Cara merawat subluksasi vertebra serviks: petunjuk utama terapi dan cadangan berguna

Diagnostik

Tulang belakang serviks memberikan fungsi penting dalam tubuh manusia - ia melakukan pergerakan leher, selekoh dan putaran kepala. Jabatan ini terdiri daripada 7 vertebra, melalui bukaan di mana arteri dan urat berlalu, menyediakan otak dengan oksigen dan nutrien.

Tulang belakang serviks adalah yang paling tidak tertekan, tetapi pada masa yang sama, kelemahan otot serviks membawa kepada fakta bahawa, dengan pergerakan kepala yang ceroboh, terjadi subluksasi vertebra serviks. Bahaya patologi terletak pada kemungkinan kecederaan saraf tunjang dan mencubit kapal yang memberikan oksigen dan nutrien ke otak. Lebih kerap, kekalahan vertebra serviks berlaku pada bayi.

Untuk sebarang kecederaan pada leher dan kepala yang disertai dengan kesakitan yang teruk dan batasan pergerakan, ambulans harus dipanggil.

Apa itu subluksasi serviks

Subluxasi vertebra serviks adalah proses patologi di mana terdapat kehilangan sebahagian hubungan antara dua vertebra berdekatan. Atlanta sering terjejas (C1).

Kecederaan yang lebih teruk menyumbang kepada kehilangan hubungan sepenuhnya antara permukaan artikular, yang memelihara integriti tisu tulang, iaitu, sehingga kehelan tulang belakang serviks sepenuhnya..

Penyakit ini berlaku dengan lebam, jatuh, pukulan dan putaran leher yang tajam. Dengan sedikit gejala, keadaan patologi tidak selalu dapat dikesan tepat pada masanya. Kekurangan terapi membawa kepada perkembangan komplikasi serius yang mengancam nyawa pesakit (iskemia dan edema otak, kemerosotan fungsi visual, gangguan berjalan mungkin terjadi pada anak-anak).

Perpindahan vertebra akibat kejatuhan atau kemalangan kereta boleh digabungkan dengan kecederaan pada bahagian badan yang lain, seperti patah tulang anggota badan dan tulang belakang, kecederaan otak traumatik, kecederaan dada.

Sebab-sebabnya

Proses patologi vertebra serviks sering berlaku pada usia remaja dan usia yang lebih matang akibat pelbagai jenis kecederaan, dengan putaran kepala yang tidak berjaya. Pada bayi, subluksasi atlas sering terjadi, ini disebabkan oleh radang tendon-ligamen yang tidak lengkap. Selepas itu, ketidakdewasaannya cukup untuk sedikit putaran leher yang tidak berjaya untuk menggantikan vertebra.

Penyebab utama subluksasi serviks dan dislokasi pada orang dewasa termasuk:

  • kecederaan yang dialami di bawah pengaruh kekuatan mekanikal luaran (contohnya, semasa sukan, kemalangan lalu lintas, runtuh di lombong, dll.)
  • risiko yang berkaitan dengan profesion (di zon berisiko tinggi adalah pembangun, orang yang aktiviti profesionalnya berkaitan dengan industri pertanian, kilang, pemandu kenderaan);
  • peningkatan aktiviti fizikal, di mana peraturan keselamatan tidak dipatuhi (meluncur, melakukan sandaran kepala).

Pada kanak-kanak kecil, penyebab utama kecederaan leher adalah:

  • putaran kepala yang tajam;
  • goncang;
  • kedudukan kepala yang tidak wajar;
  • semasa bersalin, ketika kepala bayi menyimpang dari paksi pusat badan.

Gejala subluxasi khusus dan tidak spesifik

Akibat dari pemindahan vertebra, spesifik (tanda ciri untuk patologi tertentu) dan tidak spesifik (manifestasi umum yang tidak mempunyai petunjuk langsung mengenai kemunculan subluksasi, mungkin merujuk kepada keadaan patologi lain) gejala.

Gejala subluksasi vertebra serviks yang tidak spesifik ditunjukkan seperti berikut:

  • sakit di leher;
  • aktiviti motor leher yang terhad;
  • bengkak di kawasan yang terjejas;
  • kedudukan tetap kepala yang dipaksa;
  • kekejangan otot serviks dan ketegangan pada ligamen, yang membawa ketidakselesaan dan kesakitan;
  • penonjolan yang tidak wajar dirasakan melalui kulit di kawasan yang terjejas.

Manifestasi gejala tertentu:

  • sakit kepala yang berterusan;
  • pening;
  • kekejangan otot anggota badan atas dan pergerakan yang tidak terkawal;
  • rasa sakit di kawasan rahang;
  • rasa sakit berkembang di tali pinggang bahu dan di bahagian belakang;
  • kesemutan dirasakan di jari;
  • formasi;
  • pengurangan pergerakan di lengan dan kaki;
  • tidur malam yang lebih teruk.

Dan juga terdapat tanda-tanda subluksasi putaran vertebra serviks (atlanta):

  • penurunan dalam bidang pandangan;
  • pening;
  • kepala berada dalam kedudukan tetap yang dipaksa - dalam arah yang berlawanan berbanding dengan vertebra yang dipindahkan;
  • anggota badan atas terhad dalam pergerakan;
  • pengsan.

Gejala khas dan tidak spesifik di atas muncul pada pesakit dewasa. Dengan perkembangan keadaan patologi pada bayi, gejalanya adalah kelengkungan leher yang sedikit, yang sangat merumitkan diagnosis dan rawatan patologi tepat pada masanya. Dalam kes ini, subluksasi dikesan pada usia yang lebih tua dan dianggap sebagai perpindahan kronik vertebra..

Penyembuhan vertebra kedua (C2) dan ketiga (C3) dicirikan oleh perkembangan gejala seperti:

  • sakit tajam secara tiba-tiba di kawasan yang terjejas;
  • bengkak lidah;
  • kemerosotan fungsi menelan;
  • penurunan kekuatan dan jarak pergerakan tangan.

Apabila vertebra ketiga (C3) dan keempat (C4) berpindah, rasa sakit yang timbul muncul di leher, memancar ke tali pinggang bahu, rasa sakit dan ketidakselesaan di kawasan dada, perut kembung muncul.

Jenis subluksasi vertebra

Terdapat empat jenis subluksasi vertebra serviks utama, yang berbeza bergantung pada lokasi kecederaan dan kompleks simptom yang berkembang. Di samping itu, dalam setiap kes individu, terdapat ciri-ciri individu perpindahan badan vertebra yang saling berkaitan antara satu sama lain..

Subluksasi putaran

Jenis patologi ini berlaku paling kerap pada bayi baru lahir dan bayi, tetapi juga boleh berlaku pada orang dewasa. Subluksasi putaran vertebra serviks adalah anjakan separa permukaan artikular vertebra C1 dan C2 tulang belakang serviks.

C1 atau atlas adalah vertebra serviks pertama yang mempunyai struktur khas. Dengan pertolongannya, kepala condong ke atas dan ke bawah. Subluksasi putaran muncul sebagai akibat pergerakan tiba-tiba, serta semasa persalinan cepat.

Pada bayi yang baru lahir, gejala subluksasi putaran muncul dalam bentuk torticollis (memiringkan leher ke bahu dan memusingkan wajah ke arah yang berlawanan).

Subluksasi atlas dibahagikan kepada:

  1. Perpindahan vertebra C1 pertama dengan putaran maksimum berbanding dengan vertebra C2: keupayaan untuk melakukan kemiringan kepala ke sisi sihat dan putaran kepala kekal.
  2. Atlanto - ketidakstabilan paksi: dicirikan oleh peningkatan mobiliti dan asimetri sendi atlanto-paksi. Subjenis subluksasi putaran ini menyebabkan orang tidak dapat melakukan putaran kepala dan selekoh..

Subluxation aktif

Jenis anjakan permukaan artikular ini berlaku kerana ketegangan otot secara tiba-tiba yang berlaku apabila kepala tiba-tiba dipusingkan ke satu sisi. Hasil ketegangan otot yang tajam adalah pemisahan antara vertebra C1 dan C2, di mana rongga tekanan rendah terbentuk. Sebilangan kecil kapsul sendi menembusi ruang ini..

Subluksasi aktif berlaku pada kanak-kanak dan remaja. Dalam kebanyakan kes, perubahan tersebut tidak memerlukan rawatan khusus; selepas beberapa ketika, pengurangan vertebra spontan berlaku..

Subluxation Kienbeck

Bentuk kecederaan ini jarang didiagnosis dan tergolong dalam kecederaan yang paling berbahaya. Subluxasi vertebra serviks menurut Kienbeck adalah perpindahan atlas, disertai dengan pemusnahan vertebra kedua: proses pemusnahan gigi palsu berlaku.

Gejala muncul dalam bentuk kesakitan teruk yang tajam, ketidakupayaan untuk menahan kepala sendiri dan melakukan pergerakan.

Simptom cruvellier

Perpindahan berlaku antara atlas dan vertebra aksial, sebagai peraturan, sebagai akibat dari anomali dalam pembentukan proses odontoid dan kelemahan radas otot-otot ligamen. Subluxation lebih cenderung berlaku di bawah beban berat.

Gejala Cruvellier didiagnosis terutamanya pada kanak-kanak dengan penyakit Down, orang dengan rheumatoid arthritis dan mucopolysaccharidosis type IV (sindrom Morquio).

Kaedah diagnostik

Langkah-langkah diagnostik adalah bahagian penting dalam membuat diagnosis, hasil pemeriksaan memungkinkan kita menyusun rejimen rawatan yang paling tepat dan melakukan semua manipulasi yang diperlukan untuk memulihkan lokasi normal vertebra. Selalunya, gejala yang berlaku dengan subluksasi dapat dikelirukan dengan penyakit lain, misalnya, kehelan vertebra serviks.

