanya saling berkaitan di badan kita, pelvis dan tali pinggang bahu juga berpusing. Memusing ini biasanya berlaku pada arah yang berlawanan berbanding dengan dada, tetapi terdapat pengecualian yang kerap apabila, misalnya, tali pinggang bahu dan dada dipusingkan seolah-olah dalam monolit berbanding tulang belakang dan pelvis lumbar bawah.

Semua perubahan ini, sebagai peraturan, sebagian bergantung pada jumlah dan arah lengkungan skoliosis di bidang frontal, dan juga pada tahap skoliosis. Contohnya, dengan skoliosis toraks sisi kanan, dalam kebanyakan kes, seseorang dapat melihat hanya otot yang berlekuk, atau juga tulang rusuk di sebelah kanan, di sisi lengkungan. Lebih-lebih lagi, jika anda melihat dengan dekat seseorang dari atas (ketika dia sedang duduk), i.e. dalam satah mendatar, dalam banyak keadaan seseorang dapat memerhatikan pemusingan tali pinggang anggota atas ke arah yang bertentangan.

Apa yang berlaku pada pelvis dalam kes ini adalah persoalan yang lebih menarik dan kompleks. Satu perkara yang tidak dapat disangkal: pelvis dengan skoliosis tidak pernah berada dalam kedudukan fisiologi. Lebih-lebih lagi, kedudukan asimetrinya sering utama dalam kaitannya dengan pembentukan busur scolosis. DAN

"Penyimpangan pelvis dari median menegak dalam proses pampasan statik kelengkungan menyebabkan penyusunan semula nisbah nada otot ekstremitas bawah" (A.A..

Ini dapat dilihat dengan mata kasar, namun, bagaimanapun, ia memerlukan ujian otot untuk menyusun satu set latihan yang bertujuan untuk meratakan nada ekstremitas bawah.

4. Pada topi dan Senka

Bentuk tubuh manusia dipantulkan pada keadaan dalaman seseorang pada tahap yang berbeza..

Deformasi sistem muskuloskeletal mempengaruhi keadaan semua sistem tubuh manusia. Bergantung pada keparahan kelengkungan dan penyetempatannya, masalah berikut satu darjah atau yang lain timbul:

  • disfungsi pernafasan luaran dan, sebagai akibatnya, perubahan sifat pernafasan tisu dan perkembangan kekurangan kardiopulmonari;
  • hipoksia tisu kronik;
  • disfungsi sistem pencernaan;
  • pelanggaran peredaran cecair serebrospinal, yang memberi kesan negatif terhadap fungsi sistem saraf pusat;
  • asimetri badan disertai oleh asimetri interhemispheric yang ketara, yang menyokong kecacatan scoliotik badan;
  • penurunan imuniti;
  • keadaan psiko-emosi yang tidak stabil.

Ini adalah senarai hanya beberapa aspek yang paling penting dalam proses scoliosis, penting untuk pilihan kaedah yoga hada untuk meningkatkan kualiti hidup orang yang menderita skoliosis. Walau bagaimanapun, masalah yang paling penting adalah perkembangan penyakit ini, yang mungkin berlaku, bertentangan dengan kepercayaan popular, sayangnya, tidak hanya dalam tempoh pertumbuhan aktif pada masa remaja. Itulah sebabnya tugas pertama mana-mana pakar dalam bekerja dengan orang yang menderita skoliosis adalah untuk mencegah perkembangan penyakit ini..

5. Dari mana angin bertiup??

Untuk menghentikan perkembangan penyakit, tidak hanya perlu memahami mekanisme perkembangannya, tetapi juga penyebab terjadinya. Dalam kes skoliosis, dalam banyak kasus, ini adalah penyebab penyebab kejadiannya yang menjadi batu sandungan. Tidak hairanlah penyakit ini dijuluki "barah ortopedik".

Statistik, jumlah klasifikasi ilmiah, yang sengaja saya tinggalkan di luar ruang lingkup artikel ini, menunjukkan bahawa setiap kes scoliosis benar-benar mempunyai ciri-ciri uniknya sendiri dan sebab penyebabnya yang tersendiri. Seperti barah, scoliosis adalah penyakit polyetiologis, iaitu selalu ada banyak sebab, dan bergantung pada kombinasi dan tahap dominasi mereka, satu atau satu lagi bentuk skoliosis individu muncul.

