Arthrosis sendi pinggul - gejala dan rawatan, keterangan penyakit

Siku

Arthrosis sendi pinggul adalah patologi degeneratif-distrofik yang dicirikan oleh pemusnahan tulang rawan hyaline. Penyakit ini berkembang secara beransur-ansur, disertai dengan rasa sakit dan penurunan pergerakan. Sekiranya tidak ada campur tangan perubatan pada tahap awal arthrosis, setelah beberapa tahun, atrofi otot femoral berlaku. Anggota badan yang cedera dipendekkan, dan peleburan ruang sendi menyebabkan imobilisasi separa atau lengkap sendi pinggul. Penyebab patologi adalah kecederaan sebelumnya, kelengkungan tulang belakang, penyakit sistemik sistem muskuloskeletal.

Osteoartritis biasanya dikesan pada pesakit pertengahan umur dan orang tua. Diagnosis dibuat berdasarkan hasil kajian instrumental - X-ray, MRI, CT, arthroscopy. Rawatan patologi tahap keparahan 1 dan 2 adalah konservatif. Setelah mengesan ankylosis atau tidak berkesannya terapi ubat, operasi pembedahan dilakukan (arthrodesis, endoprosthetics).

Mekanisme perkembangan patologi

Penting untuk diketahui! Doktor terkejut: "Terdapat ubat yang berkesan dan berpatutan untuk ARTHROSIS." Baca lebih lanjut.

Sendi pinggul dibentuk oleh dua tulang - ilium dan femur. Bahagian bawah ilium diwakili oleh badannya, yang berpartisipasi dalam artikulasi dengan femur, membentuk bahagian atas asetabulum. Semasa pergerakan, glossoid fossa tidak bergerak, dan kepala femoral bergerak bebas. Peranti "engsel" sendi pinggul sedemikian memungkinkannya membengkokkan, membengkokkan, memutar, mendorong penculikan, penambahan pinggul. Tulang rawan hyaline yang halus, berdaya tahan, yang melapisi asetabulum dan kepala femoral memberikan gelongsor struktur artikular tanpa halangan. Fungsi utamanya adalah pengagihan semula beban semasa pergerakan, pencegahan pemakaian tisu tulang dengan cepat.

Di bawah pengaruh faktor luaran atau dalaman, trofisme tulang rawan terganggu. Ia tidak mempunyai sistem peredarannya sendiri - cecair sinovial membekalkan tisu dengan nutrien. Dengan arthrosis, ia menebal, menjadi likat. Kekurangan nutrien yang dihasilkan menimbulkan pengeringan permukaan rawan hyaline. Ia ditutup dengan retakan, yang menyebabkan mikrotrauma tisu kekal semasa lenturan atau pemanjangan sendi pinggul. Tulang rawan menjadi lebih nipis dan kehilangan sifat pelindungnya. Tulang menjadi cacat untuk "menyesuaikan" dengan kenaikan tekanan. Dan dengan latar belakang kemerosotan metabolisme dalam tisu, perubahan yang merosakkan dan degeneratif berkembang.

Punca dan faktor yang memprovokasi

Arthrosis idiopatik atau primer berkembang tanpa sebab. Dipercayai bahawa pemusnahan tisu tulang rawan berlaku kerana penuaan semula jadi tubuh, melambatkan proses pemulihan, penurunan pengeluaran kolagen dan sebatian lain yang diperlukan untuk penjanaan semula struktur sendi pinggul. Arthrosis sekunder berlaku dengan latar belakang keadaan patologi yang sudah ada di dalam badan. Penyebab penyakit sekunder yang paling biasa termasuk:

  • kecederaan sebelumnya - kerosakan pada alat ligamen-tendon, pecah otot, pemisahan lengkap mereka dari pangkal tulang, patah tulang, terkehel;
  • pelanggaran perkembangan sendi, gangguan displastik kongenital;
  • patologi autoimun - rheumatoid, reaktif, psoriatik arthritis, lupus eritematosus sistemik;
  • penyakit keradangan bukan spesifik seperti artritis purulen;
  • jangkitan khusus - gonorea, sifilis, brucellosis, ureaplasmosis, trichomoniasis, tuberkulosis, osteomielitis, ensefalitis;
  • gangguan fungsi sistem endokrin;
  • patologi degeneratif-distrofik - osteochondropathy kepala femoral, osteochondritis dissecans;
  • hipermobiliti sendi kerana penghasilan kolagen "super-extensible", memprovokasi pergerakan berlebihan mereka, kelemahan ligamen.

Oleh kerana penyebab perkembangan arthrosis boleh menjadi hemarthrosis (pendarahan di rongga sendi pinggul), maka gangguan hematopoietik disebut sebagai faktor yang memprovokasi. Prasyarat untuk permulaan penyakit ini adalah berat badan berlebihan, aktiviti fizikal yang berlebihan, gaya hidup yang tidak aktif. Perkembangannya disebabkan oleh penganjuran latihan sukan yang tidak betul, kekurangan diet makanan dengan kandungan unsur surih yang tinggi, lemak dan vitamin larut air. Arthrosis pasca operasi berlaku beberapa tahun selepas pembedahan, terutamanya jika disertai dengan pemotongan sejumlah besar tisu. Trofisme tulang rawan hyalin kecewa dengan hipotermia yang kerap, tinggal di persekitaran yang tidak menyenangkan, bekerja dengan bahan toksik.

Arthrosis sendi pinggul tidak boleh diwarisi. Tetapi dengan adanya ciri-ciri kongenital tertentu (gangguan metabolik, struktur rangka), kemungkinan perkembangannya meningkat dengan ketara.

Gejala

Gejala utama arthrosis sendi pinggul adalah sakit ketika berjalan di kawasan pinggul, memancar ke pangkal paha, sendi lutut. Seseorang mengalami kekakuan pergerakan, kekakuan, terutama pada waktu pagi. Untuk menstabilkan sendi, pesakit mula lemas, kiprahnya berubah. Lama kelamaan, kerana atrofi otot dan ubah bentuk artikulasi, anggota badan terasa pendek. Tanda ciri patologi lain adalah batasan penculikan pinggul. Contohnya, kesukaran timbul ketika cuba duduk di bangku dengan kaki terpisah..

Malah ARTHROSIS "maju" dapat disembuhkan di rumah! Ingatlah untuk membasuhnya sekali sehari..

Untuk arthrosis keparahan pertama, kesakitan berkala berlaku selepas latihan fizikal yang sengit. Mereka dilokalisasi di kawasan artikulasi dan hilang setelah berehat lama..

Dengan arthrosis tahap kedua sendi pinggul, keparahan sindrom kesakitan meningkat. Ketidakselesaan berlaku walaupun dalam keadaan rehat, memanjang ke paha dan pangkal paha, meningkat dengan mengangkat berat atau peningkatan aktiviti motor. Untuk menghilangkan rasa sakit pada sendi pinggul, seseorang mula lemas hampir tidak kelihatan. Sekatan pergerakan pada sendi diperhatikan, terutamanya semasa penculikan dan putaran dalaman paha.

Arthrosis darjah ketiga dicirikan oleh kesakitan teruk yang berterusan yang tidak mereda pada siang dan malam. Kesukaran timbul semasa pergerakan, oleh itu, ketika berjalan, seseorang terpaksa menggunakan tongkat atau tongkat. Sendi pinggul kaku, terdapat atrofi otot punggung, paha, dan kaki yang ketara. Kerana kelemahan otot-otot femoral penculik, tulang pelvis berpindah di bidang frontal. Untuk mengimbangi pemendekan kaki, pesakit condong ke arah anggota badan yang cedera ketika bergerak. Ini menimbulkan pergeseran kuat di pusat graviti dan peningkatan tekanan pada sendi. Pada tahap arthrosis ini, ankylosis sendi yang ketara berkembang..

DarjahTanda-tanda radiografi
Yang pertamaPerubahannya tidak ketara. Jurang sendi secara sederhana, tidak rata menyempit, tidak ada kemusnahan permukaan femur. Pertumbuhan tulang yang sedikit diperhatikan di pinggir luar atau dalam asetabulum
Yang keduaKetinggian ruang sendi dikurangkan dengan ketara kerana peleburannya yang tidak rata. Kepala tulang paha tulang dipindahkan ke atas, cacat, membesar, konturnya menjadi tidak rata. Pertumbuhan tulang terbentuk di permukaan tepi dalam dan luar fossa glenoid
KetigaTerdapat gabungan keseluruhan atau separa ruang sendi. Kepala femoral dibesarkan dengan kuat. Banyak pertumbuhan tulang terletak di semua permukaan asetabulum

Diagnostik

Semasa membuat diagnosis, doktor mengambil kira manifestasi klinikal patologi, anamnesis, hasil pemeriksaan luaran pesakit dan kajian instrumental. Yang paling bermaklumat adalah radiografi. Dengan bantuannya, keadaan sendi pinggul dinilai, tahap perjalanannya, tahap kerosakan pada tisu tulang rawan, dan dalam beberapa kes penyebab perkembangannya dapat diketahui. Sekiranya simpul serviks-diphyseal diperbesar, dan asetabulum serong dan rata, maka dengan kemungkinan besar perubahan kongenital displastik pada sendi dapat diasumsikan. Penyakit Perthes atau epiphysiolysis remaja ditunjukkan oleh bentuk tulang pinggul yang terganggu. Radiografi dapat mendedahkan arthrosis pasca-trauma, walaupun tidak ada trauma sebelumnya pada anamnesis. Kaedah diagnostik lain juga digunakan:

  • CT membantu mengesan pertumbuhan pinggir plat tulang, osteofit terbentuk;
  • MRI dilakukan untuk menilai keadaan struktur tisu penghubung dan tahap penglibatan mereka dalam proses patologi.

Sekiranya perlu, permukaan dalaman sendi diperiksa dengan instrumen arthroscopic. Diagnosis pembezaan dijalankan untuk mengecualikan osteokondrosis gonarthrosis, lumbosacral atau toraks. Kesakitan pada arthrosis dapat disamarkan sebagai manifestasi klinikal sindrom radikular yang disebabkan oleh perangkap saraf atau keradangan. Selalunya mungkin untuk mengecualikan patologi neurogenik menggunakan serangkaian ujian. Arthrosis sendi pinggul semestinya dibezakan daripada bursitis trochanteric sendi pinggul, spondylitis ankylosing, dan artritis reaktif. Untuk mengecualikan patologi autoimun, kajian biokimia darah dan cecair sinovial dilakukan.