Pada mulanya, seorang traumatologist memeriksa pesakit dan mengumpulkan data anamnestic. Untuk membuat diagnosis yang tepat, kajian berikut dilakukan:

  • X-ray ruang tulang belakang (spondylography) - gambar dilakukan dalam beberapa unjuran dan dianggap paling bermaklumat untuk menentukan penyetempatan kerosakan;
  • Imbasan CT.

Rawatan subluksasi vertebra serviks

Rawatan subluksasi vertebra serviks terdiri daripada langkah-langkah kompleks yang bertujuan untuk mengembalikan kedudukan normal vertebra, menghilangkan kompleks simptomatik dan memperbaiki peredaran otak.

Sekiranya terdapat kecederaan pada leher, hubungi ambulans, betulkan kepala dan leher, pastikan pergerakan mereka sepenuhnya. Setibanya pasukan perubatan, mangsa memakai kolar Shants dan dimasukkan ke hospital di jabatan pesakit dalam untuk rawatan lanjut..

Taktik rawatan merangkumi:

  • pengurangan vertebra yang rosak: untuk ini, gelung Glisson digunakan - pesakit diletakkan di sofa keras, bantal diletakkan di bawah bahu, kepala dipasang di bahagian bawah rahang dan di belakang kepala dengan gelung khas, tali yang dibawa ke kabel dengan beban yang dipilih untuk setiap pesakit secara individu;
  • terapi ubat: penenang otot (Mydocalm) untuk melegakan ketegangan pada otot serviks; kompleks vitamin; dengan kesakitan teruk yang teruk, penyumbatan akar saraf digunakan (gunakan ubat Diprospan); persediaan untuk menormalkan peredaran serebrum dan pertumbuhan semula struktur tisu (Cavinton, Glycine, Pantogam);
  • rawatan fisioterapi: dalam tempoh pemulihan, urut, gimnastik, refleksologi, elektroforesis, dan lain-lain ditetapkan.

Rawatan subluksasi vertebra serviks adalah proses yang agak panjang, tetapi jika semua cadangan perubatan diikuti, prognosis penyakit ini menguntungkan.

Rawatan subluksasi vertebra serviks pada kanak-kanak

Untuk membetulkan kedudukan patologi vertebra pada kanak-kanak usia sekolah rendah dan menengah, pengurangan juga dilakukan. Boleh dilakukan dengan menggunakan gelung Glisson atau dengan tangan kiropraktor yang berpengalaman. Untuk melegakan kekejangan dan kesakitan otot, kompres dengan air sejuk disapu ke kawasan yang terjejas.

Setelah membetulkan lokasi patologi vertebra, memakai kolar Shants ditetapkan, yang membetulkan leher pada kedudukan yang betul. Ubat digunakan bersama - relaksan otot (mengurangkan nada otot rangka) dan bermaksud menormalkan bekalan darah ke otak. Dengan peningkatan tekanan intrakranial, Diacarb diresepkan. Untuk menjaga keadaan anak dan menghilangkan akibat neurologi, kompleks vitamin dan mineral digunakan.

Dalam tempoh pemulihan, latihan urut dan fisioterapi ditetapkan, terapi ultrasound dan prosedur termal digunakan. Rawatan dipilih oleh traumatologist secara individu dalam setiap kes setelah mengesahkan diagnosis.

Pencegahan

Untuk mencegah penyakit ini, cukup mematuhi peraturan keselamatan semasa bersukan dan dalam pengeluaran. Untuk menguatkan otot dan ligamen, disarankan untuk melakukan senaman gimnastik sederhana setiap hari.

Kecederaan pada leher boleh mengakibatkan akibat serius, kecacatan dan bahkan kematian. Adalah sangat penting untuk mengenali simptom patologi berbahaya tepat pada masanya dan mendapatkan bantuan perubatan yang berkelayakan.Rawatan diri, khususnya pengurangan tulang belakang, dapat memperburuk keadaan dan menyebabkan banyak akibat negatif..

Subluxasi vertebra serviks C1 dan C2

Subluxasi vertebra serviks adalah pencampuran sedikit permukaan artikular dua badan vertebra bersebelahan antara satu sama lain. Selalunya, kecederaan seperti itu muncul dalam bentuk subluksasi putaran vertebra serviks pertama (atlas); ia menyumbang sekitar 30% dari semua jenis kecederaan ini. Seringkali, jika subluksasi tidak mempunyai gambaran klinikal yang jelas, maka ia tetap tidak didiagnosis, dengan usia ini boleh menjejaskan kesihatan.

Kandungan artikel:

Untuk memahami mengapa kecacatan ini muncul, perlu mempunyai pemahaman minimum mengenai ciri-ciri anatomi tulang belakang serviks. Vertebra serviks pertama kelihatan seperti cincin dengan permukaan lateral yang jelas bersebelahan dengan pangkal tengkorak. Vertebra kedua (sumbu) mempunyai struktur yang serupa, tetapi kelihatan seperti cincin keluar, ciri lain daripadanya adalah adanya proses dentate. Proses ini, bersama dengan atlas, membentuk sendi Cruvelier khas. Semua permukaan artikular vertebra serviks ditutup dengan tulang rawan dan diperkuat dengan banyak ligamen. Reka bentuk ini menyediakan pelbagai aktiviti motor, tetapi kerana kerumitannya, ini sangat rentan terhadap pelbagai jenis kecederaan, termasuk subluksasi.

Punca subluksasi Atlas dan Paksi

Penyebab permulaan penyakit ini adalah faktor traumatik, antaranya adalah:

  • Memusingkan kepala terlalu tiba-tiba.
  • Kejatuhan yang tidak bernasib baik.
  • Menyelam di air cetek.
  • Pengelompokan badan yang salah semasa melakukan jengkel.
  • Kemalangan kereta.
  • Akibat pertengkaran.
  • Terlibat dalam sukan traumatik.

Subluxasi vertebra serviks pada bayi baru lahir sering didiagnosis. Ini disebabkan oleh kelemahan alat tendon pada kanak-kanak yang baru dilahirkan. Bahkan sedikit kesan mekanikal boleh menyebabkan peregangan atau pecahnya ligamen dan tendon di kawasan vertebra serviks, yang seterusnya akan menyebabkan subluksasi.

Gejala subluksasi vertebra serviks

Apabila kecederaan berlaku, gejala berikut diperhatikan:

  1. Kesakitan teruk pada palpasi di leher.
  2. Ketegangan otot dan kedudukan paksa kepala dengan kemustahilan memusingkannya ke satu sisi.
  3. Pembengkakan kecil tisu lembut.

Sekiranya ujung saraf terlibat dalam proses itu, gejala neurologi yang ketara muncul, yang ditunjukkan dalam bentuk:

  • Sakit kepala dan insomnia.
  • Tinnitus.
  • Paresthesia di bahagian atas anggota badan.
  • Sindrom nyeri yang teruk pada otot-otot pinggang bahu atas, dan juga rahang bawah.
  • Gangguan penglihatan.

Gejala subluksasi putaran C1 termasuk:

  • Sekatan pergerakan ke arah yang bertentangan dengan kecederaan (sekiranya terdapat cubaan untuk melakukan pergerakan motor secara paksa, terdapat peningkatan kesakitan yang tajam pada bahagian yang terkena).
  • Dalam kes yang jarang berlaku, pening dan kehilangan kesedaran mungkin berlaku.

Dengan subluksasi C2-C3, sensasi menyakitkan di leher dapat muncul semasa proses menelan, dan pembengkakan di lidah juga mungkin terjadi. Dengan subluksasi vertebra serviks bawah, sindrom kesakitan yang ketara pada tulang belakang serviks dan tali pinggang bahu paling sering diperhatikan, ketidakselesaan di kawasan epigastrik atau di belakang sternum adalah mungkin.

Ciri-ciri subluksasi vertebra serviks pada kanak-kanak

Kecederaan seperti ini pada kanak-kanak (termasuk bayi baru lahir) tidak jarang berlaku, ini terutamanya disebabkan oleh ligamen dan tendon serviks yang rapuh, serta kemampuan otot untuk meregang walaupun dengan sedikit beban. Kemunculan subluksasi pada kanak-kanak dan orang dewasa sering mempunyai sebab yang berbeza, oleh itu, beberapa jenis penyakit ini lebih bersifat khas pada kanak-kanak. Jenis utama kecederaan tersebut pada kanak-kanak adalah seperti berikut:

  1. Subluksasi putaran adalah yang paling biasa. Sebab-sebab penampilannya adalah putaran kepala yang tajam atau putarannya. Subluksasi putaran vertebra serviks dicirikan oleh penampilan kedudukan miring paksa kepala (torticollis).
  2. Subluxation Kienbeck adalah subluksasi atlas (C1), yang berkembang apabila vertebra C2 rosak. Ia jarang berlaku, tetapi jika dikesan, ia memerlukan perhatian khusus, kerana ia dapat mempengaruhi kesihatan anak dengan ketara. Jenis kecederaan ini bukan sahaja disebabkan oleh kesakitan, tetapi juga oleh kemungkinan had pergerakan mobiliti..
  3. Subluxation aktif - juga dipanggil pseudosubluxation. Ia berlaku dengan peningkatan nada otot leher dan sering dihilangkan secara spontan, tanpa menimbulkan akibat negatif bagi kesihatan manusia.