Baru-baru ini, dalam bahan literatur dan video pakar, maklumat sering dijumpai bahawa scoliosis adalah akibat gangguan dalam fungsi sistem saraf (contohnya, L. Vasilieva, Kuliah Kinesiologi Terapan dalam Scoliosis; Sistem Saraf Pusat dan Skoliosis Idiopatik M.G. Dudin, D. Y. Pinchuk, Pembedahan tulang belakang 1/2005 (hlm. 45-55)). Dalam hubungan ini, khususnya, timbul persoalan besar mengenai penerapan kata "idiopatik" (yang timbul untuk alasan yang tidak diketahui) terhadap skoliosis.

Dalam kerangka artikel ini, saya akan menyebutkan beberapa kemungkinan penyebab mengikut kepentingan, kelaziman dan kesukaran penghapusannya:

  1. trauma psikologi (termasuk dalam tempoh pranatal);
  2. gangguan pada tahap sistem saraf pusat: gangguan dalam proses persalinan, gangguan dalam pengaliran impuls saraf, gangguan fungsi organ dalaman, yang mempengaruhi keadaan otot yang berkaitan dengannya;
  3. displasia tisu penghubung;
  4. kecederaan somatik (termasuk penyakit sebelumnya dan campur tangan pembedahan);
  5. sebab biokimia: ketidakseimbangan dalam bidang hormon, kekurangan vitamin dan / atau nutrien tertentu, mabuk.

Harus diakui bahawa tidak mungkin "menggali" semua penyebab skoliosis. Ini terutama berlaku untuk komponen psikosomatik, yang pasti berlaku di sini (dan inilah yang ditulis oleh Katharina Schroth). Walaupun demikian, memandangkan sifat penyakit ini dan walaupun hanya beberapa sebab berlakunya penyakit ini, kemungkinan untuk meringankan keadaan pesakit, meningkatkan kualiti hidupnya secara signifikan dan memperlambat perkembangan skoliosis..

Persoalan etiologi (penyebab) dan patogenesis (perkembangan) scoliosis adalah antara yang paling kontroversi dan kontroversial dalam sains moden. Akibat dari ini adalah ketidakkonsistenan kaedah rawatannya, jika secara umum wajar untuk menyebutnya sebagai rawatan..

Di samping itu, penting untuk memahami sama ada sangat mustahak untuk merawat scoliosis, dan bukan sistem saraf manusia, disfungsi yang boleh menyebabkannya..

II. Apa nak buat?

1. "Kurang lebih baik." Ciri-ciri latihan yoga

Terapi yoga untuk scoliosis harus, seperti halnya penyakit lain, pertama-tama dimulai dengan mengecualikan pergerakan dan posisi yang dapat memperburuk keadaan yang sudah ada. Oleh itu, pertama di bahagian ini, kita akan memberi tumpuan kepada perkara yang boleh menjadi kontraproduktif dalam skoliosis:

  1. amalan yang sangat simetri serta intensif dan dinamik;
  2. memusingkan;
  3. asana terbalik klasik, di mana terdapat beban paksi (pemampatan) pada tulang belakang;
  4. pesongan daya yang fleksibel dan simetri.

Sekarang mari kita pertimbangkan setiap kontraindikasi dengan lebih terperinci..