Anton Epifanov mengenai diagnostik:

Taktik rawatan ubat

Ubat bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan pesakit. Untuk ini, ubat-ubatan dari pelbagai kumpulan klinikal dan farmakologi digunakan:

  • ubat anti-radang bukan steroid (NSAID) - Nimesulide, Ketoprofen, Diclofenac, Ibuprofen, Meloxicam, Indomethacin, Ketorolac. Untuk melegakan kesakitan akut, larutan suntikan digunakan, dan pil, pil, salap, gel membantu menghilangkan kesakitan yang teruk atau sederhana;
  • glukokortikosteroid - Triamcinolone, Diprospan, Dexamethasone, Hydrocortisone, Flosteron. Mereka digunakan dalam bentuk sekatan intra-artikular dalam kombinasi dengan anestetik Novocaine, Lidocaine;
  • penenang otot - Midocalm, Baklosan, Sirdalud. Mereka termasuk dalam rejimen rawatan untuk kekejangan otot rangka, mencubit ujung saraf sensitif;
  • ubat yang meningkatkan peredaran darah pada sendi - asid nikotinat, Euphyllin, Pentoxifylline. Diresepkan kepada pesakit untuk memperbaiki trofisme tisu, mencegah perkembangan penyakit;
  • chondroprotectors - Teraflex, Structum, Artra, Dona, Alflutop. Berkesan hanya pada arthrosis tahap 1 dan 2.

Menggosok salap dengan kesan pemanasan (Viprosal, Apizartron, Finalgon, balsem Dikul) membantu menghilangkan kesakitan ringan. Bahan aktif agen luaran ialah capsaicin, cinquefoil, camphor, menthol. Bahan-bahan ini dicirikan oleh kesan menjengkelkan, mengganggu, analgesik tempatan. Menekan pada sendi dengan Dimexidum, bischofite, hempedu perubatan akan membantu mengatasi bengkak, pembengkakan paha pada waktu pagi. Pesakit disyorkan urut klasik, akupresur atau vakum untuk coxarthrosis. Terapi senaman setiap hari menjadi pencegahan perkembangan arthrosis yang lebih baik..

Campur tangan pembedahan

Dengan keberkesanan terapi konservatif atau diagnosis patologi yang rumit oleh ankylosis, operasi dilakukan. Mustahil untuk memulihkan tisu tulang rawan pada sendi yang rosak oleh arthrosis tanpa pembedahan prostetik, tetapi dengan pendekatan rawatan yang betul, mematuhi semua preskripsi perubatan, mengekalkan gaya hidup yang betul, melakukan senaman terapeutik, kursus urut biasa, mengambil vitamin dan pemakanan yang betul, anda dapat menghentikan proses lesi dan pemusnahan tulang rawan dan sendi pinggul.

Gejala dan rawatan arthrosis sendi pinggul - ubat-ubatan dan ubat-ubatan rakyat, terapi senaman dan urut

Sekiranya anda mengalami sakit pinggul yang kerap, berjumpa doktor. Terdapat risiko besar bahawa pesakit dengan aduan tersebut akan didiagnosis dengan arthrosis sendi pinggul - gejala dan rawatan penyakit ini tidak boleh menakutkan anda. Penyakit ini mudah dirawat dan dicegah. Patologi yang dikesan dalam masa adalah jaminan penyembuhan yang berjaya.

Apakah arthrosis sendi pinggul

Dalam komuniti saintifik, terdapat beberapa nama lain untuk penyakit ini: coxarthrosis, arthrosis deformasi dan osteoartritis. Arthrosis sendi pinggul adalah patologi keradangan kronik, di mana tulang rawan mula merosot secara beransur-ansur, pergerakan anggota badan menurun, dan celah antar-artikular menyempit. Secara kiasan, sendi adalah mekanisme dengan menggosok bahagian, di mana pelinciran telah habis, dan bahagian-bahagiannya mulai lusuh. Kerana kekurangan pelinciran, geseran bermula di antara tulang, menyebabkan rasa sakit, kekakuan.

Sekiranya anda mengabaikan masalah itu, sejenis pertumbuhan kapalan terbentuk di permukaan kepala artikular, yang saling melekat dan mengganggu pergerakan kaki yang normal, dan kadang-kadang menyebabkan kehilangan fungsi motor. Coxarthrosis dianggap sebagai masalah yang berkaitan dengan usia. Kira-kira 10% orang jatuh sakit setelah 40 tahun, pada usia enam puluh peratus pesakit yang sakit ditetapkan sekitar 30%.

Pada orang yang berumur lebih dari 70 tahun, coxarthrosis didiagnosis pada 80% kes. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, statistik menjadi "lebih muda", dan semakin kerap penyakit ini dijumpai pada orang muda, terutamanya disebabkan oleh gaya hidup yang tidak menenangkan, kegemukan, aktiviti fizikal yang berlebihan dan kecederaan. Osteoartritis adalah penyakit yang serius dan anda tidak boleh mengubati sendiri, yang hanya akan merumitkan keadaan, seterusnya menyebabkan kecacatan.

Di manakah sendi pinggul

Ia adalah yang terbesar dalam sistem kerangka manusia, menghubungkan kepala femur ke acetabulum pelvis. Di luar, ia diperkuat oleh kapsul sendi, otot dan ligamen. Kapsul sendi mempunyai selaput sinovial dari dalam, berkat cecair sinovial disintesis - pelincir biologi yang sama yang menyuburkan sendi dan memberikannya pergerakan lancar dan tanpa rasa sakit.

Semua permukaan tulang dilapisi dengan rawan hyaline, yang melakukan fungsi menyerap kejutan dan melembutkan tekanan sendi pinggul semasa pergerakan. Mereka menanggung beban utama semasa pergerakan, selain itu, artikulasi mempunyai jurang antara artikular yang sempit, yang membuat tulang rentan. Sekiranya struktur sendi betul, tidak ada ubah bentuk, keradangan, maka pergerakannya akan tanpa rasa sakit dan sekatan.

Malangnya, seiring bertambahnya usia, perubahan berlaku pada tulang: pelanggaran metabolisme intra-artikular, peredaran darah. Tisu tulang rawan kehilangan air, menjadi rapuh, kurang anjal, rentan retak. Zarah-zarah tulang rawan yang hancur menetap di rongga artikular, menyebabkan keradangan aseptik (bukan mikroba). Dengan perkembangan penyakit ini, keradangan menyebar ke tisu tulang, memprovokasi terjadinya nekrosis aseptik atau nekrosis pada bahagian kepala femoral dan asetabulum.

  • Bola kentang: resipi dengan foto
  • Apa yang boleh anda makan dengan pemburukan gastritis
  • Pemakaian valerian

Gejala coxarthrosis

Perubatan mengetahui sebilangan simptom kumaratosis sendi pinggul, yang berubah intensiti ketika penyakit ini berkembang. Gejala ciri arthrosis sendi pinggul adalah seperti berikut:

  1. Sakit di pangkal paha dengan pemeliharaan hingga ke lutut. Pesakit mungkin mengalami ketidakselesaan pada bila-bila masa sepanjang hari.
  2. Terdapat kontraktur (kekakuan) semasa pergerakan.
  3. Pincang.
  4. Memendekkan anggota badan.
  5. Melemahkan atau atrofi otot yang lengkap.

Arthrosis 1 darjah

Pada peringkat awal, tanda-tanda coxarthrosis sendi pinggul tidak jelas, berlalu. Oleh itu, orang tidak pergi ke hospital untuk meminta pertolongan, dengan harapan "secara rawak", dan ini hanya memperburuk keadaan mereka. Pemulihan sepenuhnya dijamin hanya dengan pengesanan penyakit pada peringkat pertama tepat pada masanya, ketika ia masih dapat diselesaikan dengan bantuan terapi konservatif. Untuk arthrosis sendi pinggul darjah 1, gejala adalah ciri:

  1. Sakit berulang, sakit membosankan selepas bersenam, yang berkurang setelah berehat.
  2. Ketidakselesaan saluran darah (selalunya satu-satunya tanda).
  3. Sekatan pergerakan belum dipatuhi.
  4. X-ray mendedahkan sedikit penyempitan jurang antara artikular.

Coxarthrosis 2 darjah

Dalam proses pertumbuhan proses patologi dan tanpa rawatan, rasa sakit meningkat, dan sudah muncul dengan beban ringan, sebagai peraturan, pada waktu petang. Sekiranya strukturnya rosak teruk, maka dia boleh cedera walaupun dalam keadaan rehat, terutama pada waktu malam. Sebagai tambahan kepada sensasi yang menyakitkan, untuk coxarthrosis sendi pinggul darjah 2, tanda-tanda berikut adalah ciri:

  1. Kelenturan atau langkah yang mengejutkan. Akibat keradangan dan pemusnahan tisu tulang rawan dan periartikular, jarak pergerakan yang dilakukan oleh anggota badan adalah terhad.
  2. Kesukaran membengkokkan kaki, menggerakkannya ke sisi, sukar untuk memakai kasut sendiri.
  3. Kontraktur setelah berehat lama. Ketidakselesaan hilang dengan pergerakan, dan sekali lagi setelah bersusah payah, rasa sakit kembali.
  4. Memendekkan kaki, penurunan jumlah otot punggung dan paha dari sisi proses patologi.
  5. X-ray mendedahkan nekrosis kepala femoral, tulang iliac, penyempitan celah antara artikular, pertumbuhan osteofit (pertumbuhan).
  6. Imbasan MRI atau CT menunjukkan adanya serpihan tisu tulang rawan, keradangan pada tisu lembut yang berdekatan.

Arthrosis gred 3

Apabila penyakit pesakit begitu maju sehingga anggota badan berhenti bergerak, rasa sakit yang berterusan mengganggu tidur, menyebabkan kerengsaan, maka kita dapat membincangkan tentang arthrosis sendi pinggul kelas 3. Sebagai tambahan kepada gejala yang dijelaskan, terdapat:

  1. Memendekkan atau memanjangkan kaki - ini mungkin bergantung pada ciri kecacatan.
  2. Ankylosis artikulasi dengan ketidakupayaan untuk melakukan pergerakan.
  3. Kepincangan yang teruk.
  4. X-ray dan tomografi menunjukkan bahawa lapisan tulang rawan hancur sepenuhnya, pemusnahan sendi dapat dilihat, osteofit besar terbentuk.

Pada peringkat ini, rawatan konservatif adalah mustahil. Ubat ditetapkan hanya untuk pemeliharaan dan penahan sakit. Operasi untuk mengganti sendi dianjurkan, selepas itu, dalam tempoh pemulihan, latihan terapi diresepkan untuk menaikkan nada otot dan memulihkan aktiviti. Rawatan mungkin memberikan hasil yang baik jika diagnosis dilakukan dengan betul dan terapi dimulakan dengan segera..