Terdapat kes-kes ketika subluksasi pada anak-anak tidak didiagnosis segera setelah cedera, kenyataannya adalah bahawa gejala tidak selalu menampakkan diri dengan jelas, dan dalam beberapa kes, mereka muncul hanya setelah beberapa tahun. Gambaran klinikal dapat terwujud hanya ketika anak dewasa dan mula bergerak secara aktif, dalam hal ini, seseorang dapat melihat tidak hanya pelanggaran pembentukan gaya berjalan yang betul, tetapi juga gangguan ingatan, keletihan cepat dan air mata.

Diagnosis trauma

Kaedah diagnostik yang digunakan untuk mengesan subluksasi:

  • Perundingan pakar neurologi
  • X-ray
  • Pengimejan resonans magnetik (MRI)
  • Tomografi yang dikira (CT)

Radiografi dilakukan dalam unjuran lateral dan langsung, di samping itu, untuk diagnosis yang lebih tepat, gambar dapat diambil dalam unjuran serong, melalui rongga mulut, dengan lenturan dan panjangan leher. Pilihan unjuran yang diperlukan adalah individu dalam setiap kes dan dikaitkan dengan tahap kemungkinan kerosakan. CT - membolehkan anda mengetahui ukuran ketinggian cakera intervertebral dan dengan ketepatan tinggi menentukan anjakan permukaan artikular yang saling berkaitan antara satu sama lain. Ini sangat penting sekiranya sukar untuk mendiagnosis subluksasi C1, apabila asimetri diperhatikan antara proses odontoid dan atlas. MRI - akan memberi gambaran yang lebih tepat mengenai keadaan tisu otot. Setelah menjalankan kaedah penyelidikan objektif, data yang diperoleh ditafsirkan oleh pakar neurologi. Sekiranya dapat mengesan kecederaan lama, mungkin juga perlu menjalani rheoencephalography.

Bahaya kecederaan bergantung pada kerumitannya. Ancaman utama adalah perpindahan vertebra yang ketara antara satu sama lain, yang boleh menyebabkan penjepitan bundle vaskular. Akibatnya, ini menyebabkan iskemia bahagian otak tertentu dan edema dengan kemungkinan membawa maut. Selain menekan bundel neurovaskular, saraf tunjang dapat terjejas teruk, serta pusat vital yang terletak di kawasan serviks, seperti pusat pernafasan dan vasomotor, penyumbatannya boleh membawa maut.

Rawatan subluksasi vertebra serviks

Sekiranya terdapat kecederaan pada leher yang cedera, langkah pertama adalah membuat imobilisasi kawasan yang rosak. Untuk ini, apa-apa kaedah yang ada sesuai dari mana roller pemasangan boleh dibuat yang dapat memberi leher posisi pegun, sehingga membatasi orang itu dari kemungkinan komplikasi. Profesional menggunakan serpihan khas untuk memastikan kemudahan penggunaan dan keselamatan yang selamat. Dilarang membetulkan subluksinya sendiri, tanpa tahap pengetahuan dan kelayakan yang betul. Ingat bahawa tindakan seperti itu hanya dapat memperburuk kecederaan, oleh itu manipulasi ini harus dilakukan hanya di hospital oleh pakar yang berpengalaman..

Semasa mangsa dimasukkan ke hospital, doktor biasanya segera meletakkan semula vertebra serviks sehingga pembengkakan tisu lembut menjadi lebih jelas dan tidak mula mengganggu prosedur. Terdapat pelbagai teknik untuk meletakkan semula tulang belakang, yang paling popular adalah:

  1. Pengurangan satu langkah. Dibuat dengan tangan oleh juruteknik berpengalaman, kadang-kadang dengan ubat penghilang rasa sakit.
  2. Sambungan oleh gelung Glisson. Pesakit diletakkan di permukaan keras yang condong, kerana kepala orang itu terletak di atas badan. Pesakit dimasukkan ke dalam gelung tisu, unsur-unsur penetapannya terletak di bawah dagu dan di kawasan oksipital. Tali dengan berat di hujung yang lain berlepas dari gelung, yang beratnya dipilih secara individu untuk setiap kes. Semasa menggantung beban, tulang belakang leher diregangkan. Kaedah pengurangan ini memakan masa dan pada masa yang sama tidak selalu berkesan, tetapi walaupun begitu ia sering digunakan.
  3. Kaedah Vitiug. Kaedah ini digunakan dalam kes subluksasi yang tidak rumit. Tapak kecederaan dianestesi awal, melegakan keradangan dan dengan itu memulihkan nada otot leher. Kemudian doktor secara manual, hanya dengan usaha kecil, menetapkan vertebra. Dalam beberapa kes, pengurangan berlaku secara spontan, tanpa penyertaan doktor.

Selepas pengurangan, bergantung pada sifat kecederaan, pesakit mesti memakai kolar Shants hingga 2 bulan. Ini akan membantu meringankan beban pada vertebra serviks dan mengehadkan pergerakan leher, yang akan mencegah berlakunya subluksasi berulang, memandangkan kelemahan alat ligamen setelah kecederaan. Selepas trauma yang teruk, disyorkan untuk menjalani prosedur urutan, akupunktur, fisioterapi dan satu set latihan terapi yang dikembangkan oleh doktor secara individu. Semua ini bersama-sama akan meningkatkan peredaran darah tempatan, melegakan edema, meredakan kesakitan dan mengurangkan tempoh pemulihan dengan ketara..

Rawatan ubat

Rawatan ubat terutamanya merangkumi ubat penghilang rasa sakit dan ubat anti-radang. Sekatan Novocaine dengan Diprospan memberikan kesan terapeutik yang baik. Untuk melonggarkan tisu otot, gunakan "Mydocalm", yang merupakan penenang otot yang paling terkenal sebagai tindakan pusat. Untuk meningkatkan peredaran darah dan peredaran mikro, nootropik digunakan. Untuk meningkatkan fungsi sistem saraf, dengan itu menyumbang kepada pemulihan yang cepat, dos persediaan yang mengandungi vitamin B, termasuk milgamma dan neuroubin, akan membantu.

Pemanasan vertebra serviks adalah kecederaan serius yang tidak dapat diabaikan. Dengan tepat waktu menghubungi pakar yang berkelayakan dan mengikuti semua cadangan doktor akan membantu anda bukan sahaja menghilangkan kecacatan itu sendiri, tetapi juga mengelakkan kemungkinan berlakunya komplikasi neurologi.

Apa yang perlu anda ketahui mengenai subluksasi vertebra serviks untuk mengenal dan menyembuhkannya tepat pada waktunya

Kerosakan pada vertebra serviks, yang disebut subluxation, adalah keadaan patologi yang berbahaya bagi kesihatan manusia. Subluxasi vertebra leher adalah perpindahan badan vertebra yang saling berkaitan antara satu sama lain. Lebih-lebih lagi, hubungan antara vertebra tidak musnah sepenuhnya. Leher boleh berfungsi, tetapi ada batasan yang menghalangi anda menggerakkan kepala secara normal. Subluxation boleh menjadi hampir tidak simptomatik, tetapi ini tidak bermakna ia kurang berbahaya bagi seseorang. Adalah sangat penting untuk mengesannya tepat pada waktunya dan memulakan rawatannya untuk mengelakkan akibat kesihatan yang negatif..

Punca dan mekanisme pengembangan subluksasi

Subluxation adalah ciri orang dewasa, tetapi juga berlaku pada bayi baru lahir. Kedudukan kepala yang terdedah adalah selekoh ke hadapan. Kekuatan tajam dan mencukupi dari luar pada leher atau kepala dalam kedudukan ini penuh dengan subluksasi.

Mekanisme subluksasi adalah bahawa ketika berinteraksi di leher atau kepala, vertebra berpindah secara patologi antara satu sama lain, permukaan artikular mereka tidak dapat berfungsi dengan baik di antara mereka, tetapi ada hubungan di antara mereka. Apabila leher terkilir, sentuhan sendi yang bekerja sama putus sepenuhnya. Dari segi keparahan (berapa banyak permukaan artikular vertebra serviks telah beralih berbanding yang lain), subluksasi boleh berbeza: 1/3, ½ atau ¾. Vertebra yang dipindahkan memberi tekanan pada saraf, saluran darah, menyebabkan kebuluran oksigen otak dan disfungsi sistem saraf.

Permulaan patologi ini bermula dengan kesan traumatik pada leher dan kepala, yang muncul apabila:

  • pelbagai kemalangan jalan raya;
  • jatuh di leher, muka;
  • aktiviti profesional yang berkaitan dengan peningkatan risiko kecederaan (lombong, kilang, dll.);
  • latihan fizikal yang dilakukan melanggar peraturan pelaksanaan (lebih kerap dengan kepala depan, pelbagai jeda);
  • sukan yang dicirikan oleh peningkatan trauma (gimnastik artistik dan berirama, meluncur angka, papan luncur salji);
  • berenang dan melompat ke dalam air;
  • trauma kelahiran (khas untuk kanak-kanak);
  • pergerakan kepala secara tiba-tiba.

Dari sebab-sebab di atas, kesimpulan berikut dapat diambil: penyebab utama masalah dengan perpindahan vertebra adalah pesakitnya sendiri. Tidak ada artinya ada peraturan untuk melakukan latihan, keselamatan di tempat kerja, peraturan lalu lintas. Kesemuanya diciptakan untuk melindungi orang dari bahaya dan mengurangkan risiko kecederaan. Sekiranya anda mengabaikan peraturan, maka risikonya meningkat.

Jenis subluksasi tulang belakang leher

Doktor membezakan beberapa jenis subluksasi vertebra serviks, yang berbeza dalam gejala, lokasi kecederaan, dan ciri-ciri perpindahan badan vertebra yang saling berkaitan.