1. Sudah tentu, dengan skoliosis tahap pertama, sangat dibenarkan untuk terlibat dalam kumpulan umum dua atau tiga kali seminggu "untuk kegembiraan." Pertama, ia akan berguna dari sudut psikologi, kedua, ia akan memberi kesan pengukuhan umum pada seluruh tubuh secara keseluruhan, dan ketiga, jika anda tidak melakukan asana yang dikontraindikasikan dengan ketat dan tahu bagaimana dan di mana memasukkan asimetri yang diperlukan, sebagai contoh, sekurang-kurangnya dalam Shavasana - latihan seperti itu boleh menjadi dekat dengan terapi yoga. Walau bagaimanapun, seseorang tidak boleh khayalan bahawa latihan seperti itu akan memperbaiki kecacatan tulang belakang yang sudah ada. Walaupun dengan skoliosis tahap pertama, seseorang tidak boleh mengutamakan latihan dinamik dengan fiksasi pendek dan komponen kekuatan yang ketara. Dalam pelajaran seperti itu, selalu ada kemungkinan untuk secara tidak sengaja merawat ciri-ciri tubuh anda dan terdapat risiko tinggi untuk memburukkan lagi masalah. Tanda-tanda bahawa latihan yang dipilih tidak sesuai adalah sesak nafas semasa sesi, peningkatan degupan jantung selepasnya, serta penampilan atau peningkatan sindrom kesakitan bukan sahaja di bahagian badan yang biasa, tetapi juga di mana-mana otot, atau, misalnya, penampilan sakit kepala atau haid yang menyakitkan wanita.

2. Sebagai sebahagian daripada pelajaran yoga yoga, hampir mustahil untuk memilih asana dengan kelainan yang tidak memburukkan keadaan yang sudah ada, kerana bahagian tulang belakang tidak terpencil dan saling berpusing dengan latar belakang putaran atau kilasan yang sudah ada dengan skoliosis. Sekali lagi, dengan tahap pertama skoliosis pada orang dewasa, ini tidak begitu jelas, dan ada kemungkinan memutar yang dilakukan beberapa kali seminggu sebagai sebahagian daripada latihan berkumpulan tidak akan membahayakan, tetapi akan memberi kesan merangsang pada fungsi saluran gastrointestinal dan dengan itu memberi kesan positif kepada keadaan seluruh tubuh.

Adalah perlu untuk memahami potensi bahaya melakukan twist dengan skoliosis, seperti Ardha Matsyendrasana, Bharadvajasana, Marichiasana dan semua asana Parivrita, iaitu. berpusing. Kenyataannya adalah bahawa skoliosis disertai, secara umum, dengan memusingkan tulang belakang di beberapa tempat (sekurang-kurangnya di dua tempat), dan walaupun nampaknya kita sedang melepaskan sesuatu, maka di tempat lain kita pasti "memutar" sesuatu. Di samping itu, dalam beberapa kajian (S. A. Bumakova, A. A. Shevchenko dan M. G. Dudin, 1998), peranan berputar kesan mendalam dan penghinaan otot dangkal belakang diperhatikan. Ini, harus diperhatikan, berkorelasi dengan salah satu ketentuan teori Thomas Myers mengenai kereta api anatomi (Thomas W. Myers "Kereta Anatomi", edisi ke-2, Churchill Livingstone, Elsevier, hlm. 143). Memusingkan yang dilakukan oleh orang yang sihat selalu bermaksud meregangkan otot punggung yang dalam dan dangkal di satu sisi badan, dan penguncupannya di bahagian yang lain. Dalam skoliosis, memandangkan antagonisme otot-otot dalam dan dangkal yang dijelaskan di atas, memusingkan jelas akan menyebabkan regangan otot-otot dangkal yang cetek dan lebih besar di satu pihak, dan ketegangan otot-otot dangkal yang sudah menguncup dan peregangan yang mendalam, di sisi lain. Oleh itu, memutar dengan skoliosis tidak menguntungkan tulang belakang, dan jika dilakukan secara berkala, boleh membahayakan..

3. Anda juga tidak boleh melakukan asana terbalik klasik, di mana terdapat beban paksi (pemampatan) pada tulang belakang: Shirshasana, Sarvangasana, Halasana. Adho Mukha Vrikshasanu dan Pincha Mayurasanu dalam beberapa kes (khususnya, dengan bentuk skoliosis paling ringan pada orang dewasa) dapat dikuasai, tetapi sekurang-kurangnya tahun pertama akan terbatas pada pilihan yang disesuaikan dengan sokongan. Viparita Karani mudra, walaupun tidak memberikan beban aksial pada keseluruhan tulang belakang, harus juga dilakukan hanya dalam kasus tertentu dan hanya dalam versi yang disesuaikan dengan sokongan.