Penyebab arthrosis sendi pinggul

Berat badan berlebihan sering menjadi penyebab arthrosis sendi pinggul. Sekiranya penyebab penyakit ini tidak dapat dijelaskan, mereka membincangkan mengenai idiopatik atau coxarthrosis primer, yang terutama didiagnosis pada orang yang berusia lebih dari 60 tahun, dan simetris. Coxarthrosis sekunder mempunyai sebab yang spesifik, sering dijumpai pada orang muda dan bersifat sepihak. Penyakit pada usia ini boleh berkembang kerana beberapa sebab:

  • dislokasi kongenital kepala femoral (lokasi yang tidak betul di acetabulum);
  • gangguan metabolik - gout, diabetes mellitus;
  • displasia - pelanggaran dalam perkembangan anatomi artikulasi proksimal;
  • jangkitan - coxitis bakteria;
  • chondromatosis - penampilan formasi yang merosakkan tulang rawan;
  • epifisis kepala femoral - berlaku pada masa kanak-kanak;
  • nekrosis kepala femoral;
  • Penyakit Perthes;
  • artritis reumatoid;
  • osteoradionecrosis - nekrosis akibat terapi radiasi kanser;
  • kecederaan - fraktur acetabular, patah leher femoral, kehelan, dll..
  • Cara menaikkan tekanan darah dengan cepat di rumah
  • Kek cawan di dalam ketuhar: resipi dengan foto
  • Apa yang harus diberikan kepada seorang wanita selama 60 tahun

Rawatan arthrosis sendi pinggul

Tugas utama dalam rawatan arthrosis sendi pinggul adalah untuk menghilangkan rasa sakit, mengekalkan dan meningkatkan mobiliti anggota badan, dan memperlambat perkembangan proses yang merosakkan. Pada peringkat 1, rawatan terdiri daripada meminimumkan faktor risiko: berat badan berlebihan, gangguan metabolik, gangguan unilateral paksi kaki. Adalah perlu bahawa pesakit memahami betapa pentingnya kesihatan untuk mengubah gaya hidupnya, mengikuti diet, dan menjadikan hidupnya mudah bergerak. Rawatan lain hanya menyokong.

Set langkah-langkah, bagaimana merawat arthrosis sendi pinggul, selain terapi ubat, termasuk prosedur fisioterapi:

  • urut,
  • panas lembap,
  • terapi haba (penggantian sejuk dan panas),
  • kompleks terapi fizikal (lfk),
  • balneotherapy (rawatan lumpur),
  • hidroterapi,
  • elektroterapi,
  • terapi laser,
  • terapi laser magnetik,
  • penggunaan alat ortopedik, ortosis.

Sekiranya, sebagai hasil rawatan, kesan yang tepat tidak diperoleh dan tahap penyakitnya adalah muktamad, disyorkan campur tangan pembedahan. Memandangkan gambaran kajian klinikal dan sinar-X, etiologi proses patologi, faktor lain, salah satu jenis operasi sendi ditetapkan:

  1. Osteotomi pembetulan.
  2. Arthrodesis.
  3. Endoprosthetics.

Terapi ubat

Pada peringkat pertama perkembangan arthrosis, masalahnya dapat diselesaikan dengan bantuan terapi ubat. Apa ubat yang digunakan dan apa kesan terapi yang mereka ada:

  1. Ubat anti-radang bukan steroid (bukan hormon). Mereka dapat dengan cepat meratakan sindrom keradangan dan kesakitan Tindakannya bersifat sementara, tanpa gejala. Mempunyai kesan sampingan. Contoh ubat: Nimesulide, Piroxicam, Diclofenac, Butadion, Movalis, Indomethacin, Arcoxia, Celebrex, Meloxicam, Texamen, Flexen, Nurofen, Ortofen, Voltaren, Ibuprofen, Ketanov.
  2. Ubat hormon glukokortikoid. Melegakan kesakitan dan keradangan. Contoh: Diprospan, Kenalog, Hydrocortisone.
  3. Chondroprotectors (Glucosamine, Chondroitin Sulfate). Menghilangkan penyebab arthrosis dengan memulihkan tisu tulang rawan, menormalkan sintesis cecair sinovial, mencegah kemusnahan. Contoh: Chondrolone, Structum, Artra, Teraflex, Dona, Elbona, Chondroitin.
  4. Asid hyaluronik Persediaan yang menggantikan cecair sinovial. Menggalakkan pergerakan lancar tanpa rasa sakit. Ubat ini diberikan melalui suntikan. Contoh: Pharmatron, Ostenil, Dyurolan.
  5. Relaksan otot. Penggunaannya memungkinkan anda memastikan aliran darah normal, mengurangkan kekejangan otot, dan mengurangkan rasa sakit. Contoh: Midocalm, Sirdalud.
  6. Persiapan tempatan. Salap pemanasan tidak mempunyai kesan terapeutik yang kuat, tetapi mengurangkan rasa sakit, melegakan kekejangan otot. Contoh: Menovazin, Gevkamen, Nikoflex-cream, Espol, Finalgon.

Gimnastik Evdokimenko

Salah satu kaedah yang sangat berkesan untuk merawat arthrosis pada peringkat awal dan untuk pemulihan selepas pembedahan adalah gimnastik terapeutik Evdokimenko untuk sendi pinggul. Doktor-reumatologi dengan pengalaman kerja selama dua puluh tahun, pengarang 10 buku - Pavel Valerievich Evdokimenko mengesyorkan melakukan latihan yang dirancang khas.

  1. Ia dilakukan dengan berbaring di perut, dengan lengan di sepanjang badan.
  2. Perlahan-lahan, angkat kaki lurus secara bergantian 15 cm dari lantai.
  3. Perbaiki selama 30 saat, turunkan secara perlahan-lahan dengan lancar. Laksanakan sekali.
  4. Kemudian ulangi 10-12 kali, tetapi dengan fiksasi di bahagian atas selama 2 saat.

Usaha dilakukan dengan mengorbankan otot paha dan punggung.

Pelvis dan perut ditekan ke lantai, jangan memusingkan badan.

  1. Dilakukan dengan berbaring di perut anda, lengan dilonggarkan di sisi anda.
  2. Bengkokkan satu kaki di lutut, yang lain lurus.
  3. Angkat perlahan kaki yang bengkok ke ketinggian maksimum dan betulkan selama 40 saat.
  4. Turunkan kaki dengan lancar, berehat.
  5. Kaki ganti.
  6. Kemudian ulangi 10-12 kali dengan pemasangan di bahagian atas selama 2 saat, setelah setiap kali merehatkan otot.
  1. PI seperti dalam latihan pertama.
  2. Angkat perlahan kedua kaki lurus 10-20 cm dari lantai.
  3. Di bahagian atas, rentangkan kaki ke sisi, kemudian tutup perlahan.
  4. Tanpa menurunkan kaki, anda perlu melakukan 8-10 pengulangan.

Semasa menyentak, jangan.

Latihan dikontraindikasikan untuk pesakit hipertensi dan pesakit jantung.

  1. IP - berbaring di sisinya, bengkokkan kaki bawah, luruskan bahagian atas.
  2. Angkat kaki lurus pada sudut 45o, tahan beratnya selama setengah minit, perlahan-lahan turunkannya, berehat. Ulangi dengan kaki yang lain.
  1. Permulaan latihan serupa dengan No. 4, tetapi pada penundaan teratas.
  2. Perlahan-lahan putar kaki lurus dan pergelangan kaki ke luar, kemudian perlahan-lahan berpusing ke dalam.
  3. Ulangi putaran 10 kali tanpa menurunkan kaki, kemudian perlahan-lahan turunkannya, berehat.
  4. Gulung dan lakukan di seberang.

Pastikan anda melakukannya dengan perlahan!

  1. IP - berbaring di belakang anda.
  2. Bengkokkan kaki anda di lutut, rentangkan selebar bahu.
  3. Tangan terbaring di sepanjang badan.
  4. Sokong di bahu, perlahan-lahan naikkan pelvis sejauh mungkin, fiksasi di bahagian atas selama setengah minit.
  5. Turun perlahan.
  6. Lakukan sekali dan ulangi dalam mod dipercepat dengan fiksasi di bahagian atas selama 2 saat 12-15 r.
  1. Duduk di atas lantai dengan kaki anda lurus bersama.
  2. Bengkok ke hadapan.
  3. Cuba pegang kaki dengan tangan anda.
  4. Betulkan dalam kedudukan bengkok selama 2-3 minit, cuba berehat.

Jangan bengkokkan lutut. Lakukan dengan lancar!

Jangan menundukkan kepala, jangan melengkung punggung - mesti ada satu garis lurus yang berterusan.

Untuk memudahkan anda bersenam sekiranya anda tidak dapat melakukan kemiringan dalam, anda boleh menggunakan tali pinggang atau tuala.

Dengan senaman harian, kelenturan dan keanjalan otot pinggul dan punggung akan meningkat, itulah yang anda perlukan.

  1. IP - duduk di atas kerusi.
  2. Lakukan pelurus seli perlahan dan angkat kaki lurus setinggi mungkin.
  3. Memperbaiki di bahagian atas selama setengah minit hingga satu minit.
  4. Perlahan-lahan turun, berehat.
  5. Lakukan 2-3 pengulangan.
  1. Untuk melegakan kekejangan pada otot paha lateral, duduk di atas lantai, bersandar di dinding.
  2. Sebarkan kaki lurus ke sisi sebanyak mungkin.
  3. Dalam kedudukan ini, bengkokkan anggota badan yang terkena dan letakkan kaki di lantai.
  4. Kemudian perlahan-lahan, menggunakan tangan anda, cuba bengkokkan lutut ke dalam sehingga ketegangan yang hampir menyakitkan berlaku..
  5. Cuba kembali ke tempatnya dengan membuat perlawanan dengan tangan anda.
  6. Voltan ini mesti dilanjutkan 10 saat..
  7. Ulangi 3-4 p.

Bahagian belakang lurus, ditekan rapat ke dinding. Lakukan semuanya dengan lancar dan perlahan.

Terapi senaman untuk arthrosis

Setelah menggunakan terapi ubat, hasil yang stabil telah dicapai dan rasa sakit tidak lagi menyakitkan, terapi senaman disyorkan untuk arthrosis sendi pinggul. Ini adalah satu set latihan yang akan membantu memulihkan mobiliti. Mereka membantu mengekalkan nada otot, mengaktifkan peredaran darah. Anda boleh melakukan gimnastik di rumah, ia tidak memerlukan alat khas. Beberapa latihan mengikut kaedah Evdokimov, yang dijelaskan di atas, boleh dan harus dilakukan setiap hari.

Rawatan arthrosis sendi pinggul dengan ubat-ubatan rakyat

Perubatan cukup memungkinkan rawatan arthrosis sendi pinggul dengan ubat-ubatan rakyat, tetapi harus digabungkan dengan rawatan konservatif. Tidak terbukti bahawa ubat-ubatan rakyat bermanfaat untuk penyakit ini. Sekiranya anda tahu bagaimana merawat ubat-ubatan rakyat dan memutuskan bahawa mengambil decoctions herba, menggosok dengan tincture dengan minyak, menggunakan kompres akan membantu anda, kemudian berjumpa dengan doktor anda dan jangan membatalkan ubat yang ditetapkan secara sewenang-wenangnya. Ubat-ubatan rakyat yang paling terkenal:

  • minyak celandine;
  • mandi dengan artichoke Yerusalem dan tali;
  • merebus hogweed untuk mengisar;
  • krim perestroika putih;
  • menggosok dengan comfrey;
  • kompres oatmeal;
  • warna akar elecampane untuk menggosok;
  • sapu dandelion;
  • warna daun salam;
  • teh dengan lingonberi, tali, oregano, pudina;
  • menggosok dengan pudina, kayu manis, kayu putih, lada, tunas pain;
  • salap propolis.