Jenis putar

Jenis subluksasi yang agak biasa. Ini bermaksud perpindahan permukaan artikular vertebra serviks C1 dan C2 yang tidak lengkap. Ia juga disebut dislokasi Atlas. Atlas adalah vertebra serviks pertama dengan struktur yang unik. Ia melekat pada tengkorak dan bertanggung jawab memiringkan kepala, sementara yang lain dapat memusingkan kepala ke sisi..

Penyebab subluksasi putaran C1 adalah pergerakan kepala yang tiba-tiba: mengangguk, putaran, putaran, dan trauma kelahiran. Pemanasan vertebra serviks C1 (atlanta) akan selalu berputar, iaitu mempunyai mekanisme kecederaan putar (putaran).

Jenis kecederaan ini lebih kerap berlaku pada kanak-kanak (terutamanya bayi baru lahir). Gejala utama kecederaan leher jenis putaran adalah pembentukan torticollis pada kanak-kanak. Anak itu memiringkan kepalanya ke sisi (lebih kerap ke kanan), dan vertebra paksi melihat ke kiri.

Terdapat dua jenis subluksasi putaran:

  • Subluksasi atlas dengan putaran maksimum yang mungkin berbanding dengan vertebra serviks kedua C1. Kepala seseorang boleh dimiringkan ke satu sisi (sihat), adalah mungkin untuk memusingkan kepala ke sisi.
  • Subluksasi Atlanto-aksial, yang dicirikan oleh ketidakstabilan sambungan vertebra serviks. Pesakit sukar memusingkan dan memiringkan kepalanya.

Pengurangan Atlanta boleh dilakukan di rumah dengan anjakan yang sangat sedikit dan kesakitan yang kecil. Contohnya, ketika kepala berada dalam keadaan tidak bernasib baik semasa tidur. Untuk kesakitan yang teruk dan kanak-kanak perlu berjumpa doktor..

Jenis aktif

Sebab subluksasi jenis ini adalah bahawa otot leher tegang ketika orang itu memusingkan kepalanya secara tiba-tiba ke sisi. Dalam kes ini, bukaan berlaku antara vertebra pertama dan kedua (C1 dan C2), rongga dengan tekanan berkurang terbentuk, di mana bahagian kapsul artikular masuk. Ia dipanggil "pseudosubluxation". Jenis putaran kecederaan serviks adalah jenis jenis aktif.

Sebilangan besar mangsa adalah kanak-kanak dan remaja. Biasanya, subluksasi seperti itu akan membetulkannya sendiri..

Subluxation Kienbeck

Jenis kecederaan yang jarang berlaku tetapi berbahaya. Ia menyebabkan kerosakan yang besar kepada kesihatan dan memerlukan rawatan perubatan segera. Subluxation menurut Kienbek terdiri dalam subluksasi 1 vertebra serviks (atlas) dengan pemusnahan serentak vertebra C2 kedua (proses dentate vertebra pecah atau melompat keluar dari lubang).

Dengan kecederaan seperti itu, seseorang tidak dapat memegang kepalanya, ia harus disokong. Pergerakan kepala sangat terhad, sakit teruk.

Simptom cruvellier

Berlaku antara vertebra C1 pertama dan vertebra paksi. Sebab umum adalah struktur (patologi) proses odontoid yang tidak betul, pembentukan jurang antara proses odontoid dan vertebra, ligamen yang kurang berkembang. Faktor yang memprovokasi utama adalah tekanan berlebihan pada leher, kecederaan leher. Sebilangan besar pesakit adalah orang dengan sindrom Down, pesakit dengan penyakit Morquio, dengan rheumatoid arthritis.

Subluksasi Kovacs

Ia dipanggil kebiasaan subluksasi. Ia berlaku apabila terdapat beban yang kuat pada leher pada orang dengan struktur vertebra yang tidak normal. Apabila kepala dimiringkan, proses artikular menjauh antara satu sama lain. Subluksasi ini disebut sebagai hernia intervertebral di tulang belakang serviks. Lokasi penyetempatan yang kerap adalah vertebra C3 dan C4 (vertebra serviks ketiga dan keempat).

Gejala

Tidak semua gejala kehelan leher yang tidak lengkap berkembang sejurus selepas kecederaan. Beberapa muncul kemudian dan kadang-kadang sukar untuk dikaitkan dengan subluksasi leher. Vertebra yang dipindahkan memberi tekanan pada saraf dan saluran darah. Akibatnya, otak tidak menerima oksigen yang cukup, dan saraf yang terjepit biasanya tidak dapat mengikat anggota badan. Gejala berasal dari ini:

  • kekejangan dan kebas tangan, kesemutan jari;
  • sakit kepala, pening, tinitus;
  • sakit di leher (terutamanya ketika bergerak), bahu, rahang;
  • gangguan tidur;
  • penurunan kekuatan bahagian atas dan bawah;
  • keletihan dan kerengsaan yang teruk;
  • bengkak di leher.

Dengan jenis putaran, terdapat kehilangan kesedaran, kemerosotan penglihatan, torticollis adalah ciri khas kanak-kanak. Subluxation di lokasi C2-C3 dapat mewujudkan dirinya sebagai sensasi yang tidak menyenangkan ketika menelan makanan, lidahnya kelihatan membengkak. Subluxation di tapak C3-C4 disertai dengan sakit di bahu, di belakang sternum (kadang-kadang). Subluxation menurut Kovacs mempunyai gejala ciri hernia intervertebral: ketegangan otot, kekakuan.

Ciri-ciri subluxation pada kanak-kanak

Bagi kanak-kanak, terdapat sebab yang berbeza untuk subluksasi serviks. Ligamen dan tendon mereka kurang berkembang kerana usia, kerangka ototnya lemah. Agar kanak-kanak cedera, kesan kecil sudah cukup: kedudukan kepala yang tidak betul, tidur yang kerap di perut dengan kepala dipusing ke sebelah, pergerakan kepala tiba-tiba. Pergerakan ceroboh semasa pelajaran pendidikan jasmani, pelbagai permainan luar, pukulan ke kepala (misalnya, dengan bola) dapat memprovokasi subluxation. Tidak kurang antara sebabnya - trauma kelahiran pada bayi baru lahir, sokongan kepala bayi yang tidak betul.

Jenis subluksasi utama pada kanak-kanak adalah aktif, putaran, dan subluksasi Kienbeck. Subluksasi yang disembuhkan dengan tidak betul atau salah menyebabkan panjang kaki yang berbeza.

Bahaya subluksasi kanak-kanak adalah bahawa gejala tidak segera muncul. Cedera leher berputar, yang dialami semasa lahir, muncul ketika bayi mula mengambil kedudukan tegak (belajar memegang kepalanya, duduk dan berjalan). Dia akan sering berubah-ubah, letih. Cara berjalan tidak betul, torticollis akan muncul secara beransur-ansur.

Diagnosis subluksasi

Diagnosis subluksasi bermula dengan perbualan dengan doktor, seperti penyakit lain. Pertama, doktor akan bertanya kepada pesakit atau ibu bapanya (jika mangsa adalah anak): adakah kecederaan leher, misalnya, semasa melahirkan, adakah penyakit yang berkaitan dengan sistem muskuloskeletal, terkehel tulang belakang serviks dan pertanyaan lain. Sejarah kecederaan kronik menyukarkan proses rawatan sedikit. Kemudian doktor akan meminta pesakit melakukan beberapa pergerakan dengan kepala dan tangannya. Semua ini disebut peperiksaan awal. Untuk menjelaskan lagi diagnosis, doktor memberikan rujukan kepada kaedah diagnostik instrumental.

Kaedah yang paling bermaklumat untuk menjelaskan diagnosis adalah menggunakan radiografi. Jenisnya adalah spondylografi. Ia dilakukan dalam dua unjuran dan membantu menentukan keadaan cakera intervertebral, sendi dan vertebra itu sendiri. Radiografi serong harus diambil dalam kes yang sukar. Semasa melakukannya, kepala dipusingkan 4 darjah. X-ray yang diambil melalui mulut adalah perlu untuk memeriksa vertebra pertama dan kedua.

Tomografi yang dikira digunakan untuk menentukan keparahan subluksasi: berapa permukaan artikular digantikan. Pencitraan resonans magnetik menunjukkan secara terperinci keadaan otot dan tisu lembut leher yang lain.

Rawatan subluksasi vertebra serviks

Rawatan kecederaan ini mesti dilakukan dengan cekap untuk mengelakkan akibat yang serius pada masa akan datang. Pertimbangkan langkah-langkah yang diambil untuk merawat subluksasi.

Pertolongan cemas

Perkara utama yang harus dilakukan pada awalnya adalah pergi ke hospital secepat mungkin. Secara bebas, sebelum kedatangan doktor, kawasan leher mesti disejukkan untuk mengurangkan bengkak, dan melumpuhkan sebanyak mungkin untuk mengelakkan patologi serius pada masa akan datang. Anda tidak boleh melakukan tindakan lain, agar tidak menimbulkan komplikasi..

Pengurangan: kaedah

Untuk meluruskan vertebra serviks, teknik yang berbeza digunakan:

  • Kaedah Vitiug. Disyorkan untuk subluksasi yang tidak rumit. Doktor, di bawah anestesia tempatan, secara bebas menyesuaikan vertebra ke tempat mereka.
  • Gelung Gleason. Gelung di dagu dilekatkan pada sofa yang terletak di permukaan yang keras. Dia sendiri berhubung dengan beban yang dipilih khas untuk orang tertentu. Pengurangan ini berpanjangan dan tidak selalu membawa hasil yang diinginkan..
  • Kaedah memanfaatkan. Doktor menetapkan vertebra dalam satu saat dengan atau tanpa anestesia.