4. Backbends berbahaya kerana dua sebab: simetri dan lordosis, yang sering disertai oleh overtrain otot-otot belakang dan dangkal. Sekali lagi, adalah mungkin untuk membebaskan orang dewasa dari batasan ini dengan sedikit scoliosis. Walau apa pun, perlu diingat bahawa biomekanik badan yang cacat oleh skoliosis berbeza dari yang normal. Dan asana yang melekatkan tulang belakang yang cukup dalam, iaitu pesongan, boleh menyebabkan kedua-dua kerosakan otot yang ketara, memperbudaknya lebih banyak lagi, dan sendi yang sudah cacat.

2. Kekuatan relaksasi

Pada masa ini, untungnya, banyak doktor dengan serius mengatakan bahawa untuk memulihkan tubuh sekiranya terdapat penyakit, bahkan boleh membawa maut, perlu melakukan relaksasi yang mendalam dan mempelajari kesadaran (misalnya, ceramah D. Shamenkov "Pengurusan kesihatan yang sedar"; A. Danilin, "Tablet dari kematian ", Isolog, Moscow, 2010).

Dalam keadaan relaksasi, sumber daya tubuh yang sanogenik, iaitu penyembuhan diri, diaktifkan. Di samping itu, memandangkan hubungan antara patogenesis scoliosis dan fungsi sistem saraf dan endokrin (M. Dudin, D. Pinchuk "AIS Khas dan Atipikal. Patogenesis" Pusat Pemulihan Kanak-kanak Ortopedik dan Traumatologi "Ogonyok" Saint Petersburg, Rusia), kita mempunyai segalanya alasan untuk bersukacita dengan adanya teknik yoga untuk pelbagai orang hari ini.

Teknik yoga Hatha untuk menenangkan fikiran dan merehatkan badan termasuk asana yang fleksibel, kebanyakan pranayama, dan tentu saja Shavasana..

Oleh itu, mari kita lihat setiap item secara berasingan..

1. Asana fleksibel. Ini adalah asana, ciri utamanya ialah peregangan otot atau kumpulan otot. Dengan skoliosis, asana untuk kaki akan sangat relevan bagi kita: Supta Padangushthasana 1, 2 dan 3 (tanpa mengangkat pelvis dari lantai, iaitu tanpa berpusing), pilihan Gomukhasana, Supta Baddha Konasana, Virasana. Asana ini antara lain akan membantu melonggarkan ketegangan tisu penghubung di kawasan pelvis dan akan membantu menyelaraskan nada otot kaki..

Asana untuk meregangkan otot-otot ikat pinggang bahu juga akan berguna agar tidak hanya dapat memulakan relaksasi mendalam seluruh tubuh, tetapi juga untuk mengembalikan kemampuan kontraktil mereka ke otot-otot ikat bahu. Varian Garudasana untuk lengan, Eka Bhuja Swastikasana 1 dan Eka Bhuja Padmasana, setiap kali dipilih dan disesuaikan secara individu, seperti asana untuk kaki.

2. Pranayamas sangat berguna untuk scoliosis: Pernafasan yoga penuh, Ujjayi, Brahmari dan Nadi Shodhana.

Pernafasan yogik penuh dipraktikkan dalam posisi pembetulan asimetris dan dengan penuh kesedaran sehingga dapat "mengembang" bahagian cekung di dada. Dalam kaedah Katharina Schroth, salah satu kaedah rawatan skoliosis konservatif yang paling terkenal, ia disebut "pernafasan pembetulan". Sebagai tambahan kepada kesan menenangkan, pengaktifan aktif diafragma dan perhatian juga berpotensi untuk membetulkan bentuk dada dan lengkungan toraks skoliosis..

Ujjayi pranayama, iaitu, bernafas dengan glotis yang terkompresi, juga secara umum meningkatkan nada parasimpatis, iaitu, akhirnya relaksasi. Di samping itu, mungkin kelebihan terpenting dari pernafasan dalam skoliosis adalah peningkatan ketepuan oksigen darah, yang sangat penting dalam skoliosis, serta pemanjangan kitaran pernafasan dan, oleh itu, pemanjangan kesan biomekanik pembetulan yang diperlukan dari penyedutan dan pernafasan pada tulang belakang dan dada.