Pencegahan arthrosis

Ubat terbaik adalah untuk mencegah arthrosis sendi pinggul. Syarat utama untuk menjaga kesihatan adalah bahawa pemakanan harus seimbang, pecahan. Ia perlu untuk mengurangkan pengambilan garam, gula-gula, muffin, makanan berlemak. Minum banyak air. Diet terutamanya terdiri daripada bijirin, telur, sayur-sayuran, buah-buahan, produk tenusu. Diet ini mendorong penurunan berat badan. Jangan malas bergerak, berjalan-jalan, berenang atau sekurang-kurangnya melakukan senaman pagi. Ini mesti dilakukan secara berterusan. Ingat: pergerakan adalah kehidupan.

Arthrosis sendi pinggul

Arthrosis sendi pinggul (ubah bentuk arthrosis, coxarthrosis, osteoarthritis) adalah penyakit degeneratif-dystrophik yang perlahan-lahan progresif, yang membawa dari masa ke masa kepada kerosakan sendi yang terjejas, kesakitan berterusan dan pergerakan terhad.

Penyakit ini menyerang orang yang berusia lebih dari 40 tahun, wanita jatuh sakit beberapa kali lebih kerap daripada lelaki.

Dalam struktur umum arthrosis, arthrosis sendi pinggul memainkan peranan utama. Ini disebabkan oleh patologi kongenital sendi pinggul (displasia) yang meluas, dan juga aktiviti fizikal yang ketara yang mana sendi ini mengalami.

Faktor risiko dan penyebab arthrosis sendi pinggul

Dalam mekanisme patologi perkembangan arthrosis sendi pinggul, peranan utama tergolong dalam perubahan ciri-ciri fizikokimia cecair sinovial (intra-artikular), akibatnya ia menjadi lebih tebal dan lebih likat. Ini merosakkan sifat pelincirnya. Semasa bergerak, permukaan tulang rawan artikular mula menggosok antara satu sama lain, menjadi kasar, dan ditutup dengan retakan. Zarah-zarah kecil rawan hyalin terputus dan memasuki rongga artikular, menyebabkan perkembangan keradangan aseptik (tidak berjangkit) di dalamnya. Ketika penyakit itu berkembang, tisu tulang ditarik ke dalam proses keradangan, yang menyebabkan nekrosis aseptik pada kepala femoral dan permukaan acetabulum, pembentukan osteofit (pertumbuhan tulang), yang meningkatkan keradangan dan menyebabkan kesakitan yang teruk semasa pergerakan..

Pada tahap akhir arthrosis sendi pinggul, keradangan menyebar ke tisu sendi sekitarnya (saluran, saraf, ligamen, otot), yang membawa kepada munculnya tanda-tanda periarthritis. Akibatnya, sendi pinggul hancur sepenuhnya, fungsinya hilang, pergerakan di dalamnya berhenti. Keadaan ini disebut ankylosis..

Penyebab arthrosis sendi pinggul:

  • kehelan kongenital pinggul;
  • displasia sendi pinggul;
  • nekrosis aseptik kepala femoral;
  • Penyakit Peters;
  • kecederaan pada sendi pinggul;
  • artritis berjangkit pada sendi pinggul;
  • gonarthrosis (ubah bentuk osteoartritis sendi lutut);
  • osteochondrosis;
  • berat badan berlebihan;
  • sukan profesional;
  • Kaki leper;
  • rachiocampsis;
  • gaya hidup yang tidak menetap.

Patologi tidak diwarisi, tetapi anak mewarisi ciri struktur sistem muskuloskeletal dari ibu bapanya, yang boleh menyebabkan arthrosis sendi pinggul dalam keadaan yang kondusif untuk ini. Ini menjelaskan fakta kewujudan keluarga, kejadiannya lebih tinggi daripada pada populasi umum..

Bentuk penyakit

Bergantung pada etiologi, arthrosis sendi pinggul dibahagikan kepada primer dan sekunder. Arthrosis sekunder berkembang dengan latar belakang penyakit lain pada sendi pinggul atau kecederaannya. Bentuk primer tidak berkaitan dengan patologi sebelumnya, penyebab perkembangannya sering kali tidak mungkin dilakukan, dalam hal ini mereka berbicara tentang arthrosis idiopatik.

Coxarthrosis adalah unilateral atau dua hala.

Tahap

Semasa arthrosis sendi pinggul, terdapat tiga peringkat (darjah):

  1. Permulaan - perubahan patologi tidak begitu ketara, sekiranya rawatan yang tepat pada masanya dan mencukupi, ia dapat dibalikkan.
  2. Coxarthrosis progresif - dicirikan oleh peningkatan gejala secara beransur-ansur (sakit pada sendi dan pergerakan yang terganggu), perubahan pada tisu sendi sudah tidak dapat dipulihkan, tetapi terapi dapat memperlambat proses degeneratif.
  3. Akhir - pergerakan pada sendi hilang, ankylosis terbentuk. Rawatan hanya boleh dilakukan dengan pembedahan (penggantian sendi dengan buatan).

Operasi artroplasti dalam 95% kes memberikan pemulihan mobiliti anggota badan sepenuhnya, mengembalikan keupayaan kerja pesakit.

Gejala arthrosis sendi pinggul

Tanda-tanda utama arthrosis sendi pinggul:

  • sakit di pangkal paha, pinggul dan lutut;
  • perasaan kekakuan pada sendi yang terjejas dan had pergerakannya;
  • kepincangan;
  • sekatan penculikan;
  • perubahan atropik pada otot paha.

Kehadiran gejala arthrosis sendi pinggul tertentu, serta keparahannya, bergantung pada tahap penyakit.

Pada tahap 1 arthrosis sendi pinggul, pesakit mengadu kesakitan yang timbul di bawah pengaruh aktiviti fizikal (berjalan kaki, berlari) pada sendi yang terjejas. Dalam beberapa kes, kesakitan dilokalisasikan ke lutut atau pinggul. Setelah berehat sebentar, kesakitan hilang dengan sendirinya. Jangkauan pergerakan anggota badan dipelihara sepenuhnya, kiprah tidak terganggu. Radiografi menunjukkan perubahan berikut:

  • sedikit penurunan lumen ruang sendi;
  • osteofit yang terletak di sepanjang pinggir bahagian dalam asetabulum.

Sebarang perubahan pada leher dan kepala femur tidak dapat dikesan.

Dengan tahap II arthrosis sendi pinggul, rasa sakit muncul pada waktu rehat, termasuk pada waktu malam. Selepas latihan fizikal, pesakit mula lemas, ciri khas "itik" terbentuk. Kesakitan yang disebut muncul - setelah lama tidak bergerak, beberapa langkah pertama menyebabkan rasa sakit dan ketidakselesaan, yang kemudian berlalu, dan kemudian kembali setelah beban yang berpanjangan. Julat pergerakan pada sendi yang terjejas adalah terhad (penculikan, putaran dalaman). Radiografi menunjukkan bahawa ruang sendi disempitkan secara tidak rata dan lumennya 50% dari norma. Osteophytes terletak di sepanjang tepi dalam dan luar rongga glenoid, melangkaui sempadan bibir kartilaginus. Kontur kepala femoral menjadi tidak rata kerana ubah bentuk.

Dengan arthrosis III sendi pinggul, rasa sakitnya terasa kuat dan berterusan, yang tidak berhenti pada waktu malam. Berjalan sangat sukar, pesakit terpaksa bersandar pada tongkat. Julat pergerakan pada sendi yang terjejas terhad tajam, kemudian berhenti sepenuhnya. Kerana atrofi otot paha, pelvis menyimpang pada bidang frontal dan anggota badan dipendekkan. Cuba mengimbangi pemendekan ini, ketika berjalan, pesakit terpaksa membelokkan batang ke arah lesi, yang selanjutnya meningkatkan beban pada sendi yang berpenyakit. Radiografi menunjukkan pertumbuhan bertulang, penyempitan ruang sendi yang ketara dan pembesaran ketara pada kepala femoral.

Diagnostik

Diagnosis arthrosis sendi pinggul didasarkan pada data gambaran klinikal penyakit ini, hasil pemeriksaan perubatan dan kajian instrumental, di antaranya kepentingan utamanya adalah kaedah pencitraan - radiografi, pengimejan resonans terkomputer atau magnetik. Mereka tidak hanya dapat menentukan kehadiran arthrosis sendi pinggul dan menilai tahapnya, tetapi juga untuk mengenal pasti kemungkinan penyebab penyakit (trauma, epiphysiolysis remaja, penyakit Peters).

Diagnosis pembezaan arthrosis sendi pinggul dengan penyakit lain dari sistem muskuloskeletal agak sukar. Pada arthrosis II dan III pada sendi pinggul, atrofi otot berkembang, yang boleh menyebabkan kesakitan yang kuat pada sendi lutut, ciri gonitis atau gonarthrosis (penyakit sendi lutut). Untuk diagnosis pembezaan keadaan ini, palpasi sendi lutut dan pinggul dilakukan, jumlah pergerakan di dalamnya ditentukan, dan mereka juga diperiksa secara radiografi.

Dalam penyakit tulang belakang, dalam beberapa kes, pemampatan akar saraf saraf tunjang berlaku dengan perkembangan sindrom kesakitan. Kesakitan dapat memancar ke kawasan sendi pinggul dan meniru gambaran klinikal lesi. Walau bagaimanapun, sifat kesakitan pada sindrom radikular agak berbeza daripada arthrosis sendi pinggul:

  • kesakitan berlaku akibat mengangkat beban atau pergerakan janggal yang tajam, dan tidak di bawah pengaruh senaman fizikal;
  • sakit dilokalisasi di kawasan gluteal, bukan di pangkal paha.

Dengan sindrom radikular, pesakit boleh menggerakkan kakinya ke sisi dengan selamat, sementara dengan arthrosis sendi pinggul, penculikan terhad. Tanda ciri sindrom radikular adalah gejala ketegangan positif - kemunculan rasa sakit yang tajam ketika pesakit berbaring telentang sambil berusaha mengangkat kaki lurus.

Arthrosis sendi pinggul memberi kesan kepada orang berusia lebih dari 40 tahun, wanita sakit beberapa kali lebih kerap daripada lelaki.

Arthrosis sendi pinggul harus dibezakan dengan bursitis trochanteric (trochanteritis). Bursitis Trochanteric berkembang lebih cepat, selama beberapa minggu. Biasanya didahului oleh aktiviti fizikal atau kecederaan yang ketara. Kesakitan dengan penyakit ini jauh lebih ketara daripada dengan arthrosis sendi pinggul. Pada masa yang sama, pemendekan anggota badan dan had pergerakannya tidak dapat dikesan.