Selepas prosedur pengurangan, leher mangsa mesti dilekatkan dengan belat khas untuk menguatkan ligamen. Memakai masa adalah beberapa minggu.

Ubat

Doktor menetapkan terapi ubat untuk keseluruhan tempoh pemulihan. Ini diperlukan untuk menormalkan peredaran serebrum, terganggu oleh vertebra yang terlantar. Untuk melakukan ini, ambil vitamin kumpulan B ("Milgamma") dan ubat nootropik yang meningkatkan aliran darah dan aktiviti otak ("Elkar", "Glycine"). Diprosan sangat sesuai untuk menghilangkan rasa sakit. Agar otot-otot tidak menekan kawasan yang terjejas, anda perlu mengambil ubat-ubatan yang mengendurkan otot ("Mydocalm").

Fisioterapi

Melakukan prosedur fisioterapi khas mempercepat pemulihan badan selepas kecederaan. Suara ultrasonik mampu meresap jauh ke dalam tisu dan membuat "micromassage", elektroforesis memanaskan tisu dalam satu titik dan membolehkannya menjana semula dengan lebih cepat. Terapi magnetik melebarkan saluran darah dan membantu otak membekalkan cukup oksigen.

Urut

Kursus urut yang diselesaikan dengan pakar yang kompeten juga menyumbang kepada pemulihan yang lebih cepat dari kecederaan. Urutan mengendurkan otot, memperbaiki nada mereka. Anda mesti mempercayai pakar yang berpengalaman untuk melakukan urutan, jika tidak, urutan yang dilakukan secara mandiri dan buruk dapat membuat pesakit cacat.

Akupunktur

Ini adalah salah satu kaedah ubat alternatif untuk menghilangkan rasa sakit. Jarum nipis memberi kesan positif pada titik aktif biologi pada tubuh pesakit, menenangkan sistem saraf, menghilangkan pening. Akupunktur membantu mempercepat pemulihan dan menghilangkan rasa sakit tanpa ubat.

Bantuan ortopedik untuk pemulihan dari trauma

Peranti sedemikian untuk pengembaraan kursus pemulihan merangkumi kerah leher dalam tiga variasi:

  • Kolar empuk (bas Shantz);
  • Korset separa tegar;
  • Pembalut keras yang diperbuat daripada plastik (ortosis Philadelphia).

Korset leher harus dipadankan dengan ukuran orang dewasa dan kanak-kanak. Ia tidak boleh menekan terlalu banyak dan menyebabkan ketidaknyamanan, tetapi anda tidak boleh membiarkan leher anda dalam keadaan bergerak..

Ciri-ciri rawatan subluxation pada kanak-kanak

Rawatan subluksasi pada kanak-kanak mesti dilakukan sepenuhnya di bawah pengawasan doktor: pertama di hospital, kemudian ketika keadaan rumah bertambah baik. Setelah tulang belakang diposisikan semula, kolar Shants mesti dipakai sekurang-kurangnya 30 hari. Rawatan kanak-kanak secara praktikalnya tidak berbeza dengan kaedah rawatan "dewasa". Kursus pemulihan untuk kanak-kanak boleh memakan masa hingga enam bulan.

Pemulihan pesakit

Selepas pengurangan, korset diletakkan di leher untuk memperbaiki tulang belakang serviks. Tempoh memakainya boleh sampai 3 bulan, bergantung pada apa yang doktor katakan. Selepas agen sokongan dikeluarkan, pemulihan bermula. Ia merangkumi latihan khas yang ditulis oleh doktor, prosedur fisioterapi (elektroforesis, ultrasound, terapi magnet), urut dan akupunktur. Bersama-sama, mereka mempercepat pemulihan kawasan yang rosak..

Penyembuhan vertebra serviks, walaupun dengan keparahan ringan, memerlukan pengawasan perubatan. Vertebra yang dipindahkan memampatkan saraf dan saluran darah, yang tanpa perhatian yang tepat menyebabkan akibat negatif dari sistem saraf dan peredaran darah. Lebih-lebih lagi, anda tidak dapat membetulkan sendiri kehelan yang tidak lengkap tanpa pakar yang cekap. Rawatan yang dimulakan tepat pada masanya, doktor berpengalaman dan kursus pemulihan yang terpilih adalah komponen utama pemulihan cepat..

Kecederaan pada tulang belakang serviks - nasihat pakar

Varieti kaedah subluksasi dan rawatan vertebra serviks

Subluxasi vertebra serviks adalah pencampuran sedikit permukaan artikular dua badan vertebra bersebelahan antara satu sama lain. Selalunya, kecederaan seperti itu muncul dalam bentuk subluksasi putaran vertebra serviks pertama (atlas); ia menyumbang sekitar 30% dari semua jenis kecederaan ini. Seringkali, jika subluksasi tidak mempunyai gambaran klinikal yang jelas, maka ia tetap tidak didiagnosis, dengan usia ini boleh menjejaskan kesihatan.

Untuk memahami mengapa kecacatan ini muncul, perlu mempunyai pemahaman minimum mengenai ciri-ciri anatomi tulang belakang serviks. Vertebra serviks pertama kelihatan seperti cincin dengan permukaan lateral yang jelas bersebelahan dengan pangkal tengkorak. Vertebra kedua (sumbu) mempunyai struktur yang serupa, tetapi kelihatan seperti cincin keluar, ciri lain daripadanya adalah adanya proses dentate. Proses ini, bersama dengan atlas, membentuk sendi Cruvelier khas. Semua permukaan artikular vertebra serviks ditutup dengan tulang rawan dan diperkuat dengan banyak ligamen. Reka bentuk ini menyediakan pelbagai aktiviti motor, tetapi kerana kerumitannya, ini sangat rentan terhadap pelbagai jenis kecederaan, termasuk subluksasi.

Maklumat asas

Tidak semua orang memahami perbezaan antara dislokasi vertebra dan subluksasi. Dalam kes pertama, bukan sahaja permukaan artikular dipindahkan, tetapi juga proses dalaman vertebra yang berdekatan, dan pada yang kedua, kedudukan hanya bahagian artikular dangkal terganggu. Jenis kecederaan ini meningkatkan risiko kecederaan saraf tunjang dan juga kematian..

Subluxation boleh berlaku jika seseorang dipukul, jatuh, atau memusingkan badan secara tiba-tiba. Pada peringkat awal, patologi mempunyai jalan yang terhapus..

Rujukan. Dalam kebanyakan kes, traumatologist dan orthopedists mendiagnosis C1 putaran subluksasi (atlas). Menurut statistik, anjakan putaran dikesan pada 30% pesakit yang mengalami kecederaan pada segmen serviks tulang belakang..

Kemungkinan mengembangkan patologi untuk bahagian yang berlainan dari ruang tulang belakang adalah berbeza. Menurut doktor, subluksasi tulang belakang serviks dan lumbal paling kerap diperhatikan, lebih jarang pada bahagian toraks.

Dalam kebanyakan kes, subluksasi Atlas berlaku secara terpisah daripada kecederaan lain. Dalam kes ini, prognosis adalah baik. Dan kecederaan sumbu (vertebra serviks ke-2) dan vertebra serviks lain sering disertai oleh gangguan traumatik yang lain (patah tulang belakang serviks lain, patah tulang lengan atau kaki, trauma pada tengkorak, dada, dan lain-lain). Selalunya, kecederaan gabungan berlaku ketika jatuh dari ketinggian. Maka risiko gangguan neurologi akibat kecederaan saraf tunjang meningkat..

Menurut doktor, semakin tinggi kedudukan normal vertebra terganggu, semakin teruk prognosisnya. Tetapi dengan rawatan yang tepat pada masanya dan hasilnya, hasilnya baik. Oleh itu, jika anda mengesyaki adanya subluksasi, anda perlu menghubungi pakar traumatologi. Sekiranya terdapat gangguan neurologi, pesakit dirujuk ke pakar vertebrologi atau pakar bedah saraf.

Pertolongan cemas

Pertolongan cemas harus diberikan sebaik sahaja berlaku subluksasi atau dislokasi tulang belakang serviks. Ini akan membantu mengurangkan akibat kecederaan dan seterusnya memastikan pengurangan optimum vertebra terkilir secara optimum oleh pakar..

Semasa memberikan pertolongan cemas, perlu mengikuti skema yang diterima umum.

Pertama sekali, anda harus melumpuhkan sendi yang rosak dengan serpihan atau alat improvisasi lain - tongkat, papan.

Setelah itu, kain yang dicelupkan ke dalam air sejuk dan ais di dalam beg disapu pada luka. Semua ini akan menolong kesakitan. Sekiranya seseorang cedera semasa duduk, maka dia tidak boleh terlentang..

Setelah menjalankan semua prosedur, mereka memanggil pasukan perubatan atau menyerahkan mangsa secara bebas ke bilik kecemasan.

Anda tidak dapat membetulkan subluksinya sendiri - hanya traumatologist yang harus menangani perkara ini, jika tidak, tindakan ini penuh dengan kehelan sepenuhnya, pecahnya ligamen atau patah tulang. Oleh kerana peningkatan kesakitan dan pembengkakan, keadaan tisu lembut di kawasan yang rosak bertambah buruk, oleh itu, pengurangan subluksasi harus dilakukan dalam waktu yang singkat.