Prahayama Brahmari dapat dilakukan walaupun berbaring (dalam posisi pembetulan), perkara utama dengan tumpuan pada suara dan gema di kawasan alis. Pranayama ini mempunyai kesan menenangkan yang sangat ketara, dan juga mendorong kelonggaran bukan sahaja rangka, tetapi juga otot licin dengan meningkatkan pengeluaran oksida nitrat di sinus (Simon Borg-Oliver "Anatomi dan fisiologi terapan yoga hada", YogaSynergy Pty Limited 1995-2009), ms 364). Ia juga terbukti bahawa oksida nitrat juga membantu melegakan fasia, iaitu membran tisu penghubung otot, ketegangan yang selalu menyertai, dan menurut beberapa laporan, memulakan skoliosis.

Nadi Shodhana pranayama. Pranayama yang berkesan bukan hanya untuk mencapai tahap kelonggaran yang mendalam, tetapi untuk menyelaraskan kerja hemisfera serebrum, yang sangat penting dalam skoliosis. Kedudukan untuk latihan dipilih secara individu. Walau apa pun, ini adalah posisi duduk dengan sokongan untuk tangan yang bekerja, yang jika berlaku skoliosis, semoga ketidaklayakan ini dimaafkan saya, mungkin ditinggalkan.

Nadi Shodhana pranayama. Dalam kehidupan seharian, tidak semestinya kelihatan begitu besar, banyak pesakit menyesuaikan diri dengan melakukannya di rumah dengan sederhana.

3. "Shavasana" diterjemahkan dari bahasa Sanskrit sebagai "postur mayat", yang menyiratkan adanya ketegangan sepenuhnya dalam tubuh dan kerja minda. Ia dilakukan dalam posisi pembetulan asimetris dengan pelapisan, seperti, misalnya, pada foto di sisi atau di belakang, selalu dengan pelapisan sehingga memberikan efek tolak.

Tidak boleh diabaikan bahawa "keadaan mekanisme serebrum peraturan memainkan peranan utama dalam patogenesis gangguan muskuloskeletal" (Kogan OG, Schmidt I.R., Tolstokorov A.A. "Asas teori pemulihan dalam osteochondrosis tulang belakang", Novosibirsk, 1983 ). Oleh itu, kelonggaran, serta pergerakan yang betul, untuk meningkatkan rangsangan otak ke atas, serta proprioception, mesti diberikan waktu setiap hari, dan bahkan lebih baik dua kali sehari. Ia memerlukan masa 15-20 minit pada waktu pagi dan jumlah yang sama pada waktu malam, tetapi keadaan badan dan kualiti hidupnya akan bertambah baik sekiranya berlaku scoliosis..

Perhatian khusus harus diberikan pada postur anak yang disesuaikan, efektif untuk merehatkan tubuh dan menenangkan fikiran, yang dapat digunakan sebagai "ambulans" sekiranya sakit atau pemulihan setelah lama tinggal dalam posisi tegak.

Di samping itu, pelaksanaan prosedur Sutra-neti secara berkala sangat berguna untuk mengoptimumkan mekanisme pengawalseliaan sistem saraf pusat. Ini bukan hanya membersihkan hidung dan memperbaiki pernafasan luaran, tetapi juga merangsang dan menyelaraskan kerja sistem saraf pusat dan memperbaiki peredaran cecair serebrospinal, yang sukar dalam skoliosis..

Prestasi Kapalabhati, teknik yang menggabungkan kesan kurang jelas dalam melakukan Sutra-neti, dan juga "merangkumi" lebih banyak kapilari di alveoli paru-paru dalam proses pertukaran gas dan menguatkan otot perut, juga akan bermanfaat bagi sistem saraf dan pernafasan. Walau bagaimanapun, dengan skoliosis darjah ketiga dan keempat, kedudukan untuk latihan Kapalabhati harus disusun secara asimetris untuk mewujudkan keadaan untuk menyamakan panjang otot perut..