Gambaran klinikal artritis reaktif atipikal dan spondylitis ankylosing mungkin menyerupai manifestasi klinikal arthrosis sendi pinggul. Walau bagaimanapun, kesakitan berlaku pada pesakit terutamanya pada waktu malam atau rehat, ketika berjalan tidak meningkat, tetapi, sebaliknya, menurun. Pada waktu pagi, pesakit melihat kekejangan pada sendi, yang hilang setelah beberapa jam.

Rawatan arthrosis sendi pinggul

Ahli ortopedik terlibat dalam rawatan arthrosis sendi pinggul. Dengan tahap I dan II penyakit ini, terapi konservatif ditunjukkan. Dengan sindrom kesakitan yang teruk, pesakit diberi ubat anti-radang bukan steroid dalam jangka masa pendek. Mereka tidak boleh diambil untuk waktu yang lama, karena mereka tidak hanya mampu memberi kesan negatif pada organ saluran pencernaan, tetapi juga menekan kemampuan regeneratif tulang rawan hyaline..

Rejimen rawatan untuk arthrosis sendi pinggul merangkumi chondroprotectors dan vasodilators, yang mewujudkan peluang optimum untuk pemulihan tisu tulang rawan yang rosak. Dengan kekejangan otot yang teruk, pelonggaran otot pusat mungkin diperlukan.

Sekiranya tidak dapat menghentikan sindrom kesakitan dengan ubat-ubatan anti-radang bukan steroid, mereka memerlukan suntikan kortikosteroid intra-artikular..

Rawatan arthrosis sendi pinggul tempatan dengan penggunaan salap pemanasan dapat mengurangkan kekejangan otot dan melegakan kesakitan agak disebabkan oleh kesan yang mengganggu.

Dalam terapi kompleks arthrosis sendi pinggul, kaedah fisioterapeutik juga digunakan:

  • magnetoterapi;
  • inductothermy;
  • UHF;
  • terapi laser;
  • rawatan ultrasound;
  • urut;
  • fisioterapi;
  • terapi manual.

Makanan diet untuk arthrosis sendi pinggul bertujuan untuk memperbaiki berat badan dan menormalkan proses metabolik. Mengurangkan berat badan mengurangkan tekanan pada sendi pinggul dan seterusnya melambatkan perkembangan penyakit ini.

Untuk menghilangkan tekanan pada sendi yang terjejas, doktor mungkin mengesyorkan agar pesakit berjalan dengan sokongan pada tongkat atau tongkat..

Dengan arthrosis III pada sendi pinggul, rawatan konservatif tidak berkesan. Dalam kes ini, memperbaiki keadaan pesakit, mengembalikannya ke mobiliti normal hanya mungkin berlaku akibat campur tangan pembedahan - menggantikan sendi yang hancur dengan yang buatan (penggantian sendi).

Potensi akibat dan komplikasi

Komplikasi arthrosis progresif sendi pinggul yang paling serius adalah kecacatan kerana kehilangan pergerakan pada sendi. Dengan coxarthrosis dua hala, pesakit kehilangan keupayaan untuk bergerak secara bebas dan memerlukan rawatan luar yang berterusan. Menginap di tempat tidur yang berpanjangan dalam satu kedudukan menimbulkan prasyarat untuk berlakunya pneumonia kongestif (hipostatik), yang sukar dirawat dan boleh menyebabkan kematian.

Patologi tidak diwarisi, bagaimanapun, anak mewarisi ciri struktur sistem muskuloskeletal dari ibu bapanya, yang boleh menyebabkan arthrosis sendi pinggul.

Ramalan

Osteoartritis sendi pinggul adalah penyakit kronik progresif yang dapat disembuhkan sepenuhnya hanya pada peringkat awal, dengan syarat penyebab penyakit itu dihilangkan. Dalam kes lain, terapi dapat memperlambat perjalanannya, namun, seiring berjalannya waktu, perlu dilakukan penanaman endoprostheses sendi pinggul. Operasi sedemikian dalam 95% kes menyediakan pemulihan mobiliti anggota badan sepenuhnya, mengembalikan keupayaan kerja pesakit. Jangka hayat prostesis moden adalah 15-20 tahun, selepas itu mesti diganti.

Pencegahan

Pencegahan arthrosis sendi pinggul bertujuan menghilangkan penyebab yang boleh menyebabkan perkembangan penyakit ini, dan termasuk:

  • pengesanan dan rawatan penyakit dan kecederaan sendi pinggul tepat pada masanya;
  • penolakan gaya hidup yang tidak aktif, aktiviti fizikal yang tetap, tetapi tidak berlebihan;
  • kawalan berat badan;
  • diet seimbang;
  • penolakan tabiat buruk.

Coxarthrosis (arthrosis sendi pinggul)

Maklumat am

Coxarthrosis adalah patologi degeneratif-dystrophik progresif sistem muskuloskeletal manusia, yang mempengaruhi artikulasi kepala femoral dengan asetabulum pelvis, atau, lebih sederhana, sendi pinggul. Penyakit ini dicirikan oleh proses kronik dengan pemusnahan berturut-turut struktur tulang rawan dan unsur tulang sendi dan, jika rawatan tidak tepat waktu, akhirnya menyebabkan pelanggaran fungsi, dan kadang-kadang untuk menyelesaikan imobilisasi..

Menurut statistik perubatan, coxartosis menyumbang lebih dari 40% daripada semua masalah muskuloskeletal yang didiagnosis pada manusia, yang, bersamaan dengan akibat teruk dari penyakit ini, dari segi kemungkinan besar pesakit mendapat kecacatan, membawanya ke tahap yang signifikan secara sosial..

Yang paling mudah terkena arthrosis sendi pinggul adalah orang yang berumur 40 tahun, pada masa lalu mengalami senaman fizikal yang kuat pada bahagian bawah kaki atau seluruh badan secara keseluruhan. Akibatnya, banyak doktor ortopedik menganggap kedua-dua faktor etiologi ini (usia, kerja keras / sukan) adalah yang terpenting dalam perkembangan patologi ini..

Kecenderungan gender terhadap kejadian coxarthrosis tidak dapat dikesan, kerana frekuensi pengesanannya pada lelaki dan wanita adalah hampir sama. Kanak-kanak dan remaja menderita lebih jarang daripada orang dewasa dan terutamanya di bawah pertemuan beberapa keadaan buruk (anomali kongenital, trauma, jangkitan, dll.). Bagi orang tua, cara terbaik untuk mengelakkan masalah ini adalah pencegahan awal, kerana agak sukar untuk merawat arthrosis sendi pinggul..

Struktur sendi pinggul

Di dalam tubuh manusia, artikulasi pinggul berperanan sebagai mekanisme motor yang paling kuat dan pelbagai fungsi, yang secara langsung bertanggungjawab untuk postur tegak dan oleh itu mengalami beban maksimum. Ciri-ciri struktur sendi kompleks ini memungkinkannya melakukan pelbagai pergerakan yang diperlukan untuk kehidupan manusia dalam tiga pesawat, termasuk penculikan / penambahan, lenturan / peluasan, dan lilitan keluar / masuk.

Sendi pinggul itu sendiri terdiri daripada elemen struktur berikut:

  • acetabulum - sebuah cekungan hemisfera di bahagian luar tulang pelvis, yang merupakan fossa glenoid pinggul yang dilapisi rawan hyaline;
  • kepala femur - bahagian sfera atas femur, ditutup dengan tulang rawan yang serupa dan memasuki permukaannya ke dalam asetabulum;
  • kapsul artikular - tisu fibro-sinovial padat berbentuk silinder, di satu sisi bersebelahan dengan asetabulum, dan di sisi lain - ke leher femoral;
  • rongga artikular - ruang seperti celah tertutup yang mengelilingi permukaan osteochondral artikular dan ditutup dari dalam dengan membran sinovial;
  • cecair sinovial - bahan likat yang dihasilkan ke rongga sendi oleh membran sinovial yang memberi makan unsur intra-artikular dan memastikan gelongsornya lancar;
  • alat ligamen - ligamen dalaman (kepala femoral) dan luaran (kemaluan-femoral, ilio-femoral, ischio-femoral), yang memberikan penyerapan kejutan dan kekuatan sendi;
  • tisu periartikular - otot, saluran, tendon dan saraf yang secara langsung mengelilingi sendi di luar, yang bertanggungjawab untuk pemakanan dan pergerakannya.

Patogenesis

Sebagai peraturan, dalam pengembangan coxarthrosis, kedua-dua faktor biologi dan mekanikal yang tidak menguntungkan (genetik, gerontologi, metabolik, trauma, dan lain-lain) terlibat, mengganggu trofisme semua elemen sendi pinggul dan, pertama sekali, komponen tulang rawannya. Akibat pengaruh negatif dalaman / luaran, matriks ekstraselular dan struktur sel tulang rawan rentan terhadap perubahan morfologi, molekul, biokimia dan biomekanik, yang pada awalnya membawa kepada pelunakan, stratifikasi, ulserasi dan penipisan tisu tulang rawan, dan seterusnya perkembangan osteosklerosis subkondral dengan pemadatan, penebalan dan pertumbuhan permukaan tulang intra-artikular.

Tanpa mengira punca coxarthrosis, perubahan patologi yang berlaku pada sendi pinggul umumnya serupa antara satu sama lain dan berkembang mengikut prinsip yang sama. Dalam keadaan keadaan kesihatan sistem muskuloskeletal manusia yang sihat, permukaan tulang di dalam sendi pinggul benar-benar kongruen, dan dengan kata lain, mereka benar-benar saling berkaitan satu sama lain, sehingga memastikan pengedaran beban fizikal yang paling rata pada bahagian bawah kaki. Di bawah pengaruh pelbagai faktor penyebab negatif, transformasi struktur atau ubah bentuk tulang rawan artikular berlaku, yang membawa kepada pengagihan semula beban motor yang tidak normal dan, sebagai akibatnya, pelanggaran kesesuaian permukaan tulang intra-artikular.

Seiring berjalannya waktu, segmen rawan artikular yang paling tertekan secara beransur-ansur berubah secara anatomi dan berfungsi. Di tempat peningkatan tekanan fizikal yang kronik, transformasi sklerotik yang merosakkan mula berkembang. Microcracks muncul di tisu tulang rawan itu sendiri, dan permukaan tulang intra-artikular menjadi kasar dan tidak rata. Proses patologi ini tentunya menimbulkan perkembangan reaksi kompensasi yang sesuai dari unsur-unsur sendi yang terjejas. Pada mulanya, mereka dicirikan oleh percambahan tisu tulang rawan di dalam dan di sekitar kawasan masalah, dan dengan tekanan berterusan mereka ditunjukkan oleh penggantian sel-sel tulang rawan yang rosak dengan analog tulang. Pertumbuhan tisu tulang seperti itu boleh berlaku bukan sahaja di tempat kerosakan sendi langsung, tetapi juga di sepanjang pinggir tulangnya, membentuk apa yang disebut osteofit pada mereka..