Jenis dan darjah subluksasi

Doktor membezakan antara jenis subluksasi berikut:

  • Putaran - pembukaan separa atlas dan paksi. Subluksasi putaran vertebra serviks sering disebabkan oleh pergerakan kepala secara tiba-tiba.
  • Aktif - vertebra pertama dan kedua menyimpang kerana pembukaan ruang sendi. Keadaan ini dikaitkan dengan pergerakan aktif secara tiba-tiba, ketegangan otot.
  • Menurut Cruvlier, ini adalah subluksasi yang berlaku antara atlas dan sumbu kerana perkembangan gigi vertebra kedua yang tidak mencukupi, ligamen serviks yang lemah atau patologi perkembangan.
  • Menurut Kienbek - perpindahan atlas kerana patahnya proses odontoid, pecahnya ligamennya atau gigi yang tergelincir keluar dari cincin atlas.
  • Menurut Kovacs, ini adalah subluksasi kebiasaan, yang disebabkan oleh ketidakstabilan segmen tulang belakang tertentu akibat patologi kongenital atau gangguan anatomi. Patologi ini dicirikan oleh geseran proses artikular ketika leher dibengkokkan, dan ketika tidak lentur, mereka jatuh ke tempatnya.

Bergantung pada manifestasi klinikal, 5 darjah perpindahan vertebra dibezakan:

Kelengkungan vertebra serviks

  • 1 darjah - vertebra dipindahkan oleh ¼. Keadaan ini tidak menampakkan diri dengan gejala yang ketara, pesakit merasakan sensasi menyakitkan kecil di kawasan yang terjejas.
  • 2 darjah - badan vertebra dipindahkan oleh ½. Sakit sakit ringan berlaku, yang dilengkapi dengan kelemahan otot.
  • Darjah 3 - diimbangi oleh ¾. Pesakit mengalami kesakitan yang teruk di leher, yang boleh merebak ke punggung, kekejangan otot di sekitar kawasan yang terjejas, bekalan darah terganggu.
  • 4 darjah - vertebra diganti sepenuhnya. Kesakitan yang teruk muncul, fungsi organ terganggu.
  • 5 darjah - vertebra diganti, kendur. Keadaan ini sangat berbahaya, kerana saraf tunjang rosak teruk, risiko kelumpuhan meningkat..

Penting untuk memulakan rawatan pada tahap 1-2 patologi untuk mengelakkan komplikasi berbahaya.

Pencegahan

Untuk mengelakkan subluksasi, perlu memantau keadaan vertebra serviks dan menyebarkan aktiviti fizikal dengan betul. Senaman dan senaman yang sukar dilakukan hanya selepas pemanasan dan dengan bentuk fizikal yang sesuai.

Apabila sakit pertama di leher muncul, anda perlu segera berjumpa pakar dan mengikut arahannya.

Pelembutan vertebra serviks adalah kecederaan serius yang tidak boleh diabaikan. Pertolongan cemas yang betul, pengurangan tepat pada masanya dan tempoh pemulihan yang lama akan membantu mengatasi masalah tersebut dan melupakan sakit leher selama-lamanya.

Sebab-sebabnya

Dalam kebanyakan kes, subluksasi vertebra serviks, tanpa mengira lokasi penyetempatan, menyebabkan sebab berikut:

  • pengaruh pasif atau aktif luaran pada kepala atau leher, misalnya, pukulan;
  • kejatuhan;
  • giliran kepala.

Punca patologi berbeza bergantung pada usia..

Pada bayi baru lahir, kecederaan pada vertebra serviks boleh berlaku semasa melahirkan anak. Ini disebabkan oleh fakta bahawa tendon dan ligamen pada bayi tidak cukup matang, sehingga boleh rosak semasa pergerakan di sepanjang saluran kelahiran. Risiko subluksasi meningkat apabila kepala janin menyimpang dari paksi pusat badan. Selalunya, doktor tidak menyedari subluksasi vertebra serviks pada kanak-kanak, maka gejala patologi mungkin muncul kemudian, dan kadang-kadang bahkan pada masa dewasa.

Pada kanak-kanak yang lebih tua, subluksasi sering berlaku dengan putaran kepala yang tajam. Ini boleh berlaku dalam pelajaran pendidikan jasmani, semasa permainan aktif, dan kadang-kadang semasa pergerakan pertama setelah bangun..

Penyulingan vertebra serviks pertama sering disebabkan oleh pukulan ke kepala atau leher, misalnya, semasa bermain bola, pertandingan daya, dll..

Rujukan. Pada orang dewasa, subluksasi 1 vertebra serviks dikesan lebih jarang daripada pada pesakit kecil. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pada masa dewasa otot dan ligamen lebih kuat, mereka lebih baik memegang elemen struktur tulang belakang.

Pemanasan segmen serviks dari vertebra kedua hingga keenam sering berlaku ketika jatuh pada kepala yang condong. Kecederaan seperti itu berlaku semasa melompat ke dalam air, jatuh dari ketinggian, pelanggaran teknik melakukan jungkir balik atau sandaran kepala, dll..


Penyulingan vertebra serviks boleh berlaku semasa kemalangan

Kemungkinan subluksasi dua hala meningkat dengan whiplash (kecederaan leher akibat lenturan tajam dan lenturan tajam berikutnya), misalnya, dalam kemalangan di dalam kereta yang bergerak pantas. Juga, seseorang boleh mencederakan leher semasa berlebihan, diikuti dengan lenturan kuat..

Kemungkinan subluksasi pada pesakit dari usia yang berlainan meningkat dengan anomali kongenital segmen serviks, penyakit yang diperoleh, dan kecederaan sebelumnya. Patologi boleh diprovokasi oleh gangguan endokrin (diabetes mellitus, hypo- atau hipertiroidisme), kerosakan tisu penghubung (gangguan ligamen yang menahan vertebra).

Rujukan. Membezakan antara subluxation kongenital dan diperoleh. Jenis patologi pertama berkembang semasa perkembangan intrauterin, maka gangguan dan perkembangan segmen serviks tulang belakang terganggu. Dan yang kedua berlaku pada masa dewasa dengan kecederaan pada latar belakang penyakit yang menyebabkan kelemahan ligamen segmen serviks.

Struktur

Seperti yang anda ketahui, tulang belakang terdiri daripada beberapa bahagian:

  1. Jabatan serviks;
  2. Bahagian dada;
  3. Kawasan lumbar;
  4. Bahagian suci;
  5. Coccyx.

Semua bahagian ini terdiri daripada sejumlah vertebra, yang mempunyai struktur khas. Tulang belakang serviks tidak terkecuali. Ia terdiri daripada tujuh vertebra (C1-C7), di antaranya yang pertama, kedua dan ketujuh dianggap istimewa.

Vertebra pertama (atlas atau C1) mempunyai struktur atipikal berbanding yang lain. Ia tidak mempunyai badan, proses berputar dan cakera intervertebral. Ia terdiri dari lengkungan anterior dan posterior, yang dihubungkan di sisi dengan bantuan penebalan tulang. Pada lengkungan posterior terdapat lubang yang dirancang untuk menampung proses odontoid vertebra seterusnya.

Struktur vertebra serviks ke-2 juga unik. Ia juga dipanggil vertebra paksi atau paksi. Doktor gigi, yang terletak di sumbu, dilekatkan pada atlas, sehingga memungkinkan seseorang melakukan pelbagai pergerakan kepala.

Gejala

Doktor telah mengenal pasti gejala utama subluksasi vertebra serviks:

  • sakit;
  • kepala pesakit berada dalam keadaan terpaksa;
  • nada otot meningkat;
  • bengkak berlaku di kawasan yang rosak.

Apabila saraf tunjang dicubit, gangguan neurologi muncul.

Sifat kesakitan dengan subluksasi vertebra serviks adalah berbeza, ia boleh terasa sakit, menarik, menjengkelkan. Sensasi menyakitkan muncul semasa dislokasi atau sedikit kemudian.

Jauh lebih sukar untuk mengesan subluksasi pada bayi baru lahir daripada pada pesakit dewasa. Dengan patologi, anak sering menangis, tidak tidur nyenyak pada waktu malam, kurang berat badan, dan lain-lain. Walau bagaimanapun, sukar bagi ibu bapa untuk memahami bahawa ini disebabkan oleh patologi segmen serviks tulang belakang. Tanda-tanda khusus subluksasi pada kanak-kanak termasuk:

  • kecondongan kepala ke arah yang bertentangan dengan ofset;
  • sakit teruk di bahagian belakang kepala dan leher;
  • kecacatan leher;
  • had pergerakan kepala, dll..


Subluxation, di mana saraf tunjang rosak, disertai dengan pening, gangguan pendengaran, penglihatan, dll..

Apabila saraf tunjang terjejas, gejala berikut muncul:

  • vertigo;
  • gangguan tidur;
  • sakit kepala;
  • sawan;
  • sakit di rahang, bahu, atau punggung (bahagian atas);
  • gangguan pendengaran (sementara atau kekal);
  • mati rasa, perasaan "menjalar";
  • pergerakan terhad dan penurunan kekuatan di lengan atau kaki.

Selain itu, kekejangan tangan mungkin berlaku di bahagian yang terkena..

Subluksasi putaran 1 vertebra serviks ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • sakit di bahagian atas leher;
  • dengan lesi sisi kanan, kepala dipusing ke kiri, dan dengan sisi kiri - ke kanan;
  • pening semasa cuba memusingkan kepala ke arah lesi, dan kadang-kadang - kehilangan kesedaran.

Gejala utama patologi masih menarik kesakitan, yang meningkat dengan pergerakan, ia dapat merebak ke rahang.

Gejala untuk subluksasi vertebra serviks ke-2:

  • sakit di kawasan leher yang terjejas;
  • kesukaran menelan;
  • kemungkinan bengkak lidah.

Subluxasi vertebra ke-3 ditunjukkan dengan tanda yang sama..