3. Topsy-turvy. Kepentingan prosedur pembersihan

Walaupun hakikat bahawa sebilangan besar pakar menganggap skoliosis sebagai masalah yang memerlukan pembetulan pada bahagian sistem muskuloskeletal, cukup masuk akal untuk bekerja tidak di luar, tetapi dari dalam, sekurang-kurangnya pada tahap badan. Lebih-lebih lagi, persoalan sama ada badan mahu skoliosis sepenuhnya "dihilangkan" masih terbuka, sekurang-kurangnya dalam beberapa kes.

Terdapat alasan yang baik untuk mempercayai bahawa membantu organ dalaman untuk memperbaiki kerja mereka dapat memperbaiki keadaan sistem muskuloskeletal dengan ketara. Pertama sekali, saya meneruskan dari fakta bahawa fungsi organ mana-mana yang salah tercermin dalam nada otot rangka yang sesuai melalui refleks motor-viscero. Kedua, jika tujuan utamanya adalah untuk mengenali peningkatan kualiti hidup, maka tidak dapat dielakkan untuk memasukkan beberapa prosedur pembersihan ke dalam latihan pesakit agar dapat meminimumkan akibat negatif dari kedudukan non-fisiologi organ-organ dalaman.

Bukan rahsia lagi bahawa keseluruhan sistem pencernaan secara praktikal merupakan penghubung utama dalam kesihatan tubuh manusia. Ini adalah imuniti, dan status hormon, dan keseimbangan mekanisme pertumbuhan (pemulihan!) Dan pemusnahan tisu. Bukan untuk apa-apa bahawa "perut" dalam terjemahan dari semua bahasa Slavia adalah "kehidupan".

Oleh itu, seseorang tidak boleh mengabaikan prosedur seperti Varisara-dhauti (Shankh Prakshalana) dan Basti, walaupun seseorang tidak boleh memperlakukannya sebagai ubat mujarab. Terutama jika terdapat masalah dengan hati atau perkumuhan produk metabolik. Mungkin tidak ada gunanya memikirkan prosedur ini secara terperinci dalam artikel ini. Saya hanya akan menarik perhatian pembaca kepada fakta bahawa prosedur ini bahkan dapat meningkatkan perjalanan diafragma, belum lagi kesihatan umum dan mood seseorang yang menderita skoliosis..

4. Strategi - untuk menguatkan, taktik - untuk berehat

Oleh itu, kita akhirnya dapat bekerja dengan sistem muskuloskeletal. Oleh kerana pesakit skoliosis mempunyai sejumlah kontraktur, tetapi otot tidak dapat menjalankan fungsinya dengan baik, tugas strategik seorang ahli terapi yoga dalam bekerja dengan sistem muskuloskeletal adalah membuat korset otot yang terkenal. Tetapi ini adalah strategi, bukan taktik.

Tidak boleh dilupakan "bahawa otot dapat mencapai ketegangan maksimum hanya setelah tahap prategangan tertentu" (Christa Lehnert-Schroth "Dreidimensionale Skoliosebehandlung", 7. Auflage URBAN und FISCHER, Muenchen, S. 50, menurut Schmidt-Tews).

Oleh itu, terapi yoga berfungsi dengan sistem muskuloskeletal yang diubah skoliotik, menurut pendapat saya, harus dilakukan dalam dua tahap. Tahap pertama adalah melakukan peregangan dan relaksasi yang mencukupi, meningkatkan mobiliti badan dan meningkatkan keadaan otot yang berfungsi. Tahap kedua adalah pengenalan asana secara beransur-ansur untuk menguatkan otot-otot tertentu, dan sebaiknya bermula dengan otot-otot kaki.

Apa yang disebut "pra-regangan" otot dapat dicapai dalam pose pembetulan, seperti Marjariasana (kucing) (lihat foto). Kedudukan lengan dan kaki yang tidak simetri, iaitu, anjakan secara kasar ke arah tengkorak dan secara caudal ke arah pelvis, masing-masing, mengimbangi lengkungan tulang belakang di bidang frontal, dan bantalan untuk anggota badan yang sesuai memberikan kesan derotasi. Prestasi pergerakan seperti gelombang dengan amplitudo kecil (!) Di Marjariasan juga akan menyumbang dalam kebanyakan kes untuk penurunan kontrak patologi dan pemendekan otot.