Dalam proses perkembangan coxarthrosis, semua komponen intraartikular dan periartikular lain cenderung kepada kerosakan dan transformasi secara beransur-ansur. Oleh itu, dalam kapsul artikular, tisu berserat berkembang biak, yang menjadikannya lebih padat, juga tidak dapat diperluas dan mudah alih. Ligamen artikular kehilangan kekuatannya dan dapat tumbuh bersama dengan selaput sinovial, di mana struktur fibrosis juga muncul. Otot yang bersebelahan dengan sendi perlahan-lahan atrofi dan berhenti melakukan fungsi langsung mereka. Sekiranya rawatan tidak diendahkan, peringkat akhir dalam pengembangan coxarthrosis akan menjadi penyempitan yang ketara dari ruang artikular interosseous, penumpuan permukaan tulang intra-artikular, pertumbuhan besar osteofit, fibrosis dan penyatuan semua elemen sendi pinggul, yang akhirnya akan menyebabkan batasan pergerakan yang ketara atau bahkan pergerakan yang lengkap.

Sebagai sebahagian daripada perkembangan patologinya, arthrosis sendi pinggul melalui 4 peringkat perkembangan berturut-turut, iaitu:

Coxarthrosis 1 darjah

Coxarthrosis sendi pinggul darjah 1 dicirikan oleh berlakunya sakit berkala dan / atau sakit kusam pada sendi artikular ini, yang muncul selepas latihan fizikal yang berpanjangan atau berlebihan pada anggota bawah (berlari, melompat, berjalan intensif, dll.). Selalunya, sensasi menyakitkan ini dilokalisasi di kawasan sendi pinggul, tetapi dalam beberapa kes, mereka boleh diberikan ke kawasan pinggul atau bahkan lutut. Pada peringkat ini, atrofi otot kaki tidak dikesan, kiprah pesakit tidak menderita, semua pergerakan kaki terpelihara sepenuhnya. Setelah berehat sebentar, rasa sakit hilang dengan sendirinya.

Kadang-kadang arthrosis boleh mempengaruhi kedua-dua sendi pinggul pada masa yang sama (coxarthrosis dua hala), tetapi lebih kerap masalah dengan kaki kedua bermula pada pesakit berikutan perkembangan penyakit pada anggota badan pertama. Coxarthrosis dua sisi darjah 1 dinyatakan oleh gejala serupa yang dijelaskan di atas, tetapi dalam kes ini semua manifestasi negatif patologi ini akan diperhatikan di kedua kaki. Rawatan arthrosis sendi pinggul darjah 1 adalah yang paling cepat, paling produktif dan murah, kerana dalam tempoh penyakit ini, perubahan intra-artikular fisiologi masih minimum dan dapat dilakukan dengan pembetulan konservatif sepenuhnya.

Coxarthrosis 2 darjah

Dengan coxarthrosis sendi pinggul darjah 2, sindrom kesakitan dari segi keparahan dan kekerapan kejadiannya meningkat dan sering mula mengganggu pesakit walaupun dalam keadaan rehat relatif. Dalam kes ini, rasa sakit dapat merebak ke seluruh paha dan memancar ke kawasan pangkal paha. Jumlah pergerakan pada sendi dikurangkan, dan putaran dalaman dan penculikan pinggul terhad. Kerana kekurangan nutrisi, perubahan patologi berlaku pada struktur otot periartikular, yang memberi kesan negatif terhadap jisim dan nada. Tekanan fizikal atau senaman menyebabkan kesakitan meningkat dan sering menyebabkan kepincangan berkaitan dengan masalah kaki.

Coxarthrosis dua hala tahap 2 yang sudah berada pada tahap perkembangan ini sering menjadikan pesakit tidak dapat bergerak secara normal. Untuk terus bekerja dan tugas rumah tangga, pesakit terpaksa secara berkala mengambil ubat penahan sakit dan menyelamatkan anggota badan yang cedera secara tidak sengaja. Akibatnya, ini menyebabkan atrofi otot kaki yang lebih besar, akibatnya arthrosis artikular hanya meningkat. Dengan perkembangan patologi yang pesat, kesakitan tidak berhenti walaupun berehat pada waktu malam. Menjadi sukar dan tidak selesa bagi pesakit untuk memakai bahagian bawah almari pakaian, stoking, kasut, dll. Dalam tempoh ini, terapi untuk penyakit ini harus diresepkan seawal mungkin, kerana sudah lebih sukar dan lebih mahal untuk merawat coxarthrosis darjah 2..

Coxarthrosis gred 3

Tahap ketiga coxarthrosis ditunjukkan oleh kehadiran kesakitan siang dan malam yang berterusan di semua bahagian kaki yang terkena, dan dengan coxarthrosis dua hala - di dua bahagian bawah kaki. Apa-apa aktiviti fizikal atau senaman sekiranya berlaku coxarthrosis kelas 3 dan bahkan berjalan normal pesakit secara signifikan terhambat, yang memaksanya menggunakan titik sokongan tambahan (tongkat, tongkat, dll.) Ketika bergerak. Isipadu pergerakan sendi pinggul juga sangat terhad, otot periartikular (punggung, paha) dan tisu otot kaki bawah sebenarnya mengalami atrofi. Kerana kelemahan otot femoral penculik, pelvis menyimpang pada bidang frontal dan pemendekan fisiologi anggota badan yang berpenyakit. Untuk mengimbangi keadaan ini, ketika berjalan, pesakit secara naluriah memiringkan batang ke sisi masalah, yang menyebabkan pergeseran pusat graviti dan peningkatan beban pada sendi pinggul yang terkena arthrosis.

Kerana pemusnahan tisu artikular yang ketara pada tahap coxarthrosis ini, rawatan konservatif tidak lagi dapat mempengaruhi perkembangan patologi secara signifikan. Pesakit kehilangan kemampuan untuk melakukan pekerjaan dan tugas rumah tangga secara produktif, mula memerlukan bantuan dari luar, dia mungkin diberi kumpulan kecacatan kedua atau bahkan yang pertama. Khususnya, untuk alasan ini, pesakit seperti ini cenderung mengalami kemurungan yang kerap, mood apatis berlaku di dalamnya, tidur terganggu, selera makan hilang, yang hanya memperburuk keadaan kerengsaan yang diperhatikan dan merosakkan kesihatan keseluruhan. Dengan coxarthrosis gred 3, keadaan yang ada dapat diperbaiki dan sendi pinggul dapat dikembalikan ke fungsinya hanya dengan pembedahan arthroplastic pembedahan, harganya yang tidak tersedia untuk semua orang.

Coxarthrosis gred 4

Tahap akhir perkembangan coxarthrosis berlaku dengan latar belakang pemusnahan lengkap tisu tulang rawan intra-artikular dan kerosakan yang ketara pada permukaan tulang sendi dalam bentuk penipisan dan pertumbuhan osteofit yang berlipat ganda. Pada peringkat ke-4 penyakit ini, rasa sakit pada artikulasi pinggul (dengan coxarthrosis dua hala pada dua kaki) diucapkan dan sebenarnya tidak berhenti pada bila-bila masa sepanjang hari. Dalam keadaan seperti itu, pesakit sering kali tidak dapat bergerak secara bebas dan bahkan berdiri di kaki yang bermasalah dan oleh itu merasakan perlunya pertolongan luar yang berterusan. Pesakit hanya dapat merasakan sindrom kesakitan hanya dalam keadaan ankylosis, yang merupakan peleburan berserat permukaan tulang artikular yang saling berartikulasi dengan imobilisasi sendi sepenuhnya.

Seperti dalam kes sebelumnya, satu-satunya cara untuk mengembalikan mobiliti semula jadi ke sendi pinggul pada tahap perkembangan coxarthrosis ke-4 adalah campur tangan pembedahan dengan penanaman semua elemen intra-artikular yang musnah dan rosak oleh penyakit ini. Sebenarnya, semasa operasi sedemikian, sendi artikular buatan dipasang dengan penggantian bahagian femoral distal, dan, jika perlu, asetabulum. Setelah menjalani pemulihan, pesakit akan dapat bergerak dengan normal dan melakukan pergerakan lain yang sesuai dengan kaki yang bermasalah. Apa-apa rawatan lain, termasuk kaedah perubatan tradisional dan resipi rakyat, tidak akan berkesan dan hanya akan membuang masa dan wang..

Pengelasan

Menurut klasifikasi antarabangsa, kod alfanumerik utama coxarthrosis menurut ICD-10-M16 menggabungkan sembilan jenis penyakit ini, mulai dari coxarthrosis bilateral utama (kod mengikut ICD-10-M16.0) dan berakhir dengan coxarthrosis yang tidak ditentukan (kod mengikut ICD-10- M16.9).

Dalam klasifikasi coxarthrosis, ubat domestik paling sering menggunakan pembahagiannya menjadi primer (terutamanya perubahan merosakkan yang berkaitan dengan usia pada sendi) dan sekunder (transformasi patologi tisu intra-artikular akibat kecederaan, penyakit sistemik dan keadaan menyakitkan lain), di antaranya bentuk etiologi patologi ini sangat dibezakan..

Coxarthrosis yang berkaitan dengan usia

Bentuk utama utama penyakit ini, yang berkembang pada seseorang ketika tubuhnya bertambah tua dan berlatarbelakangkan pelanggaran terhadap semua proses biologi yang terjadi pada dirinya. Berkaitan dengan pinggul dan sendi lain, ini ditunjukkan oleh penurunan kadar metabolisme mineral, penurunan pengeluaran cecair sinovial dan perlambatan pertumbuhan semula (yang bermaksud pembaharuan selular berterusan) tisu tulang rawan, yang akhirnya menyebabkan penipisan dan ubah bentuknya. Coxarthrosis yang berkaitan dengan usia, pada prinsipnya, terdapat pada kebanyakan orang tua setelah 60 tahun hidup, tetapi selalunya, kerana keparahan minimum gangguan intra-artikular, ia tidak simptomatik.

Coxarthrosis kongenital

Penyebab utama coxarthrosis jenis ini adalah displasia kongenital pada sendi artikular pinggul, iaitu, perkembangan yang tidak normal atau kekurangan elemen intra-artikular, yang menyebabkan ubah bentuk permukaan tulang bersebelahan sendi. Walaupun biasanya, kepala femoral dan acetabulum sendi pinggul bayi tidak terbentuk sepenuhnya dan dipegang di tempat terutamanya oleh ligamen dalaman dan kantung artikular, dan dalam displasia, satu atau kedua-dua elemen ini (acetabulum dan femoral head) tidak saling berkaitan satu sama lain. kawan.

Pembentukan pinggul dan sendi lain pada bayi yang baru lahir berlaku di bawah pengaruh peningkatan aktiviti fizikal. Sekiranya, dengan perkembangan rangka anak yang normal, peningkatan tekanan yang seragam pada permukaan tulang artikularnya akan merangsang pendalaman fossa asetabular dan pertumbuhan tulang rawan hyaline, maka dalam keadaan displasia kongenital, beban fizikal sedemikian akan disebarkan secara tidak rata, sehingga menyebabkan pembentukan patologi sendi dengan kecacatan awal, subluksasi dan bahkan kehelan.