Kecederaan pada seluruh vertebra serviks ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • sakit yang merebak ke bahu;
  • kembung perut;
  • ketidakselesaan dada.

Patologi kongenital pada bulan-bulan pertama selepas kelahiran adalah tanpa gejala. Tetapi ketika anda bertambah tua, beban pada tulang belakang meningkat, maka gejala pertama mula muncul. Tidak lama kemudian, gambaran klinikal dilengkapi dengan sakit kepala, gangguan ingatan, perhatian, peningkatan keletihan, dll..

Pemulihan

Pemulihan subluksasi yang disebabkan oleh anjakan bahagian-bahagian artikular tulang belakang serviks terdiri daripada pengecualian sepenuhnya atau pembatasan separa dari sebarang beban pada C 1 dan C 2. Kembali ke rejim motor normal harus berlaku secara beransur-ansur sehingga kambuh tidak berlaku.

Selepas penyesuaian, pesakit mesti memakai kolar Shants selama dua bulan. Ini akan membantu mengurangkan beban pada vertebra dan mengehadkan pergerakan kepala, yang akan mencegah berlakunya subluksasi berulang, yang mungkin timbul kerana kelemahan alat ligamen setelah kecederaan..

Setelah tempoh kerosakan akut telah berlalu, perlu menjalani kursus urut, akupunktur, fisioterapi dan satu set latihan yang dipilih khas oleh doktor. Semua ini bersama-sama akan meningkatkan peredaran darah tempatan, melegakan bengkak, melegakan kesakitan dan memendekkan tempoh pemulihan..

Kiropraktor, selain mengurangkan subluksasi, juga terlibat dalam pemulihan mangsa. Dia memeriksa sinar-X, menentukan keadaan tulang belakang dan otot, dan menetapkan terapi yang diperlukan untuk meningkatkan nada otot.

Urut ringan adalah cara lain untuk pulih dari kecederaan. Anda boleh melakukannya sendiri. Untuk melakukan ini, picit perlahan pipi dari hidung ke telinga, gosokkan bahagian klavikula. Otot hanya dibenarkan menggosok, menguli dan merejam.

Peranti ini tidak dipilih sendiri. Mereka digunakan hanya seperti yang diarahkan oleh doktor. Mereka dirancang untuk melindungi tulang belakang yang rapuh setelah cedera dari pergerakan yang tiba-tiba dan berbahaya. Dalam perubatan moden, Shants 'splints atau Philadelphia ortreza digunakan.

Jenis terapi ini termasuk dalam kompleks pemulihan. Pakar itu, untuk pemulihan pesakit yang cepat, menetapkan prosedur termal, elektroforesis dan ultrasound. Selanjutnya, rangsangan mikro transkranial dapat dilakukan. Kaedah fisioterapi hanya boleh digunakan bersama dengan jenis pemulihan yang lain.

Jarum digunakan pada titik aktif. Rawatan ini membantu merehatkan dan mengencangkan otot, melegakan kawasan yang rosak dan mempercepat proses pemulihan..

Menetapkan diagnosis

Sekiranya gejala subluxation muncul, berjumpa doktor. Pertama, pakar mengumpulkan anamnesis, melakukan pemeriksaan fizikal, di mana dia menyedari bahawa kedudukan kepala terganggu. Pada palpasi segmen serviks, rasa sakit diperhatikan pada bahagian yang terkena.

Untuk mengesahkan diagnosis, doktor menetapkan kajian instrumental berikut:

  • X-ray akan membolehkan anda menilai keadaan vertebra serviks, untuk menentukan tempat perpindahan mereka. Dengan bantuan fluoroskopi, anda dapat melihat kawasan yang rosak dalam masa nyata.
  • Tomografi yang dikira diresepkan untuk menilai keadaan tulang dan tulang rawan.
  • Pencitraan resonans magnetik ditunjukkan untuk disyaki kerosakan pada tisu lembut yang mengelilingi segmen serviks tulang belakang.

X-ray adalah kaedah instrumental utama yang membolehkan anda menentukan subluxation. Kajian ini dijalankan dalam unjuran frontal dan lateral. Sekiranya perlu, gambar diambil dalam kedudukan serong, melalui mulut, dalam keadaan lenturan / pemanjangan leher. X-ray membolehkan anda menentukan subluksasi, lokasinya yang tepat, serta gangguan fungsi tulang belakang.

Dengan bantuan CT, dapat dilihat bahawa ketinggian cakera intervertebral telah menurun, dan permukaan artikular telah bergeser. Sekiranya subluksasi Atlas, kajian akan menunjukkan bahawa terdapat asimetri antara vertebra pertama dan proses odontoid kedua.

MRI ditetapkan untuk menilai keadaan alat ligamen segmen serviks. Ini adalah kajian penting, kerana patologi ligamen yang sering menimbulkan subluksasi..

Pesakit yang disyaki subluksasi serviks sering dirujuk untuk berunding dengan pakar neurologi. Pakar akan melakukan pemeriksaan untuk kehadiran atau ketiadaan gangguan neurologi.

Rujukan. Dalam beberapa kes, gangguan neurologi berlaku dengan latar belakang dislokasi kronik vertebra serviks. Kemudian pesakit diresepkan rheoencephalography - ini adalah kajian mengenai sistem vaskular otak. Prosedur ini dijalankan jika terdapat kecurigaan pelanggaran bekalan darah ke otak ketika arteri vertebra diperas oleh vertebra yang terlantar..

Kaedah diagnostik

Langkah-langkah diagnostik adalah bahagian penting dalam membuat diagnosis, hasil pemeriksaan memungkinkan kita menyusun rejimen rawatan yang paling tepat dan melakukan semua manipulasi yang diperlukan untuk memulihkan lokasi normal vertebra. Selalunya, gejala yang berlaku dengan subluksasi dapat dikelirukan dengan penyakit lain, misalnya, kehelan vertebra serviks.

Pada mulanya, seorang traumatologist memeriksa pesakit dan mengumpulkan data anamnestic. Untuk membuat diagnosis yang tepat, kajian berikut dilakukan:

  • X-ray ruang tulang belakang (spondylography) - gambar dilakukan dalam beberapa unjuran dan dianggap paling bermaklumat untuk menentukan penyetempatan kerosakan;
  • Imbasan CT.

Rawatan

Sekiranya disyaki subluksasi leher, pesakit harus diberi pertolongan cemas dan kemudian dibawa ke hospital. Rawatan patologi lebih lanjut dilakukan di hospital.


Sekiranya terdapat subluksasi vertebra serviks, anda perlu membetulkan leher mangsa

Sekiranya anda melihat simptom perpindahan (sakit, posisi paksa kepala, bengkak), kemudian perbaiki kepala dan leher mangsa untuk mengelakkan ubah bentuk tulang belakang lebih lanjut. Sebagai peraturan, kerah atau serpihan khas digunakan untuk ini. Sekiranya tidak ada alat ortopedik, maka letakkan pesakit dengan teliti pada pelindung yang kaku, pasangkan kepalanya dengan pembalut atau kain buruk, sementara memusingkan atau mengangkat kepalanya dilarang. Kemudian pesakit dibawa ke kemudahan perubatan, di mana dia akan diberikan bantuan yang berkelayakan.

Kolar buatan sendiri boleh digunakan untuk mengikat leher. Ia dibuat dari beberapa bola kapas, yang dibungkus dengan kain kasa. Ia mesti diselaraskan dengan sangat berhati-hati, perlu memastikan bahawa alat ini boleh mengikat leher dengan baik, tetapi tidak mengganggu pernafasan.

Awas. Jangan cuba membetulkan sendiri subluksasi, walaupun menurut anda mangsa memerlukannya. Manipulasi seperti itu hanya dapat dilakukan oleh doktor di rumah sakit..

Pengurangan harus dilakukan seawal mungkin, jika tidak, edema akan muncul di kawasan yang rosak. Maka akan menjadi lebih sukar untuk mengembalikan vertebra ke kedudukan normal mereka..

Untuk membetulkan subluksasi vertebra serviks, gelung Glisson digunakan. Prosedurnya berjalan mengikut rancangan berikut:

  1. Mangsa diletakkan di sofa, dan roller rendah diletakkan di bawah bahu.
  2. Gelung Glisson diletakkan di kepala dan dipasang dengan jepit di bawah dagu.
  3. Doktor menarik gelung dan membuat tarikan, dan kemudian memusingkan badannya. Anda juga dapat meluruskan vertebra secara beransur-ansur menggunakan berat badan yang sedikit..
  4. Semasa pengurangan, anda dapat mendengar ciri khas, yang menunjukkan bahawa vertebra jatuh ke tempatnya. Selepas itu, kesakitan pesakit menurun, pergerakan leher bertambah baik, dan kelegaan datang..

Selepas akhir prosedur, doktor akan menetapkan sinar-X kedua. Kajian ini akan membantu mengesahkan bahawa kedudukan normal vertebra dipulihkan.

Setelah subluksasi vertebra serviks, ligamen rosak, jadi ada risiko kambuh. Untuk mengelakkan ini, pesakit harus memakai kolar Schanz, yang akan melegakan beban pada tulang belakang serviks dan memastikan pemulihannya cepat. Tempoh penggunaan alat ortopedik adalah dari 2 minggu hingga 3 bulan. Semasa memakainya, dilarang melakukan pergerakan kepala walaupun minimum.

Selanjutnya, anda perlu dirawat menggunakan kaedah konservatif:

  • mengambil ubat;
  • fisioterapi;
  • urut;
  • Terapi senaman.