Bagi latihan kekuatan otot, semasa bekerja dengan kecacatan skoliotik, seseorang harus memilih asana di mana terdapat ketegangan eksentrik (iaitu, peregangan) otot yang dipendekkan, atau kerja otot isometrik (ketegangan tanpa pergerakan pada sendi). Menurut sebilangan pengarang (misalnya, Fishchenko V.Ya., Lazarev I.A., Roy I.V., 2007), latihan dalam mod isometrik adalah kaedah latihan kekuatan yang berkesan dengan kemungkinan menerapkan ketegangan ketika latihan yang bersifat dinamik tidak dapat dilaksanakan (patologi yang dikaji adalah jika kes seperti itu), serta keupayaan untuk memberi kesan tempatan ke mana-mana kumpulan otot.

Telah diketahui bahawa ketika melakukan latihan dinamik dengan pengembangan kekuatan otot individu yang tidak mencukupi, beberapa fungsinya diambil alih oleh otot lain yang lebih besar dan kuat. Dalam kes ini, otot yang lemah, tanpa menerima beban daya rangsangan yang betul, semakin lemah. Latihan isometrik memungkinkan untuk meningkatkan fungsi otot lemah yang terlibat dalam proses patologi, yang membolehkan anda meminimumkan pengaktifan otot yang tidak terlibat dalam proses patologi. Di samping itu, kesan relaksasi pasca-isometrik (PIR) sama pentingnya dalam penggunaan latihan isometrik. Banyak penulis menekankan bahawa latihan isometrik mengurangkan keparahan kesakitan dan membuktikan pentingnya fenomena relaksasi pasca-isometrik otot spasmodik..

Tidak mungkin mempertimbangkan asana khusus untuk skoliosis dalam artikel ini, kerana, idealnya, mereka harus dipilih dan disesuaikan secara individu. Juga, cadangan individu harus diberikan untuk memperbaiki postur dalam kehidupan seharian, yang akan memberi kesedaran kepada rutin harian pesakit..

Secara amnya, ketika bekerja dengan skoliosis, perlu memberi perhatian khusus untuk bekerja dengan anggota badan, setelah sebelumnya menguji keanjalan dan kekuatan otot.Pengalaman menunjukkan bahawa lebih baik mendapatkan kekuatan otot belakang. Ini terutama disebabkan oleh perubahan kuat dalam keseluruhan biomekanik tulang belakang yang cacat, dan juga hubungan tertentu antara semua otot dalam badan kita. Sekiranya kita mematuhi pembahagian tulang belakang menjadi beberapa bahagian, maka kita dapat dengan syarat mengatakan bahawa kaki (termasuk kaki!) Beri akses kepada pembetulan kedudukan pelvis dan punggung bawah, sementara lengan - leher dan kawasan toraks.

Dalam semua asana, perlu melakukan pernafasan yang tidak simetri, "mengembang" bahagian tubuh yang cekung, dan ketika menyesuaikan asana, saya setuju sepenuhnya dengan Katarina Schroth, anda harus fokus pada penampilan pesakit. Sekiranya di asana terdapat sekurang-kurangnya pembetulan minimum lengkungan skoliosis, maka, kemungkinan besar, ia sesuai.

Adalah masuk akal untuk mencadangkan kepada seseorang yang kadang-kadang ingin menghadiri kelas kumpulan untuk menyesuaikan asana berdiri klasik seperti Uttita Trikonasana, Utthita Parsvakonasana, Virabhadrasana 1 dan 2, atau mengesyorkan agar ia dilakukan di satu pihak sahaja..

Jadi, saya akan meringkaskan semua perkara di atas. Saya rasa perlu bekerja dengan pesakit yang menderita skoliosis mengikut urutan berikut:

1. mengajar kemahiran relaksasi umum;

2. mengajar kemahiran pernafasan "pembetulan" diafragmatik dan asimetrik;

3. melatih kaedah membetulkan kecacatan skoliotik dalam kehidupan seharian (contohnya, menggunakan pad di bawah pelvis dalam keadaan duduk; mengajar kaki untuk bekerja dalam keadaan berdiri; mengajar postur pembetulan untuk tidur);

4. peningkatan berhati-hati dalam mobiliti sistem muskuloskeletal;

5. Menguatkan otot-otot kaki, kaki, paha, punggung, dasar panggul dan perut dalam mod isometrik (dengan otot panjang tetap) dan / atau eksentrik (dengan pemanjangan otot).