Coxarthrosis pasca trauma

Seperti namanya, coxarthrosis jenis ini berkembang kerana kecederaan yang diterima sebelumnya pada bahagian bawah kaki secara keseluruhan atau secara langsung pada sendi pinggul, yang menyebabkan pelanggaran integriti tisu tulang rawan dan / atau tulang. Perlu diingat bahawa, bersama dengan satu tahap kecederaan parah pada sendi artikular pinggul dalam perkembangan arthrosisnya, mikrotraumas elemen artikular yang kerap dan berpanjangan tidak kurang pentingnya, terutamanya apabila ia digabungkan dengan ketidakstabilan kongruen permukaan tulang intra-artikular yang sudah ada.

Nekrosis aseptik

Berkaitan dengan sendi pinggul, patologi yang disebut nekrosis aseptik ditunjukkan oleh lesi utama kepala femoral dengan osteonekrosisnya, nekrosis saraf tunjang dan pembentukan osteoporosis pada bahagian paha ini. Punca utama keadaan patologi adalah penurunan ketara dalam bekalan darah ke bahagian atas kaki, yang boleh terganggu kerana banyak faktor dalaman dan luaran (trauma, penggunaan ubat-ubatan tertentu, alkoholisme, pendedahan kepada tekanan luaran tinggi, dll.). Akibat aliran darah yang lemah, terdapat atrofi sel tulang secara beransur-ansur dan ubah bentuk permukaan kepala femoral, yang membawa kepada permulaan dan perkembangan arthrosis lebih lanjut. Ini juga merangkumi penyakit Perthes, yang merupakan keadaan patologi serupa yang berkembang pada kanak-kanak dalam kumpulan umur dari 3 hingga 14 tahun..

Coxarthrosis berjangkit

Jangkitan yang telah memasuki sendi pinggul dengan pelbagai cara (kerosakan traumatik pada beg artikular, tumpuan berjangkit yang berdekatan atau jauh, dan lain-lain) menjadi penyebab perkembangan proses keradangan yang membawa kepada kerosakan artritis pada tisu intra-artikular. Selalunya, setelah permulaan dan perkembangan artritis, terutamanya ketika pesakit mengabaikan terapi yang mencukupi, arthrosis juga bergabung dengannya, akibatnya pemusnahan tulang rawan, tulang dan unsur-unsur sendi yang lain berlaku lebih cepat. Keadaan menyakitkan yang serupa, yang disebut dalam persekitaran perubatan arthritis-arthrosis, dinilai cukup parah dan memerlukan rawatan segera dengan penggunaan banyak ubat, teknik fisioterapeutik, dan sering campur tangan pembedahan..

Sebab-sebabnya

Punca utama pembentukan coxarthrosis primer adalah penuaan semula jadi tubuh manusia, antara lain, berlanjutan dengan latar belakang penurunan bekalan darah secara progresif ke semua sendi. Oleh kerana sepanjang hidup hampir semua orang, artikulasi pinggul mengalami tekanan yang ketara, ia sering menderita. Sebagai tambahan kepada perubahan yang berkaitan dengan usia, kumpulan coxarthrosis primer merangkumi semua proses patologi serupa yang berkembang pada usia apa pun dengan alasan yang tidak diketahui oleh perubatan moden..

Permulaan coxarthrosis sekunder, sebagai peraturan, didahului oleh penyakit sistemik dan / atau tempatan lain, yang dalam satu cara atau yang lain memberi kesan negatif pada tisu sendi pinggul. Yang paling ketara adalah keadaan menyakitkan berikut:

  • displasia artikular kongenital;
  • nekrosis aseptik;
  • kehelan kongenital / separa pinggul;
  • patologi vaskular yang mempengaruhi bahagian bawah kaki;
  • penyakit yang merosakkan tulang belakang (contohnya, scoliosis);
  • keabnormalan kaki yang diwarisi atau diperoleh (contohnya, kaki rata);
  • Penyakit Perthes (berkaitan dengan kanak-kanak);
  • jangkitan intra-artikular dan proses keradangan (arthrosis arthritis);
  • trauma dan / atau mikrotrauma kekal sendi pinggul;
  • gangguan hormon yang berkaitan dengan usia dan patologi (contohnya, diabetes mellitus);
  • gangguan metabolik;
  • keadaan tekanan yang kerap.

Faktor negatif yang meningkatkan kemungkinan pembentukan coxarthrosis termasuk:

  • kecenderungan genetik;
  • usia tua;
  • gaya hidup tidak aktif (kebanyakannya tidak aktif);
  • aktiviti fizikal yang tinggi pada sendi pinggul dan anggota bawah pada amnya;
  • sukan profesional;
  • berat badan berlebihan.

Mengenai kecenderungan genetik untuk coxarthrosis, perlu diperhatikan bahawa patologi ini sendiri tidak diwarisi oleh keturunan dari ibu bapa, namun, beberapa ciri fisiologi (anomali dalam struktur kerangka, kerapuhan tisu tulang rawan, metabolisme yang tidak mencukupi, dll.) Dapat diwarisi, sehingga meningkatkan risiko berlakunya arthrosis pada generasi akan datang.

Gejala coxarthrosis

Gejala arthrosis sendi pinggul paling awal agak lemah dan oleh itu tidak menimbulkan ketakutan pada pesakit, yang dalam jangka masa ini mungkin hanya merasakan sedikit ketidakselesaan pada bahagian sendi artikular ini. Pada peringkat awal perkembangan penyakit ini, sindrom nyeri, kekejangan pada sendi, gangguan pergerakan dan tanda-tanda ciri arthrosis yang lain masih tidak ada, yang menyukarkan diagnosis awalnya, yang memberi peluang kepada penyakit untuk berkembang. Pada peringkat kemudian, semua gejala negatif coxarthrosis sendi pinggul mula meningkat mengikut urutan ini.

Sekatan motor

Batasan pergerakan pinggul yang sedikit bertindak sebagai penanda awal perkembangan coxarthrosis, namun, kerana kemungkinan gejala ini terjadi akibat penyakit lain, ia tidak terlalu spesifik. Kemunculan kekakuan pada sendi pinggul disebabkan oleh penipisan tisu tulang rawan intra-artikular, yang menyebabkan penurunan jurang antara permukaan tulang. Di samping itu, walaupun pada tahap awal coxarthrosis, pertumbuhan tulang rawan kompensasi dapat terjadi di sekitar kawasan ubah bentuk tulang rawan yang paling besar, yang juga menyebabkan pelanggaran pergerakan artikular. Peranan tertentu dalam permulaan gejala ini, sebaliknya, dimainkan oleh pemadatan beg artikular, kecederaan pada membran sinovial dan perubahan struktur cecair sinovial.

Pada seseorang dengan coxarthrosis, kedua-dua aktif (dihasilkan secara langsung oleh pesakit) dan pasif (dilakukan oleh doktor) pergerakan putaran sendi pinggul terjejas terutamanya. Sebagai peraturan, kekejangan sendi paling ketara pada waktu pagi dan menurun, dan pada tahap pertama penyakit ini hilang sepenuhnya, setelah melakukan pergerakan yang kuat dengan anggota badan yang bermasalah. Dengan perkembangan coxarthrosis yang lebih jauh, pesakit secara konsisten mula mengalami kesukaran untuk membengkokkan kaki di sendi pinggul, dan kemudian dengan pemanjangannya. Pada akhirnya (jika rawatan diabaikan), kontrak yang disebut (ankylosis) terbentuk pada sendi yang rosak, yang merupakan imobilisasi sendi dengan fiksasi kaki dalam satu kedudukan.

Kekejangan sendi

Ciri-ciri mengklik (keretakan) pada sendi pinggul ketika berjalan atau pergerakan lain dari kaki yang bermasalah juga merupakan gejala integral coxarthrosis, yang disebabkan oleh geseran elemen intra-artikular yang rosak antara satu sama lain dan / atau geseran pertumbuhan tulang terhadap permukaan artikular. Kejadian arthrosis seperti ini sebenarnya selalu disertai dengan rasa sakit dan dirasakan oleh telinga dalam rentang nada kasar, yang, pada prinsipnya, membezakannya dari klik artikular semula jadi, yang kadang-kadang terdapat pada banyak orang dalam norma. Apabila penyakit ini semakin meningkat, keparahan artritis semakin meningkat, dan sensasi kesakitan yang menyertainya menjadi lebih kuat dan lebih lama.

Sindrom nyeri

Kesakitan sendi bertindak sebagai gejala coxarthrosis yang spesifik dan paling ketara ketiga, intensiti yang meningkat semasa perkembangan patologi ini. Sindrom nyeri yang serupa berlaku kerana penurunan kuantiti dan kualiti cecair sinovial dan kerosakan secara beransur-ansur pada semua elemen intra-artikular (tulang rawan, permukaan tulang, kapsul sendi, ligamen, dll.), Yang menyebabkan peningkatan geseran. Sebagai tambahan, penurunan ketara dalam bekalan darah ke sendi, percambahan osteofit dan kecederaan pada tisu periartikular menyumbang kepada kemunculan kesakitan..

Dengan sendirinya, kesakitan pada coxarthrosis adalah menembak dan menusuk. Kejadiannya selalu didahului oleh pergerakan aktif atau pasif pada sendi pinggul. Sindrom nyeri cenderung meningkat pada penghujung hari, terutamanya jika pesakit mengalami senaman fizikal pada bahagian bawah kaki. Setelah berehat malam dan dalam keadaan rehat yang berpanjangan, keparahan kesakitan menurun, pada peringkat awal penyakit ini dapat hilang sepenuhnya. Dengan perkembangan coxarthrosis, sensasi rasa sakit meningkat, dan pada peringkat akhir mungkin selalu ada.

Kekejangan otot

Kekejangan otot biasanya disebut penguncupan serat otot tertentu yang kuat, tidak disengaja dan berpanjangan, yang boleh menyebabkan pelbagai proses patologi. Dengan coxarthrosis, kekejangan otot biasanya berlaku dengan latar belakang kelemahan ligamen artikular dalaman dan luaran dan ubah bentuk sendi itu sendiri. Akibat fenomena ini, kekuatan sendi artikular terganggu, yang boleh menyebabkan anjakan atau kehilangan kepala femoral dari fossa asetabular (subluksasi atau dislokasi). Sebagai peraturan, dalam kes ini, otot punggung bawah dan punggung di bahagian badan yang bermasalah, serta otot femoral penculik, mengalami kekejangan (lebih jarang otot kaki lain adalah spasmodik).

Oleh kerana pada peringkat akhir perkembangan coxarthrosis, ligamen artikular, kerana kelemahannya, sering kali tidak dapat menahan sendi dalam kedudukan semula jadi, peranan ini diambil alih oleh otot periartikular, yang disebabkan oleh kontraksi panjang dan kuat mereka sendiri, dapat menahan kepala femoral di rongga acetabulum untuk waktu tertentu... Sebagai mekanisme tambahan untuk pembentukan kekejangan otot, sindrom kesakitan yang ketara di kawasan sendi yang diubah secara patologi atau proses keradangan yang aktif berkembang di dalamnya dan / atau di sekitarnya (arthritis-arthrosis) dapat bertindak.