Untuk mengurangkan ketegangan pada otot punggung, pesakit diberi ubat Tolperisone. Persiapan berdasarkan vitamin B menormalkan peredaran darah, merangsang proses metabolik pada struktur saraf, yang mengalami kerosakan akibat subluksasi. Untuk meningkatkan peredaran mikro, pesakit diberi Pentoxifylline.

Lengkapkan terapi kompleks dengan urutan. Sesi ditunjukkan dari hari-hari pertama selepas kecederaan, ia dijalankan dalam mod hemat. Setelah menjalani prosedur, nada otot dinormalisasi, aliran darah bertambah baik, trofisme tisu di kawasan yang rosak.

Latihan terapeutik ditunjukkan hampir sejurus selepas pengurangan vertebra. Pada mulanya, pesakit hanya melatih bahu, tali pinggang bahu, dan setelah melepaskan korset serviks, kompleks ini dilengkapi dengan latihan untuk leher. Pendidikan jasmani ditunjukkan sehingga pemulihan sepenuhnya, ia membantu menguatkan otot, melegakan tulang belakang.

Aktiviti sukan bergantian dengan prosedur fisioterapi. Selalunya, semasa pemulihan, elektroforesis dengan anestetik (novocaine, lidocaine), ultrasound, terapi frekuensi ultra tinggi, prosedur terma ditetapkan.

Rawatan subluksasi vertebra serviks pada kanak-kanak

Untuk membetulkan kedudukan patologi vertebra pada kanak-kanak usia sekolah rendah dan menengah, pengurangan juga dilakukan. Boleh dilakukan dengan menggunakan gelung Glisson atau dengan tangan kiropraktor yang berpengalaman. Untuk melegakan kekejangan dan kesakitan otot, kompres dengan air sejuk disapu ke kawasan yang terjejas.


Setelah membetulkan lokasi patologi vertebra, memakai kolar Shants ditetapkan, yang membetulkan leher pada kedudukan yang betul. Ubat digunakan bersama - relaksan otot (mengurangkan nada otot rangka) dan bermaksud menormalkan bekalan darah ke otak. Dengan peningkatan tekanan intrakranial, Diacarb diresepkan. Untuk menjaga keadaan anak dan menghilangkan akibat neurologi, kompleks vitamin dan mineral digunakan.

Dalam tempoh pemulihan, latihan urut dan fisioterapi ditetapkan, terapi ultrasound dan prosedur termal digunakan. Rawatan dipilih oleh traumatologist secara individu dalam setiap kes setelah mengesahkan diagnosis.

Kesan

Gejala pertama mungkin hilang dengan sendirinya, terutamanya dengan sedikit anjakan vertebra. Tetapi dari masa ke masa, orang dewasa mengalami komplikasi subluksasi, yang mengganggu kerja organ dalaman, dan juga sistem saraf..

Apabila Atlas diganti, penglihatan terganggu, pendengaran bertambah buruk. Tulang belakang secara perlahan-lahan dibengkokkan di segmen serviks. Dengan perubahan mendadak dalam kedudukan badan, pesakit mengalami pening, sakit kepala secara berkala.

Dengan subluksasi paksi dan vertebra ketiga, lidah, laring, esofagus membengkak, tumbuh mati rasa. Pesakit menghadapi masalah menelan makanan. Sekiranya kedudukan normal vertebra ke-3 dan ke-4 terganggu, sakit dada berlaku, irama jantung terganggu, serta fungsi usus besar..

Akibat subluksasi vertebra serviks termasuk torticollis (kecondongan kepala ke sisi yang menyakitkan), mental dan fizikal ketinggalan.

Anatomi

Vertebra pertama leher manusia, yang disebut atlas, sama sekali berbeza dengan vertebra. Di Atlantean, badan mempunyai bentuk annular dengan lengkungan yang dipendekkan dan bukaan yang diperbesar. Vertebra dekat dengan foramen magnum atau foramen magnum. Untuk pertunangan dengan vertebra serviks kedua, terdapat fossa khas di bahagian belakang C1.

Paksi adalah vertebra aksial atau kedua yang melebihi isipadu atlas, tetapi dalam strukturnya mempunyai proses gigi palsu aksial, di mana struktur C 1 dan C 2 dengan kuat melekat pada pangkal tengkorak. Dari sebatian inilah yang membentuk sendi Cruvelier.

Semua kawasan sendi vertebra serviks ditutup dengan tisu tulang rawan dan diikat dengan banyak ligamen. Struktur sedemikian memungkinkan untuk mempelbagaikan aktiviti motorik seseorang, tetapi kerana kerumitannya, struktur ini lebih rentan terhadap semua jenis kecederaan - terkehel pada leher dan termasuk subluksasi vertebra serviks.

Penting! Subluxation adalah pelanggaran interaksi anatomi antara permukaan sendi, tanpa kehilangan hubungan sepenuhnya antara mereka.

Langkah pencegahan

Untuk mengelakkan subluksasi vertebra serviks, perlu mengelakkan peningkatan tekanan pada kawasan ini. Oleh itu, sukan sukan harus ditinggalkan sekiranya seseorang tidak mengikuti langkah keselamatan. Atas sebab yang sama, dilarang duduk lama dalam kedudukan yang salah. Ibu bapa mesti memegang anak dengan betul, menopang kepalanya, pastikan punggungnya lurus. Kanak-kanak yang lebih tua dari kumpulan risiko harus menolak untuk membawa benda berat dan lama duduk di meja.

Pesakit perlu memerhatikan aktiviti fizikal yang sederhana, cuba mengelakkan kecederaan, memerhatikan keadaan kerja, makan dengan betul, dan berehat dengan baik.

Doktor mengesyorkan latihan khas untuk membantu menguatkan otot di leher dan punggung atas. Sekiranya dilakukan secara berkala, risiko subluxation akan berkurang..

Apakah bahaya subluksasi putaran

Kecederaan ini amat berbahaya bagi kanak-kanak:

  1. Sekiranya tidak ada rawatan yang betul terhadap vertebra yang berpindah pada sendi yang berpenyakit, anak itu mengalami proses degeneratif yang cepat kerana metabolisme yang dipercepat.
  2. Tisu penghubung kawasan yang terjejas diganti.
  3. Kerana ini, jumlah kapsul sendi menurun.
  4. Pada masa akan datang, fungsi sendi yang cacat dapat dipulihkan hanya dengan bantuan rawatan pembedahan. Oleh itu, sangat penting bagi ibu bapa untuk melihat tanda-tanda awal masalah di bahagian atas kerangka paksi dan meminta bantuan doktor..

Yang paling penting

Dengan subluksasi vertebra serviks, hubungan penuh antara permukaan artikular tidak ada, sementara ligamen tidak terkoyak, dan integriti tulang tidak terganggu. Walau bagaimanapun, patologi ini membawa banyak risiko yang timbul akibat mencubit saraf tunjang dan saluran darah yang penting. Kemudian kerja banyak organ terganggu, pelbagai komplikasi timbul. Subluxation sangat berbahaya bagi bayi yang baru lahir, kerana ibu bapa tidak segera mengetahui simptomnya. Pada kecurigaan pertama mengenai subluksasi serviks, perlu mengunjungi doktor yang akan mendiagnosis dan membuat rejimen rawatan. Dengan terapi tepat pada masanya, prognosis adalah baik. Perkara utama adalah terus menguatkan tulang belakang serviks untuk mengelakkan kambuh. Ia juga perlu menjalani sinar-x secara berkala.

Asas patogenetik

Mekanisme perkembangan patologi pada kanak-kanak:

  1. Bayi mengalami beban besar semasa kesakitan wanita yang bersalin. Kesan besar jatuh ke kawasan serviks struktur sokongan badan bayi. Penyuburan vertebra serviks sering berlaku pada bayi yang baru lahir pada waktu tertentu. Pelanggaran kedudukan proses odontoid sering berlaku akibat daripada pergerakan pembantu bersalin yang tidak betul.
  2. Selalunya, vertebra serviks pertama C1 terjejas. Interaksi normal antara elemen tulang artikular paksi terganggu, tetapi hubungan di antara mereka tidak hilang sepenuhnya. Pemampatan saraf tunjang, akar saraf, saluran darah berlaku.

Dengan bertambahnya usia, skala kerosakan secara beransur-ansur meningkat:

  1. Dengan patologi ini, asimetri hampir selalu diperhatikan: panjang kaki yang berbeza. Tetapi tiada siapa yang pincang. Ini dicapai dengan menggeser kawasan di mana ilium dan sakrum bertemu. Akibat pelanggaran seperti itu, kawasan lumbar batang sokongan utama badan terlibat dalam proses patologi. Segmen ini beralih ke arah yang bertentangan.
  2. Untuk mengimbangi ubah bentuk ini, pangkal toraks rangka kita kadang-kadang dialihkan ke sisi lain dua kali. Pergerakan ini dihantar ke kawasan serviks elemen kerangka utama..
  3. Keutuhan tulang dipelihara, tetapi ujung saraf dan saluran darah terjepit. Pengaliran darah melalui arteri menjadi sukar. Vertebra yang rosak menekan pada saraf tunjang dan gentian saraf. Laluan isyarat yang betul dari sistem dan organ terganggu. Akibat dari proses tersebut adalah kegagalan fungsi sistem saraf periferal..
  4. Aliran darah terganggu ke otak. Organ penyelaras utama tubuh manusia menjalankan fungsinya dengan sangat buruk, kerana terdapat gangguan metabolisme, kekurangan zat yang diperlukan dan kekurangan oksigen pada tisu otak.
  5. Petunjuk kemampuan intelektual manusia menurun, sakit kepala berlaku. Gangguan ini menyebabkan tidur yang buruk, peningkatan kerengsaan, perkembangan pelbagai penyakit.