P.S. TNT - di studio!

Dan sekarang kita duduk dalam posisi yang selesa dan menyesuaikan diri... dengan letupan otak. Semua kontraindikasi dan petunjuk untuk latihan yoga yang dinyatakan dalam artikel ini tidak mutlak. Dalam setiap kes, anda perlu mengintip dan mendengarkan pesakit, serta mendengar intuisi anda sendiri. Dan dalam hampir semua kes, anda boleh dan harus melakukannya, dan secara berkala.

Anehnya, bahkan dalam sistem terapi senaman Soviet yang sering dikutuk untuk skoliosis, ketika latihan ini didasarkan pada pekerjaan yang dinamis, menguatkan otot di sisi lengkungan skoliosis, serta penggunaan korset dan tempat tidur plaster, ada hasil positif. Kenapa? Saya telah lama mengajukan soalan ini. Jawapannya berbeza. Kesan plasebo. Ya sudah tentu. Terutama jika doktor yang bekerja dengan pesakit percaya pada kejayaan tidak kurang dari pesakit itu sendiri. Saya tidak mempunyai sedikit pun keraguan bahawa kedudukan vektor iman dua orang dapat menjadikan dunia terbalik. Atau mungkin hanya mereka yang bernasib baik yang dibantu oleh terapi senaman Soviet, dia hanya menghampiri ciri-ciri individu mereka? Ia juga mungkin.

Fikiran yang sama didorong oleh tarikan terhadap kaedah Schroth. Semasa Katharina Schroth, pengasas kaedah itu, masih hidup, hasilnya cukup mengagumkan. Dia percaya, dan dia dipercayai, dan dia bekerja dengan semua orang, dia tertarik pada semua orang, dia menulis dan banyak berbicara tentang pentingnya bekerja dengan "semangat pesakit". Sekarang ini mustahil untuk alasan objektif. Untuk mendapatkan rawatan di klinik Schroth dan menjadi salah satu daripada hampir dua ratus pesakit, anda perlu "bersiap sedia".

Meneruskan topik letupan otak, saya tidak dapat tidak berkongsi dengan beberapa kisah menakjubkan dari latihan. Suatu hari pada tahun 2014, saya didatangi oleh seorang lelaki ceria yang hebat yang dilahirkan pada tahun 1932. Sama sekali tidak mengenai scoliosis, kerana dia tidak. Sepanjang latihan, ternyata dari tahun kesepuluh kehidupan, orang ini mempunyai satu kaki lebih pendek daripada yang lain dengan jarak dua (2!) Sentimeter akibat peleburan femur yang tidak betul. Dan tidak ada skoliosis, sekurang-kurangnya dapat dilihat tanpa sinar-X.

Kisah misteri kedua. Tiga saudara perempuan, anak perempuan dari ibu bapa yang sama, di mana keluarganya tidak ada skoliosis. Anak sulung adalah seorang gadis tinggi, tinggi 180. Semasa kecil, dia bermain seruling dan bola tampar. Tiada scoliosis. Adik-adik kembarnya tidak begitu tinggi, yang satu adalah tangan kanan, bermain domra (alat yang kelihatan seperti gitar) dan bola tampar, yang lain dengan tangan kiri, bermain seruling dan bola tampar. Kedua-duanya mempunyai bentuk dan tahap skoliosis yang sama - berbentuk C, darjah ketiga.

Saya telah mengumpulkan cerita serupa mengikut urutan. Saya hanya memilih yang paling menarik. Kedua-dua cerita ini menunjukkan pengaruh faktor luaran yang tidak signifikan terhadap pembentukan skoliosis, dan peranan faktor dalaman yang sangat besar dan sehingga kini tidak diketahui. Dan akibatnya, idea bahawa bekerja dengan tubuh adalah perlu agar ia terasa baik dan tidak mengganggu menumpukan perhatian pada batin, pada kesadaran diri sendiri sebagai berlian berkilau yang diproses oleh Kehidupan di badan Alam Semesta.