Memendekkan anggota bawah

Tanda negatif coxarthrosis ini diperhatikan pada pesakit pada peringkat akhir perkembangan penyakit, apabila proses patologi yang agresif atau jangka panjang menyebabkan penipisan tisu rawan intra-artikular yang ketara dan penyempitan ruang sendi interoseus yang ketara. Pada peringkat akhir penyakit ini, rawan artikular hyaline, pada prinsipnya, dapat hilang sepenuhnya, yang memaksa permukaan tulang fossa asetabular dan kepala femoral saling bersentuhan, dan dengan kerja sendi yang berterusan, semakin luntur. Keadaan sendi pinggul inilah yang menyebabkan pemendekan kaki yang paling ketara, yang boleh mencapai nilai 1.5-2 sentimeter.

Kepincangan

Kelesuan pada pesakit dengan coxarthrosis juga berlaku pada peringkat akhir perkembangan patologi ini dan merupakan gejala prognostik yang agak tidak baik bagi doktor. Pertama sekali, penyebab kepincangan adalah rasa sakit yang diungkapkan oleh pesakit, yang terjadi pada dirinya dengan pergerakan sendi pinggul atau dengan beban berat di atasnya. Selain itu, percambahan osteofit tulang dan perkembangan kontraksi fleksi-ekstensor menimbulkan kesukaran untuk meluruskan kaki yang cedera pada artikulasi pinggul, akibatnya menjadi sukar untuk mengekalkan keseimbangan walaupun dengan berjalan normal. Faktor lain dalam kemunculan kepincangan adalah kerosakan pada alat artikular ligamen dan kapsul artikular, yang secara negatif mempengaruhi kekuatan sendi, secara signifikan meningkatkan kemungkinan terkehel dan patah tulang..

Analisis dan diagnostik

Diagnosis coxarthrosis dibuat kepada pesakit oleh ahli arthrologi berdasarkan sejarah perubatannya, tanda-tanda klinikal primer dan sekunder penyakit ini, serta hasil pemeriksaan tambahan, yang mana X-ray adalah yang asas. Dalam sebilangan besar kes, pemeriksaan sinar-X memungkinkan doktor untuk menentukan tahap perkembangan coxarthrosis dan punca kemunculannya. Sebagai contoh, meratakan dan asimetri fossa asetabular, serta peningkatan sudut serviks-diaphyseal femoral menunjukkan adanya displasia, pengubahsuaian konfigurasi fragmen femur proksimal menunjukkan epiphysiolysis remaja atau penyakit Perthes, dll. Juga, pada sinar-x, anda biasanya dapat mengenal pasti bukti trauma sebelumnya..

Untuk setiap keterukan coxarthrosis, tanda-tanda radiologi berikut adalah ciri:

Coxarthrosis 1 darjah

Pada peringkat awal penyakit, radiografi menunjukkan perubahan artikular ringan, yang terutama dikurangkan menjadi penyempitan jurang interosseous yang tidak rata dan sederhana. Dalam beberapa kes, pembentukan pertumbuhan tulang bersaiz sederhana di tepi dalaman fossa asetabular adalah mungkin, sementara leher dan kepala femoral, sebagai peraturan, tidak cacat.

Coxarthrosis 2 darjah

Dengan penyakit pada tahap ke-2, penghampiran permukaan tulang intra-artikular yang ketara antara satu sama lain dan penurunan yang tidak sekata dalam jurang interosus sebanyak setengah atau lebih ditentukan pada roentgenogram. Garis besar kepala femoral biasanya menjadi tidak rata, saiznya meningkat, berubah bentuk dan bergeser sedikit ke atas. Pertumbuhan tulang di pinggir bahagian dalam asetabulum meningkat, muncul pada kontur dalamannya dan bahkan boleh melampaui batas bibir tulang rawan.

Coxarthrosis gred 3

Pemeriksaan sinar-X pada 3 darjah coxarthrosis menunjukkan penyempitan kardinal dari celah interosus, sehingga hilang secara praktikal. Kepala femoral diperbesar secara signifikan secara visual, dan bentuknya, seperti konfigurasi fossa asetabular, terjejas dengan ketara. Sekitar yang terakhir, pertumbuhan tulang banyak diperhatikan, mencapai ukuran yang padat.

Coxarthrosis gred 4

Pada peringkat akhir, gambar menunjukkan ketiadaan tisu tulang rawan di antara permukaan tulang, yang musnah dengan ketara dan sudah bersentuhan antara satu sama lain (dalam beberapa kes, terdapat ankylosis) dengan latar belakang osteofit volumetrik yang terbentuk.

Sebagai kaedah diagnostik tambahan untuk coxarthrosis, doktor dapat menggunakan imbasan CT, yang membolehkannya mempelajari dengan lebih terperinci mengenai perubahan struktur tulang, dan / atau diagnostik MRI, yang memungkinkan untuk menentukan gangguan yang berlaku pada tisu lembut..

Terutama diperlukan untuk membezakan coxarthrosis dari gonarthrosis (osteoartritis lutut) dan osteochondrosis vertebra, serta patologi serupa, gejala yang boleh disamarkan sebagai manifestasi penyakit ini dan sebaliknya. Oleh itu, atrofi otot yang diperhatikan pada tahap 2-3 coxarthrosis boleh menyebabkan kesakitan pada sendi lutut, dan mereka akan lebih jelas daripada sakit artikulasi pinggul. Sebaliknya, beberapa kesakitan pada sindrom radikular yang diprovokasi oleh osteochondrosis dapat meniru sakit sendi pinggul, namun, tidak seperti rasa sakit pada coxarthrosis, mereka muncul secara tiba-tiba dengan latar belakang mengangkat berat atau pergerakan tiba-tiba, dilokalisasi di kawasan pantat, meluas di sepanjang permukaan femoral posterior dan tidak disertai dengan sekatan pergerakan dengan berjalan kaki.

Selain itu, coxarthrosis harus dibezakan dari trochanteritis, yang merupakan proses keradangan aseptik yang berkembang di kawasan lampiran pada tulang otot gluteal. Trochanteritis, berbeza dengan coxarthrosis, biasanya berlaku selepas kecederaan atau aktiviti fizikal yang berlebihan, yang dicirikan oleh sindrom kesakitan yang teruk dan perkembangan pesat (10-14 hari). Dalam beberapa kes, perkembangan atipikal arthritis reaktif atau spondylitis ankylosing juga boleh menyebabkan gejala menyerupai coxarthrosis, tetapi berbeza daripadanya dalam intensiti sensasi menyakitkan dan kekerapannya (sakit pada waktu malam).

Rawatan coxarthrosis (arthrosis sendi pinggul)

Taktik terapi untuk coxarthrosis secara langsung akan bergantung pada tahap perkembangan penyakit ini, serta pada usia, keadaan kesihatan umum dan ciri-ciri peribadi organisma pesakit tertentu, kerana adanya alahan ubat dan beberapa penyakit kursus kronik dan akut tidak termasuk penggunaan ubat-ubatan tertentu atau teknik fisioterapi. Sebagai contoh, sekiranya penyakit ulser gastrousus, tidak digalakkan mengambil NSAID oral, sekiranya terdapat gangguan hormon, glukokortikoid harus digunakan dengan sangat berhati-hati, sekiranya penyakit kardiovaskular, elektrostimulasi dan magnetoterapi tidak boleh diamalkan, dsb..

Hingga tahap ke-2 arthrosis sendi pinggul, rawatan patologi ini melibatkan penggunaan kaedah perubatan yang sangat konservatif, dan bermula dari tahap ke-3 perkembangannya, ia memerlukan langkah-langkah yang lebih radikal untuk menghilangkan akibat pemusnahan tisu artikular. Pada peringkat awal coxarthrosis, terapi pesakit luar (di rumah) dijalankan terutamanya, dan dengan peralihan penyakit ke peringkat kemudian, pesakit mesti tinggal di hospital. Setelah menjalani rawatan utama, pesakit mesti mematuhi semua cadangan pencegahan masalah yang serupa dengan sendi pinggul pada masa akan datang, dan sekiranya keadaannya bertambah buruk, hubungi doktornya secepat mungkin..

Rawatan coxarthrosis 1 darjah

Rawatan coxarthrosis sendi pinggul darjah 1 adalah yang paling produktif, kerana penyakit ini masih di peringkat awal, dan tisu intra-artikular mengalami kerosakan minimum. Sebagai peraturan, pada tahap ini, pesakit diberi rejimen ortopedik lembut (mengehadkan beban), fisioterapi dan gimnastik khas (misalnya, rawatan menurut Bubnovsky atau Evdokimenko), yang tujuannya adalah untuk memperlambat perkembangan proses artritis negatif dan meningkatkan fungsi sendi artikular. Sebagai ubat, vasodilator dan chondroprotectors digunakan terutamanya. Untuk sensasi yang menyakitkan, ubat penahan sakit dari kumpulan NSAID atau sejenisnya boleh diresepkan. Tahap terapi yang penting pada tahap coxarthrosis ini dianggap sebagai rawatan spa..

Rawatan coxarthrosis gred 2

Pada tahap kedua arthrosis pinggul, masih mungkin dilakukan terapi konservatif, tetapi kesannya untuk sebahagian besarnya tidak akan dapat menyingkirkan penyakit ini sehingga dapat mencegah perkembangannya lebih lanjut. Pada tahap ini, elemen intra-artikular sudah banyak rosak dan oleh itu rawatan coxarthrosis darjah 2 tanpa pembedahan akan bertujuan untuk mengekalkan fungsi sendi yang ada dan, jika mungkin, pada pertumbuhan semula tisu tulang rawannya. Untuk tujuan ini, semua ubat vasodilating dan chondroprotectors yang sama digunakan, jika perlu, sebagai tambahan terapi tersebut dengan ubat penahan sakit dan penenang otot. Pelbagai teknik fisioterapi, urutan dan latihan fizikal khas untuk coxarthrosis darjah kedua juga membantu mengurangkan keadaan yang menyakitkan ini dan mencegah perkembangannya lebih lanjut..

Rawatan coxarthrosis 3-4 darjah

Bermula dari tahap ketiga coxarthrosis, terapi konservatif menjadi tidak berkesan, kerana pada dasarnya mustahil untuk menyembuhkan patologi ini pada tahap perkembangannya tanpa pembedahan. Pada peringkat penyakit ini, tindakan semua ubat dan teknik fisioterapeutik yang digunakan hanya ditujukan untuk mengekalkan fungsi sendi yang tersisa dan melegakan kesakitan. Gimnastik terapeutik untuk arthrosis sendi pinggul kelas 3-4 biasanya tidak dipraktikkan, kerana senaman dapat memperburuk masalah sendi. Satu-satunya penyelesaian yang betul dalam kes ini adalah campur tangan pembedahan dengan penggantian sebahagian elemen intra-artikular atau pemasangan endoprosthesis pinggul sepenuhnya..